Istri Kakak Kandungku
VivaWin
Agen bola
Judi Bola Online
agen bola
agen bola  agen bola
Judi Bola Online
agen bola  agen poker dan domino
agen poker dan domino  agen bola
Judi Casino, Agen Bola Sbobet Ibcbet Agen Bola
Agen Bola
agen bola terpercaya
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Poker Online Dengan Jackpot Terbesar dan Pertama di Indonesia
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  ding dong 36d live
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola

Baca Juga

  1. Nabila Kakak Kandungku
    By incestor in forum Sedarah
    Balasan: 12
    Post Terakhir: 30 July 2014, 02:03 PM
  2. Suami Takut Istri.
    By Sperma in forum Cerita Lucu
    Balasan: 26
    Post Terakhir: 5 June 2014, 04:54 PM
  3. Perbedaan istri cantik VS istri jelek
    By kie3366 in forum Cerita Lucu
    Balasan: 44
    Post Terakhir: 2 April 2014, 04:31 PM
  4. Selingkuh Dengan Istri Majikanku
    By Sperma in forum Setengah Baya
    Balasan: 61
    Post Terakhir: 6 June 2013, 06:16 AM
  5. Tergoda Keperkasaan Kakak Iparku
    By janne in forum Sedarah
    Balasan: 49
    Post Terakhir: 22 September 2012, 02:08 AM
Halaman 1 dari 2 12 TerakhirTerakhir
Results 1 to 20 of 25

Thread: Istri Kakak Kandungku

Short link : (test)
Share di Facebook
  1. #1
    Semprot Lover patrick666's Avatar
    Daftar
    Apr 2011
    Posts
    213
    Thanks
    0
    Thanked 590 Times in 22 Posts
     THREAD STARTER 

    Istri Kakak Kandungku

    Agen Bola Online
    Crita ini terjadi beberapa taon yang lalu, saat itu aku bener2 merupakan anak yang baru gede, aku baru kenal laki2, gak tanggung2, cowokku mahasiswa kedokteran yang dah praktek klinik. jelas umurnya jauh diatas aq, tapi aku nyaman banget kalo ma dia. Dia juga yang memperkenalkan kenikmatan sexual padaku. Dia yang mrawanin aku tapi dia juga yang ngajari aku gimana caranya menikmati seksual secara maksimal. Dia juga ngajari gimana memperlakukan lelaki di ranjang sebelum perngentotan dimulai. dia ngasi tau gimana ngelakuin hj dan bj yang sangat nikmat buat lelaki. Kami sering banget maen, setiap ketemu pasti kami maen kecuali kalo aku lagi dapet. Itu juga dia minta aku meng hj dan bj dia ampe dia crot dimulutku. Saking seringnya maen, aku dikasi tau cara ngitung masa suburku, kami tetep maen walaupun aku lagi subur, tapi dia ngasi obat untuk mecegah supaya aku gak hamil. dia kan mahasiwa kedokteran, jadi dia tau nama obatnya dan gimana belinya. aku perhatiin kalo aku dientot lagi subur, napsuku lebih bergolak dan rasanya jauh lebih nikmat. Macem2 gaya dah kami lakuin kalo lagi ngent0t, aku paling suka di dogi ma wot, kalo dah lemes ya dia yang diatas lah ngenjot memekku ampe dia crot. Karena selama praktek klinis dia banyak waktu luang, skarang dia kerja parttime jadi medical representative di satu pabrik farmasi nasional yang katanya terbesar, ternyata kerjaan ini banyak menyita waktunya sehingga waktu buat aku menjadi sangat2 terbatas. Sering malming lewat bgitu saja karena dia harus up country besama manajernya. Aku jadi sering blingsatan karena gak da lagi yang ngegarukin memekku yang sering banget jadi gatel, pengen digaruk pake kont0l.

    Satu waktu, ayu, temen skolaku ngajakin aku maen ma om2. "Nez, kamu kan sering ditinggal2 ma cowok kamu. Mo maen ma om2 gak". "Mangnya asik Yu maen ma om2". "Buat aku si asik banget, lebi asik katimbang maen ma cowokku. Mau gak". "Mangnya kamu sering ya maen ma om2". "Gak juga, ada brapa kali lah". "Maennya dimana". "Sukanya diapartmentnya, tapi di hotel juga perna, pokoknya asik lah, mau ya". Ayu gencar banget ngebujuk aku supaya menerima tawarannya. "Napa si, kamu gencar banget maksa2 aku gitu". "Gak maksa, nawarin. Ditawarin yang nikmat kok gak mau si". "Mangnya om nya keren gak". "Keren banget, atletis, jadi perutnya gak gendut. Kalo gendut ya aku juga gak mau Nes, dah gitu tajir lagi, aku minta apa ja dibeliin", katanya sambil ngeluarin bb torch. "Wah tu bb yang paling mahal ya". "Iya, dibeliin si om, baek kan dia. Mau ya, ntar aku kenalin ma si om. Kalo dia suka ma kamu, ntar kamu juga dibeli2in ma dia, mau apa aja dibeliin". "Mangnya mao maen ber 3 ya si om". "Gak kok". "Napa dong kamu nawar2in ke aku, kamu dah bosen, pa nemu om2 yang lebi asik lagi". "Gini, si om yang minta dicariin temen, aku mo dikenalin ma temennya, katanya". "Kamu puas gak maen ma si om". "Puas banget, sia om maennya lama dan kuat berkali2, aku ampe lemes banget udahannya, asik kan, dah dapet kenikmatan dapet materi lagi, mau ya". Akhirnya aku nyerah ma desekan Ayu. Pada hari yang udah disepakati, malming, Ayu ngenalin aku ma si om di food court di mal deket kos2an kita (aku dan Ayu satu kos). Ayu gak bohong, si om memang ganteng, gak kliatan tua kok. Si om ketika itu berdua ma temennya, Ayu langsung diajak jalan ma temen si om, tinggallah aku berdua ma si om di foodcourt. "Inez mo makan apa, ntar om pesenin". Asik juga neh si om, ampe mau pesenin makanan buat abege kaya aku. Aku minta dibeliin makanan kesukaanku aja. "Tunggu ya cantik, ntar om pesenin dulu, mo minum apa". Aku sebutin minuman kesukaanku dulu, si om menghilang ditengah kerumunan orang, maklum foodcourt lagi rame, kebetulan pas makan malem. Lama juga aku nunggu si om beliin makanan, dia nongol bawa nampan bersisi makanan dan minuman pesenanku. "Om ngambil makanan om dulu ya, Inez makan sulu ja. Om tadi dah pesen buat om ndiri, tinggal ngambil aja". Aku gak enak makan duluan, jadi aku nunggu dia balik. Bener, dia gak lama dah balik bawa nampan makanannya. Kita makan sembari ngobrol. "Inez dah lama temenan ma Ayu". "Temen satu kelas om". "Inez cantik, imut lagi, om seneng ma prempuan yang imut kaya Inez". "Kan Inez gak semontok Ayu om". "Gak masalah, yang penting kan ukurannya proporsional ma tinggi berat badan kamu". Seneng juga aku dipuji gitu, rupanya si om romantis orangnya, pantes Ayu suka banget ma dia. "Temen om ma Ayu kemana". "Ya mereka cari tempat ndirilah, ntar ganggu kita berdua". Aku tergolong abege yang kurus dengan tinggi badan 156 cm dan berat 49 kg. kakiku yang panjang, dan toked yang tidak besar namun padat dan kencang. Si om itu berbadan besar, tingginya sekitar 170. Ia tidak terlalu kurus atau gemuk, ateletis meskipun tidak juga berbentuk seperti binaragawan. Tubuhnya terbungkus rapi oleh kemeja Kenzo warna hijau muda. Wajahnya lumayan ganteng, mungkin umurnya deket 40an. Si om terkesan sopan dan ramah, matanya sedari tadi memandang hanya ke mataku, sesekali ngintip kearah belahan bajuku yang dua kancing atasnya terbuka, sehingga nampak putihnya kulit dadaku mengintip keluar. "Om royal ya, Ayu dibeliin bb torch, kan mahal om". "Gak apa toh, Ayu mau ya om beliin, Inez mau juga?" "Mau kalo om beliin sih". "Ya udah, abis makan kita beli ya". "Tokonya masi buka gak om, kan dah malem gini". "Kalo tokonya dah tutup ya besok ja kita belinya". Aku cuma ngangguk. Gile bener ni om, blon ngapa2in dah mo beliin aku bb torch. "Om kok baek banget si, kita baru kenalan dah mo beliin Inez bb torch, mahal banget kan". "Buat prempuan secantik kamu apa si yang enggak". Kembali aku berbunga2 dipuji kaya gitu, si om tau banget gimana menghandle abege kaya aku gini. "Om kalo jalan ma Ayu kemana aja si". "Ya makan, nonton". "Dah gitu?" "Ayu suka aku ajak ke apartmentku". "Ngapain om", aku belaga bego ja. "Ya asik2 kan ja, mangnya kamu gak perna asik2kan ma cowok kamu?" "Jarang om". "Iya Ayu bilang cowok kamu lebi sibuk ma kerjaannya katimbang mesra2an ma kamu". Waduh semua tentang aku si om dah tau tu dari Ayu. "Ya udah, om mau kok mesra2an ma kamu, kamu mau gak Nez". "Heh, mau paan om", kembali aku belaga pilon. "Mesra2an ma om". "Dimana om". "Di apartment om ya". "Inez blon perna om liat apartment kaya apa". "Makanya skarang bole liat apartment om ampe puas deh, nginep juga bole kok", dia mulai to the point. "nginep om, mangnya apartment om kamarnya banyak ya". "Buat apa kamar banyak2, satu juga cukup kan". "Iya satu kamar buat om, satunya lagi buat Inez kan". "O kalo 2 kamar si ada, apartment om kamarnya ada 3 kok". "Iya deh, katimbang ndirian di kos". Selesai makan, si om ngegandeng aku untuk mencari toko hp, tapi rupanya di mal ini gak da yang juga khusus bb, banyakan yang laen. Menurut si om kalo beli di toko khusus lebi terjamin keasliannya, "Besok ja kita cari di tempat laen ya Nez", aku ngangguk aja. "Skarang mo kemana om". "Ketempatku ya, mau kan". Kembali aku menggangguk. Kebayang si hal2 yang nikmat yang menungguku di tempat si om.

    Sepanjang jalan menuju apartmentnya kami ngobrol santai ja. "Cantik, kamu dah sering ngesex ma cowok kamu ya". "Kok om tau si, dari Ayu ya". "Ya, om nanya detil tentang kamu ma Ayu, ketika Ayu nyebut nama kamu yang mo dikenalin ma om. Masak beli kucing dalem karung, he he", jawabnya sambil tertawa. "Kok Inez disamain ma kucing si", aku merengut manja. "Kamu kalo manja gitu ngegemesin deh", katanya lagi sambil mencubit pipiku pelan. "Ih tangan om mulai deh ramah". "Kok ramah". "Iya rajin menjamah". "Kalo baru pipi mah belon rajin namanya". "Trus rajinnya kapan dong". "Kalo dah mencubit, mengelus, meremes semua tonjolan yang ada di badan kamu". "Ih genit", kataku sambil mencubit pahanya. "Keatasan dikit dong nyubitnya". "Maunya", jawabku sambil mencubit makin deket ke selangkangannya. Dia mengangkangkan dikit pahanya, gak bisa lebar2 karena memang ruangan dalam mobil kan terbatas. "Kok ngangkang om". "Iya biar kamu bisa nyubit keatasan lagi". "Disini kan", kataku sambil mencubit di deket pangkal pahanya. "Ketengah lagi dong Nez". "Gak ah, ntar nabrak". "Kayanya kamu dah pengalaman soal nyubit menubit ya cantik". "Iya om dah dilatih intensif ma cowok Inez". "Wah cowok kamu trainer yang handal dong ya". "iya om, Inez asik banget ma dia". "asik gimana". "Ya asik, nikmat". "Kok asik brubah jadi nikmat". "Om pura2 gak tau, kan om juga asik dan nikmat ma Ayu kan"."Banget kalo ma Ayu mah, gak tau deh kalo ma kamu. Ayu crita apa aja tentang om". "Kata ayu dia ampe lemes maen ma om, om gak mo udah2". "La iya;ah, asik nikmat ya kalo bisa selamanya". "Ya sekarang Ayu disuru nemeni temen om". "Gak apa, kan supaya bisa kenalan ma kamu", jawabnya sambil mengelus pahaku yang tertutup jins ketat. "Om, persneling mobilnya pindah ya". "Iya nih", elusannya makin naik keatas, aku mengangkangkan pahaku semaksimal bisa dan tanpa ragu2 dia mengelus selangkanganku. Gak terlalu kerasa elusannya, masih ketutup jins si. Dia tau, makanya elusannya ditambah tekanan pada selangkanganku. aku duduk sdikit selonkor sehingga bisa mengangkangkan pahaku sedikit lebar lagi. Tangan si om makin ramah, menyelusuri selangkanganku makin kebawah, aku mulai mendengus ketika makin terasa tekanan tangannya di garis memekku. "Mulai asik ni ye". "abis tangan om ramah banget si". "Gantian kamu dong ramahnya". Aku mengelus selangkangannya, terasa ada sesuatu yang keras dan kayanya besar dibalik celananya. "keras banget om, besar lagi". "Belon liat dah bilang besar, besaran mana ma punya cowok kamu". "Kayanya besarn om deh". aku makin keras menekan sembari mengelus dan mulai mencoba meremasnya, tapi ya ala kadarnya karena masih tertutup celananya. "Tanganmu juga ahli banget amahnya, gak percuma ya latihan ma cowok kamu". Aku tertawa ja mendengarnya. "Dah deket kok Nez". "apanya om". "apartmentnya". "Kirain dah deket om mo kluar". "masak baru dielus dah mo kluar, peltu tu namanya". "Kok peltu, jendral dong om". "Iya nempel terus metu alisa keluar". "O kirain pangkat tentara". Kembali tawa kami berderai .

    Sesampainya di apartment, mobil meluncur menuju ke basement. Si om parkir di parking lotnya. "Yuk turun", katanya sambil membukakan pintu buat aku. Seeneng banget deh diperlakukan kaya putri gitu. Tanganku digandengnya menuju ke lift di basement, di lifta aku dirangkulnya sambil memijit nomer lantainya. Karena perbedaan tinggi yang signifikan dengan dia, aku seperti tenggelam dalam pelukannya. "Om", lenguhku pelan. "Napa cantik". "Inez seneng deh om romantis banget". "Mangnya cowok kamu gak romantis". "Kalah lah ma om". Dia merunduk dan mencium pipiku pelan, "Om suka deh ma kamu, imut, ngegemesin". "Pasti ntar jadi gemes banget ya om". "So pasti". Lift brenti, pintu terbuka, aku dipeluknya sambil berjalan menuju ke apartmentnya, dia membuka pintu dan kami masuk. Ada ruang tamu merangkap ruang makan, isinya ya minimalis walaupun lengkap. Seperangkat sofa, audio visual lengkap, tv, dvd player dan sound systemnya, meja makan, lemari es, dispenser air panas. Dipojokan ada ruang yang metupakan dapur. aku melongok kedapurnya, ada oven 2 pitch, dan pantry basahnya. Tabung gasnya kok gak ada om". "Ditaruh di balkon biar kalo bocor gasnya gak ngumpul diruangan. Aku neglongok ke balkonnya, kecil, ada tabung gas dan jemuran pakean. Malem bagus banget pamandangannya dari lantai atas, si om memeluk pinggangku. Aku menempelkan kepalaku didadanya yang bidang. Aku sangat terbuai dengan perlakuan yang sangat romantis itu, paling tidak menurutku romantis. Memang si om tau banget gimana menyanjung abege kaya aku gini, juga Ayu, gak heran Ayu seneng banget ma si om. Dia agak kecewa karena disuru nemeni temennya si om, tapi ya ayu nurut aja, kalo enggak aku gak berada dipelukan si om malem ini. "Dingin Yang, masuk yuk". Sebutan aku berubah dari cantik ke yang, kependekan dari sayang, aku makin berbunga2. "Mangnya om sayang ma Inez". "Banget". . "Ma Ayu juga sayang". "Iya tapi lebih ma kamu". "Kok bisa". "Ya bisalah, buat om kamu lebi cantik katimbang Ayu". "Kan Inez gak semontok Ayu om". "Kan om dah bilang bodi kamu proporsional dengan imutnya kamu, jadi sexy juga". Kita duduk di sofa. Tiba-tiba dia berkata lagi, “Kamu mau dipijitin Yang". Ya ampun…, caranya begitu jantan sekali dan sama sekali nggak kurang ajar. Aku jadi makin rela untuk menyerahkan tubuhku padanya, meski sebenarnya akulah yang menginginkannya. Aku segera menjawab, “Terserah om deh”. Dia berdiri di belakang kursiku dan mulai memijit bahuku. Kami terdiam sejenak, ia memijit bahuku lewat kemejaku. Rasanya mantap juga, tapi tali bra yang kukenakan terasa menyakitkan sedikit. Dan dia bukannya tak tahu itu, ia menyingkapkan kemejaku ke bawah, sehingga kini pundakku terpampang di hadapannya. Kancing bajuku memang dah terbuka tang sebelah atas, dia membuka lagi kancing dibawahnya. “Huh, tali ini menggangguku memamerkan keahlianku memijit!” Katanya sambil menyingkirkan tali bra ku ke samping, aku jadi merasa begitu seksi, ditelanjangi perlahan-lahan seperti ini membuat pikiranku jadi aneh-aneh. “mm…, nikmat sekali om, om ahli banget mijitnya, selain yang..…”. "Yang apa Yang". "Yang Ayu crita itu". "Yang mana". "Yang dia terkapar abis maen ma om". "Ntar kamu juga om bikin terkapar juga deh, mau kan". Banget". "Kok banget, dah kepengin ya, dah basah dong". "Basah? Panya om". "CD nya". Inez gak ngompol kok". "Tapi merembes kan". Aku menikmati pijitannya yang memang nikmat dan membuatku menggeliat-geliat sedikit. Tangannya dengan mantap memijiti pundak dan leherku, membuatku merasa begitu rileks, dan terus terang saja…, terangsang. Tiap kali jemarinya yang hangat itu menyentuhku, rasanya begitu nikmat hingga aku mengerang keenakan.
    “mm…, mm…, aduuh, enaknyaa om”. "Baru juga dipundah kamu dah kenenakan, palagi kalo ....". "Kalo paan om". "Kalo di yang basah itu. Eh, rintihannya jangan dibuat-buat gitu dong! Nanti om jadi ingin mijit bagian yang lain”. Ia membuatku jadi makin terangsang dengan pilihan katanya yang selalu di luar perkiraanku.
    “Berarti kalau Inez merintih-rintih yang dibuat-buat, om pijit bagian yang lain yah?” “OK! Setuju!” “Aahh…mmhh…, Ohh..” Rintihku aku buat-buat sambil bercanda.

    Tiba-tiba tangannya langsung turun meremas kedua tokedku yang masih terbungkus bra itu. Tangannya diam di situ, dan dia bilang, “Tuh kan? apa om bilang? kalau kamu buat-buat gitu, tangan om jadi memijit bagian yang lain!” Katanya sambil bercanda, padahal aku sudah mabuk kepayang dan ingin tangannya segera meremas kedua tokedku. “Udahlah om…, sekarang kita mulai aja deh”, Kataku dengan nada serius. “Baiklah, om juga ingin melakukannya sejak tadi, kalau kamu yang minta oke lah!”, Katanya. Ia pun langsung membuka semua kancing kemejaku, melepaskannya dari badanku, segera menyusul braku yang terbang entah ke mana. "Imut banget toked kamu Yang, pentilnya juga kecil, jarang diemut ya". Aku diem aja, Ia memutar kursiku hingga kami kini berhadapan. Ia berlutut di depanku, matanya menatap mataku yang telah sayu terlanda birahi. Tanpa banyak kata, ia lalu memajukan kepalanya dan mengulum bibirku, aku terpejam ketika merasakan lidahnya menerobos mulutku. Aku agak terkejut ketika ia melepaskan bibirnya dari bibirku. Belum sempat aku membuka mata, aku sudah merasakan jilatan lidahnya membasahi leherku yang jenjang, merambat menyusuri bahuku, hangat sekali rasanya. “Nngg…”, Aku mulai merintih pelan sambil menengadahkan kepalaku. Sementara lidahnya melingkar-lingkar mengolesi leherku, turun ke belahan dadaku, menari-nari di situ…, uhh…, aku semakin tak karuan rasanya. Aku meracau tak karuan. “Wah…, ketahuan nih, udah pengen yaa?”, Godanya nakal. Aku sudah kesetanan, segera kudekap kepalanya dan kutarik mendekati dadaku, dan kubusungkan kedua tokedku agar ia segera mengulum pentil imutku. Dia malah berkata lagi, “Iya, iya om tahu maksudnya kok…, sslurp”. “Uhgkk”, Mulutnya menangkap pentilku yang kanan, lidahnya menjilat-jilat lembut, aduuh…, rasanya gelii dan nikmaat sekali, aku menggelinjang-gelinjang menahan geli yang luar biasa, lidahnya seperti melingkar-lingkari pentilku dengan cepat namun lembut. Begitu gelinya hingga punggungku terlepas dari sandaran kursi dan melengkung seperti busur panah.

    Kini lidahnya berpindah ke pentilku yang kiri, mengait-ngaitnya…, Aduuhh aku semakin lupa daratan, Aku nggak tahu kenapa, tapi jilatan si om rasanya begitu berbeda dengan kalo cowokku yang ngejilat, benar-benar membuatku seperti melayang-layang kegelian, rasanya seluruh badanku kehilangan energi, lemas sekali, tapi terasa nikmaat sekali, padahal baru diemut pentilku. Pentilku yang kanan kini dipilin-pilinnya. Uhhfff…, Kedua pentilku yang sensitif ini menjadi bulan-bulanan mulut rakusnya, aku merintih dan mengerang sebisaku, keringatku mulai menetes, rasanya sulit sekali untuk bernafas teratur, tiap kali menarik nafas selalu terhenti oleh rasa geli yang menyengat pentilku.

    Tiba-tiba ia berhenti. “Yang kamu rebahan dimeja makan ya", Katanya sambil mendirikan tubuhku. Karena sudah terangsang tak karuan, aku menurut saja ketika ia menelentangkan tubuhku di meja makan, Aku sempat tertegun melihat celananya yang terlihat menonjol karena desakan kontolnya. Aku tertegun juga ketika melihat kedua pentilku terlihat kemerahan, berdenyut denyut dan mencuat tinggi sekali. Aku segera kembali terpejam ketika mulut rakusnya kembali menyerang kedua tokedku. Pentilku dijilat, dihisap, digigit, dan aku tak tahu diapakan lagi, rasanya luar biasa geli dan nikmat. Aku hanya bisa telentang di meja itu sambil terengah-engah dan menggelinjang menahan serbuan birahi.
    “Ahhkk…, sshh…, mmh…”, Aku mendesah dan meracau tak karuan. Kini si om memilin-milin kedua pentilku dengan jari-jarinya, dan lidahnya menyusuri perutku yang langsing, menjilati pusarku. Lidahnya mendarat di tempat-tempat tak terduga yang memberiku sensasi yang luar biasa selain pilinan jarinya pada pentilku. Kancing jinsku dibukanya dan ditariknya jinsku lepas dari badanku. Paha bagian dalamku tak luput dari jilatan-jilatannya yang mesra dan buas. lalu jemarinya kembali ke pentilku seolah tak membiarkan mereka istirahat.

    Digigitnya karet cdku, secara refleks aku mengangkat pinggulku agar ia mudah melepaskannya. Aku tak tahu diapakan, tapi cdku segera lepas. Secara sukarela aku mengangkangkan kedua pahaku lebar-lebar agar ia bisa memandangi memekku yang telah membanjir karena ulahnya. Si om melepaskan kedua pentilku, lalu menekan pahaku keluar, agar ia lebih bebas lagi memandangi memekku. Aku hanya terengah-engah memandangi langit-langit dalam keadaan terangsang sekali. Akhirnya aku mampu menarik nafas panjang, karena kedua pentilku tak lagi menerima sengatan birahi darinya.

    Tapi tiba-tiba kurasakan hawa dingin di memekku, ia meniup-niupnya, memberiku rasa geli yang aneh, membuatku semakin tak tahan lagi, ingin ia segera menancapkan kontolnya ke tubuhku. “Ohh…, cepatlahh om…, ayo…, om hebat… deh!”. “Yang…, badan kamu indah sekali…, luar biasa…, cantik sekali”.
    “Ayo dong om, Inez dah gak nahan…” Aku merintih memintanya segera menyelesaikannya.”Ahhgg…”, Aku menjerit dan menggelinjang hebat ketika lidahnya tiba-tiba menyayat itilku dengan cepat dan tajam. Lalu memekku seperti diselimuti oleh sesuatu yang basah, panas, dan lunak, terhisap-hisap, dan
    itilku tersayat-sayat oleh sesuatu. Karuan saja aku makin tak tahan, menggeliat-geliat tak karuan, punggungku terangkat-angkat dari meja itu, mataku tak mampu kubuka, nafasku kian terasa berat, rasanya gelii sekali…, nikmat tak terkira, “Oohh…, om…, uuhh…, enaak sekalii…, sshh…, Inez diapain om…, aduuhh”.
    Rintihanku kian tak terkendali, sementara si om tak henti mengirimkan kehangatan birahi lewat bibir memekku. Jilatan dan hisapan mulut nya kian buas menerpa memekku. Apalagi ketika jarinya ditusukkannya ke dalam liang memekku, dan menari-nari di dalamnya, Aduuh…, benar-benar tak terperi nikmatnya. Tusukan jarinya menyentuh tempat yang tepat, berkali-kali, Aduhh…, terasa seluruh energiku seperti terhisap ke tempat itu, terkumpul di situ, lalu meledak. “Aahhgg om…, uhh..”, Aku segera mencapai klimaks. Orgasme yang luar biasa sekali, merenggut sebagian kesadaranku, hingga kini aku terkulai lemas. Aku mencoba mengatur nafas, tapi sia-sia, kenikmatan ini benar-benar membuatku terbang melayang. Aku terpejam, merasakan nikmatnya diriku terombang-ambing ke alam tak sadar…, menggumam. “mmhh…, om…, nikmat sekali…, hh”. “Sayangi, mau istirahat dulu?”. “Ngghh…, nggak…, langsung aja om, sekarang!”, Aku tak mampu mengontrol pilihan kataku lagi, birahiku telah menguasai diriku. “Well, baik kalau begitu..”,

    Itu kata terakhir yang kudengar dari si om, lalu sambil hanya dapat memandangi langit-langit aku merasa pahaku dikangkangkan, tiba-tiba, sspp, Kontolnya mengisi tiap rongga di liang memekku ini. Terasa sekali memekku penuh keiisi kontolnya yang memang besar. “Aduuhh…, Ohh…, terusin om…”, Aku merintih tak karuan ketika ia mulai menggerakkan kontolnya kluar masuk. Ia berdiri sementara aku telentang di meja, jelas ia sangat leluasa menggerakkan tubuhnya, kontolnya terasa menyodok dan menggerus-gerus seluruh bagian dalam memekku dengan garangnya. Aku tak mampu bergerak membalas karena masih lemas oleh orgasme yang pertama tadi, namun sekarang ini rasanya lebih hebat lagi, rasa-rasanya seluruh kontol besarnya sudah memasuki liang memekku, aku hanya memejamkan mata, menggeliat, merintih. “Uhh…”. Sodokan kontolnya terasa kian dalam menerobos dasar memekku, telapak tangannya yang kasar tak henti meremas dan memegang kedua tokedku.
    Beberapa menit kemudian, si om tiba-tiba menarik kontolnya dari memekku, lalu dengan begitu cepat membalikkan tubuhku hingga kini badanku tengkurap di meja, namum kakiku menjuntai ke lantai, pentilku terasa geli merasakan dinginnya meja itu, aku hanya terengah.

    Si om kembali menikamkan kontolnya lagi ke lubang memekku dari belakang, “Uffhh…”, sensasi yang berbeda lagi…, ia mengocok memekku keras sekali hingga meja itu bergoyang-goyang, saat itu juga, aku merasakan klimaks menyambar tubuhku…, memekku serasa mengejang, menggigit kontolnya, kedua tanganku mencengkeram ujung meja kuat-kuat, tubuhku menegang, dan aku merasakan adanya gelombang kenikmatan yang menyapu jiwaku, merenggut tenagaku, aku menjerit tertahan “Ahkk!”. Lalu aku merasakan nikmat yang luar biasa dan tubuhku serasa lemas sekali. “Aduuh…, om…, Enakk sekali.., hh”. “Tahan sebentar, ya Yang…, bisa kan?”, Jawabnya sambil mempercepat kocokan kontolnya. “Ahhkk…, ”, Memekku terasa ngilu. “Sebentar saja Yang…, sebentaar lagii”. “Ohh…, Uhhg…, Ngg..”, Aku mengerang-erang menahan ngilu, namun tak bertahan lama ketika tiba-tiba kehangatan kembali mengalir lewat memekku. Aku serasa melambung lagi oleh orgasme yang ketiga, ketika pejunya menyembur menghangatkan sudut-sudut liang memekku. Kali ini,
    kenikmatan itu mengantarkanku ke alam tak sadar untuk beberapa saat. Cukup lama aku tertelungkup di meja itu, terengah-engah, dibanjiri keringat, lemas sekali seperti setengah pingsan. Yang dapat kurasakan hanya rasa nikmat dan kepuasan tiada tara, aku sempat melihat si om melemparkan tubuhnya ke sofa, lalu memejamkan matanya. Beberapa saat kemudian, aku tersadar. Dengan sisa tenagaku aku mencoba duduk. Aku turun dari meja dan duduk disebelh si om. Kontolnya yang dah melemas masi nampak besar, berlumuran peju dan cairan memekku. aku dipeluknya sambil mencium pipiku. "Gimana Yang". "Ayu bener om, nikmatnya bangetz deh. Om kok maennya dimeja si, dah gak sabar nunggu ya". "Biar varias ja Yang, kamu biasanya cuma di ranjang kan dientotnya". Aku mengangguk. "Sensainya beda kan kalo dientot di meja". "Iya om, om pinter banget deh bikin Inez nikmat, abis ini dimana lagi om". "Dah gak sabar nunggu ronde ke dua ya, istirahat ja dulu, ngapain terburu2, malem masi panjang kan Yang, besok juga masi banyak waktu", katanya sambil kembali mencium pipiku. "Kita berendem air panas yuk". Aku diajaknya ke kamar mandi di kamarnya. Kenikmatan kembali menungguku di kamar mandinya.

    semprot vagina inside

  2. The Following 13 Users Say Thank You to patrick666 For This Useful Post:

    abrobae (30 May 2011), andyest2 (5 June 2012), bujang kelana (22 July 2012), Frans Mansiang (24 July 2012), gafaruddin (5 August 2012), haryhank (14 October 2012), keysa (11 June 2012), khameswara (5 April 2011), paijo_unyil (28 September 2012), saha wae lah (30 May 2011), Sincara (13 April 2011), sylviade (5 September 2014), wibowopriyo29 (4 April 2011)

  3. #2
    Semprot Awal
    Daftar
    Apr 2011
    Posts
    8
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    aw aw aw ..

  4. #3
    Guru Semprot Sincara's Avatar
    Daftar
    Jan 2011
    Lokasi
    Madrid,Spain
    Posts
    696
    Thanks
    235
    Thanked 116 Times in 5 Posts
    mantep bro keep posting
    Usahakan tetap koment
    Keep Semprot

  5. #4
    Semprot Awal
    Daftar
    Feb 2011
    Posts
    5
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    hmmm nice story bro ...

  6. #5
    Semprot Awal
    Daftar
    Mar 2011
    Posts
    4
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    keren critax...

  7. #6
    Semprot Baru
    Daftar
    Jul 2010
    Posts
    36
    Thanks
    77
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Koq judul dengan isi cerita ngga konek ???????????

  8. #7
    Semprot Awal
    Daftar
    Apr 2011
    Posts
    3
    Thanks
    1
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    judul sama ceritanya beda........

  9. #8
    Semprot Awal
    Daftar
    Sep 2010
    Posts
    1
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    gak konek emang ya tapi agak konak dikitlah, gak konek nya itu dari kisah ini terjadi beberapa taon yang lalu, tapi kok udah beli bb torch tuh...

  10. #9
    Semprot Kecil jofar's Avatar
    Daftar
    Feb 2011
    Posts
    80
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    mantafffffff............

  11. #10
    Tukang Semprot
    UG - FR
    kick_ferry's Avatar
    Daftar
    Mar 2011
    Posts
    1.087
    Thanks
    5
    Thanked 15.957 Times in 454 Posts
    nice post bro....

  12. #11
    Semprot Baru
    Daftar
    May 2011
    Posts
    26
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    yes.. crotttt...crottt... gan
    enakan SULIT(nyuSU sambil nyiLIT) WKWKWKWKWKwkwkwkwkwkwkwkwkkkkk......kk

  13. #12
    Suka Semprot kimongkisskiss's Avatar
    Daftar
    May 2011
    Lokasi
    Dreamland
    Posts
    23
    Thanks
    1
    Thanked 56 Times in 5 Posts
    ga sama ah cerita ama judul nya

  14. #13
    Semprot Holic
    UG - FR
    misterlendir's Avatar
    Daftar
    May 2011
    Lokasi
    penghasil lendir
    Posts
    334
    Thanks
    14
    Thanked 93 Times in 8 Posts
    isi tidak sesuai dengan judul...

    cerita terlalu aneh....masak udah ada bb torch di beberapa tahun lalu..???
    bukannya itu keluaran 2010??
    Cinta tak Harus memiliki....bercinta tak harus membeli

  15. #14
    Calon Suhu Semprot Sasukereapers's Avatar
    Daftar
    May 2011
    Posts
    2.570
    Thanks
    761
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    keep posting

  16. #15
    Semprot Baru
    Daftar
    Apr 2011
    Lokasi
    Awang-awang
    Posts
    40
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Namanya juga karangan. Tapi ceritanya memang bagus, ngalir.. I like it.

  17. #16
    Suhu Semprot
    Daftar
    Nov 2011
    Posts
    3.010
    Thanks
    33
    Thanked 1.202 Times in 235 Posts
    judul ngak cocok............

  18. #17
    Tukang Semprot
    UG - FR
    watempa's Avatar
    Daftar
    Oct 2010
    Lokasi
    Gunung Kembar
    Posts
    1.419
    Thanks
    26
    Thanked 624 Times in 29 Posts
    Blh jg nih. Sayang ga cocok judl ma isi..

    Keep posting broo
    Watempa was Here

  19. #18
    Semprot Awal
    Daftar
    May 2011
    Posts
    1
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Mantab nian bro.

  20. #19
    Guru Semprot toket lover's Avatar
    Daftar
    Dec 2011
    Lokasi
    di antara belahan toket
    Posts
    856
    Thanks
    126
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    ini mah cerita karangan sis inez..

  21. #20
    Semprot Sejati hktoyshop's Avatar
    Daftar
    Nov 2010
    Lokasi
    www.hk-toys.com
    Posts
    35.854
    Thanks
    25
    Thanked 38.163 Times in 1.113 Posts
    Live Score
    wah.. lumayan mantap juga nie mas bro..
    maknyos..

Halaman 1 dari 2 12 TerakhirTerakhir

Bookmarks

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
Agen Bola Online
Jav Toys  Pusat Toys