Sbo Hoki Online
VGoal Live Score
Senior Bola - Agen Bola
Live Score Online
Toto Alpha - Agen Bola   Togel Matrix
9Club Situs Judi Online Terpercaya
96ace Situs Judi Online Terpercaya
Tahun QQ, Agen Bola   Premier 189 online
MSN Poker online   Gubuk Bola 88 online
Agen Togel Online (indoDingDong)   Asus Togel online
Sarana Cash online   Kartu Demen online
Happistar online   Bandar 808 online
Jaya Gaming online   Nagawin Daftar Sbobet Online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us, bukan lewat WA / BBM / Line / Wechat / dll.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

DRAMA LOVE IS PENDING

AL_12M

Guru Semprot
Thread Starter
Daftar
11 May 2018
Post
514
Like diterima
4.390
Lokasi
Kabupaten
Al_12M


Mempersembahkan





~LOVE IS PENDING~


By. AL_12M






Biarkan newbie ini mengeluarkan imajinasinya. Saya juga baru pertama kali ini menulis sebuah cerita, dikarnakan saya masih newbie jadi langsung aja ya suhu suhu semuanya. Cerita ini 20% berdasarkan kisah nyata saya, sisanya imajinasi. Mohon untuk kripiknya, mohon maaf bila ada salah kata, cukup sekian dan terima kasih.

Terima kasih kepada @RSP27 @Serpanth yang telah memberikan sarannya dan bantuannya untuk karya saya yang pertama ini. Dan semoga para momod, para suhu, para reader, om-om semuanya dapat terhibur serta jangan lupa kritik dan sarannya. Dan semoga bisa mendapat predikat TAMAT. Silahkan dinikmati, ehh.. emang ni makanan yak? huwaahahaa..


Pemberitahuan.
Perihal : Penyebutan Kelas.

•• X KA = Sepuluh KA, X Keagamaan(Agama) A

•• XI SA = Sebelas SA, XI Sosial(IPS) A

•• XII AA = Duabelas AA, XII Alam(IPA) A

•• Huruf pertama berarti Jurusannya. Huruf kedua berarti tipe kelasnya.

Mohon maaf jika harus membuat semuanya repot dalam membaca. Karna agar lebih mempersingkat penulisan, dan menurut saya jadi lebih keren.
 
Terakhir diubah:

AL_12M

Guru Semprot
Thread Starter
Daftar
11 May 2018
Post
514
Like diterima
4.390
Lokasi
Kabupaten
Cinta???


Ujian, Cobaan, Rintangan,


Kesedihan, Kesalahan, Penyesalan,


Semua Orang Pasti Merasakan Itu


Tinggal Bagaimana Cara Manusia


Menyelesaikan Semuanya


Jika Gagal?


Cinta Akan Pergi Menjauh


Jika Berhasil?


Semuanya Akan Kembali


Tertunda?


Mungkin?


Love Is Pending???


Maybe




Love is PendinG



Daftar Isi :


1. First Day of School
2. A Bad Saturday
3. It's Me
4. Sebuah Penyesalan
5. A Love

6. Detik-Detik Kehancuran
7. Orphans Begin
8. Alone
9. Keterpaksaan
10. Kembali

11. Darah
12. Valko
13. Pertemuan Tak Terduga

14. Bongkar
 
Terakhir diubah:

AL_12M

Guru Semprot
Thread Starter
Daftar
11 May 2018
Post
514
Like diterima
4.390
Lokasi
Kabupaten
1. First Day of School



“Dok..dok..dok...”

Ketukan pintu kamarku yang keras membuatku terperanjat. “Al, bangunn, jam berapa ni? Sholat dulu wes ntek wektune shubuh (sudah habis waktu shubuhnya).”

“Nggeh Bu..” Lagi-lagi pake teriak.

Oh iya.. Perkenalkan aku Al Muhammad biasa dipanggil Al, bukan Almarhum yakk.. Aku belum siap su !! Statistik ketampananku bernilai sekitar 75% dari 100%, kalo tinggiku 170-an lah.

“Gek ndang ojo ngelamun ae! (cepat gak usah melamun).” Teriak Ibuku lagi, karna Ibuku sudah tau kebiasaanku jika sudah bangun dari tidur pasti aku duduk di atas ranjang. Yaa kurang lebih 15 menitlah, karena oh karena mataku masih keadaan dalam pengisian daya. Lah emang Handphone kali yak..

“Iya.” Jawabku ke Ibu.

Langsung aku ke kamar mandi untuk bersih-bersih. Setelah itu aku sarapan bersama keluarga. Hahaa.. Jadi lupa, kenalin juga Ibuku namanya Riska, kalo Bapak namanya Ahmad. Aku anak pertama dari satu saudara, alias anak tunggal. Dah itu aja lah ini kan kehidupanku bukan kehidupan keluargaku, lain kali aja ya gaes.

“We nko lek sekolah seng tenanan, golek konco seng apik tok (nanti kamu di sekolah yang rajin, cari temen yang baik-baik saja).”

Enggeh Pak.”

“Capek Bapakmu hampir setiap semingu sekali selalu ada panggilan dari sekolahmu MTs(SMP) dulu, ya kalo dapat bantuan atau prestasi Bapak seneng. Lha ini setiap ke sekolah datang ke ruang BK buat ngisi poin kesalahanmu, belum lagi minta maaf sama guru dan orang tua siswa. Bapak malu lee! Apa gak bosen kamu? Sampai hafal satpammu sama Bapak le, mau jadi apa kamu nanti? MTs aja kamu udah kaya preman, awas aja kalo kamu di MA(SMA) nanti masih aja seperti MTs dulu !! Masih untung kamu dulu gak dimasukin penjara gara-gara masih dibawah umur, masih bau kencur aja udah berani menjadi . . .”

Belum habis Bapak bicara, Ibu langsung memotongnya lebih dulu. “Wes to Pak !! (sudah lah Pak !!) Jangan diungkit-ungkit lagi masalah dulu, Anaknya juga sudah minta maaf sama semua keluarga yang bersangkutan kan?”

“Iya iya Pak, Al yang salah, Al gak akan ngulangin lagi kesalahan Al dulu. Kalo gitu kulo bidal sekolah riyen Pak, Bu (saya berangkat dulu). Assalamu'alaikum.”

Wa'alaikumsalam.” Sambil mencium tangan Bapak dan Ibu.

Begitulah percakapanku bersama Bapak, daripada nanti kena semprot lagi capek dengerinnya mending langsung berangkat ajalah.

Ini pertama kali aku sekolah setelah MOS. Eh, belum MOS ding, aku gak pernah masuk sekolah waktu MOS, alasanku ya gak mau jadi babu kakak kelas makanya lebih baik bolos. Sekolahku di MA daerah Blitar, kurang lebih setengah jam bisa sampai ke sekolah. Sambil naik motor kesayangan si VEA = VEga Abang (merah) melewati banyak lika-liku kehidupan, ladalah..malah curhat.

“Semoga di sekolah nanti banyak temen-temen yang baik, enak diajak bicara, dan yang paling penting banyak cewek yang suka aku, hahahahaaaaa...” Batinku.

Sesampai di sekolah aku seperti orang gila tersesat, bayangin aja aku cuma celingak-celinguk, udah gitu gak ada yang kukenal lagi. Lihat pengumuman aja lah, sapa tau udah ada jadwal kelas.

“Al Muhammad Kelas X KA.” Begitu isi dari kertas pengumaman.

Aku memilih jurusan Agama alasan utamaku karna, aku gak mau berhitung di IPA. Kalo di IPS kebanyakan orang-orangnya kaya preman semua. Maka dari itu jalan tengahnya ya Agama, juga bisa nambah ilmu Agama. Walaupun, masih susah di Agama ketimbang di IPS karena, rata-rata pelajaran di Agama pasti ada penggalan ayat dari kitab suci Al-Qur'an jadi, harus tau arti maksud dari sebuah ayat.

Ketika aku masuk kelas tatapan aneh kepadaku menghiasi pemandang di depanku. Kaget kali ya ada manusia gantengnya pakai bangettt. Hahaha.. Sombong dikit gapapa lah. Langsung aku duduk di belakang karna tinggal bangku belakang yang kosong dan masih kosong satu lagi di sampingku.

Di dalam kelasku satu kursi untuk dua orang, kursi memanjang tanpa adanya sandaran di belakang, mejapun begitu. Terdapat 29 murid dalam jurusan Agama A kelas X ini. 30 murid jika di sebelahku ada yang ngisi, tapi sampai sekarang masih kosong bangkunya, padahal 8 menit lagi udah masuk pelajaran.

Selama nungguin jam pelajaran dimulai, aku gak tau harus ngapain kenalan ama siapa. Semuanya udah pada saling kenal, cuma satu yang kukenal dia adalah Nindy, dia teman satu kelas waktu masih di MTs dulu. Makanya tadi tatapan mereka kepadaku agak berbeda karna belum kenal.

Kulihat Nindy berjalan menghampiriku. “Al, kenapa waktu MOS gak masuk? Padalah banyak temen, apalagi cowoknya banyak yang ganteng-ganteng lagi, tapi sayang gak satu kelas.” Keluh Nindy.

“Emang aku gak ganteng Nin?” Ucapku PD.

“Ganteng! Aku aja naksir." Jawabnya kelihatan bercanda.

“Aku yang ogah. Hahahaa.” Tawaku.

“Sialan lu Al.” Dengusnya. “Lu tuh gimana sih, ditanyain kenapa gak ikut MOS malah bercanda.” Imbuhnya.

“Males aku Nin, palingan jadi babu kakak kelas.” Ucapku santai.

“Emang sih Al, aku kesel banget sama anak OSIS di sini, apalagi si Intan. Dia kelas XI A, cantik sih, tapi galaknya kelewatan tuh orang kalo nyuruh anak baru. Masak cuma telat beberapa detik sudah dihukum lari keliling lapangan upacara 5 kali. Ada juga yang dapat gamparan sama si Intan. Apalagi kakak kelas yang cowok, lupa aku namanya. Masa anak baru cewek, cantik lagi, pake disiram air seember di hadapan semua peserta MOS sambil diikat. Kasihan gua sama dia.” Keselnya.

“Tuh kan. Makanya aku gak ikut. Lagian aku males, palingan cuma kenalan-kenalan, game-game saja.” Kesel juga sebenarnya, kasihan ceweknya. Jika aku yang dihukum udah aku kirim ke rumah sakit tuh kakak kelas songong.

“Nyesel gua ikut MOS kemaren. Mendingan di rumah aja meskipun disuruh ini-itu sama orang tua.”

“Salah sendiri mau ikut MOS.” Ucapku tersenyum.

“Udah terlanjur juga, ngapain dipikirin. Gua balik ke bangku ya, udah mau bel nih.” Pamitnya.

“Iya Nin.”

Apa yang kuduga ternyata benar jika akan jadi babu, malah ada kekerasan lagi. Kasihan aku sama cewek yang dihukum kata Nindy tadi, mana cantik lagi katanya.

Setelah Nindy meninggalkan bangkuku, aku sendirian dalam diam, bingung karna gak ada teman ngobrol, “Kenalan nanti aja lah, lagian juga udah mau masuk.” Batinku.

Sambil menunggu jam pelajaran mulai aku mengeluarkan buku dari dalam tasku, belum sampai keluar tiba tiba..

“Maaf Mas, bangkunya kosong kan?”

Mendengar suara yang lembut nan indah, seketika itu nafasku, jantungku, aktivitasku, tubuhku, berhenti sesaat. Pelan-pelan aku memutar leher ini ke arah datangnya suara tadi. Lagi-lagi aku terpaku dalam diam.

Subhanallah.. cantiknya, manisnya, apa aku mimpi ya? Masa di kelas ada bidadari?” Batinku bertanya.

“Halo.. mass..” Panggilnya.

“Eh, iya.” Jawabku gugup.

“Kosong kan bangkunya?”

“Iya kosong kok.”

“Kenalin aku Ulva Nabilla, panggil aja Bila, nama masnya siapa?”

“Aku Al, Al Muhammad.”

“Hmm.. sepertinya aku kemaren gak lihat mas waktu di MOS? Masnya gak usah gugup gitu kali, aku manusia lho! Sama seperti mas, bukan setan.” Katanya tersenyum tipis sambil duduk di sampingku.

“Ayu.. (Cantik).” Ucapku lirih tanpa sadar.

“Apa mas?” Tanyanya sambil menahan senyum.

“Eh, bukan...bukan, saya kemaren waktu MOS sakit jadi gak ikut.” Jawabku salah tingkah. “Mati aku ! Kok bisa kecleposan sih. Pasti dia dengar dengan ucapanku tadi.” Batinku.

“Owh.” Ucapnya datar yang masih menahan senyum.

Seorang bidadari muncul tiba-tiba di hadapanku dengan balutan seragam putih abu-abu berkerudung, wajahnya yang putih bersih tanpa noda. Dengan sedikit polesan make up yang tipis, sangat terlihat cantik natural. Mungkin tingginya sebatas keningku. Kalo yang lainnya gak tau, kan kebalut dengan seragamnya.

Kringg..kriingggg....

Bel masuk berbunyi, selang beberapa detik.

Assalamu'alaikum.” Ucap Bu Anna yang baru datang, yang aku tau dari papan nama di atas saku bagian kiri.

Wa'alaikumsalam Wr. Wb.” Jawab serentak kami semua ala anak-anak TK.

Aku yang masih gak percaya ada cewek sempurna menghampiriku dan duduk di sebelahku, sambil melamun, “Ya Allah ciptaanMu sungguh indah.. Apakah dia Kau ciptakan untukku ?” Sambil melirik ke arah Bila. Lagi enak memandang cewek di sampingku tiba - tiba.

“Kamu! Mas yang di belakang sendiri !!” Teriak kencang Guruku yang menyadarkanku dari lamunanku.

“Kaget aku, mulut apa sound system sih, kenceng amat, pelan-pelan kan bisa.” Gerutuku dalam hati.

“Iya saya Bu? Ada apa ya ?”

“Ngapain ngowoh (melamun = mulut terbuka seperti orang ngiler) ajha dari tadi? gak denger ya dari tadi dipanggil ? cuma kamu yang belum absen di sini! Al Muhammad kan? karna cuma kamu yang belum.”

“Eh, iyaa Bu maaf.”

“Ya sudah, ikutin pelajaran saya dengan baik, gak usah ngowoh lagi. Kaget ya lihat kecantikan saya?” Candanya sambil tersenyum menggoda.

“Iyaa Bu, eh egak Bu, anu.. Bu maksud saya..” Ucapku gelagapan.

“Sudah...sudah, perhatikan baik-baik apa yang saya jelaskan.” Potongnya dengan tersenyum tipis.

“Iya Bu maaf.” Jawabku tertunduk.

Emang sih Guruku ini cantik, body-nya juga uluh uluhh... Andai aja dia temanku pasti sudah kubuat klepek-klepek dan kuperkosa, aargh... Apaan sih mesumin Guru sendiri, nih otak mulai putus syarafnya mungkin, emang berani apa.

“Hihihi.. Kenapa mas ngelamun mulu, sampe dimarahin sama Bu Anna?” Tanya bila di sampingku.

“Eh, gatau Va. Btw kok kamu manggil mas sih? udah pake nama aja kali, biar lebih akrab.” Ucapku. “Padahal kan udah tau namaku kenapa masih pake mas ya?” Tanyaku di dalam hati.

“Eh, gapapa kan kalo pake mas? Terserah akulah mau manggil situ apaan, lagian juga baru aja kenal. Terus ngapain juga manggil aku Ulva bukan Bila?” Sewotnya.

“Hmm.. enakan pake Ulva ketimbang Bila, kamu juga gak usah sewot gitulah Va, iya iya boleh kok adekku sayang...” Candaku, seketika diikuti senyuman Ulva yang dapat melelehkan hati ini. Makin kagum aku dengannya. Udah manis, cantik, matanya indah, apalagi senyumnya tadi, bikin tambah cantik aja.

“Kok aku deg-degan sih, apa ini jangan-jangan. . . Tau ah gelap, gak mungkin juga kalo aku cinta sama Ulva, ketemu aja baru sekali.” Batinku bertanya sambil melirik Ulva.

Plaakkk

Tamparan tangan melayang tepat mengenai bahuku. “Apa liat-liat?” Sewotnya dengan wajah garangnya.

“Eh busyet.. Serem juga lihat Ulva marah gitu, cuma lihat doang langsung marah-marah gitu." Batinku. “Egak tuh, aku liatin dia tuh, cantik ya Va dia.” Jawabku sambil menunjuk cewek di samping Ulva yang terletak di pojok belakang kanan.

“Argghh..” Rintihku ketika tangan Ulva mencubit pinggangku.

“Masih jam pelajaran, tuh mata gak usah kemana-mana.” Sewotnya tanpa melihatku.

“Kenapa malah dia tambah marah sih.” Batinku. “Sakit tau Va, tanggung jawab kamu kalo nanti sampe merah pinggangku.” Gerutuku kesal.

“Idihh ogah, rasain... Salah sendiri liat-liat cewek lain.” Cueknya dengan menatap arah depan.

“Lho? Kok seperti ada yang aneh ya dari ucapan Ulva tadi? Maksudnya cewek lain apa ya?” Batinku yang makin bingung dengan Ulva.

“Iya iya, maaf. Nanti aku mandang kamu aja kalo gitu.”

“Siapa juga yang mau kamu liatin. PD abizz kamu.” Juteknya.

“Eghh.” Makin bingung aku dengan dia, kesel juga lama-lama.

Setelah Bunyi bel berdering, jam pelajaran Bu Anna pun selesai sampe waktu istirahat pun tiba. Aku masih di dalam kelas, karna aku belum sempat kenalan sama teman-teman yang lain. Sambil menunggu masuk pelajaran aku baca buku mata pelajaran selanjutnya.

Tiba-tiba seorang gadis masuk kelasku dengan membawa air mineral langsung menuju tasnya mengambil kotak makanan.

“Ini..” Ucap seorang gadis menyerahkan kotak makanannya kepadaku.

“Ini kan punya kamu? Lagian aku gak lapar kok, kamu makan aja.” Ucapku.

“Udah kamu makan aja, aku udah makan tadi di kantin.” Ucapnya.

“Aku gak lapar, ini kan bekal kamu, jadi ya harus kamu yang makan.”

“Kalo gak mau ngmong aja! Mendingan aku buang dari tadi aja kalau gitu.” Sewotnya sambil balik badan pergi ninggalin aku.

“Eh, jangan dibuang kasihan Ibu kamu udah dimasakin malah mau dibuang. Ya sudah aku mau Va, kamu juga belum makan kan? Berdua aja yuk!” Ajakku kepada Ulva. Iya dia Ulva gadis cantik yang membuatku terpesona, membuat jantungku berdegup kencang. Sangat nyaman berada di sampingnya, hatipun terasa adem. Apa dia itu jelmaan AC ya? Tapi sikapnya dari awal ketemu sampai sekarang membuatku pusing.

“Aku sudah makan Al, sudah buat kamu aja.” Sambil menyerahkan bekal dan air mineral kepadaku.

“Aku tau kamu belum makan, di kantin aja baru juga 3 menit udah balik. Gak makan malah makan angin di kantin. Pokoknya makan!! Kalo gk makan aku kasih ke yang lain makanannya.” Ancamku.

Langsung dia duduk merapatkan tubuhnya ke tubuhku dengan tersenyum manis. “Hihihi.. Iya aku belum makan. Kok tau kalo aku ke kantin cuma 3 menit? Dihitungnya? Ihh.. Segitunya dech..” Tanyanya dengan manja.

“Aneh.” Ucapku. Memang aneh sih sikapnya, baru juga marah udah manja aja.

“Apa kamu bilang?” Sahutnya dengan nada tinggi.

“Egak ada, salah denger kamu tuh. Maksud aku tuh tadi gak dihitung, cuma dikira-kira aja wong baru bel istirahat kamu udah masuk kelas, di sana kan juga antri, jadi gak mungkin kalo sudah makan.” Jawabku.

“Owhh kirain. Dari tadi kek mau, nungguin aku marah baru mau.”

“Bukan gitu Va, kan Ibu kamu masak buat kamu bukan buat aku. Kasihan kan kalo kamu buang, padahal udah capek-capek masak. Bangun dari sebelum Shubuh biar semua anggota keluarga kamu waktu bangun tidur udah ada makanan yang siap makan di meja dapur.” Ucapku panjang lebar.

“Ihh, mas pinter deh..” Ucapnya menggoda sambil memandangku tersenyum.

“Tadi marah-marah sekarang kaya gitu, tuh orang gimana sih?” Batinku. Sudah gitu niatnya apa coba ngasih aku makan? Makin bingung aku denganya.. “Emang, aku pinter dari dulu kali..” Ucapku sambil mengeluarkan lidahku.

“PD nya dikurangin mas yaa..” Ucapnya mengejek.

“Lah tadi katanya pinter, sekarang malah ngomong ke PD-an.” Ucapku bingung.

“Terserah akulah mau ngomong apa. Sudah gak usah dipikirin nanti cepet tua lho. Makan dulu keburu bel masuk bunyi.”

“Iya Va.”

Akupun membuka bekal dari Ulva. Ketika kubuka terdapat nasi goreng dengan suiran ayam goreng, lengkap dengan telur mata sapi plus taburan bawang merah di atas nasi. Tampak masakan ini akan memanjakan lidah bagi siapa saja yang merasakannya.

“Adeknya disuapin dong mas. aakkk..” Ucapnya manja sambil membuka mulutnya.

Mau tidak mau aku harus mau suapin Ulva, karna jika tidak pasti dia uring-uringan, malah aku yang serba salah nantinya. Kusodorkan sesuap nasi beserta lauknya kemulut Ulva dan mulutku secara gantian. Pake sendok lho ya bukan pake tangan, kalo pake tangan bisa-bisa ada arus listrik yang bisa melumat jariku waktu masuk ke mulutnya.

“Ciyee.. Al, baru satu hari sekolah aja udah dapet cewek nihh..” Tiba-tiba terdengar suara seseorang dari arah pintu kelas. Akupun salah tingkat karna kaget ada yang liat aku lagi nyuapin Ulva.

“Aku bukan ceweknya kali Nin, Al aja yang maksa aku buat makan berdua disuapin pula.” Ucap Ulva santai. Iya dia adalah Nindy.

“Ohh, jadi udah move on nih Al sama yang dulu? udah berani deketin Bila. Ntar kalo dia tau kalo kamu..”

“Apaan sih Nin, kalo ada orang makan gak boleh diganggu.” Potongku, sambil aku gelengkan kepalaku untuk mengisyaratkan Nindy agar gak ngomong tentang masa lalu MTs-ku.

“Iya iya, cepetan kalo makan, udah mau masuk.” Kata Nindy memberitahu kami dengan mengisyaratkan dia tahu maksudku memotong omongannya tadi.

“Iya.” Jawab kami serempak.

“Ciye... barengan..” Canda Nindy.

Aku dan Ulva saling pandang sesaat. Yang ada dipikiranku hanya tentang gadis di hadapanku yang membuatku merasa jika dia tercipta untukku. Sedangkan Ulva, aku gak tau apa yang dipikirkan dikepalanya. Tampak dia lagi memikirkan sesuatu ntah ucapan Nindy tadi atau yang lainnya, aku gak tahu.

Sesaat setelah saling pandang aku dan Ulva melanjutkan makan sampai habis tanpa tersisa kecuali kotak makannya.

Untung tadi aku tau arah pembicaraan Nindy dan sempat memotong omongannya. Kalo Nindy cerita sama Ulva tentang masa MTs-ku dulu bisa-bisa Ulva menjauh dari aku.

“Slamet.. slamet..” Batinku sambil menghela nafas panjang-panjang.


~•~


“Tadi kenapa ya kok sikap Ulva aneh banget, baru kenal aja udah manja banget sama aku. Apa jangan-jangan dia..? Haiss... egak lah, gak mungkin cewek secantik dia bisa suka sama aku. Tapi aneh sih dikit-dikit marah, dikit-dikit ceria, manja. Udah gitu manggil aja pake mas, emang aku masnya apa ya?” Pikirku bingung.

Cewek memanglah sebuah misteri. Perempuan itu bagaikan Ujian Nasional. Jika tanpa usaha belajar, akan susah memahami dan menjawab soal dengan ketidak lulusannya. Jika hanya membeli kunci jawaban dengan uang, hanya akan mendapatkan satu kenikmatan yaitu kelulusan. Jika dari awal memahami dan belajar dengan sungguh-sungguh, maka akan mendapat kenikmatan selamanya. Seperti kelulusan, masuk Universitas favorit, kerjapun lancar.

Begitu pula dengan perempuan. Jika tanpa usaha, tanpa memahami bagaimana sifatnya, akan gagal mendapatkan hatinya tanpa ada kenikmatan. Jika ingin mendapatkan kenikmatan sesaat, dengan uangpun bisa. Jika dengan berdoa, usaha belajar memahami bagaimana perempuan itu, pasti akan mendapat kenikmatan selamanya sampai ajal menjemput. Seperti? gak usah dikasih tau juga ngerti sendiri reader-nya.

Hari pertama sekolah udah lewat, ada beberapa yang udah kenal sama teman sekelasku. Ada Rega, Ridwan, Faris, Nisa', dan Bela. Termasuk Nindy, dia tu udah tau sepak terjangku waktu MTs dulu. Semoga aja dia gak ngomong sama temen-temen baruku. Dan satu lagi yang istimewa yaitu Ulva, gatau kenapa aku selalu dibikin deg-degan karnanya, dan selalu merasa bukan orang asing lagi. Apa ini ya yang namanya cinta? Tapi perasaan dulu waktu MTs setiap ketemu pacar, aku gak pernah deg-degan sedahsyat ini, mungkin perasaanku aja kali.

Sepulang dari sekolah aku membersihkan kamarku. Merapikan buku-buku, merapikan tempat tidurku, juga menyapu lantai. Ketika aku keluar ingin membuang sampah dari kamarku, aku menemukan sebuah kunci di lantai ruang tamu. Kunci ini memiliki ukiran kuno, berwarna hitam. Tapi aku heran, ini kunci dari ruang mana ya? Perasaan semua ruangan di rumahku sudah memiliki kunci dan gak ada yang kaya gini. “Nanti ajalah ditanyain sama Ibu.” Batinku. Daripada aku pusing mikirin ini mending disimpan dulu.

Selanjutnya aku makan di dapur sendirian karna Bapakku bekerja sebagai penjual bahan makanan, istilahnya tukang sayurlah. Entah itu Sayuran, Daging, Ayam Potong, Bumbu-Bumbu Dapur, Dan yang lainnya. Jadi jika pulang pasti larut malam karna terkadang juga kirim dagangan ke pelanggan. Gak tanggung-tanggung karna, pengiriman dagangan bukan hanya di satu Kota atau Desa, tapi ada yang di luar Kota Blitar. Sedangkan penghasilannya cukup buat menghidupi keluarganya, bukan berarti kaya, tapi cuma cukup. Sedangkan Ibu mungkin lagi pengajian rutin setiap seminggu sekali di rumah-rumah tetangga.

Malampun tiba, waktunya pelajar buat belajar, agar bisa membuat orang tua bangga. Aku menuju ke kamarku tercinta, ketika baru masuk kamar,

“Setiap ada kamu, mengapa jantungku berdetak, berdetak lebih cepat, seperti genderang mau perang... ”

Suara ringtone hpku berbunyi, “lho? Inikan Ulva. Kok ringtonenya pas banget ya, setiap ada Ulva jantungku selalu deg-degan.” Batinku girang.

“Halo. Assalamu'alaikum..”

“Wa'alaikumsalam mas.”

“Ada apa Va?”

“Gapapa mas, mastiin aja bener gak ini nomor kamu gitu aja.”

“Ohh, iya ini nomorku Va.”

“Mass..”

“Iya Va.”

“Eh, anu mas.. udah maem belom kamu mas?”

“Lah.. kok maem? gak salah denger ya aku?" batinku. “Udah kok Va, kamu tuh yang belom.” Jawabku.

“Emang aku belum maem, aku kan nungguin kamu.”

“Kok aku?”

“Kamuu.. iyaa kamuu... hihii...” Dengan nada manja nan lembutnya.

“Yee.. malah niruin Dodit, emang lagi Stand Up Buu?”

“Hihiihii.. lucu kamu tuh mas.”

“Emang!! Aku kan gemesin, hahahaa..” Tawaku.

“Ih, PD abizzz kamu tuh.”

“Iya iya aku ngeselin Va.” Gerutuku.

“Ngambek ni yee?”

“Egak tuh.” Sewotku.

“Hihihi... kamu gemesin kok, ngangenin juga.”

“Eh, iya Va.” Jawabku polos. “Kok ngangenin? tau ah, pusing aku mikirin cewek.” Batinku.

“Makasih ya Va buat makannya tadi pagi.”

“Iya mas, sama-sama. Besok aku bawa dua ya biar bisa makan bareng lagi.”

“Lah, gak usah kali Va, nanti malah ngrepotin Ibu kamu lho, besok aku beli di kantin aja.”

“Harus mau pokoknya.” Paksanya.

“Iya deh terserah kamu aja, makasih lho ya Va.” Makin gak enak aku sama Ibunya masa dibuatin makan padahal cuma temen sebangku, apalagi baru kenal.

“Iya mas. Udah ya mas, adek belajar dulu.” Pamitnya dengan ketus, menunjukkan sifat monsternya.

“Perasaanku gak enak nih,” batinku “Iya Va.”

“Ihh, mas tu yaa.. NYEBELIN tau gak.. udah gitu gak peka lagi, dasar cowok..” Teriaknya.

“Tuh kan bener. Langsung marah, kenceng banget lagi suaranya. Sumpah aku bingung banget sama dia, emang aku ngapain sih? Salahnya dimana coba? Emang bener ya cowok tu selalu aja salah? Bukannya peka tu yang di Clash Of Clans? Eh, itu P.E.K.K.A ding. Si TS gimana sih? bikin aku peka dong terhadap semua tingkah cewek.” Batinku kesel.

“Terserah gue lah mau gimana, lu tu tinggal ngikut aja, mau lho gantiin gue?” AL_12M

“Egak... egak pak boss, sorry to say yaa Om.” Batinku yang lagi debat dengan TS.

“Lho... emang kenapa sih Va? Kok kamu malah marah sih?”

BODO.”

“Ulvaku sayang..” Rayuku.

“Apa?” Ketusnya yang mulai reda kelihatan lebih lembut. “Kok aku panggil sayang dia langsung lembut ya?” Batinku yang bingung akan sikapnya.

“Aku kenapa sih Va? Kok kamu malah marah-marah ke aku? Dari pagi sampe malem marah aja bawaannya nada bicara kamu aja kelihatan sebel banget sama aku.” Tanyaku.

“Kamu tuh ya mas!! Aku udah capek-capek manggil pake mas dari tadi pagi sampe sekarang malah gak ada balesannya, sebel tau gak mas, percuma aku panggil mas ke kamu.”

“Lagian yang menyuruh kamu buat manggil aku pakai mas siapa sih Va?” Tanyaku heran.

“Terserah. Bodo!!”

“Eh, iya dek iya. Mas minta maaf ya. Lha aku gatau og e.”

“Iya. Udah dulu ya mas aku mau belajar dulu, mas jangan lupa belajar juga.” Ucapnya sedikit ketus.

“Iya, tadi aku juga mau belajar, terus HP-ku bunyi ternyata kamu yang telfon.”

“Iya maaf mas, kan aku gatau kalo mas mau belajar. Udah dulu ya mas, see you tomorrow masku.”

“Iya.”

“Ihh, MASSS...” Teriaknya kenceng sampe sakit telingaku dibuatnya.

“Iya adekku sayang.”

“Hihii.. iya masku sayang.”

“Dek..”

“Iya Al, kenapa?”

“Tadi aja marah marah aku gak pake adek, sekarang gantian situ.” Sebelku.

“Hihii.. maaf to mas, lupa. Gak oyeh ambek lo.” Candanya dengan gaya anak kecilnya.

“Iya iya, kamu malam minggu ada acara gak Va?”

“Ada, aku mau jalan sama cowok.”

“Degh...”


Harapan...

Harapan melayang tinggi jauh di atas awan.

Seakan hampir sampai tujuan.


Lalu....

Tanpa ada pesan,

Tanpa memberi pesan,

Terjun bebas tanpa rintangan.


Kini,

Hati ini tertanam belati,

Tertanam menembus jiwa yang retak.

Darah bercucuran,

Hatipun mulai mati,

Dan tak ingin hidup kembali.


“Mungkin aku harus sadar diri, dia begitu sempurna pasti sudah dimiliki orang. Bodohnya aku.” Batinku lirih. “Oh.. ya udah kalo gitu maaf ya udah gangguin kamu padahal udah punya cowok.” Ucapku lirih dengan hati yang terluka.

“Kalo kamu ajak aku jalan.”

“Eh, maksudnya Va?”

“Iya kalo kamu ajak aku jalan ya ada acara keluar sama cowok, kalo egak ya gak ada acara. Satu lagi, aku gak punya pacar.”

“Kamu mau?” Benarkah yang dikatakannya?

“Mau apaan? Ih, mas tuh belom juga ngajak.”

“Hehehee.. kamu mau gak jalan bareng aku malam minggu depan?”

“Kalo mas maksa sih mau.”

“Siapa yang maksa sih dek.”

“Ohh, ya udah kalo gak maksa, aku gak mau.” Ketusnya.

“Ihh.. ngambek ni yee? atanya adi a ole ambek..” Candaku.

“Biarin.”

“Iya mas paksa, kamu harus mau!!” Bentakku.

“Mas.... kok malah dibentak sih aku?” Tanyanya dengan suara agak parau, mungkin dia takut dengan suaraku yang menbentaknya.

“Hihii.. katanya tadi suruh maksa? Gimana sih kamu tuh Va?” Candaku.

“Gak harus bentak-bentak kan? Kasar ya kamu tuh ternyata. Sama cewek aja kasar apalagi sama cowok.”

“Egak kok Va, maaf ya. Mau kan?”

“Iya mas mau kok.”

“Yes..!!” Teriakku dalam hati.


Belati yang tertancap,

Seakan hilang ditelan bumi.

Hati ini mulai mekar kembali,

Melebihi para bunga di taman.

Hatipun hidup kembali.



“Makasih ya dek..”

“Iya mas. Udah ya mas udah malem, belom belajar juga.”

“Iya Va.”

“Jangan lupa kalo tidur baca do'a.”

“Siap ndan.!!”

“See you.”

“See you too.”

“Tuut..”

“Pusing aku mikirin dia, kenapa sih cewek tuh kalo mau ini itu pake kode? Udah gitu kodenya gak jelas lagi, langsung to the point aja kenapa? Kan lebih mudah.” Batinku menggerutu. “Gak apalah yang penting bisa jalan bareng bidadari.” Lanjutku.

“Tidur ajalah udah malem, besok aja belajarnya.” Lanjutku.


~•~


Keesokan harinya di kelas aku bertemu Ulva si bidadariku. Lahh.. kok aku PD abizz sih, emang dia mau sama aku ya? Semoga aja lah. Hahahaa..

“Pagi mas..” Dengan sedikit teriak.

“Pagi juga Va..” Jawabku sambil melambaikan tangan.

“...”

“Pagi juga adek..” Pake senyum terbaikku, biar klepek-klepek sekalian sama aku.

“Mas, nanti mapelnya apa sih?”

“Matematika, Matematika, Matematika, Matematika.”

“Lho kok MTK semua sih?” Tanyanya heran sambil jalan ke kelas.

“Iya. Karna aku pengen ngerti, rumus buat masuk ke hatimu tuh apa.” Gombalku.

“Ihh.. mas apaan sih, buat GR aja.” Ucapnya dengan wajah merahnya.

“Yee... terserah aku dong mau ngomong gimana? Salah sendiri semalam bawaanya marah mulu sama aku, biar jatuh cinta sama aku sekalian kamu. Emangnya aku tuh salah apa sih? Dari semalem marah mulu, PMS ya?”

“Mas gak salah kok, hihii.. Pengen aja. Maaf mas, kan cuma becanda biar dipanggil adek sama mas.” Dengan senyumnya yang menggoda dibalik kerudungnya.

“Aduhhh.. Senyumnya bikin aku tergila-gila nih, ngapain sih pake senyum segala.” Batinku. “Iya adek, kan udah dipanggil adek. Emang kenapa sih pengen banget dipanggil adek? Lha wong aku bukan masmu kan?” Tanyaku.

“Iya, makasih ya mas” Jawabnya tanpa menjawab pertanyaanku.

“Tampaknya ada yang disembunyikan Ulva dariku. Curiga aku sama dia, apa emang bener ya dugaanku kalo dia suka aku?” Batinku.

“Sama-sama Va.”

Pelajaran Matematika dimulai di jam pertama dengan maksud agar semua materi masuk ke otak dengan sempurna. Karna menurut siapa ya? Lupa aku, belajar di pagi hari bisa lebih mudah masuk ke otak dan mudah paham.



*Bersambung...*
 
Terakhir diubah:
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys   Asia 303
Domino168 - Agen Bola   Bandar 808 online
Jaya Gaming online   Nagawinqq Situs Judi Online terpercaya
Waspada, pin ini BUKAN pin Forum Semprot :
D005 0B6C

Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Current URL :