adik kakak
VivaWin
Agen bola
Judi Bola Online
agen bola
agen bola  agen bola
Judi Bola Online
agen bola  agen poker dan domino
agen poker dan domino  agen bola
Judi Casino, Agen Bola Sbobet Ibcbet Agen Bola
Agen Bola
agen bola terpercaya
Hentai Toys Agen Bola Online
Agen Bola Online
Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  Agen Bola Online
Agen Bola Online  ding dong 36d live
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola  Agen Bola
Agen Bola

Baca Juga

  1. [SHARE] Yang punya adik/kakak perempuan, udah kalian apain aja?
    By siscahastari in forum Lounge
    Balasan: 75
    Post Terakhir: 31 October 2014, 11:31 AM
  2. birahi adik kakak
    By devilman21 in forum Sedarah
    Balasan: 8
    Post Terakhir: 5 February 2014, 08:37 AM
  3. Kakak ketagihan seks adik kandung
    By sidew in forum Sedarah
    Balasan: 26
    Post Terakhir: 15 December 2012, 01:33 AM
  4. Kakak adik kompak bgt....
    By Dim_dim in forum Gambar Cewek Indonesia IGO
    Balasan: 61
    Post Terakhir: 14 December 2012, 06:21 AM
Results 1 to 9 of 9

Thread: adik kakak

Short link : (test)
Share di Facebook
  1. #1
    Semprot Holic
    Daftar
    Mar 2013
    Posts
    279
    Thanks
    23
    Thanked 1 Time in 1 Post
     THREAD STARTER 

    adik kakak

    Agen Bola Online
    Sepanjang perjalanan, mereka diam tidak berkata apa-apa. Namun setelah Hamid terdengar esakan tangisan kakaknya, Hamid pun mula meminta maaf kerana rasa bersalah mengajak kakaknya ke tempat itu pada pagi itu. Hamid ingin mengajak Rohaya ke balai polis untuk membuat laporan tetapi Rohaya mendesak untuk pulang. Sebenarnya Hamid berpura-pura kerana dia tahu bahawa kakaknya pasti tidak mahu perkara itu diketahui ramai. Tetapi jika kakaknya bersetuju dengan cadangannya, Hamid sudah merancang untuk membatalkan niat untuk membuat laporan atas alasan tiada bukti yang kukuh. Lebih-lebih lagi hanya air mani dia sendiri yang berada di dalam tubuh kakaknya bukan air mani lelaki yang merompak mereka. Hanya laporan akibat dirompak sahajalah yang boleh dikaitkan.

    Setibanya di rumah, Rohaya segera mandi membersihkan dirinya. Kemudian dia terus terbaring di atas katil yang menjadi tempatnya tidur anak beranak akibat kelelahan dengan air matanya yang mengalir di pipi. Ketika itu Hamid sedang mandi membersihkan dirinya.

    Setelah selesai mandi, Hamid berjalan menuju ke bilik. Apabila dia melintasi bilik kakaknya, dia terlihat kakaknya yang sudah siap memakai baju t berwarna kuning bersama skirt labuh berwarna hitam. Kelihatan kakaknya baring mengiring membelakanginya. Hamid merapati katil dan mendapati kakaknya sudah terlena bersama air mata yang hampir kering di pipi. Hamid terus melucutkan tuala yang dipakainya. Batangnya yang sudah bersih dan wangi itu di rocoh agar tegang dan keras. Pinggul kakaknya yang gebu dan montok di usap lembut. Kemudian perlahan-lahan Hamid baring di belakang kakaknya dan merapatkan tubuhnya memeluk kakaknya. Batangnya yang tegang di tekan ke alur punggung kakaknya. Kakaknya yang sedang lena itu tidak sedar mungkin akibat kepenatan. Hamid terus menyelak kain kakaknya dan kelihatan kakaknya memakai skirt yang mempunyai dua lapisan. Lapisan luar yang merupakan kain yang jarang di singkap ke pinggang, meninggalkan lapisan dalam yang kainnya licin dan memberahikan. Punggung dan pinggul kakaknya di usap lembut. Rambut kakaknya yang wangi berbau syampu di cium penuh kasih sayang.

    Perlahan-lahan Hamid menyelak kain kakaknya ke pinggang. Punggung kakaknya yang tonggek dan lebar itu kelihatan montok tanpa memakai seluar dalam. Hamid dengan berhati-hati menekan batangnya ke celah kelengkang kakaknya. Dapat dirasai belahan cipap kakaknya bergesel dengan batangnya yang keras itu. Semakin di lajukan hayunannya semakin syok dirasakan, walau pun masih belum memasuki lubuk kenikmatan kakaknya itu.

    Namun secara tiba-tiba, Hamid merasakan pegerakan tubuh kakaknya. Kakaknya kelihatan terjaga dan menoleh ke belakang. Kakaknya yang masih mamai itu kelihatan terkejut dengan kelakuan adiknya. Segera dia menolak Hamid dan cuba untuk berganjak ke hadapan untuk menjauhkan tubuhnya dari tubuh Hamid. Dengan pantas Hamid memeluk tubuh kakaknya dan merapatkan kembali batangnya di belahan cipap kakaknya. Kakaknya meronta-ronta ingin melepaskan diri. Pelukan Hamid semakin kuat dan tekanan batangnya di kelangkang kakaknya semakin kuat.

    “Mid… apa ni… Uda tak suka lah… “ Kata kakaknya sedikit marah.

    “Uda.. tadi boleh…” kata Hamid.

    “Tadi tu lain Mid… Jangan lah.. lepaskan….” Pinta kakaknya sambil cuba melepaskan diri.

    “Bontot Uda sedap… Mid nak rasa lagi…” Kata Hamid.

    “Mid… lepaskan… Uda ni kakak kau Mid.. Lepaskan!” Kakaknya semakin marah.

    Hamid pula semakin ghairah. Dia terus membuatkan kakaknya terlentang dan secara tidak langsung bahagian bawah tubuh kakaknya terdedah kepada sasaran batang Hamid. Belum sempat kakaknya hendak mengepit kelengkangnya, batang Hamid sudah berjaya menerobos masuk ke lubang cipapnya.

    “Ohhhh… Middd…. kenapa dengan kau niiii….. Ohhhh….” rintih Rohaya antara keperitan dan kenikmatan.

    Hamid tidak menghiraukan tolakan dan asakan Rohaya untuk melepaskan diri. Dia terus menghayun batangnya kelular masuk lubang senggama kakak kandungnya yang di idamkan selama ini. Dari lubang yang sedikit memeritkan batangnya, akhirnya lubang cipap Rohaya mula dibanjiri air nafsunya sendiri. Rohaya sendiri sudah mula merasakan kenikmatan hasil tusukan batang Hamid yang seolah tidak kenal penat itu.

    “Mid…. Uda ni kakak kau Mid… kenapa buat Uda macam ni…. Mid… Tolonglah…. ” Rayu Rohaya meminta agar Hamid menghentikan perbuatannya, sedangkan ketika itu, dia juga sendiri mula merasakan kenikmatannya.

    “Maaf Uda… Mid dah lama nak main dengan Uda… ohhh.. sedapnyaaa…. Dah lama Mid geram dengan Uda…. Ohhhh” kata Hamid yang sedang enak menghenjut tubuh kakaknya.

    “Mid… berhenti Mid…. Uda tak nak semua ni… Kita ni.. Ohhh.. Adik beradik Mid… Ohhh…. Midd…” kata Rohaya yang masih cuba hendak melepaskan diri.

    “Tak boleh Uda… Tadi Mid dah rasa betapa sedapnya tubuh Uda ni… Lagi pun Uda sendiri yang merelakan…. Ohhh…” Hamid cuba bermain psikologi dengan kakaknya.

    “Tadi lain Mid… Tadi kita terpaksa Mid…. Ooohhhh…. Apa salah Uda Mid…. Uda dah buat apa Mid… Ohhhh.. Midd… ” kata Rohaya yang semakin kelihatan hilang pertimbangan antara nafsu dan kewarasan.

    “Uda selalu tayang body… Ohhh… Uda selalu menonggeng depan Mid… Ohhh Uda…. Bila basuh kereta… Ohh.. Uda selalu singsing kain sampai nampak peha… Ohhh… Bila Uda cuci tandas… Uda selak kain kat pinggang sampai nampak bontot… Ohhh… Uda….” Kata Hamid yang semakin di rasuki nafsu setelah kembali mengingatkan peristiwa-peristiwa yang diingatinya.

    “Mid.. mana Uda perasan semua tu… Tolonglah Mid… Ohhhh… Jangan buat.. Ohhh… Uda macam ni Mid… ” Rayu kakaknya.

    “Bila kat kampung.. uhh.. Uda selalu tidur sampai kain terselak.. Ohhh… Bila Uda masuk kereta time Mid kat luar pintu kereta.. Ohhh… Uda selalu selak kain sampai Mid boleh nampak peha.. Aduhhhh… sedapnyaaa… ” Hamid masih sengaja membuka segala rahsia keberahian kepada kakaknya yang selama ini terpendam, sambil masih menikmati tubuh kakaknya.

    Rohaya hanya terdiam. Matanya terpejam dan nafasnya semakin turun naik dengan laju. Dia semakin menikmati hayunan keluar masuk batang adiknya di lubang jandanya yang sudah terlalu becak itu. Rohaya pasrah, dia rasa sudah terlambat untuk memperbetulkan segala kesilapannya selama ini. Dia lupa bahawa insan yang merupakan adik kandungnya itu juga mempunyai nafsu. Dia mula menyesal kerana tidak menitikberatkan soal aurat yang wajib dijaganya walau pun ketika bersama saudara muhrim sendiri. Rohaya menyesal namun segalanya sudah terlambat. Tubuhnya kini sedang enak diratah oleh adik kandungnya sendiri yang begitu bernafsu kepadanya gara-gara kelalaiannya dalam menjaga auratnya. Rohaya semakin mendesah nikmat dalam penyesalan.

    Hamid yang semakin ghairah kerana sekali lagi dapat menyetubuhi kakaknya itu merasakan sungguh lega di hatinya. Segala hasrat dan keberahian yang terpendam sekian lama seolah sudah berjaya dilunaskan dan diluahkan. Dia langsung tidak merasa menyesal, malah merasa bangga kerana akhirnya dia dapat menyetubuhi tubuh janda beranak tiga yang di idamkan sejak dahulu itu.

    “Ohhh… Mid… Ahhhh…. ” Rohaya semakin hilang arah kewarasan.

    Batang adiknya yang menerjah lubuk jandanya dirasakan sungguh memberikannya kenikmatan yang tiada taranya. Dia semakin menikmati rentak hayunan batang adiknya yang menghenjut tubuhnya. Perutnya yang buncit dapat merasakan otot perut adiknya yang keras dan pejal menghenjut dan bergesel serta memberikannya rasa mesra dan ghairah yang unik. Rohaya semakin mengangkang kakinya, memberikan laluan untuk memudahkan dirinya di henjut adik kandungnya. Baju t-shirt kuning yang dipakainya sudah dari tadi terselak ke atas. Teteknya yang agak layut kerana faktor usianya itu beberapa kali di ramas lembut adiknya. Begitu juga putingnya yang berwarna coklat gelap itu, seringkali dihisap dan dinyonyot adiknya penuh kenikmatan. Rohaya semakin hanyut dalam nafsu.

    Sambil menghenjut kakaknya dalam rentak yang mengasyikkan, mata Hamid khusyuk memerhati wajah kakaknya yang sedang menikmati persetubuhan terlarang itu. Hamid terus mengucup bibir kakaknya. Rohaya yang sedang enak dilambung nafsu membalas kucupan mesra adiknya. Hamid menghentikan hayunan batangnya dan menenggelamkan batangnya jauh mencecah dasar cipap kakaknya. Mereka saling berpelukan dan berkucupan penuh nafsu. Rohaya sudah tidak peduli dirinya disetubuhi adik kandungnya sendiri. Baginya, apa salahnya menikmati kenikmatan yang sudah lama tidak dikecapi itu. Lagi pun bukan dengan orang lain, dengan adiknya yang cukup dikenali dan cukup di ketahui akan status kesihatannya itu. Baginya tiada risiko akan penyakit yang berat bakal menanti, yang perlu dititik beratkan adalah, memastikan adiknya sempat melepaskan air maninya di luar rahimnya. Kerana tidak mustahil dia boleh mengandung walau pun sudah di usia begitu. Baginya, hendak disesalkan sudah terlambat, lebih baik terus menikmati kesedapan persetubuhan walau pun dengan adik sendiri, sekurang-kurangnya kekosongan batinnya akhirnya terisi jua.

    Selepas puas berkucupan dan bergomol di atas katil, Hamid melepaskan kucupannya dan menatap wajah kakaknya yang sedang terbaring di bawahnya. Kening kakaknya di kucup lembut diikuti dahinya dan kucupannya turun ke telinga serta leher kakaknya yang jenjang dan menawan. Rohaya mendesah kecil dirinya di belai sebegitu rupa. Sudah lama dia tidak menikmati belaian kasih sayang dari seorang lelaki. Rohaya merangkul leher Hamid, wajah mereka bertentangan, senyuman mula terbit dari bibir Rohaya.

    “Mid.. Lepas luar ye…. ” kata Rohaya sambil tangannya masih kemas memeluk adiknya.

    “Baiklah sayang…. ” kata Hamid lembut dan penuh romantik.

    Hamid pun kembali menarik dan menolak batangnya ke lubuk janda kakaknya. Mereka pun kembali bersetubuh namun kini penuh perasaan dan keberahian yang di relakan tanpa paksaan.

    “Uda… sedap tak?…” tanya Hamid dalam keadaan ghairah.

    “Ohhh…. Mid…. Sedap sayanggg…. ” jawab Rohaya kenikmatan.

    Rohaya merasakan kenikmatannya hampir ke kemuncaknya. Nafasnya yang semakin terburu-buru di rasakan semakin menyesakkan. Perasaan khayal yang penuh nafsu seolah semakin terkumpul di ubun-ubun kepalanya. Dadanya berombak kencang. Otot-otot seluruh tubuhnya seakan tidak sabar untuk kekejangan. Akhirnya…
    yang lebih hot silahkan klik spoiler dibawah bro :3

  2. Indo Sniper
  3. The Following User Says Thank You to BolaSBOIBC For This Useful Post:

    nonsen73 (4 April 2013)

  4. #2
    Semprot Kecil sangprima's Avatar
    Daftar
    Oct 2010
    Posts
    64
    Thanks
    63
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Pertama XXX

    Atookk....
    Atookk...
    Betol Betol Betol..
    Kak Ros....

  5. #3
    Semprot Sejati hktoyshop's Avatar
    Daftar
    Nov 2010
    Lokasi
    www.hk-toys.com
    Posts
    35.634
    Thanks
    25
    Thanked 38.249 Times in 1.112 Posts
    mantap banget gan lanjutkan gan

  6. #4
    Semprot Baru
    UG - FR

    Daftar
    Apr 2011
    Posts
    35
    Thanks
    0
    Thanked 11 Times in 1 Post
    wah kudu buka kamus dulu neh biar meresapi......

  7. #5
    Suka Semprot
    Daftar
    Apr 2011
    Posts
    13
    Thanks
    4
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    hadeh.. suasah juga meresapi ceritanya
    hahaha

  8. #6
    Semprot Baru Roen95's Avatar
    Daftar
    Aug 2012
    Posts
    37
    Thanks
    3
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Nyotnyot dikenyot nyottt..... :3

  9. #7
    Semprot Kecil agus_adhe's Avatar
    Daftar
    Dec 2010
    Lokasi
    Land Of GOD
    Posts
    61
    Thanks
    2
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    susah mengartikannya coy... harus ke luar negeri dulu...
    If I die tomorrow, I'd be all right, Because I believe, That after we're gone, The spirit carries on

  10. #8
    Tukang Semprot
    UG - FR

    Daftar
    Mar 2013
    Posts
    1.130
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    mantap gan , walaupun ane kurang mengerti bahasa nya ..

  11. #9
    Semprot Kecil
    UG - FR

    Daftar
    Nov 2011
    Posts
    94
    Thanks
    0
    Thanked 0 Times in 0 Posts
    Live Score
    Ada yang bisa translate ke Indonesia gak yah?

Bookmarks

Posting Permissions

  • You may not post new threads
  • You may not post replies
  • You may not post attachments
  • You may not edit your posts
  •  
Jav Toys  Pusat Toys
Agen Bola  Agen Bola