Di Hamili ABG [Bag.-1]
VivaWin
Agen bola
Judi Bola Online
agen bola
agen bola  agen bola
Judi Bola Online
agen bola  agen poker dan domino
agen poker dan domino  agen bola
Judi Casino, Agen Bola Sbobet Ibcbet Agen Bola
Agen Bola
agen bola terpercaya
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Poker Online Dengan Jackpot Terbesar dan Pertama di Indonesia
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  ding dong 36d live
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola

Baca Juga

  1. sayang di sayang,ABG cantik, muda di anal (part 3)
    By coli in in forum Gambar Barat
    Balasan: 64
    Post Terakhir: 2 October 2014, 06:35 AM
  2. sayang di sayang,ABG cantik, muda di anal (part 1)
    By coli in in forum Gambar Barat
    Balasan: 119
    Post Terakhir: 20 August 2014, 01:27 AM
  3. Aku di hamili ABG tetangga (copas..tapi keren gan)
    By galihronggo in forum Cerita Panas
    Balasan: 45
    Post Terakhir: 1 July 2014, 02:03 PM
  4. sayang di sayang,ABG cantik, muda di anal (part 2)
    By coli in in forum Gambar Barat
    Balasan: 23
    Post Terakhir: 16 December 2013, 08:43 PM
  5. Di Hamili ABG [Bag.-2]
    By dexter terz in forum Daun Muda
    Balasan: 11
    Post Terakhir: 10 December 2012, 03:32 AM
Results 1 to 12 of 12

Thread: Di Hamili ABG [Bag.-1]

Short link : (test)
Share di Facebook
  1. #1
    Semprot Kecil dexter terz's Avatar
    Daftar
    May 2012
    Lokasi
    Bekasi, Pondok Gede
    Posts
    77
    Thanks
    0
    Thanked 241 Times in 55 Posts
     THREAD STARTER 

    Thumbs up Di Hamili ABG [Bag.-1]

    Agen Bola Online
    Sebelum memulai kisahku, aku ingin memperkenalkan diriku dulu, namaku Nadine, umur 25 tahun, bagian marketing di sebuah perusahaan asing di Indonesia. Tubuhku termasuk tinggi, 172 cm, ditunjang dengan bentuk tubuh yang pas hasil dari menjaga tubuh secara rutin dengan senam. Rambutku panjang sedada agak bergelombang, biasa kuikat bila sedang bekerja. Hari itu aku pulang agak cepat karena ada beberapa klien yang mengubah jadwal appointmentnya, meminta pak supir untuk langsung menuju rumah sahabatku Sandra. Sesampainya di sana aku turun di depan pagar dan kupikir supirku suruh pulang siapa tahu ibuku ada keperluan dan pastinya aku tidak bakalan bisa pulang cepat. Sekian lama tak berjumpa pasti Sandra akan menahanku lama di sini. Semenjak suaminya tugas di kota G, Sandra kerap mengundang kami, hanya aku dan Dian sahabat karibnya untuk sering dimintanya ke rumahnya bahkan menginap. Dian, kutahu telah sering menginap di sini. Sedangkan aku baru kedua kali ini mendapat kesempatan datang disebabkan jauhnya tempat tinggal kami. Kerap tetangga Sandra yang rata-rata masih muda seumuran datang berkunjung ke rumahnya pada akhir minggu. Ada beberapa kawan Sandra yang kukenal yaitu Tina dan Tamara. Mereka mempunyai hobi bergosip terkadang omongan mereka menjurus ke hal-hal urusan kamar tidur kalau sudah begitu ramailah suasana. Keduanya yang kuketahui bernasib sama dengan Sandra sering ditinggal suani ke luar kota bahkan sampai berbulan-bulan. Pada satu hari saat aku pertama kali datang tanpa sengaja aku mendengar ocehan mereka saat melintas ruang tamu tempat mereka ngobrol

    aEsSand, apa kamu ngga kesepian tanpa suami.aEt (Sand yang dimaksudkan itu adalah Sandra)

    aEsKadang-kadang sunyi juga tapi aku sentiasa sibukan diri dengan pekerjaan. jadinya bisa lupa jauh dari suami,aEt aku mendengar jawaban Sandra.

    aEsKalau kesepian kamu boleh ikut kami. Kami berdua sering mengadakan acara kecil secara rahasia di rumah Tamara. Kamu bisa ikut kalau mau.aEtujar Tina

    aEsAcara apaan sih?aEt

    aEsitu tu, ketemu dan kenalan dengan pejantan muda.aEt aku terdengar suara salah satu dan disambut tertawa cekikikan yang lain.

    aEsPaling besar usia 16-17 an tahun loh, boleh pilih, ada Melayu, Cina, India.aEt ujar Tamara ngoceh tanpa malu-malu lagi.

    aEsBetul kata Tamara. aku suka si Kikan, orangnya kurus tinggi dan barangnya besar dan panjang, bikin gua ketagihanaEt sahut Tina

    aEsKalau gua sih sukanya si Aliong, bocah Cina itu putih kulitnya dan kepala burungnya yang merah walau ukuran barangnya belum setanding dengan milik Kikan.aEt

    aEsAhh.. edan kalian berdua,aEt kata Sandra.

    aEsNgga papa dibilang edan Sand, ketimbang gua harus nahanin napsu, bisa-bisa benar-benar jadi edanaEs

    Aku dengar riuh tertawa mereka semua bila membicarakan lelaki-lelaki muda. Aku pikir lelaki-lelaki ini pasti lelaki bayaran. Kata orang, gigolo atau brondong. Aku pernah dengar-dengar tentang aktivitas para istri kesepian yang menggunakan jasa gigolo untuk melampiaskan hasrat seks mereka.

    aEsSand, lu boleh cobain Aliong atau Kikan, atau juga Ipung anak India satu itu memang paling hebat. Menjerit melolong gua dibuatnya hari itu. Nikmat ngga ketolongan, gila banget dehaEt

    aEsMereka itu kan tidak disunat, apa kalian ngga jijik dan geli?aEt aku dengar suara Sandra bertanya. berminat jugakah Sandra, aku bertanya dalam hati.

    aEsKamu belum coba aja, Sand. Malah yang tak bersunat itulah yang membuat aku ketagihan.aEt

    Aku naik ke atas karena tak kuasa mendengar cerita-cerita seks para istri kesepian itu. Biarkanlah Sandra ngalur ngidul dengan kawan-kawannya itu. Tak mungkin aku yang lajang ikut-ikutan nimbrung obrolan bersama mereka yang sudah menikah. Kesunyiaan Sandra akan terisi dengan kedatangan kawan-kawannya, dan biarkanlah mereka dengan cerita orang dewasa. Lebih baik aku menunggu mereka pulang. Siangnya aku diperkenalkan Sandra dengan Alfi, anak asuh mereka yang tadinya adalah loper koran yang sering mengantar koran ke rumah Didit. Alfi baru pulang dari sekolah. Anak itu baru berusia 16 tahunan. Aku cepat akrab dengan Alfi dan menyukainya karena tingkah lakunya yang sopan dan ramah. Sandra memang memberi kami berdua serep kunci rumahnya, ia ingin kami leluasa memakai sekaligus mengawasi rumahnya saat ia berangkat menyusul suaminya di kota G. Aku masuk ke dalam rumah dengan kunci tersebut aku ingin memberinya kejutan seperti saat-saat kami masih kuliah dulu.

    Suasana rumah terasa sepi, aku melirik jam tanganku, pantasaE|baru pukul setengah sebelas lewat sekarang ini, masih agak pagi. Aku lalu menuju ke tingkat atas. Saat tiba di depan kamar Sandra aku terdengar suara orang bercakap mesra. Melalui pintu kamar yang sedikit terbuka sehingga aku dapat mengintip dari celah pintu ke dalam kamar Sandra. Bukan main kagetnya aku melihat pemandangan di sana. Aku melihat Sandra tidak sendirian melainkan bersama seorang pria yang tak lain adalah Alfi. Dan yang membuat aku benar-benar terperanjat bila melihat Sandra yang hanya berpakaian baju tidur tipis transparan sedang membuka kancing resleting celana Alfi. Anak itu sudah tidak berbaju. Sandra duduk di pinggir ranjang sementara anak itu berdiri di hadapannya. Apa yang sedang mereka lakukan. Apakah Sandra telah berselingkuh sepeninggal suaminya keluar kota seperti yang dilakukan oleh kedua tetangganya Tina dan Tamara? Dan yang lebih membuatku tak habis berpikir Sandra melakukannya dengan Alfi yang merupakan anak asuh mereka yang masih anak ABG. Apa yang membuat hal ini terjadi padahal usia perkawinan mereka belum genap satu tahun. Selama ini sudah tak ada rahasia diantara kami bertiga. Apabila salah satu dari kami mempunyai problem yang lain membantu mencarikan solusinya. Apakah untuk hal yang satu ini ia malu mengatakannya padaku karena menyangkut masalah tempat tidur dengan sang suami? Entahlah, yang jelas apa yang terpampang di depan mataku saat ini sungguh membuat nafasku sesak. Suatu perasaan aE~menggelitikaE? mulai menerpakuaE|turun ke ke bawah ke antara kedua kaki kuaE|aku tahu kalau kemaluanku mulai melembab menyaksikan pemandangan itu. aku baru menyadari kalau celana dalamku ternyata sangat basah. Kulihat tanpa disuruh Alfi menarik lepas celana dalamnya sendiri. Sekarang ia berdiri telanjang bulat di hadapan Sandra. Sejak masih sekolah dulu memang aku sudah biasa melihat Sandra telanjang jika bersama aku dan Dian begitupun sebaliknya ketika sehabis olahraga sepulang sekolah kami bertiga selalu mandi di bareng di rumah Dian atau rumahku. Dan menjadi kebiasaan kami mandi telanjang beramai-ramai. namun kali ini cukup aneh bagiku menyaksikan seorang anak laki-laki berbugil di hadapan sahabatku Sandra.

    Nampak Sandra tersenyum melihat benda pada selangkangan anak itu aE|batang kemaluan Alfi! GilaaE|. ia memegangnya! Benda itu berwarna gelap hitam menegang keras. Kepala kemaluannya berwarna merah gelap masih ditutupi kulit kulup. Sandra nampak begitu suka melihat kemaluan Alfi yang besar dan panjang itu. Batang Alfi yang berkepala bulat besar itu terhangguk-hangguk. Kepala pelirnya yang hitam memang besar luar biasa mirip sebuah tomat berukuran sedang. Sekarang penis itu hanya beberapa inci di hadapan muka Sandra. Sandra tersenyum melihat penis Alfi yang terhangguk-hangguk di hadapannya. Ia memegang batang besar itu dan mengurutnya lembut. Kepalanya mulai kelihatan bila Sandra menolak kulit kulup ke pangkal. Kepala bulat itu licin berkilat terkena cahaya lampu. Sandra menempelkan batang hidungnya yang putih dan mancung ke kepala penis yang licin itu. Ia kemudian menarik nafas dalam-dalam menghirup bau kepala pelir Alfi. Alfi hanya tersenyum melihat Sandra menikmati aroma kepala pelirnya. Tangan kiri Sandra memegang dan mengocok pelan batang pelir Alfi. Kepala penisnya yang berwarna merah itu hanya sepertiga saja kelihatan. Aku jadi teringat obrolan Sandra dan kawan-kawannya tempo hari kala itu ia mengatakan kalau ia merasa dia jijik dan geli dengan alat kelamin pria yang tak bersunat. Tapi sekarang dia sendiri malah membelai mesra dan sedang menghidup aroma kepala pelir yang tak bersunat. Bahkan menciuminya dengan penuh gairah. Sandra mengurut kemaluan Alfi dengan perlahan-lahan. Alfi tersenyum puas melihat Sandra mengurut kemaluannya. Tangan lembut Sandra bermain-main dengan kulit kulup. Didorong dan ditarik hingga kepala merah gelap itu terbuka dan tertutup. Lama juga Sandra bermain sorong tarik kulit kulup Alfi. Aku lihat kemaluan besar dan berkepala tomat itu makin tegang. Bagiku bentuk zakar Alfi amat hoboh, tapi Sandra melihatnya dengan penuh gairah dan bernafsu. Aku cukup banyak tahu soal anatomi alat repreduksi laki-laki dari situs-situs porno di internet saat aku iseng mengaksesnya dengan teman di kantor.

    Dari dulu lagi aku rasa geli melihat batang pelir yang tak berkhitan. Kulit kulup yang menutupi kepala pelir sama sekali tidak cantik. Tapi agaknya pandangan setiap wanita berbeda. Wajah Sandra yang bersinar penuh gairah membuktikannya. Dengan nafsu yang membara dia medorong dan menarik kulup di kepala pelir. Kulit lebihan di kepala licin diremas-remas penuh nafsu. Ternyata selera Sandra sama saja dengan selera Tina dan Tammi yang menyukai zakar tak bersunat. Aku lihat Sandra tidak hanya memberi perhatian kepada batang zakar Alfi. Biji testis yang berwarna hitam itu ikut diremas-remasnya. Penis epal yang licin dan lembab itu dicium penuh gairah oleh Sandra. Aku dapat melihat Sandra meresapi dalam-dalam aroma kepala zakar Alfi. Lama sekali Sandra mencium kepala licin dan bongkok seperti pisang tanduk itu. Telur Alfi yang berkedut dan berbulu keriting itupun dicium Sandra penuh rakus. Badan dan paha Sandra bergetar dan berombak. Terangkat-angkat badannya menikmati aroma zakar Alfi. Seterusnya Sandra menghisap-hisap kepala kemaluan Alfi dengan penuh nafsu. Terlihat lidah Sandra bermain-main di sekitar kepala zakar Alfi. Lidah Sandra yang kasar dan basah itu menari-nari di kepala licin. Kepala tomat itu menjadi sasaran belaian mulut Sandra. Bibir Sandra yang merah basah itu mencucup penuh mesra kepala hitam kemerahan milik Alfi. Kembung kedua pipi Sandra bila kepala tomat itu menhujam ke dalam mulut Sandra. sekali sekala Sandra menjilat dan mengulum batang dan bijinya. Selepas puas menghisap kepala merah milik anak asuhnya itu, Sandra berdiri. Alfi membuka satu persatu kancing baju tidur yang dipakai Sandra hingga baju itu terlepas jatuh ke lantai lalu menarik ke bawah celana dalam Sandra. Kini tiada sehelai benangpun menutupi tubuh keduanya. Sandra sememangnya tidak memakai bra hingga nampak jelas gunung kembarnya dan bukit kemaluannya yang berbulu hitam yang dipangkas rapi. Kulitnya yang putih halus masih terawat dan kemaluannya yang dirawat rapi memang cantik. Sandra berdiri tegak. Dadanya membusung, pinggangnya ramping dan pinggulnya lebar memang sempurna sebagai seorang wanita. Buah dadanya yang lumayan besar itu bulat tegang dan dengan putingnya warna merah kecoklatan mengacung tegak.

    Alfi yang sedang berdiri memeluk Sandra. Pipi Sandra diciumnya dan bibirnya yang merah basah dikulumnya. Lidah Alfi yang merah menari-nari di bibir Sandra yang menggairahkan. Lidah merah itu kemudian menjulur ke dalam mulut Sandra. Sandra mengisap lidah Alfi penuh gairah. Alfi merangkul leher Sandra dan mulutnya benar-benar beradu dengan mulut Sandra. Air liur mereka saling bertukar. Sandra menelan liur Alfi sementara Alfi menelan liur Sandra penuh selera. Puas saling berkucupan, Alfi mengalihkan perhatiannya ke gunung kembar Sandra. Alfi melumat puting Sandra dan mengisapinya bagai seorang bayi kehausan. Sesekali puting sebesar chery berwarna pink itu dihisap dan digigit-gigit manja. Sandra hanya mampu mengerang. Ulah anak itu membuat badannya bergetar dan mengelinjang nikmat.

    aEsFiii,GeliiaE| kakak tidaak tahaaaan,aEt terdengar suara Sandra mendesah lirih.

    Sandra merebahkan badannya yang sintal itu di tengah tengah kasur tidur telentang menunggu tindakan anak itu. Gunung kembar yang membusung dengan kedua puting yang tegak mengacung, sementara kedua pahanya dibuka lebar. Bulu bulu halus yang terjaga rapi menghiasi bukit kemaluan yang membengkak sungguh pemandangan yang mampu menaikan napsu pria yang memandangnya. Kulihat kepala anak itu mengambil tempat di antara paha putih Sandra. Wajahnya hanya beberapa senti dari kemaluan Sandra yang akan menjadi sasaran selanjutnya. Alfi mengusap lembut selangkangan Sandra. Jari-jarinya bermain-main di bibir vagina Sandra yang kelihatan merekah merah. Bibir kemaluan Sandra masih merapat dengan bibir dalam warna merah muda. Dengan jari tangannya Alfi berusaha mencari daging kecil yang berada di penjuru atas gua kenikmatan Sandra. Setelah ditemukannya lalu ia membenamkan mukanya ke selangkangan Sandra dan daging kecil itu dijilati dengan rakusnya.

    OuuggghhaE|..Fiii!!!!!!aE|.

    Slepp..slepp..clepppaE|Sandra menggerang dan menggelinjang

    Terlihat belahan vagina Sandra licin mengkilap di bawah sinar lampu karena cairannya mengalir deras dari kemaluannya tanpa terbendung seiring nikmat yang dirasakannya. membanjiri permukaan vaginanya itu seluruhnya menjadi sasaran mulut Alfi. Bunyi sumbang terdengar saat ia menyeruput setiap tetes cairan yang keluar tanpa sisa.

    Kakiku gemetar melihat bagaimana kelakuan ABG itu terhadap sahabatku. Sebagai wanita nomal pemandangan ini telah mematik api gairah dari dalam diriku, tanpa dapat kucegah cairan keluar dari dalam selangkanganku terasa merembes membasahi celana dalamku. Dalam kamar berhawa dingin itu aku lihat manik-manik peluh di badan Sandra. Nafsu dan gairah telah membakar tubuh Sandra. Ia hanya mampu melempar kepalanya kiri kanan sambil tangannya menarik narik sprey menahan gejolak kenikmatan yang dirasainya bila lidah Alfi melingkari kelentitnya. Hingga akhirnya ia tak lagi mampu menahan kenikmatan tersebut meledak seiring pekiknya

    aEsFiii!!!!!!!….kakak keluarrrrrraE|ouughhhhhhh!!!!!aEt

    Sandra mengangkat pinggulnya sambil menekan kepala Alfi kuat-kuat ke selangkangannya. Baru kali ini aku melihat seorang wanita mengalami orgasme. Dampaknya yang kuat telah ikut membawa letupan-letupan kecil yang nikmat pada kemaluanku. Mendadak vaginaku berkontraksi

    aEsOh..uh..uhhhaEt aku merintih lirih

    Nikmatnya bukan kepalang hingga nyaris aku mengeluarkan rintihan lebih keras. Ketika hal itu terjadi pada diriku. Kakiku tak kuat menopang tubuhku untuk berdiri aku jatuh terduduk meresapi denyutan demi denyutan pada bagian kewanitanku. Sungguh tak kumengerti kenikmatan itu datang hanya dengan menonton adengan mereka berdua tanpa melakukan keintiman. Sandra kelihatan lemah dan tubuhnya menjadi tiada daya sama sekali, namun kapala Alfi masih terjepit di antara kedua pahanya yang putih dan masih terus merangsangnya dengan remasan dan belaian di seluruh daerah sensitifnya. Mulut dan lidahnya melakukan hisapan dan jilatan liar pada kemaluan Sandra. Sementara tangannya juga meremas gundukan daging kenyal yang dibaluti kulit halus dan kencang puting kembar payudara Sandra tegak mengacung ke atas.

    Aku rasa tenaga Sandra telah pulih semula. Matanya memberi isyarat agar Alfi menyetubuhinya. Alfi naik menindih tubuhnya, namun ia tidak segera ke sasarannya. Kedua payudara Sandra kembali dijilati dan dihisapinya mesra. Sandra hanya mengerang menahan nikmat. Sandra meronta-ronta kegelian bila puting susunya terus dihisap oleh Alfi. Terlihat cairan nikmat yang hangat makin banyak mengalir keluar membasahi bibir-bibir lembut dan paha Sandra.

    aEsOughhhhaE|.Kakak sudah tak tahan, setubuhi kakak sekarang Fi!aEt

    Tubuh Alfi makin rapat ke Sandra. Sekarang kedua paha Sandra terkangkang lebar memberi akses seluasnya hingga posisi kemaluannya terbuka siap dimasuki kemaluan anak itu. Mataku tak lepas menatap kejadian saat itu, napasku seakan tercekat di kerongkonganku. Meski aku pernah menonton film biru namun yang akan kusaksikan kali ini adalah sebuah persetubuhan secara nyata, apalagi ini bukan hanya sekedar persetubuhan normal namun ini adalah sebuah persetubuhan antara seorang wanita dewasa dengan seorang anak laki-laki di bawah umur. Kulihat Alfi memegang batang penisnya yang mengacung tegak dan mengarahkan kepala berkulupnya ke celah vagina Sandra. Diusapkannya ujung berkulup itu ke permukaan bibir vagina Sandra baru kemudian ditekannya kuat. Aku pun penasaran melihat pemandangan yang menakjubkan itu, muatkah seluruh batang kemaluan Alfi masuk ke dalam vagina Sandra yang kecil dan mungil itu? Aku dapat melihat kepala kulup tersebut mulai membelah dan menyelam ke dalam lubang vagina Sandra. Perlahan, terus melesak masuk sampai akhirnya lenyap dan terbenam seluruhnya di dalam liang rahim Sandra, saat itu tubuh Sandra benar-benar telah menyatu dengan tubuh anak itu.

    aEsOugghh!!!….Fiiii!!!…enak bangetttt!!!aEt Sandra mengerang keenakan seiring terbenamnya daging hitam berkulup Alfi ke dalam liang cintanya.

    Gila!!! masuk semua pikirku, sungguh beruntung bangsat kecil iniaE| betapa tubuh sempurna Sandra kini sudah di nikmatinya secara utuh dan hal itu ia peroleh tanpa paksaan. Hal tabu itu betul-betul terpampang di hadapanku. Sandra sahabatku yang cantik saat ini merintih dalam tindihan seorang ABG. Awalnya aku tak menyangka anak seusia Alfi mampu menyetubuhi seorang gadis dewasa dugaanku selama ini ternyata meleset . Alfi begitu penuh cinta dan gairah untuk sebuah persetubuhan. Kini ia menggerakkan penisnya maju mundur sementara mulutnya terus melumat puting susu Sandra dan menghisapinya secara bergantian. Kedua paha Sandra yang putih mulus itu menjepit pinggangnya Sandra tersenyum kepada Alfi seolah-olah memuji kejantanan Alfi. Kurang lebih 10 minit Alfi bergerak maju mundur hingga Sandra kembali menjerit tertahan.

    Arggggggg!!!..Fiiiiiiii!!! Kkaakaakkkkk..kaluuu..arrrrrr!!!

    aku rasa Sandra telah mengalami orgasme lagi. Orgasme yang begitu kuat sampai-sampai ia harus mencengram seprey sedemikian kerasnya hingga nyaris robek tertarik. Alfi masih rajin mengocok dengan kuat. penisnyanya dengan cepat kelihatan keluar masuk lubang vagina Sandra. Hingga satu saat kelihatan badan Alfi menggigil dan pahanya bergetar.

    aEsKa..kak manisssaE|Alfi dapetttt..kakk.sekarangggaE|Oughhhh!!aEt kulihat anak itu mengenjan sambil menekan dalam-dalam kemaluannya hingga bongkahan pantatnya terlihat kempot

    Aku kembali kaget ketika itu Alfi tidak mencabut penisnya saat berejakulasi. ia melepaskan air maninya di dalam kemaluan Sandra! Sa..saaE|Sandra membiarkan anak itu berejakulasi di dalam liang senggamanya. Apakah ia tidak takut benih anak itu membuahinya atau Sandra sedang tidak dalam keadaan subur. Jika tidak alangkah cerobohnya sahabatku ini. Setidaknya ia bisa memerintahkan anak itu memakai kondom! Aku dapat melihat mata Sandra yang tadinya terpejam tiba-tiba terbeliak menerima pancutan kuat dan hangat menerpa pangkal rahimnya.

    aEsOhhh..Alfi sayangaE|.. kamu.. dapettt..aEt

    Berkali-kali Alfi memancutkan benihnya memenuhi cekungan liang senggama Sandra. Ia membiarkan zakarnya tertancap dalam kemaluan Sandra beberapa saat ketika meresapi sisa orgasme hingga tuntas. Sesaat kemudian Alfi menarik lepas batang penis yang berselimut berlendir dan kelihatan kulit kulupnya mengecut. Seketika itu juga kulihat dengan jelas cairan putih dan kental yang tentunya benih anak itu mengalir keluar dari bibir vagina Sandra.

    aEsBegitu banyakaE|Sandra..Sandra.. bagaimana jika kamu hamil?aEt kataku dalam hati saking menghayatinya adegan itu

    Aku lihat daging itu Alfi masih sangat keras. Kepala bulatnya bersinar dengan limpahan spermanya yang masih keluar.

    “Oouuuuuhh.. Fii masukin lagiiiii, sayang!!” rengek Sandra mengemis agar Alfi menghujam dirinya lagi. Aku ingat saat bercanda dengan Tamara dan Tina tempo hari. Sandra mengatakan kalau dia geli dengan pelir tak disunat. Namun Sekarang ia malah ingin segera pelir berkulup Alfi mengaduk-aduk lubang kemaluannya. Tiada sedikitpun adengan persetubuhan tersebut yang terlewat olehku. Cairan lendirku sendiri semakin banyak yang keluar. Terasa celana dalamku telah basah di bagian kemaluanku. Aku begitu terangsang melihat adegan mereka barusan.

    aEsKak, Alfi ngentot kakak lagi.aEt

    Sandra hanya tersenyum seperti memberi izin Alfi melakukan pencabulan terhadap dirinya. Sandra tak henti-henti memandang daging kenikmatan Alfi yang sedang menuju ke arah kemaluannya yang sudah dibanjiri oleh lendir pelincin yang banyak. Dan .. tiba-tiba kepala Sandra terangkat sedikit diikuti oleh punggungnya juga terangkat.

    “Auu.. aahh.. mmmmmm.” aku mendengar jeritan dan erangan dari mulutnya ketika kepala bulat licin itu memasuki kembali separuh ke dalam lubang kemaluannya. Bibir vagina Sandra seperti ikut masuk ke dalam bila kepala besar itu mulai menyelam. Kontras sekali warna pelir Alfi dengan warna vagina Sandra. Batang bulat hitam berurat terbenam dalam lubang merah di celah paha Sandra yang putih mulus.

    Mata Sandra terbeliak menerima batang hitam tak bersunat yang berbentuk helm itu. Secara terus menerus mengaduk aduk bagian dalam kewanitaannya. Kemaluan Sandra mengepit kuat batang Alfi. Sandra sedang sepuas-puasnya menikmati batang Alfi yang panjang dan besar itu, ia menjerit penuh nikmat tiap kali Alfi menarik dan menolak batangnya keluar masuk. Beberapa menit kemudian aku lihat Sandra sekali lagi sedang dilanda kenikmatan.

    “Fiii kamu besar bagettttt.ouuhhhhg” Sandra seperti meracau, meminta dengan suara erangan nikmat.

    “Fiiii tahannn di dalemmmaE| kakakaE| keluarrraE|Oughhhhh!!!!…mmmmmmmgggh,”

    Alfi menekan penisnya sedalam ia mampu dan menahannya disitu bersamaan dengan tubuh sintal Sandra mengejang dan sampai pada puncak kenikmatan untuk kali yang kesekian. Kali ini kenikmatan itu berlangsung lama sekali. Mungkin Sandra benar-benar puas bila batang kemaluan anak asuhnya yang besar dan panjang itu penuh memadati seluruh dinding lubang kemaluannya. Persetubuhan itu berjalan lagi. Aku dapat melihat dengan jelas batang hitam keluar masuk dalam vagina Sandra yang berwarna merah muda. Kontras sekali kulit Alfi yang gelap dengan kulit Sandra yang putih. Batang hitam tersebut terlihat berlendiran dan di selaputi buih putih. Tedengar bunyi aneh bila Alfi melajukan tikamannya. Bulu-bulu dipangkal kemaluan Alfi mengusap-usap bibir kemaluan Sandra yang lembut. Pinggul Sandra terlonjak-lonjak mengikuti irama entotan Alfi dan kepalanya terlempar kiri kanan kerena sengatan kenikmatan. Paha Sandra bergetar dan kakinya menendang-nendang udara. Pahanya yang mulus itu mangepit rapat pinggang Alfi. Berkali kali Alfi menghantarkan Sandra ke puncak kepuasan sebagai wanita dewasa di atas ranjang Sandra dan suaminya. Selain diriku hanya cahaya temaram lampu dan deritan ranjang yang menjadi saksi pergumulan dua insan yang tak lama lagi akan mencapai klimaksnya. Di dalam kebisuan malam yang dingin dan tenang itu, hanya terdengar erangan Sandra dan lenguhan Alfi yang masih berpacu dalam birahi.

    Selepas setengah jam aku lihat Alfi makin melajukan hentakannya. Selama setengah jam jugalah Sandra menjerit dan mengerang penuh nikmat. Kepala penis kepunyaan Alfi membuat Sandra menjerit histeris. Jeritan nikmat ini menyebabkan Alfi makin bergairah. Dayungan Alfi makin laju hingga badan Sandra bergoyang-goyang. Hingga akhirnya Alfi merapatkan badannya ke badan Sandra dan ditekan paling kuat dan terdengar Alfi mengerang kuat.

    aEsAakkkhhh… Kakkkkkk enakkkkk!!aEt

    Dari caranya aku rasa Alfi sedang memancutkan maninya ke dalam rahim Sandra. Rahim yang merupakan hak suaminya, Didit. Mata Sandra terbeliak menerima semburan mani panas kepunyaan Alfi. Pantat Alfi menekan habis daging penisnya sedalam mungkin ke celah paling dalam vagina Sandra dan saat itu juga sekali lagi Sandra menjerit sungguh kuat.

    aEsOughhaE|Fiiii kakakkk juga kuluarrrr!!!!! OghhaE|aEt

    Aku kagum pada batang pelir Alfi yang berbentuk pelik tersebut. Benda itu mampu memberikan kenikmatan ragawi bagi Sandra hingga berulang – ulang kali. Sandra memeluk erat tubuh kecil Alfi seperti tidak ingin melepaskannya. Sepertinya Sandra ingin batang berkepala tomat tersebut terendam selama-lamanya dalam lubang vaginanya. Sandra mau batang Alfi melekat dalam kemaluannya macam pelir anjing melekat dalam vagina anjing betina bila kawin. Sandra seperti ingin memerah habis hingga ke titik mani Alfi yang terakhir. Gerakan Sandra kemudiannya mengendur telentang lemah dibawah dekapan tubuh Alfi sambil tersenyum puas kepada Alfi. Tiada lagi gerakan dan suara erangan Sandra. Alfi memeluk erat tubuh Sandra. Sandra mencium pipi Alfi dengan mesra dan penuh kasih sayang. Sandra mengulum bibir tebal Alfi yang hitam itu. Kemaluan Alfi masih terendam dalam kemaluan Sandra. Alfi membiarkan saja senjatanya terendam dalam terowong nikmat Sandra. Selepas beberapa menit bila tak lagi benihnya yang keluar, Alfi menarik perlahan kemaluannya dari lubang kemaluan Sandra. Batang yang masih berlendir itu terjuntai separuh keras. Lubang vagina Sandra masih ternganga selepas Alfi mencabut keluar daging kemaluannya. Cairan putih pekat terlihat meleleh keluar dari lubang vagina Sandra membasahi sprey.

    Di depan mataku sendiri aku menyaksikan seluruh perselingkuhan sahabat baikku dengan seorang bocah ABG. Memang aku benar-benar tidak menyangka Sandra telah tega menghianati Didit dengan menyerahkan tubuh dan kehormatannya sebagai isteri pada Alfi. Apakah kejantan Alfi yang telah membuat sahabatku itu rela digaulinya. Tak dapat kupungkiri Alfi meski masih di bawah umur telah membuktikan daging penis berkulup berkepala tomat digilai oleh perempuan dewasa yang tak lain adalah ibu angkatnya sendiri Sandra. Aku menjinjit kembali menuju ke tingkat bawah. Aku putuskan untuk pulang agar mereka berdua tetap tak menyadari kedatanganku. Biarlah besok aku kembali lagi ke sini. Aku tak ingin Sandra tahu jika aku mengetahui perselingkuhannya dengan Alfi. Hati-hati aku keluar melalui pintu depan dan kembali menguncinya dan pergi mengunakan taxi. Dalam beberapa minit saja aku telah sampai di rumah tubuhku terkulai lemas Ketegangan masih cukup terasa setelah cairanku membasahi hampir seluruh celana dalamku. Aku masuk ke kamar dan tidur keletihan.

  2. The Following 6 Users Say Thank You to dexter terz For This Useful Post:

    banyumas (1 February 2013), BB43DS (6 November 2012), keysa (30 October 2012), Punggin Coklat (17 October 2012), sukadadakamu (11 October 2012), vaginalis (29 January 2013)

  3. #2
    Semprot Awal tete_aren's Avatar
    Daftar
    Sep 2012
    Lokasi
    Samarinda Kaltim
    Posts
    9
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    aku juga ingin dihamili

  4. #3
    Tukang Semprot sukadadakamu's Avatar
    Daftar
    Aug 2012
    Posts
    1.484
    Thanks
    1.692
    Thanked 138 Times in 4 Posts
    Bagus ceritanya.. tapi tolong di-edit ulang.. banyak tanda-tanda aneh.. mungkin maksudnya tanda petik. Mengganggu kenikmatan membaca.
    Budayakan keluar rumah tanpa BH. Payudara indahmu akan membantu para pria mendiagnosa kesehatan jantungnya. Kalau tegak, jantung sehat. Kalo susah tegak, periksakan jantung ke dokter. GO NO BRA!!

  5. #4
    Semprot Sejati hktoyshop's Avatar
    Daftar
    Nov 2010
    Lokasi
    www.hk-toys.com
    Posts
    35.854
    Thanks
    25
    Thanked 38.167 Times in 1.113 Posts
    wah abg jaman sekjarang hebat hebat ya

  6. #5
    Semprot Baru
    Daftar
    Aug 2012
    Posts
    40
    Thanks
    0
    Thanked 3 Times in 1 Post
    ceritanya ada di kisahbebe.******** gan. copas

  7. #6
    Suhu Semprot
    Daftar
    Nov 2011
    Posts
    3.011
    Thanks
    33
    Thanked 1.202 Times in 235 Posts
    story tentang alfi ne

  8. #7
    Semprot Lover
    Daftar
    Jul 2012
    Posts
    268
    Thanks
    1
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Quote Originally Posted by tete_aren View Post
    aku juga ingin dihamili
    ayoo ane hamilin

  9. #8
    Semprot Baru manz bf's Avatar
    Daftar
    Oct 2012
    Posts
    32
    Thanks
    1
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    jadi pengen jadi anak angkatnya??????

  10. #9
    Guru Semprot
    UG - FR
    yudilou's Avatar
    Daftar
    Sep 2012
    Posts
    549
    Thanks
    25
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    nice story suhu
    cari bag ke 2 dulu ah

  11. #10
    Suka Semprot
    Daftar
    Jan 2013
    Posts
    18
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Quote Originally Posted by tete_aren View Post
    aku juga ingin dihamili
    Maunya kapan?
    Dimana?

  12. #11
    Semprot Kecil
    Daftar
    Jan 2013
    Posts
    60
    Thanks
    1
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    enakkkk yahhh si alfii...

  13. #12
    Semprot Lover
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    259
    Thanks
    0
    Thanked 2 Times in 1 Post
    Live Score
    Ni crita tntang alfi kan???

Bookmarks

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
Agen Bola Online
Jav Toys  Pusat Toys