Ibu sendiri lebih sedap *melayu*
PasarDewa
DafaBet
judi online
agen bola  Judi Bola Online
Judi Bola Online agen bola
agen bola terpercaya
agen bola terpercaya
Agen bola online Agen Bola
togel online terpercaya
Agen Bola  Agen Bola
togel online terpercaya  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online

Baca Juga

  1. 8 Tips Untuk Membuat Firefox Anda Lebih Cepat
    By chocomaster in forum Komputer
    Balasan: 13
    Post Terakhir: 4 April 2014, 12:07 PM
  2. 9 Cara Membuat Otak Berpikir Lebih Cepat
    By chocomaster in forum Kesehatan
    Balasan: 21
    Post Terakhir: 28 March 2014, 04:22 PM
  3. Si Mbak Kesepian di Rumah Sendiri
    By ijoijo in forum Gambar Cewek Indonesia IGO
    Balasan: 92
    Post Terakhir: 10 March 2014, 06:04 PM
  4. Ibu Lebih Penting
    By h4rry in forum Cerita Lucu
    Balasan: 19
    Post Terakhir: 7 May 2013, 04:28 PM
  5. Anak Mantan Ibu Kost
    By revgo in forum Daun Muda
    Balasan: 38
    Post Terakhir: 5 January 2013, 10:05 PM
Results 1 to 12 of 12

Thread: Ibu sendiri lebih sedap *melayu*

Short link : (test)
Share di Facebook
  1. #1
    Adik Semprot kernel's Avatar
    Daftar
    Mar 2012
    Posts
    119
    Thanks
    0
    Thanked 121 Times in 21 Posts
     THREAD STARTER 

    Talking Ibu sendiri lebih sedap *melayu*

    Agen Bola Online
    Kesetiaan sudah pasti ada ganjarannya. Begitulah juga kisahnya tentang dua beranak ini. Kalsom merupakan janda yang diceraikan suami. Kecurangannya yang dapat dihidu suaminya mengakibatkan dia diceraikan. Kedua-dua anak mereka yang masih bersekolah dijaga bekas suaminya. Hanya anak bujangnya, Ali sahaja yang ingin tinggal bersama dengannya kerana ingin menjaga ibunya. Kalsom, tidak keberatan, malah gembira kerana setelah ditinggalkan kekasih dan suami, sekurang-kurangnya ada juga teman berbanding hidup seorang diri. Maka Kalsom dan anaknya Ali pun berhijrah kembali ke kampung, mendiami rumah peninggalan arwah ibu bapanya.

    Kalsom, duduk sendirian di pangkin di bawah pohon jambu. Matanya merenung kosong ke kawasan kebun getah yang terletak di sebelah rumah. Kebun getah peninggalan arwah ibu bapanya terbiar bersemak. Kelihatan kelibat seorang lelaki sedang menebas semak yang meninggi. Lelaki itu adalah anaknya Ali. Tuala kecil diambil dan dilap peluh di dahinya. Air masak di dalam botol diteguknya perlahan-lahan. Cuaca panas membahangkan dirinya. Kemudian punggung yang bulat dan sendat dibaluti seluar trek itu pun bangun dari pangkin. Kalsom berjalan menuju ke arah anaknya. Lenggokkan punggung janda 42 tahun itu seakan mahu mengoyakkan seluar treknya. Pehanya yang mengayun langkah kakinya kelihatan sendat menggebu dan licin dibaluti seluar trek. Peluh jelas menembusi seluar treknya hingga kelihatan di seluruh punggungnya.

    “Ali.. Kalau penat rehatlah dulu. Biar ibu pula sambung menebas.” Kalsom bersuara sebaik dia menghampiri anaknya.

    “Tak pe bu.. Ali belum penat lagi. Kalau ibu nak sambung menebas boleh buat kat belah sana. Ali belum usik lagi kat situ.” kata Ali yang sedang berdiri termengah-mengah. Peluh kelihatan menitik di dahinya.

    Kalsom pun menyambung menebas semak yang menguasai kawasan kebun getah tua itu. Mereka membersihkan kebun bersama-sama lantaran itu adalah sumber pendapatan mereka buat sementara waktu sebelum Ali memperolehi kerja yang tetap.

    Hasil kerja keras mereka anak beranak, akhirnya bersih juga kebun getah yang telah berhari-hari mereka berdua kerjakan. Maka bermula sudah hasil pengumpulan susu getah dari pokok-pokok yang sudah tua itu. Sebulan mereka berdua menoreh, hasilnya berjaya juga mereka kecapi. Meskipun hasil tidak sebanyak pokok muda, namun dapat juga menampung kehidupan mereka berdua.

    Pada satu pagi yang gelap. Jam baru menunjukkan pukul 6.30 pagi. Suasana masih gelap di dalam kebun getah sementara mereka anak beranak sedang sibuk menoreh dari pokok-pokok getah. Namun, sesungguhnya malang tidak berbau. Keadaan yang hanya di terangi pelita membuatkan suasana agak suram dan lebih kepada kegelapan berbanding terang. Sewaktu Kalsom menuju dari satu pokok ke pokok lain, kakinya terpijak dahan pokok getah dan akibatnya dia tergelincir alu jatuh terduduk di atas dahan yang dipijaknya itu. Kesakitan di punggungnya membuatkan Kalsom mengadoi kuat. Ali yang kebetulan berada berhampiran berlari mendapatkan ibunya yang terduduk di atas tanah.

    “Ibu! Macam mana boleh jadi macam ni bu? Ibu ok?” tanya Ali kerisauan sambil mengangkat tubuh montok ibunya.

    Kalsom berkerut muka menahan sakit di punggung. Dia memaut bahu Ali untuk bangun sementara Ali memaut punggung ibunya bagi membantunya berdiri. Kelembutan daging punggung Kalsom yang lebar itu bagaikan mengalirkan elektrik ke tubuh mereka anak beranak. Ali seperti baru bangun dari mimpi. Baru dia sedar bahawa ibunya itu memiliki punggung yang cantik dan menggoda. Tidak hairan jika di usia yang dikira berumur sebegitu ibunya pernah diratah lelaki lain hingga berlakunya perceraian. Kalsom juga turut merasai sesuatu yang pelik disaat anaknya mengangkat punggungnya. Dirasakan tangan Ali bagaikan memberinya satu belaian yang mantap. Sudah lama dia tidak merasai punggungnya di belai dan di ramas tangan sasa lelaki. Kali terakhir adalah sewaktu bersama kekasihnya, Murad. Kejadian yang memberinya kenikmatan setelah seharian melakukan persetubuhan luar nikah di bilik hotel murahan lantaran terlalu mengikutkan nafsu dan kata-kata Murad yang mengidamkan punggungnya. Bukan sekali dua, malah berkali-kali mereka pernah melakukannya. Cuma entah apa malangnya pada hari itu mereka di serbu pegawai pencegah maksiat. Air mani yang masih belum kering dan membasahi kainnya menjadi bukti dimahkamah. Air mani Murad yang dilepaskan di dalam dubur Kalsom menjadi saksi persetubuhan yang enak telah berlaku antara mereka berdua. Fikiran Kalsom melayang mengenang kisah hitam dalam hidupnya itu. Sambil berjalan dipapah anaknya, fikiran Kalsom bercelaru sambil menahan sakit di punggung.

    Hari itu Kalsom tidak menoreh. Dia berehat di rumah sahaja. Punggungnya masih lagi terasa sakitnya. Selepas menyiapkan sarapan, Kalsom menyambar sebotol minyak urut dan membuka penutupnya. Simpulan kain batik dileraikan hingga kainnya longgar jatuh ke lantai. Kalsom melumur minyak urut di punggung. Di sapu dan diurut perlahan-lahan bagi melegakan kesakitannya. Tubuhnya melentik dalam perbuatannya itu. Punggung tonggeknya melentik dan kelihatan seksi. Pinggangnya meskipun tidak seramping zaman muda dahulu, masih tetap kelihatan menggiurkan walau pun lemak sudah pun membuncit di perutnya.

    Ali sampai ke rumah selepas siap menoreh. Belum sempat dia ingin memberi salam, matanya terpaku melihat ibunya dari luar tingkap dapur. Ibunya berdiri separuh bogel di tepi meja makan. Hanya baju t membaluti tubuhnya. Dari pinggang hinggalah ke hujung kakinya, tiada seurat benang yang membaluti kulit tubuhnya. Kain batik lusuh ibunya terperuk di atas lantai. Kelihatan ibunya sedang menyapu minyak di punggungnya yang bulat dan lebar. Mata Ali hampir terbeliak melihat punggung pejal ibunya berkilat disaluti minyak urut. Tubuh ibunya melentik hingga punggungnya kelihatan semakin tonggek. Air liur jantan berkali-kali ditelannya. Matanya terasa sayang untuk dialihkan ke arah lain. Punggung lebar ibu kandungnya itu ditatap hingga akhirnya Ali sedari seludang mayangnya sudah pun naik menongkat seluar.

    Ali segera pergi dari situ. Dia melabuhkan punggung di atas pangkin di tepi rumah. Air bekal dalam botol di letakkan di sebelahnya. Matanya merenung ke tanah. Fikirannya bercelaru. Ali keliru tentang perasaannya ketika itu. Antara berahi dan hormat kepada ibunya. Ali serba salah kerana berahi kepada punggung ibunya. Puas Ali cuba memikirkan perkara-perkara lain seperti jumlah kutipan susu getah dan harga racun serta baja, namun amat sukar untuk dia mengikis keberahian yang datang kepadanya bagaikan rezeki datang bergolek itu.

    “Ali, jom sarapan sama-sama.” teriak ibunya di pintu dapur. Ali berpaling melihat ibunya. Dia tersenyum lantas bangun menuju ke pintu dapur.

    Sepanjang bersarapan, Ali tidak senang duduk. Wajah matang ibunya yang masih cantik itu sesekali ditatapnya. Ali gelisah di dalam hati. Susuk tubuh ibunya yang separuh telanjang di dapur bermain-main di fikirannya. Ali berasa malu kepada dirinya sendiri. Dia berasa sangat malu kerana berahi melihat ibunya. Punggung ibunya seakan menggoda nafsu mudanya.

    Selesai bersarapan, Kalsom mengemas meja dan mencuci pinggan dan cawan di sinki dapur. Ali yang baru keluar dari bilik hanya tuala melilit tubuhnya. Sewaktu dia melangkah ke bilik air, dia terpandang susuk tubuh ibunya yang montok sedang berdiri di sinki. Pergerakan ibunya mencuci membuatkan punggungnya berhayun di dalam kain batik lusuh yang dipakainya. Ali serta merta berhenti melangkah. Dia terpaku melihat lenggokkan punggung ibu kandungnya yang tonggek dan menggoda. Baju t ibunya terselak di pinggang membuatkan punggung montoknya terdedah kepada tatapan mata anak muda itu. Seludang mayang Ali kembali bangkit di dalam tuala mandinya. Kelihatan begitu menonjol kelengkangnya di tunjal alat sulit kelakiannya dari dalam tuala.

    Ali tidak mampu lagi menanggung ghairah. Segera Ali ke dalam bilik air. Tuala segera di sangkut di ampai. Bertelanjang Ali di dalam bilik air bersama tegaknya batang besinya ke hadapan. Tangan di basahkan dan di lumurkan sabun. Seludang mayangnya yang keras keghairahan dirocoh laju. Ali kegelinjangan berdiri dalam telanjang. Matanya terpejam. Bayangan punggung ibunya bermain-main difikiran. Ali ghairah. Punggung ibunya menjadi bahan impian nafsu onaninya. Ali semakin gelisah. Air senyawanya hampir terkeluar dari sarungnya. Ali mengocok semakin laju. Akhirnya memancut sudah air benih yang pekat dan banyak ke lantai bilik air. Ali mengerang kecil, menandakan kepuasan batinnya terlepas sudah.

    “Ibu, punggung ibu masih sakit lagi?” tanya Ali kepada Kalsom ibunya.

    “Tak sakit sangat, cuma sengal-sengal sikit. Kenapa nak?” tanya Kalsom kepada anaknya.

    “Tak ada apa-apa.. Ibu selalu bubuh minyak ye?” tanya Ali.

    “Ye.. itu je lah yang ibu rasa serasi. Sesekali tu ibu urut-urut juga.” Kata Kalsom sambil tangannya terus mengait di atas kerusi.

    “Ibu.. kalau Ali nak tolong urutkan boleh tak?” tanya Ali.

    Kalsom terdiam sejenak. Pandangannya terhenti di wajah Ali. Kaitan di tangannya juga turut sama terhenti. Wajah anaknya Ali yang berusia 25 tahun itu di tatapnya. Kemudian dia tersenyum.

    “Betul ke Ali nak urutkan ibu?” tanya Kalsom inginkan kepastian dari anaknya.

    “Betul.. jom..” ajak Ali sambil terus berdiri dan menarik tangan ibunya.

    Kalsom berdiri dan meninggalkan kaitannya di atas meja. Dia menuruti Ali yang memimpin tangannya. Ali masuk ke dalam bilik Kalsom di susuli ibunya. Ali pun duduk di tebing katil sementara Kalsom mengambil minyak urut di almari solek peninggalan arwah kedua ibu bapanya. Kalsom pun baring di atas katil. Ali geram menatap punggung tonggek ibunya yang membukit dan sendat di dalam kain batik. Ali pun mengusap punggung ibunya. Kalsom berdebar-debar di saat jari jemari anaknya menyentuh dan mengusap punggungnya. Ali pun mula mengurut punggung montok ibunya yang montok. Kelembutan daging punggung yang berlemak itu di usap dan di pijatnya dengan lembut. Nafsu Ali benar-benar terangsang dengan tayangan indah punggung ibunya.

    Ali pun mencari simpulan kain batik di pinggang ibunya. Jarinya menjumpainya dan menguraikan simpulannya. Kain batik lusuh itu di lorotkan ke bawah punggung ibunya. Terpampanglah kembali punggung yang pernah dilihatnya beberapa hari lalu. Punggung Kalsom yang montok dan lembut berlemak itu bergegar bagaikan agar-agar. Lebar dan sungguh menyelerakan anaknya, Ali. Berkali-kali Ali menelan air liurnya melihat punggung tonggek yang sungguh indah ciptaan tuhan itu di hadapan matanya.

    Minyak di lumurkan di permukaan punggung Kalsom. Tangan anaknya pun mula mengurut-urut lembut punggungnya yang semakin kilat berminyak itu. Ali nampaknya sungguh khusyuk mengurut punggung ibunya. Minyak yang meratai seluruh punggung ibunya memberikan pemandangan yang sungguh mengasyikkan. Belahan punggung ibunya di sapu agar rata dan saksama. Terlihat simpulan dubur ibunya seakan mengemut kecil sebaik terkena sedikit sentuhan jadi anaknya.

    Perasaan Kalsom tidak menentu. Dia sendiri tidak menyangka bahawa punggungnya di urut anak kandungnya sendiri tanpa seurat benang. Dia tidak menyalahkan anaknya, malah dia sendiri yang membenarkan. Jiwa Kalsom bergelora di saat jari jemari anaknya mengurut dan seakan bermain-main di belahan punggungnya. Di saat pintu duburnya tersentuh jemari anaknya, nafas Kalsom seakan terhenti. Nafsunya seakan meninggi hingga terlentik juga punggungnya diperlakukan sebegitu. Kalsom tahu, dalam seluruh anggota tubuh badannya, hanya punggungnya yang menjadi idaman lelaki. Juga kerana punggungnya jugalah dia telah menikmati perzinaan yang sungguh hangat dan menikmatkan hingga berlaku perceraian angkara kecurangannya. Malah sebelum Kalsom berkahwin dengan bekas suaminya dahulu, punggung tonggeknya itulah yang menjadi saksi di hujani air mani bekas kekasihnya setiap kali mereka bertemu dahulu. Walau pun tidak pernah dimasuki kemaluan bekas kekasihnya, namun cukup dengan menggoncangkan alat kelamin kekasihnya itu pun sudah cukup memberikan Kalsom pendedahan kepada kemaluan lelaki sebelum berkahwin dahulu.

    Kalsom cukup arif akan selera dan juga kemahuan lelaki yang mengidamkan punggungnya. Baik bekas suaminya, bekas kekasihnya juga kekasih gelapnya. Masing-masing begitu menggilai punggungnya gara-gara bentuknya yang tonggek dan lebar itu. Bekas suaminya merupakan orang yang pertama merasmikan lubang duburnya dan ianya berlaku sewaktu malam pertama mereka menjadi suami isteri. Malah, ianya menjadi satu kemudahan untuk mereka suami isteri menjarakkan kandungan. Meskipun ianya menyeksakan ketika pertama kali dinikmati bekas suaminya, namun lama-kelamaan ianya menjadi salah satu pintu nafsu di tubuhnya yang sering kali ingin di puaskan. Ketagihan duburnya di liwat kemaluan lelaki membuatkan Kalsom hidup dalam dunia seksual yang sungguh mengasikkan. Hinggakan ianya membawa kepada kecurangan yang semata-mata inginkan keseronokan menikmati kemaluan lelaki lain menikmati lubang duburnya. Tetapi kini, Kalsom serba salah. Nafsunya yang sering sahaja terusik setelah lebih dari sebulan tidak menikmati persetubuhan membuatkan fikiran Kalsom bercelaru. Punggungnya yang di urut penuh keberahian oleh anak kandungnya mengundang perasaan syahwat yang dirinduinya. Ingin dia menyerahkan punggung kepada anaknya takut pula anaknya menuduhnya miang dan memang padan dengan nasibnya yang diceraikan. Bukankah malu nanti jadinya.

    Lantas Kalsom menoleh dan melihat anaknya. Kelihatan mata Ali khusyuk mengurut dan membelai punggungnya. Mata Kalsom tertancap kepada bonjolan di kain pelikat anaknya. Nyata anaknya juga sebenarnya terangsang dengan punggungnya. Kalsom menggigit bibirnya menandakan dia begitu geram dengan apa yang dilihatnya. Nafsunya serta merta semakin bangkit lebih tinggi dan mengghairahkan. Ali melihat ibunya merenung bonjolan di kain pelikat yang dipakainya. Ali merasakan ibunya seakan menginginkan sesuatu yang lebih menghangatkan suasana. Ali menggenggam seludang mayangnya yang keras di dalam kain pelikat. Kalsom tersentak dan melihat wajah Ali. Mata mereka bertentangan. Senyuman terukir di bibir mereka anak beranak. Urutan jari jemari Ali di punggung ibunya semakin penuh dengan keberahian. Kalsom melentikkan punggung dan menggelek-geleknya perlahan seakan berniat menggoda anaknya. Ali semakin ghairah dengan perbuatan ibunya. Lantas Ali menundukkan kepalanya di punggung ibunya. Belahan punggung Kalsom di buka dan mempamerkan simpulan dubur berwarna gelap. Ali menjilat lubang dubur ibunya dengan perlahan-lahan. Kalsom merengek menandakan dia sedang merasai satu perasaan yang memberahikan naluri keperempuanannya.

    Ali pun berdiri di tepi katil. Kain pelikatnya akhirnya terlucut juga ke lantai. Ali telanjang bulat di sebelah ibunya. Mata Kalsom tidak mahu berganjak dari melihat kemaluan anak kandungnya yang keras menegang gara-gara berahi kepada punggungnya. Kalsom menonggekkan punggung seakan meminta anaknya membenamkan kemaluan di dalam duburnya.

    Ali seakan faham dengan keinginan ibunya. Meskipun tiada kata-kata antara mereka, hanya senyuman dan gerakan tubuh sudah cukup memberikan mesej tersirat di hati masing-masing. Dengan perlahan-lahan Ali merangkak di atas katil dan berada di atas tubuh ibunya. Kemaluannya yang keras memanjang menyentuh punggung ibunya dengan perlahan-lahan bersama debaran yang menggila di dadanya. Nafsunya begitu meninggi di saat batang kelakiannya yang utuh itu dilalukan di belahan punggung ibunya yang dalam. Kelicinan punggung ibunya yang disaluti minyak membuatkan Ali semakin berahi ingin menyetubuhi ibu kandungnya sendiri.

    Kalsom sedar, persetubuhan bersama anak kandungnya sudah tidak dapat dielakkan lagi. Malah dia juga begitu merindui tusukan penuh nafsu dari alat kemaluan lelaki di dalam duburnya. Kalsom mengalihkan tangannya ke belakang mencari alat sulit anak lelakinya. Batang keras berurat anak kandungnya di genggam dengan nafas nafsu. Dia merocoh kemaluan milik muhrimnya itu hingga dia sendiri tidak sabar untuk dimasuki dan di nikmati kemaluan itu.

    Dengan penuh nafsu yang semakin bersarang di seluruh mindanya, Kalsom pun memandu kemaluan anaknya memasuki lorong gelap yang hina itu. Ali bernafas kencang sewaktu ibunya memasukkan kemaluannya ke dalam dubur indah di punggung tonggek yang di berahikannya. Kalsom melepaskan kemaluan anaknya setelah ianya menembusi lubang duburnya. Dia membiarkan anaknya membuat keputusan sendiri untuk meneruskan persetubuhan melalui laluan yang hina itu. Ali terdiam tidak terkata. Dia tergamam melihat suku dari kemaluannya berada di dalam punggung ibu kandungnya.

    Kalsom tidak mahu menunggu lebih lama. Melihatkan anaknya seakan masih teragak-agak memasuki punggungnya, lantas Kalsom melentikkan tubuhnya hingga punggungnya yang tonggek membuatkan batang keras anak kandungnya serta merta menikam lubang duburnya lebih dalam. Ali mendengus kuat di saat seludang mayangnya menerjah lubang najis ibunya semakin dalam. Perasaan nikmat yang menyelubungi kemaluannya serta merta menaikkan nafsunya.

    “Sayang… kenapa diam nak.. Teruskan nak…. Ibu taka pa-apa… “ pujuk Kalsom kepada Ali.

    “Ibu.. maafkan Ali sebab buat ibu macam ni…” kata Ali pula.

    “Tak apa nak… teruskan… masuk dalam bontot ibu dalam lagi…” Kalsom dengan tidak malu meminta Ali terus menjolok lubang duburnya lebih dalam.

    Ali sungguh terangsang dengan permintaan ibu kandungnya yang sungguh menggoda itu. Terus sahaja dia menekan kemaluannya hingga habis tenggelam di dalam lubang dubur ibu kandungnya itu. Punggung tonggek Kalsom rapat di tubuh anaknya Ali. Kalsom sungguh terangsang sebaik lubang duburnya penuh dimasuki kemaluan anaknya. Sememangnya dia begitu merindui perasaan sebegitu. Sudah lama rasanya tubuhnya tidak dimasuki kemaluan lelaki meski pun di laluan songsang itu. Kalsom menggelek-gelek punggungnya seakan-akan mengisar kemaluan anak kandungnya yang sedang terbenam di dalam duburnya.

    Melihatkan anaknya masih tidak mahu melakukan apa-apa walau pun seluruh kemaluannya sudah pun memenuhi lubang duburnya, Kalsom pun menaikkan punggungnya turun naik membuatkan batang kemaluan anaknya keluar masuk lubang duburnya yang empuk itu.

    Ali keghairahan melihat tubuh ibunya yang sedang meniarap di bawahnya. Punggung montok ibunya yang lebar itu kelihatan bergegar di saat ibunya menujah kemaluannya. Jelas sekali ia menandakan punggung tonggek ibu kandungnya itu padat dengan lemak yang menyerlahkan keseksiannya.

    “Ali.. ibu penat nak.. Ali teruskan ye sayang….” Kalsom meminta Ali meneruskan menujah duburnya.

    Ali pun terus menghayun pinggangnya turun naik membuatkan kemaluan kekarnya yang panjang itu menujah lubang kenikmatan yang terhina di punggung ibunya. Keberahian dan perasaan yang sepenuhnya di rasuki nafsu membuatkan Ali semakin enak menyetubuhi ibu kandungnya melalui lubang najis yang sungguh memberikannya kenikmatan. Punggung tonggek ibunya yang licin dengan minyak urut membuatkan Ali semakin ghairah dan semakin rancak menjolok lubang dubur ibunya. Bergegar daging punggung ibunya bak agar-agar di saat hayunan demi hayunan di lepaskan dengan penuh perasaan.

    Kalsom ternganga menikmati duburnya di liwat anak kandungnya. Perasaan rindu menikmati lubang duburnya dimasuki kemaluan lelaki akhirnya terubat jua. Nafas Kalsom kencang bersama keberahian akibat keseronokan menikmati kesedapan kemaluan anak kandungnya yang terbenam di belahan punggungnya. Merengek-rengek Kalsom di liwat anak kandungnya sendiri.

    “Ibu… Ali rasa macam nak terpancutlah bu….. “ Ali menyuarakan perasaannya yang sedang bergelora.

    “Teruskan sayangg… jolok bontot ibu dalam-dalam… Pancut dalam nakkk…. Ohh Ali…” Kalsom yang juga semakin kerasukan nafsu meminta dengan penuh menggoda.

    “Ahhhh… ibu…. Maafkan Ali…. Ali tak tahan lagi….” Ali merintih menandakan masanya hampir tiba.

    Kalsom sedar bahawa anaknya semakin tidak mampu bertahan lagi. Kemaluan anaknya juga dirasakan semakin keras dan menghimpit sempit laluan duburnya. Kalsom tahu, inilah masanya untuk dia kembali menikmati indahnya perasaan lubang najisnya disemburi hujanan mani. Dia ingin menikmati kehangatan air mani memenuhi lubang duburnya seperti dulu. Dia benar-benar merindui hebatnya kenikmatan mengeluarkan kembali air mani dari lubang duburnya. Kalsom menaikkan punggungnya setinggi yang boleh. Dia mahu anaknya tergoda dengan pungungnya yang tonggek itu. Dia mahu anaknya terangsang dan melepaskan air maninya di dalam lubang dubur yang empuk dan enak itu.

    Hasilnya memang yang dijangka. Ali semakin hilang arah. Hayunannya semakin lari temponya. Nafasnya semakin kuat memburu dan erangannya juga semakin kuat kedengaran. Dan akhirnya,

    “Ohhhh…Ibuuuuuu!!!!!! “ Ali merengek kuat sambil menekan kemaluannya hingga keseluruhannya terbenam di dalam dubur ibunya.

    Memancut-mancut air benih lelakinya menyirami ruang gelap di dalam lubang dubur ibu kandungnya. Berkerut muka Ali menikmati persetubuhan terkutuk yang dilakukan di punggung ibunya yang menggoda itu.

    “Ohhhh.. ohhhh… ohhhh… Ali…. Ohhh… Pancut dalam bontot ibu nakkk… lagi nakkkk….” Kalsom merengek setelah dia merasai cairan hangat yang terpancut dari kemaluan anaknya semakin memenuhi lubang najisnya yang menonggek itu.

    Terlentik-lentik tubuh Kalsom menikmati benih anak kandungnya memenuhi lubang duburnya. Kalsom sungguh gembira disetubuhi anak kandungnya sendiri. Dia benar-benar menikmati punggung tonggeknya di liwat kemaluan darah dagingnya.

    “Ohhh.. ibu… sedapnya bontot ibuu…. Ahhhh….” Ali merintih nikmat melepaskan sisa-sisa benih jantannya di dalam dubur ibu kandungnya.

    “Sedapkan sayanggg… Ibu pun suka sayanggg…. “ rengek Kalsom melepaskan perasaannya.

    “Uhhh ibu…. Kalau setiap hari macam ni boleh tak buu… “ Ali menyuarakan keinginannya kepada ibu kandungnya.

    “Boleh saja sayanggg…. Asalkan Ali tak cerita kat sesiapa…. “ jawab Kalsom kepada anak lelakinya.

    “Ibu…. Ali suka bontot ibu… Ali tak kan cerita kat sesiapa bu…. Ali sayang ibu….” Ali merengek meluahkan janji berahinya.

    “Bagus sayangg… Ibu pun sayangg Ali…. Kalau Ali nak cakap saja dengan ibu ye sayanggg… Ibu akan bagi untuk Ali….” Kalsom juga menyuarakan janjinya kepada Ali sambil mengemut kemaluan anaknya bagi memerah sisa-sisa air mani yang tertinggal di salur kencing anaknya.

    Dengan berakhirnya episod persetubuhan mahram di ranjang itu, maka bermulalah episod baru dalam kehidupan mereka anak beranak. Kalsom bukan sahaja ibu kepada Ali, malah dengan relanya menjadi hamba kejebatan nafsu anak mudanya yang meluap-luap itu. Kalsom langsung tidak kisah dengan setiap permintaan anaknya. Setiap kali Ali menginginkannya, Kalsom sentiasa bersedia memberikan tanpa banyak soal. Walau pun sewaktu sedang menoreh di kebun getahnya, Kalsom pasti memberikan kepuasan yang hakiki kepada anaknya untuk memenuhkan air mani di dalam duburnya. Malah Kalsom juga tidak keberatan untuk melakukan persetubuhan bersama anaknya tanpa seurat benang ketika sedang berehat di kebun getah dalam kegelapan pagi yang dingin.

    Semakin hari, perasaan hangat yang diselubungi antara dua beranak itu semakin kuat. Perasaan cinta semakin menebal dalam hidup mereka. Mereka bagaikan sepasang kekasih yang diijab kabulkan oleh nafsu. Hidup berlandaskan nafsu hingga boleh melakukan persetubuhan di mana sahaja bagaikan binatang. Segalanya kerana cinta dan nafsu yang tidak pernah padam. Nafsu yang tidak mungkin akan terpisah, selagi nyawa masih di badan. Begitulah kisahnya hidup sepasang anak beranak itu…

  2. The Following User Says Thank You to kernel For This Useful Post:

    saepul_ziraiya (16 October 2012)

  3. #2
    Guru Besar Semprot
    Daftar
    Nov 2011
    Posts
    2.465
    Thanks
    15
    Thanked 1.091 Times in 223 Posts
    oke.....kalo dilanjutkan sampai hamil lebih oke

  4. #3
    Semprot Sejati
    UG - FR
    hktoyshop's Avatar
    Daftar
    Nov 2010
    Lokasi
    www.hk-toys.com
    Posts
    36.578
    Thanks
    25
    Thanked 37.318 Times in 1.102 Posts
    beh gile banget maen ama ibu nya sendiri

  5. #4
    Adik Semprot
    Daftar
    Feb 2012
    Posts
    140
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    peh caya r brooo bangge ak bace hahaha hidup semprot

  6. #5
    Semprot Holic
    Daftar
    Sep 2012
    Posts
    371
    Thanks
    60
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    dah tamat apa lum ini crita

  7. #6
    Suka Semprot
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    11
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    sebenere menarik tapi sayang bahasa melayu

  8. #7
    Guru Semprot
    UG - FR
    joanda's Avatar
    Daftar
    Jul 2011
    Posts
    508
    Thanks
    0
    Thanked 21.920 Times in 310 Posts

  9. #8
    Semprot Baru
    UG - FR

    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    40
    Thanks
    5
    Thanked 17 Times in 1 Post
    nice story ......

  10. #9
    Adik Semprot
    UG - FR

    Daftar
    Dec 2010
    Posts
    133
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    yang versi bahasa kita ada boss...

  11. #10
    Semprot Kecil
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    83
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    aga ribet baca nya

  12. #11
    Semprot Kecil
    UG - FR

    Daftar
    Nov 2012
    Posts
    94
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    bahasa nya bikin pusing.......... HAHAHAHA

  13. #12
    Semprot Baru PenembakLobang's Avatar
    Daftar
    Jan 2011
    Lokasi
    Dalem Lobang
    Posts
    37
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Live Score
    basahkan cipap kalsom tu

Bookmarks

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
HK-Toys.com  Jav Toys
Perawan.pro  Cinema 69
Pusat Toys  Tenga-indo
Hentai Toys  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online