Live Score Today
Live Score Today
Toto Alpha - Agen Bola   Togel Matrix
9Club Situs Judi Online Terpercaya
96ace Situs Judi Online Terpercaya
Tahun QQ, Agen Bola   Agen Togel Online (indoDingDong)
Asus Togel online   Happistar online
Bandar 808 online   Jaya Gaming online
Nagawin Daftar Sbobet Online   Bandar online
Bandar online   Bandar online
Bandar online   Bandar online
Bandar online   Bandar online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us, bukan lewat WA / BBM / Line / Wechat / dll.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

CERBUNG - TAMAT Mama ku tersayang

majumundurcantik

Guru Semprot
Thread Starter
Daftar
13 Dec 2014
Post
553
Like diterima
120.509
Halo semua, ketemu lagi bersama gw, hehe,

Sebenernya gw gak pengen ngelanjutin gara gara di gembok karena underage, tapi gw coba lanjutin ya. Jadi tak rubah umur tokohnya saja. Jadi gw gak buat dari awal, 2 part kemaren gw lanjutin aja, gw ganti umur tokohnya aja, yang sebelumnya anak SMA menjadi anak kuliah, hanya umurnya saja. Yang lain tetap ya. Gambaran fisik tokoh, sifat, dan lain lain tetap. Males soalnya kalau ngarang lagi, hehe.

Jadi kalau yang baca dari awal part 1 dan part 2 nya masih yang versi lama (yang kena gembok), tapi bayangkan aja umurnya udah beda, anak kuliahan, bukan SMA, hahaha.

Seperti biasa kalau baca cerita dari gw, kalian akan berasa menjadi tokoh utamanya, muehehehe.. O ya, kalau ada yang belum baca tulisan gw sebelumnya, bisa di cek disini, gw jamin pasti suka.
  1. Andi dan Ayu (Goyangan Instruktur Senam) [Tamat]
  2. Putu Angga dan Kadek Anggie (Adik ku Tersayang) [Tamat]
  3. Arjuna dan Mama Alya (Mama ku Tersayang) [Tamat]
  4. Ananda (Single Parent) [Ongoing]
Oke untuk cerita ini, berikut Indexnya
  1. Part 1 - Hai, salam kenal (locked)
  2. Part 2 - Dia atau dia (locked)
  3. Part 3 - Sentuhan mama
  4. Part 4 - Cantiknya dirimu
  5. Part 5 - Tidak Terduga
  6. Part 6 - Maafin mama
  7. Part 7 - Dia milik ku
  8. Part 8 - Jangan sentuh mama ku!
  9. Part 9 - Masa lalu yang menyakitkan
  10. Part 10 (Tamat) - Mama ku tersayang
  11. Epilog
Gw lanjutin ya, doain lancar hu.
 
Terakhir diubah:

majumundurcantik

Guru Semprot
Thread Starter
Daftar
13 Dec 2014
Post
553
Like diterima
120.509
Part 3 - Sentuhan mama

Jumat malem...



"Gimana ya, Nindi atau Yuki.." gw masih guling guling di kasur gk bisa tidur. Dua duanya sama sama cantik, gw juga udah mulai syang sama Nindi. Tapi ini kesempatan langka gw bisa pdkt sama Yuki. Hadehh stres gw, tidur aja dah, besok pagi siapa tau gw dapet pencerahan.

...........................



"Uaahem" gw buka mata, gw lihat udah jam 9 pagi, lama jg gw tidur. Sabtu gini kebetulan gw juga gak ada kuliah. Gw ambil HP, cek WA.

"Jun, jadi kan?" dari Yuki

"Aayank hihi, dah gak cabal akyuu" dari Nindi.

Hmm, udah deh, gw jalan sama Yuki aja, gw buat alasan aja nanti ke Nindi, mau gw dia nangis nangis kek, bodo.

"Iya ki, dah gak sabar ya, hehe" ketik gw, pas gw mau klik Send, tiba tiba

"Tok tok tok... Jun.. jun.. dah bangun km?" Mama ngetok pintu kamar gw

"Udah ma, napa?" kata gw

"Napa, napa, dah jam berapa nie?!" katanya ngomel

"Kan libur ma" kata gw teriak

"Walaupun gitu, ya harus tetep bangun pagi. Tu bidadari kamu dah nunggu di bawah" katanya

"Haaaaaaaa?!" gw kaget dan lari buka pintu,

"Siapa ma?" tanya gw

"Kok siapa, ya Nindi lah. Emang pacar kamu ada berapa sih?!" tanya nya

"Oooo iya iya, hehe" kata gw

"Ya udah suruh dia nunggu ma, aku mandi dulu" kata gw. Anjir untung gw blm kirim ini WA ke Yuki, ya udah gw jalan sama Nindi aja.

"Ki jangan marah ya, tapi kalau km marah juga gapapa. Aku bener bener minta maaf, aku hari ini gak bisa anterin kamu, aku harus nganter mama aku ke rumah sakit, tante aku opname" ketik gw. Send. Deg degan gw, nunggu balesan nya.

"Yuki is typing..." dag dig dug

"Oke" balesnya, marah pasti dia nie

"Maaf ya, kamu marah ya?" tanya gw

"Its ok. Aku juga kn bisa sendiri" katanya

"Bener ya" kata gw lagi

"Iya" balesnya, hmm bingung dah gw mw ngmong apa lagi. Y udah deh, nanti aja ngomong lagi pas ketemu gitu. Kecepatan kilat gw mandi, yang penting basah aja, haha. Gw keluar kamar dan gw lihat Nindi lagi ngobrol ngobrol sama Mama. Duh makin imut aja dia, celana pendek, pake kaos tipis gitu.

"Lama bener jun, kasian Nindi tu" kata Mama.

"Hehe, maaf maaf" kata gw

"Ya udah mama tinggal ya, mau lanjut masak dulu. O ya ntar makan disini ya, udah masak banyak tu" kata mama

"Iya ma" kata Nindi



"Kok gak bilang kesini?" tanya gw duduk disebelahnya

"Hihi, surprise kan" katanya

"Iya kamu gangguin aku tidur aja" kata gw

"Naik apa kesini?" tanya gw lagi

"Di anter bapak" katanya

"Haa seriuss??" gw kaget

"Gak lah, haha. Di gantung aku yank.." katanya ketawa

"Dasar kamu. Mau kemana kita?" tanya gw

"Hmmmm.. gak tauuu, terserah kamu aja, hihi" katanya meluk lengan gw

"Kalau gitu ke kamar aku aja yok, hehe" kata gw

"Ihhhhhhhhhhh kamu nie, masih aja. Gak mauuu, tak bilangin Mama kamu ya" katanya nyubit lengan gw

"Haha, katanya terserah" kata gw

"Ayo keluar aja, jalan" katanya

"Iya iya" kata gw



"Maaaaaa.. maa.. kita jalan ya" gw teriak dari ruang tamu

"Iya, hati hati, jangan pulang malem, inget makan dirumah" teriak mama

Kita pun naik mobil.

"Ayank kita kemana?" tanya Nindi

"Hotel dong, dah gatel aku" kata gw

"Serius? ayank hikss" dia masang muka sedih

"Haha, kamu nie imut bener. Ya udah kita nonton dulu yok, kayaknya mall udah buka" kata gw

"Yee asiik, muach" dia ngecup pipi gw



Sampai di mall, emang masih sepi, baru buka, haha. Gw muter muter bentar, nyari nyari baju. Beliin dia beberapa baju, tentu aja gw milihin dia baju yang bikin nafsu gw naik, haha. Jam 11 siang baru gw ke bioskop, udah rame. Kita duduk bentar di sofa sambil nunggu panggilan.

"Ayank kita nonton film apa?" tanya Nindi

"Horor, biar kamu gak bisa bobok" kata gw

"Aku tutup mata aja ntar ahh" katanya

"Nanti kamu nontonin muka aku aja, kn gak kalah keren" kata gw

"Uweeekkss" katanya

"O ya yank, aku boleh minta sesuatu?" tanya gw

"Apa?" tanya nya bingung

"Kamu ganti baju ya, pake baju yang aku beliin tadi tu" kata gw

"Kok gitu? nanti aja yank, masak ganti sekarang" katanya

"Ya pengen aja, kamu gak mau y?" kata gw sok ngambek

"Iyaa dehhh, sama rok nya juga?" tanya nya

"Iya, sana ganti di kamar mandi aja" kata gw. Gw beliin dia baju kaos gitu, tapi lehernya agak lebar, sama rok mini.

"Iya tunggu ya" katanya

"Ehh yank bentar dulu" kata gw

"Apalagi sih?" tanya nya jengkel

"Hmmm, daleman gak usah di pake ya, hehe" kata gw

"Ayank nie, masak gitu, malu akuu" katanya sambil melotot, tapi suara nya di pelanin

"Ayank pliss deh, tumben lo kita bisa berduaan gini, masak kamu gak mau nurutin permintaan ku, kapan lagi cobak" kata gw melas tapi sok marah, haha

"Iya iyaaa! kali ini aja ya" katanya jalan ke kamar mandi sambil bawa tas yang berisi baju. Hehe, bakal gw bikin basah nie cewek ntar. Kata gw dalam hati.

"Teater 6 telah di buka....blabla..." ada panggilan masuk, Nindi belum dateng juga, lama bener dia, gapapa tunggu aja deh, tunggu sampe gelap aja baru gw masuk. 5 menit gw tunggu, dia muncul dari lorong dari kamar mandi cewek, dia kelihatan jalan agak risih, hihi.

"Udah puas kamu?!" tanya nya

"Hehe, makasi ya, kamu makin cantik deh" kata gw. Gw samar samar lihat puting nya.

"Y udah yok masuk" gw gandeng tangannya. Kebetulan gw dapet kursi di belakang, mantep banget, haha. Film pun di mulai, kita nonton serius. Beberapa kali nindi sembunyi di lengan gw.

"Kamu nie, belum juga keluar hantunya" bisik gw

"Hiks ayank takutt" katanya

"Ya udah sini" gw peluk dia dari samping, dan dia rebahan di pundak gw. Gw lirik dia, gw angkat dagunya.

"Hmmmppff.. mmppphh.. hahhmmmpp" gw lahap semua bibirnya yang mungil, Nindi masih pasif, belum pengalaman emang dia. Soalnya jarang banget gw bisa cium dia, jadi jarang gw bisa ngajarin. Sambil ciuman tangan gw meraba dada nya, masih dari luar bajunya. Duh empuk nya, walaupun kecil, tapi padet.

"Hahhh.." Nindi menepis tangan gw, tapi gw lanjut terus, gw gak lepasin ciuman gw. Perlahan tangan gw masuk ke dalam, lewat bawah. Gila mulus banget kulitnya. Dari mantan mantan gw sebelumnya, kulit Nindi emang paling mulus. Gw raba perutnya dan naik ke atas. Desahannya tertahan di mulut gw, sekarang dia udah gak nolak lagi, dia udah pasrah. Gak bebas emang di bioskop gini, tapi karena gelap jadi agak aman. Tapi gw yakin ada yang curiga sama kita, haha.

"Hmm..ahh.. aah.yankk..." desahnya saat tangan gw menggenggam toketnya yang mungil, pas banget di genggaman gw. Puting ny juga udah keras, gw pilin perlahan. Nindi menggelinjang kayak belut, hihi. Dah bacek pasti.

Lalu gw raba pahanya, dan naik ke atas. Dia masih menutup pahanya, gw paksa biar di lebarin, dan dia pun gak nolak. Hmm tipis banget bulu nya, penasaran banget gw pengen lihat memeknya.

Dia tiba tiba melepas ciumannya,

"Ayank jangan, takut" bisiknya dengan nafas ngos ngosan

"Pegang aja kok, bener" bisik gw

"Jangan di masukkin ya" katanya, mungkin maksudnya dia jangan di colok, haha. Gak enak juga perawannya jatuh di jari gw.

"Iyahh" kata gw. Dia merebahkan kepalanya di dada gw, sembunyi gitu. Gw raba raba memeknya, dan emang udah becek. Enak banget pasti ini klo gw sodok. Mau gak ya gw ajak dia ke hotel ntar. Pikir gw. Gw raba dari atas bawah, sambil gw bayangin kontol gw nempel disini.

Nindi kembali memeluk leher gw dan mencium mulut gw, sekarang dia udah lebih aktif dan liar. Gw kembali meremas toketnya, dan tiba tiba bioskop pada rame. Njir udahan film nya, haha. Kita langsung melepas pelukan dan duduk dengan tenang, tapi ngos ngosan, haha.

"Kita keluar terakhir aja yank" kata gw

"He ehh" Nindi mengangguk

"Hihi, ada yang pengen nih" kata gw

"Ngaaakk, ayank jahat" kata nya malu. Pas udah sepi kita berdiri, nindi merapikan bajunya, duh tu puting nonjol, keliatan jelas dari luar baju nya. Kita keluar dari studio.

"Ayank aku ganti baju lagi ya, gak enak gak pake daleman gini" katanya berbisik

"Hehe, iya syank" kata gw. Lalu dia lari ke kamar mandi. 10 menit dia keluar udah lebih rapi, dia masih pake baju yang tadi, tapi pake daleman.

......



"Dah cantik deh, tapi cantikan kayak tadi, haha" kata gw menggandeng tangannya

"Ihh gak mauuu lagi" kata nya

"Yakin? gak mau di lanjut?" tanya gw mancing

"Tau ahhh, hihi"

"Ayank laper" katanya

"Ya udah, beli maem dulu di bawah yok" ajak gw

Kita pun makan di salah satu foodcourt disana, nindi seneng banget. Tapi gw masih kepikiran terus sama Yuki. Apa dia marah sama gw ya.

"Kamu kenapa?" nindi ngagetin gw, dia lihat kayaknya gw bengong tadi

"Ngak kenapa kok. Abis ini mau kemana?" tanya gw mengalihkan pembicaraan

"Hmmmm... kemana ya, kemana aja deh yank, asal deket rumah" katanya

"Lah kok gitu, mending dirumah kamu aja sekalian" kata gw

"Gimana ya" katanya bingung

"Bapak ibu kamu pulang jam berapa katanya?" tanya gw

"Malem katanya yank" katanya

"Ya udah yok, aku kan gak pernah ke rumah kamu" kata gw

"Terus ngapaen di rumah aku?" tanya nya. Ya ewe kamu lah syank, haha. Kata gw dalam hati.

"Ya ngapaen aja, siapa tau nanti ada kesempatan, haha" kata gw

"Ayank ihh. Hmm iya deh" katanya. Deg degan gw, gimana kalau bapaknya datang. Gapapa deh sekalian memacu adrenalin.



Kita pun keluar mall, dan pergi ke rumah Nindi. Rumah nya gak begitu jauh, ya 40 menit lah. Jadi rumahnya ada di komplek militer gitu, kayaknya rumah dinas deh. Model rumah seragam semua. Rumahnya nindi lebih besar dari rumah rumah yang lain, kayaknya emang komandan bapaknya.

"Bapak kamu pangkatnya apa yank?" tanya gw

"Gak tau yank, kepala apa gitu gak tau aku" katanya

"Kenapa emang?" tanya nya

"Ngak sih, penasaran aja" kata gw sambil memarkir mobil.

"Parkir sini aja yank gapapa" kata nindi, gw parkir di pinggir jalan

"Bener gapapa, jalan sempit gini" kata gw

"Iya gapapa, sepi kok kendaraan yang lewat" katanya

Kita masuk rumah, banyak foto foto di dinding. Ada foto kakak nya nindi juga, wah tentara juga. Gw jadi tiba tiba pengen jalan pake langkah tegap, haha.

Kita pun duduk di sofa di ruang tamu.

"Kakak kamu dimana yank?" tanya gw

"Lagi pendidikan yank, masih 4 bulan lagi" tanya gw

"Kamu kok gak disuruh ikut jadi tentara sih?" tanya gw

"Disuruh yank, aku aja yang gak mau. Makanya aku kuliah. Masak semua jadi tentara sih, emang mau bikin pasukan, haha" katanya ketawa

"O ya, ayank mau minum apa?" katanya

"Hmmm Susu deh" kata gw

"Kok susu? teh kek, atau kopi" katanya

"Terserah aku dong, hehe" kata gw

"Kamu nie, ya udah tunggu ya, ada apa ngak nie susu di dapur" Nindi jalan ke dapur yang ada di belakang. Nie rumah sepi banget, terus ada cewek perawan lagi sama gw, kapan lagi dapet kesempatan gini. Gw pelan pelan ngikutin Nindi dari belakang, gw intip dia lagi di dapur buka buka rak di atas. Saat dia sibuk jinjit jinjit sambil nyari Susu, gw peluk dari belakang.

"Aaaaaaaaa.. ayank.. kaget tau" katanya kaget

"Haha, dah ketemu, lama banget" kata gw

"Gak ada kayaknya nie, udah kamu tunggu disana deh" katanya berusaha melepas tangan gw yang memeluk perutnya.

"Masak sih gak ada, aku mau yang ini lo" kata gw sambil meremas dada nya yang mungil

"Hihi geliiii" dia menggelinjang

"Sini deh" gw balik badannya,

"Hmmppf... mmppppphh... hmmppff" gw hajar bibir nya. Nindi melingkarkan kedua tangannya di leher gw, dia pun aktif menghisap bibir gw.

"Kamu cantik banget" bisik gw saat melepas ciuman. Nindi hanya diam sambil ngos ngosan. Gw dorong dia sampai nyandar di meja dapur. Gw angkat badannya dan dia duduk di meja samping wastafel. Gw cium lehernya, hmm wangi banget. Gw udah kayak dracula yang mau hisap darah aja, hehe.

"Hmm.. hehh.. aa..yank..." Nindi mendesah kecil, kedua tangannya menahan tubuhnya.

"Buka ya" bisik gw sambil menarik bajunya ke atas

"Hmmm.." dia menggelengkan kepalanya

"Ya udah buka ini aja" kata gw, gw menggulungnya ke atas sampai di lehernya. BH putih imutnya terlihat menutupi dadanya. Dengan cepat gw naikkan juga.

"Awww" dia kaget lalu menegakkan badannya, dia menutup dadanya dengan kedua tangannya.

"Ehh kok di tutupin" kata gw

"Maluuuuuuuu" katanya

"Kan sama aku aja" kata gw. Gw ambil tangannya dan menaruhnya di samping. Imut bener toket nya. Gw dekatkan muka gw dan perlahan menjilat putingnya.

"Aaahhhhh.. ayank..hmmm" desahnya. Gw putar lidah gw di puting nya kemudian gw hisap lembut. Nindi bener bener menikmati hisapan gw, kayaknya emang ini pertama kalinya bagi dia. Kayaknya udah saatnya kontol gw bekerja, hehe. Puas dengan putingnya gw kemudian berlutut di depannya, gw lebarkan kakinya, karena dia masih pake rok jadi gw bisa bebas menciumi pahanya. Awalnya dia nolak, tapi sedikit paksaan akhirnya dia pasrah.

Gw naikkan roknya, gw cium memeknya yang masih tertutup celana dalam.

"Ouhhh.. ayank.. ahh" desahnya sambil menjambak rambut gw.

"Ayank jangan" dia menolak saat gw tarik celana dalamnya.

"Gapapa kok, buka ya" rayu gw. Lalu dia pun mengangguk. Gw tarik celana dalamnya dan menaruhnya di atas meja. Terlihatlah memeknya yang mungil, bersih, dan ditumbuhi rambut yang tipis. Hmmmm khas banget aromanya. Perlahan gw jilatin, dari bawah ke atas.

"Ouhhh.. ahhh... aaayank.. ahhh" desahnya makin keras, gw ubek ubek sampai netes netes. Nafsu gw juga udah di puncak, pokoknya hari ini gw harus sodok ini memek imut.

"Enak?" tanya gw

"He ehh" dia mengangguk pelan. Gw berdiri dan membuka celana gw, gw pelorotkan sampai paha gw. Nindi kaget melihat kontol gw manggut manggut. Gw pegang kontol gw dan mengarahkan ke memeknya. Gw gesekkan di bibis memeknya naik turun. Njir halus banget.

"Aa..aayaank.." bisik nindi

"Iya sayank, aku masukkin ya" kata gw

"Hmmm, jangan tinggalin aku ya, janji.." katanya

"Iya sayank, janji" kata gw. Nindi memejamkan matanya menunggu sodokan gw. Gw dorong perlahan, sempit banget. Gw oleskan lagi dengan cairan memeknya, dan gw dorong lagi.

"Aaawwww.. aayank.. saki..it.." desah nindi

"Tahan ya yank, bentar aja kok" kata gw

"Ouhhh.." kepala kontol gw udah masuk, gw diamkan dulu. Nindi masih meringis. Gw udah gak tahan lagi, gw dorong dengan kuat

"Aaahhhhhhhh.. aaaw.....hikss.. aahhh" nindi sedikit berteriak kesakitan. Ahh enaknya, jepitannya kenceng banget. Gw tarik lagi dan mendorong nya perlahan. Gw merem melek menikmati jepitan nindi. Dia hanya melihat gw, sambil menahan sakit. Gw lihat kontol gw ada merah merah.

"Masih sakit?" tanya gw

"Masih yank.." bisiknya. Lalu gw diamkan sebentar dan kembali menghisap puting nya..

"Hehhhh.. ahhh..." nindi mulai mendesah. Perlahan gw maju mundurkan lagi kontol gw, sambil tetap mainin putingnya. Ahh gila enak banget. Tiba tiba...



"Ya ampun Nindi!!?!!" terdengar suara di belakang gw, anjir bapaknya datang, kita sama sekali gak denger ada suara mobil atau pintu kebuka tadi. Nindi kaget dan mendorong gw, benerin bajunya. Gw juga dengan cepat memakai celana gw.

"Bapaak.. pak.. aa.. aku.." Nindi tak bisa berkata apa apa, matanya merah menahan tangis. Lalu ada ibuk nya juga datang.

"Pak... ma ..a aff.." kata gw terbata bata

"Kau apain Anak saya!? Hahh?" Bapaknya nindi megang kerah baju gw dan

"Bug.. bug.." 2 pukulan mendarat di pipi kanan gw, rontok rasanya gigi gw, gw tersungkur dan jatuh ke lantai, gr rasakan darah di mulut gw. Nindi berteriak teriak sambil menangis.

"Pak jangaaaaan.. paakk.." teriaknya, dia memegang lengan bapaknya, tapi di dorong lagi sama bapaknya

"Perasaan gw campur aduk, antara malu dan merasa bersalah. Kayaknya gapapa kalau sekarang gw dihajar habis habisan, gw pasarah, gw gak berani ngelawan bapaknya. Plus juga gw gak sanggup. Gak puas 2 pukulan, dia menarik gw lagi, lalu menendang perut gw.

"Awwwwwwww" gw meringis menahan sakit,

"Anak setan kau ya! Apa orang tua kau gak pernah ngajarin!! Anak lonte pasti kau!" maki maki bapak nya. Lalu dia mengambil pisau yang ada di atas rak piring. Anjir mati gw sekarang, pikir gw.

"Pakk udah pak.. udah" Lalu ibunya menenangkan bapaknya. Ibunya juga seperti emosi melihat gw, Nindi masih menangis memeluk ibunya, melihat gw yang babak belur.

"Pergi kau!! Jangan pernah saya melihat muka kau lagi, jangan lagi dekati anak saya! Kalau sampai saya lihat kau lagi, saya pastikan kau mati!!" kata bapaknya

"Ma..aaf kan saya pak bu, yank" kata gw berdiri sempoyongan. Gw melihat nindi dan berjalan keluar rumah. Gw lihat ada beberapa orang di sekitar pada keluar, sepertinya mereka mendengar keributan di dalam. Gw jalan agak pincang, gw buka mobil dan masuk.

"Hahhh.. adehh.. aawww.. anjir sakit banget" gw masih memegang pipi gw yang biru, gw ambil tisu dan mengelap darah di bibir gw. Gw lihat rumah itu, gw kepikiran sama Nindi, diapain ya dia sama ortunya. Udahlah, gw pulang aja, gw mau nenangin diri. Gw nyalain mobil dan gas pelan menuju rumah. Mungkin ini karma gw kali, itu yang ada di pikiran gw. Gw dulu banyak banget mainin cewek, sekarang gw ngerasa ada kecocokan sama Nindi, malah jadi gini.



Setengah jam gw dijalan, nahan sakit, akhirnya sampai juga dirumah. Udah sore, sekitar jam 5. Kebetulan papa gw lagi keluar kota juga, dirumah cuma ada mama sama asisten rumah tangga aja. Gw masuk kerumah diem diem, gw gak mau mama gw tau gw babak belur gini. Gw pegang pegangan tangga menuju lantai 2, gw jalan pelan. Pas angkat kaki..

"Awwwwwwwww... sakitnyaa...." gw gak sengaja dorong lukisan yang menggantung di tembok di samping kanan gw.

"Prannk..!!" suara nya keras jatuh.

"Bii..biiii!!" teriak mama gw. Gw diem aja dan lanjut jalan pelan pelan. Tiba tiba mama gw dateng.

"Ehh Juna kamu dah pulang.. Haahh.. syang kamu kenapa?!" Mama gw kaget melihat kondisi gw, baju gw dower, muka biru biru.

"Ntar aku jelasin ma.." kata gw bingung mau ngomong apa

"Kamu kecelakaan? atau dipukulin? siapa yang mukulin kamu? Udah kita ke rumah sakit aja?!" kata mama gw panik

"Ngak ma, tadi berantem dikit. Aku istirahat di kamar aja" kata gw

"Haahh berantem?! Ya udah ya udah, ayo ke kamar kamu" Gw di bantu mama jalan ke kamar, gw baru sadar kalau mama cuma handukan doang, rambutnya juga masih basah dan ada sisa sabun, kayaknya tadi dia mandi tapi belum selesai. Sampai di kamar gw rebahan di tempat tidur.

"Ya ampun juna..." mama gw masih terheran heran

"Tunggu bentar ya, mama lanjut mandi lagi dikit aja, nanti mama obatin luka kamu" katanya

"Iya mah" kata gw. Sambil tiduran gw masih kebayang kejadian tadi, gw udah hampir jadi korban pembunuhan. Coba kalau gak ada ibunya nindi, bisa di tusuk gw.

10 menit, mama gw dateng bawa kotak p3k. Dia masih handukan doang, kenapa gak sekalian dia ganti baju aja.

"Masih sakit?" tanyanya lalu duduk di sebelah gw

"Ya masih lah ma, pake nanya lagi" kata gw

"Kamu berantem sama siapa tadi? temen kampus?" tanya mama gw sambil bersihin muka gw pake alkohol

"Awwwww" gw menahan sakit saat kapas alkohol menyentuh pipi gw

"Yaa ada lah ma, biasa" kata gw

"Kamu di kroyok? Lapor polisi aja ya?" tanya mama cerewet

"Iya ntar aku ceritain deh ma" kata gw kesel

"Y cerita sekarang kenapa, sambil mama kasi obat nie muka kamu" kata mama

"Tapi mama jangan marah ya" kata gw

"Iyaa" katanya

"Hmmm.. aku di pukulin sama Bapak nya Nindi ma" kata gw

"Haahhh!!!!!!! Kok bisa?!" tanya nya kaget

"Aduhhhhhhhhhh....Maaa!!" kata gw karena memar gw di tekan keras

"Ehh maaf maaf" kata mama niup niup pipi gw

"Kok bisa di pukul sama Camer kamu?" katanya

"Camer apaan.. Hmm, jadi tadi abis dari Mall kan kita mampir kerumah nya Nindi ma" kata gw

"Trus kamu dilihat sama bapaknya, terus dia marah karena Nindi bawa cowok, terus kamu di pukulin gitu?" tanya mama nyerocos

"Ngaakk! Belum selesai aku ngomong" kata gw

"Lah terus?" tanya mama

"Ya kebetulan rumahnya nindi gak ada orang ma, bapak ibu nya lagi keluar" kata gw

"Oooo.. mama bisa nebak dah, kalian pasti kepergok ya?!" tanya mama

"Ya gitu deh ma" kata gw

"Hadehhh emang anak anak jaman sekarang, kalau pacaran gak ada batesnya" kata mama

"Maksud mama?" tanya gw

"Alaah, jangan bohong kamu sama mama ya, kamu apain emangnya Nindi sampai bapaknya hajar kamu kayak gini" tanya mama

"Gak kok ma, kita cuma ciuman aja, terus kepergok gitu" kata gw bohong

"Ciuman gigi mu, jangan bohong deh sama mama. Cowok ganteng kayak kamu gini, cewek mana juga yang nolak" kata gw

"Hehe, ampun deh ma" kata gw

"Makanya kamu kalau pacaran yang sehat aja, nonton, makan, jalan jalan kan enak" kata mama

"Kayak mama gak gitu aja dulu" kata gw ngeles

"Mama dulu pacaran sama papa kamu normal normal aja kok, dulu juga gak ada hape, kita masih pake surat" katanya

"Dih kasian" kata gw

"Kamu nie yang kasian babak belur gini" katanya

"Emang tadi pas ngapaen kalian kepergok? Jujur deh sama mama" kata mama menatap mata gw, duh gw kok gak berani natap mata mama ya,

"Tapi mama jangan cerita ke papa ya" kata gw

"Iya janji" katanya

"Awalnya sih ciuman aja ma" kata gw

"Terus terus..." tanyanya penasaran

"Ya pegang pegang"

"Ter..us.."

"Ya raba raba ma.." kata gw pelan

"Hmm, udah sampe masuk?" dih mama frontal gini

"Haa.. oo.. ya masuk dikit ma" kata gw

"Ya ampyunn.." katanya menutup mulutnya, entah dia kaget atau ngeledekin gw aja

"Terus udah masuk gitu, pas lagi enak enaknya, bapaknya dateng? hahahak" kata mama ketawa

"Tu mama tau" kata gw

"Hahaha, kasian amat kamu Jun" kata mama ketawa. Gw heran juga kenapa mama gw gak kaget,

"Mama gak kaget?" tanya gw

"Maksudnya?" tanya mama

"Ya aku udah pernah ehem ehem gitu" kata gw

"Ya ngak sih, cuma ya kalau sampe gitu kamu harus komitmen sama pacar kamu, jangan mainin dia, kamu harus tanggung jawab, dan jangan sampai bikin dia hamil" kata mama

"Mama sebagai orang tua ya gak pengen anaknya gitu, makanya mama sering nasehatin kamu. Tapi kamu nya bandel kayak gini. Apalagi zaman sekarang tu, banyak yang hamil duluan sebelum nikah. Kasian aja, gak ada rencana, belum punya kerjaan, tu anak bayi trus mau dikasi makan apa" kata mama nasehatin gw

"....." gw diem aja

"Terus bayangin juga perasaan orang tua nya, anak yang dia rawat dari kecil kamu gituin" kata nya lagi

".... Iya ma, nyesel aku. Maaf in aku ma" kata gw, jujur sedih gw denger kata kata mama

"Hehe" mama senyum manis ke gw sambil nempel kapas dan plaster. Duh cantik nya emak gw, coba aja bukan emak sendiri, udah gw pacarin ini, hehe.

"Terus gimana hubungan kamu sama Nindi?" tanya mama

"Gak tau dah ma, aku udah di ancam sama bapaknya, kalau ngeliat muka aku lagi aku bakal di abisin" kata gw

"Hmmm, berat itu jun" kata mama

"Kayaknya aku gak bakal bisa ketemu Nindi lagi deh ma" kata gw

"Ahh paling di kampus ketemu lagi" kata mama

"Siapa tau dia di pindah ma, tau dah aku, aku dah pasrah ma. Aku kasian juga sama Nindi. Aku yang maksa maksa juga, sebenernya dia gak mau" kata gw

"Ya nanti kalau kamu dapet kesempatan ketemu dia, kamu minta maaf, dan mudah mudahan hubungan kalian bisa lanjut. Kamu harus tanggung jawab lo" kata mama

"Iya ma" kata gw

"Oke udah.. Kamu istirahat ya, mama siapin makan dulu" katanya sambil ngambil bantal. Kebetulan bantalnya ada di sebelah gw, di samping kepala gw. Mama ngambil dan pas lah ketiaknya di depan muka gw. Hmmm, mulus banget, wangi lagi. Pengen gw jilat rasanya. Abis itu dia taruh bantal di kepala gw.

"Muachh" dia kecup kening gw, dengan jelas gw bisa lihat dada nyembul nya kelilit handuk yang kendor.

"Tidur! jangan main HP" kata mama berdiri sambil benerin handuk nya,

"Napa gak pake baju dulu ma?" tanya gw

"Gimana mau pake baju, kamu kesakitan gitu" katanya ngomel

"Hehe, iya iya mamaku yang cantik" kata gw. Mama pun keluar, gw lihat dia jalan, handuknya yang pendek ngeliatan pahanya yang putih, duh beneran gw jatuh cinta sama mama gw,haha. Di obatin sama mama rasanya sampe ke hati, sakit di luar sakit di dalem jadi reda. Gak terasa gw pun ketiduran..

.......................



Tengah malem gw kebangun gara gara kelaperan. Gw lihat hape udah jam 1 malem. Gw lihat WA, gak ada WA dari Nindi. Gw cb chat dia tapi gak ke kirim, centang satu doang. Mati kayaknya hapenya. Ehh ada WA dari mama.

"Syang, tadi mau tak bangunin, tapi kasian tidur kamu nyenyak banget. Kalau kamu kebangun karena kelaperan, di atas meja makan mama udah taruh makanan. Kalau dingin kamu angetin aja ya.. :)" Isi WA nya, duh emang emak gw the best lah. Gw turun ke ruang makan, gw lihat makanan emang udah dingin. Angetin aja deh. Gw ambil teplon dan nyalain kompor. Gw angetin lagi tu makanan, wangi nya enak bener. Sambil nunggu, terdengar suara mobil dari depan rumah. Papa gw baru dateng ya, jam segini. Pikir gw. Lalu terdengar pintu kebuka.

"Ehh kamu Jun, ngapaen?" tanya papa gw, dia masih pake baju kantor, tapi udah lusuh

"Makan pa, laper. Loh kok jam segini baru pulang?" tanya gw

"Tadi nemenin tamu, soalnya ada kaitannya sama proyek papa, jadi harus di jamu dia" katanya

"Tamu dari mana pa?" tanya gw

"Anggota dewan, jadi tadi minta di temenin makan, nyanyi2 gitu" kata papa gw

"Ooo" kata gw, kasian juga bapak gw kecapek an kayaknya

"Mama mana?" tanya nya

"Dah tidur kayaknya pa, tadi aku kebangun" kata gw

"Ooo ya udah deh, papa mau mandi dulu, istirahat" katanya

"Oke pa" kata gw

"Ehh kenapa tu pipi kamu memar?" tanya papa

"Ooo.. ini.. jatuh tadi pa, kepleset terus kejedot meja" kata gw

"Hadehh, ada ada aja kamu" katanya ninggalin gw. Hmm, bapak gw emang pekerja keras nie, tapi tadi bilang nemenin tamu nyanyi nyanyi, karaokean berarti ya, hmm.. Udah lah gw gak mau berpikir negatif. Wah udah anget. Gw pun makan sendiri di dapur.



Hadeh kenyang, ngapaen ya, belum ngantuk juga. Gw pun masuk kamar lagi sambil main HP.

"Wah Yuki baru update story" gw lihat Yuki update tulisan pake bahasa jepang lagi. Chat gak ya. Baru tadi gw dinasehatin mama, masak gw udah langgar lagi, haha. Bodo ahhh.

"Masih melek aja" chat gw

"Hehe, besok kan libur" katanya, aseek di balesan

"O ya, gimana tadi, dapet bukunya?" tanya gw

"Gak jadi kesana" balesnya

"Lah kok gitu?" tanya gw

"Gak ada yang nganterin, hehe" katanya

"Aduhh nyindir nie. Maaf yaaa" kata gw

"Haha, becanda kok. Emang males aja tadi" kata gw

"Besok aku anterin mau?" tanya gw

"Beneran bisa?" tanyanya, duh lampu hijau nie

"Bisa kok, janji" kata gw

"Iya deh. O ya, kamu kok belum tidur, abis malam mingguan sama pacar kamu y?" tanya nya

"Pacar apa Ki, udah tak bilangin aku jomblo. Ini juga baru bangun, tadi sore ketiduran" kata gw

"Hmmm, masih gak percaya aku" katanya

"Ya yang jelas aku dah jujur lo" kata gw

"Kamu lagi ngapaen sih?" tanya gw

"Lagi baca" katanya

"Baca WA? haha" kata gw

"Ya buku lah, gara gara WA kamu jadi nya sekarang gak konsen aku baca" katanya

"Mending baca WA ku aja, ngapaen baca buku terus" kata gw

"Ihh jijik" katanya

"Hehe, emang buku apaan tu ki?" tanya gw

"Novel" balesnya

"Novel apa?" tanya gw lagi

"Kamu pasti gak tau" katanya

"Coba liat sampulnya" kata gw

"Maksudnya?" katanya

"Ya fotoin" kata gw, lalu dia ngirim foto bukunya

"Hmm, kurang jelas. Coba sama kamunya juga di liatin" kata gw modus

"Hahahaha, dasar" katanya

"Hehehe, kan biar percaya aku, kamu lagi baca, siapa tau kamu bohong" kata gw

"Emangnya apa gunanya aku harus ngebuktiin kalau aku jujur, haha" katanya, dih nie cewek susah amat di kadalin

"Gak bisa tidur lo aku, kalau aku masih penasaran. Mau kamu aku insomnia, terus sakit, terus gak bisa deh anter kamu" kata gw

"Hihi.. tuuu, percaya kan" katanya sambil ngirim foto dia selfie sama bukunya, bukunya nutupin mulutnya. Seksi banget emang Yuki, dia cuma pake tanktop tali, warna putih, belahan nya keliatan jelas, karena ukuran toketnya yang lumayan gede.

"Hehe, akhirnya aku bisa tidur malam ini" bales gw

"Hahaha" balesnya.

"Tapi kalau kamu mau aku besok fit, harus dikirim foto lagi" kata gw

"Hahaha, aku dah tau trik kamu. Udah sana, aku mau lanjut baca" kata nya

"Haha, iya iya. O ya emang kamu gak pengen liat foto ku?" tanya gw

"Idih, ngapaen, pake ngusir nyamuk" katanya

"Aku lagi seksi lo" bales gw

"Hahaha, najisss" katanya

"Emang kamu lagi ngapaen?" balesnya, haha, pengen juga dia. Gw pun dengan cepat nyalain printer, dan ngeprint foto nya yuki yang dia kirim tadi langsung dari hp gw. Lalu gw selfie sambil menaruh fotonya di mulut gw, persis seperti gaya nya Yuki tadi.

"Nihhh, aku lagi nyium pacar aku" kata gw

"Haaaa, hahahahaha" ketiknya,

"Sempet sempet nya kamu ngeprint ya" balesnya lagi

"Hehe, besok beli bingkai ahh" kata gw

"Ihh jangaan, jelek itu" katanya

"Hmmm, mana dong yang bagus" kata gw, kena dia.

"Nihh" dia pun ngirim gw foto lagi, ya ampun manis banget.

"Lumayan sih, tapi bisa gak leher bajunya di turunin dikit, terus rambut kamu bawa ke belakang" kata gw

"Hahahahha, no no no" ketiknya

"Hahaha, namanya juga usaha" bales gw

"Dah ya, sana deh kamu lanjut cium pacar kamu, hihi" katanya

"Hehe, emang kamu gak cemburu" kata gw

"Ihhhhhhhhhh Juna, sanaa!!!!" katanya, kenapa juga dia bales trus WA gw, haha

"Haha" bales gw, dan dia pun gak ngebales WA gw lagi. Hmm kyaknya Yuki juga suka sama gw deh, tinggal pdkt lebih jauh lagi nie.

"Uaaaahemmm.." akhirnya ngantuk lagi, udah jam 2 pagi juga.


.............................................................



"Jun... jun..." mama gw gedor gedor kamar gw

"Iyaa ma, masuk aja gak di kunci" kata gw

"Bangun lo, udah siang ini" katanya

"Masih ngantuk ma" kata gw

"Coba lihat pipi kamu... hmm udah mendingan ya, besok sembuh pasti" katanya

"Ya udah yok bangun, makan, mandi terus anterin mama" kata nya

"Kemana mah?" tanya gw

"Gym...." katanya sambil jalan keluar kamar gw




Bersambung...........
 
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys   Asia 303
Domino168 - Agen Bola   Bandar 808 online
Jaya Gaming online   Nagawinqq Situs Judi Online terpercaya
Waspada, pin ini BUKAN pin Forum Semprot :
D005 0B6C

Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Current URL :