Bercumbu dengan Ibuku
VivaWin
Agen bola
Judi Bola Online
agen bola
agen bola  agen bola
Judi Bola Online
agen bola  agen poker dan domino
agen poker dan domino  agen bola
Judi Casino, Agen Bola Sbobet Ibcbet Agen Bola
Agen Bola
agen bola terpercaya
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Poker Online Dengan Jackpot Terbesar dan Pertama di Indonesia
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  ding dong 36d live
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola

Baca Juga

  1. BERCUMBU dengan TANTE SISKA
    By julio90 in forum Cerita Panas
    Balasan: 12
    Post Terakhir: 25 August 2014, 08:52 PM
  2. Sensasi Lesbi dengan ibuku
    By jimbunk in forum Sedarah
    Balasan: 6
    Post Terakhir: 13 July 2014, 06:55 PM
  3. Bercinta dengan asisten ibuku
    By farhanStars in forum Cerita Panas
    Balasan: 15
    Post Terakhir: 21 May 2013, 12:05 PM
  4. Mencuri waktu bercumbu dengan Pembantuku
    By hktoyshop in forum Gambar Cewek Indonesia IGO
    Balasan: 146
    Post Terakhir: 22 April 2013, 09:12 PM
Results 1 to 9 of 9

Thread: Bercumbu dengan Ibuku

Short link : (test)
Share di Facebook
  1. #1
    Semprot Kecil DMmb3e's Avatar
    Daftar
    Jul 2010
    Lokasi
    *********
    Posts
    86
    Thanks
    1
    Thanked 395 Times in 75 Posts
     THREAD STARTER 

    Bercumbu dengan Ibuku

    Agen Bola Online
    Aku adalah penulis cerita "AKU DAN TANTE-TANTE", "AKU DAN CHINTYA", "KISAH AMBAR" dan "AKU, AMBAR DAN ULLY". Setelah selesai menulis cerita tentang ibuku, aku membacanya sambil menghayati. Tanganku meremas kedua payudaraku sendiri. Kemudian kulanjutkan dengan melepas satu persatu kancing bajuku sehingga bajuku terbuka tetapi belum kulepaskan. Tanganku lalu melepas BH yang kupakai. Aku menjadi leluasa dalam meremas kedua payudaraku. Setelah beberapa lama meremas kedua payudaraku, tangan kananku turun ke bawah dan menarik retsliting celana jeans pendek yang kupakai. Tanganku langsung mengusap liang kenikmatanku yang yang sudah bebas menantang dan mulai basah dan dilanjutkan dengan jariku masuk ke dalam liang kenikmatanku.

    Tiba-tiba aku dikejutkan oleh ibuku.
    "Cerita Ibu sudah kamu ketik Mit." "Sudah Bu. Ini kalau Ibu mau periksa."
    Kujawab pertanyaan ibuku sambil berdiri mengancingkan bajuku. Tapi belum sempat aku mengancingkan bajuku, ibuku sudah berkata lagi, "Bajumu jangan kamu kancingkan dulu. Ibu mau kamu mengajari, bagaimana bercumbu supaya tahan lama."
    Aku kaget mendengar perkataan ibuku. Aku ingin berbicara untuk menolak. Tetapi mulutku seakan terkunci melihat ibuku sudah melepas bajunya dan ternyata dia tidak memakai BH. Kedua payudaranya yang lebih besar sedikit dari kedua payudaraku membuatku ingin menghisapnya.

    Ibuku lebih dulu menghampiriku sambil berkata, "Puaskan aku, sayaang.." Aku hanya diam ketika ibuku sudah melepas bajuku dan meremas kedua payudaraku. Akupun tidak tinggal diam. Kedua tanganku meremas kedua payudara ibuku. Aku ingin mendesah ketika remasan ibuku terlalu kuat, tetapi bibirku dicium oleh ibuku dan aku membalas ciumannya. Mulut ibuku turun dan menghisap kedua payudaraku bergantian sambil meremasnya dan juga melepaskan bajunya. Tanganku memegang kepala ibuku.

    Setelah beberapa lama, mulut ibuku naik kembali ke atas dan mencium bibirku. Gantian mulutku yang turun ke bawah dan menghisap kedua payudara ibuku, bergantian sambil meremasnya. Setelah aku puas dengan itu, mulutku naik lagi ke atas dan kukeluarkan lidahku yang disambut dengan lidah ibuku yang juga dikeluarkan. Lidah kami saling berjilatan. Sedangkan tangan kami juga memegang kedua payudara masing-masing untuk ditempelkan. Setelah kedua payudaraku dan kedua payudara ibuku menempel, ibuku memelukku dan kami berdua saling mendesah panjang.

    Ibuku mencium leherku dan naik ke atas mencium bibirku sambil melepaskan celana panjangnya sehingga kini dia tinggal memakai celana dalam saja. Mulutnya turun ke bawah dan menghisap payudaraku dan tangannya menarik retsliting celana jeans pendek yang kupakai. Tanganku memegang tangannya supaya ibuku tidak melakukannya sambil berkata, "Kalau yang itu dengan temanku saja Bu." Aku kemudian melepaskan hisapannya. "Sebentar, aku telepon dia."

    Akupun memakai bajuku kembali dan kulihat ibuku menelentangkan dirinya di tempat tidur dan membaca majalah yang ada di dekatnya tanpa memakai kembali pakaiannya. Aku keluar dari kamar dan menelepon Ambar dan dia ternyata mau melayani ibuku. Aku masuk kamar dan memberitahu ibuku kalau Ambar mau. Kulihat ibuku sudah melepas CD-nya. Akupun keluar dan menonton televisi sambil menunggu Ambar.

    Beberapa saat kemudian Ambar pun datang. Setelah kami saling berpelukan dan berciuman, dia kusuruh langsung masuk ke kamar dan kulihat dia langsung menjilati liang kenikmatan ibuku tanpa melepas pakaiannya. Dan aku kembali menonton televisi. Aku tidak konsentrasi lagi dalam menonton televisi setelah mendengar desahan-desahan Ambar yang lain dari biasanya. Aku penasaran apa yang dilakukan ibuku terhadap Ambar. Aku masuk ke kamar dan melihat ibuku melakukan apa yang belum pernah kulakukan selama aku bercumbu dengan sesama wanita. Ibuku sedang menggesekkan puting payudaranya pada liang kenikmatan Ambar yang sudah telanjang bulat sedangkan tangannya meremas-remas kedua payudara Ambar.

    Aku terangsang melihat hal itu. Aku langsung melepas semua pakaianku dan mencium bibir Ambar sambil tanganku ikut meremas-remas kedua payudaranya. Kemudian secara spontan dan bersamaan mulutku menghisap payudara kanan Ambar dan mulut ibuku menghisap payudara kiri Ambar. Ambar mendesah dan jari tengah tanganku dan jari tengah ibuku sudah masuk ke dalam liang kenikmatan Ambar. Kami berdua mengeluarmasukkan jari ke dalam liang kemaluan Ambar dan mengocoknya. Entah mengapa aku kemudian melepaskan diri dari percumbuan itu. Aku berdiri dan akan keluar dari kamar.

    Tiba-tiba dari belakang Ambar memelukku dan meremas kedua payudaraku. Aku menikmatinya dan tidak menyadari bahwa ibuku sudah berada di depanku. Ibuku memelukku dari depan dan menggesekkan liang kenikmatannya pada liang kenikmatanku. Aku juga diciumnya dan juga lidah kami berdua saling menjilat.

    Tiba-tiba handphone milik Ambar berbunyi. Ambar melepaskan pelukannya dan menerima panggilan dari handphone-nya. Ibuku lalu membawaku ke tempat tidur sambil tetap memelukku. Ambar pun minta permisi karena ada urusan mendadak. Aku dan ibuku tidak peduli. Kini giliran liang kenikmatanku yang digesek oleh puting payudara ibuku. Aku mendesah dan langsung saja ibuku menindihku sambil memelukku dan menciumku. Setelah beberapa lama ibuku lalu meregangkan pelukannya dan kedua payudaranya digesekkan ke payudaraku. Liang kenikmatan kami berdua pun ikut juga bergesekan.

    Setelah ibuku puas, ibuku lalu telentang di sampingku. Aku ingin gantian yang berada di atasnya. Tetapi kaki ibuku digesek-gesekkan ke liang kenikmatanku dan kaki yang satunya lagi digesek-gesekkan ke kakiku. Tapi itu tidak lama. Niatku semula akhirnya terwujud. Aku kemudian menindih ibuku. Lalu mencium bibirnya dan menjilati lidahnya. Lalu tubuhku agak naik ke atas dan kedua payudaraku kugesekkan ke kedua payudaranya. Lalu mulutku turun ke bawah. Kujilati dan kuhisap payudara kanannya dan payudara kirinya kuremas. Lalu gantian kujilati dan kuhisap payudara kirinya dan payudara kanannya yang kuremas. Lalu mulutku menghentikan jilatan dan hisapan sambil tetap meremas. Puting payudaraku kugesekkan ke liang kemaluan ibuku dan payudaraku yang satunya lagi diremas oleh ibuku. Selanjutnya mulutku turun ke bawah dan menghisap liang kenikmatan ibuku sambil jariku masuk ke dalamnya, mengeluarmasukkan dan mengocoknya.

    Setelah aku puas, kembali aku menindih ibuku. Kami berdua tertawa kecil. Tubuhku kemudian dibalik sehingga akupun ditindih oleh ibuku. Ibuku akan gantian memperlakukanku seperti aku memperlakukan ibuku. Hal itu tidak terjadi karena terdengar klakson mobil. Aku dan ibuku ingat bahwa ayahku hari itu akan pulang dari tugasnya di luar kota. Kami berdua berpakaian kembali dan menjumpai ayahku untuk melepas rindu.

    Sejak itu apabila ada kesempatan, ketika ayahku tugas keluar kota. Setelah Ambar bercumbu denganku, giliran ibuku yang mencumbunya. Sedangkan aku keluar dari rumah supaya aku tidak ikut bergabung dengan mereka. Cukup satu kali saja aku bercumbu dengan ibuku.

    Buat para pembaca wanita, yang ingin berkenalan denganku silakan kirim e-mail. Sertakan biodata diri dan foto serta pengalaman pertama kali menjadi lesbi.

    TAMAT

  2. The Following 3 Users Say Thank You to DMmb3e For This Useful Post:

    boen4r (10 July 2014), jarotali (28 August 2011), Uki Uki (4 September 2012)

  3. #2
    Pertapa Semprot Mbah Karyan's Avatar
    Daftar
    Jun 2011
    Lokasi
    Terongan
    Posts
    4.843
    Thanks
    347
    Thanked 5.145 Times in 197 Posts
    sayangnya aq laki2.......
    MasterPorn
    Tidak menerima gratisan

  4. #3
    Semprot Addict
    UG - FR

    Daftar
    Feb 2011
    Posts
    416
    Thanks
    60
    Thanked 269 Times in 39 Posts
    wah...andai ikut di situ....

  5. #4
    Semprot Awal
    Daftar
    Mar 2011
    Posts
    5
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Repost...!!!

  6. #5
    Semprot Baru
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    38
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    sayang aku co....tpi baca ginian jadi geli" asik

  7. #6
    Semprot Awal
    Daftar
    Oct 2010
    Posts
    2
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    oh........alamakQUOTE=DMmb3e;128358]Aku adalah penulis cerita "AKU DAN TANTE-TANTE", "AKU DAN CHINTYA", "KISAH AMBAR" dan "AKU, AMBAR DAN ULLY". Setelah selesai menulis cerita tentang ibuku, aku membacanya sambil menghayati. Tanganku meremas kedua payudaraku sendiri. Kemudian kulanjutkan dengan melepas satu persatu kancing bajuku sehinhgga bajuku terbuka tetapi belum kulepaskan. Tanganku lalu melepas BH yang kupakai. Aku menjadi leluasa dalam meremas kedua payudaraku. Setelah beberapa lama meremas kedua payudaraku, tangan kananku turun ke bawah dan menarik retsliting celana jeans pendek yang kupakai. Tanganku langsung mengusap liang kenikmatanku yang yang sudah bebas menantang dan mulai basah dan dilanjutkan dengan jariku masuk ke dalam liang kenikmatanku.

    Tiba-tiba aku dikejutkan oleh ibuku.
    "Cerita Ibu sudah kamu ketik Mit." "Sudah Bu. Ini kalau Ibu mau periksa."
    Kujawab pertanyaan ibuku sambil berdiri mengancingkan bajuku. Tapi belum sempat aku mengancingkan bajuku, ibuku sudah berkata lagi, "Bajumu jangan kamu kancingkan dulu. Ibu mau kamu mengajari, bagaimana bercumbu supaya tahan lama."
    Aku kaget mendengar perkataan ibuku. Aku ingin berbicara untuk menolak. Tetapi mulutku seakan terkunci melihat ibuku sudah melepas bajunya dan ternyata dia tidak memakai BH. Kedua payudaranya yang lebih besar sedikit dari kedua payudaraku membuatku ingin menghisapnya.

    Ibuku lebih dulu menghampiriku sambil berkata, "Puaskan aku, sayaang.." Aku hanya diam ketika ibuku sudah melepas bajuku dan meremas kedua payudaraku. Akupun tidak tinggal diam. Kedua tanganku meremas kedua payudara ibuku. Aku ingin mendesah ketika remasan ibuku terlalu kuat, tetapi bibirku dicium oleh ibuku dan aku membalas ciumannya. Mulut ibuku turun dan menghisap kedua payudaraku bergantian sambil meremasnya dan juga melepaskan bajunya. Tanganku memegang kepala ibuku.

    Setelah beberapa lama, mulut ibuku naik kembali ke atas dan mencium bibirku. Gantian mulutku yang turun ke bawah dan menghisap kedua payudara ibuku, bergantian sambil meremasnya. Setelah aku puas dengan itu, mulutku naik lagi ke atas dan kukeluarkan lidahku yang disambut dengan lidah ibuku yang juga dikeluarkan. Lidah kami saling berjilatan. Sedangkan tangan kami juga memegang kedua payudara masing-masing untuk ditempelkan. Setelah kedua payudaraku dan kedua payudara ibuku menempel, ibuku memelukku dan kami berdua saling mendesah panjang.

    Ibuku mencium leherku dan naik ke atas mencium bibirku sambil melepaskan celana panjangnya sehingga kini dia tinggal memakai celana dalam saja. Mulutnya turun ke bawah dan menghisap payudaraku dan tangannya menarik retsliting celana jeans pendek yang kupakai. Tanganku memegang tangannya supaya ibuku tidak melakukannya sambil berkata, "Kalau yang itu dengan temanku saja Bu." Aku kemudian melepaskan hisapannya. "Sebentar, aku telepon dia."

    Akupun memakai bajuku kembali dan kulihat ibuku menelentangkan dirinya di tempat tidur dan membaca majalah yang ada di dekatnya tanpa memakai kembali pakaiannya. Aku keluar dari kamar dan menelepon Ambar dan dia ternyata mau melayani ibuku. Aku masuk kamar dan memberitahu ibuku kalau Ambar mau. Kulihat ibuku sudah melepas CD-nya. Akupun keluar dan menonton televisi sambil menunggu Ambar.

    Beberapa saat kemudian Ambar pun datang. Setelah kami saling berpelukan dan berciuman, dia kusuruh langsung masuk ke kamar dan kulihat dia langsung menjilati liang kenikmatan ibuku tanpa melepas pakaiannya. Dan aku kembali menonton televisi. Aku tidak konsentrasi lagi dalam menonton televisi setelah mendengar desahan-desahan Ambar yang lain dari biasanya. Aku penasaran apa yang dilakukan ibuku terhadap Ambar. Aku masuk ke kamar dan melihat ibuku melakukan apa yang belum pernah kulakukan selama aku bercumbu dengan sesama wanita. Ibuku sedang menggesekkan puting payudaranya pada liang kenikmatan Ambar yang sudah telanjang bulat sedangkan tangannya meremas-remas kedua payudara Ambar.

    Aku terangsang melihat hal itu. Aku langsung melepas semua pakaianku dan mencium bibir Ambar sambil tanganku ikut meremas-remas kedua payudaranya. Kemudian secara spontan dan bersamaan mulutku menghisap payudara kanan Ambar dan mulut ibuku menghisap payudara kiri Ambar. Ambar mendesah dan jari tengah tanganku dan jari tengah ibuku sudah masuk ke dalam liang kenikmatan Ambar. Kami berdua mengeluarmasukkan jari ke dalam liang kemaluan Ambar dan mengocoknya. Entah mengapa aku kemudian melepaskan diri dari percumbuan itu. Aku berdiri dan akan keluar dari kamar.

    Tiba-tiba dari belakang Ambar memelukku dan meremas kedua payudaraku. Aku menikmatinya dan tidak menyadari bahwa ibuku sudah berada di depanku. Ibuku memelukku dari depan dan menggesekkan liang kenikmatannya pada liang kenikmatanku. Aku juga diciumnya dan juga lidah kami berdua saling menjilat.

    Tiba-tiba handphone milik Ambar berbunyi. Ambar melepaskan pelukannya dan menerima panggilan dari handphone-nya. Ibuku lalu membawaku ke tempat tidur sambil tetap memelukku. Ambar pun minta permisi karena ada urusan mendadak. Aku dan ibuku tidak peduli. Kini giliran liang kenikmatanku yang digesek oleh puting payudara ibuku. Aku mendesah dan langsung saja ibuku menindihku sambil memelukku dan menciumku. Setelah beberapa lama ibuku lalu meregangkan pelukannya dan kedua payudaranya digesekkan ke payudaraku. Liang kenikmatan kami berdua pun ikut juga bergesekan.

    Setelah ibuku puas, ibuku lalu telentang di sampingku. Aku ingin gantian yang berada di atasnya. Tetapi kaki ibuku digesek-gesekkan ke liang kenikmatanku dan kaki yang satunya lagi digesek-gesekkan ke kakiku. Tapi itu tidak lama. Niatku semula akhirnya terwujud. Aku kemudian menindih ibuku. Lalu mencium bibirnya dan menjilati lidahnya. Lalu tubuhku agak naik ke atas dan kedua payudaraku kugesekkan ke kedua payudaranya. Lalu mulutku turun ke bawah. Kujilati dan kuhisap payudara kanannya dan payudara kirinya kuremas. Lalu gantian kujilati dan kuhisap payudara kirinya dan payudara kanannya yang kuremas. Lalu mulutku menghentikan jilatan dan hisapan sambil tetap meremas. Puting payudaraku kugesekkan ke liang kemaluan ibuku dan payudaraku yang satunya lagi diremas oleh ibuku. Selanjutnya mulutku turun ke bawah dan menghisap liang kenikmatan ibuku sambil jariku masuk ke dalamnya, mengeluarmasukkan dan mengocoknya.

    Setelah aku puas, kembali aku menindih ibuku. Kami berdua tertawa kecil. Tubuhku kemudian dibalik sehingga akupun ditindih oleh ibuku. Ibuku akan gantian memperlakukanku seperti aku memperlakukan ibuku. Hal itu tidak terjadi karena terdengar klakson mobil. Aku dan ibuku ingat bahwa ayahku hari itu akan pulang dari tugasnya di luar kota. Kami berdua berpakaian kembali dan menjumpai ayahku untuk melepas rindu.

    Sejak itu apabila ada kesempatan, ketika ayahku tugas keluar kota. Setelah Ambar bercumbu denganku, giliran ibuku yang mencumbunya. Sedangkan aku keluar dari rumah supaya aku tidak ikut bergabung dengan mereka. Cukup satu kali saja aku bercumbu dengan ibuku.

    Buat para pembaca wanita, yang ingin berkenalan denganku silakan kirim e-mail. Sertakan biodata diri dan foto serta pengalaman pertama kali menjadi lesbi.

    TAMAT[/QUOTE]

  8. #7
    Semprot Awal
    Daftar
    Oct 2010
    Posts
    2
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Oh........alamak

  9. #8
    Suhu Semprot
    Daftar
    Nov 2011
    Posts
    3.014
    Thanks
    33
    Thanked 1.202 Times in 235 Posts
    Reposttttttttttttttssssssssssss

  10. #9
    Pertapa Semprot
    UG - FR
    AKI UJANG's Avatar
    Daftar
    Aug 2011
    Lokasi
    UG BANDUNG
    Posts
    4.829
    Thanks
    3.117
    Thanked 274 Times in 80 Posts
    Live Score
    ah ... sayang sekali !

Bookmarks

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
Agen Bola Online
Jav Toys  Pusat Toys