King 4D - Agen Bola   Poker Ace
9Club Situs Judi Online Terpercaya
Asus Togel online   Premier 189
Mandala Toto   Web Online
Web Online   Web Online
Web Online   Web Online
Web Online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

CERBUNG Another Lonely Story

Balak 6

Pendekar Semprot
Thread Starter
UG-FR
Daftar
21 Nov 2015
Post
1.686
Like diterima
16.352
Lokasi
Jakarta, Makassar
Selamat malam buat para suhu semua.
Izinkan saya yang hijau ini mencoba membagikan cerita hayalan yang masih sangat jauh dari memuaskan.

Ini cerita nubie yang berbeda dari serial cerita sebelum nya.

Serial cerita nubie sebelum nya, Lonely Adventure Story juga masih berlanjut. Dan ini adalah lonely story yang lainnya.

Dan tidak berkaitan dengan cerita nubie sebelumnya. Walaupun nanti akan ada kaitan nya..

Sekian dari nubie yang hijau dan ndeso ini.

Salam..
 
Terakhir diubah:
Indosniper

kopiceria

Guru Semprot
Daftar
29 Dec 2016
Post
651
Like diterima
355
Lancrotkeun hu

Aji gile....baru nyadar....ane pertamax disini..
@9juli2019
 
Terakhir diubah:

Balak 6

Pendekar Semprot
Thread Starter
UG-FR
Daftar
21 Nov 2015
Post
1.686
Like diterima
16.352
Lokasi
Jakarta, Makassar
  • Thread Starter Thread Starter
  • #9
MULUSTRASI..


AYU ASTUTI




BAGIAN I

SANG OTORITER

Gue berbaring di tempat tidur. Berguling kiri - kanan..

Ada apa ini? kok tiba-tiba Romo mau menjodohin gue dengan seorang perempuan yang nyaris belum gue kenal.

Gue cuma pernah bertemu dua kali dengan gadis ini.

Saat pernikahan mbak gue dua tahun lalu, dan saat mbak melahirkan putra nya, Angga lima bulan lalu.

Ayu Astuti.. nama gadis itu.

Gadis berwajah putih, rambut se punggung. Tinggi 165cm, kulit nya juga putih bersih, mata bulat sayu. Mempunyai gerak-gerik layak nya putri ningrat. Sangat menjaga segala tindakan dan ucapan.

Bicara sangat halus, dan mimik yang sangat teratur. Tidak pernah terlihat sesuatu yang berlebihan. Tertawa di atur, jalan diatur, bicara pun sangat diatur seakan takut menimbulkan kesan buruk.

Sedang kan gue.. semua bertolak belakang banget ama sifat Ayu Astuti.

Gue slengean, cuek, sembrono kalo gak bisa di bilang asal jadi.

Cuma, kalo di minta gue buat komitmen menjalin hubungan apalagi yang nama nya merrit??

Haaiiyyaahh..

Gak bisa mikir otak gue. Romo mau nya gimana yah?

Tapi gue tau banget, yang namanya nentang Romo.. ampunn.. jangan harap bisa.

Di kota ini, Romo orang yang paling di pandang. Bicara, tindak-tanduk dan semua pendapat Romo sangat di pertimbangkan oleh semua tetua dan tokoh di kota ini. Kota kabupaten di Java.

Ayu Astuti, seorang Sarjana Komunikasi fresh graduate dari Jakarta. Saat ini sedang bekerja menjadi seorang Humas pada sebuah cabang perusahaan otomotive salah satu yang terbesar di Indonesia. Ayu di tempat kan di cabang perusahaan itu di kota gue. Genap 1 tahun sudah ia bekerja di cabang perusahaan itu yang ada di kota gue.

Ayu Astuti, adalah putri kesayangan dari sahabat baik Romo. Nama nya Suwiryo Notoprojo. Gue manggil nya Om Wiryo. Seorang yang menurut gue sangat baik dan lemah lembut. Gak pernah gue denger apalagi liat beliau marah. Asli beda ama Romo gue. Yang tegas, pendiem dan keras. Romo gue ini khas layaknya Raja kecil yang sangat menjaga wibawa nya.


Balik ke gue..

Gue, Aryadi Satria Putro, biasa di panggil Aryo.

Gue dah tiga tahun lulus kuliah kedokteran dan spesialis nya selesai tahun lalu. Gue satu tahun diatas Ayu. Gue dari dulu gak seneng kerja ikut orang. Gue udah belajar usaha sendiri mulai dari SMP.

Dulu keluarga gue pernah dapat cobaan maha berat saat gue masih SD. Ini yang bikin gue jualan kaos, jual beli motor, jadi broker mobil, bahkan pernah gue jadi biro jasa dadakan.

Tapi semua berawal dari usaha gue di garment. Gue ambil kaos atau wangki di konveksi, gue jalanin rumah ke rumah. Makin lama langganan gue makin banyak. Tapi...

Gue di tipu.. habis semua...

Dan...


Sampai pada satu moment yang sangat berpengaruh di hidup gue..

Gue bangun, gue bangkit, berdiri dan berjalan lagi..

Balik Lagi soal gaya gue..

Tapi Romo, gak suka gaya gue yang kaya gini. Romo bukan gak punya modal buat gue buka klinik, ada tapi memang gak banyak. Romo bukan lah seorang yang kaya raya, tapi bukan juga yang kekurangan.. demi untuk Putra nya yang sulung ini, Romo udah berulang kali bilang mau modalin gua usaha apapun asal gue perbaiki sikap, dari yang asal dan bebas, menjadi teratur dan kalem.

Padahal gue ama teman-teman dokter udah bikin klinik sendiri sederhana. Kita kelola sama-sama. Tanpa ada keluarga gue yang tau.

Hahaha...

Gue jawab, pasti Romo nanti ada masa nya.

Dan kalo udah gitu Romo akan ceramah panjang x lebar x tinggi. Tapi tetap menjaga tata bahasa nya.

Romo bilang, kamu udah 27 tahun, coba berpikir masa depan mu. Kapan kamu nikah, kapan kamu hidup teratur, kapan kamu jadi penerus Romo...

Bla bla bla bla...

Bli bli bli bli....

Gue cuma bisa nunduk, gak berani menyanggah. Gak pernah terlintas di pikiran gue buat membantah Romo. Entah kenapa, dibawah alam sadar gue, seakan bilang.. udah lo diem aja, iya in aja lah. Gak boleh membantah orang tua.

Itu adalah ajaran yang selalu tanamkan di otak gue, sehingga terbawa sampai ke alam bawah sadar gue. Sehingga buat ngebantah, adalah hal yang sangat berat buat gue. Walau gue masih bertingkah seenak nya, tapi kalo di depan Romo gue lebih baik ambil sikap diam.

Manut...

Sampe pada kemaren malam, lepas isya, gue di panggil Romo ke ruang keluarga. Anehnya, biasanya ibu gue dan adik gue yang dua orang, Joko dan Ika , kok gak ada nimbrung? Segera gue sadar, ini hal penting.

"Aryo.. Romo mau bicara hal penting ini."

Romo diam, menatap ku tajam. Seakan mencari sesuatu dalam mata gue..

"Romo mau menjodohkan kamu sama putri nya mas Wiryo, Ayu Astuti. Kamu pasti tau gadis itu kan? Bulan depan Romo mau melamar nya secara resmi untuk kamu dan untuk menjadi menantu Romo dan Ibu."

Romo kembali diam.

Aku tercekat, kaget dan perasaan campur aduk.

"Kamu diam, berarti setuju? Romo senang.."

"Romo.. Aryo bisa bicara?"

"Ya bisa.. tapi Romo harap bukan penolakan.."

"Fiyuuhh... Romo.. kok tiba-tiba begini. Aryo belum siap Romo.. Aryo tidak mengenal Ayu, Ayu itu gimana juga Aryo gak tau apa-apa.."

"Baiklah.. berarti bukan penolakan. Romo kasih waktu satu bulan ini kamu kenal dengan Ayu. Karena setelah itu, Romo akan melamar Ayu."

"Romo ingin kamu segera benahi diri mu. Tidak ada waktu lagi. Bulan depan kamu sudah harus resmi bertunangan. Romo sudahi, kamu bisa kembali ke kamar mu."

"Tapi Romo.."

Romo bangkit lalu segera masuk ke kamar nya.

Gue tercengang, melongo..

Kenapa jadi gue dijodohin gini...?

gue salah apa?

apa gue dah dibilang gak sanggup cari calon istri sendiri?

Ayu nya mau gak ama gue?

Dia tau gak ini?



Bermacam pertanyaan muncul di pikiran gue saling bergantian.

Gue bukan orang kuper, malah gue bisa bergaul dengan bermacam kelas dan golongan di masyarakat.

Soal wanita..?

Hmmh.. gue emang belom pernah pacaran. Karena emang gue nya yang gak mau. Gue masih pengen bebas. Ada gak yah yang kaya gue gini.

Cowok biasa, gak kuper, gaul, punya penghasilan sendiri. Dokter Internist. Gue bukan gak suka cewek.. gue masih normal. Cuma gue gak mau pacaran cuma buat mainan. Buat gue komitmen itu penting dan gak main-main.

Gue jaga hati dan pikiran gue buat kasih yang terbaik buat calon istri gue kelak, eh malah sekarang gue mau di jodohin.

Ampuuunnn..

Tau gini, gue mending nakal dari dulu dah. Kalo akhir nya harus di jodohin.

Gue punya niat, niat yang gue pendam lama banget pada seseorang yang sangat lama. Gue harus menemukan dia.. harus..

Ah.. bodo.. pusing gue..



Jam sudah menunjukkan jam 08.00 pagi. Gue masih males banget bangun. Biasanya jam 05.00 pagi dah start beraktifitas. Tapi sejak tadi malam gue diajak omong ama Romo.. badan gue langsung lemes. Semangat gue luntur habis.

"Mas Aryo.. bangun.. ini ada yang cari dibawah..." Ika teriak dari depan pintu kamar gue

"Yaaa.." gue jawab males-malesan

"Nyesel lho gak bangun..."

Gue males jawab..

Satu menit..

"Mas Aryo... yeee.. bangun mas.. "

tok.. tok.. tokk..


"Mas.. Romo suruh mas temuin... ayo mas.."

Denger ada kata-kata Romo, otak gue langsung jalan.

Siapa nih yang sampe Romo ikut suruh gue nemuin? Belum pernah seumur-umur Romo ikut-ikutan urusan ama temen atau relasi gue. Kok yang ini?

Kreekkk...

"Apa sih dek..?"

"Mas.. ada mbak Ayu.."

"Uedan opo.. jam semene wes dolan nang omahe wong.." gerutu gue

"Udah jangan menggerutu.. cepetan mandi sana. Kata Romo, mas Aryo temenin Ayu jalan hari ini.."

"Aduh.. emang dia siapa? putri raja? gue juga ogah jadi pengawal nya.."

"Tau tuh Romo.. katanya mas harus temenin Ayu.."

Gue balik masuk kamar, Ika juga balik kanan. Gue sambut handuk lalu masuk kamar mandi.


Setengah jam kemudian, gue dan Ayu udah jalan di tengah ramainya lalu lintas. Menuju sebuah pusat perbelanjaan kelas atas.

Sepanjang jalan, gue dan Ayu berdua dalam mobil yang gue setir, bicara sangat sedikit dan pelit. Gue rasa dia pasti udah tau tentang perjodohan ini.

Gak lama, mobil masuk parkiran basement dan gue matiin. Ayu diam, gue diam.

"Mas... maaf kalo Ayu gak seperti yang mas bayangin.." saat kami ingin keluar kendaraan.

"Maksud Ayu gimana?"

"Ayu.. ee.. tau kok kalau kita terpaksa melakukan ini.. mungkin Ayu tidak menarik buat mas Aryo.."

Gue gak menjawab, gue keluar mobil.

Ada hal yang gak bisa gue kasih tau ama dia. Dan itu tak seorang pun tahu, termasuk orang terdekat gue sendiri. Maaf ini resiko yang harus gue ambil.

Berjalan dua langkah ke depan, gue lihat kebelakang buat mastiin posisi Ayu.

Ayu mendekat, berjalan di samping ke arah lift gedung itu untuk masuk.

Gue jalan di depan, Ayu mengekor.

Kami menuju sebuah restoran makanan Jepang, walau rasa Indonesia.

Kami duduk berhadapan, gue ambil daftar menu dan memberikan padanya, mempersilahkan ia memilih lebih dulu.

Tak lama pesanan kami sudah di catat oleh pramusaji nya. Lalu bergerak meninggalkan gue dan Ayu.

"Ayu...maaf kalo saya sangat kaku. Sejatinya tidak seperti ini. Ini terjadi karena ada nya ketidak sesuaian hati dan tindakan. Ayu sudah tau.. eh.. masalah perjodohan..?"

"Sudah mas. Jujur Ayu juga masih bingung... sebab... ehh.. sebab..."

"Sebab kamu tidak cinta sama saya kan..? Jujur saja.. saya bisa terima kok.."

"Iya mas, saya... belum.. iya belum cinta sama mas Aryo. Ayu tidak berani bilang tidak... karena.. mas Aryo orang nya baik, Ayu sungguh respek dan menghargai mas Aryo.."

"Terima kasih ya Ayu.. tapi saya itu orang nya sering acuh lho sama kamu.."

"Iya memang, tapi tindakan mas Aryo juga bukannya menandakan ke tidak sukaan, tapi lebih kepada mas Aryo memang belum kenal, atau... belum mau kenal sama Ayu.." Ayu bicara dan menunduk

Gue merasa, perempuan ini ternyata juga baik. Dan mau terbuka apa adanya. Perasaan gue, omongan gue ama dia bisa nyambung. Awal yang baik kok kalau gitu.

"Iya sih, aku jujur memang kemarin-kemarin belom ada perhatian dan ketertarikan pada kamu... maaf ya Yu.. tapi.. saya merasa kita bisa kok nyambung, dan saya mau mencoba kenal ama Ayu. Gak tau nih Ayu nya mau lebih kenal ama saya gak.. kalau nggak pun, saya paham 1000%.."

Ayu diamm..

Ayu menunduk dalam..

Sebuah bisikan terdengar

"Ayu juga mau kok kenal mas Aryo.."

Selanjutnya, dapat di tebak. Gue ama Ayu lebih lepas dalam komunikasi.

Sepanjang kencan terpaksa kami ini, gue baru ngerasa bisa jalan bareng ama cewek. Iya cuma ber dua.


~~~©©©~~~


Satu bulan setengah kemudian...

Setelah dua minggu proses perkenalan yang intens, Romo melamar kan Ayu untuk ku.

Sebulan kemudian, acara akad nikah dan resepsi secara adat juga aku lalui.

Ini gila...

Ternyata Romo sudah mempersiapkan semua nya sejak beberapa lama sebelumnya. Entah sejak kapan pastinya persiapan itu Romo lakukan. Yang pasti sejak selesai lamaran, aku sudah mendapati semua tersedia. Aku dan Ayu hanya menjalankan saja.

Setelah melalui prosesi adat sebelum akad maupun saat akad disambung dengan resepsi yang melelahkan, tamu undangan yang cukup banyak menurut ku itu, tinggal tersisa kerabat, saudara dan keluarga dekat ke dua belah pihak.

Acara internal keluarga juga dilakukan. Nampak raut wajah gembira dan kelegaan di wajah kedua orang tua ku dan mertua ku.

Istriku Ayu pun terlihat terus menyunggingkan senyum di wajah nya.

Menjelang larut malam, acara ramah tamah santai itu selesai. Kami mulai berpisah satu sama lain.

Mertua ku yang berasal dari kota tetangga yang berjarak sekitar 200km dari kota kecil ku, mohon diri untuk pamit. Beliau memang di sewakan hotel yang cukup baik bahkan yang terbaik di kota ku ini oleh Romo.

Aku pun di persilahkan untuk naik ke kamar pengantin kami. Aku bangkit berdiri dan sempat melihat sekeliling. Aku menyadari sesuatu, ke dua adikku tidak terlihat. Terakhir aku lihat saat resepsi. Adikku sibuk mengurus sesuatu. Padahal seharus nya mereka diam duduk dan mengikuti acara. Dan pada pertemuan ini, mereka pun tak terlihat.

Mungkin mereka lelah.

Tapi, tetap ada yang mengganjal pikiran.

Dengan perasaan tidak menentu, aku naik ke kamar, istriku menyusul kemudian.

Aku segera masuk kamar, yang sudah di dekorasi untuk kamar pengantin kami, aku dan Ayu.

Aku duduk di kursi yang tersedia dalam kamar. Menghadap ke sebuah kaca rias, yang baru saja di pasang untuk meja rias Ayu.

Aku melihat bayangan bayangan seorang pemuda berpakaian pengantin lengkap.. Bahkan jas dan sepatu pun masih aku kenakan.

Aku merasa masih belum percaya. Dalam satu setengah bulan ini, terjadi perubahan yang sangat besar

Malam pertama yang didambakan semua pengantin baru, harus berakhir pahit.


Ayu lagi dapet mas... sabar ya mas... itu katanya..


Dannn..

Aku percaya istriku..

Aku gak mau memaksa, aku pun tidak berniat melakukan hal lain sebagai ganti niatan ku yang tertunda. Aku diajarkan untuk untuk menghargai wanita.

Disamping itu ...

Aku juga gak berpengalaman mengenai aktivitas seks.

Aku memang polos.. kolot.. ndeso.. yah apapun itu. Aku hanya berpikir harus melakukan kewajiban suami dan menikmati nya bersama.

Malam itu aku lalui dengan tidur dengan istri. Tapi masih jelas ada rasa kikuk dan jengah didiriku.

Aku sekarang dan seterusnya.. tidur dengan sosok lain, pribadi lain, yang telah terikat perkawinan dengan aku..


Aku...


Harus...


Biasa...


Pagi nya aku terbangun, dan istriku sudah tak ada disisiku.. dia sudah mandi.

Tapi aku lihat, dia berpakaian seperti hendak pergi. Kenapa dia tidak memberitahu aku..

"Pagi mas.. udah bangun yah.."

"Maaf ya mas, aku gak tega bangunin kamu. Aku mau ke swalayan ya mas, mau beli keperluan kita ber dua. Kita belum ada ini. Gak apa-apa ya mas.. kalau aku agak lama, mas nya santai dulu saja di rumah. Sebelum siang mungkin sudah selesai."

"Kamu mau beli apa saja dik..?"

"Banyak mas, aku udah ingat kok. Sabar ya mas, keliatan nya mas masih lelah. Ini kewajiban istri kan mas.. oh iya, sarapan mas sudah aku siapkan di meja di bawah."

"Aku pergi ya mas... " Ayu mencium tangan ku

Sepeninggal Ayu, aku termenung. Sungguh terasa aneh. Dua sifat yang berlainan harus bersatu, di coba untuk bersatu.

Apakah itu kebiasaan Ayu selama ini?

Pergi dan bertindak sendiri tanpa persetujuan?

Aku sama sekali tak bersuara lagi semenjak dia bilang mau pergi. Dan seakan tidak memerlukan aku, sekedar mengawani nya sebagai suami?

Apa ini sudah karakter nya?


Hah.. aku harus bisa membenahi ini sesuai yang seharusnya. Bagaimanapun, aku kepala keluarga, aku suami. Masa dia pergi begitu saja tanpa persetujuan ku. Apa dia pikir, sikap ku diam menandakan setuju..?

Nanti saja sore aku akan panggil dan bicara pada Ayu.


Hahh...


Aku mau keluar ketempat catering pesta untuk menyelesaikan sisa pembayaran acara kemarin.

Segera aku mandi dan berpakaian santai.

Dengan menunggangi motor hitam ku dan menggunakan pakaian berkendara, aku melesat meninggalkan rumah menuju pusat kota.

Tak sampai 15 menit aku sampai pada parkiran pusat perbelanjaan di kota ku yang dimana catering berkantor di salah satu bagian nya.

Saat aku memarkirkan motor di halaman mall kecil itu, helm dan jaket belum sempat aku buka, dari pintu mall keluar sesosok yang ku kenal.


Sudah aku kenal


Dia

Ayu Astuti

Istri Aryadi Satrio Putro


Saat ini berjalan sambil...


Bergelayut mesra dengan seorang pria. Perawakan sedang, berambut tipis, kulit gelap, bercambang dan berkumis tipis. Hudung mancung seperti ada darah Arab. Badan tegap Tinggi sekitar 174 cm.

Si lelaki berjalan sambil tersenyum lebar dan memeluk pinggang Ayu.

Dannn....


Mereka jalan melewati ku...

Aku terpaku, mulut ku melongo, tak percaya...

Istri yang baru satu hari aku nikahi..

Ternyata... dia masih berhubungan dengan lelaki lain...

Dia menipu aku...


Dia mengkhianati aku...


Dia mencoreng muka ku..



Bangsaaattt...

Pelacuuurrr...



Aku segera turun dari motor hendak menghantam lelaki itu dan langsung menceraikan istriku...

Tapi aku segera sadar, aku ada dimana saat ini. Segera aku tahan. Dan aku melihat Ayu dan Lelaki itu sudah berjalan menjauh.. aku gak mau kehilangan jejak nya.

Segera aku setengah berlari mengikuti mereka yang berjalan ke seberang jalan depan mall dan menuju pada...


Ahhh..

Bangsaaattt...


Mereka menuju hotel...

Jadi...

Istriku berbohong mengenai siklus haid nya..???

Ingin ku bunuh mereka berdua saat ini.

Setelah keluarga ku sangat percaya pada nya..

Setelah keluargaku menyerahkan kepemilikan rumah dan sawah ke namaku dan namanya...?

Setelah dia dibelikan mobil baru oleh orang tua ku sebagai mas kawinnnn...


Anjiiinnng....


Jadi ini balasannya..???

Aku segera menyusul masuk hotel. Aku ke lobby menanyakan keadaan dan kamar Ayu..

Sampai pegawai resepsionist sedikit mengomel.. karena aku tak membuka helm ku..

Aku minta maaf...

Si resepsionist memberikan sebuah nomor kamar.

Aku termenung sesaat..

"Mas... hallo.. kok bingung...? mas mau apa..?

"Eh.. oh sebentar.. ini uang 1 juta, aku pesan kamar di sebelah kamar tadi.. kiri atau kanan terserah. Sisanya ambil buat kamu.."

Aku mengangsurkan uang tunai pada sang resepsionist. Ia menengok kanan kiri. Sepiii...

"Ya oke saya terima.. ini kunci kamar nya sebelah kiri nya.."

"Makasih." aku ambil kunci itu dan hendak berlalu..

"Hai.. mas tunggu. Ini uang sisa nya bener buat saya ? Biaya nya hanya 500 ribu mas.."

"Iya buat si mbak nya ajah.."

"Satu lagi mas.."

"Apalagi mbak..? masih kurang..?"

"Bukan.. bukan itu... jangan bikin keributan yah... nanti saya ketahuan.. ya mas..."

"Ya.."

"Janji lho... kalau nggak aku panggil polisi.."

"Iya Iya mbak... ah cerewet amat sih.."

"Awas lo kamu.. sudah sana"


Aku segera meluncur ke lift menuju lantai tiga.

Lift aku lihat baru saja naik dan menuju lantai teratas lantai 6.


Ah... kelamaan...


Aku lari menuju tangga..

Aku sudah tertahan sekitar 10 menit an.
Dan langsung telusuri semua nomor kamar lantai tiga.

Mataku menangkap kamar 305..

Ini kamar tempat Ayu...

Aku menuju sebelahnya, nomor 306. Tapi aku urungkan.. kunci kamar ku remas geram...


Ku putuskan..


Menerobos ke dalam..

Terdengar sayup suara TV yang cukup keras..


Tok.. tok.. tok...

Hening...

Pintu terbuka..

"Siapa..?" muncul wajah seorang pemuda agak kurus berwajah oriental berambut panjang se pundak.

Bruuukkk......

Minggiiirr....

Aku terjang pintu, dan melompat masuk ke dalam kamar.

Si pemuda terdorong menghantam dinding..


"Masya Allahhh..."

"Ayuuu...."

"Dasar PELACUUURRR..."

"Aryooo..."


BUGGHH...BUGGHH....

Mata ku gelap.. gelap...




BERSAMBUNG SUHU...

Mohon kritik dan saran nya ya suhu..
 
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys
9 club   Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of PAGCOR