[CERBUNG] [TAMAT] Pengalamanku *melayu*
VivaWin
Agen bola
Judi Bola Online
agen bola
agen bola  agen bola
Judi Bola Online
agen bola  agen poker dan domino
agen poker dan domino  agen bola
Judi Casino, Agen Bola Sbobet Ibcbet Agen Bola
Agen Bola
agen bola terpercaya
Hentai Toys Agen Bola Online
Agen Bola Online
Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  ding dong 36d live
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola

Baca Juga

  1. Balasan: 91
    Post Terakhir: 12 October 2014, 02:13 PM
  2. Pengalamanku di Ruang Komputer
    By acricius in forum Pemerkosaan
    Balasan: 18
    Post Terakhir: 24 March 2014, 03:33 PM
  3. Pengalamanku dimasa SMP (Part 3 - End)
    By acricius in forum Cerita Panas
    Balasan: 9
    Post Terakhir: 14 May 2013, 10:10 PM
  4. Pengalamanku dimasa SMP (Part 1)
    By acricius in forum Daun Muda
    Balasan: 7
    Post Terakhir: 5 January 2013, 11:10 PM
  5. Pengalamanku dimasa SMP (Part 2)
    By acricius in forum Daun Muda
    Balasan: 6
    Post Terakhir: 5 February 2012, 02:58 PM
Results 1 to 7 of 7

Thread: Pengalamanku *melayu*

Short link : (test)
Share di Facebook
  1. #1
    Kakak Semprot kernel's Avatar
    Daftar
    Mar 2012
    Posts
    178
    Thanks
    0
    Thanked 137 Times in 25 Posts
     THREAD STARTER 

    Pengalamanku *melayu*

    Agen Bola Online
    Namaku Raznizan tetapi keluargaku memanggilku dengan panggilan adik, aku berumur 17 tahun dan aku adalah anak bongsu daripada 2 beradik. Kakakku berumur 20 tahun, baru tiga bulan berkahwin dan masih tinggal bersama kerana suaminya seorang kapten sebuah kapal pelayaran. Suaminya akan pulang tiga bulan sekali dan kini sudah hampir dua bulan suaminya belayar. Ibuku pula berumur 39 tahun, semenjak ayahku berkahwin lagi ibu mula menjadi pendiam dan selalu menanggis. Aku merasa sangat marah pada ayah tetapi aku tidak dapat berbuat apa-apa walaupun aku merasa sedih dan kasihan melihat ibu yang kesepian kerana ayah sekarang jarang pulang ke rumah. Pengalamanku ini bermula ketika aku sedang menunggu keputasan peperiksaan SPM. Pada suatu hari, nenekku yang berumur 54 tahun itu meminta aku menemaninya kerana anaknya iaitu pakcikku tiada di rumah. Nenekku ini masih cantik walaupun sudah berumur kerana nenek pandai menjaga tubuh badannya. Tubuh nenek gempal sedikit tetapi tidaklah gemuk, buah dadanya yang sudah lanjut itu memang besar dan punggungnya juga besar serta lebar. Dahulu nenek bekerja sebagai pembantu pengurus di sebuah bank. Nenek dahulu suka memakai baju kebaya yang agak ketat membuatkan buah dada serta punggung besarnya jelas kelihatan walaupun perutnya sedikit buncit. Pakcikku yang tinggal bersama nenek pulang ke kampung isterinya selama tiga hari. Nenek yang takut tinggal kesorangan mengajakku tidur di rumahnya kerana atukku sudah lama meninggal dunia. Petang itu aku ke rumah nenek setelah memberitahu dan meminta izin dari ibu.

    Pada malamnya selepas makan bersama nenek, aku menonton tv dan nenek yang baru selesai mengemas di dapur datang duduk di sebelahku. Aku dan nenek berbual-bual sambil menonton tv, ketika berbual itu aku sempat melihat muka nenek yang sudah ada sedikit kedutan itu kelihatan masih cantik dan kelihatan lebih muda dari umur sebenarnya.
    "Adik... nenek masuk tidur dahulu la, ngantuk pula rasanya." Kata nenek setelah agak lama berbual denganku.
    "Ye la nek..." Jawabku sambil memandang punggung besar nenek yang bergegar-gegar di sebalik kain batik yang dipakainya ketika nenek masuk ke dalam biliknya. Memag dari dahulu lagi aku tertarik pada punggung dan buah dada nenek yang besar itu.
    "Adik... tolong nenek boleh...." Nenek memangilku setelah hampir setengah jam aku menonton tv. Aku terus bangun lalu mamatikan suis tv dan aku terus masuk ke dalam bilik nenek yang tidak berkunci itu.
    "Tolong apa nek...?" Tanyaku pada nenek yang sedang terbaring di atas katilnya.
    "Tolong picitkan badan nenek ni, lenguh pula rasanya... tak boleh nak tidur..." Minta nenek sambil berpusing dan meniarap. Aku naik ke atas katil dan duduk disebelah nenek sambil melihat punggung nenek yang besar itu. Punggung nenek yang kelihatan masih pejal dan masih sedikit lentik itu membukit tinggi. Tubuh nenek kelihatan masih menarik, mungkin kerana nenek hanya ada seorang anak dan atukku pula meninggal ketika nenek masih muda.

    Aku mula selakkan baju t-shirt nenek ke atas lalu aku lumurkan minyak yang diberinya ke belakang tubuh nenek yang tidak memakai coli itu. Aku terus menggosok belakang nenek dengan lembut dan nenek memalingkan mukanya ke arahku dengan mata yang separuh terpejam. Aku mula merasa ghairah dan sedikit terangsang apabila melihat nenek dalam keadaan begitu. Aku mula teringat dan mula terbayangkan kembali cerita lucah yang menunjukkan lelaki dan perempuan sedang mengadakan hubungan seks. Aku selalu menonton cerita lucah apabila bersorangan di rumah, aku merasa ghairah sekali dan mula terfikir untuk cuba merangsang nafsu nenek. Aku terus menggosok belakang badan nenek sambil memikirkan cara untuk merangsang nafsu nenek. Perlahan-lahan aku menyelak kain batik nenek hingga terserlah pehanya yang berisi dan gebu itu di depan mataku. Aku sapukan minyak pada peha nenek lalu aku lurutkan hingga ke hujung jari kakinya berulang kali.
    "Sedapnya adik... gosok macam tu la..." Tiba-tiba nenek bersuara. Aku bertambah semangat, aku mengurut dari kaki hingga ke peha nenek dengan agak kuat dan aku melihat nenek menggerak-gerakkan punggungnya.
    "Perlahan sikit adik... jangan kuat sangat..." Minta nenek dengan matanya terpejam rapat. Aku memperlahankan urutanku dan mula menggosok perlahan kaki serta pehanya. Aku memberanikan diri mengambil kesempatan dengan menggerakkan tanganku menggosok lembut hingga ke pangkal peha nenek lalu turun kembali ke kakinya.

    "Mmmmm.... ohhhh..." Nenek mengeluh perlahan, keluhannya seolah-olah satu keluhan kenikmatan yang menambahkan lagi keberanianku. Aku mula mengusap lembut peha nenek, semaki lama semakin ke atas dan perlahan-lahan aku mula menyentuh sedikit ke celah kelengkangnya. Aku memberanikan lagi diriku dengan menyelak kain batik nenek ke atas lagi dan terus mengusap lembut peha di celah kangkangnya. Aku dapat melihat sedikit belahan punggungnya yang putih dan gebu itu kerana nenek tidak berseluar dalam. Nenek membuka sedikit kangkangnya apabila tanganku sampai ke celah kangkangnya. Aku teruskan usapankan sehingga jari-jariku menyentuh sedikt punggung gebu nenek, nenek membiarkannya dan jari-jariku kini tersentuh sedikit bawah cipapnya. Pada mulanya nenek terus menggerakkan punggungnya tetapi kemudiannya nenek berhenti menggerakkan punggungnya apabila jari-jariku mula menyentuh bibir cipapnya.
    "Adik... jangan sampai kat situ…. jangan…jangan gosok kat situ..." Nenek bersuara dengan nada merintih tetapi nenek tidak pula menepis tanganku supaya aku berhenti dari menyentuh bibir cipapnya. Aku semakin berani dan bertambah terangsang, aku teruskan usapan lembutku di cipap nenek sehingga cipapnya mula terasa basah dan semakin lama semakin banyak mengeluarkan lendirnya. Aku tahu nenek sudah terangsang dengan usapanku di cipapnya, aku memainkan jariku di kelentitnya yang sudah membesar dan mengeras itu. Nenek menggerakkan semula punggungnya mengikut rentak gentelan jariku di kelentitnya.
    "Uuuh... uhhh..." Nenek mengerang perlahan ketika aku melajukan lagi gentelan jariku di kelentitnya.

    "Adik... jangan… jangan dik, uhhh... uhhh..." Aku tidak dapat bertahan lagi, aku lepaskan jariku di kelentitnya dan menyentuh bahu nenek untuk menelentangkannya. Aku cuma menyentuh lembut untuk memalingkannya tetapi nenek terus berpusing terlentang dengan matanya terpejam rapat dan tangannya menutupi kedua-dua buah dadanya yang besar itu kerana baju nenek sudah terselak ke atas. Walapun buah dadanya di tutup dengan tapak tanganya, tetapi aku masih dapat melihat separuh buah dadanya kerana buah dada nenek sungguh besar. Nenek tidak bersuara dan membiarkan sahaja aku mengalihkan tangannya dari menutupi buah dadanya. Aku mula meramas-ramas buah dada nenek yang besar itu, buah dada nenek terasa sungguh lembut walaupun sudah tidak pejal lagi. Nenek memalingkan mukanya ke tepi, tidak memandangku mungkin kerana merasa malu. Aku meletakkan jariku di alur bibir cipap nenek lalu memainkan jariku di cipapnya.
    "Arrrgghhhh…" Nenek merintih kenikmatan membuatkan aku sudah tidak dapat mengawal nafsuku lagi dan aku tahu dalam keadaan begini nenek akan merelakan aku untuk menyetubuhinya. Muka nenek masih lagi berpaling, tidak memandangku dan ini memberikan aku peluang untuk menanggalkan pakaianku. Dengan cepat aku menanggalkan seluruh pakaianku dan setelah berbogel, aku terus menindihi tubuh nenek. Sebelah tanganku memaut tubuh nenek, kakiku berusaha mengangkangkan kakinya dan sebelah tanganku lagi memegan batangku lalu di halakan ke cipapnya. Batangku kini menyentuh bibir cipapnya dan nenek cuba meronta tetapi rontaannya amat lemah.

    "Adik… adik tak bolehhh…" Tiba-tiba nenek bersuara tetapi suaranya terhenti apabila kepala batangku mula menguak masuk ke dalam cipapnya. Oleh kerana cipap nenek sudah basah dan berlendir, batangku dengan mudah menerobos masuk ke dalam lubang cipapnya. Aku menekan batangku masuk hingga rapat ke pangkal batangku, nenek berhenti meronta dan terus terdiam. Aku mula menggerakkan punggungku turun dan naik membuatkan batangku keluar masu ke dalam cipap nenek. Tubuh nenek hanya kaku, membiarkan aku menikmati cipapnya dan nenek tidak menunjukkan sebarang tindak balas dari tujahan batangku di dalam cipapnya. Tanganku pula meramas-ramas buah dada nenek dan mengentel-gentel puting buah dadanya. Nenek tetap mendiamkan diri dan aku melihat air mata nenek meleleh keluar dan mengalir laju di pipinya. Aku yang baru pertama kali merasa kenikmatan dari cipap perempuan walaupun cipap itu adalah cipap nenekku sendiri bertambah ghairah dan henjutanku semakin laju. Nenek menutup mukanya dengan kedua-dua tangannya, aku tetap meneruskan henjutanku dan aku mula merasa air maniku hendak terpancut keluar.
    "Arrrgghhh... nek... sedapnya.... adik nak pancut niiii...." Aku mengerang apabila merasa air maniku hendak terpancut keluar. Nenek cuba menolak aku tetapi aku memeluk kuat tubuhnya dan menekan batangku semakin dalam. Air maniku memancut laju keluar dengan banyaknya ke dalam cipap nenek sehingga meleleh keluar membasahi pehanya.
    "Adik…apa adik dah buat pada nenek ni... adik jahat..." Nenek menolak tubuhku dari terus menindihi tubuhnya.

    Aku merebahkan tubuhku di sebelah nenek dan terus memeluk tubuhnya dengan perasaan yang sungguh puas. Nenek masih menangis tanpa bersuara dan hanya terbaring kaku, aku yang mula merasa takut dimarahi nenek terus keluar dari biliknya. Malam itu baru aku tahu kenikmatan sebenar apabila dapat bersetubuh dengan perempuan. Selama ini aku hanya melihat dari cerita lucah dan sekarang aku dapat merasainya. Aku berbaring di atas sofa sambil mengenangkan apa yang telah aku lakukan sebentar tadi pada nenek. Apabila aku bayangkan kembali tubuh nenek yang gempal dan gebu itu, batangku kembali mengeras. Kalau di ikutkan hatiku, aku mahu menyetubuhi lagi nenek malam itu tetapi aku merasa takut di marahinya. Aku juga takut jika nenek melaporkan pada polis atau memberitahu ibu, tentu malu besar aku nanti. Aku mula merasa sedikit menyesal kerana menyetubuhi nenek, namun aku tidak dapat melarikan diri lagi kerana perkara itu sudah berlaku. Malam itu aku tertidur di atas sofa dan tidak tidur di dalam bilik yang sudah di sediakan nenek untukku.
    "Adik... bangun... kenapa tidur di sini...?" Aku terjaga apabila nenek mengejutkan aku, pagi itu aku bangun tidur agak lewat kerana persetubuhanku dengan nenek malam tadi membuatkan aku merasa sangat letih. Aku tergamam apabila melihat nenek berada di sebelahku, aku tidak tahu bagaimana untuk berhadapan dengan nenek. Aku malu untuk bertentang mata dengan nenek kerana aku takut nenek akan memarahi aku.
    "Letih sangat ke hingga tak sedar hari dah siang...? Dah... bangun, pergi mandi, lepas tu sarapan... nenek tunggu kat dapur..." Kata nenek sambil tersenyum membuatkan aku merasa lega kerana nenek tidak memarahiku.

    Aku hanya diam sahaja sambil melihat lenggokkan punggung besar nenek yang berjalan ke dapur, nenek bersikap seperti biasa seolah-olah tiada apa yang berlaku. Aku bangun lalu ke bilik air dan terus mandi, selesai bersiap aku terus menuju ke meja makan. Aku mencuri pandang ke arah nenek dan nenek kelihatan seperti biasa namun jantungku tetap berdebar-debar.
    "Tak sedar cucu nenek sudah dewasa dan jahat pulak tu..." Tiba-tiba nenek berkata membuatkan jantungku semakin kuat debarannya.
    "Maafkan adik nek... malam tadi adik tak sengaja... adik tak..."
    "Dah la... benda dah terjadi... lupakan saja..." Kata nenek ringkas memotong kata-kataku lalu terus berlalu dan baring di atas sofa sambil menonton tv. Aku duduk bersarapan seorang dan setelah selesai, aku bangun lalu menuju ke bilikku.
    "Adik…tolong picitkan kepala nenek, nenek pening kepala la..." Panggil nenek. Aku terus menuju ke sofa lalu merapati nenek, aku memicit-micitkan dahinya dan nenek memejamkan matanya. Aku merasa sungguh lega kerana nenek tidak memarahiku dan ini membuatkan aku merasa bernafsu kembali terhadap nenek. Ketika memicit kepala nenek, aku memandang tubuh nenek yang sedang terbaring di atas sofa. Batang aku mula mengeras apabila aku bayangkan kembali kejadian malam tadi, aku ingin mengulanginya lagi kerana nenek tidak memarahiku. Aku rasa nenek tidak marah kerana nenek juga merasa kenikmatnya yang sudah lama tidak dirasainya. Aku tersenyum sendirian dan bertekad akan mengulanginya lagi sebentar nanti. Aku akan cuba merangsang nenek lagi agar nenek sanggup bersetubuh denganku.

    "Adik... apa perasaan adik setelah apa yang adik buat pada nenek malam tadi." Aku terkejut dengan soalan itu tetapi aku cuba menenangkan diriku.
    "Adik…err... adik sayang nenek..." Jawab ku.
    "Itu saja ke...?" Tanya nenek dengan tenang.
    "Nenek cantik... adik tak tahan tengok nenek, rasa nak peluk dan rasa nak..."
    "Rasa nak apa...? nenek ni kan sudah tua... sanggup adik buat macam tu kat nenek. Takpe la... malam ni adik boleh tidur dengan nenek, tapi... jangan beritahu kat sesiapa tau..." Aku hanya mengganguk-anggukkan kepalaku. Tiba-tiba nenek memusingkan tubuhnya menghadap aku yang sedang duduk di atas lantai sebelahnya lalu memaut leherku dan terus mencium pipiku.
    "Jom kita masuk dalam bilik... adik buat nenekk macam malam tadi..." Aku terkejut bercampur gembira mendengar kata-kata nenek, tanpa segan silu nenek mengajakku ke biliknya.
    "Adik... adik tolong puaskan nenek, dah lama nenek tak merasa kenikmatan seperti malam tadi..." Kata nenek setelah berada di dalam biliknya, nenek mula membuka baju t-shirtnya lalu menanggalkan colinya sendiri sehingga memdedahkan buah dadanya yang besar itu. Dengan jelas aku dapat melihat buah dadanya yang besar dan sudah lanjut itu. Walaupun buah dada nenek agak ke bawah, tetapi kebesaran buah dadanya membuatkan aku terangsang kuat. Batangku bertambah mengeras ketika nenek memusingkan tubuhnya lalu melurutkan kainnya menampakkan punggungnya yang berbalut seluar dalam putihnya.

    Nenek menanggalkan seluar dalamnya perlahan-lahan membuatkan punggung lebarnya yang besar dan gebu itu terpampang di depan mataku. Nenek terus menuju ke katil lalu baring terkangkang, cipapnya sungguh tembam dihiasi bulu nipis yang di jaga rapi.
    "Bukalah seluar dan baju adik tu... puaskan nenek... nanti nenek hadiahkan lubang ketat nenek..." Kata nenek dengan suara yang manja dan mengoda. Aku tidak bebrapa faham sebenarnya apa yang di katakan nenek dengan lubang ketat itu, namun kerana nafsuku sudah terangsang kuat, aku tidak perdulikan semua itu. Aku terus menanggalkan pakaianku lalu berbaring disebelah nenek, aku mula memeluk tubuh nenek dan terasa batangku mencucuk pada tepi tubuhnya. Aku meraba-raba buah dada nenek lalu meramas-ramas serta mengentel puting buah dadanya dengan penuh bernafsu. Nenek mula mengerang kenikmatan dan aku membawa kepalaku ke celah kangkangnya lalu menjilat cipapnya.
    "Ohhhh... emmmmm.... se...sedapnya dikkkk... ahhhh..." Beberapa minit kemudian, nenek mengerang kuat dan tubuhnya mula mengejang. Nenek sampai kemuncak klimaksnya dengan mengepit kepalaku dengan pehanya berserta cairan dari dalam cipapnya mula meleleh keluar.
    "Adik…masukkan batang adik dalam cipap nenek sekarang..." Minta nenek, aku merangkak naik menindihi tubuh nenek lalu menekan batangku masuk ke dalam cipapnya.
    "Arrrgggg..." Kepala nenek terdonggak ke atas apabila aku menekan masuk sampai habis terbenam batangku ke dalam cipapnya. Aku terus mengerakkan batangku menujah cipapnya dan nenek memaut leherku sambil punggungnya digerakkan mengikut rentak tujahan batangku.

    Kali ini aku dapat bertahan lebih lama, setelah agak lama aku menujah cipapnya sehingga tubuhnya terhenjut-henjut, tiba-tiba nenek mengerang kuat dan serentak dengan itu tubuhnya mengejang. Aku merasa batangku yang terbenam di dalam cipap nenek basah dan di kemutnya kuat. Nenek telah sampai ke puncak klimaksnya lagi, tubuh nenek tersentak-sentak dan aku menbiarkan nenek puas dengan puncak klimaksnya.
    "Nenek dah puas... sekarang adik baring..." Aku terus baring dan nenek mula naik ke atas tubuhku dalam keadaan mencangkung di perutku. Nenek memegang batangku mengarahkan ke celah kangkangnya lalu nenk duduk perlahan-lahan. Aku merasa batangku agak susah hendak masuk kerana aku merasa cipap nenek sungguh ketat. Nenek menekan lagi tubuhnya ke bawah dan akhirnya batangku perlahan-lahan terbenam di dalam cipapnya. Punggung nenek kini rapat di pehaku dan aku melihar muka nenek berkeriut seolah-ola sedang menahan kesakitan. Buat seketika nenek tidak bergerak tetapi aku merasa batangku di cengkam kemas di sertai kemutan-kemuatan di batangku.
    "Sedap tak lubang ketat nenek...?" Tanya nenek membuatkan aku merasa hairan kerana cipap nenek sebelum ini tidak seketat ini.
    "Sedapnya nek... ketatnya, tetapi kenapa rasa lain sikit nek...?" Tanyaku pula kerana aku merasa sedikit kelainan ketika aku memeasukkan batangku ke dalam cipapnya tadi. Nenek hanya tersenyum lalu mula mengerakkan tubuhnya turun naik perlahan-lahan sambil tanganya memainkan kelentitnya sendiri.
    Aku merasa sungguh sedap dengan kemutan lubang cipap nenek yang ketat ini, aku melihat tangan nenek bergerak laju di kelentitnya dan pergerakkan tubuhnya turun naik juga bertambah laju.

    Tiba-tiba aku terpandang cipap nenek yang sedikit terbuka itu tidak dimasuki batangku. Aku memerhatikan betul-betul dimanakah batangku kini berada, aku terkejut apabila melihat batangku yang keluar masuk itu berada di dalam lubang dubur nenek. Baru aku faham kata-kata nenek, inilah lubang ketat yang dimaksudkannya.
    "Nek... itukan lubang dubur nenek... ohhhh.... nek..." Aku bertanya sambil mengerang kerana kenikmatan lubang dubur nenek mula membuatkan air maniku mula terasa hendak terpancut.
    "Iya... inilah lubang ketat yang nenek nak hadiahkan buat adik kerana sudah memuaskan nenek... sekarang nenek akan puaskan adik pulak..." Jawab nenek sambil melajukan lagi pergerakakannya sehingga punggungnya bergegar-gegar. Aku sudah tidak dapat betahan lagi, aku menarik kuat pinggang nenek rapat ke celah kangkangku membuatkan batangku terbenah lebih dalam ke dalam lubang dubur nenek. Serentak denga itu, terpancutlah air maniku ke dalam dubur nenek dan nenek rebah di atas tubuhku. Aku memeluk kuat tubuh gempal nenek sehingga buah dadanya terpenyek di dadaku. Aku memancukkan air maniku sambil menekan-nekan kuat batangku ke dalam dubur nenek sehingga habis.
    "Sedap tak dik...?" Tanya nenek setelah aku melongarkan pelukkanku.
    "Sedap nek…puas sungguh adik rasa hari ni…." Jawabku lemah. Selama tiga hari aku berada di rumah nenek, aku selalu bersetubuh dengan nenek dan lubang dubur nenek pasti menjadi tempat untuk aku memancutkan air maniku. Nenek juga banyak mengajarku bagaimana cara-caranya untuk memuaskan nafsu perempuan.

    Bersambung..............
    Last edited by reditya; 12 February 2013 at 11:07 AM.

  2. Indo Sniper
  3. The Following User Says Thank You to kernel For This Useful Post:

    rialgate (26 October 2014)

  4. #2
    Kakak Semprot kernel's Avatar
    Daftar
    Mar 2012
    Posts
    178
    Thanks
    0
    Thanked 137 Times in 25 Posts
     THREAD STARTER 
    Setelah pakcikku pulang, pagi itu aku pulang ke rumah dengan penuh kepuasan kerana subuh tadi aku sempat menyetubuhi nenek sebelum pakcikku sampai ke rumah. Sampai di rumah, aku melihat kereta kakakku tiada dan rumahju sepi. Aku berfikir ibu dan kakak keluar jadi aku terus masuk ke dalam dan ke ruang tamu untuk berehat. Kepenatan bersetubuh dengan nenek masih terasa, aku merebahkan tubuhku di atas sofa sambil mengingati kembali persetubuhanku dengan nenek. Tiba-tiba aku melihat ibu muncul dari bilik mandi di dapur. Pada mulanya aku ingin menegur ibu tetapi niatku tertanguh apabila melihat tubuh ibu yang keluar dari bilik mandi itu hanya berbalut kain tuala yang tidak begitu lebar. Buah dada ibu yang membusung besar itu seakan-akan mahu terkeluar dari lilitan kain tuala kecilnya. Kain tuala itu hanya menutupi separuh dada ibu sehingga ke pangkal pehanya sahaja. Tidak pernah aku melihat ibu dalam keadaan begitu kerana selama ini ibu selalunya berkemban dengan kain batik. Mungkin disangkakannya tiada orang di rumah, jadi ibu berani berkemban dengan tuala kecilnya sahaja. Aku mendiamkan diri dan cuba sembunyikan sedikit tubuhku kerana aku mula merasa ingin melihat tubuh ibu. Jantungku bergerak laju apabila melihat ibu membungkukkan tubuhnya menonggeng betul-betul mengadapku untuk mengambil seluar dalamnya yang terjatuh ke lantai. Dengan jelas aku dapat melihat separuh punggung ibu dan aku juga dapat melihat sedikit cipapnya dari belakang. Ibu bangun lalu melangkah masuk ke dalam biliknya, aku melihat lengokkan punggung ibu yang besar itu begoyang-goyang. Walaupun punggung ibu tidak selebar punggung nenek tetapi punggung ibu kelihatan lebih lentik kerana punggung ibu tonggek sedikit.

    Sebelum masuk ke dalam biliknya, ibu melepas kain tuala diri tubuhnya lalu menyidai di pintu biliknya dalam keadaan telanjang bulat. Batangku terus mengeras kerana nafsuku terangsang kuat apabila melihat tubuh ibu yang cantik serta gebu itu dari belakang. Ibu mengiring sedikit ketika menyidai kain tualanya dan aku dapat melihat buah dada kirinya dengan jelas. Kulit tubuh ibu begitu bersih, bentuk tubuhnya masih cantik walaupun tubuhnya agak berisi namun pinggangnya yang ramping itu membuatkan punggungnya yang tonggek itu kelihatan lebar dan pejal. Ibu melangkah masuk ke dalam biliknya lalu menutup pintu biliknya. Aku mula bayangkan betapa nikmatnya jika aku dapat menyetubuhi ibu, aku mengusap batangku yang sudah terpacak keras di dalam seluarku perlahan-lahan sambil menbayangi tubuh ibu. Tak berapa lama kemudian, aku terdengar suara ibu mengerang dari dalam biliknya dan aku terus bangun lalu menuju ke bilik ibu. Aku mengendap dari celah lubang kunci pintu bilik ibu dan aku dapat melihat ibu sedang terbaring di atas katil dengan kakinya terkangkang luas. Aku terperanjat apabila melihat ibu memainkan jarinya di celah kangkangnya sendiri. Walaupun tidak berapa jelas tetapi aku dapat melihat ibu mengusap cipap serta kelentitnya dengan penuh ghairah dan kepalanya terdongak keatas. Aku tahu ibu terangsang kerana ayah jarang pulang ke rumah untuk memuaskan nafsunya. Jika ayah pulang pun, aku tidak tahu sama ada ayah puaskan ibu atau tidak kerana mereka selalu bertengkar akibat ayah berkahwin lagi. Mungkin kerana nafsu ibu tidak terpuaskan, ibu selalu termenung dan suka menyendiri berkurung di dalam biliknya. Jarang sekali ibu duduk berborak bersama aku atau kakak, ibu juga jarang tersenyum sekarang ini.

    Aku berlalu dari pintu bilik ibu perlahan-lahan lalu ke pintu depan rumahku dan berpura-pura baru pulang.
    "Ibu... ibu... adik pulang ni..." Laungku kuat.
    "Ib...ibu dalam bilik ni..." Terdengar suara ibu dari dalam biliknya. Kemudian kelihatan ibu keluar dari bilik dengan wajah yang kemerahan, ibu hanya berkemban dengan kain batik yang disimpulkan di dadanya.
    "Akak mana...?" Tanyaku.
    "Kak Lia pergi keluar dengan kawannya... apa tu...?" Aku memberikan bungkusan yang di beri nenek kepada ibu.
    "Dah lama ke akak keluar... akak kemana...?" Tanyaku lagi.
    "Kak Lia pergi berbincang di rumah kawanya kerana mahu pergi rombongan ke Langkawi petang nanti..." Jawab ibu sambil membuka bungkusan yang di beri nenek.
    "Petang nanti... berapa hari akak ke sana..." Aku memandang tubuh ibu yang berkemban itu dan mengamati setiap lekuk tubuh ibu, batangku masih mengeras kerana melihat tubuh bogel ibu tadi.
    "Empat hari tiga malam katanya... nasib baik adik dah pulang, kalau tak malam ni ibu tidur sorang la... dah la, adik bawakan barang ni ke dapur ya..." Ibu berkata lalu bangun menuju ke dalam biliknya kembali. Aku membawa bungkusan itu ke dapur lalu terus masuk ke dalam bilikku dan hari itu aku tertidur beberapa jam dengan bayangan persetubuhanku dengan nenek serta dengan bayangan tubuh bogel ibu.

    Petang tadi kakak pergi ke langkawi meninggalkan aku dan ibu di rumah dan pada malam itu, aku merasa begitu susah hendak tidur kerana bayangan tubuh bogel ibu bersilih ganti dengan bayangan persetubuhanku dengan nenek bermain-main di kepalaku. Aku mula memegang batangku yang dari tadi sudah mengeras itu dan terus mengusap-usapnya perlahan-lahan. Fikiran tertumpu pada bayangan tubuh bogel ibu yang aku nampak pagi tadi, buah dada serta punggung besar ibu dan cipapnya yang terselindung di sebalik tangannya pagi tadi membuatkan nafsuku membuak-buak ghairahnya. Sedang aku berkhayal sambil mengusap laju batangku, tiba-tiba pintu bilikku di buka dari luar.
    "Adik... bangun, tolong temankan ibu ke dapur... ibu nak nyalakan lilin ni..." Aku mendengar suara ibu dari muka pintu bilikku.
    "Kenapa ibu..." Tanyaku.
    "Api takde ni..." Jawab ibu. Baru aku tahu rupa-rupanya bekalan elektrik terputus, patut la gelap semacam je malam ni. Aku tidak menyedarinya sebab aku tidak memasang lampu di dalam bilikku kerana aku lebih suka tidur di dalam gelap. Dengan batangku yang masih separuh keras di dalam kain pelikatku, aku bangun lalu mengikuti ibu ke dapur.
    "Ibu takutlah gelap-gelap ni... adik temankan ibu tidur di bilik ye.." Aku merasa sedikit terkejut dengan permintaan ibu namun perasaan gembira turut di rasaiku kerana sebentar lagi aku dapat tidur bersama ibu.
    "Apa nak di takutkan... ibu ni..." Jawabku sambil mengekori ibu berjalan menuju ke biliknya setelah lilin di nyalakan.

    Setelah tiba di dalam biliknya, ibu meletakkan lilin itu di atas meja soleknya lalu merebahkan tubuhnya terlentang di atas katil.
    "Mana adik nak tidur ni..." Tanyaku kerana aku ingin tahu tempat untuk aku tidur, aku sebenarnya ingin sangat tidur bersama ibu di atas katilnya.
    "Eh... mana lagi, sini la... kenapa, malu nak tidur dengan ibu..?" Ibu berkata sambil menepuk tilam di sebelahnya.
    "Tak la... segan je..." Jawabku lalu baring di sebelah ibu dan aku merasa sungguh gembira kerana dapat tidur di sebelah ibu. Ibu hanya tersenyum lalu mengiring membelakangiku, aku juga turut mengiring mengadap ibu yang berkain batik dan berbaju t-shirt itu. Di sebalik kesamaran cahaya dari lilin itu, jelas kelihatan punggung besar ibu kelihatan lebih tinggi dari bahunya kerana pinggangnya yang ramping itu. Punggung ibu yang lebar dan besar itu memang tonggek, apabila berjalan pasti punggungnya akan bergegar di balik kain batik yang membaluti pungungnya. Aku berfikir bagaimana cara hendak menyetubuhi ibu sambil memandang tubuh ibu yang sedang tidur mengiring membelakangi aku itu. Setelah hampir satu jam, akhirnya aku mendapat satu akal dan aku pun sedikit demi sedikit mengesot ke arah ibu dengan harapan agar batangku yang sudah mengeras ini dapat menyentuh punggung ibu. Kehangatan tubuh ibu dapat dirasai apabila tubuhku semakin hampir dengan tubuhnya. Aku terus merapatkan lagi tubuh ke arah ibu sehingga batang kerasku berjaya menyentuh punggung ibu.

    Aku membiarkan seketika kepala batangku menempel di punggung ibu lalu perlahan-lahan aku menekan-nekan batangku ke punggung ibu. Aku melihat ibu hanya mendiamkan dirinya, tidak bergerak, mungkin ibu sudah tidur. Aku semakin bernafsu dan bertambah berani, perlahan-lahan aku menarik kain batik ibu ke atas. Apabila kain batik ibu sampai ke punggungnya, aku dapat melihat keputihan dan kegebuan punggungnya kerana ibu tidak memakai seluar dalam. Aku bertambah semangat, walaupun agak susah akhirnya aku berjaya menarik naik kain batik ibu sehingga ke paras pinggangnya. Punggung ibu yang tonggek dan lebar itu terpampang di depan mataku, aku melihat muka ibu, matanya masih terpejam menandakan ibu masih tidur. Aku menyelak kain pelikatku ke atas dan mula mendorong batangku ke celah kangkang ibu. Kaki ibu yang sedikit terkangkang itu membuatkan batangku berjaya ke celah kangkangnya. Terasa kehangatan cipap ibu menyentuh kepala batangku, tiba-tiba punggung ibu bergerak-gerak. Aku mendiamkan diri kerana takut ibu terjaga dari tidurnya dan aku juga mula merasa takut. Aku takut dimarahi ibu dengan perbuatanku tetapi rasa takutku mula hilang apabila melihat ibu menggerakkan punggungnya ke depan dan kebelakang perlahan-lahan. Aku merasa sungguh nikmat dengan pergerakan punggung ibu itu, batang kerasku bergeser di celah punggung ibu dan kepala batangku tersentuh sedikit cipapnya. Ibu tetap mengerakkan punggungnya itu dengan mata terpejam, aku dapat rasakan cipap ibu mula basah di kepala batangku. Aku sudah tidak dapar menahan lagi dari rangsangan nafsuku, perlahan-lahan aku mengarahkan kepala batangku ke mulut cipap ibu lalu menekan masuk sedilit ke dalam lubang cipapnya.

    Sedikit demi sedikit batangku masuk ke dalam cipap ibu, aku merasa cipap ibu lebih ketat dari cipap nenek dan akhirnya batangku terbenam rapat hingga ke pangkal memenuhi rongga cipap ibu.
    "Mmmmmm..." Ibu mengerang perlahan dengan tubuhnya sedikit tersentak dan punggungnya tidak bergerak lagi. Aku mendiamkan diriku kerana aku takut ibu terjaga dari tidurnya, setelah melihat tiada pergerakkan dari tubuh ibu, aku mengerakkan batangku keluar masuk perlahan-lahan di dalam cipapnya. Aku merasa cipap ibu mengemut-ngemut batangku, aku yang merasa sungguh nikmat tetap menghayunkan punggungku perlahan-lahan ke depan dan belakang membuatkan batangku keluar masuk ke dalam cipapnya. Aku benar-benar kenikmatan walaupun aku tahu cipap itu adalah cipap ibu kandungku sendiri, tetapi nafsu sudah menguasai diriku. Kerana nafsuku itu, aku tidak peduli lagi jika ibu terjaga dari tidurnya dan tujahan batangku keluar masuk ke dalam cipap ibu semakin laju. Aku memeluk tubuh ibu dan terus meramas-ramas buah dada ibu yang masih berbalut baju t-shirtnya dan tidak bercoli itu.
    "Ahhh... adik... apa adik buat ni.... uhhh... aahhhh..." Kata ibu perlahan sambil mengerang setelah terjaga dari tidurnya. Aku tidak menjawab malah aku teruskan tujahan batangku di dalam cipap ibu semakin laju dan semakin kuat sambil meramas-ramas buah dadanya. Ibu tidak pula meronta atau melarangku dari terus menyetubuhinya, ibu hanya mendesah kenikmatan sambil menekankan punggungnya lebih rapat ke arahku membuatkan batangku masuk lebih dalam. Tiba-tiba ibu menarik tubuhnya ke hadapan membuatkan batangku terkeluar dari cipapnya, aku merasa takut kerana menyangka ibu akan memarahahiku.

    "Adik... masukkan sekarang nak... puaskan ibu sekarang..." Kata ibu sambil menonggeng dalam berkeadaan seperti bersujud dan aku merasa gembira dengan permintaan ibu itu. Punggung tonggek ibu yang melentik membuatkan aku bertambah terangsang melihat ibu dalam keadaan begitu. Aku terus bangun lalu memasukkan batangku ke dalam cipap ibu yang sedang menonggeng itu dari belakang. Dalam keadaan begini, batangku masuk lebih dalam sehingga terbenam rapat ke pangkal rahim ibu.
    "Ooohhhhhhhh…" Ibu merintih kenikmatan
    "Sedapnya ibu..." Kataku sambil meramas kuat punggung itu yang terlentik itu
    "Adik... hayun cepat sayanggg... ibu dah tak tahannnn niiii…." Rayu ibu dan aku terus menghayun batangku keluar masuk menujah cipap ibu yang sungguh nikmat itu.
    "Adikkkk… uuhhhh… sedapnya batang adikkkk… laju lagiii… ibu nak sampai niii..." Minta ibu. Aku melajukan tujahanku, tanganku tidak henti-henti meramas-ramas punggung ibu yang besar dan lebar itu. Aku memegang pinggang ibu lalu menariknya supaya punggung ibu lebih rapat agar batangku masuk lebih dalam ke dalam cipapnya. Tiba-tiba akui merasakan batangku di kemut kuat oleh cipap ibu dan serentak dengan itu, tubuh ibua menggiggil lalu mengejang.
    "Aarrrhhhh.... ohhhh.... mmmmm..." Ibu mengerang kepuasan dan punggungnya semakin dilentikkan membuatkan batangku terbenam rapat ke pangkal rahimnya. Aku dapat merasakan rongga cipap ibu semakin licin dan ada cairan yang meleleh keluar ketika aku menarik batangku.
    Aku menujah kembali cipap ibu dan tujahan batangku bertambah laju kerana cipap ibu semakin licin.

    Aku mula tidak dapat bertahan lagi kerana merasa sungguh nikmat dengan keadaan ibu yang semakin melentikkan punggung tonggeknya yang besar itu.
    "Ibuuu… adik nak pancut niii….” Rintihku apabila merasa kepala batangku semakin berkembang di dalam cipap ibu menandakan air maniku hendak terpancut keluar.
    "Adikkk... jangan pancut kat dalam... nanti ibu mengandung, adik pancut kat luar..." Minta ibu, aku sebenarnya ingin memancutkan air maniku ke dalam cipap ibu tetapi aku juga tidak sanggup melihat ibu mengandung kerana perbuatanku dan aku juga tidak mahu menanggung risiko. Aku melajukan gerakkan batangku serta menekan batangku sedalam-dalamnya di dalam cipap ibu dan apabila aku merasa air maniku hendak keluar, dengan cepat aku menarik keluar batangku lalu di geselkan pada punggung ibu. Ibu memusingkan tubuhnya mengadapku lalu mengenggam batang dan terus melancapkan batangku dengan laju.
    "Ooooohhhh… ibuuu…. sedappnyaaa…." Air maniku terus terpancut laju di muka serta di dadanya, ibu meyapu air maniku di sekeliling buah dadanya sambil tersenyum. Aku terus rebah terlentang sebelah ibu yang masih menyapu air maniku di buah dadanya sambil mengelap muka dengan tanganya kerana muka ibu dipenuhi dengan air maniku. Kemudian ibu berbaring di sebelahku dan terus memeluk tubuhku, kepalanya diletakkan di dadaku. Aku yang keletihan memandang muka ibu yang berada di atas dadaku. Aku melihat mata ibu berair, ibu menanggis, mungkin ibu merasa menyesa namun aku membiarkan sahaja kerana aku merasa benar-benar gembira. Aku merasa gembira kerana dapat memuaskan nafsuku dengan menyetubuhi ibu dan malam itu aku tertidur dengan penuh kepuasan dalam pelukkan ibu.

    Pagi itu apabila terjaga dari tidurku, aku mendapati ibu sudah tiada di sisiku, aku terus bangun lalu keluar dari biliknya. Aku melihat ibu sedang sibuk menyiapkan sarapan di dapur, ibu kelihatan ceria pagi itu dan tersenyum manis apabila melihatku menghampirinya.
    "Sarapan dulu dik..." Kata ibu sambil menghidangkan sarapan untukku, aku duduk di meja makan dan ibu pula duduk di sebelahku. Aku minum perlahan-lahan sambil memandang ibu, ibu tersenyum memandangku dan aku membalas senyumannya.
    "Ibu rasa menyesal ke pasal kejadian malam tadi...?" Aku memberanikan diri bertanya ibu kerana aku melihat tiada tanda ibu akan memarahiku setelah aku menyetubuhinya malam tadi. Ibu diam seketika sambil merenung mukaku membuatkan aku merasa serba salah.
    "Mula-mulanya ibu menyesal juga... tetapi..." Ibu tidak meneruskan kata-katanya, suaranya perlahan dan ibu tetap memandangku membuatkan aku merasa malu.
    "Maafkan adik ibu... sebenarnya adik tak dapat menahan nafsu adik malam tadi…" Kataku sambil menunduk mukaku kebawah.
    "Tak pe... ibu maafkan... ibu sayangkan adik, adik jangan tinggalkan ibu macam ayah..." Kata ibu sambil meletakkan tangannya di pangkal pehaku. Mendengar kata-kata ibu, hatiku merasa sebak tetapi berubah menjadi gembira apabila merasa tangan ibunya menyentuh batangku, serta-merta batangku mencanak naik di dalam kain pelikatku dan ibu mula mengusap batangku yang mula mengeras itu.
    "Ibu berterima kasih pada adik kerana menghilangkan kerinduan ibu pada ayah, walaupun apa yang adik buat malam tadi salah... tetapi ibu merasa puas kerana ibu sudah lama tidak merasa kenikmatan sebegini..." Kata ibu berterus terang.

    "Baguslah kalau ibu merasa puas... adik sebenarnya kasihan melihat ibu yang kesepian ini, adik tahu ibu inginkan kepuasan kerana adik pernah nampak ibu memuaskan nafsu ibu sendiri..." Kataku sambil mencium pipi ibu.
    "Adik pernah nampak ke...? malunya ibu..." Kata ibu sambil tersenyum malu, ibu mencium pipiku sambil menyelak ke atas kain pelikat yang aku pakai lalu mengenggam lembut batangku yang keras terpacak itu. Ibu menyandarkan kepalanya di bahuku sambil melihat batangku yang berada dalam genggamannya lalu diusap perlahan batangku itu. Aku memaut bahu ibu dan mengusap-usap bahunya lalu meramas-ramas buah dada ibu yang besar membusung di dalam bajunya.
    "Batang adik ni besar… besar macam ayah punya tetapi batang adik ni panjang sikit..." Kata ibu dengan suara yang manja dan sedikit mengoda. Aku merasa bangga apabila mendengar kata-kata ibu, ibu mula melancapkan batangku perlahan-lahan.
    "Adik pun suka tengok tubuh ibu yang cantik ni..." Pujiku membuatkan ibu tersenyum lagi, sungguh ayu muka ibu ketika itu dan aku merasa sungguh nikmat dengan lancapan tangan lembut ibu di batangku.
    "Apa yang adik suka tengok...?" Tanya ibu manja.
    "Buah dada ibu yang besar ni... punggung ibu juga besar... lebar dan tonggek pulak tu… bila ibu berjalan mesti bergega-gegar punggung dan buah dada ibu... adik tak tahan bila tengok... rasa nak ramas-ramas je..." Kataku memuji kecantikkan tubuh ibu sambil meramas-ramas punggung dan buah dada ibu, aku melihat ibu tersenyum bangga.

    "Hmmm.. inikan dah dapat ramas... " Kata ibu sambil melajukan lancapannya di batangku.
    "Uuuhhhh… ohhhhh… sedapnya ibu... adik sayang ibu..." Aku mengerang kerana kenikmatan dilancap ibu.
    "Ibu pun sayang adik... ibu sanggup serahkan seluruh tubuh ibu pada adik... ibu rela... tetapi adik kena berjanji... janji simpan rahsia ini, jangan cerita pada sesiapa pun..." Kata ibu sambil memandangku dan tangannya masih tetap melancap batangku.
    "Oohhh… ibuuu... adik janjiii..." Jawabku kenikmatan, ibu menundukkan kepalanya ke arah batangku lalu menjilat kepala batangku. Aku menggeliat apabila jilatan ibu turun ke batangku hingga ke pangkal lalu ibu terus memasukkan batangku ke dalam mulutnya. Ibu mula menghisap dan mengulum batangku keluar masuk ke dalam mulutnya. Aku mengusap-ngusap kepala ibu yang sedang turun naik menghisap batangku, sebelah lagi tanganku meraba dan meramas punggung ibu yang dibaluti kain batik yang ketat di punggungnya. Aku tidak tahan lagi dengan hisapan mulut ibu, air maniku terasa hendak terpancut keluar. Pehaku mula mengejang dan serentak dengan itu, air maniku terpancut bertubi-tubi di dalam mulut ibu. Aku sedikit terkejut melihat ibu yang sedang menyedut batangku dan di telannya air maniku itu sehingga habis. Aku merasa kepala batangku ngilu ketika ibu memainkan lidahnya di situ. Menggigil tubuhku menahan kenikmatan dari mulut dan lidah ibu dan ibu mula menarik kepalanya mengeluarkan batangku dari mulutnya.
    "Ibu... adik sayang sangat kat ibu..." Kataku sambil memeluk tubuh ibu.
    "Ibu juga sayangkan adik..." Ibu juga memeluk tubuhku, aku merasa sungguh sayang pada ibu dan pelukkanku bertambah erat di tubuhnya.

    Selama empat hari aku bersama itu, aku selalu menyetubuhi ibu dan ibu juga pernah meminta aku menyetubuhiya. Semasa ketiadaan kakak, setiap malam aku tidur bersama ibu dan setiap malam juga aku bersetubuh dengan ibu. Ibu juga membenarkan aku menujahkan batangku ke dalam lubang duburnya walaupun ibu merasa sakit kerana aku mengatakan tidak merasa benar-benar puas jika aku memancutkan air maniku di luar. Pada mulanya ibu tidak membenarkan aku memasukkan batangku ke dalam duburnya, namun setelah aku memujuk dan mengugutnya hendak memancutkan air maniku ke dalam cipapnya, akhirnya ibu membenarkan juga. Boleh dikatakan setiap hari aku bersetubuh dengan ibu dan setiap kali persetubuha itu, pasti lubang dubur ibu akan menjadi tempat untuk aku memancutkan air maniku. Setelah kakak ada di rumah, aku dan ibu selalu mencari masa yang sesuai untuk bersetubuh. Apabila kakak keluar atau ketika kakak sedang tidur, aku dan ibu pasti tidak melepaskan peluang untuk bersetubuh. Aku juga selalu ke bilik ibu apabila hari sudah larut malam, ibu juga setiap malam menanti kedatanganku ke dalam biliknya. Ketika itu kakak pasti sudah dibuai mimpinya,sekarang ibu tidak lagi kesedihan dan ibu sekarang sudah selalu tersenyum serta ketawa dengan penuh ceria. Ibu juga sekarang bertambah manja denganku, ibu selalu memujiku di depan kakak. Aku sekarang sudah jarang ke rumah nenek kerana aku sudah ada ibu sebagai pemuas nafsuku. Hanya beberapa kali sahaja aku ke rumah nenek, itu pun kerana nenek merayu-rayu memintaku datang ke rumahnya. Setiap kali aku ke rumah nenek, nenek pasti meminta aku bersetubh denganya. Untuk menjaga hati nenek, aku tetap menyetubuhinya walaupun persetubuhanku dengan nenek tidak senikmat bersetubuh dengan ibu kerana neneklah perempuan pertama yang aku setubuhi.

    Bersambung........

  5. #3
    Kakak Semprot kernel's Avatar
    Daftar
    Mar 2012
    Posts
    178
    Thanks
    0
    Thanked 137 Times in 25 Posts
     THREAD STARTER 
    Sejak aku mengenal erti kenikmatan bersetubuh, aku mula merangcang untuk menyetubuhi kakak pula. Aku tahu kakak seperti mengesaki sesuatu dari perhubunganku dengan ibu kerana ibu begitu memanjakan aku. Aku mula merasa ingin bersetubuh dengan kakak kerana aku mula berafsu setiap kali melihatnya. Aku selalu mengintainya ketika kakak sedang mandi namun aku tidak pernah dapat melihat tubuh badannya yang solid itu dalam keadaan berbogel. Buah dadanya yang sederhana besar itu kelihatan sungguh pejal serta tegang, punggungnya yang lentik dengan sedikit tonggek itu sentiasa merangsang nafsuku walaupun punggung dan buah dadanya tidak sebesar milik ibu. Aku selalu mengambil kesempatan mencuri pandang tubuhnya ketika bergurau mesra dengannya. Pasti ibu akan menjadi mangsa nafsuku untuk melepaskan geram dan aku juga selalu bayangkan ibu yang sedang aku setubuhi itu adalah kakak. Sejak akhir-akhir ini juga, ketika berbual atau ketika bergurau denganya kakak seolah-olah cuba mengodaku. Kakak selalu menepuk serta mencubit pehaku ketiaka bergurau dan tepukkan atau cubitannya begitu hampir dengan batangku. Sehinggalah pada suatu pagi, ketika itu ibu ke pasar bersama jiran di sebelah rumahku. Ketika aku melintasi biliknya, kakak memanggilku dan aku terus masuk ke dalam biliknya yang tidak tertutup rapat itu. Setelah aku masuk ke dalam biliknya, aku tergamam apabila melihat kakak yang sedang berkemban dengan tualanya yang pendek. Tuala itu hanya menutup pangkal buah dadanya hingga kepangkal pehanya sahaja, seperti ibu dahulu. Kakak yang baru selesai mandi itu sedang bersolek di meja soleknya, pangkal serta alur buah dadanya dapat dilihatku dan peha putihnya kelihatan sungguh gebu.

    "Ada apa akak panggil adik..." Tanyaku sambil menelan air liurku apabilabila melihat keadaannya ketika itu.
    "Akak ada hal sikit nak tanya... eh, kenapa adil pandang akak macam tu...?" Kakak bertanya apabila melihat aku memandangnya tanpa berkelip.
    "Tak… takde apa… cuma adik geram bila tengok akak macam ni..." Aku beranikan diri menjawab walaupun tergagap-gagap sambil duduk di barai katilnya.
    "Tak puas lagi ke buat dengan ibu...?" Kakak berkata sambil merenungku.
    "Apa akak cakap ni... apa maksud akak...?" Tanyaku sedikit cemas kerana aku merasa kakak sudah mengetahui persetubuhanku dengan ibu.
    "Ala... tak payah nak sorok lagi... akak dah tahu..." Kata kakak sambil menyikat rambunya di hadapan cermin meja soleknya.
    "Apa yang akak tahu... akak ni merepek la..." Tanyaku lagi, walaupun merasa sedikit cemas namun aku tidak melepaskan peluang menatap tubuh seksi kakak.
    "Akak dah nampak dan akak tahu... setiap malam adik ke bilik ibu... apa adik buat kalau bukan bersetubuh dengan ibu..." Kakak berkata tanpa selindung lagi. Aku tidak dapat berdalih lagi kerana rahsiaku bersama ibu sudah diketahui kakak.
    "Adik sebenarnya hanya menolong ibu yang kesepian, adik kasihankan ibu dan tidak sanggup melihat ibu sedih... sekarang ibu sudah seperti biasa... ceria dan bersemangat untuk menerusakan hidup..." Jawabku panjang lebar untuk menjelaskan kenapa aku bersetubuh dengan ibu.

    "Ibu seorang je ke kesepian... akak pun kesepian juga..." Kata kakak selamba dan kata-katanya yang seperti mengodaku itu mengejutkan aku.
    "Kenapa... akak nak adik tolong ke... akak nak adik buat dengan akak...?" Tanyaku berani kerana keadaan kakak sekarang begitu merangsang nafsuku lagi pun sudah lama aku idamkan tubuhnya.
    "Gatal... eeee... adik akak sekarang ni dah miang nak berbini, sampai ibu pun sanggup di bedalnya... sekarang akak pun adik mahu..." Jawab kakak dengan nada bergurau seperti selalu.
    "Apa salahnya... hari ini adik benar-benar geram tengok akak begini... kakak tengok la adik punya ni..." Kataku sambil menunjuk kearah batangku yangg sedang menonjol di dalam seluar pendekku kerana aku tidak memakai seluar dalam. Aku cuba merangsang nafsu kakak kerana aku tahu kakak sudah lama tidak bersetubuh dengan suaminya. Sudah dua bulan suaminya di laut dan sebulan lagi baru suaminya pulang, aku tahu kakak rindukan suaminya dan rindukan batang suaminya kerana kakak baru berkahwin.
    "Habis... apa akak boleh buat dengan benda adik tu... tunggulah ibu balik...?" Kakak berkata sambil tersenyum apabila melihat bonjolan batangku di dalam seluar pendekku.
    "Ibu lambat lagi balik... adik dah tak tahan ni... akak punyakan ada..." Dengan berani aku berkata dan aku melihat kakak tergamam dan muka putihnya berubah menjadi kemerah-merahan apabila mendengar kata-kataku itu. Melihat keadaan kakak seperti sudah tarangsang itu, aku memberanikan diri merapatkan tubuhku ke tubuhnya yang sedan duduk di atas kerusi meja solehnya dan terus sahaja aku mencium bibirnya.

    "Eermm… emmm… adik... jangan macam ni..." Kakak menolak tubuhku tetapi aku aku terus memeluk tubuhnya dengan erat dan ketika bibirnya terbuka, aku terus memasukan lidahku lalu aku mainkan lidahku itu di dalam rongga mulutnya. Kakak cuba meronta namun aku tetap mencium bibirnya dan lidahku semakin lincah bermain di dalam mulutnya. Akhirnya rontaan kakak berhenti, tubuhnya kaku dengan matanya terpejam rapat. Tak berapa lama kemudian aku mula merasa mulutnya bergerak-gerak menbalas ciummanku dan lidahku mula disedut-sedutnya. Aku dapat rasakan dada kakak yang berada dalam pelukkanku berombak kencang. Sambil mencium mulutnya, perlahan-lahan aku menbangunkan tubuh kakak yang duduk di atas kerusi meja soleknya lalu aku bawa ke katilnya. Aku membaringkan kakak di atas tilamnya dan kakak hanya mengikut sahaja tanpa melawan. Aku tahu hajatku untuk menikmati tubuh serta cipap kakak akan tercapai sebentar nanti. Kakak kini sudah pasrah, mungkin juga kakak mahu merasakan batangku kerana sudah sekian lama tidak dapat merasakannya dari suaminya.
    "Eermmm… boleh adik rasa akak punya ni...?" Mintaku dengan penuh berani apabila aku melihat tiada lagi rontaan dari kakak sambil mengusap cipapnya yang berbukit tembam itu disebalik tualanya setelah kakak terbaring telentang
    "Kalau adik berani… cubalah..." Kata kakak dengan perlahan mencabarku.
    "Betul ke ni kak...? jangan cabar adik..." Aku sengaja bertanya untuk menguji nafsunya.
    "Cubalah kalau dapat..." Kakak tersenyum malu lalu memandang ke tepi, aku terus baring disebelah kakak lalu merapati tubuhnya.

    Aku membuka simpulan tuala kakak lalu menyelak ke sisi tubuhnya, maka terdedahlah apa yang tersembunyi selama ini. Apa yang selalu aku idamkan terpampang di depan mataku, buah dada kakak yang pejal itu membusut tinggi, cipapnya sungguh tembam sama seperti cipap ibu tetapi bibir cipapnya tertutup rapat, tidak seperti cipap ibu yang sudah terbuka sedikit itu. Sungguh cantik tubuh kakak, walaupun buah dada serta punggungnya tidak sebesar milik ibu tetapi pinggangnya yang lebih ramping itu membuatkan punggung lentiknya menyerlah. Buah dada serta punggung kakak lebih halus kegebuannya dari milik ibu dan perutnya rata tidak seperti perut ibu yang sudah membuncit sedikit itu.
    Sambil memandang tubuh indah kakak, dengan pantas aku membuka seluar pendek dan bajuku, yang tinggal hanyalah seluar dalamku sahaja. Aku terus meraba tubuh bogel kakak, aku meramas-ramas buah dada pejalnya serta mengentel puting buah dadanya yang mula mengeras itu. Kakak mengeliat sambil memaut serta mengusap belakangku dengan manja dan aku terus menghisap puting buah dadanya silih berganti. Tangan kananku mula mengusap cipap tembamnya beberapa kali lalu jariku terus mengentel kelentitnya membuatkan cipap kakak mula berair dan basah.
    "Arggghhhh… adikl….. sedapnya…." Kakak mengerang kenikmatan dan dengan perlahan aku membawa tangannya ke dalam seluar dalamku.
    "Adik... besarnya batang adik…!!! Kakak mengenggam kemas lalu mengusap batangku, aku merasa sungguh nikmat dengan usapan tangan kakak di batangku terus membuka seluar dalamku itu. Batangku terpacak keras di dalam genggamannya, kakak mengusap lembut sambil melihat batangku itu.

    "Kakak nak rasa tak batang besar adik ni...?" Aku sengaja mengusiknya, kakak memandangku sambil mengigit bibirnya dan mengangguk perlahan. Aku bangun lal membawa kepalaku ke celah kangkang kakak dan terus menjilat cipapnya.
    "Ohhhh... arrgggghhh... adik... sedapnyaaaa...." Kakak mengerang lagi ketika lidahku bermain di kelentitnya yang sudah beberapa bulan tidak diusik itu.
    "Kak... cipap akak sungguh cantik dan sungguh tembam..." Pujiku sambil melajukan lagi jilatan lidahku di kelentit dan di dalam ruang lubang cipapnya yang rapat itu. Kakak mula mengeliat, tiba-tiba badannya mengejang dan aku dapat rasakan ada air yang keluar dari dalam cipapnya. Kakak klimaks dengan kepalanya terdongak ke atas sambil menekan rapat mukaku di cipapnya.
    "Adik… kakak tak tahan lagi ni… masukkan batang adik cepattttt...!!!! Kakak berkata sambil memegan batangku lalu di tarik perlahan ke arah cipapnya dan aku tidak membuang masa lagi kerana aku juga sudah tidak sabar lagi untuk menikmati cipap tembamnya. Aku merangkak naik ke tubuh kakak mengikut tarikkan tangannya di batangku dan aku terus memasukan batangku itu ke dalam cipap kakak. Aku merasa susah sedikit untuk memasukkan batangku ke dalam cipapnya, kakak yang tahu kesusahanku itu membantu dengan memegan kembali batangku lalu mengarahkan batangku itu ke lubang cipapnya.
    "Oohhhhh… sedapnya kakkk... sempitnyaaaa..." Aku mengeluh apabila batangku mula masuk ke dalam cipap kakak dan aku menekan masuk hingga ke dasar cipapnya. Aku diamkan batangku seketika di dasar cipap kakak, aku terasa batangku di himpit kemas dan ada kemutan halus dari dalam cipapnya.

    "Aarghhhhhh…. emmmm… sedapnya dik...." Kakak juga mengeluh kesedapan bersama eranganku, aku mula mengerakkan batangku keluar masuk di dalam cipap kakak perlahan-lahan dan semakin lama semakin laju kerana merasa sungguh nikmat.
    "Ohhh… arghhh….. sedapnyaaa… laju lagi dik… lajuuuuu… akak dah nak sampaii niiiii.." Sekali lagi tubuh kakak mengejang, batangku dikemut kuat sehingga tujahanku terhenti. Apabila tubuh kakak mula terkulai layu, aku menarik keluar batangku dari cipapnya lalu aku pusingkan tubuh kakak menonggeng. Aku berlutut di belakang punggungnya yang lentik itu lalu memasukkan kebali batangku ke dalam cipapnya dari belakang. Ketika aku menujah cipap kakak, aku dapat melihat lubang duburnya terkemut-kemut bagaikan meminta batangku untuk masuk di situ. Aku merasa sungguh geram melihat lubang dubur kakak itu lalu aku sapukan air dari cipapnya ke lubang duburnya untuk di jadikan pelicin. Aku menarik keluar batngku dari dalam cipapnya lalu di geselkan kepala batngku ke bibir lubang dubur kakak. Aku menekan perlahan batangku sehingga kepala batangku berjaya masuk ke dalam lubang dubur kakak walaupun sedikit susah.
    "Uhhhhh... adik... apa ni... jangan kat situ... sakitttt..." Kakak mengoyang-goyangkan punggungnya kerana merasa sakit tetapi aku tetap menekan lagi batangku masuk ke dalam lubang duburnya dengan memagan kemas punggungya itu.
    "Akak... tahan sikit... akak akan rasa sedap nanti..." Pujukku sambil terus menekan masuk sehingga separuh batangku sudah terbenam di dalam lubang duburnya.

    "Sakit dik... perlahan sikit….!!!! Aku menarik keluar sedikit batangku lalu menyapu air liurku di bibir dubur kakak dan terus menekan kembali perlahan-lahan.
    "Akak... tahan... dah masuk ni..." Kataku sambil terus menekan batangku itu dan kali ini mudah sedikit kerana lubang dudur kakak mula dapat menerima kemasukkan batangku.
    "Uuhhhh... perlahan dik... arrggghh...." Kakak mengerang apabila batangku masuk sehingga terbenam keseluruhan batangku. Batangku berjaya masuk ke dalam lubang dubur kakak hingga ke pangkal batangku dan aku mula mengerakkan batangku keluar masuk ke dalam lubang duburnya. Walaupun kakak masih merasa sakit tetapi kakak merela aku menujah lubang duburnya yang sempit itu. Aku tidak dapat bertahan lagi, air maniku terasa hendak terpancut dan aku terus melajukan lagi tujahan batangku di dalam dubur kakak sehingga tergoncang-goncang tubuhnya.
    "Adik... perlahan… jangan kuat sangat, sakittt...." Kakak cuba meronta tetapi aku terus merebahkan tubuhku ke atas belakang tubuhnya lalu memeluk kemas tubuhnya itu. Tubuh kakak rebah tertiarap di atas tilamnya apabila aku menujah dengan satu tujahan yang kuat sehingga batangku terbenam lebih dalam di dalam duburnya dan serentak dengan itu air maniku terus terpancut keluar.
    "Aarrggghhhh... ohhhhh..." Aku memancutkan air maniku di dalam lubang dubur kakak dan ketika itu aku dapat rasakan ada kemutan kuat dari lubang duburnya.
    "UUrrrhhhhgggg..." Kakak melentikkan punggung tonggeknya sambil mengerang kuat lalu mencengkam cadar tilamnya dan kepala kakak terdondak tinggi ke atas.

    Aku biarkan batangku di dalam dubur kakak dengan tubuhku terkulai lemah kepuasan di atas belakangnya. Aku menarik keluar batangku dari lubang dubur kakak lalu rebah di sisinya yang terbaring tertonggeng itu.
    "Adik jahat… teruk akak di kerjakan adik... sakit tau...!" Kata kakak manja.
    "Sedappp... sedap sungguh cipap dan dubur akak... akak puaskan...?" Aku berkata sambil bertanya.
    "Emmmm… memang la puas... tapi sakit sikit bila adik buat kat sini..." Jawab kakak sambil mengusap lubang duburnya yang di penuhi dengan air maniku.
    "Adik sengaja pancut kat dalam dubur akak... kalau adik pancut dalam cipap akak, bahaya nanti kalau akak mengandung..." Terangku.
    "Baik jugak adik akak yang jahat ni... tapi sakit la lubang dubur akak..." Kata kakak sambil memelukku dan meletakkan kepalanya di dadaku.
    "Mula-mula sakit sikit... lama-lama nanti akak akan rasa sedap pulak..." Jawabku sambil mengusap punggung gebu kakak.
    "Ye ke dik... mana adik tahu...? patut la akak rasa sedap juga tadi walaupun sakit..." Kakak memelukku lebih erat, aku merasa kelembutan dari buah dada pejalnya yang melekap di dadaku.
    "Ibu cakap... akak nak lagi...?" Tanyaku lalu memandang mukanya.
    "Dengan ibu pun adik buat kat situ... hari ni cukuplah... lain kali bila akak nak, akak cakap... itu pun kalau ibu tak ada kat rumah..." Jelas kakak.

    Sejak hari itu bermulalah kehidupan baruku, setiap malam aku masih ke bilik ibu dan pernah juga beberapa kali setelah ibu tertidur kepuasan, aku akan ke bilik kakak. Namun dengan kakak aku tidak dapat besetubuh selalu denganya kerana aku takut ibu mengetahui persetubuhanku itu. Hanya beberapa kali sahaja aku dapat bersetubuh dengan kakak, jika ibu tiada di rumah, aku dan kakak tidak akan melepaskan peluang untuk bersetubuh sepuas-puasnya. Begitu juga apabila ayah pulang, aku akan ke bilik kakak dan bersetubuh sepas-puasnya kerana aku tidak dapat ke bilik ibu. Pernah di suatu hari, di sebelah pagi aku terpaksa melayani nenek, setelah pulang ketika ibu tiada di rumah aku terpaksa melayani kakak dan di sebelah malam pula aku terpaksa melayani ibu pula. Hari itu aku merasa sungguh letih dan lemah sehingga aku hampir demam, namun aku merasa puas kerana dapat memuaskan nenek, kakak dan ibu pada hari yang sama. Begitulah pengalamanku bersama nenek, ibu serta kakak dan kejadian ini masih berterusan sehingga kini. Sekarang kakak sedang mengandund tujuh bulan, anak yang kakak kandung adalan anak dari suaminya kerana aku tidak pernah memancutkan air maniku ke dalam cipapnya sebelum kakak di sahkan mengandung. Ketika kakak sedang mengandung, barulah aku berani memancutkan air maniku ke dalam cipapnya. Aku tidak mahu kakak dan ibu mengandung anak hasil dari persetubuhanku kerana aku tidak sanggup melihatnya. Dengan nenek aku selalu memancutkan air maniku ke dalam cipapnya kerana aku tahu nenek tidak akan mengandung lagi. Walaupun aku merasa puas bersetubuh dengan nenek, ibu dan kakak, aku kini sedang merangcang untuk menikmati tubuh isteri muda ayah pula. Ibu tiriku yang lebih muda dari ibu itu adalah berbangsa cina, aku ingin merasa cipap dan lubang dubur cina pula. Bagaimanakah rasanya nanti...???????????

    TAMAT
    Last edited by reditya; 12 February 2013 at 11:07 AM.

  6. #4
    Semprot Kecil
    Daftar
    Feb 2012
    Posts
    59
    Thanks
    301
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    nice story................

  7. #5
    Semprot Sejati hktoyshop's Avatar
    Daftar
    Nov 2010
    Lokasi
    www.hk-toys.com
    Posts
    35.634
    Thanks
    25
    Thanked 38.245 Times in 1.112 Posts
    mantab juga ne gan
    boleh ne

  8. #6
    Semprot Kecil
    Daftar
    Oct 2010
    Lokasi
    Jakarta
    Posts
    64
    Thanks
    2.057
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    lanjut broo ------ bahasa melayunya mudah di mengerti

  9. #7
    Calon Suhu Semprot oedipus's Avatar
    Daftar
    Sep 2012
    Lokasi
    kota batik
    Posts
    2.752
    Thanks
    0
    Thanked 38 Times in 3 Posts
    Live Score
    Baguuus ... Baguuus ... Baguuus

Bookmarks

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
Jav Toys  Pusat Toys
Agen Bola  Agen Bola