King 4D - Agen Bola   Poker Ace
9Club Situs Judi Online Terpercaya
Asus Togel online   Premier 189
Website Bandar Agen Taruhan Judi Bola Online Terpercaya   Game MM Bola Tangkas Online Indonesia
Situs Bandar Togel Online Resmi Terpercaya   Situs judi Deposit Pulsa
Situs Judi Deposit Pulsa Tanpa Potongan   Liga Dunia
Mandala Toto
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

Ku Perkosa Juragan Tembako Usia sekitar 60 Tahun

Yayan21

Kakak Semprot
Daftar
8 Mar 2020
Post
153
Like diterima
187
Trimakasih atas updatenya,bu biyah manggilnya dengan nak lagi sih,kan sudah resmi jdi suami istri,klw berdua bagusnya jangan manggil nak tapi panggil mas atau ayah beitupun sebaliknya deni ke bu biyah jangan manggil ibu tetapi manggil adek,sayang atau apalah,memang ini cerita nyata tapi biar ceritanya lebih terhayati dan menarik kasih penambahan cerita FIKSInya yang penting alur ceritanya tidak keluar dari kisah nyata...
 
Indosniper

cintamemekstw

Kakak Semprot
Thread Starter
Daftar
1 Nov 2019
Post
197
Like diterima
4.413
Trimakasih atas updatenya,bu biyah manggilnya dengan nak lagi sih,kan sudah resmi jdi suami istri,klw berdua bagusnya jangan manggil nak tapi panggil mas atau ayah beitupun sebaliknya deni ke bu biyah jangan manggil ibu tetapi manggil adek,sayang atau apalah,memang ini cerita nyata tapi biar ceritanya lebih terhayati dan menarik kasih penambahan cerita FIKSInya yang penting alur ceritanya tidak keluar dari kisah nyata...
Bingung Hu mau kasih Cerita Fiksi, dulu Bahasa Indonesia nilainya merah.🤣
 

Spentig

Guru Semprot
Daftar
7 Jan 2018
Post
533
Like diterima
419
Maaf Suhu kalo tulisan dan kata2nya mungkin banyak yang kurang jelas karena cerita ini apa adanya dengan apa yang aku alami, jadi tidak ada rekayasa makanya ceritanya Panjang dan susunan katanya ya apa adanya saja.🙏

LANJUUUT,....


Setelah aku berjalan sekitar 40 menit sebelum masuk jalan terobosan karena waktunya sdh hampir magrib, aku menemukan warung makan yang sederhana disitu tersedia, gule,nasi rames,pecel ayam dan sate kambing. Aku dan Bu Biyah ahirnya brhenti untuk makan sambil menunggu magrib, Bu Biyah pesan makanan, dua porsi gule kambing dan satu porsi sate kambing dengan minuman jeruk hangat, kita berdua makan. Disela2 kita makan ku lirik muka Bu Biyah, muka Wanita tua yang mungkin usianya lebih tua dari ibuku tapi masih kelihatan cantik dengan gigi putih dan rapi, senyumanya juga manis kata2nya lembut,..
Bu Biyah : Ayo makan Mas, jangan ngeliatain ibu terus nanti malah gk jadi makan, nih sate kambingnya kamu habisin ibu makan gule kambingnya saja..
Aku : e e ya Bu,
Ku rasa Bu Biyah mngetahui kalo aku sedang memandangnya,
Aku : Bu kenapa sekarang Ibu memanggilku Mas, bukanya Ibu Biasa manggil aku Nak.
Bu Biyah : ya Nak, karena Ibu kalo manggil almarhum dengan sebutan Mas,..
Aku : ouh gitu ya Bu, apa gk sebaiknya tetap panggil aja Nak biar orang2 dirumah gk ada yg curiga anggap saja aku anak Ibu,
Bu Biyah : hmmmm...ya yah, benar apa katamu Nak, ya sdh aku panggilnya Nak saja, ayo dilanjutin makanya Nak stelah makan kita solat magrib dulu baru kita lanjutin perjalanan,
Stelah aku selesai makan aku dan Bu Biyah numpang solat dan setelah solat, Bu Biyah membayar makananya, lalu aku dan Bu Biyah melanjutkan perjalananya karena masih lumayan jauh, kira2 hampir 3 Jam Perjalanan dari rumah Pak Kyai sampe ke rumah Bu Biyah, kita masuk jalan yang melewati hutan sebelum masuk jalan yang akan melewati hutan kelihatanya langit begitu gelap kayaknya hujan mau turun, tapi aku tetap melanjutkan perjalananya,..
Bu Biyah : Nak kayaknya mau hujan, klo lewat jalan sini malah lama Nak karena Jalanya banyak yg rusak harus hati2 dan daerahnya sepi,
Aku : Ya Bu, aku sengaja lewat sini memang yg aku cari yg sepi tidak ada lalu lalang mobil, biar bisa nyantai,
Baru sampai ditengah2 perjalanan ternyata hujanpun turun, aku berhenti buat ambil mantel yg ada dijok motor, mantel ku Pakai dan aku pelan2 melanjutkan perjalanan,
Bu Biyah : Nak kita berteduh saja cari tempat apa rumah warga, gk enak hujanya deras banget.
Aku : Ya Bu ini juga lagi nyari rumah,
Karena ditengah Hutan dan sangat sepi rumahpun jarang kami jumpai, ku lihat sorot lampu yang ada dibawah jalan, kayaknya itu rumah, aku pun memutar balik untuk mendekati rumah tersebut, aaah benar dugaanku ternyata ditengah hutan ini ada sekitar 5 rumah yang jaraknya agak berjauhan, ku hampiri rumah yang dekat dengan jalan setapak, karena hujanya sangat deras aku pun mengetuk pintu untuk numpang brteduh,.
Aku : tok, tok, tok, tok, permisi, tok, tok, tok, permisi...
Lalu pintu dibukakan oleh yg punya rumah, bapak2 yg usianya mungkin seumuran dengan kakeku..sebut saja Namanya Kakek Miran.
Kakek : ya ada apa ya mas,
Aku : permisi mbah boleh aku numpang berteduh...?
Kakek : oh monggo monggo, silahkan masuk sama siapa mas?
Aku : sama Ibu ku mbah, maaf ini jadi mengganggu simbah,
Kakek : ya gk papa, orang masih sore sini suruh masuk Ibunya nanti kedinginan,
Ahirnya aku dan Bu Biyah masuk ke rumah Kakek Miran, rumah yang besar dengan susunan bata yang blm rapi tapi kelihatnya nyaman dengan lampu remang2, Kakek Miran tinggal betiga dengan istri dan Cucunya yg masih sekolah, istri kakek miran sdh tua dan sakit2an, anak kakek miran merantau semua,
Kakek : Masnya dan Ibu, tinggal dimana dan dari mana, kok hujan2an..
(Pertanyaan Kakek dijawab oleh Bu Biyah)
Bu Biyah : dari tempat sodara mbah, aku dari Desa XXX,
Kakek : oh masih jauh perjalananya ya mas, Nanti kalo masih Hujan trus ngineop sini saja dari pada hujan2an, jalanya bnyak yg rusak dan sepi.
Bu Biyah : ya mbah mkasih, ini ibuknya kemana mbah kok sepi,
Kakek : itu dikamar lagi istirahat katanya gk enak badan, maklum sdh tua,
Bu Biyah : oooh, trus anak simbah kemana kok cuma berdua,
Kakek : anak pada merantau, ada yg di Kalimantan, ada diPalembang itu yg di Kalimantan malah anaknya ditinggal biar sekolah diKampung,
Aku : sekolah berapa mbah, cowo apa cewe?
Kakek : SMP baru kelas satu, cowo mas..itu Ibunya klo ngantuk suruh tidur mas, kasihan dingin sana diranjang dekat Tv, maklum mas tempatnya berantakan.
Bu Biyah : ya mbah maksih, tapi blm ngantuk,
Kakek : kayaknya hujanya awet mas, mnding nginep sini aja tidur seadnya,
Aku : ya mbah makasih, gimana Bu mau lanjutin perjalanan kita nekat hujan hujanan apa nginep Bu,
Bu Biyah : lebih baik nginep saja Nak, ini sdh malam dijalam sepi, Ibu tak tlpon anak dulu biar gk nyariin Ibu,
Ku lihat waktu mnunjukan pukul 22.00 WIB, memang lebih baik nginep saja karena suasana sepi dan jalannya rusak,
Aku : ya mbah aku numpang ngineo bsok pagi kalo sdh gk hujan kita pamitan pulang, sebelumnya ini trimakasih mbah diijinin nginep, sana simbah kalo sdh ngantuk kalo mau istirahat,
Kakek : ya mas, aku tak istirahat dulu..ini air hangat kalo mau bikin kopi apa teh, itu Ibunya suruh tidur diranjang.
Bu Biyah : ya mbah, permisi ya mbah aku ke Ranjang dulu,
Kakek : ya silahkan, masnya kalo dingin tak pinjemin sarung.
Ahirnya kakekpun masuk ambil sarung, yg mungkin jarang dipake oleh kakek,
Aku : gk usah repot2 mbah, aku gk dingin..
Kakek : ya kalo gk dingin biar untuk slimutan Ibu mu, nih sarungnya.
Karena kakek Miran sangat baik, ahirnya ku terima sarung dari Kakek dan tidak lama kemudian kakek Miran pun masuk ke Kamar, aku masih ditempat duduk dan Bu Biyah sdh tiduran diranjang dekat Tv sambil mainan HP mungkin ngabari anaknya yg dirumah, karena tadi ditelpon tidak diangkat, ranjang yg sempit kira2 muat 2 orang ini dengan alas kasur lantai yg sdh lusuh, ku dekati Bu Biyah aku pun duduk disamping Bu Biyah dan meletakan tas kecil yg saya bawa didekat tas Bu Biyah,
Aku : Ibu dingin gk Bu, klo dingin ini sarung dipake aja.
Bu Biyah : lumayan dingin sih Nak karena gamis Ibu basah yg bawah, tapi kamu dingin gk klo dingin dipake saja kamu,
Aku : aku sih gk begitu dingin karena Baju dan jaketku kering cuma celana panjangku yg bawah agak basah, mgkin aku lepas saja biar tidak risih dan bsok bisa kering,
Bu Biyah : waduuuh klo diLepas apa kamu pake daleman,
Aku : ya Bu aku pake Boxer,
Bu Biyah : ya sdh dilepas trus pake sarung.
Ahirnya celana panjang aku lepas, kini aku pake boxer dan jaket, aku tetap duduk didekat Bu Biyah, sambil menyalahkan rokok,
Bu Biyah : kamu blm ngantuk Nak, kayaknya hujanya bsa smpe pagi nih Nak, kalo kamu ngantuk tudur saja sini samping Ibu gk usah malu2,
Aku : blm ngntuk Bu,
Hujan semakin lebat disertai petir, kadang berhenti lalu turun lagi, suasana semakin dingin tapi pikiranku jg tambah kotor apa lagi mlihat Bu Biyah yg sedang tiduran dengan perut membusung dan susu yg masih montok, ingin rasanya aku mnjamahnya tapi aku masih takut jika nanti Bu Biyah marah kepadaku, sambil mengisap rokok aku selalu memperhatikan lekuk tubuh dan kaki mulus Bu Biyah yg indah dengan lampu yg tidak begitu terang semakin membuat nafsuku jadi gk karuan, wanita tua yg ada disampingku tetap cuek dan sibuk dengan HP nya, ku lihat jam sdh mnunjukan pukul 23.30 WIB, Bu Biyah lalu meletakan HP nya,
Bu Biyah : maaf ya Nak ibu sibuk mencet2 Hp Ibu ngabari anak dirumah, sbenarnya mau dijmput pake mobil tapi aku bilang gk usah karena aku bawa motor sama kamu, dan aku bilang Ibu nginep ditempat teman.
Aku : ya Bu, gk papa..aku juga lagi enak menikmati rokok,
Bu Biyah : gimana perasaanmu setelah kita sdh dinikahkan oleh Pak Kyai, apa Nak Deni Kecewa Nikah sama Ibu,
Aku : e e nggak Bu, malah aku senang kok Bu..
Lalu Bu Biyah menggeserkan kepalanya yg semula tiduran dibantal sekarang tiduran dipangkuanku, aaaah rasanya aku malu kalo nanti Bu Biyah smpe tau Kontolku keras, tangan kananku dipegang dan ditaruh diatas perut Bu Biyah, rasa dingin yg kian menyentak kini berubah mnjadi hangat, sambil bertanya dengan nada lirih dan matanya melihat muka kusamku diatas pangkuanku,
Bu Biyah : apa yg Nak Deni rasakan, apakah masih nafsu sama Ibu yg sdh pada kendor bgini, perutnya saja brlemak badanya gembrot,
Aku : ah Ibu bisa aja, klo aku gk Nafsu mgkin waktu itu aku gk melakukan begitu sama Ibu.hehe...
Sambil mencubit perutku, dan Bu Biyah berkata..
Bu Biyah : iiiih gara2 ini sih Ibu jadi gila,
Cubitan mesrah semakin membuat nafsuku naik, apa lagi melihat gigi putih dan bibir merah Bu Biyah, ingin rasanya aku menciumnya tapi persaanku masih ragu dan malu, tangan yg terdiam diperut busung Bu Biyah sengaja tidak aku pindahkan sesekali aku pun mengelus perutnya,ingin aku jamah kepala Bu Biyah pake tangan kiri dan aku belai tambutnya walaupun terhalang Hijab, tapi hijab yg dipake tidak seprti Hijab yg rapi dan ribet, hijabnya cuma untuk mnutupi rambut Bu Biyah saja, aaah Kepala Bu Biyah kini pas diatas Kontolku rasanya aku malu, mgkin Bu Biyah sdh mngetahuinya, makanya tangan Bu Biyah merangkul bahuku agar mukaku turun dan cuuuuuppaaaahhhhh, Bu Biyah mencium bibirku, respon yg aku tunggu2 ahirnya datang, aku pun tidak tinggal diam diiringi rintikan hujan, membuat nafsuku semakin menggila aku terus mencium bibir Bu Biyah,tangan yang semula diatas perut kini pindah dipaha Bu Biyah, pelan tapu pasti ku beranikan untuk menyentuh gundukan ditengah2 paha yang tertutup kain gamis, sambil terus ciuman dan aku arahkan tangan kananku untuk menyentuh gundukan yg empuk, aaaahhh sungguh benar dugaanku memek Bu Biyah ternyata benar2 tembem,..
Bu Biyah : Aaahh Nak jangan disini ini rumah orang nanti ibu malu, gk sopan dirumah orang, (aaaah brengsek rasanya ingin ku perkosa lagi ini orang tapi aku tetap sabar)
Aku : ya bu maaf, aku nafsu sama Ibu,..apa lampu kita matiin aja Bu, kita tiduran saja.
Bu Biyah : boleh ya sdh matiin saja, biar kita bisa tidur.
Aku pun berdiri untuk mematikan lampu stelah lmpu mati aku mndekat Bu Biyah dan kami tiduran berdua, Bu Biyah kini membelakangiku, mgkin dia tidak ingin disentuh karena kita nginep dirumah orang,takutnya kalo smpe yg punya rumah tau perbuatanku sama Bu Biyah,


Bersambung,..🤤
Siapkan tisu para Suhu pecinta STW, 😁
Waduh putus ditengah jalan nih
 

Spentig

Guru Semprot
Daftar
7 Jan 2018
Post
533
Like diterima
419
Maaf Suhu kalo tulisan dan kata2nya mungkin banyak yang kurang jelas karena cerita ini apa adanya dengan apa yang aku alami, jadi tidak ada rekayasa makanya ceritanya Panjang dan susunan katanya ya apa adanya saja.🙏

LANJUUUT,....


Setelah aku berjalan sekitar 40 menit sebelum masuk jalan terobosan karena waktunya sdh hampir magrib, aku menemukan warung makan yang sederhana disitu tersedia, gule,nasi rames,pecel ayam dan sate kambing. Aku dan Bu Biyah ahirnya brhenti untuk makan sambil menunggu magrib, Bu Biyah pesan makanan, dua porsi gule kambing dan satu porsi sate kambing dengan minuman jeruk hangat, kita berdua makan. Disela2 kita makan ku lirik muka Bu Biyah, muka Wanita tua yang mungkin usianya lebih tua dari ibuku tapi masih kelihatan cantik dengan gigi putih dan rapi, senyumanya juga manis kata2nya lembut,..
Bu Biyah : Ayo makan Mas, jangan ngeliatain ibu terus nanti malah gk jadi makan, nih sate kambingnya kamu habisin ibu makan gule kambingnya saja..
Aku : e e ya Bu,
Ku rasa Bu Biyah mngetahui kalo aku sedang memandangnya,
Aku : Bu kenapa sekarang Ibu memanggilku Mas, bukanya Ibu Biasa manggil aku Nak.
Bu Biyah : ya Nak, karena Ibu kalo manggil almarhum dengan sebutan Mas,..
Aku : ouh gitu ya Bu, apa gk sebaiknya tetap panggil aja Nak biar orang2 dirumah gk ada yg curiga anggap saja aku anak Ibu,
Bu Biyah : hmmmm...ya yah, benar apa katamu Nak, ya sdh aku panggilnya Nak saja, ayo dilanjutin makanya Nak stelah makan kita solat magrib dulu baru kita lanjutin perjalanan,
Stelah aku selesai makan aku dan Bu Biyah numpang solat dan setelah solat, Bu Biyah membayar makananya, lalu aku dan Bu Biyah melanjutkan perjalananya karena masih lumayan jauh, kira2 hampir 3 Jam Perjalanan dari rumah Pak Kyai sampe ke rumah Bu Biyah, kita masuk jalan yang melewati hutan sebelum masuk jalan yang akan melewati hutan kelihatanya langit begitu gelap kayaknya hujan mau turun, tapi aku tetap melanjutkan perjalananya,..
Bu Biyah : Nak kayaknya mau hujan, klo lewat jalan sini malah lama Nak karena Jalanya banyak yg rusak harus hati2 dan daerahnya sepi,
Aku : Ya Bu, aku sengaja lewat sini memang yg aku cari yg sepi tidak ada lalu lalang mobil, biar bisa nyantai,
Baru sampai ditengah2 perjalanan ternyata hujanpun turun, aku berhenti buat ambil mantel yg ada dijok motor, mantel ku Pakai dan aku pelan2 melanjutkan perjalanan,
Bu Biyah : Nak kita berteduh saja cari tempat apa rumah warga, gk enak hujanya deras banget.
Aku : Ya Bu ini juga lagi nyari rumah,
Karena ditengah Hutan dan sangat sepi rumahpun jarang kami jumpai, ku lihat sorot lampu yang ada dibawah jalan, kayaknya itu rumah, aku pun memutar balik untuk mendekati rumah tersebut, aaah benar dugaanku ternyata ditengah hutan ini ada sekitar 5 rumah yang jaraknya agak berjauhan, ku hampiri rumah yang dekat dengan jalan setapak, karena hujanya sangat deras aku pun mengetuk pintu untuk numpang brteduh,.
Aku : tok, tok, tok, tok, permisi, tok, tok, tok, permisi...
Lalu pintu dibukakan oleh yg punya rumah, bapak2 yg usianya mungkin seumuran dengan kakeku..sebut saja Namanya Kakek Miran.
Kakek : ya ada apa ya mas,
Aku : permisi mbah boleh aku numpang berteduh...?
Kakek : oh monggo monggo, silahkan masuk sama siapa mas?
Aku : sama Ibu ku mbah, maaf ini jadi mengganggu simbah,
Kakek : ya gk papa, orang masih sore sini suruh masuk Ibunya nanti kedinginan,
Ahirnya aku dan Bu Biyah masuk ke rumah Kakek Miran, rumah yang besar dengan susunan bata yang blm rapi tapi kelihatnya nyaman dengan lampu remang2, Kakek Miran tinggal betiga dengan istri dan Cucunya yg masih sekolah, istri kakek miran sdh tua dan sakit2an, anak kakek miran merantau semua,
Kakek : Masnya dan Ibu, tinggal dimana dan dari mana, kok hujan2an..
(Pertanyaan Kakek dijawab oleh Bu Biyah)
Bu Biyah : dari tempat sodara mbah, aku dari Desa XXX,
Kakek : oh masih jauh perjalananya ya mas, Nanti kalo masih Hujan trus ngineop sini saja dari pada hujan2an, jalanya bnyak yg rusak dan sepi.
Bu Biyah : ya mbah mkasih, ini ibuknya kemana mbah kok sepi,
Kakek : itu dikamar lagi istirahat katanya gk enak badan, maklum sdh tua,
Bu Biyah : oooh, trus anak simbah kemana kok cuma berdua,
Kakek : anak pada merantau, ada yg di Kalimantan, ada diPalembang itu yg di Kalimantan malah anaknya ditinggal biar sekolah diKampung,
Aku : sekolah berapa mbah, cowo apa cewe?
Kakek : SMP baru kelas satu, cowo mas..itu Ibunya klo ngantuk suruh tidur mas, kasihan dingin sana diranjang dekat Tv, maklum mas tempatnya berantakan.
Bu Biyah : ya mbah maksih, tapi blm ngantuk,
Kakek : kayaknya hujanya awet mas, mnding nginep sini aja tidur seadnya,
Aku : ya mbah makasih, gimana Bu mau lanjutin perjalanan kita nekat hujan hujanan apa nginep Bu,
Bu Biyah : lebih baik nginep saja Nak, ini sdh malam dijalam sepi, Ibu tak tlpon anak dulu biar gk nyariin Ibu,
Ku lihat waktu mnunjukan pukul 22.00 WIB, memang lebih baik nginep saja karena suasana sepi dan jalannya rusak,
Aku : ya mbah aku numpang ngineo bsok pagi kalo sdh gk hujan kita pamitan pulang, sebelumnya ini trimakasih mbah diijinin nginep, sana simbah kalo sdh ngantuk kalo mau istirahat,
Kakek : ya mas, aku tak istirahat dulu..ini air hangat kalo mau bikin kopi apa teh, itu Ibunya suruh tidur diranjang.
Bu Biyah : ya mbah, permisi ya mbah aku ke Ranjang dulu,
Kakek : ya silahkan, masnya kalo dingin tak pinjemin sarung.
Ahirnya kakekpun masuk ambil sarung, yg mungkin jarang dipake oleh kakek,
Aku : gk usah repot2 mbah, aku gk dingin..
Kakek : ya kalo gk dingin biar untuk slimutan Ibu mu, nih sarungnya.
Karena kakek Miran sangat baik, ahirnya ku terima sarung dari Kakek dan tidak lama kemudian kakek Miran pun masuk ke Kamar, aku masih ditempat duduk dan Bu Biyah sdh tiduran diranjang dekat Tv sambil mainan HP mungkin ngabari anaknya yg dirumah, karena tadi ditelpon tidak diangkat, ranjang yg sempit kira2 muat 2 orang ini dengan alas kasur lantai yg sdh lusuh, ku dekati Bu Biyah aku pun duduk disamping Bu Biyah dan meletakan tas kecil yg saya bawa didekat tas Bu Biyah,
Aku : Ibu dingin gk Bu, klo dingin ini sarung dipake aja.
Bu Biyah : lumayan dingin sih Nak karena gamis Ibu basah yg bawah, tapi kamu dingin gk klo dingin dipake saja kamu,
Aku : aku sih gk begitu dingin karena Baju dan jaketku kering cuma celana panjangku yg bawah agak basah, mgkin aku lepas saja biar tidak risih dan bsok bisa kering,
Bu Biyah : waduuuh klo diLepas apa kamu pake daleman,
Aku : ya Bu aku pake Boxer,
Bu Biyah : ya sdh dilepas trus pake sarung.
Ahirnya celana panjang aku lepas, kini aku pake boxer dan jaket, aku tetap duduk didekat Bu Biyah, sambil menyalahkan rokok,
Bu Biyah : kamu blm ngantuk Nak, kayaknya hujanya bsa smpe pagi nih Nak, kalo kamu ngantuk tudur saja sini samping Ibu gk usah malu2,
Aku : blm ngntuk Bu,
Hujan semakin lebat disertai petir, kadang berhenti lalu turun lagi, suasana semakin dingin tapi pikiranku jg tambah kotor apa lagi mlihat Bu Biyah yg sedang tiduran dengan perut membusung dan susu yg masih montok, ingin rasanya aku mnjamahnya tapi aku masih takut jika nanti Bu Biyah marah kepadaku, sambil mengisap rokok aku selalu memperhatikan lekuk tubuh dan kaki mulus Bu Biyah yg indah dengan lampu yg tidak begitu terang semakin membuat nafsuku jadi gk karuan, wanita tua yg ada disampingku tetap cuek dan sibuk dengan HP nya, ku lihat jam sdh mnunjukan pukul 23.30 WIB, Bu Biyah lalu meletakan HP nya,
Bu Biyah : maaf ya Nak ibu sibuk mencet2 Hp Ibu ngabari anak dirumah, sbenarnya mau dijmput pake mobil tapi aku bilang gk usah karena aku bawa motor sama kamu, dan aku bilang Ibu nginep ditempat teman.
Aku : ya Bu, gk papa..aku juga lagi enak menikmati rokok,
Bu Biyah : gimana perasaanmu setelah kita sdh dinikahkan oleh Pak Kyai, apa Nak Deni Kecewa Nikah sama Ibu,
Aku : e e nggak Bu, malah aku senang kok Bu..
Lalu Bu Biyah menggeserkan kepalanya yg semula tiduran dibantal sekarang tiduran dipangkuanku, aaaah rasanya aku malu kalo nanti Bu Biyah smpe tau Kontolku keras, tangan kananku dipegang dan ditaruh diatas perut Bu Biyah, rasa dingin yg kian menyentak kini berubah mnjadi hangat, sambil bertanya dengan nada lirih dan matanya melihat muka kusamku diatas pangkuanku,
Bu Biyah : apa yg Nak Deni rasakan, apakah masih nafsu sama Ibu yg sdh pada kendor bgini, perutnya saja brlemak badanya gembrot,
Aku : ah Ibu bisa aja, klo aku gk Nafsu mgkin waktu itu aku gk melakukan begitu sama Ibu.hehe...
Sambil mencubit perutku, dan Bu Biyah berkata..
Bu Biyah : iiiih gara2 ini sih Ibu jadi gila,
Cubitan mesrah semakin membuat nafsuku naik, apa lagi melihat gigi putih dan bibir merah Bu Biyah, ingin rasanya aku menciumnya tapi persaanku masih ragu dan malu, tangan yg terdiam diperut busung Bu Biyah sengaja tidak aku pindahkan sesekali aku pun mengelus perutnya,ingin aku jamah kepala Bu Biyah pake tangan kiri dan aku belai tambutnya walaupun terhalang Hijab, tapi hijab yg dipake tidak seprti Hijab yg rapi dan ribet, hijabnya cuma untuk mnutupi rambut Bu Biyah saja, aaah Kepala Bu Biyah kini pas diatas Kontolku rasanya aku malu, mgkin Bu Biyah sdh mngetahuinya, makanya tangan Bu Biyah merangkul bahuku agar mukaku turun dan cuuuuuppaaaahhhhh, Bu Biyah mencium bibirku, respon yg aku tunggu2 ahirnya datang, aku pun tidak tinggal diam diiringi rintikan hujan, membuat nafsuku semakin menggila aku terus mencium bibir Bu Biyah,tangan yang semula diatas perut kini pindah dipaha Bu Biyah, pelan tapu pasti ku beranikan untuk menyentuh gundukan ditengah2 paha yang tertutup kain gamis, sambil terus ciuman dan aku arahkan tangan kananku untuk menyentuh gundukan yg empuk, aaaahhh sungguh benar dugaanku memek Bu Biyah ternyata benar2 tembem,..
Bu Biyah : Aaahh Nak jangan disini ini rumah orang nanti ibu malu, gk sopan dirumah orang, (aaaah brengsek rasanya ingin ku perkosa lagi ini orang tapi aku tetap sabar)
Aku : ya bu maaf, aku nafsu sama Ibu,..apa lampu kita matiin aja Bu, kita tiduran saja.
Bu Biyah : boleh ya sdh matiin saja, biar kita bisa tidur.
Aku pun berdiri untuk mematikan lampu stelah lmpu mati aku mndekat Bu Biyah dan kami tiduran berdua, Bu Biyah kini membelakangiku, mgkin dia tidak ingin disentuh karena kita nginep dirumah orang,takutnya kalo smpe yg punya rumah tau perbuatanku sama Bu Biyah,


Bersambung,..🤤
Siapkan tisu para Suhu pecinta STW, 😁
Waduh putus ditengah jalan nih
 

hercules16

Semprot Kecil
UG-FR
Daftar
23 Dec 2014
Post
75
Like diterima
39
:ampun: apresiasi yg besar ke suhu @cintamemekstw .semoga bahagia dgn juragan. Kami iri bisa dapat juragan yg msh mulus dan masuk dlm kategori puberiitas kedua nya. Pasti beliau jg sabar dan menggebu gebu juga.:cim::tegang:
Tetap berbagi cerita, pic dan vid ya hu..:pantat::adek::beer:;)
 
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys
9 club   Game MM Bola Tangkas Online Indonesia
Game MM Bola Tangkas Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of PAGCOR