188 Bet - Online
Sbo Hoki Online
Senior Bola - Agen Bola
Live Score Online
Toto Alpha - Agen Bola   Togel Matrix
Fass Bet Online
Tahun QQ, Agen Bola   dinasti poker online
negara qq online   serba qq online
pemain kasino online   hobi casino online
serba casino online   dewan cash online
Premier 189 online   Poker Dewa online
FifaQQ online   Bandar 855 online
Sport 855 online   Bandar 855 online
Sport 855 online   MSN Poker online
Gubuk Bola 88 online   Agen Togel Online (indoDingDong)
Asus Togel online   Sarana Cash online
Kartu Demen online   Happistar online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us, bukan lewat WA / BBM / Line / Wechat / dll.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

CERBUNG Sebuah Keluarga

Hukuman apa ya yang cocok buat tante May

  • Dilecehin

    Votes: 111 34,0%
  • Dipamerin

    Votes: 123 37,7%
  • Diumpanin

    Votes: 33 10,1%
  • Dianggurin

    Votes: 59 18,1%

  • Total voters
    326
  • Poll closed .

Haltebus

Semprot Holic
Thread Starter
Daftar
16 May 2018
Post
327
Like diterima
4.550
Cerbung pertama ane buat suhu - suhu sekalian.... Mohon like, comment serta saran yang membangunnya ya..... Salam crot


I N D E X

BAB I : ANNA part 1 dan 2

BAB II : NIA - part 1
BAB II : NIA - part 2

BAB II : NIA - part 3
BAB II : NIA - part 4

BAB III : TANTE MAY - part 1
BAB III : TANTE MAY - part 2
BAB III : TANTE MAY - part 3
BAB III : TANTE MAY - part 4
BAB IV : LIBURAN KE BALI - part 1
BAB IV: LIBURAN KE BALI - part 2
BAB IV : LIBURAN KE BALI - part 3
BAB IV : LIBURAN KE BALI - Part 4
BAB IV : LIBURAN KE BALI - Part 5
BAB IV : LIBURAN KE BALI - Part 6
BAB V : Hijrah - Part 1

BAB V : Hijrah - Part 2


Bab I. Anna




Kenalin nama gua Rei, umur 20 tahun kuliah di jurusan Manajemen salah satu Univeritas Negeri terkemuka di Surabaya, gua asli Jakarta, tapi semenjak kuliah maka Surabaya adalah rumah kedua gua. Di kota ini gua hidup sendiri, kedua orang tua gua tinggal di Jakarta dan hidup bahagia dengan pasangan masing - masing, ya... emang mereka udah bercerai sejak 4 tahun lalu. Ayah saya sudah menikah lagi dengan sekretaris selingkuhannya yang menjadi penyebab utama perceraian kedua orang tua gua, semenjak menikah lagi bisnis ekpor impor ayah berkembang dengan pesat hingga mampu memiliki sebuah kantor representative di Singapore. Sementara ibu setelah bercerai, setahun kemudian juga telah menikah lagi dengan salah satu pengusaha Travel Biro yang cukup mapan.


Dengan kondisi tersebut, kedua orang tua gua ternyata masih cukup sayang terhadap gua dan membuat kehidupan gua di Surabaya terakomodasi dengan baik, untuk tempat tinggal mengingat tidak ada sanak family disini, maka ayah telah membelikan sebuah unit Apartement 3 kamar dengan interior yang cukup mewah di bilangan Surabaya Barat


"Ngapain beli yang 3 kamar sih yah? Rei kan sendirian..." hal itu pernah gua tanyakan saat berkunjung ke kantornya dan mendapat info atas pembelian unit Apartement tersebut

"Satu buat kamu, 2 lainnya buat kedua orang tuamu.... kondisinya dah beda, ngerti kan" sahut ayah pelan sambil tidak melepaskan pandangannya dari tumpukan kertas yang diperiksanya, yang gua respon dengan manggut - manggut sok paham


Dan hal itu tidak pernah terjadi.... kedua orang tua gua terlalu sibuk urusannya sendiri - sendiri, jangankan datang berbarengan keduanya, satupun tidak pernah, yang ada justru kebalikannya, gua lah yang setahun sekali saat lebaran mengunjungi mereka berdua dan itu bukan masalah juga sih buat gua.

Untuk mobilitas di Surabaya ibu telah menyediakan sebuah Honda Mobilio RS AT Hitam yang langsung dibuat atas nama gua, sedangkan untuk uang saku tidak perlu bingung lagi karena kedua orang tua gua memenuhi tanggung jawab mereka dengan baik. Saking baiknya kadang gua mikir ngapain juga kerja kalo begini, uang saku yang gua dapet sudah jauh diatas UMR. Tapi gua tetep sadar bahwa kuliah itu penting maka untuk urusan kuliah nilai gua pun tidak mengecewakan, justru nilai - nilai gua jauh diatas rata - rata.


Selain kuliah, gua juga punya beberapa bisnis kecil - kecilan dengan teman, 2 lokasi pencucian kendaraan yang cukup ramai dan sebuah kedai makan merupakan bisnis kongsi gua dengan 2 orang rekan kuliah di Surabaya. Intinya dari materi gua ga ada masalah, masalahnya justru gua kekurangan kasih sayang.... wkwkwkwk untuk itulah gua sejak 4 bulan kemaren resmi pacaran dengan adik kelas hasil acara malam keakraban di kampus.


Anna, nama cewek gua, tinggi 160 cm dengan berat 52 Kg membuatnya terlihat sekal padat berisi, terutama di bagian dada.... 34B tepatnya, dengan rambut hitam di cat sebahu dan didukung dengan wajah oriental (walau bukan keturunan) menjadikan Anna mirip dengan artis - artis Korea saat ini. Hubungan kami berjalan mulus dan hasil dari 2 bulan pacaran ini gua tau kalau Anna ternyata masih perawan, gua pun menyadari itu dan kami selalu menjaga keperawananya dengan mencari kepuasan bersama dengan berbagai cara asal tidak ML.


Seperti siang ini.......


"Aduuuh... Bosen nih!" gerutu Anna sambil mengaduk milkshake vanilla pesanannya dengan malas

"Hah...? oiya lu ga ada kelas sih ya?" kata gua sambil menghisap rokok LA lalu menghembuskan dengan sengaja ke arah leher Anna

"iiiihh.... bau nanti rambutku rei" sungut Anna sambil mengibas -
ngibaskan rambutnya, mulutnya yang cemberut malah mempertajam bentuk bibirnya yang tipis dibalut lipstick tipis.

"Gimana kalo kita jalan - jalan?" tanya gua

"Ayuuuk... ngikut kamu aja deh, kosong hari ini" jawabnya sambil
menghabiskan minumannya

"Oke tunggu gua bayar dulu, trus kita lanjut" sambil mematikan puntung rokok gua pun beranjak dari kursi


Setelah itu kami pun berjalan beriringan menuju parkiran mobil, namun karena matahari Surabaya ini luar biasa kejamnya, mendekati mobil Anna pun mempercepat langkahnya, dari belakang gua lihat hari ini Anna memakai kemeja lengan pendek putih tipis ditutup cardigan hitam, kemejanya yang tipis tidak bisa menyembunyikan warna biru muda dari BH yang dikenakan. Bagian bawah Anna mengenakan rok span selutut warna hitam yang menempel ketat di tubuhnya, sedikit nggak nyambung untuk alas kaki Anna mengenakan Nike Cortez hitam yang 2 minggu lalu gua belikan untuk ulang tahunnya. Entah kenapa melihat pergerakan pantat Anna menyebabkan kontol gua berdenyut ringan.


Sesampainya di mobil segera gua nyalakan AC untuk mengusir hawa panas


"Gila... panas bener" cerocos Anna sambil membuka cardigan yang dikenakan, ternyata terkaan gua salah, kemejanya bukan lengan pendek namun model tanpa lengan sehingga saat Anna mengangkat kedua tangannya untuk mengucir rambutnya tampaklah ketiak putih ditambah leher jenjangnya yang sedikit basah karena berkeringat.


"Kemana kita Rei?" tanya Anna sambil mengucir rambut

"Ke.... Mike Apartement" jawab gua sambil cengar cengir ngerasain kontol menggeliat dibawah ngeliat rok yang dikenakan Anna tertarik ke atas memperlihatkan sebagian kecil pahanya yang padat dan putih kaya porcelein.


Eh... pada tau kan ya Mike apartement? itu guyonan kita berdua kalau mau menuntaskan birahi di Apartement.


"Ealaaaah... ta kirain mau ke Mall kah, ato kemana gitu.... taunya ga jauh - jauh dari kontol" geli Anna mendengar jawaban gua.


Anna ini emang model cewek yang pengertian, sebulan pacaran dia udah paham kalo gua paling demen n paling horny kalo denger dia dirty talking dan sedikit exhibisionist. Dan Anna pun melakukan hal itu tanpa risih sedikitpun, agak curiga kalo dia sebenernya emang suka juga.


"Lagian itu rok nempel banget jadi bikin nafsu" kata gua sambil mengedikkan janggut ke arah paha Anna

"Masa sih nafsu? padahal ga pendek - pendek amat lo...." sahut Anna sambil ngeliatin rok nya

"Ga tau sih kalo dibikin segini pendeknya ya Rei...." katanya sambil senyum jahil dan menekuk rok yang dikenakan sehingga naik 10 cm dari selangkangannya, pemandangan indah itu tentu ga gua sia - siain, paha putih Anna yang putih bersih tersaji didepan mata.


Anna pun menggerak - gerakkan kakinya membuka menutup sehingga pelan - pelan rok yang dia kenakan semakin naik keatas, tangannya perlahan mengelus - elus pahanya sendiri dengan jarinya.


"Huuahahahaha... ngehe emang lu... paha ma ga seberapa, itu ketek tadi putih banget jadi pengen gua jilatin" goda gua sambil tanpa sadar kaki menginjak pedal gas lebih dalam

"Haaah...? kok aku yang salah beb, ketek mulus gini" gerutu Anna sambil nurunin sandaran kursi hingga posisinya sedikit berbaring, kedua tangannya diangat keatas kepala sementara pahanya masih dalam posisi terbuka, anjiiing... makin berkedut ini kontol ngeliat pose itu.

"Mulusan juga tetek lu na" kata gua memprovokasi sambil mengatur letak kaca spion tengah sehingga dapat gua liat face Anna dengan baik

"Hhmmmm.... masa sih?" sambil perlahan kedua tangannya turun menuju kancing baju yang dikenakan dan perlahan dibukanya satu persatu kancing baju nya hingga sebatas perut.


Tangan kiri gua udah mampir ke paha Anna dan perlahan mengelus - elus paha itu hingga ujung pangkal nya, kudapati sedikit renda disana, tampaknya Anna mengenakan thong Agent Provocateur yang kubelikan kemaren lusa.


"Mmmmhhh... enak bener sih tanganmu beb" desah Anna sambil jemarinya membuka kaitan BH dibagian depan dan setelah terlepas, Anna mengangkat sedikit punggungnya untuk meloloskan BH tersebut dan melemparkannya ke belakang mobil.


Kedua bulatan payudara Anna kini terpampang bebas, bulatan sempurna dengan puting berwarna coklat muda dikelilingi areola tipis berwarna coklat lebih muda lagi dan sedikit terlihat guratan pembuluh darah disekitarnya, tangan Anna tidak tinggal diam, jemarinya sibuk memilin puting dan meremas gundukan payudara tersebut sembari menikmati elusan tangan gua di paha dan terkadang nyerempet di bibir vaginanya


"Aaaahhhkk.... tempik ku basah say" desah Anna saat ujung jari gua menyelinap ke thong yang dia pakai hingga mengelusi bibir vaginanya

"Enak ya lu... udah basah bener ni tempik" sahut gua sambil mengarahkan ujung jari menyibak bibir vaginanya hingga mengenai klitoris.

"Oooouuuugghhh... beb... geliiii..." Anna menggeliat dan memperbaiki posisi duduknya sekarang dengan mengangkat kaki kirinya bertumpu ke dashboard dan kaki kanannya menjuntai kebawah, ditekuk hingga memudahkan akses tangan gua bermain di area kewanitaannya.

"Pentilku ngaceeeeng..." kata Anna sambil memelintir ujung putingnya yang memang saat ini terlihat menegang sempurna.


Perlahan - lahan gua mulai menaikan tempo gosokan ke klitoris Anna, sambil tetap fokus ke jalan, jari tengah gua mulai menggesek dan menyentil - nyentil klitoris Anna sementara telunjuk gua mengelus - elus bibir labia hingga lubang vaginanya yang mulai becek


"Aaaaahhkkk.... kamu apain tempiiihhkk ku yaaang..." jerit Anna sambil menggeliat - geliat, membuat pakaian yang dikenakan tambah berantakan. Melihat Anna keenakan langsung gua percepat gesekan jari di klitoris Anna

"Gilaaaa... gateeel bangeet sayy.... ooouhhh... ssttt.... aaaakhhh" ceracaunya

"Ooooouugghhh... geli bangeeeddhh beb.... pengen keluaarrr" desah Anna sambil meliukkan tubuh dan merapatkan kedua kakinya sehingga membuat jari gua susah bergerak, pinggul Anna mulai bergoyang tidak teratur, sementara matanya tampak sayu. Gua yang tau Anna diambang orgasme langsung menarik tangan dari vaginanya

"Udah sampe... dilanjutin nanti, beresin dulu itu baju" kata gua sambil cengegesan ngeliat Anna yang kentang

"Aaaaahhhhkkk...... Keseeeeellll... udah mau sampeee" jerit Anna sambil menubruk badanku dan tangannya meremas batang kontolku yang udah tegang.

"Adduuuuuhh... gile bisa oleng mobil na, ngaco..." geragap gua ga siap ngadepin terkamannya.

"Salah sendiri bikin nanggung" sungut Anna sambil merapikan dan langsung mengancingkan kemejanya

"Eh, ga pake BH nya? keliatan lo tu ngebayang... mana pentil ngaceng pula" kata gua cukup kaget ngeliat Anna, belum abis kagetnya, tangan Anna masuk ke dalam roknya dan menarik thong yang dikenakan hingga terlepas dan dilempar asal ke belakang mobil.

"Biariiiiin.....!!! katanya suka liat aku pamer" kayanya masih kesel ni ama gua

"Tar diperkosa lo... ma satpam" kata gua sambil markir mobil

"Enak malah... bisa keluar! dah nanggung juga" gua ketawa sambil narik kepala Anna dan langsung gua lumat bibirnya, Anna pun membalas dengan ganas

"iya...iya... tar gua bikin lu kencing ga abis - abis biar peyot ni tetek" goda gua sambil ngeremes lembut payudaranya.

"Dah yuk... turun" ajak gua, kami pun berjalan menuju lift, Anna berjalan sambil menggelendot di lengan gua sedikit untuk menutupi ketelanjangannya karena cardigan ditinggal dimobil.


Sampai di dalam lift kami hanya berdua, sambil bersender di dinding belakang lift, tangan kiri merangkul pinggang Anna dan gua cium perlahan bibirnya, tangan Anna melingkar dipinggang gua dan menyambut bibir gua dengan antusias. Aktfitas tersebut terganggu dengan masuknya seorang cowok yang tampaknya baru saja selesai nge Gym yang memang ada di lantai 4 sementara unit gua ada di lantai 22.


Karena ada orang, gua pun melepaskan pelukan dari tubuh Anna, ternyata hal itu menyebabkan posisi Anna kembali menghadap depan, keliling dinding lift yang menggunakan cermin ini menyebabkan si cowok gym tadi dapat melihat bagian dada kemeja putih Anna yang mencetak areola nya dengan sempurna dan terlihat putingnya yang mencuat.


Si cowok Gym terlihat salah tingkah antara pengen lihat sama takut ketahuan, dari pantulan kaca terlihat bolak balik bergantian melihat mata gua, dada Anna, sama mata Anna, tapi akhirnya dia menentukan pilihan dengan bolak balik melirik dada Anna. Anna pun terlihat cuek, malah kemudian seperti disengaja, Anna kembali membetulkan kuciran rambutnya dengan tangan yang terbuka ke samping padahal kalau mau bisa aja Anna melakukan itu dengan tangan menutup aga kedepan. Efek dari posenya sungguh menggoda, cowok gym bisa dengan leluasa menikmati mulus dan putihnya area ketiak Anna dan gerakan tangan tersebut membuat kedua bongkahan daging payudara Anna mencuat dan bergoyang ringan, efeknya membuat cowok Gym semakin melotot dan merubah posisi tas kebagian depan.


Tak berapa lama, cowok gym pun sampai dilantai unitnya dan keluar dengan tergesa, begitu pintu lift menutup langsung gua sambar pinggang Anna sehingga posisi kami berhadapan dan langsung gua lumat bibirnya dengan penuh nafsu yang diladeni Anna dengan menjulurkan lidahnya minta dihisap, tangan Anna merayap di belakang kepala gua dan kedua tangan gua meraih pantat Anna dan menarik rapat hingga menekan tonjolan kontol gua yang sudah kembali menegang.


"Nafsu amat sih sayang ku ini..." kata Anna sambil tersenyum genit menatap gua

"Horny gua liat elu" sambil tangan gua merayap ke paha belakangnya dan naik melalui bagian dalam rok Anna, terus naik keatas hingga kurasakan bantalan empuk pantat Anna tercengkeram dikedua tangan gua. Dari pantulan pintu lift bisa gua lihat pantat bulat Anna yang terbuka perlahan - lahan gua remas dan gua sibak ke samping hingga terlihat lubang anusnya.

"Hhhhhh.....ssshhh.... dasarrrr...." desah Anna sambil melirik arah pandangan mataku

"Suka ya mesumin aku di tempat umum gini" tangan Anna perlahan turun meraih sebelah tangan kanan gua dan diarahkan ke belahan vaginanya

"mmmmhh... basah bener sih tempik lu, doyan ya dimesumin gini" sahut gua sambil kembali melumat bibir Anna sementara tangan kanan gua menstimulus bibir vagina Anna dan tangan kiri gua menekan belahan pantat Anna, saat ini posisi rok yang dikenakan Anna sudah semakin tersingkap hingga memperlihatkan bagian perut kebawah, kedua kaki Anna merenggang dan sedikit terangkat menjinjit, sedangkan pinggulnya digoyangkan dengan hentakan - hentakan ke depan dan belakang membuat vaginanya tertekan oleh jemari gua.

"Hhhhhhgggghh.... ooouuggghh..... ssshhhh.... sayang cepethhhiinnn" Anna semakin mendesah, kedua tangannya meraih kepala gua dan menekankan hingga bibir kami semakin menyatu, lidah Anna sudah semakin liar keluar masuk mulut gua, hisapan lidah dan gigitan dibibir bawah gua semakin intens Anna lakukan.

"Tempik ku gatel bangedddhhh.... aaaarrgghhh... nnnggghhhhh" tampaknya Anna sudah semakin dekat dengan orgasme yang sempat tertunda sebelumnya, gerakan patah pinggulnya semakin kasar

"Aaaahhkkk... sshhhh... remeeeessshh reeei... remesssh tempik nyaah" pinta Anna yang langsung gua turutin, jari tengah gua meluncur menyibak bibir vagina Anna, punggung jempol gua masih berkutat diklitoris Anna dan jari lainnya mengelana di pinggiran bibir vagina Anna yang bersih dan tembeb tanpa bulu sedikitpun, tangan kiri gua masih bermain di area belakang, jari tengah kiri gua kadang melesak hingga ke depan menyentuh area lubang vagina Anna sehingga membuat pantat Anna otomatis terangkat - angkat.


Gosokan dan remasan tangan gua semakin cepat, Anna pun semakin liar menggoyangkan pinggulnya menghentak ke depan belakang hingga bergoyang ke kanan kiri mencari kenikmatannya sendiri, tangan kanan Anna masih dikepala gua tapi tangan kirinya sudah pindah ke bagian dadanya dan memilin putingnya dari luar kemeja, hingga akhirnya gua kaget ngeliat lift sudah mencapai lantai 21.


"Udah sampee... " bisik gua sambil langsung menarik tangan dari tubuh Anna

"Aaaaarrrrgggghhhhhhh.....biaaarrr!!!" jerit Anna geregetan, belum sempat gua tarik tangan gua di vaginanya, tubuh Anna menubruk erat tubuh gua sehingga tangan gua terjepit diantara selangkangan kami dan semakin menempel erat vagina Anna, kedua tangan Anna dikalungkan di kepala gua dan kedua kakinya meregang lebar tertekuk dan berjinjit, pinggul Anna maju kedepan dan terus bergerak naik turun menggesekan keseluruhan vaginanya ke tanganku yang sekarang sudah basah kuyup oleh cairan vagina.

"Ooooooggghhhhh.... aku keluarrrrr... Aaaaahhhkkk... aaaarggghhhh" ceracau Anna, terasa badannya menegang dan terkejat - kejat, kepalanya ditengadahkan dengan bibir terbuka dan matanya yang sayu menutup pelan.


Sempat terpana dengan kecantikan ekspresi Anna saat orgasme gua jadi lupa liat kondisi, bunyi "ting" penanda pintu lift akan terbuka sedikit terlambat gua antisipasi, ketika perlahan pintu terbuka tangan kiri gua refleks langsung menarik turun bagian belakang rok Anna hingga menutupi bongkahan pantatnya yang terpampang telanjang. Ketika pintu terbuka setengah kulihat ada seorang om - om yang sedang asyik main HP ditemani gadis belia yang berpenampilan casual namun sexy, gadis itu sedikit ternganga melihat posisi Anna yang masih nemplok dibadan gua dengan kaki yang masih jinjit dan merenggang, ketika pandangannya turun ke arah tangan gua yang masih diujung rok Anna diapun tersenyum geli.


Anna yang tersadar dari orgasmenya dan menyadari situasi tersebut langung melepas pelukannya dan sedikit memundurkan tubuhnya, tangan kanan gua yang masih menempel di vaginanya langsung menarik ujung rok bagian depannya kebawah. Dan bersamaan dengan itu om tadi melepas pandangan dari HPnya dan mulai melangkah kedalam lift sambil menatap kami dengan heran.


"Udah... ga apa - apa... ikhlasin aja, berat emang..." omongan ngelantur gua buat mengalihkan perhatian sambil melangkah keluar dibarengi dengan Anna yang menggelendot di lengan gua menutupi area kemeja depannya.


Saat berpapasan gua lihat si gadis belia tersenyum sambil melirik ke arah gua, gua pun mengedipkan mata sambil tersenyum kecil, ternyata gadis itu membalas kedipan mata gua.... waah, boljug nih.


"04 say... kiri" kata gua sedikit keras, padahal nggak perlu juga karena Anna sudah tau mana unitku, gua lirik gadis tadi dan ternyata dia menjawab akting gua dengan sedikit senyum dan anggukan kepala, dewa memang berbaik hati.

"Aaaaaww... gila... kok dicubit sih beb!" gua meringis saat Anna mencubit lenganku kecil, jangan - jangan ketahuan gua ngelirik cewek td

"Gilaaa... gilaa... kamu tu yang gila, kalo ketahuan gimana coba" cerocosnya sambil meremas - remas tangan gua dan menggigit - gigit pundak gua gemes

"Wkwkwkwk... orang lu yang keenakan kok gua yang disalahin siih" kata gua sambil noyor kepalanya

"Napa malu ya lu... ga usah malu... tadi aja ampe begini - begini" lanjut gua sambil mengangkangkan kaki gua sambil jalan dan sesekali mengejang menirukan gerakan Anna tadi.

"Reeeeeiiiii..... iiiih!!!! Enggak gituuuu juga kaliiii...." jerit Anna sambil ketawa dan memukul - mukul bahu, wajahnya yang tersipu malu namun cerah setelah orgasme membuat Anna terlihat cantik sekali.

--- to be continued ---
 
Terakhir diubah:
Indo Sniper

Haltebus

Semprot Holic
Thread Starter
Daftar
16 May 2018
Post
327
Like diterima
4.550
---lanjutan---


Setelah itu kami pun masuk ke ruang apartement gua, Anna yang berjalan di depan gua senyum - senyum sendiri ngeliat gua yang masih ngunci pintu dan ngerapiin sepatu yang berantakan. Saat gua liat, Anna masih berdiri membelakangi gua dengan kepala yang menoleh kebelakang.


"Udah belum ngerapiinnya...?" kata Anna sambil tetap membelakangi, terlihat jemarinya mulai mempreteli kemeja yang dikenakan lalu melepasnya dengan menjatuhkan kelantai melalui bahu dan lengannya

"Kalo udah... sini gantian kamu yang aku manjain" katanya lagi sambil kali ini meloloskan rok yang dikenakan, sehingga sekarang Anna sudah bertelanjang bulat didepanku.


Sungguh pemandangan yang membuat kontol gua ngaceng berat, nggak pakai lama gua juga ikut mempreteli seluruh pakaian yang gua pakai, sambil bertelanjang Anna berjalan melenggok ala ala model menuju sofa ruang TV, gua ikutin dari belakang sambil ngocok kontol perlahan.


"Iiihhh... jalannya lambat amat, itu ngapain dikocokin segala... sini" ga sabar Anna melepaskan tangan gua yang sedang asyik ngocok dan gantian meraih batang kontol gua untuk ditarik menuju sofa di bagian yang tidak ada sandarannya.

"Sini... baring" kata Anna sambil mendorong tubuh gua hingga telentang di sofa, gua sambil cengengesan langsung memposisikan diri telentang dengan kaki terbuka tangan diatas buat sandaran kepala.


Anna mulai merangkak dari bawah kaki gua, rambut yang pertama terikat dia lepas sambil dikibas-kibaskan, sangat sexy.... membuat payudaranya yang menggantung bergoyang memantul kiri kanan dengan indahnya, saat kepalanya sudah mencapai selangkangan, perlahan Anna mulai mengocok lembut kontol gua kemudian mulutnya mendekat dan meneteskan ludah yang telah dikumpulkannya diatas kepala kontol gua, kembali Anna mengocok kontol gua dengan penuh perasaan. Siku kiri Anna bertumpu di paha kiri gua dan jemarinya mengelus - elus kantung testis.


"Aaahh.... enaknya beb" racauku sambil tangan gua meraih bantal sofa untuk menaikan kepala hingga bisa melihat kelakuan Anna, dari arah gua, gua bisa lihat Anna sekarang menundukan kepalanya sambil terus mengocok kontol gua.

"Adduuuuh... sshhhh... emutin beb" nikmatnya saat kantung testis gua mulai di jilat dan kulum oleh Anna, jilatan dari tengah pangkal kontol hingga berakhir dibatas lubang anus gua, balik lagi keatas lalu diakhiri dengan kuluman di bola testis sambil di sedot perlahan... ngilu - ngilu nafsu rasanya, aktivitas itu terus diulangin Anna sambil mempercepat kocokannya.

"Mmmmuuuaaachh... enak ya? suka kan kamu dijilatin gitu say?" kata Anna sambil mengarahkan bibirnya kearah kontol gua, dari samping bibirnya terlihat basah karena ludah yang tercecer.

"Enaaak... cocok emang lu jadi lon... theee aaaahhhh" kalimat gua terputus saat Anna dengan beringas memasukan batang kontol gua di mulutnya langsung dalem, bagian mulut Anna yang penuh dengan ludah langsung memberikan efek basah di batang kontol gua, ga pake lama Anna langsung menaik turunkan kepalanya dengan cepat, tangan gua yang nganggur gua pake buat pegang kepala Anna dan membantu menaik turunkan kepalanya dengan tempo cepat, pantat gua ikut keangkat - angkat hingga beberapa kali Anna tersedak dan dari sela - sela mulutnya mengalir ludah campur cairan precum gua keluar mengalir dibatang kontol gua.


Tangan Anna pun tidak tinggal diam, tampaknya Anna kembali naik nafsunya, kedua tangannya mengarah ke kedua bukit kembar yang menggantung dan kembali meremas dengan gemas, kaki kiri gua arahkan ke tengah kakinya dan gua tekuk hingga vagina nya yang lembab terasa menempel di kulit paha gua. Kulihat Anna mulai menikmati hal itu, sambil terus menaikturunkan kepalanya dengan tempo cepat sedang, tangannya meremas dan memilin puting dengan perlahan, sementara pantatnya mulai bergerak menggesekan vaginanya ke paha gua.


Makin lama gua rasain cairan yang menempel dipaha gua semakin banyak dan gerakan pantat Anna semakin liar, sembari digesek naik turun kadang juga ditekan sehingga paha gua serasa ditempel lintah. Kuluman Anna pun menjadi tidak terkontrol kadang terlepas dan digantikan tangannya yang mengocok kontol dengan cepat.


"Na.... balik, muter... sini gua isepin tempik lu" perintah gua, Anna pun menurut dengan tergesa dia beranjak memutar dan mengangkangi kepala gua, langsung gua tarik pantatnya hingga mulut gua tenggelam dalam vaginanya.

"Ooooouuugggh.... anjing!!" sumpah serapah Anna ketika dengan buas gua jilat seluruh permukaan vaginanya dari klitoris hingga lubang anus nya, bau khas vagina terpapar jelas dihidung gua bercampur dengan bau khas dari lubang anusnya.


Anna kembali asyik ngemutin kontol gua sementara gua juga semakin erat memeluk pantat Anna, terkadang tangan kiri gua berpindah ke payudara Anna dan meremas dengan sedikit kasar. Pantat Anna gua tekan semakin keras, mulut gua langsung menghisap area klitoris Anna dibarengi dengan jilatan dan gigitan kecil, jemari gua merayap kearah lubang anus dan menekan pelan, terkadang gua arahin ke lubang vagina yang tertutup tulang hidung gua.


"Ssrrruullllpp... mmmmm..... sssrrulllppp" dengan rakus gua hisap keras klitoris Anna, seketika pinggul nya terhentak kecil dan gua rasakan mulutnya hampir lepas kulumannya, langsung gua hentakan pinggul gua keatas mengejar mulutnya yang hampir terlepas dan seperti tersedak Anna terbatuk kecil namun efeknya Anna kembali melumat batang kontol gua dengan rakus.


Denyut - denyut kecil mulai gua rasain di vagina Anna, semerbak harum feromon dengan kuat menusuk hidung menandakan Anna mendekati orgasme, merasakan itu gua mempercepat jilatan di klitoris dan saat lidah gua menempel erat diklitoris Anna, mulut gua langsung menghisap area tersebut


"Ayaaaaanggkkkk... aaarggghhhh... eennaaagghh... oooughh" jerit Anna tak tertahan, mulutnya lepas dari kontol gua, tak mau kehilangan momen segera gua pilin dan tarik puting Anna menggunakan tangan kiri sedangkan tangan kanan gua menusuk - nusuk kecil lubang anus Anna

"Ooooogghhh... aaayang... aku mau keluar... aaarrrrggghh... sssshhh.... aargghh" Anna semakin menggelinjang tidak karuan pinggulnya ditekan ke muka gua

"aahhkk....ahhkkk.... OOOOUUUGHHHH SHIIIT FUUUCK....!!!" Anna berteriak keras dengan pinggul yang terkejat - kejat saat mengalami gelombang orgasme keduanya hari ini, cairan vaginanya meleleh di mulutku dan langsung kuhisap keras

"aahhh....oooouhhh.... udah honey... udah... geli... aaaauhh.... udah lepasin... aarrrgghhh... nakalll" ceracau Anna yang kegelian ketika gua terus melakukan hisapan dan jilatan selepas orgasmenya, akhirnya gua pun melepaskan cengkeraman di pinggulnya.


Anna pun membalik badannya dan kini kepalanya bertumpu di lenganku, terlihat ngos - ngosan nafas Anna namun jelas terpancar kebahagiaan di senyumannya. Tangan kanan Anna masih mengelus kontol ku yang masih tegang belum terlampiaskan.


"Addduuuhhh... aku keluar duluan sayang" kata Anna

"Gaya sih, udah siap gua mainin lagi belum? gua belum keluar nih" kata gua sambil meremas buah dada Anna yang menempel di dada gua.

"Bentaaaar.... masih nyut - nyutan tempik ku honey...."

"Kamu mau ta apain? ato kamu mau keluarin dimana? dimulut sini..." tawar Anna sambil memainkan lidahnya

"Udah? lanjut?" tanya gua

"boleh... tapi gua pasif ya... capek beb" kata Anna sambil ketawa kecil

"Okeeee... lu baring sini" kata gua sambil bangkit berdiri dan membaringkan Anna telentang di sofa, lalu akupun melangkah ke ujung sofa dan menarik kedua kaki Anna hingga pantatnya tepat berada di ujung kursi

"aaaawwww... pelan dong beb, kamu mau perkosa aku ya?" Anna menjerit kecil sambil membenahkan posisinya, kini kedua tangan gua mengangkangkan kedua kaki Anna lebar - lebar lalu gua taro batang kontol gua dibelahan tempiknya dan gua angkat lalu rapatkan kaki Anna. Perlahan gua mulai
menggoyang pinggul, rasa nikmat mulai menyerang, kontol gua tercepit kedua paha dan vagina Anna terasa sangat ketat mencengkeram ditambah cairan vagina Anna yang membanjir menambah nikmat saat gua kocok dengan cepat.


"ssshhh....ennaaak banget ini beb" kata gua sambil terus mengayunkan pinggul dengan kecepatan tinggi, kepala gua kadang mendongak keatas, kadang melihat laju kontol gua, kadang melihat ekspresi Anna yang keenakan, kedua tangannya memegang kepala, mulutnya setengah terbuka, mata Anna yang terpejam ditambah buah dadanya yang berguncang cepat memantul mantul sungguh menggairahkan .

"mmmmhh....mmmmhhhh... cepetin say" desah Anna

"gua mau keluar beb" erang gua sambil menaikan tempo goyangan

"ssshhhh.... barengan say, akuuuuh juga dah enaaagghh... pelermu nampol tempik ku... ooougghh" jerit Anna

"Aaaarrrggghhhhh... fuuuck gua keluaaarrr...!!!" gua mengejan keras, semprotan sperma gua melesat dari celah paha Anna, hingga membasahi buah dada hingga perutnya, selebihnya belepetan di paha dan bagian atas vagina Anna

"masiiih keras honey... goyangin lagi aku mau keluar" pinta Anna sambil mengucek - ucek payudaranya dengan cepat, gua pun kembali menggenjot Anna dengan cepat, sperma yang tumpah membuat semakin licin dan nikmat. Gua rasain pantat Anna mulai menegang ke bawah dan terhentak keatas.

"OOOOUGGHHH....FUUCK MEE... I'M CUMING" Jerit Anna keras sambil menarik putingnya keatas, pinggulnya kini terhentak keatas dan kebawah

"Gilaaaaa....aaahhh....shhh...gila kamu say" kata Anna lemah sambil tersenyum

"Elu yang gila, teriak kenceng bener dari tadi.... kedengeran tu ampe lantai 1" sahut gua sambil meletakan kaki Anna kembali menjuntai kelantai dan beringsut mendekat wajah Anna.

"Abis enak banget... padahal belum masuk... hihihi..." kata Anna lagi sambil meraih pinggang gua

"Bersihin kontol gua na" kata gua sambil menyodorkan kontol gua ke mulut Anna

"Siniii... mbak mandiin lagi dedeknya yang udah bikin mbak enak" kata Anna geli sambil langsung mengulum kontol gua dan dijilatin sampai bersih. Setelah itu Anna gua tarik ke kamar.

"Pengen lagi?" tanya Anna

"Pengen tidur... ngantuk gua, pengen tidur sambil pelukin tetek" goda gua sambil ketawa, iseng tangan gua ganti menarik puting Anna alih - alih menarik tangannya menuju kamar

"Saayyaaaang....!!! ih Sakiit!" jerit Anna tapi tidak menepis kelakuan gua.

"wkwkwk"


Akhirnya kami pun tidur sesiangan itu.


Sorenya sekitar jam 5 gua anter Anna pulang kerumahnya, dimobil Anna sibuk nyari dan make daleman yang tadi asal aja dibuang dimobil. Sesampai rumah Anna gua turun bentar dan ber-say hello dengan keluarga Anna. Rumah Anna terletak di bilangan Surabaya Selatan, rumah yang cukup besar 2 tingkat untuk menampung 5 anggota keluarga dan seorang pembantu. Orang tua Anna cukup sibuk berkarir dan Anna adalah anak tertua dari 3 bersaudara yang seluruhnya cewek.


"Malem om, tumben udah dirumah" sapa gua ke bapak Anna yang masih sibuk ngecek HP di teras rumah.

"eh Rei, tumben juga kalian jam segini udah sampe rumah" balas bapak

"wkwkwk... bisa aja om nyindir" kata gua sambil cengengesan

"Besok kesini lagi kan?" tanya bapak

"Besok enggak om, soalnya saya ga ada kelas, Anna sih ada berangkat sendiri dianya. Lusa mungkin saya kesini jemput" jawab gua

"Kenapa om?" tanya gua balik

"oooh... besok malam om harus ke Bali, ada acara kantor disana 3 hari, jadi daripada rumah ga ada cowok maksudnya kamu tidur sini aja gimana? nanti om bilang mami" jelas si bapak

"Ya boleh dong om, justru itu tugas calon mantu toh" canda gua masih sambil cengengesan

"Kalo calon mantu pas kesini bawa makanan sekalian buat 3 hari biar orang rumah ga kelaperan"

"siaaap..!" jawab gua sambil hormat

"yaudah sana masuk dulu" kata si Bapak lagi

"gausah om, langsung aja, tadi juga turun soalnya ada om didepan ga enak kalo ga turun" kata gua

"yowes.... ati - ati pulang, jangan mampir - mampir, tar ditelpon Anna gelagepan"

"wkwkwk... ah becanda mulu om... mari pulang"

"yaaa"


Akhirnya malem itupun gua pulang, dan seperti perkiraan si Bapak, begitu sampe apartement, Anna langsung telpon, rada curiga HP gua dipasang pelacak sama dia.


"Heeeiiii beeeib" kata gua sambil menghempaskan badan ke kasur

"udah sampe?" tanya Anna

"Retoris ah tanyanya.... pasti HP gua lu kasih pelacak ya?? pas banget telponnya pas sampe kamar"

"wkwkwk.... gilaaa... nggak lah, naluri calon istri" gua yakin Anna ngomong sambil senyum

"tadi gua ngobrol sama Bapak didepan jadi kepikiran, udah sikat gigi belum ya tadi, ntar bapak ngerasa nyium bau - bau tempik gimana??"

"wkwkwkwkwk.... sukuuur!!! biar dinikahin sekalian, biar bisa masuk kontolnya"

"Astaga... udah horny lagi lu beib?"

"Enaaak ajaa.... wkwkwkwkwk....sial"

"Eh tadi bapak bilang lusa gua suruh nginep"

"iya tadi dah ngomong pas makan, mami oke"

"Trus gua tidur dimana?? kamar lu ya..."

"Tidur ma mbok Nah sana dibelakang.... wkwkwkwkwk.... satpam minta tidur dikamar majikan"

"Kampret.... ekekekek... eh tapi boleh juga tu beb, besok kita role play"

"Maksudnya?"

"Ya lu jadi majikan trus gua jadi Satpam, tar lu gua perkosa"

"Enak ajaaaa... wkwkwk aku aja dong yang jadi majikan godain satpamnya"

"terserah lu deh, ni bayangin dah ngaceng kontol"

"Kaciiiiaaaan.... ga ada yang nemenin ya dedeknya"

"Adalah... baru gua BO"

"iiih.... awas aja kalo berani, gigit dedeknya ampe putus"

"ekekekek.... yaudah besok lusa gua jemput"

"Okeee honey.... miss u..."

"miss u too"

"not u... kontol u yang aku kangenin"

"siaaal"

"wkwkwkwkwk... bye"

"bye beb"


Dan malam itu gua tertidur lelap lupa makan.


---------- oooOooo ----------


Lusa paginya gua pergi kerumah Anna, sesampai dirumah Anna gua disambut sama mbok Nah pembantu Anna. Mbok Nah ini usianya 45 tahun tapi profilnya mbok - mbok banget jadi jangan ada pembaca yang harap gua ngembat si mbok ini....


"eh... masuk mas Rei" kata mbok sambil membukakan pintu rumah

"Yoi mbok... Anna nya mana?" tanya gua, belum sempat si mbok jawab ternyata Anna teriak dari lantai 2

"Reiiiii....!!! tunggu bentar masih dandan!!! kamu sarapan dulu gih minta mbok Nah!!!" teriak Anna

"Yaaaa!!!" balas gua teriak yang membuat mbok Nah terlonjak kaget tapi dengan cepat mengalihkan perhatian

"Makan den?" tawar mbok Nah.... ciee... bisa banget ni si Mbok

"Ngga usah mbok, bentar juga kelar itu Anna"

"Lama den biasanya" sahut si mbok serius

"ahahaha... yaudah buatin kopi aja Mbok, item pait, sekalian rokoan di teras belakang" kata gua

"Oke den" sahut mbok


Gua pun terduduk di teras belakang sambil menikmati sebatang rokok, tak berapa lama mbok Nah datang dengan secangkir kopi hitam pahit kesukaan gua. Saat akan mencicip kopi tersebut, gua nyaris tersedak kaget karena dari jendela yang bening ini gua liat sesosok cewek keluar dari kamar mandi bawah.


"Eeeehhh..... Maass Rei!!! jangan liatiiiin!!!!" pekik kaget cewek tersebut karena saat keluar dia hanya dibalut handuk kecil dengan simpul di samping badan yang dipegang erat dengan tangan kanan sementara tangan kirinya melambai - lambai panik..... Nia


- to be kontolnyut -
 
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys Domino168 - Agen Bola
Asia Bet
Asia Win Online
Waspada, pin ini BUKAN pin Forum Semprot :
D005 0B6C

Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Current URL :