aku melihat anakku menyetubuhi istriku,ibu kandungnya
VivaWin
Agen bola
Judi Bola Online
agen bola
agen bola  agen bola
poker online
Judi Bola Online
agen poker dan domino  agen poker dan domino
agen bola  Judi Casino, Agen Bola Sbobet Ibcbet
Agen Bola Agen Bola Online
Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  ding dong 36d live
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola

Baca Juga

  1. Balasan: 47
    Post Terakhir: 15 November 2014, 01:09 AM
  2. Balasan: 13
    Post Terakhir: 29 October 2014, 06:18 AM
  3. Balasan: 25
    Post Terakhir: 1 July 2014, 01:17 PM
  4. Kisah Anto dan Ibu kandungnya
    By thealvino in forum Sedarah
    Balasan: 1
    Post Terakhir: 29 March 2013, 03:14 AM
  5. Kisah Anto dan Ibu kandungnya
    By thealvino in forum Sedarah
    Balasan: 16
    Post Terakhir: 25 December 2012, 11:34 PM
Halaman 1 dari 4 123 ... TerakhirTerakhir
Results 1 to 20 of 73

Thread: aku melihat anakku menyetubuhi istriku,ibu kandungnya

Short link : (test)
Share di Facebook
  1. #1
    Semprot Kecil
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    72
    Thanks
    0
    Thanked 13 Times in 1 Post
     THREAD STARTER 

    aku melihat anakku menyetubuhi istriku,ibu kandungnya

    Agen Bola Online
    Namaku Erlan umur 42 tahun, istriku bernama Afreny umur 31 tahun tinggi 160 cm berat 58 kg.Aku telah mempunyai anak satu orang putra umur 13 tahun dan putri 8 tahun. Kehidupan rumah tanggaku baik-baik saja tanpa ada hal- hal yang membuat kami berselisih faham. Cuma ada sedikit keanehan dalam diri istriku. Ada perubahan sikap dalam beberapa hari belakangan ini. Baik dalam berbicara maupun dalam perilaku sehari-hari. Kalau biasanya paling bawel dan rada
    emosi kalau ada masalah yang membuatnya tidak senang. Tetapi sekarang sedikit agak diam , lembut dan bawaan tenang. Aku sebenarnya ingin mengetahui apa sebab yang terjadi, tetapi aku kurang ingin tahu lebih banyak masalah keadaanya. Hal itu aku biarkan dan seolah tidak terjadi apa-apa. Suatu ketika aku melihat anaku yang paling besar pulang dari sekolah. Anakku yang besar sudah SMP kelas 1 di sekolah negeri. Anaku pulang bersama temannya dari sekolah, kulihat badannya sama tinggi dengan anakku kira-kira 158 cm dan perawakan tubuhnya agak berisi dibanding anakku, kira- kira berat badannya 48-50 kg. Kulit anak tersebut sawo matang namun bersih. Sepertinya anak tersebut adalah kawan akrab anakku. Dan baru kuketahui anak tersebut bernama Budi dan sudah sering main ke rumah ketika aku sedang bekerja. Dan kalau aku lagi dinas keluar kota atau ada pelatihan ke luar kota, anakku sering mengajaknya tidur di rumah. Bedanya si Budi anaknya ramah, supel, mudah bergaul dan pandai mengambil hati orang dan lebih dewasa dan mandiri. Lain dengan anaku, sikapnya cuek, belum dewasa, belum bisa mandiri, kurang bergaul dengan teman- temanya, dan tidak dapat mengambil hari orang. Sehingga kalau Budi main ke rumah atau tidur di rumahku, seperti gak ada apa-apa dan seolah masa bodoh. Mungkin Budi tau sikap anak lelakiku dan tau kalau ada sedikit kekurangan atau juga tidak suka mengganggu orang lain jadi Budi senang bermain dengan anakku. Dengan sikap Budi tersebut membuat istriku Afreny simpatik, apalagi Budi sering membantu dirumah entah itu menyapu halaman, membersihkan kamar anak lelakiku bahkan belajar bersama dan mengajari anak perempuanku belajar. Karena sikapnya itu Budi seolah sudah dianggap istriku sebagai anaknya sendiri. Bukan hanya itu, karena sikap kedewasaanya membuat istriku seolah ada tempat curhat mengenai sikap anak lelakiku. Dan kalau aku perhatikan malah si Budi justru lebih sering dekat dengan istriku ketimbang anak lelakiku, entah itu duduk atau nonton TV, makan, bahkan istriku masak, Budi selalu ada di dekatnya. Hal itu membuat istriku semakin simpatik pada Budi dan senang sekali dibuatnya. Dari pengamatanku itu, aku seperti melihat keanehan dalam diri Budi. Sepertinya ada sesuatu yang ia inginkan atau yang rencanakan. Tetapi apa ? aku tidak dapat mengetahuinya. Malah persahabatannya dengan anaku, sepertinya biasa-biasa saja tidak ada yang istimewa, malah dengan istriku Budi seolah menemukan teman wanita yang dianggapnya istimewa atau paling spesial. Dari keanehan-keanehan itu membuatku menjadi penasaran ada apa dibalik kebaikan Budi selama ini? Maka untuk mengungkap perilaku Budi, aku mempunyai rencana sendiri untuk dijalankan. Dan rencana itu adalah aku berpura-pura akan keluar kota bersama teman selama satu hari. Dengan dali itu aku ingin mengetahui apa yang terjadi. Keesokan harinya ketika anak-
    anakku berangkat ke sekolah, sedangkan aku masih di rumah dengan rencana telah disiapkan. Kubilang pada istriku. “Mi ... kalau mau ke pasar, pergi saja dan bawa kunci. Nanti aku bawa kunci serep” “Perginya jam berapa Pi?” tanya istriku “Bentar lagi, kira-kira jam 7” jawabku. “Oh ... iyalah kalau begitu aku ke pasar dulu ya Pi” sahut istriku. “Ya” jawabku yang lagi di kamar mandi. Setelah istriku pergi, aku telah menyiapkan keperluan seperti sarung, baju trening, racun nyamuk, makanan ringan buat persiapan. Sebab aku bukanya ke luar kota, tetapi bersembunyi di atas loteng rumahku sebagai tempat pengintaianku. Di atas loteng aku tiduran, karena sudah aku persiapan terlebih dahulu untuk mengintai dan tak lama kudengar pintu rumah dibuka, dan rupanya istriku telah pulang dari pasar. Kira-kira pukul 12.30 siang, anak- anakku sudah pulang dari sekolah. Dan samar-samar kudengar ada suara yang sudah hafal di telingaku yaitu suara Budi. Ternyata Budi datang lagi ke rumahku. Setelah makan siang anak- anakku disuruh belajar siang setelah usai makan siang, karena kalau malam jam 22.00 wib sudah wajib tidur. Setelah belajar siang kurang lebih satu jam setengah, anak-anaku wajib tidur siang. Dalam pengintaianku di atas loteng, kulihat Budi yang tidak tidur siang. Memang perumahan di mana tempatku tinggal kalau siang agak sepi, sehingga suasana lingkungan menjadi tenang. Dari atas loteng di mana plafon rumahku telah aku lobangi sebesar uang seratus rupiah. Ada juga plafon
    rumah rusak karena bocor oleh hujan sehingga tidak perlu
    aku lobangi. Kulihat Budi duduk di sofa ruang tamu sendirian sambil membaca buku pelajaran
    sekolahnya.
    Selang beberapa menit aku melihat istriku datang dan duduk di dekat Budi lalu berbicara. “Lagi baca apa Bud ?” “Ini Bu, Budi lagi belajar pelajaran Biologi, minggu depan kata Bapak guru ada ulangan harian, jadinya Budi mesti menghafal tentang tumbuh- tumbuhan, sifatnya dan lainnya.” “Bud, Rio sudah kamu kasih tau kalau ada ulangan minggu depan?” tanya Istriku. “Sudah Bu“ jawab Budi, “makanya Budi ngajak Rio belajar bersama, karena Budi perhatikan Rio susah sekali memahi hampir semua mata pelajaran Bu. Karena Rio sudah Budi anggap sebagai saudara, jadi Budi kasihan saja takut nanti Rio tidak dapat naik kelas.” Jelas Budi sembari tetap fokus akan buku pelajaran yang ia baca Tak lama kulihat istriku terdiam. Tampak matanya sedikit memerah dan tak lama butir-butir air menetes di kedua pipinya. Istriku kulitnya putih agak kuning langsat, tinggi kurang lebih 160 cm, berat 58 kg. Rambut lurus dan hitam sebahu, hidung mancung, mata bulat, dan bibir sedikit tipis. Wajah cantik meski usia sudah berkepala empat. Bentuk payudaranya 36B dan pinggul bulat dan besar dengan ukuran celana 34. Budi terkejut melihat istriku sesegukan, istriku menangis. “Bu, ada apa?” suara Budi lembut bertanya “kenapa Ibu menangis?” Lalu istriku menjawab “Bud, Ibu minta tolong kepada kamu” “Ya Bu, minta tolong apa?”. Tanya Budi sambil mulai memfokuskan dirinya kepada perkataan istriku. “Ibu berharap kepadamu, tolong bantu Rio dalam belajar. Rio, kalau Ibu lihat bayak kekurangan, baik dalam belajar, kemauan, kemandirian, pergaulan dan kedewasaan.” ujar istriku dengan mata mulai berkaca-kaca dan melawan emosinya, “Jadi hanya kepadamu, Ibu berharap Bud ! Karena kamu teman dekatnya yang bisa diajak ngobrol.Selama ini Ibu merasa kuatir, bagaimana perkembangan Rio ke depannya” tambah istriku sambil mengusap airmatanya yang mulai menetes turun dari kedua matanya, “tapi syukurlah ada kamu teman yang dianggapnya baik kepadanya.” Dengan berlinang air mata istriku menyampaikan keluh kesah kepada Budi. Mungkin dengan anak itu dia dapat menyampaikan isi hatinya. Dan Budi seolah memahami apa yang dirasakan istriku. Dan dengan rasa ibanya tangan kiri Budi merangkul pudak kiri istriku kemudian Budi memeluk istriku sambil berkata,” Bu, Budi janji akan membantu Rio sesuai keingan Ibu. Tidak hanya kepada Rio, kepada Icak juga Budi akan bantu dalam belajar.” Sambil dirangkul Budi, pipi istriku diusap, menghapus air mata istriku yang jatuh dipipinya. Kepala istriku terjatuh di pundak Budi. Budi terus membelai pipi dan rambut istriku. Seolah ada tempat mencurahkan isi hatinya, istriku memejamkan matanya. Tidak hanya itu, Budi sedikit mulai berani mengecup kening istriku. Istriku hanya diam saja atas kelembutan sifat Budi. Budi berkata lagi, ”Bu, Budi janji akan membantu Ibu, tidak hanya mengajari kedua anak Ibu. Tetapi apapun perkejaan di rumah Ibu, Budi akan bantu mengerjakannya.” Istriku berkata, “Terima kasih Bud atas kebaikan kamu. Ibu tidak dapat berkata apa - apa kecuali terima kasih kepadamu.” ujar istriku sambil memeluk tubuh budi. “Tidak apa-apa Bu, dengan di ijinkannya Budi main kesini, Budi sudah senang.”balas Budi sambil membelai belai rambut panjang istriku yang tergerai. “Bu ...”, Ucap budi dengan ragu tanpa melanjutkan kalimatnya. “Ada apa Bud, Budi mau bicara apa?” jawab istriku “Anu Bu, selama ini Bud, kurang deket sama orang tua Budi, terutama sama Emak. Emak Budi, sering marah saja. Ndak tau sebabnya, Mungkin keluarga Budi kurang mampu, jadi mamak sering marah- marah. Entah kenapa kalo sama Ibu, Budi merasa nyaman, bahagia sekali.” “Mungkin Mamamu, ada masalah jadi kurang mood terhadap anak-anaknya. Nanti juga baik lagi Ibu yakin.” Jawab istriku sambil tersenyum. “Tapi jujur, bu. Ibu orangnya baik, ramah tidak pemarah jadi Budi sangat suka dan senang kepada Ibu. Bahkan Budi begitu sayang kepada Ibu. “ Ujar budi kepada istriku. “Aaah .... Kamu bisa saja Bud !”, “Ibu juga sering marah-marah juga kok!” jawab Istriku. “Kamu saja yang belom tau” tambah istriku lagi. “Bu ... ”, “Iya Bud?”, “Boleh Budi mencium Ibu ?”, “Kenapa Budi mau mencium Ibu ? ” tanya Istriku. “Karena Budi sangat sayang kepada Ibu , Budi juga menganggap Ibu sebagai ibu kandung Budi !!!” jelas budi kepada istriku dan membuat istriku tersenyum manis. “Bud, Kamu menganggap Ibu sebagai Ibu kandungmu dan Ibu juga menganggap kamu sebagai anak Ibu. Ibu tidak keberatan kamu mencium Ibu” jawab istriku dan Budi membuat Budi ikut tersenyum. Dari atas loteng tempat aku mengintip kulihat dengan pelan Budi mulai mencium kening istriku, Istriku pun memejamkan matanya. Tidak hanya kening, ciuman Budi berpindah-pindah. Mata, hidung, dan kedua pipi istriku. Masih dalam rangkulan tangan kiri Budi, dan kepala istriku juga masih tersandar di bahu Budi. Sedangkan tangan kanan Budi juga membelai wajah, rambut dan leher Istriku. Kulihat juga bibir istriku agak sedikit terbuka, entah menandahkan apa. Apakah suka atau rasa cinta terhadap anak atau perasaan yang lain.Tapi dengan jelas, ciuman Budi mulai merambat turun keleher putih istriku. Di daerah sekitar leher putih istriku itu ciuman Budi cukup lama. Disitu istriku mulai berguman dan berbisik, “Bud, Budi sudah Bud ... jangan disitu Ibu geli Nak.“. Sehingga kini ciuman Budi
    beralih naik kepipi dan kening terus hidung istriku.

    lanjud gan?

  2. Indo Sniper
  3. The Following 13 Users Say Thank You to mamahlover For This Useful Post:

    agus saprol (3 February 2013), anakapuas (22 April 2014), anamowl (23 February 2013), cari2aja (17 August 2014), KaitoKid (4 May 2014), mirzadee (1 February 2013), rialgate (3 November 2014), saepul_ziraiya (2 February 2013), sam_pah (3 March 2013), setya69 (23 April 2014), soza (30 April 2013), timothyjames28 (3 May 2014), vaginalis (1 February 2013)

  4. #2
    Semprot Kecil
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    72
    Thanks
    0
    Thanked 13 Times in 1 Post
     THREAD STARTER 
    monggo dilanjutkan..

    Dari atas dengan seksama aku terus memperhatikan tingkah anak itu. Dan hatiku berkata , “Dari mana anak ini belajar ciuman seperti itu? Di usia yang masih belia 13 tahunan sudah pandai beradegan cium seperti itu. Apa ini pengaruh teknologi sekarang dan dunia internet yang sedang menjamur?” Kini sedikit demi sedikit bibir Budi sudah merambat turun dan mendekati bibir istriku. Dan cup cup bibir Budi mengecup bibir istriku. Kecupan
    sesaat itu setidaknya menyentakan hati istriku, dapat terlihat dari gerakan bibirnya. Namun hanya sesaat, selanjutnya bibir Budi kembali mengecup bibir istriku kembali. Entah apa yang ada dibenak dan pikiran istriku, terlihat bibirnya kembali terbuka dan menerima kembali kecupan bibir Budi. Budi sepertinya mulai
    berani dan sedikit demi sedikit melumat bibir mungil istriku. Istriku sepertinya tidak keberatan dengan lumatan bibir Budi, dan sepertinya istriku mengimbangi lumatan bibir Budi. Maka terjadilah lumatan lumatan bibir antara Budi dan istriku. Dari atas loteng sampai kedengaran bunyi cucpp ... cuuuppp ... cuuupp. Sambil melumat bibir Istriku, kuperhatikan tangan Budi yang ada di pundak kiri istriku mulai bergerak turun. Perlahan tapi pasti tangan itu bergerak turun, dan kini telapak tangan kanan Budi sudah berada di atas sebuah bukit. Yaitu bukit lunak istriku. Aku di atas loteng cukup kaget melihat perilaku anak itu
    Manakala telapak tangan itu dengan halus dan lembutnya sedikit mulai aktif bergerak gerak meremasi bukit kembar istriku. Gerakan halus dan lembut telapak tangan Budi diatas payudara istriku itu membuatku sedikit tegang. Maklum baru pertama kali ini aku melihat anak yang masih muda belia sudah mengerti masalah sexual. Dengan pelan telapak tangan Budi mengusap-usap payudara istriku. Sejauh ini istriku hanya diam dan terus melayani lumatan bibir Budi, belum lagi usapan lembut telapak tangan Budi yang kini mulai berani meremas payudara istriku dengan lembut dan pelan. Di atas sofa yang rendah berbentuk huruf L kedua anak orang yang berbeda usia terus
    melakukan aksi cium dan melumat bibir. Remasan jari-jari
    tangan Budi di payudara istriku yang masih utuh memakai daster warna putih dihiasi bunga-bunga biru langit, seolah tidak disia-siakan oleh Budi. Remasan-remasan lembut namun intense dilakukan Budi, membuat istriku sesekali berusaha menjauhkan tangan Budi dari dadanya. Namun usaha itu hanya sebatas memegang tangan Budi, tetapi sejauh itu tidak menepiskan tangan Budi dari payudaranya malah samar-samar aku mendengar gumaman dari mulut istriku yang tersumbat bibir Budi, Hmmmmmm...Aku jadi tambah tegang manakala jari- jari kecil Budi, berusaha melepas kancing-kancing daster istriku. Istriku memang suka memakai daster berkancing depan, entah karena apa aku juga tidak memasalahkannya. Yang jelas daster yang dipakai istriku berkancing sampai ke bawah dadanya. Belum lagi panjang daster yang dipakai istriku tidak seperti daster yang dipakai hari-hari sebelumnya. Daster yang dipakainya tidak terlalu panjang sampai ke pergelangan kaki, dan juga tidak terlalu pendek hingga ke pangkal paha. Tetapi hanya sebatas lututnya saja. Walaupun begitu, bila duduk di kursi sofa agak rendah, mau tidak mau pasti akan naik keatas bagian bawa dasternya. Hal ini juga yang dialami oleh istriku, bagian bawa dasternya naik kurang lebih 15 cm. Dan makin jelaslah kemulusan dan putihnya kedua belah paha istriku. Ketika kancing pertama terbuka, tampak jelas putihnya permukaan bagian atas dada istriku. Dan kancing kedua terbuka, mulai terlihat lereng gunung kembar istriku walau belum tampak BH yang dipakai istriku. Kini jari-jari Budi, mulai menjamah kancing ketiga. Kancing ketiga mulai dibuka dengan pelan dan lepas. Kini sudah terlihat BH warna putih ukuran 36B yang dikenakan istriku. Kancing keempat juga mulai dilepaskan oleh jari-jari tangan Budi, semakin jelas gumpalan payudara istriku yang putih menghiasi dadanya. Dan kini kancing terakhir mulai akan dilepas oleh Budi, kancing terakhir itu kurang lebih lima jari orang dewasa dibawa payudara istriku mulai dibuka oleh Budi, dan akhirnya lepas lah kancing tersebut. Bibir Budi dan istriku masih bertaut seolah ular cobra yang saling mematuk. Jari-jari Budi sekarang mulai naik kepangkal leher istriku, terus kembali turun dan turun lagi hingga menyentuh bagian atas payudara muluis istriku. Kembali Budi meremas remas payudara istriku dengan pelan dan lembut. Kiri dan kanan payudara istriku diremas- remas oleh Budi. Secara bergantian. Payudara istriku masih terbungkus rapi oleh BH putih ukuran 36B. Payudara istriku masih kencang walaupun sudah tidak muda lagi dan sudah mempunyai dua orang anak. Budi sekarang telah melepaskan lumatan di bibir istriku, sekarang dia mulai menciumi leher putih istriku. Kini mulai kudengar desahan mulut istriku takala Budi mencium lehernya, di tambah jari-jari tangan kanan Budi aktif meremas remas payudara
    istriku. “Oohhhhh ..., Jaaa ... ngaaaannn nakkkk, tolong jangaaaannnn lakukan ini, ibu mohon Bud!!! Aahhhhhh Bud, sudaaaahhhh laaahhhh, awwwwwhhhh .... “, lenguh istriku terputus putus karena kebimbangan antara menikmati atau menyudahi pemainan anak kurang ajar ini. Bibir Budi pun sekarang mulai bergerak turun, tidak hanya dileher, tetapi mulai menelusuri bagian dada istriku. Lereng bukit kembar istriku tidak luput dari ciuman dan kecupan-kecupan halus. Belahan payudara istriku tidak luput dari sapuan bibir kecilnya. Reaksi istriku bukannya menolak atau menjauhkan wajah dan kepala Budi, namun seolah membiarkan apa yang dilakukan oleh Budi.Jari-jari tangan Budi, mulai menyusup ke balik BH putih istriku, tak lupa jari itu meremas- remasnya benda kenyal yang tergantung indah di dada istriku. Dengan gerakan perlahan dan lembut, Budi menurunkan tali BH istriku baik kiri dan kanan, dan dengan gerakan yang sedemikian pelannya akhirnya tali BH itu turun dari pudaknya dan sekarang jatuh di lengan kiri dan kanan istriku. Dan dengan tetap kelembutannya Budi membuka cup BH putih itu dan bullll! bullll! kiri dan kanan payudara istriku terpampang cukup jelas dan menantang. Memang kuakui, walau tidak muda lagi, namun bentuk payudara istriku tidak menggantung seperti kebanyakan ibu-bu rumah tangga lainnya. Tetapi masih cukup kencang, padat dan urat-urat biru cukup jelas terlihat. Bentuk putingnya tidak hitam, tetapi warnanya merah hati, begitu juga lingkaran disekeliling puting susunya juga berwarna merah hati. Puting susu istriku lumayan besar, seukuran ibu jari orang dewasa. Aku yang bersembunyi di atas loteng terus memperhatikan perilaku Budi, bocah perusia 13 tahun itu semakin tegang. Apalagi di bawah sana istriku mulai terdenger desahan- desahannya. “Oohhhhh .... Budddddd, Jaaa jjaaaannnggaaannn Buddddd .. awww.....saadarr lahhh nakkkk, Janggannn lakukan inniii ...” Istriku terus merintih dan memohon agar Budi menghentikan aksi-aksinya. Namun aksi Budi terus berlanjut, bibir Budi sudah mendekat ke puting susu istriku dan suuppp, puting susu
    istriku diemut-emut oleh Budi. Selanjutnya istriku semakin merintih rintih. “Awwwhhhh Bud ... sudaahhh lahhh nakkkkk, Cuukupp, .... hentikan, sadarlah nak, nanti dilihat Rio. Hmmnghhh Awwwwhhhh Bud “. lenguhan istriku berusaha menghentikan perbuatan pemuda ini walau lebih terlihat seperti rancau kenikmatan. “Bu, Budi cuma ingin tahu saja apakah masih ada air susunya apa ngga.” balas Budi sambil terus mengenyot gemas payudara istriku. “Bud, Ibu sedang tidak mempunyai adik bayi jadi tidak ada air susunya. Jadi sudahla nak, ibu takut dilihat oleh anak-anak ibu dan dilihat oleh orang” ujar istriku. “Tapi Bu, Budi ingin merasakannya saja, Budi mohon Bu “, ucap Budi sambil memilin milin dada istriku yang bebas dari emutan nakalnya. “Oooohhhh Bud, Ibu takut nak ... eemnghhh”ujar istriku di sertai lenguhan panjang.
    masih minat lanjud?

  5. #3
    Semprot Kecil
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    72
    Thanks
    0
    Thanked 13 Times in 1 Post
     THREAD STARTER 
    kalian luar biasaaa.. lanjoot!

    Dan akhirnya istriku tidak dapat berbuat banyak selain membiarkan aksi Budi dikedua payudaranya. Kiri dan kanan payudara istriku diemut dan diremas-remas oleh jari tangan
    Budi, dam desahan serta rintihan dari mulut istriku terus terdengar halus. Sepertinya jari tangan Budi mulai merambat turun, kalau tadi masih meremas-remas payudara istriku yang sangat kencang itu, kini mulai menyusuri bagian perut istriku. Walau masih terbalut daster yang tergantung di kedua lengannya, tetapi terlihat dari luar daster, perut istriku sedikit rata tidak seperti ibu- ibu lainnya Jari-jari tangan Budi terus turun dan turun, hingga sekarang jari tangan Budi sudah berada di pangkal paha bagian luar istriku. Sambil tetap mengemut-emut payudara istriku, Tangan kanan nya ikut aktif mengelus-
    elus paha putih istriku. Elusan- elusan lembut jari-jari tangan Budi, membuat tubuh istriku bergerak-gerak dan mengelinjang seperti cacing kepanasan. Entah itu kegelian atau ada perasaan lain, namun akibat elusan itu mau tidak mau daster bawah istriku mulai
    naik ke atas. Aku yang melihat dari atas bertambah tegang, tak kusangka temannya Rio bisa sepandai dan seliar dari apa yang kubayangkan. Istriku bertambah gelisah dan merintih. “sudahhhhhh cuuukkkppp hentikan nakk ... kita sudah terlalu jauh ...Ingat nakkkk! saddaaaarrrr Awwhhhh” rancauan istriku akibat permainan liar Budi. Budi seperti tidak memperdulikan rintihan dan permohonan memelas istriku. Jari-jari tangannya terus mengelus-ngelus paha istriku,baik kiri dan kanan. Bagian luar dan dalam pun tidak luput dari jamahan jari- jari Budi. Jari-jari tangan Budi, terus dengan intense mengelus
    bagian luar dan bagian dalam, hingga waktu jarinya masuk kebagian dalam paha istriku. Tangannya pun ikut terus merambat naik dan masuk ke bagian dalam, hal itu membuat buat istriku terus memohon kepada Budi. “ampun Bud” ...... Jangan nak, hentikannnnn ... sudahhh, cukup ... hentikaaann, ooohhhhh ... Bud ... Budi sudahlah nak ... Iiiiiiihhhhhh” jerit istriku dengan lirih. Teriakan kecil istriku memang sangat kecil, Sebab istriku mungkin sadar atau takut perbuatan merekaakan terdengar ke tetangga kiri dan kanan rumah kami, dan juga takut akan membangunkan anak-anakku yang sedang tertidur pulas. Tubuhnya bergerak gerak kekiri dan kanan kadang pinggulnya terkadang keatas. Rasa geli dan perasaan lain mungkin melanda dirinya. Tetapi sejauh ini tidak ada usaha untuk menjauhkan diri atau lari dari kenakalan Budi. Hal ini bisa aku mengerti, disamping tangan kiri Budi masih merangkul bahu istriku, belum lagi mulut Budi tidak henti hentinya mengisap-isap puting susu istriku, ditambah jari-jari tangan kanan Budi bergerilya di bagian bawa daster istriku. Entah apa yang ada di dalam diri istriku, jika tadi gerakannya tubuh agak keras, kini mulai agak tenang. Gerakan kedua pahanya yang tadi kuat menjepit tangan Budi agar tidak terlalu jauh masuk ke dalam pangkal pahanya. Namun sekarang sedikit melonggar, bahkan mulai mengikuti apa yang dilakukan oleh Budi, ketika menggerakan tangannya melebarkan paha kiri atau kanan istriku. Semakin terbuka kedua belah paha istriku, semakin tampak secarik kain putih yang melekat di antara kedua paha bagian atas istriku. Jari-jari tangan Budi terus merambat naik dan naik, kemudian tak lupa mengelus- elus kedua paha bagian dalam istriku kiri dan kanan. Dan kembali lagi jari-jari tangan Budi bergerak naik hingga menyentuh celana dalam warna putih bagian atasnya. Di bagian atas celana dalam istriku jari-jari Budi semakin berani bergerilya. Kadang ke samping kiri dan kanan kadang keatas perut, kadang kembali lagi ke bagian atas celana dalam istriku. Dalam balik celana dalam warna putih istriku, terdapat rimbunan rumput warna hitam lebat nan keriting. Jari tangan Budi, kembali bergerak-gerak dan kini jari itu mulai menelusuri kebagian bawa celana dalam istriku. Sambil bergerak jari- jari Budi, mengusap dan menekan bagian tengah selangkangannya. Dibagian itu jari Budi berputar-putar lembut, hingga istriku kembali merintih dan mendesah sambil pinggulnya diangkat seperti kegelian. “Oooohhhhh. ... Budi ... Sudaaaahhhh Bud ...jangan terlalu jauh Bud, ibu malu, Bud kalau ada yang merlihat, aduuuuuuhhhh “ ........ Ibu mohon nakkkkk...hentikan.” Rancauan istriku yang membuatku sedikit
    geram, namun sedikit membuat diriku merasakansuatu sensasi yang seharusnya tak kurasakan saat melihat istriku di gauli orang lain. Suara hati Budi “Ya ... ampun sungguh kegilaanku ini sudah terlalu jauh, Tapi kenapa aku terus melakukan ini, Tapiiiiiii... Aahhhhhhh ... aku hanya menuruti kata hatiku dan pikiran saja. Sungguh aku tidak
    membayangkan dapat berbuat seperti ini, tapi sebagai seorang laki-laki, aku perlu tau
    apa itu perempuan, tentang sifatnya, tentang, kemauannya, tentang rahasia dirinya, apalagi tentang bagian-bagian perempuan yang
    belum pernah aku bayangkan bahkan ku sentuh selama ini.” ujar hati kecilku yang saat ini sedang berkecamuk “Ibu Afreny ini, sungguh sama sekali tak kusangka selain cantik, tubuhnya memang indah, kulitnya halus dan kencang walau sudah berusia dan punya anak dua. Tanganku sedari tadi menelusuri tengah- tengah bagian luar celana dalam Ibu Afreny. Aku baru merasakan kehalusan kulit Ibu Afreny.” kataku mengagumi kemolekan tubuh moleh seorang ibu rumahtangga yang
    sedang kugauli. “Gila bener ini! Aku jadi gemeteran melakukan ini! tadi Ibu Afreny berkali-kali memohon untuk kuhentikan perbuatanku terlarang ini. Tapi rasanya aku tidak bisa melakukan itu, sebab aku sudah merasakan hal yang lain yakni gairah seorang lelaki muda, yang pingin tahu hal-hal yang berbau sex. Apalagi kesempatan ini baru aku alami sekarang.” bisikan jahat dalam pikiran nya untuk membenarkan perbuatan nya ini.

  6. #4
    Semprot Kecil
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    72
    Thanks
    0
    Thanked 13 Times in 1 Post
     THREAD STARTER 
    :tegak: hayo monggo...

    Jari-jariku pingin tahu dan pingin menelusuri apa yang ada
    di dalam celana dalam warna putih milik Ibu Afreny, Ibu sahabatku Rio. Pelan-pelan sekali aku mengusap-usap belahan tengah celana dalam Ibu Afreny, lalu jariku bergerak
    naik. Aku merasakan halus dan empuknya bagian atas celana dalam seorang wanita,. sepertinya dibagian itu sama seperti punya aku. Rambut hitam yang selalu tumbuh disetiap kemaluan baik perempuan dan lelaki. Sepertinya rambut milik Ibu Afreny sangat lebat sekali. Membuatku makin aku penasaran, aku naikan jari tanganku keatas dan pas dikaret celana dalam warna putih itu, aku selipkan kelima jari-jari ku. Aku semakin gemetar manakala aku merasakan lembut dan lebatnya rambut hitam milik Ibu Afreny. Ibu Afreny menggerakan pinggulnya, entah karena apa aku pun tak mengerti. Aku teruskan saja sambil ku usap- usap, terus turun lagi hingga menyentuh daerah yang paling dicari oleh lelaki, terutama aku yang baru pertama kali menyetuh daerah itu. Aku merasakan vagina Ibu Afreny hangat dan sedikit terasa licin. Licin karena apa aku kurang paham. Namun aku terus saja meraba-raba vagina Ibu Afreny. Ibu Afreny semakin merintih dan mendesah, sehingga membuat ku bimbang rntah memang karena ingin aku berhenti atau memang ingin aku terus melakukan hal ini. Jari-jariku semakin sering aku gerak-gerakan naik dan turun, aku merasakan bertambah licin daerah vagina Ibu Afreny. Tanpa aku sadari sedari tadi. batang penisku sudah lama tegak berdiri, dan membuat aku kurang nyaman karena terjepit oleh celana pendekku. Karena merasa sakit dan kurang nyaman aku terpaksa melepaskan elusan dan rabaan terhadap vagina Ibu Afreny. Dan jari tanganku keluar dari celana dalam Ibu Afreny, lalu aku langsung membenarkan letak posisi batang penisku. Karena aku merasa masih kurang nyaman juga, maka akhirnya kukeluarkan batang penisku dari dalam celana pendek dan kolor warna putih yang aku pakai ini. Dan bulll! Keluarlah batang penisku dengan tegak bagaikan tonggak kayu dan membuat sedikit agak legah. ######################### Lain hal dengan Bud, ternyata apa yang dikeluarkan oleh Budi dari celana pendeknya, membuat aku yang sedang mengintip dari atas loteng sedikit tercengang dan berkata dalam hati “ Gilllaaaaa !!!!”, “Sungguh tidak kupercaya kalau tidak melihat dengan mata kepala kusendiri! Ternyata temannya Rio itu memiliki penis yang melebihi penis ukuran orang dewasa termasuk diriku!” ujarku dalam hati karena sedikit shock. Sungguh manusia ini banyak keanehan, anak berusia 13 tahun mempunyai penis sebesar dan sepanjang itu. Mungkin panjang penis anak itu kira-kira 20 cm. Dan bulat lingkarannya kalau diukur dengan cm bisa mencapai 13 cm lebih, suatu hal yang tidak masuk akan tapi betul-betul nyata! Penis anak itu masih tegak berdiri dengan kepalanya berwarna pink mengkilat, di bawah batang penis baru ditumbuhi oleh rambut-rambut hitam yang masih tipis. Aku takjub dengan apa yang kulihat dan masih terasa belum percaya, sambil terus memperhatikan gerak- gerik dan apa yang di lakukan Budi terhadap istriku. Budi kembali memasukan jari-jarinya
    ke dalam celana dalam putih istriku, Istriku kembali dibuat gelagapan. Terkadang pahanya mengatub menjepit tangan Budi, kadang juga terbuka seperti memberikan jalan buat Budi agar terus menjamah vagina istriku. Jari-jari Budi semakin sering meraba-raba vagina istriku. Dan kuperhatikan sepertinya jari- jari tangan Budi bergerak kebelakang pinggul istriku. Di sana dia meremas-remas pinggul bulat istriku. Sambil meremas-remas, Budi menurunkan karet celana dalam istriku bagian belakang hingga turun ke bawah pinggulnya. Di bagian atas mulut Budi masih menyedot- nyedot puting susu istriku dengan lahapnya. Kadang mencium leher istriku serta kembali melumat bibir istriku. Di bawah sana jari tangan Budi sudah mengalihkan tanganya ke pinggul sebelah kanan istriku. Rupanya Budi berusaha menurunkan celana dalam istriku, karena bagian belakang celana dalam istriku sudah turun ke bawa pinggulnya. Dengan gerakan pelan tapi pasti akhirnya karet
    celana dalam sebelah kanan istriku turun juga dari atas pinggangnya. Namun tidak terlalu turun masih nyangkut di pinggul sebelah kanannya. Akan tetapi dengan hanya turun baru sebatas bawa selangkangannya istriku, sudah
    tanpak jelas bukit kemaluan istriku yang ditumbuhi rambut hitam yang lebat. Saking lebatnya kurang lebih tiga centi dibawa pusar, rambut hitam kemaluan istriku menyetuh pusarnya. Budi mencium bibir istriku dengan lembut dan mesra. istriku seolah menyambut dengan hangat kecupan dan lumatan bibir Budi. Diselingi remasan terhadap payudara istriku kiri dan kanan, lalu tangan Budi bergerak turun dan kembali menyusup diantara kedua belah paha putih istriku dan langsung menyetuh bukit kemaluan istriku. Kulihat jam menunjukan pukul 14.00 wib, dibawa sana dua anak manusia berbeda usia terus melakukan aktifitas yang seharus tak lazim. Kulihat kini Budi menghentikan aktifitas tangan kanannya dibawa selangkangan istriku, terus tangannya membelai- belai rambut hitam istriku bahkan pipi mulusnya. Kemudian tak lupa pipi kening dan bibir istriku diciumnya dengan mesra. Lalu kudengar Budi berkata dengan pelan, “Bu ...”

    berkata apa hayo gan.? lanjud.?

  7. #5
    Semprot Kecil
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    72
    Thanks
    0
    Thanked 13 Times in 1 Post
     THREAD STARTER 
    ini jawbanya gan

    Lalu kudengar Budi berkata dengan pelan, “Bu ...” “ iyahh Bud, Ada apa ?“ sahut Afreny sambil mendesah lembut. “Kita ke kamar depan yuk' Bu.“jawab Budi sambil asik menjamahi tubuh molek istriku. “Kenapa kamar depan Bud? “ tanya Afreny pelan. “Takut kalau-kalau Icak dan Rio bangun Bu “, ujarnya sedikit terputus karena menyupangi leher jenjang istriku, “Makanya kita ke sana saja ya Bu.“ lanjutnya sambil mengajak Afreny. “ jangan nak, tidak usah dilanjutkan lagi!“ pinta Afreny lembut sambil menahan lenguhan kenikmatan yang ia rasakan. “Cukuplah ya Bud “, sambung istriku untuk membujuk Budi menghentikan permainan ini, walau dari dalam lubuk hati istriku ini secara jujur dan gamblang ia menikmati betapa mendebarkan dan mengasyikan-nya hubungan terlarang ini. “Gak apa-apa kok Bu “sahut Budi sambil mengelus dan mengecup lembut pipi Afreny. “Jangan nak, Ibu sekarang sudah merasa bersalah dan berdosa “, “Ibu takut . apa yang barusan tadi dilihat oleh orang”, “Ayo' lah Bu “ bujuk budi sambil
    dengan pelan dan penuh kasih sayang Budi meraih dan menarik lengan istriku Afreny untuk beranjak dari sofa yang dia duduki.dan berbeda dari kalimat penolakan yang ia lontarkan sejak awal, tubuh istriku ternyata lebih jujur dan beranjak dari sofa yang didudukinya mengikuti bujuk rayu jejaka yang umurnya terpaut 20 tahun itu seperti kerbau yang dicolok hidungnya. Dalam kondisi baju daster bagian atas sudah melorot sampai ke lengan kiri dan kanan bersamaan dengan tali BH putihnya ikut melorot ke lengannya, Belum lagi bagian bawah dasternya yang naik ke atas pinggang sehingga celana dalam warna putih yang dikenakan istriku tadi juga sudah melorot kebawa pas dibawa pinggulnya atau bagian depan sudah dibawa pangkal pahanya, Budi merangkul mesra istriku layak nya pasangan pengantin baru menuju kamar depan yang berukuran 3 x3 meter. Sambil kepala istriku bersandar di pundak Budi akhirnya keduanya masuk ke kamar depan dan kliikkkk ... akhirnya kamar itu dkunci dari dalam oleh pasangan yang sedang dilanda birahi itu. Aku pun mengendap-endap seperti maling merangkak menelusuri loteng rumahku sendiri berpindah posisi menuju kamar maksiat itu. Sebenernya kamar depan jarang dipakai, hanya untuk tamu atau family yang datang saja, sebab loteng plafon yang terbuat dari bahan triplek juga banyak yang rusak dan ada bolong- bolongnya, sehingga dari atas cukup jelas sekali apalagi pintu jendela menghadap ke arah matahari terbenam yang sinarnya cukup terang sekali. Di dalam kamar itu terdapat satu buah springbed ukuran 2x2 tidak memakai tiang dengan satu buah bantal guling dan bantal tidur.Jadi langsung diletakan saja di lantai kadang kamar itu dipakai oleh Budi tidur bila menginap di rumahku. Budi dan istriku mendekati springbed itu, kemudian mereka berdua berhenti. Budi memutar tubuh istriku hingga keduanya saling berhadapan. Lalu dengan lembut dan mesranya Budi berbisik, “Buuuu ... Buuuuu ... Buuddii sayang Ibu “ bisik bocah itu dengan gemetaran. “Ibu tau nak “ jawab istriku. Dan tiba tiba saja istriku berubah drastis, dengan pengalaman yang ia miliki ia memeluk dan mencium bibir Budi dengan mesra untuk mengusir kegugupan perjakanya itu. #########################
    Suara hati Afreny “Oh Tuhan apa yang kulakukan, dan mengapa bisa berakhir seperti ini. Sebari tadi aku berusaha memegang teguh janji perkawinanku dengan mas Erlan ... tetapi kini aku malah mencumbui anak ini.” Aku merasakan secara perlahan tangan Budi meraih pinggangku. Dan aku sadar bahwa celana dalamku sudah melorot ke bawa pinggulku. Ini akibat tangan nakal Budi yang kubiarkan bebas bergerilya. Akupun bingung kok bisa- bisanya anak itu berbuat nekad seperti ini, padahal usianya masih muda baru 13 tahun, tetapi hal-hal yang hanya di ketahui oleh orang dewasa seperti ini ia sudah dapat mengerti. Aku juga heran sampai saat ini aku sepertinya tidak bisa berbuat banyak dan seolah ada perasaan lain pada anak ini. Kini tubuhku sudah sedikit merapat ke tubuh Budi dan ketika itu ada sesuatu yang membuatku sedikit bergetar, dan getaran tersebut adalah getaran getaran yang telah sudah sejak lama tak kurasakan bahkan tidak pernah kurasakan sama sekali saat bersama suamiku. Aku merasakan ada yang mengganjal di bawah daerah kemaluanku. Benda yang mengganjal di bawah pusarku paling bawa terasa sekali, menyentuh nyentuh daerah kemaluanku. Budi semakin menarik pinggulku ke arah tubuhnya, dan benda itu semakin kuat mengganjal bahkan menyodok daerah kemaluanku. Aku dapat menduga benda itu adalah batang penis Budi yang sudah menegang dan sangat keras sekali. Tapi entahlah apakah memang benar benda itu bantang penisnya Budi yang mengganjal di daerah kemaluan, apakah ada sesuatu yang disimpan Budi di kantong celananya. Kami masih saling lumat bibir, tidak hanya itu Budi berusaha melepas dasterku yang sudah jatuh di kedua lenganku. Tidak sulit bagi Budi untuk melepaskannya
    karena dengan pelan dia menurunkan kedua tangaku dan menurunkan secara perlahan dan terus melewati kedua jari tanganku, kemudian terus diturunkan lagi melewati pinggulku, terus dilepaskan saja oleh Budi hingga jatuh di kedua kakiku. Sekarang kini hanya tinggal BH dan celana dalam putihku yang masih melekat, itupun sudah tak sempurna lagi. Tali BH-ku sudah jatuh kedua lenganku, sedangkan cupnya berukuran 36B sudah terbuka yang menampakan keindahan payudaraku. Rasa malupun mulai menyelimuti diriku, di hadapan anak yang baru berusia 13 tahun ini aku seperti bahan mainannya. Walau sebenarnya anak ini seusia dengan anakku Rio, yang kadang sering melihatku telanjang dada bahkan telanjang bulat di kamar ketika selesai mandi. Namun dalam keadaan seperti ini rasa kuatir dan was-was dan malu muncul, maklum aku sebagai seorang perempuan bahkan seorang ibu tidak pantas diperlakukan seperti ini.
    Itu semua hanyalah pikiranku saja, tapi ternyata berbeda dari apa yang kuhadapi. Budi menatapku dengan tatapan penuh arti, tatapan sebuah permintaan, dan tatapan birahi seorang anak yang baru beranjak remaja. Lalu Budi juga membuka baju kaosnya dengan sangat cepat sekali, aku hanya menatap wajahnya dengan penuh kecemasan, aku tidak mengetahui kapan dia membuka celana pendeknya, yang kutahu tiba-tiba Budi meraih pinggulku dirapatkannya ke tubuhnya sambil meremas-remas pinggulku. Kembali aku merasakan benda tumpul menyodok daerah kemaluanku. Akupun berciuman kembali dengan Budi tidak hanya itu Budi telah berhasil melepaskan pengait BH ku. Dan BH ku dilepaskannya dari kedua belah tanganku. Kemudian aku berbicara pelan kepada Budi, “Kenapa kamu berperilaku seperti ini nak ?“.ujarku sambil menatap dalam matanya yang terlihat memang agak gugup “Tidak kau merasa takut apa yang akan kamu lakukan ?“. Kulihat tampaknya Budi hanya diam, tidak menjawab pertanyaanku dan mengalihkan
    pandangannya dari tatapanku. Aku pegang bahunya, dan ia menatapku sembari membelai pipiku. Perasaanku tidak menentu, tiba-tiba aku memeluknya dengan erat. Lalu aku rasakan celana dalamku terasa pelan-pelan melorot turun dan terus turun ke bawah hingga jatuh di bawa kakiku seperti halnya baju dasterku. Aku semakin erat memeluknya tidak hanya itu sambil meraba, Budi menekankan pinggulku ke arahnya hingga terasa sekali benda yang dari tadi mengganjal itu tidak lain batang penisnya yang sudah semakin tegang. Itu kutahu karena ketika berpelukan, tanganku sedikit turun ke pinggul Budi dan tak ditemukan
    lagi kolor yang melekat di pinggulnya. Kini aku dan Budi sudah sama- sama telanjang bulat dan akupun tidak dapat berkata apa lagi, karena kondisi sudah seperti ini hingga tidak dapat berbuat banyak. Apalagi sekarang tangan kanan Budi menaikan kaki kiriku ke atas springbed sehingga bagian bawah selangkangan agak terbuka. Dengan begitu batang
    penis Budi semakin terasa mengenai daerah vaginaku, bahkan sedikit mengenai bibir vaginaku. Aku semakin erat memeluk Budi, seperti ada kehangatan dan kenyaman dalam pelukan anak ini, getaran-getaran cinta seorang anak terhadap ibu, sebalik getaran cinta ibu terhadap anaknya. Batang penis Budi terasa hangat walau hanya menyenggol bibir luar vaginaku. Kini Budi membimbingku duduk di pinggir springbad, setelah duduk kami saling berpandangan dengan mesra. Kemudian Budi mengecup keningku, terasa sekali sentuhan lembut penuh kasih sayang diberikan anak ini.Sekilas aku melihat batang penis Budi yang tegang berdiri, Aku tercekat kaget dibuatnya. Astaga ... Penis Budi ... bisa sebesar dan sepanjang ini !? Apakah aku bermimpi? Aku tidak tahu ukurannya tapi yang jelas aku merasa ngeri, dan tiba-tiba aku memeluk Budi dengan erat sambil kepalaku kusandarkan ke bahunya. Walau gelora birahi ku sudah sampai ubun ubun, namun karena kengerian akan ukuran kemaluan anak ini akupun menjadi merasa sedikit takut dan ngeri sehingga aku berusaha untuk menghentikan permainan ini, “Hentikan saja ya nak perbuatan ini. Kita sudah melampaui batas, seharusnya kita tidak melakukan perbuatan semacam ini. Seharusnya ibu memberikan pengertian kepadamu Bud, bukan menyesatkanmu dengan melakukan perbuatan tidak terpuji dan terlarang seperti ini.“ “Tapi Bu, rasanya sulit untuk Budi hentikan. Karena dada ini, hati ini, otak ini, telah diselimuti dirasuki perasaan yang tidak bisa dihentikan. Apalagi keinginan itu sangat kuat Bu.“ ujar Budi membantah omonganku. “Tapi nak , kamu masih muda harus melawan hawa nafsumu “, “Bu Afenry, Budi mohon berikan kesempatan pertama buat Budi. Budi pingin sekali mencoba apa yang belum pernah Budi rasakan. Bolehkan Bu ? Tolonglah Bu hanya bersama Ibu saja.“ ujar Budi mengiba Mendengar hal tersebut sebagai seorang wanita khususnya sebagai seorang ibu hatiku menjadi luluh dibuatnya, apalagi pemuda ini memintanya dengan sopan penuh kesabaran dan kasih sayang. Tapi apakah pantas aku melakukannya ? Oooohhh apa yang mesti aku lakukan ?
    Wah apa ya?gan?

  8. #6
    Semprot Kecil
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    72
    Thanks
    0
    Thanked 13 Times in 1 Post
     THREAD STARTER 
    akhirnya gan ada kputusan..

    Setelah mempertimbangkan baik buruknya dan apa yang dilakukan Budi selama ini, maka dengan ketulusan hatiku yang bulat, akihirnya aku mengangguk kepada Budi sambil berbisik pelan. ”Baiklah nak , Ibu mengijinkanmu.”. Sambil tersenyum kulanjutkan perkataan ku, ”tapi Ingat ya Bud, Hanya sekali ini saja!“ tegasku kepadanya. Mendengar hal tersebut Budi- pun tersenyum,“ ....... Baik Bu “ ... untuk Ibu, Budi akan turuti semua kemauan ibu.”. Dengan senyum kekanak- kanakannya Ia merebahkan tubuh polos ku keperaduan dengan sangat lembut sekali, kemudian ia mengambil bantal lalu direbahkannya kepalaku ke bantal tersebut dengan lembut dan mengecup keningku
    dengan mesra. Sehingga kubandingkan dengan suamiku, kalau sudah ada maunya tidak bisa ditahan. Gerasa grusu saja, tanpa ada rasa sayang terhadap istri. Kalau dengan Budi terasa beda, anak ini lebih
    memberikan kasih sayangnya kepada seorang perempuan dan bisa menyenangkan hati perempuan seperti diriku. Sebagai seorang perempuan ada sedikit perasaan cemas, was-was, takut dan gemetaran. Maklum kalau dengan suamiku aku tidak ada getaran dan kecemasan, tetapi dengan orang lain yang belum lama kukenal perasaan semua itu muncul. Apalagi saat ini Budi berbaring disisiku kemudian dengan mesranya dia
    mencium dan melumat bibirku, kemudian tangannya aktif meremas-remas kedua payudaraku. Tangan itu bergerak turun dan turun menyusuri perut dan turun lagi
    kepinggulku sedikit diremasnya, kemudian kedepan dan tepat diatas tumpukan jerami hitam milikku yang hitam
    dan lebat. Aku bertambah cemas, rikuh, dan gelisah, bercampur perasaan geli dan enak ketika Budi menyentuh daerah kemaluanku. Aku berusaha menjauhkan perasaan itu ketika Budi sudah menyentuh bibir vaginaku. Dan akhirnya aku tidak tahan juga untuk mengeluarkan suara. “Ooooohhhh .... Buuuuuudddddd ....sudaahh ...... iiihhh ....jnngaaaaaan dimaaaiinnnkan itu .... Ibuuuuuuuuu
    Budddddd....geeeeliiii.....
    eeeehhhhhhhh .... Enakkkkkk”, eranganku meledak terputus putus, walau aku sedikit dapat menahannya karena aku masih takut membangunkan anak anak ku atau terdengar oleh tetangga. Kemudian Budi mengehentikan aksinya di vaginaku. Lalu dia memandangku, aku paham maksud pandangan itu. Lalu aku mengangguk dan berbisik pelan, “Lakukanlah nak, hati-hati ya sayang, pelan pelan saja“ sambil kubelai wajah dan rambutnya., “Ibu takut dan ngeri ...“, “Takut dan ngeri karena apa Bu?”, potong Budi dengan polosnya. “Batang penismu ini sayang, diluar perkiraan Ibu.“ ujarku sambil meremas remas lembut batang kemaluannya yang sudah siap maju ke medan tempur itu, “Besar dan panjang , Tidak seperti punya Om Erlan. Ibu takut nanti tidak muat.“, “Ajarin Budi ya bu, Budi belum pengalaman Bu.“ ujarnya sedikit gugup. Aku tersenyum kepada Budi sambil berbisik aku berbicara, “Baiklah Ibu akan membimbing kamu sayang.“, jawabku sembari memberi ciuman lembut ke bibirnya, sambil tanganku masih meremas remas lembut batang kemaluan
    yang besar dan keras tersebut. “Sekarang kamu naiki tubuh Ibu”, pintaku, Budi pun menurut, dia menaiki tubuhku lalu tak lupa dia menciumku, akupun dengan mesranya memeluk tubuhnya dengan erat. Lalu aku berbisik lagi ditelinganya, “ Sayang, sekarang kamu jongkok di kedua paha Ibu ya.“ Ternyata Budi sudah mengerti, dia lalu mendekatkan batang penisnya ke arah bibir vaginaku. Aku sendiri mulai tegang, karena batang penis Budi di atas anak seusianya. Di samping itu hanya penis suamiku yang selalu masuk ke dalam liang vaginaku, itupun ukuran panjangnya lebih kurang 11 cm yang lingkarannya lebih kecil 9 cm. Sekarang kepala penis Budi yang sedari tadi sudah tegang,
    sudah menempel di bibir vaginaku. Aku turut membantu Budi dengan sedikit melebarkan kedua pahaku, sehingga lubang
    vaginaku sedikit membuka. Dan baru aku sadari kalau sedari tadi ternyata di sekitar bibir vaginaku telah mengalir cairan kewanitaan ku sendiri, sehingga daerah sekitar vaginaku menjadi licin, dan mempermudah penis jumbo itu masuk ke liang kenikmatanku. Kepala penis Budi sudah mulai memasuki belahan vaginaku. Ada perasaan nyeri di sekitar vaginaku, sebab kepala penis Budi yang besar berusaha menyeruak masuk kedalam lubang vaginaku. Sehingga membuatku merintik rintih kesakitan segaligus keenakan karenanya “Aduh Buddddd besarr sekaliiii, pelannnn sayangggggg ......ibu merasa nyeri nih...aiiihhhh begituuuu sayangghhhhh enakkkkkkkk.“, rancauanku akibat perbuatan Budi. Kepala penis Budi terjepit di muara lubang vaginaku, akupun semakin merintih, merancau, dan sekaligur mengajari perjakaku ini bagaimana caranya memuaskan seorang wanita dengan penis besar dan nikmat
    yang dimilikinya itu. Kepala penis dan batang penis Budi terus menyeruak masuk secenti demi secenti, semakin bergerak masuk semakin otot vaginaku semakin menegang. Budi berusaha terus memasukan batang penisnya ke dalam lubang vaginaku. Akhirnya Budi baru menemukan
    teknik untuk memasukan batang ajaib miliknya itu di dalam liang vaginaku. Dia memaju mundurkan batang penisnya secara perlahan. Dengan begitu batang penisnya yang besar itu mulai bertambah dalam masuk. Kalau tadi baru seperempat saja, sekarang sudah setengahnya. Makin intense Budi memaju mundurkan batang penisnya, makin lama makin masuk batang penisnya. Usaha Budi ternyata membuahkan hasil dan dengan sekali genjotan saja batang penis Budi yang tinggal 2 centi akhirnya masuk semua, bersamaan dengan itu aku menjerit-jerit kenikmatan dan kurangkulkan tanganku ke
    leher kekasih mudaku ini sambil memberikan kecupan selamat ke pipinya. Aku terdiam, begitu juga Budi. tidak beberapa lama rupanya Budi sudah paham apa
    yang dia lakukan.Dia mulai memaju mundurkan batang penisnya di dalam liang vaginaku. Walau terasa sakit dan ngilu, aku berusaha tahan karena aku tidak ingin mengecewakan anak ini. Dan lambat laun, rasa perih dan ngilu tadi berubah menjadi enak dan nikmat, tak kubayangkan walau tubuh anak ini kecil, tetapi mempunyai senjata yang besar yang kini membuatku menikmatinya. Tidak dapat kubayangkan juga kalau batang penis Budi yang besar dapat ditampung oleh liang vaginaku. Aku berusaha mengimbangi goyangan dan maju mundurnya batang penis Budi dengan memutar mutar pinggulku hingga mengangkat pantatku. “Ooohhhh ..... Gilaaaa Kamu ... saaayanghhhh ...ibu gak sanggupp....ampun
    sayang...uuhhhh ...ohhh... nikmathhhh”, pekikku sembari menciumi bibir pengantin sehariku ini dengan penuh nafsu. Goyongan dan kocokan batang penis Budi, tak terasa sudah mencapai 30 menit. Aku merasakan ada letupan kecil di dalam liang vaginaku, Badanku seperti tegang dan urat sarafku seperti mengencang, persendianku seolah mau lepas, dan ooughh !! Aku rasanya tidak sanggup lagi, ada sesuatu yang kuat sepertinya akan keluar dari tubuhku, kedutan-kedutan kuat dari dalam liang vaginaku. Dan ... “awwwhhhhhhh
    sayanghhhhhhhhhh ....”, pekikku panjang dan tubuhku melenting ke atas dengan pinggul terangkat lalu Seeeeerrrrr....serrrrrr...suara
    cipratan cairan orgasmeku yang menyembur keluar seperti ledakan gunung berapi, “Ammmpunnnnn ...saaaaayyyyy ibu ...keluarrrrr...oooohhhh“ . Kujepit pinggul Budi kuat-kuat dengan kedua pahaku. Dan kupeluk tubuhnya dengan eratnya. Tubuhku lemas, tapi Budi masih juga menggoyangkan pinggulnya, sebab batang kenikmatan-nya masih keras dan menancap di lubang vaginaku. Budi belum juga mencapai orgasme, aku akan membantunya mencapai orgame dan dengan menyemangatinya Budi terus mengocok batang penisnya. Aku menyuruh Budi memelukku dan kusuruh dia berbalik dan gantian dia yang tidur terlentang tanpa melepaskan bantang penisnya yang masih menancap di liang vaginaku. Budipun menurut, ketika dia terlentang sekarang aku yang aktif menggoyangkan pinggulku sehingga batang penisnya semakin terasa masuk di dalam liang vaginaku. Gerakan pinggul semakin kencang tiba-tiba Budi mengerang. “ Oooohhhhhhh Buuuuu ... Budddiii mau kencinggggggg ... Buuuu ... “ “Kecinglah sayang, kencinglah di dalam lobang vagina ibu sayang.“, ucapku sambil kucondongkan badanku ke depan dan memeluk tubuhnya sembari kutunganggi batang penisnya yang besar dan perkasa itu. Dan tiba-tiba saja,??
    gmana ?

  9. #7
    Semprot Kecil
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    72
    Thanks
    0
    Thanked 13 Times in 1 Post
     THREAD STARTER 
    g y?

    Dan tiba-tibas aja, budi merangkul badanku erat seakan tidak akan meloloskanku kemana-mana dan menghujamkan batang kenikmatannyadengan hebat ke vaginaku. Dan...crotttttt....crottttt...
    crotttt, senjata Budi memberondongkan air maninya ke dalam rahimku dengan banyak, sambil tangannya menekan pantatku kuat-kuat. Akupun secara bersamaan orgasme yang kedua kalinya. Lalu aku jatuh di dada anak itu, kemudian tangan Budi memelukku dengan erat, akupun begitu memeluknya dengan erat sambil memejamkan mataku. Dalam keterpejamanku aku meresapi dan menikmati pengalaman pertamaku bersama seorang anak berusia 13 tahun, sahabat anakku Rio. Walau Budi
    masih muda belia, tetapi dia sudah memberikan kenikmatan dan kepuasan terhadapku. Akupun tadinya hanya berharap Budi sebagai teman akrab anakku, sekarang malah menjadi teman bercintaku. “Ohhhh... kau harapanku segalanya. Akankah ini harus terus berlanjut selamanya...entahlah“ desah hatiku. Kurasakan tangan Budi mengelus punggungku. Akupun merasa nyaman dalam pelukan anak ini, kendati aku kuatir berat tubuhku lebih berat dari tubuhnya tetapi Budi tidak merasakan itu. Lalu tangannya sesekali meremas-remas pantatku. “Bu...”, bisik Budi halus “Iya sayang ... ada apa sayangku?” balasku lirih karena barukali ini aku merasakan orgasme sehebat itu, bahkan multi orgasme hebat seperti itu sambil mendekap terus lembut tubuhnya. “Terima kasih ya Bu atas pengalaman pertama diajarkan pada Budi.”, ucapnya sambil menatap diriku dengan penuh arti. Aku tersenyum menatap mata anak ini yang masih di bawah tubuhku. “Iya nak , Budi harus janji tidak menceritakan persetubuhan kita berdua kepada siapapun ya!“, “Budi janji Bu akan merahasiakan ini.” “Terima kasih anakku, sayangku”, ujarku dengan mesra sambil mengecup bibir Budi . “Ngomong-ngomong sayang, kenapa kamu ingin menyetubuhi Ibu? Padahal kamu sahabat Rio.”, tanyaku karena tiba tiba saja pertanyaanku terngiang di kepalaku. “Entahlah Bu, Budi tiba-tiba saja pingin menyetubuhi Ibu.”,jawab Budi sekenanya. “Pasti kamu suka baca sesuatu
    atau nonton film dewasa ya!“ selidiku dan dijawab dangan anggukannya dengan malu- malu. Aku mengusap-usap rambutnya, “Pantesan kamu ngebet banget. Udah ya jangan sering-sering nonton dan baca hal begituan, ingat sekolah kamu ya nak.“, pintaku
    menasehatinya, kali ini sebagai seorang ibu kepada anaknya, bukan sebagai seorang wanita yang telah diberikan kepuasan dan kenikmatan biologis dari seorang lelaki. “Iya... Bu”, tukas Budi dengan sedikit kecewa. “hemh”, balasku singkat sekedar mengiyakan perkataannya, dan menghiraukan kekecewaan pemuda ini. “Tapi Bu kalau Budi ingin lagi gimana ?”, celetuknya sambil meringis. “Nahhhh kan kamu sudah janji hanya sekali saja kan ?”, balasku dengan mengingatkan perjanjian yang kami buat tadi. “Tapi kalau kebelet gimana dong Bu “, ujarnya lagi karena tak mau kalah begitu saja. Aku pun tersenyum dan mencium bibir mungilnya, “Ya sudahlah” ..... masalah itu nanti kita bicarakan lagi. “ ngomong ngomong sayang, apakah kamu merasa puas ?”. tanyaku untuk mengalihkan topik pembicaraan kami. “Ya Bu .... Budi puas sekali, Ibu bagaimana?”, balasnya sambil melontarkan pertanyaan yang sama kepadaku sembari tangannya dengan lembut membelai belai kepalaku yang kini tertidur lemas di atas badannya. “Hmmmmmm ... Ibu lebih dari itu sayang dan sulit Ibu ceritakan.” jawabku sambil kepalaku tiduran di dada Budi. Kupemejamkan mataku dan memeluk erat tubuh Budi. Kelamin kami masih menyatu, aku seolah tidak mau melepaskan tubuh anak ini, biarlah batang penis anak ini berlama-lama di liang vaginaku dan sepertinya batang penis anak ini belum mengecil juga. Kamipun tertidur bersama, dalam pelukan kehangatan penuh birahi sehabis berpacu mengarungi lembah kenikmatan. Entah Jam berapa kami tertidur dengan mimpi indah kami berdua. ########################## Di atas loteng aku dari awal sampai akhir menyaksikan adegan panas antara istriku dan Budi, sahabat anakku Rio, yang berbeda usia sangat jauh 31 dan 13 tahun. Sungguh tidak masuk dalam akal sehat. ABG di usia yang masih muda belia sudah mengetahui perilaku seks. Bahkan istriku saja dibuatnya buta segala- galanya, dunia terkadang memang aneh. Entah apa yang terjadi selanjutnya antara istriku dan anak itu. Dari apa yang dibicarakan mereka berdua, sepertinya akan ada kelanjutan lagi. Akhirnya aku hanya menghela nafas panjang lantas berbaring di atas loteng dan akupun tertidur dengan batang kemaluanku masih mengeras.

    Muga fantasi para suhu membawa ijo2 bwt ane met coli

  10. #8
    Adik Semprot
    Daftar
    Sep 2010
    Posts
    136
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Pertamax.............
    mantap Gan.....

  11. #9
    Semprot Holic
    UG - FR

    Daftar
    Feb 2012
    Lokasi
    di pasar
    Posts
    333
    Thanks
    2
    Thanked 23 Times in 5 Posts
    Keren gan tapi kelanjutannya mana??

  12. #10
    Semprot Baru
    Daftar
    Feb 2011
    Posts
    42
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    anjrot kren gan!
    Kalo bisa tolong jangan dilanjutinya gan....
    Soal nya kalo gax sedarah kurang oke!!! Tapi tetep cendol isi batu bata.

  13. #11
    Semprot Kecil
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    80
    Thanks
    20
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Gx sedarah gan.
    Tp teteup ngaceng poll!!!
    Hehehe

  14. #12
    Suka Semprot
    Daftar
    Nov 2011
    Lokasi
    Surabaya
    Posts
    15
    Thanks
    203
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    bagus bgt gan...

  15. #13
    Semprot Kecil
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    72
    Thanks
    0
    Thanked 13 Times in 1 Post
     THREAD STARTER 
    makaseh gan,
    fersi ibu ama rio msh dlm pembuaatan masberro

  16. #14
    Semprot Baru
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    36
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    mntp gan,,,,,
    tp crtnya kok lngsng dr tiga sisi to,jd sedkit mmbalik2 klo di rskn,,,,
    lnjt gan,,,,,,

  17. #15
    Semprot Kecil
    Daftar
    May 2011
    Posts
    54
    Thanks
    830
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    konak gan

  18. #16
    Semprot Kecil
    Daftar
    Jan 2013
    Posts
    70
    Thanks
    0
    Thanked 2 Times in 1 Post
    mantap banget buat coli gan.. coba aku jadi budi.. enak pasti
    Raden celup

  19. #17
    Semprot Holic
    UG - FR

    Daftar
    Feb 2012
    Lokasi
    di pasar
    Posts
    333
    Thanks
    2
    Thanked 23 Times in 5 Posts
    Kalo bisa si ibu digangbang gan..sampe hamil..ditunggu update nya gan..

  20. #18
    Suka Semprot
    Daftar
    Dec 2012
    Posts
    19
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Kagak niat coli jadi coli deh, semprul, abis ni kontol ngaceng parah baca cerita ente gan, keren abis. Lanjutin gan, si ibu digangbang sm rio n bapaknya. Tp jg sampe hamil, bikin males...

  21. #19
    Suka Semprot
    Daftar
    Jan 2013
    Posts
    9
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Mantap gan

  22. #20
    Semprot Kecil
    Daftar
    Jan 2013
    Posts
    50
    Thanks
    0
    Thanked 8 Times in 5 Posts
    Live Score
    Mantap ceritax gan ampe ngaceng neh

Halaman 1 dari 4 123 ... TerakhirTerakhir

Bookmarks

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
Jav Toys  Pusat Toys
Agen Bola  Agen Bola