Asus Togel online   Mandala Toto
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

MISTERI 69DAYS (Elimination) [LKTCP2018]

marlboro666

Semprot Holic
Thread Starter
Daftar
21 Nov 2017
Post
396
Like diterima
47.919
Lokasi
BUMI
69days.jpg


ILLUSTRATION CAST :


75f336931512454.jpg

ALDO


bc2f0e931514754.jpg

OLGA


7a0694931514724.jpg

DEWI (BUDE)


a0eada931514814.jpg

SHARAH


65ee97931515504.jpg

RONI


f1db4a931515494.jpg

BAGUS


4a1bde931515474.jpg

ARI


028f9e931515544.jpg

RAKA


ca0ae3931515534.jpg

HERU


004e38931515564.jpg

HENDRIK



---------------------------------------------------69DAYS---------------------------------------------------



Malam gelap menyiratkan sebuah pertanyaan di fikiranku, tatapan kebingungan mengelilingi setiap titik ruangan yang kaku, bias cahaya bulan menyinari sebagian dinding yang terasa dingin. Tak ada suara tak ada gema.. hanya siulan angin malam menembus tiap sudut ruangan.

Kurasa.. ini adalah sebuah gedung yang tidak sempat selesai pembangunannya, terlihat dari sisa-sisa material yang tergeletak acak begitu saja, dinding kokoh yang kusam dan rusak akibat cuaca membuat kesepian semakin mencekik.

Sebuah ruangan yang cukup terang menuntun langkahku kedepan, perlahan setiap sisi ruangan itu memenuhi pandanganku. Kini mataku tertuju heran pada mobil jeep berwarna hitam terparkir lurus di sisi kananku.


“udah pulang sayang?” ucap samar seorang wanita yang muncul dari balik jeep


Wanita yang cukup ramping dengan balutan dress panjang hitam elegan pelan menghampiriku, rambut panjang terurai menambah kemolekan wajahnya, hanya bibir merah merona yang menjadi perhatianku saat itu.

Tubuhku tak bergerak sementara kedua tangan wanita itu sudah melingkar dibahuku yang dingin, tanpa berkata lagi bibir kita sudah beradu.. perlahan tubuhku menjadi hangat, aroma nafas kaum hawa terasa begitu khas di indera penciumanku, alur udara malam membuai haluan nafsuku.

Dress hitam panjang yang ia kenakan kini menjadi alas tubuhnya di lantai, gerak tubuh menggoda memancingku tuk segera tak berbusana, begitu ramping dan padat tubuh wanita ini, toketnya yang besar menggantung bulat layaknya seorang perawan, vagina berbulu tipis terbuka lebar menanti pasangan birahinya.


“aawhhhh…” keluh sang wanita ketika penisku mulai menusuk liang vaginanya


Pelukan erat bernada desahan mengunci nafsuku tuk memuaskan wanita binal ini, sodokan demi sodokan gencar mengoyak vagina yang kian terasa hangat, jepitan dinding vaginanya begitu kuat mencengkram batang penisku, cengkraman dari sebuah daging yang begitu empuk dan lembut.

Lenguhan erotis terhembus dari balik bibir merahnya, cakaran nafsunya tergaris dipunggungku.. begitu terasa jelas..

Penisku yang panjang menancap dalam di liang kenikmatannya, tak terasa licin vagina wanita ini.. begitu seret dan mencengkram, otot-otot tubuhku dimanjakan oleh kenikmatan yang diberikan oleh vagina ini, goyangannya yang lembut membantuku tuk segera mencapai puncak.


“aahhh.. aa.. aahhhh.. emhhh.. ahhh.. uwwhh.. aaaahh..”


Cucuran keringat di dingin malam membasahi tubuhku, begitupun wanita ini.. kilauan cahaya terpantul di dadanya yang mulai basah oleh keringat.


“aaa.. aa.. aa AA AAHHHHH.. AHHH AAA AHHHHH”



Pprrtttt prrttt pprrtttt….



Awwhhhh.. sebuah kenikmatan yang maha dahsyat membuat tubuhku bergetar hebat, semprotan deras terasa membanjiri liang vaginanya, semua ototku seketika tegang menahan nikmat lalu melemas. Penisku yang tegang perlahan menurunkan ukurannya di dalam liang vagina ini. Sungguh kenikmatan luarbiasa di dunia.. tak berani kupungkiri bahwa ini adalah kenikmatan yang maha dahsyat.. kenikmatan bercinta..


-----69DAYS-----


Atap kamar berwarna putih menjadi sasaran lamunan gw pagi ini, pandangan mata yang belum jelas menambah kebingungan kesadaran gw yang belum pulih.


“gw mimpi apaan tadi? Mimpi.. nidurin cewe, tapi… ahhh sial celana gw basah, pantesan berasa enak banget mimpinya..” ucap gw kaget ketika memegang celana gw yg terasa basah


Tanpa banyak fikir gw langsung bangun dari kasur dan membuka celana berikut cd nya, kan.. blepotan banget celana dalem gw, udah kaya okky jelly drink tumpah didalem celana. -_-


Udara pagi yang dingin seolah hilang oleh hangatnya mentari, dan kini.. waktunya gw tuk melangkah ke dunia luar yang penuh rahasia.


kantor 07.35



clekkk.. kclekkk.. gw standarin motor di parkiran kantor


"hwaaaaamm.. sial masih ngantuk, gegara nonton bola nih.. mana kalah" umpat gw masih duduk diatas motor


Masih pagi, gw mutusin beli segelas kopi di kios kecil depan kantor, udah kebiasan sih hampir tiap hari sebelum krja beli kopi dulu di kios bu ilah.


"bu.. biasa" sahut gw lalu duduk di kursi panjang depan kios

"ehh mas aldo, biasa mas?" jawab bu ilah ramah

"yoi bu.. biasa" rileks gw ambil roko di saku jaket

"pake telor ga mas?"

"lahh bu.. sejak kapan kopi pake telor?" heran gw

"ohhh maaf mas, dikira biasa tuh mie rebus.. taunya kopi?" cengenges bu ilah

"kopi bu, ngantuk nih"

"bilang dong, kopi gitu, kan jadi ketuker"


emang salah gw sih, toh gw juga biasa beli mie rebus disini kalo pagi. jadi aja gagal paham bu ilahnya.


"nih mas, monggo.. kopi item kan? gapake gula?" bu ilah naruh segelas kopi di meja

"mantap bu" gw acungin jempol


dan bu ilah pun ngebalas acungin jempolnya.


"abis begadang ya mas?" tanya bu ilah

"ga begadang sih bu, tapi kurang tidur.. abis nonton bola" jawab gw sambil hembusin asep rokok

"hoo pantesan"

"emang keliatan ya bu?" gw kedip-kedipin mata

"iya mas, matanya lelah banget keliatan"

"abis gimana bu, sayang kalo ga nonton.. biasa tim favorit" nyengir gw

"iya tapi inget kesehatan mas, jangan keseringan.. ga baek, mas aldo kan orang kerja.. bahaya tuh kalo ampe kurang tidur" perhatian bu ilah

"siap mamake, perhatian banget sih" mata gw manja

"yeehhh mulaiiii, seneng banget sih becandain orangtua"

"hahaa.. eh bu si roni udah dateng blm? ngeliat ga?" tanya gw sambil kluarin hp di saku jaket

"ngga, belum liat, emang kenapa?"

"tumben tu anak blm nongol.. ngga bu, saya kalah tarohan sama dia"

"bola?"

"iya"


bbrrrmmmm brmmmm brrmmmmm .. suara knalpot motor dibelakang gw


"lahh ni anak baru juga diomongin" gw garuk kpala

"tuh mas roni" tunjuk bu ilah

"yuhuuu.. sbungkus sbungkus" lantang roni diatas motor maticnya

"iyeee iyeee udah sini cepet" bales gw lantang


berlalu roni parkirin motor di depan kantor.

irit sih tarohan kita, rokok sebungkus doang. mayan lah tarohan cuman buat bahan ledekan ketika nonton bola dan pas di kantor, biar ga sepi hati.


"sbungkusss.. sbungkusss.." lantang roni mendekat dengan muka puas cengengesan

"etdah bawel amat lu onta, ambil sono.. minta tuh ke mamake" balas gw

"mamake.. sbungkus sbungkusss" ucap roni ke bu ilah sambil angkat angkatin alisnya

"roko apa?" tanya bu ilah

"red velvet bu" potong gw

"hahahaa.. udah kalah mah diem aje, sbungkuss sbungkusss" ledek roni dengan muka nyebelinnya

"red velvet? emang ada roko baru ya mas?" tanya polos bu ilah

"gudang garam merah bu" tegas gw

"goblog.. lu kira gw pohon beringin dikasih gudang garam beureum? jisamsu bu" roni dengan PD nya


bu ilah pun menyodorkan sebungkus rokok jisamsu dan eneknya ni anak nyalain rokoknya penuh gaya banget seolah ngeledek gw. awas lu ya gw bales di prtandingan lain.


ssssspppp.. ffuuuuuhhhhh..

"pagi gini ngisep rokok barcelona.. nikmaattttt jon.. kopinya engga sekalian do?" roni makin ngledek

"ahhh wasitnya anak SD, masa iya goal ronaldo offside? harusnya telen penggaris dulu tu wasit biar lurus otaknya" sensi gw

"eitsss jangan salahin wasit, kemenangan sudah mutlak ditangan barcelona.. ha ha ha ha.."


emmhhh anyengg lama-lama gw sambit juga ni anak.


"bu nitip anak ini ya, bentar lagi juga ada yang jemput pake ambulan" gw raih gelas kopi lalu jalan ninggalin kios

"ehh ehh lu gakan bayar?" heran roni

"ntar.. bu gelasnya dibawa ya" sahut gw ke bu ilah

"yaaa.. balikin" jawab bu ilah

"amannnn" balas gw


roni ngikutin gw masuk ke dalam kantor, walopun sepanjang jalan dia terus ngomong "sbungkus.. sbungkus.." kan kampret, bising gw lama-lama sama klakuan ni anak.

bisa dibilang roni ini junior gw di kantor, umur sih beda setahun sama gw, dia 29, gw 30, cuman kalo dari masa kerja sih udah duluan gw, dia baru gabung perusahaan konstruksi ini baru 2 tahun, awalnya dia kerja di cabang perusahaan di bandung lalu dipindahin kesini, ke Jakarta. dia drafter handal buat gw, dimana setiap konsep bangunan yang gw pengen dia selalu bisa mengimplementasikan dengan apa yang ada di kepala gw.


clekk..

gw simpan gelas kopi di meja kerja gw yang bersampingan dengan meja rekan gw yg lainnya, termasuk meja kerja roni


Bytheway gw aldo, seorang arsitek senior asal ibukota yang juga dipercaya perusahaan sebagai konseptor, divisi gw sih emang di perencanaan sekarang.. mungkin karna karakter gw yang perfeksionis membuat setiap kerjaan gw selalu smooth dan make sense.

5 tahun lamanya gw berkarya diperusahaan konstruksi ini, PT. Citra Konstruksi yang bertempat di Jakarta. cukup banyak juga buah fikiran yang udah gw visualisasikan di luaran sono. Tapi kbanyakan gw ga turun langsung sih ke proyek, orang gw yang bikin kerangka proyeknya dari 0, masa iya gw harus ikutan turun, toh udah ada bagiannya buat eksekusi proyek.


“lahh.. ini kan dokumen proyek di Kalimantan? Kenapa pak Heru email ke gw ya?” heran gw ketika cek inbox di email


Gw buka satu persatu dokumen yang masuk ke email gw, gw tambah bingung kenapa draft pelaksanaan dan laporan dikirim ke gw?


“pak aldo, ditunggu pak sam tuh di ruangan” ucap rekan kerja gw menghampiri

“hah? Pak sam? Ada apaan?” bengong gw

“gatau, kesana aja”


Tanpa banyak fikir gw langsung menghadap pak sam di ruangan.


Tokk tokk tokkk



“masuk” sahut pak sam dari dalam

“pagi pak, manggil saya?” tanya gw

“ahhh pak aldo, silahkan duduk” sapa hangat pak sam direktur perusahaan

“terima kasih pak, emm ada apa ya pak manggil saya?” tanya gw

“begini pak, saya langsung aja ya ke intinya”

“silahkan pak”

“ini mengenai proyek yang di Kalimantan” ucap pak sam tenang

“Kalimantan? Proyek pembangunan resort pak?” jawab gw

“betul, pak aldo tau kan kemarin kita terkena musibah di proyek itu yang akhirnya kita harus kehilangan manager proyek kita disana”

“iya pak, saya ga nyangka pak budi…”

“betul, tapi mau tidak mau kita harus tetap melanjutkan proyek itu, makanya sekarang saya memanggil pak aldo”

“untuk?” bingung gw

“saya sudah siapkan akomodasi dan semuanya, jadi saya minta pak aldo menggantikan posisi pak budi di proyek itu”

“jadi saya ke Kalimantan pak?” kaget gw

“betul, karna pada dasarnya hanya pak aldo yang tau proses proyek itu dari 0, toh bapak sendiri kan yang bikin konsep dan lainnya, jadi saya harap pak aldo bisa turun langsung di proyek ini, soalnya keadaan disana mulai tidak kondusif semenjak kita kehilangan pak budi”

“pantesan tadi saya dapet email dari pak heru”

“iya, justru pak heru sendiri yang meminta izin ke saya agar pak aldo bisa turun di proyek ini sekarang” tegas pak sam

“oo oohh..” bingung banget gw

“sekarang saya minta pak aldo beresin dulu kerjaan yang penting-pentingnya saja, biar sisanya saya yang handle, kalo bisa pak aldo berangkat hari minggu ini”

“ba baik pak”


Gw keluar dari ruangan pak sam penuh lesu, jujur gw males kalo harus pergi ke Kalimantan, okelah gw bakalan dapet gaji tambahan tapi kalo harus nyebrang pulau sih.. udah gitu proyek ini masih lama, 1 tahun lagi. Haduhhh..

Gw duduk di kursi kerja gw dengan mood yang mendadak turun, gimana ini gw males banget ke Kalimantan, kalo gw tolak bisa dipecat karna ga professional. Ahhh ruweeettt..


“knapa lu do? Tiba-tiba lesu gitu?” tanya roni

“males banget anjir.. ahhh parah lah” kesal gw

“lahhh.. emang lo dapet SP dari pak sam?” tambah roni

“bukan gila.. gw harus ke Kalimantan”

“hah? Ke proyek resort?” bengong roni

“iyeee.. gw ditugasin kesana ntar hari minggu, gw yang jadi manajer proyek disana ntar”

“cieeee.. diangkat nih.. haha”

“diangkat apaan, gw jadi backup doang.. tau sendiri kan pak budi sekarang udah ga ada”

“iya sih, ya mau gimana lagi bro itu udah tugas, lagian kan lo yang paling tau tentang proyek ini”

“1 tahunn.. di kalimantannnn.. gilaaa..” kesal gw

“sabar sabar.. demi ke profesionalan kerja bro, lo harus terima… hahaa” ledek roni

“ahh sialan lu malah ngeledekin gw”

“ehh do.. lo tau ga? Katanya di proyek itu banyak banget kecelakaan loh, hihhh ngeri banget.. kayanya tu tanah angker deh, penunggu sana banyak minta tumbal kayanya.. hihhh loba jurig amit-amit” ucap roni nakutin gw

“ahhh nglantur lo, udah biasa kalo yang namanya proyek pembangunan, human error itu.. ga usah dihubungkan sama hal gituan” jawab gw santei

“hahaa.. ya gw nitip sih hati-hati aja lo disana, semangat bro.. hahaa” ucap iseng roni berlalu ninggalin gw


Emang sih beberapa kali gw suka denger kabar tentang banyaknya kecelakaan disana, bahkan pak budi pun meninggal karena kecelakaan di proyek. Tapi udalah.. yang namanya kecelakaan, gw ga terlalu mikirin itu yang pasti gw harus ekstra hati-hati kalo turun di proyek.


~DAY 1~

-Bandara Soetta 08.00-


Bbbrrrttt.. brrrttttt..

“hallo”

“do.. lo udah berangkat?” tanya bagus di telepon

“udah.. gw ini di bandara, bentar lagi pesawat berangkat”

“sip, kabarin gw kalo udah nyampe Kalimantan, ntar gw jemput di bandara”

“oke okee..”


Bagus.. dia arsitek junior juga sama kaya s roni, dia udah duluan di Kalimantan dari awal proyek soalnya dibawa sama pak heru.



-Bandara Kalimantan-


“hallo gus.. gw udah nyampe bandara, lo dimana?” ucap gw di telepon

“udah nyampe lo? Tunggu bentar gw masih dijalan, bntar lagi nyampe”

“oke cepetan”


-----69DAYS-----


Ckiitttt…

Sebuah mobil avanza berhenti mendadak di depan gw


“kemon bro” lantang bagus dari dalam mobil

“lahhh, biasa aja kali bawa mobilnya” ucap gw berlalu

“hahaa.. kasian lo takut nunggu lama”


Gw simpan 2 koper di bagasi dan hal pertama yg gw cari adalah minum. Cepet aus gw kalo diem ditempat panas.


“ternyata turun juga lo di proyek ini” ucap bagus

“hhhh.. tauk nih pak heru kayanya yang minta”

“iya sih, pak heru kewalahan kalo eksekusi sendiri”

“terus proyeknya gimana? Lancar?”

“yaaa lancar sih, cuman jadi rada molor aja dari deadline makanya pak heru butuh lo sebagai backup”

“hhhh.. separah apa sih?”

“liat aja ntar di office laporannya, btw ga usah lemes gitu dong.. semangat napa.. haha”

“tauk nih sebenernya gw males kesini tapi mau gimana lagi. terus sekarang kita kemana?” tanya gw

“ke proyek lahh” santei bagus

“masa iya gw langsung gawe sekarang?” kaget gw

“ya kagak, temuin pak heru sama pak hendrik dulu, kalo masalah gawe ato ngga ya serah lo mau hari ini ato mulai besok”

“ohh ok ok”


Sampailah kita di proyek resort di area perbukitan dengan luas tanah 10 hektar, terlihat dinding pembatas sudah mengelilingi seluruh area resort. Suasana pembangunan jangka panjang terasa kental ketika gw mulai masuk ke area proyek, alat berat berikut bahan bangunan yang tertata acak dengan diiringi lalu lalang para pekerja cukup membuat otak gw lelah. Udah kebayang gw bakalan capek maksimal selama 1 tahun ketika berada disini. Hoaallaahhh..


“ahhh do..” sapa pak heru ketika melihat gw memasuki office berupa container di halaman depan proyek

“ehh pak heru”

“gimana perjalanannya lancar?”

“lancar pak”

“oh iya sini do, ini laporan terakhir proyek ini.. maaf ya saya jadi minta kamu kesini soalnya saya kewalahan” ucap pak heru sambil nyerahin map tebel berisi laporan proyek

“ehh iya pak gpp, emm.. paling saya coba pelajari dokumen ini dulu ya pak” lemas gw membuka beberapa halaman laporan

“iya pelajari aja dulu, pasti bisa lah orang situ kan yang punya ide awal”

“iya pak siap”


“nahh datang juga” ucap seorang pria di belakang gw

“ehh pak hendrik” gw salamin tangannya

“udah nyampe daritadi? Ato baru?”

“baru pak”

“hai cowooo” selinting suara wanita di belakang pak hendrik

“hai cewee” balas gw hangat ke olga


Pak hendrik bisa dibilang atasan gw juga, dia manajer konstruksi sedangkan pak heru manajer produksi.. dan cewe ini nih yang namanya olga.. dia admin proyek. Dan masih ada 3 orang lagi sih rekan gw disini tapi gatau lagi pada dimana, ari sebagai perencana anggaran biaya, raka pelaksana proyek/pengawas di lapangan dan sharah dia arsitek junior sama seperti bagus dan roni.


“dokumennya udah dipegang?” tanya pak hendrik

“udah pak ini, nanti saya pelajari dulu”

“sip, kita percayakan sama pak aldo ya” balas pak hendrik

“saya coba maksimalkan ya pak”

“ohh iya kalo mau keliling sama olga aja” tambah pak hendrik

“mau keliling do? Masih capek ga?” tanya olga

“entar deh, duduk dulu bentaran ya” ucap gw meregangkan badan di kursi


Sementara pak heru, pak hendrik dan olga ngobrol serius, gw duduk manis untuk beberapa menit sambil merehatkan tubuh gw yang masih jetlag.


“udah makan belum kamu?” tanya olga menghampiri

“belom ga”

“mau makan? Laper ga?” tawar olga

“ntar aja deh, sekarang anter keliling aja dulu”

“ya udah ntar aja kita makan di rumah kontrakan”

“deket ga sih rumahnya?” tanya gw

“lumayan deket sih, paling 10 menit darisini”

“katanya gede banget ya tu rumah?” tanya gw

“iya, gede banget loh itu rumah.. punya bude”

“bude? Siapa?”

“bu dewi” tegas olga

“ohhh bu dewi, bu dewi kontraktor inti?”

“hooh.. udah kaya villa tu rumah, ga kepake pula.. untung bude baik jadi kita sewanya bisa murah. Haha”

“iyalah murah, orang udah dikasih proyekan disini”

“haha iya juga sih, syukurlah pak heru kenalannya banyak dimana-mana”


Berkeliling ditengah teriknya matahari bikin kepala gw puyeng, gilaaa panasnyaaaa.. sepanjang mata memandang gw cuman melihat rentetan alat berat yang sedang beroperasi dan tumpukan bahan bangunan, berasa jadi sempit banget ni mata. Paling yang bisa jadi penyegar mata gw cuman olga.. haha..

Standar admin udah pasti bentukannya menarik, kaya hari ini nih.. dengan pake kemeja safari krem cukup ketat + celana panjang PDL membuatnya enak dipandang.


“do!!!” lantang suara dibelakang


Mata gw meruncing ketika berusaha mengenali orang yang memanggil gw, ternyata itu raka.


“nyampe jam berapa lo?” sapa raka menghampiri

“belum lama ka, gimana kerjaan lo?”

“aman.. ehh lo lagi keliling?” tanya raka

“heeh.. tapi luas banget capek gw”

“hahaa iyalah 10 hektar, belom lagi ke ujung sono noh”

“ka, anterin aldo keliling gih.. lo kan yang lebih tau, gw mau bikin laporan dulu” ucap olga

“ahh bilang aja lu males capek”

“hahaa iya sih itu intinya” tawa olga

“ya udah yokk cabut” tegas raka


Beratus ratus langkah gw jajakan di tanah yang luas dan penuh debu ini, sepanjang jalan raka menjelaskan secara detail tiap area di proyek ini. So far.. pembangunannya masih mengacu pada konsep yang gw bikin sih, ga ada yang melenceng.. paling dikit-dikit sih ada yang beda tapi ya wajar namanya juga di lapangan.

Nafas gw mulai berat ketika kita memasuki kontur tanah yang naik, area ini sih plotingannya buat cottage.. soalnya cocok banget kalo kata gw.

Jalan selebar 4 meter mengiringi langkah gw menyusuri area pembangunan, lalu lalang para pekerja yang bercucuran keringat menimbulkan rasa takjub dalam diri, mereka begitu bersemangat dan sangat bekerja keras tuk menyelesaikan tugas yang diembannya.


AWASSSS !!!! AWASSSS !!!!


Seketika gw kaget mendengar teriakan keras para pekerja, tubuh gw kaku dan mata gw mendadak waspada mencari sumber bahaya itu.


AWASSS BELAKANGG !!! AWASSSS !!!


Beberapa pekerja meluruskan jari telunjuknya ke belakang gw.


DO !!!! AWASSS !!!! teriak raka yang tiba-tiba lompat kedepan


Ahh siall sebuah truk meluncur bebas ke arah gw, spontan gw ikut melompat menghindari hantaman dari truk yang meluncur mundur tanpa supir didalamnya.


SRAAAKKKK… BRUUAAKKKK !!!! truk itu oleng menghantam pohon disamping jalan


“GOBLOKKK.. TRUK SIAPA ITU ?!!!” lantang raka berteriak


Seorang lelaki terlihat berlari menghampiri dengan wajah pucat dan penuh keringat.


“maa maaf pak” panic sang lelaki yang gw tebak itu adalah supir truk barusan

“GOBLOKKK.. lo mau bunuh orang? Kerja ga becus!!!” lantang raka memarahi sang supir

“maa maaf pak, saya gatau kenapa truknya tiba-tiba mundur” sang supir ketakutan

“hhh.. hh… hhhh… parah banget, emang ga di rem tangan mas?!!” tambah gw kesal

“uu udah pak”

“kalo di rem tangan mana mungkin bisa ngloyong?!!! Goblokkk!!!” terus menerus raka memarahi sang supir

“laen kali hati-hati dong kalo kerja, kalo makan korban gimana?!!” lantang gw


Jantung gw masih berdegup hebat, gila baru juga gw dateng udah dikasih sport jantung.. untung masih bisa selamat. Gila.. apa benar disini angker? Masa iya mobil bisa ngloyong sendiri? Ahhh gw nyoba mikir positif aja mungkin rem nya bermasalah.


Setelah cukup mendapat shock terapi gw mutusin buat ke rumah kontrakan aja, mending gw istirahat daripada pingsan di proyek.


“do.. ko bisa truk ngloyong sendiri?” tanya bagus di dalem mobil

“mana gw tau, gw juga kaget setengah mati.. telat dikit gw udah mokat kali tadi” jawab gw lemas

“gila ya, ada-ada aja kejadian disana” tambah olga

“emang sering banget ya ada kecelakaan disana?” tanya gw

“ga sering sih, tapi kadang hal-hal kecil suka terjadi” tegas olga yang duduk di belakang

“iya bro, tanah longsor, pohon tumbang, alat berat gripnya ga bener, banyak deh hal-hal kaya gitu”

“namanya proyekan sih pasti ada aja error kaya gitu” ucap gw berusaha positif

“iya sih tapi kan kalo keseringan malah jadi tanda tanya, kalo gw bilang sih tu tempat angker banget” kata bagus

“husss.. jangan ngomong macem-macem ah” potong olga

“yeee.. coba aja lu malem-malem diem di proyek, rasain tuh angkernya kaya gimana, gw udah males ada dilapangan, mnding diem aja di office” serius bagus

“masa iya sih? Tapi katanya pak budi meninggal gara-gara kecelakaan ya? Itu gimana sih kejadian yang benernya? yang gw tau dia ketindih pohon tumbang.. jadi pnasaran gw” alis gw ngerut

“pohon apaan.. justru tubuh pak budi kejepit truk sama pohon, hampir sama kaya kejadian lo tadi” terang bagus

“ssshhhh… bagus!!!” potong olga

“ga.. udalah ga usah ditutupin, aldo harus tau biar dia bisa lebih hati-hati, lagian dia bukan orang luar kan” nada bagus menekan

“ahh serius lu? Terus kenapa mesti ditutupin?” kaget gw

“asli.. ga ada yang tau juga kenapa pak budi malem-malem ke proyek, orang ketauannya pagi-pagi dia udah ga bernyawa kejepit diantara truk dan pohon.. ihh amit-amit deh.. hiihhh”

“kalo sama pihak luar kita tutupin do, soalnya bahaya juga kan kalo orang-orang tau ada kecalakaan seperti yang dialami pak budi, jadi pihak luar taunya kalo kecelakaan itu pure karna alam bukan human error.. bahaya juga kalo proyek kita diberhentikan, ini kan bukan proyek kecil” papar olga

“terus udah berapa banyak sih korban di proyek ini?” gw makin penasaran

“yaa berapa ya.. tanya tuh olga, dia ngitung kayanya” tepis bagus


Busettt.. bagus ampe lemparin jawaban, masa iya proyek ini memakan banyak korban?


“berapa yaa.. emm.. cukup banyak sih korban yang kena kecelakaan kecil, terus kalo korban jiwa ada 6 kalo ga salah” penuh ragu olga bicara

“ga wajar pula matinya, ada yang ketiban pohon, kekubur tanah, kejepit alat berat bahkan kepotong gergaji mesin juga ada” tambah bagus

“gergaji mesin?” kaget gw

“iya.. gatau kenapa bisa gitu, tiba-tiba gergaji mesin nebas perut tu orang.. pas banget dia mau nebang pohon gede di atas.. angker ga tuh pohon?”


Sejenak gw jadi ngelamun mendengar cerita bagus, gw baru tau kalo ternyata kecelakaan disana ga masuk logika. Masa iya sih karena setan? Ahhh parahh lah gw jadi parno gini..


“sampaaaiiii...” nada olga ketika sudah sampai di rumah kontrakan


Gw melongo disamping mobil ketika melihat sebuah bangunan putih megah 2 lantai menjulang didepan gw, seolah sebuah istana.. rumah ini memiliki tekstur bangunan yang begitu kokoh dengan beranda lebar dilantai atas.


“gila gede banget” kagum gw

“ya kan? Udah kaya vila kalo ini” kata olga

“tapi angker” berlalu bagus jalan duluan

“angker angker mulu sih, penakut banget jadi cowo” ledek olga

“gila bu dewi banyak banget ya duitnya ampe punya rumah kaya gini” kagum gw berjalan pelan bareng olga

“bangeeettttt.. mobilnya aja mahal, rumahnya banyak, tau deh omset dia berapa pertahun”

“yahh yang namanya kontraktor sih pasti income nya gede, apalagi sekelas bu dewi”


Sampai di dalam rumah gw kembali melongo ketika melihat furniture dan ornament klasik yang tertata rapih berikut tangga besar layaknya di dalam istana lurus didepan pintu masuk. Ruang tamu dengan sofa mewah tersaji di sisi kanan ruangan dan disebelah kiri ada sebuah tv flat besar menempel di dinding dengan deretan sofa putih di depannya.


“gila.. Ga akan nyasar gw dirumah segede ini?” ucap gw

“haha yakali dihutan”

“berapa kamar sih ni rumah?” tanya gw

“banyak, bawah 4 atas 4”

“terus aku tidur dimana?”

“terserah.. mau tidur sendiri apa barengan, kalo dibawah ada bagus sama ari berarti 2 kamar kosong.. kalo diatas udah full sama pak hendrik, pak heru, raka dan aku bareng sharah.”

“ya udah aku dibawah aja, mana yang kosong?”

“noh yang 2 di sebelah kanan”

“oke deh aku nyimpen koper dulu”

“sip, aku juga mau ke kamar dulu.. ehh kalo mau makan ke dapur aja noh” tunjuk olga ke dapur yang letaknya di belakang ruang tv


Ccrrkkk.. gw membuka pintu kamar


“busettt luas banget ni kamar, gw yakin abis milyaran ni rumah”


Sejenak gw mencoba istirahat di kamar, sampai olga memanggil gw tuk makan bersama tim gw yang lain.

Terlihat olga, bagus, ari dan sharah sudah ada di meja makan di dapur.


“oi do.. makan sini” ajak ari ramah

“aloww do” sambung sharah

“oii aloww.. wah wah masakan siapa ini?”

“noh emak-emak yang pake krudung” tunjuk bagus ke sharah

“masakan kamu shar?”

“yeee enak aja emak-emak.. iya do aku yang masak”

“pinter juga ya kamu masak, enak nih keliatannya”

“ayo makan-makan” ucap olga menyimpan tumpukan piring di meja

“ehh.. tadi ada kejadian lagi loh” serius bagus sambil geserin piring ke gw

“kejadian apaan?” santei ari

“nohh aldo.. ampir dia kegencet truk”

“beneran do?” muka sharah kaget

“iya, untung aja para pekerja teriak jadi gw bisa selamet” terang gw

“dimana tuh kejadiannya?” alis ari ngerut

“area cottage” jawab gw

“hhhh.. disitu emang ada aja kejadiannya” lemah sharah

“maksudnya shar?” gw berhenti makan sejenak

“iya pak budi juga di area situ kan kejadiannya” cuek bagus dengan mulut dipenuhi nasi


Kontan rasa lapar gw menurun setelah denger omongan bagus.


“udah udah ahh jangan bahas gituan, lagi makan nih”


~DAY 2~

-Lokasi Proyek 09.00-



Begitu sibuk begitu penuh keringat pekerjaan hari ini, kadang sebuah emosi muncul ketika ada sebuah kerjaan yang tidak sesuasi dengan yang diharapkan. Teriknya matahari terasa membakar kulit kepala gw yang tertutup topi, mondar mandir kesana kemari hanya untuk memastikan kalo semua kerjaan tetap mengacu kepada konsep yang gw bikin.


Langkah gw terhenti ketika melihat tumpukan kayu yang terasa janggal.


“ehh mas mas” gw memanggil seorang pekerja di depan gw

“iya pak ada apa?” jawab pekerja

“ini kayu buat dimana ya?” tanya gw nunjuk tumpukan kayu

“buat cottage pak”

“ahh.. bukan ini material yang saya pengen, ini ga akan kuat lama” kesal gw

“kalo masalah itu saya kurang tau pak”

“maaf bapak dari kontraktor mana?” tanya gw

“saya pekerjanya bude pak”

“bude? Bu dewi?”

“iya pak”

“oke oke pak.. silahkan lanjut lagi kerjanya”


Dengan sedikit kesal gw segera balik ke office, gw duduk di meja kerja gw lalu menyalakan laptop.


“hadoohhh parahhh..” umpat gw

“napa do?” tanya sharah heran mendengar gw uring-uringan

“ini ada material yang miss shar”

“material mana?”

“kayu buat cottage, masa iya bahannya kaya gitu.. ga akan kuat nahan beban terlalu lama lah”

“lahh.. ko bisa?”

“makanya mau dicek dulu ini salahnya dimana” sibuk gw cek file proyek

“coba liat di RAB” ucap sharah

“loh ko.. kenapa RAB ini beda sama punya gw?” mata gw meruncing

“beda?” sharah menghampiri dan melihat layar laptop di depan gw

“yang bikin RAB ari kan?” tanya gw

“iya.. masa iya sih beda, coba aku liat” sharah meraih dokumen di meja

“ari dimana shar?”

“tauk.. di area kali, coba panggil pake radio”


Gw raih radio talkie di meja sebelah hendak memanggil ari.


“ari.. monitor ari..”

“iya knapa?” sahut ari

“dimana? Bisa ke office bentar?”

“gw lagi sama pak heru di area, ada apaan?”

“ke office bentar ya sekarang”

“oke oke tunggu gw meluncur sekarang”



“Gilaa.. bahaya nih kalo sampe pake kayu itu, bisa gw yang kena marah” umpat gw berjalan keluar


Perhatian gw semakin tertuju melihat sekeliling area, gw yakin pasti ada lagi yang miss di area.


“do.. knapa?” sahut ari semakin mendekat

“coba sini.. lo bikin RAB revisi?” gw sodorin dokumen di tangan

“RAB? Emang kenapa?” bingung ari

“beda sama RAB gw”

“lahh kalo gw sih ngikutin atasan, revisi ya revisi.. ngga ya ngga..”

“iya tapi kalo kaya gini bahaya, material pake diganti segala”

“orang pak budi yang nyuruh, gw ya ngikutin aja do”

“pak budi? Waduhhh.. ko bisa-bisanya pak budi revisi tanpa liat resikonya”

“ya udah sih ganti lagi aja materialnya” tenang ari

“area cottage dikerjain sama bude ya?”

“iya.. semua bangunan dia yang ambil”

“gw harus ketemu sama bude, minta nomor teleponnya lah.. punya ga lo?” gw keluarin hp

“hp gw didalem dicas, liat aja didalem ada ko nomor-nomor penting.. di dinding”


Gw pun menuju ke dinding di dalam office dimana terpampang skema proyek berikut data lainnya, jari telunjuk gw tertuju mencari nama dewi pada secarik kertas yang menempel disamping whiteboard.


“ada bro?” tanya ari

“ya ada.. gw coba telepon dulu”


Tuuuutttt… tuuuttt.. clekkkk..



“hallo” sapa bude

“hallo.. bu dewi?” tanya gw

“iya betul, ada apa ya?”

“bude saya aldo dari PT.Citra Konstruksi”

“ohh iya iya.. gimana mas aldo ada yang bisa saya bantu?”

“gini bude, ada yang mau saya tanyain tentang material bangunan untuk resort”

“iya terus?”

“ko beda ya materialnya, yang kita pengen bukan ini”

“loh.. bukannya di RAB emang itu? Saya kan ngikutin acuan dari RAB”

“iya bu tapi kayanya ada yang keliru deh”

“ohhh gitu ya, baik baik.. coba nanti saya cek, ehh mas aldo ada di lokasi kan sekarang?”

“ada bu, ini saya lagi di lokasi”

“oke deh nanti ketemu disana saja ya, saya lagi menuju kesana kok”

“ahh baguslah.. baik bu nanti ketemu disini saja ya biar lebih jelas”

“oke”


Sambil menunggu kedatangan bu dewi, gw kembali menyusun draft RAB yang telah direvisi.


“gimana bro? udah bicara sama bude?” tanya ari menghampiri gw

“udah, nanti gw ngobrol langsung, bude otw kesini katanya” jawab gw

“ohh baguslah”

“coba gw minta RAB lo, gw mau cocokin sama draft awal.. gw pengen tau apa aja yang direvisi”


ternyata banyak banget yang direvisi, gila.. parah kalo ini, okelah anggaran bisa dipangkas tapi kalo material tidak sesuai spesifikasi bisa bahaya hasilnya.

Perdebatan sempat muncul antara gw & ari, otak gw dibikin puyeng dengan perjalanan proyek ini. Sampai pak hendrik datang dan ikut membahas masalah yang gw rasa ini begitu fatal.

Argument bertabrakan siang ini, dimana pribadi gw ga terima kalo ada revisi besar-besaran kaya gini... gw udah capek-capek bikin konsep dari 0 kok ini malah direvisi gitu aja tanpa sepengetahuan gw dan parahnya tanpa lihat dampak kedepannya.


“gini aja pak aldo, sekarang kan sudah terlanjur.. sebagian material sudah berdiri, kita coba maksimalkan saja dilapangan” ucap pak hendrik

“iya tapi pak percuma kalo nanti beberapa tahun kedepan harus ada maintenance resort, biaya lagi kan pak” tepis gw

“kita harus memikirkan subsidi anggaran pak, kalo kita habiskan anggaran disatu titik tapi dititik lain kekurangan ya ga akan beres-beres” tambah pak hendrik

“tapi kan…”

“tenang aja pak aldo, ini sudah saya perhitungkan kok.. yang penting kita focus untuk beresin resort ini” tenang pak hendrik

“iya do santei aja, semua masih undercontrol kok.. jangan terlalu panic gitu, pak hendrik dan pak heru juga pasti udah punya perhitungan, mereka kan udah expert dibidangnya” tambah ari

“sekarang kita lanjutin kerja, yokk semangat” optimis pak hendrik


Huuffff.. apa gw terlalu kuatir berlebih ya? Lebih baik gw jalanin dulu aja deh,, nanti gw cek pas meeting, soalnya gw masih bingung kenapa revisinya bisa nyampe 40%.


Sementara pak hendrik & ari kembali ke area, gw masih sibuk di depan laptop.


“siang” ucap seorang wanita dari arah pintu

“siang” balas gw & sharah

“mas aldo dimana ya?” tambah sang wanita

“eehhh bude” sapa hangat sharah berlalu ngehampirinya


Seketika fikiran gw hening ketika melihat sesosok wanita yang begitu membuat perhatian gw buyar, ini yang namanya bude? Yang gw tau wanita ini udah hampir menginjak umur 50 tahun, gw sempet liat profil dan fotonya tapi kok aslinya bisa wah gini?

Wajahnya begitu ayu terlapis makeup tebal dengan balutan baju yang sangat elegan dan beberapa perhiasan emas menempel ditubuhnya. Ga salah? Bude ini tampilannya seperti masih umur 30 an, bajunya modis dengan kacamata hitam besar menghiasi rambut panjangnya yang berwarna aga kecoklatan. Dan.. naluri lelaki gw terpacu ketika melihat bodynya yang padat, pinggulnya yang bertekstur begitu pas dengan kaki lenjangnya. Dada? Fakkk.. bulat dan besar banget tu toket.


“iii iya bu saya aldo” ucap gw kosong

“ohhh ini mas aldo” bude menghampiri menyodorkan tangannya

“gimana.. apa yang bisa saya bantu?”


Percakapan seputar proyek gw bahas bersama bude, cara bicaranya yang santai dan hangat membuat fikiran gw gagal focus. Belum lagi aroma parfum dan gesture tubuhnya begitu menggoda naluri lelaki gw, ahh sialan kok gw malah gugup ketika bude ada disamping gw. rasa gemes merundung ketika melihat senyumnya yang pelan tapi menusuk. Njiirrrr.. payah, gw malah jadi mesum.


“coba kita cek area aja yuk” ucap bude

“ba baik bu mari” tangan gw mempersilahkan bude tuk jalan duluan keluar


Hanjiirrr tu pantat menari-nari di depan gw… dari gesture jalannya pun udh bikin gw greget. Tapi seketika alis gw mengerut, ada perasaan mengganjal setelah gw mikirin bude. Entah perasaan apa itu, terasa samar difikiran gw.


“tunggu ya mas” ucap bude kepada seorang lelaki didepan mobil hitam diluar yang gw simpulin kayanya itu supirnya


Sang supir hanya mengangguk sopan kearah bude, dan gw? ada perasaan kagum dan minder.. gila bude tunggangannya range rover velar.. beneran tajir mampus ni emak-emak.

Ngerasa ada cuci mata gratis.. mata jahat para pekerja bergantian menggerayangi pesona bude, ada pun yang menyapanya dan bude hanya melemparkan senyum. Udah kaya artis aja ni emak-emak, jaim banget gw fikir.

Tapi wajar sih.. holangg kayaahhh.. emak-emak juga titlenya bos. Ga kaya gw, cuman karyawan yang dikejar deadline.


“survey area bude?” sapa bagus yang tak sengaja berpapasan

“ehh mas bagus, iya nih.. gimana kerjaannya? Lancar?” balas bude

“lancar bu.. silahkan bu dilanjutin, hati-hati jalannya.. hehe” genit bagus

“ahaa.. iya iya mas, bakalan hati-hati kok” senyum bude menawan


Mata sinis gw tertuju kepada bagus, gila si bagus genit banget gelagatnya. Dan parahnya ketika udah lewat kebelakang dia masih aja liatin bude.. malah pasang muka sange ketika ngeliat gw sambil pegangin celananya. Ahh kampret mesum banget.

Kesampingin otak mesum gw, gw paparkan masalah yang mengganjal di kepala gw.. bude memberikan alasan dan solusi untuk masalah yg gw bahas itu. Hmmm.. jalan fikirannya simple banget, begitu santai tapi ngena banget, expert banget ni emak-emak di bidangnya. Iyalahh,, udah puluhan tahun dia didunia konstruksi.


Selesai dengan tour area yang panas, kita kembali ke office, yaa ngobrol-ngobrol ringan sambil mengkonsumsi minuman pelepas dahaga. Aduhhh gagal focus lagi dah ketika duduk berhadapan sama bude. Otong gw gakuattt.. otak gw muter kenceng udah kaya kipas mesin >,<


“mas aldo, kapan-kapan main lah ke kantor aku kalo lagi senggang” nadanya merdu

“ee ehh iya iya bu pasti”


Aku? Njayy.. friendly banget percakapannya.. kenapa ga saya aja? Bikin geter aja budeeee..


“aku udah denger cerita tentang kamu ko dari pak heru dan setelah ketemu ternyata emang sesuai dengan cerita yang aku denger” ucap bude santai

“cerita? Cerita tentang apa ya bu?” heran gw

“tentang kerjaan, kayanya aku butuh juga loh orang kaya kamu.. aku udah liat portofolio kamu dan aku suka hasil kerjaan kamu.. smooth banget.. jadi bolehlah nanti kita kerjasama”

“oo ohhh masa sih bu, saya jadi malu” ngerut badan gw

“ngobrolnya biasa aja sih, santei aja ga usah formal” ledek bude

“ee ehh iya bu maaf”

“hahaa.. kenapa kamu kaya yang salah tingkah gitu do?” matanya tajam dan genit

“eng engga bude, lagi ruwet aja mikirin kerjaan” tepis gw

“santei aja.. jangan terlalu diambil pusing, lepasin aja.. selama masih mengacu sama konsep sih pasti aman” ucap bude santai

“iya bude” senyum gw

“ya jadi gitu.. kapan-kapan main ke kantor aku ya, nih kartu namaku biar gampang” bude nyodorin kartu namanya

“emmhh.. oke oke bu, deket ga sih darisini?” tanya gw

“lumayan, di pusat kota sih.. gampang lah kan ada GPS”

“siap bu.. nanti pasti saya mampir”

“harus loh, kebetulan tahun depan aku ada proyek lagi, siapa tau kamu bisa bantuin” nadanya sedikit menekan

“siap bude, pasti”

“tenang aja nanti aku yang bilang ke pak heru biar perusahaan kamu ga rewel.. haha”

“hahaa.. iya iya bude, percayalah sama bude”

“harus dong.. yaa.. aku tunggu loh, sekarang aku mau pamit, ada janji diluar. Nanti telepon aja dulu kalo mau ke kantor” bude beranjak dari kursi

“iya bude, nomor ini kan?” tunjuk gw ke kartu nama

“iya betul, itu nomor kerja aku.. apa mau nomor pribadi juga? Haha” gelagatnya centil

“ee ehh bu.. eng engga..”

“hahahaa” lantang tawa bude


Aishhh kampret ni cewe gelagatnya mancing banget, gatel kali ya ni emak-emak?

Gw pun mengantar bude sampai ke mobilnya, asli keren banget bude.. gagah banget lah gw liatnya. Holang kaya mah bebas…

Lambaian tangan bude berlalu bersama range rover hitamnya, mata gw masih enggan berpaling sebelum objek itu hilang dari pandangan.


Plaakkkk.. bahu gw ditepok kenceng


“anjinnggg !!” reflek gw

“hahaa.. ngelamunin apa lo?” ledek bagus

“apaan si, sakit onta.. maen jeplak aja” kesal gw sambil ngusap bahu

“mikirin bude ya? Hahaa”

“apaan si” ngeles gw

“ahhh elah ga usah pura-pura lo, cowo mana sih yang ga kegoda sama bude.. haha”

“iya sih, gw kaget aja ternyata bude aslinya bening banget” ucap gw berjalan ke office

“berani lah gw jadi pemuas nafsunya.. haha” canda bagus

“gila lo.. ampe segitunya”

“bodo amat, orang dia janda” polos bagus

“masa sih? Asli lo?” alis gw ngerut

“asli, napa? Mau lo? Hahaa.. gw dulu lah, lo blakangan”

“hahaha parah lo gus” gw duduk di meja kerja

“bodynya itu loh.. beuuhhhh.. pasti mantep banget parah”

“hehhh ngobrolin apa lo? Pasti mikirin bude ya?” sensi sharah mendengar obrolan kita

“hahahaa.. sssttt diem shar, jangan ikutan ini urusan lelaki” potong bagus

“gila lo.. mesum dasar” tambah sharah

“tapi gw udah nidurin bude loh, mantap benerrrrr… haduhhhh” muka bagus mupeng

“hah? Nidurin? Serius?” pnasaran gw

“iya lah.. tapi di mimpi” bisik bagus berlalu keluar

“ahh sialan lu kirain beneran” lantang gw

“hahahaa.. uda ahh ga kuat gw”


Gw kira beneran, sialan.. kaget banget gw, taunya mimpi doang.

Tapi.. Mimpi?

Sekejap gw tutup mata mencoba memutar memory otak ke belakang.. mimpi? Nidurin cewe? Bude?

Lalu mata gw terbuka lebar, jangan-jangan mimpi gw waktu itu.. bude?

Ahh tapi masa sih, gw kan baru ketemu hari ini sama bude mana mungkin bisa mimpiin dia? Tapi ko tadi ada perasaan mengganjal pas ketemu bude, serasa ga asing gw sama sosoknya. Aaahhh.. focus focus focus.. malah mikirin gituan si ahh.


~DAY 13~

-Lokasi Proyek 14.30-



Proyek resort sudah berjalan sekitar 6 bulan lebih, dan kini hari ke 13 gw ada di Kalimantan. So far pengerjaan sudah memasuki tahap pembangunan, area proyek pun udah dipenuhi dengan material bangunan yang akan digunakan. Dan sub kontraktor pun sudah mulai turun ke lapangan.

Hiruk pikuk para pekerja dibalut cucuran keringat menghiasi pemandangan yang semakin sibuk siang ini, otot dan fikiran dipacu tuk lebih focus seiring hari berlalu. Tak ada seorang pun yang bisa santai tuk menikmati segelas kopi di area proyek.


“ka.. area atas udah mulai naik produksi belum?” tanya gw ke raka

“udah bro, lagi eksekusi” jawab raka

“pondasi buat jembatan layang udah bener kan?” tambah gw

“amannn.. so far ga ada masalah, tinggal eksekusi pondasi lantai jembatannya”

“good”


“do” ucap pak heru menghampiri

“iya pak kenapa?”

“saya mau ke hotel dulu ketemu sama klien sambil liatin laporan”

“ohh mr.kenta udah dateng?” tanya gw

“udah, nitip ya.. paling nanti ketemu di rumah aja” ucap pak heru

“siap pak, aman”


Begitulah.. rata-rata pembangunan sekarang banyak diambil sama orang luar, hmmm.. lama-lama bisa abis ni lahan dilandmark sama pengusaha asing. Miris sih.. tapi mau gimana lagi, toh gw cuman pegawai yang bergantung hidup sama gaji bulanan, ga punya kuasa buat menahan gencaran dari pihak asing.


AMBULANNNN.. AMBULAANNNNN.. PANGGIL AMBULANNNN.. lantang seorang pekerja berlari


“ka.. ada apaan tuh?” penasaran gw

“tauk” ucap heran raka

“kenapa mas?” tanya gw menghampiri si pekerja

“hh hhh hhh.. ambulan pak.. pang.. gil ambulan.. hh.. hhh..” tubuhnya gemetar

“tenang tenang.. ada apa?” tambah raka

“kecelakaan di bukit pak.. hh.. hhh” ngosngosan si pekerja

“bukit? Bukit mana?”

“jembatan pak”

“ka.. jangan-jangan?” panic gw tatap mata raka


Sontak gw berlari cepat menuju tkp bersama raka. Rasa penasaran dan harapan tidak terjadi hal yang fatal mengisi isi kepala kita.

Kerumunan pekerja terlihat dibawah pondasi beton jembatan, fikiran gw makin parno kala itu.


“ada apa ini? Kasih jalan kasih jalan” lantang raka


Kita masuk ketengah kerumunan pekerja, fakkk.. gw melihat sesosok tubuh ditutup kain dibagian atasnya, hanya pinggang dan kakinya yang tidak ditutup.


“kenapa ini?” tanya raka lantang kebingungan

“tertiban beton pak” sahut seorang pekerja


Ahhh.. kelar kalo gini ceritanya, bengong ga karuan gw ketika melihat seorang pekerja yang gw yakin sudah tidak bernyawa itu. Ada sebuah beton ukuran cukup besar tergeletak disamping kepalanya dan ada noda darah segar dibagian tengahnya.

Eegghhhh.. kepala gw seketika pusing dan mual ketika raka membuka kain yang menutupinya.

Ahh sial.. kepala orang itu pecah dibagian atasnya, darah segar menggumpal mengikis rambut dan kulitnya. Tubuh gw begitu lemas ketika melihat wajah yang sudah tak berbentuk akibat benturan keras dari benda yang sangat keras itu. Belum lagi aroma amis darah segar begitu menusuk hidung.


“ewhhh.. ka.. tutup ka.. ahhhh” lemah gw

“bagaimana ini kejadiannya?” tanya raka

“kita dibawah lagi gerek beton keatas pak, tiba-tiba pas udah mau nyampe atas grip betonnya lepas lalu oleng terus menimpa kepalanya, kita berhasil ngelak tapi dia ga sempet” papar seorang pekerja


Mata gw tertuju keatas jembatan yang tingginya sekitar 7 meter, gw lihat katrol diatas udah miring akibat goyangan dari beton itu.

Gw serahin urusan ini ke raka, kayanya dia lebih kuat daripada gw ketika melihat kejadian spt ini. Jujur gw ga kuat, lemes banget tubuh gw, berasa mau muntah juga ini.


Nafas gw tersendat diikuti kepala gw puyeng maksimal, gw duduk dilantai office dan masih kebayang sosok mayat pekerja tadi, betapa mengerikan kecelakaan itu.


“do.. kamu kenapa?” tanya heran olga yang baru dateng

“ga ambilin air putih” lemah gw

“bentar.. nih.. kenapa kamu? Kusut gitu?”

“abis ngeliat kecelakaan diatas ga”

“lahh.. lagian berani-beraninya”

“aku gatau kalo kejadiannya kaya gitu, lagian si raka yang tiba-tiba buka penutup mayatnya” kesal gw

“udah udah.. minum aja nih, istirahat aja dulu” hangat olga pijitin bahu gw

“asli lemes banget ga, baru kali ini aku liat ahhh.. parah lah”

“udah ga usah diomongin ntar terus kebayang”

“pengen muntah aku ga, puyeng banget kepala aku”

“mau aku bikinin es jeruk? Biar seger” tawar olga


Gw cuman mengangguk, susah banget gw lepasin bayangan itu, berasa nempel terus di kepala. Asli ini kali pertama gw ngeliat orang kepalanya pecah kaya gitu. Gemeter banget badan gw, tu kepala udah ga ada bentuk, mukanya aja gabisa gw kenalin.


“nih do, minum dulu biar seger” olga ngasiin segelas esjeruk dingin

“jam berapa ini ga?”

“jam 4.. kurang, emang knapa?”

“bagus kemana? Liat ga?”

“gatau, bentar aku telepon dulu.. emang kenapa? kamu mau balik duluan?” ujar olga sambil mencoba menelpon bagus

“iya ga, suruh bagus kesini lah.. tolong”


Olga mencoba menenangkan mental gw sampai bagus datang ke office.


“knapa bro?” tanya bagus

“gus anter gw kerumah, lemes banget gw.. gakan bener kalo diterusin hari ini” papar gw lemah

“lah? Emang lo knapa? Sakit?” heran bagus

“dia abis liat kecelakaan yg diatas tadi, jadi gitu” jawab olga

“jaahhhh.. pantesan, pusing ya kpala lo? Sama gw juga gitu waktu itu” tambah bagus

“eee udah anterin sana, kasian udah lemes gitu juga malah terus diajak ngobrol” sentak olga

“iyee iyeee.. ya udah yok cabut”


seperti orang sakit langkah kaki gw begitu lemah, semua otot ditubuh gw berasa ga ada fungsi. Bahkan di dalam mobil pun gw hanya terbujur kaku dan terus mengatur nafas.


“udah disini aja gus” ucap gw ketika mobil sudah sampai di jalan depan rumah

“yakin gaperlu dimasukin?”

“ga usah, tinggal buka gerbang ini.. lo balik lagi aja ke lokasi, kalo ada pak heru bilangin gw duluan balik”

“ookkee.. hati-hati lo jangan pingsan pas jalan.. haha”

“iyee iyeee”


Gw berusaha ga mikirin kejadian tadi sebelum gw nyampe ke kamar, gw takut pusing lagi.. apalagi sampe pingsan kan brabe. Gw sempet lihat ada avanza putih di parkiran samping, itu mobil yang dipake ari.. ngapain dia dirumah? Gw kira lagi di lokasi.. tapi gw ga terlalu mikirin itu, focus gw hanya kamar dan istirahat.

Tinggal 2 langkah lagi tuk tangan meraih pegangan pintu depan.


Ckklekkkkk… gw buka pintu lalu masuk, mata gw sayu menatap ke arah kamar disebelah kanan.


“aa aldoo aldooo” bisik suara wanita dari arah ruang tv


Tatapan gw palingkan ke arah suara itu dan what???? Gw lihat sharah menatap kaget ke arah gw, tubuhnya tak terlapis sehelai benang pun, dengan jelas gw melihat sharah bugil disofa sambil tangannya merangkul seorang lelaki.


“sharah?” alis gw ngerut


Gw lihat sharah beralih membalikan tubuhnya menghindari pandangan gw, walopun sekilas gw bisa melihat toket sharah yang selama ini tertutup. Dan sang lelaki misterius itu beralih menatap gw.


“ari.. lo sama sharah?” bingung gw

“duhhh do.. jangan bilang siapa-siapa plis” ucap ari

“kalian? Sejak kapan kalian?” pnasaran gw

“do.. sstttt..”

“kalian pacaran?” tambah gw

“iya” tegas ari

“ahh gila lo, kalo mau gituan dikamar lah”


Berlalu gw menuju kamar, gw sempet shock sih ketika melihat ari sama sharah ML disofa.. gila berani banget, tapi bodo amat lah gw ga terlalu mikirin mereka toh itu urusan mereka kalo emang lagi pacaran. Yang gw fikirin skr cuman pengen istirahat, otak gw masih terbayang kepala pecah.. padahal barusan gw udah liat toket mulusnya sharah tapi tetep aja gabisa ngalahin horornya kejadian tadi di lokasi.


-Rumah 23.00-


Gw terbangun di malam hari, kepala gw masih terasa pusing sampe sekarang, rasa capek dan bayang-bayang kejadian hari ini di proyek membuat tubuh gw lemas.


“wehh.. kirain ga ada orang, tumben sepi banget malem ini”

“ehh udah bangun do, iya ari sama bagus lagi pada keluar cari makan” ucap olga

“terus yg lainnya?” tambah gw

“pak hendrik pak heru masih diluar, kalo raka masih di lokasi.. kayanya bentar lagi balik” jawab olga


Gw lihat sharah ga berani melihat gw, kayanya dia malu sama kejadian sore tadi.


“terus kalian lagi pada masak apa ini?” tanya gw

“bikin mie, lama nunggu mereka udah laper banget kita” ujar olga

“shar” gw panggil

“ee ehh iya knapa do?” mukanya tampak malu

“kamu pegang hp kan ya? WA ari ato bagus lah, aku nitip makan.. laper nih”

“udah dibeliin kali, tinggal nunggu” ucap sharah pelan


Gw cuman senyum aja ketika melihat gesture tubuh sharah yang salting.


“lah jadi inget, aku blom WA si bos.. nitip bentar shar” olga berlari menuju kamarnya


“shar”

“iya knapa do?”

“kalian udah lama pacaran?” tanya gw

“uu udahhh.. lumayan”

“santei aja kali ga usah kaku gitu”

“plisss do jangan bilang siapa-siapa kejadian tadi” bisik sharah

“iya iya aman, nyantei aja kali shar.. aku juga ngerti kok” senyum gw

“hee.. hehe.. sip deh, plis yaa do” wajahnya memelas

“udah lupain, ga usah dibahas lah.. lagian aku juga udah lupa bentuk dada kamu.. haha” gw lari menuju sofa depan tv

“ehh sialan lo!!!”

“hahaa bcanda shar” lantang gw ambil remot tv


Padahal gw masih inget sih bentukan toket sharah kaya gimana, haha..


“udah mateng blom shar?” tanya olga berjalan kedapur

“udah nih” jawab sharah


Mencloklah 2 kaum hawa disamping gw dengan semangkuk mie ditangannya.


“makan do” ucap sharah

“ya shar.. duh wangi banget” sanggah gw

“mau do? Kalo mau aku bikinin?” ucap olga

“ga usah, nunggu ari sama bagus aja ntar”


Tak berselang lama bagus & ari pun dateng dengan bungkusan kresek dikedua tangannya.


“beli apa aja itu? Banyak banget” tanya olga

“nasi sama martabak” jawab bagus

“sorry lama, nyari martabak yang susah” tegas ari menyimpan bungkusan di meja

“gw dibeliin ga?” tanya gw

“iyalah.. kasian ntar lo sakit abis liat..”

“ssttt bagus!!!” potong olga

“hahaa.. iya iya, sorry”

“udalah ga usah bahas yang gituan” ketus olga

“cie cieeee.. perhatian banget sih sama si aldo” ledek bagus

“apaan sih” sinis olga

“iyalah udah ga usah bahas, aku juga ngeri” tambah sharah

“udah udah makan yok” potong ari


Entah kenapa tiba-tiba setelah makan gw pengen ngebahas tentang kejadian tadi di lokasi. Beruntung gw masih ditemani ari dan olga, sedangkan bagus dan sharah udah masuk kamar.


“tadi pekerja siapa sih yang kecelakaan?” spontan gw bicara

“do.. udalah ga usah dibahas, ntar kebayang lagi” potong olga

“ya aku penasaran aja ga” jawab gw

“katanya sih itu pekerja bude” tambah ari santei

“lama-lama ngeri juga ngerjain proyek ini” cemas olga

“yang penting hati-hati lah, tetap waspada dan focus ke kerjaan jangan mikirin yang lain-lain” ucap ari

“gimana mau focus kalo keadaannya kaya gini ri” jawab olga

“kasian bude, pekerjanya jadi korban kecelakaan disana” timpal gw

“udah berapa kali tuh bude harus mengganti kerugian ke keluarga korban” potong olga

“emang udh berapa banyak pekerja bude yang jadi korban?” penasaran gw

“gatau ga ngitung” ucap olga

“ehh tapi katanya bude itu pake susuk loh” spontan ari

“susuk?” alis gw ngerut

“iya, liat aja penampilan dia do.. Awet muda gitu, padahal umur kan udah tua” jawab ari yakin

“kata siapa ri?” tambah olga

“aku suka denger gossip diluaran aja sih, kadang denger dari para pekerja yang lagi iseng ngobrol tentang bude”

“beneran ri? Masa sih?” gw ga percaya

“logika aja lah, liat mukanya ada kriput ga? Terus badannya mulus banget ga ada kendor” ucap ari

“bisa aja perawatan ri, kalo duit banyak kan gampang perawatannya” tambah olga

“gatau juga sih, kan gw cuman denger gosipnya aja.. terus ada yang bilang juga kalo bude itu emang pake ilmu-ilmu gitulah gatau apaan maksudnya” cuek ari berkata

“ilmu? Emang masih ada ya yang percaya hal kaya gitu?” potong gw

“yaa bisa jadi lah do, kita kan gatau pribadi orang.. udah gitu kita ada di area non metropolitan, kalo masyarakatnya masih megang tradisi ya kenapa ngga” papar ari

“tapi iya juga sih ya, aku liat bude tuh bening banget.. aku aja kalah cantik sama bude.. hahaa” canda olga

“hahaa.. kamu masih tetep cantik ko ga” timpal gw

“masa sih do.. aku cantik ya? Haha” genit olga dengan gelagatnya

“yeee malah pada keganjenan, uda ah gw mau tidur.. besok masih banyak kerjaan” ari berlalu meninggalkan kita

“oke ri”

“do kamu belum mau tidur?” tanya olga

“belum ngantuk ga, tau sendiri tadi aku tidur kelamaan” jawab gw

“iya sih, lagian lama banget kamu tidur”

“tauk nih, kecapean banget kali.. kamu kalo udah ngantuk duluan aja ga, paling bentar lagi aku masuk kamar” ucap gw

“bentaran lagi deh, perut masih kenyang gabener kalo langsung tidur” jawab olga merebahkan tubuhnya disofa


Sejenak gw jadi merhatiin olga ketika mulai merebahkan tubuhnya, seorang wanita yang menurut gw mempunyai mental & fisik yang kuat buat standar wanita. Dia ga pernah ngeluh ketika mendapat kerjaan berat, enjoy aja kaya ga ada beban.

Sambil ngobrol mata gw sedikit berpatroli di tubuh olga yang terlapis kaos dan celana pendek, rambutnya yang diikat terlihat cocok dengan sisa makeup hari ini.

Kadang gw suka baper sih ketika berduaan sama olga, dia terlalu santai ngobrolnya dan sikapnya selalu hangat. Cowo mana yg ga geter kalo diperlakuin kaya gitu sama cewe, sebenernya gw pengen simpulin kalo olga suka sama gw, tapi masa iya sih.. ntar gw yang ke GR an. Haha.. tapi kalo gw sih ada perasaan suka sama dia, cuman yaaa gatau deh gimana sikon aja gw ga terlalu maksain keadaan takut sakit hati.


“tidur aja gih, udah seret gitu kayanya tu mata” ucap gw melihat mata olga yang mulai sayu

“emhh.. iya nih do, gabisa diajak kompromi banget ni mata” timpal olga lalu duduk disofa

“ya udah sana.. kasian besok masih banyak kerjaan” tambah gw

“gpp aku tidur duluan?” tanya olga

“iya gpp… sayang” ucap gw iseng

“sayang? Haha.. yakin lo?” tawa olga mojokin gw

“ehh.. haha.. kelepasan” gw berusaha ngeles

“ikhhh.. ada-ada aja, ya udah aku duluan ya do” olga berlalu menuju tangga


Sayang sayang.. gw kira bakalan murka dipanggil gitu, taunya biasa aja. Tapi ko gw jadi kaku ngeliat ekspresi olga barusan? Serasa ada bunga-bunganya gitu :v

Kita emang udah deket banget sih, 4 tahun kerja bareng.. segala situasi udah kita lewati, becanda, emosi, marah, pokonya semua udah kita alamin bedua, jadi ya wajar kalo kita udah cuek banget.


Tapi pak heru, pak hendrik knapa belum balik ya? Apa mereka nginep di hotel? Terus raka juga belum balik.. apa dia langsung nyusul para atasan ke hotel? Bodo amat lah ngapain ditungguin mnding gw masuk kamar aja nyoba tidur.


Timbul banyak pertanyaan ketika gw di dalam kamar, apa bener di proyek itu angker? Aahhh.. makin jelimet fikiran gw. terus apakah ada hubungannya dengan bude? Kalo misalkan iya bude pake ilmu brarti semua korban itu… tumbalnya bude?

------------------------------------------------69DAYS--------------------------------------------------
 

marlboro666

Semprot Holic
Thread Starter
Daftar
21 Nov 2017
Post
396
Like diterima
47.919
Lokasi
BUMI
~DAY 20~

-Lokasi Proyek 14.00-


Gw penasaran tuk memastikan para korban kecelakaan yang terjadi, gw duduk didepan computer server data. Satu persatu gw buka file proyek, gw mencari database pekerja berikut kejadian yang telah memakan korban.

Butuh waktu sekitar 1 jam tuk mendapat hasilnya, ffuuhhhh.. ternyata emang bener, 5 orang pekerja bude jadi korban, lainnya luka. 2 orang lagi korban tewas dari kontraktor lain.


“do” suara pak heru memanggil

“iya pak” cepat gw menutup hasil pencarian gw

“desain interior udah disiapin?” ucap pak heru

“emmm.. udah pak, ada di laptop saya tinggal di print” jawab gw menuju meja kerja gw

“good.. ehh do.. tolong keep kejadian yang ada disini jangan sampe pihak luar tau, pak sam gamau proyek ini gagal” bisik pak heru

“ii iya pak siap”

“apalagi kalo klien tau, bisa brabe.. bisa gagal proyek 200M ini”

“iya iya pak saya ngerti”


Hari sudah mulai sore, sebagian pekerja sudah bersiap mengemasi barang dan menanggalkan alat perangnya. Sore ini angin cukup terasa sejuk tak seperti biasanya, dimana mendorong tim untuk berada di area sebelum berangkat pulang. Gw jalan bersama bagus melihat sekeliling sementara sharah berjalan didepan kita, ari sibuk mengangkut barang ke mobil bersama olga dan terlihat raka masih berada di atas rangka bangunan restoran berlantai 3.


“bro.. pemandangan disini keren banget” lantang raka berada diatas


Gw hanya tersenyum melihat ekspresi raka, gw emang tempatin bangunan restoran di tempat strategis di area depan, biar para pengunjung ga kejauhan ketika kelaperan setelah perjalanan menuju kesini.

Bangunan restoran itu belum beres sih, baru kerangka pondasi aja.. terlihat ikatan-ikatan tali dan katrol besar masih menempel diatas bangunan.


“pak” sapa seorang pekerja

“oh iya mas ada apa?” santun gw

“untuk pengerjaan kolam bisa eksekusi besok, tapi materialnya disimpen dimana ya? Soalnya udah penuh banget di area kolam” tanya pekerja

“jam berapa kira-kira datengnya?” balik gw tanya

“mungkin aga siang”

“ya udah besok pagi angkut dulu tanah hasil kerukan disana, simpen aja dulu di truk. Itu kan yang bikin sempit?” jawab gw

“oh iya pak”

“gpp gitu aja dulu yang penting materialnya bisa masuk”


KRIIEEKKKK.. CPRUTT CPRUTTT.. WUUUUWWSSHHHHH..


“SHAR !!!!” suara bagus lantang

Gw lihat bagus berlari menuju sharah yang berdiri cukup jauh didepannya, mata gw terbelalak ketika melihat katrol besar terlepas dan mengayun bertumpu pada tali beton besar yang mengikatnya. Bisa jadi katrol itu menimpa tubuh sharah yang hanya berjarak beberapa meter dari bangunan restoran.


“AAAAAA !!!!” sharah berteriak keras ketika melihat katrol baja mengayun kearahnya

“AWAS SHARRR !! AWASSSS !!!” sekuat tenaga bagus ingin meraih tubuh sharah


WUUSS WUUSS WUUSSSS… CRAKKKK.. GBRUKKKKKKK.. SREEEEEEEEEEEKKKKK… BRUAAKKKKK !!!


Suasana hening ketika bagus berhasil lompat meraih tubuh sharah.

Sontak gw berlari kearah mereka.


“gus.. shar.. lo gpp? Hhh..hhh..hhh” ngosngosan gw meraih tubuh mereka berdua

“guss.. guss… shar sharahh”


Bagus masih memeluk tubuh sharah ditanah, pakean mereka cukup lusuh terkena debu dan gesekan tanah.


“ii iyaa do” sharah mencoba bangun

“guss.. lo gpp?” panic gw

“aaa amann do” jawab bagus lemah

“shar sharahhh” suara panic ari meraih tubuh sharah

“kalian gpp?” datang raka dengan wajah kaget

“lo abis ngapain sih diatas?!!” gw bentak raka

“apa? Gw ga ngapa-ngapain” jawab tinggi raka

“terus knapa katrol itu bisa lepas?” mata gw tajam menatap raka

“gw ga ngapa-ngapain, gw gatau kenapa katrol itu bisa lepas!!” nada raka semakin naik

“uu udahh do, gw gpp” bagus mencoba bangun sambil tangan kanannya memegang bahu kirinya

“gus, bahu lo?”


Ahh sial bahu kiri bagus kebentur batu, untung ga kena kepalanya.


“kenapa ini? Hah? Kalian kenapa lagi?” kuatir olga menghampiri

“udah kita balik aja” gw memapah bagus sementara ari memapah sharah pacarnya.


“do.. bukan gw do, sumpah gw ga ngapa-ngapain diatas, gw Cuma…” papar raka

“iya iya udah ka, sory gw panic tadi” ucap gw


Terdengar umpatan raka lantang dibelakang, dia marah akan kecelakaan barusan yang menimpa temannya. Dia berusaha mencari siapa orang yang bertanggung jawab di bangunan itu.


~DAY 24~

-Rumah 07.00-


“sharah masih murung ga?” tanya gw ke olga ketika di dapur

“iya masih, dia masih shock banget do, kasian” jawab olga


Pastinya gw bakalan merasakan hal yang sama kalo itu terjadi sama gw, apalagi sharah tuh cewe.. pasti mental dia bakalan drop banget.

Selesai mengambil segelas minum didapur gw menghampiri ari yang lagi ngobrol bersama pak heru diruang tamu, diikuti pak hendrik menuruni tangga.

Pagi ini cukup senyap dan penuh emosi.. entah kenapa, psikologi kita seolah tak beraturan hari ini.


“gimana pak? Udah ga akan bener kalo sharah mau lanjutin proyek ini, mental dia udah drop banget” ucap ari meyakinkan pak heru

“ari.. kita butuh sharah, gpp dia ga usah ke lokasi.. cukup ngerjain dirumah aja, dia kan bukan bagian lapangan” jawab pak heru

“ada apa ini?” tanya pak hendrik

“ini pak, ari meminta izin agar sharah pulang aja ke Jakarta” jawab pak heru

“pulang? Proyek ini kan belum beres” timpal pak hendrik lalu duduk

“sharah mau pulang ri?” tambah gw mendekat

“iya do, dia udah ngedrop banget.. dia ketakutan pengen pulang” papar ari

“terus? Pak heru izinin?” tatap gw ke pak heru

“gatau juga do, kita butuh sharah di proyek ini” ucap pak heru

“kita butuh sharah untuk desain interior, kita ga ada orang interior lagi disini” nada pak heru gelisah

“iya tapi gimana pak, sharah murung terus dia ga mood kerja setelah kejadian kemarin” nada ari kuatir

“baiknya saya bicara dulu sama pak sam” terang pak heru

“lahh pak.. nanti siapa yang ngerjain interior kalo bukan sharah?” potong pak hendrik dengan dahi yang mengerut


Perdebatan tak kunjung selesai, profesionalisme kerja bertabrakan dengan pribadi. Emang gw butuh sharah sih, dia desain interior terbaik di tim gw. tapi kalo gini caranya mau gimana? Udah 4 hari sharah murung dan ngelamun.


“emm pak.. maaf, saya ada usul” ucap gw

“iya gimana pak aldo?” sanggah pak heru

“gimana kalo kita izinin sharah pulang ke Jakarta, karena saya rasa udah ga akan bener juga kalo sharah ada disini dengan mental yang seperti itu, yang ada kerjaan kita jadi terhambat” papar gw

“tapi pak aldo, nanti siapa yang mau kerjain interior?” nada pak hendrik sedikit menekan

“maaf pak, saya belum selesai.. begini loh pak, kita izinkan sharah pulang dan sebagai gantinya kita minta pak sam untuk mengirim roni menggantikan kerjaan sharah disini” ucap gw tenang

“roni? Roni drafter pak aldo maksudnya?” alis pak heru turun

“iya betul pak”

“mana bisa?? memangnya ini proyek kecil pake ganti orang semudah itu, terus apakah roni bisa menggantikan peran sharah dibidang interior?” timpal pak hendrik

“bisa pak, saya tau kapasitas roni seperti apa.. dan saya yakin dia bisa memaksimalkan desain interior nanti” tegas gw

“yakin?” ragu pak heru

“yakin banget pak, toh roni yang bantuin saya ketika bikin konsep resort ini, jadi dia ga akan ketinggal jauh ketika eksekusi dilapangan” ucap gw percaya diri

“oke oke.. kalo gitu nanti saya coba ngobrol dulu sama pak sam” jawab pak heru


Finally gw bisa yakinin pak heru tuk izinin sharah pulang, karna gw kasian liat sharah. Gpp lah gw gantiin sharah sama roni disini, tapi pasti gw ga bakalan tenang kalo ada si roni, bisa nambah pusing kepala gw sama kelakuan ni anak. -_-

Dan setelah dapat izin dari pak sam, pak heru memberi waktu 3 hari tuk sharah beresin laporan sebelum dia pulang ke Jakarta. Begitupun roni, dia akan berangkat ke Kalimantan 3 hari lagi.


~DAY 26~

-Rumah 06.30-


AAAAAAAAAAAAA!!!!!!

Teriakan keras seorang wanita terdengar dari luar kamar, gw bergegas berpakaian lalu keluar kamar.


“ada apaan sih pagi-pagi udah ribut” lantang raka dari lantai atas


Gw melihat olga duduk dilantai menutupi wajah dengan kedua tangannya, dia tersedu menangis menghadap sesuatu.


“SHARR SHARAAHHH!!!” begitu keras ari memanggil nama sharah


Nafas gw tiba-tiba tersengal mendengar itu, langkah kaki semakin cepat menuju riungan olga, ari dan bagus di sekitaran tangga.

aa.. aa apaa?? Shaa shaarahhh.. jantung gw berdegup kencang ketika melihat tubuh sharah tak bergerak dilantai dengan darah menggenangi kepalanya.


“panggil ambulaannnn!!!!” teriak bagus


Gw menahan ari yang mencoba meraih tubuh sharah, gw bisa mengerti perasaan ari sebagai pacarnya.. tapi akan tidak baik jika ari memegang sharah yang sudah tidak bernyawa disana, biarlah kita menunggu dulu ambulan.

Begitu keras tubuh ari menahan shock bercampur kesedihan atas kehilangan orang yang ia sayangi, deburan airmata keluar begitu deras. Lalu dia lemah dan terkulai dipangkuan gw, ari yang gw kenal kuat terasa begitu lembek kali ini, tatapan matanya kosong mencari kebenaran akan kejadian ini.

Ari terpukul.. terpukul melihat kekasihnya terbujur tak bernyawa bersimpuh darah didepannya. Dia sadar tidak akan pernah bertemu lagi dengan kekasihnya itu, suara dan sosok sharah yang ia cintai akan hilang dari hidupnya mulai detik ini.

Sementara olga, dia pun menangis hebat dan tak bergerak.

Lalu raka datang membawa selembar kain lalu menutup tubuh sharah.

Pak heru dan pak hendrik terdiam tak percaya setelah melihat tubuh sharah bersimpuh darah, tatapan mereka pun begitu kosong.


Sekitar 10 menit kemudian ambulan pun datang, para petugas ambulan mulai memeriksa tubuh sharah lalu membawanya ke ambulan.

Untuk beberapa puluh menit gw ngerasa hidup pada mode slow motion, dimana gw melihat kegaduhan dan kepanikan begitu hebat, lalu lalang dan isak tangis manusia membuat otak gw lemah. Terlihat pak hendrik berbicara dengan salah satu petugas ambulan, mungkin dia mencoba membungkam kejadian ini untuk tidak terlalu terekspos keluar.

Ari mengikuti troli yang membawa tubuh sharah lalu ia ikut memasuki ambulan menuju RS, diikuti pak heru berlalu bersama bagus tuk menyusulnya.

Gw masih terdiam di anak tangga paling bawah, gw duduk termenung didepan olga yang masih pada posisinya menangis. Jangankan tuk membuat olga tenang, batin gw masih shock akan kejadian yang menimpa teman gw.


Sharah.. maaf.. terima kasih.. dan selamat jalan..



“kayanya sharah jatuh dari atas.. tapi kalo jatuh ga sengaja pasti sharah bisa menahan tubuhnya pake tangan.. soalnya lurus banget sama lantai atas..”


Obrolan raka dan pak hendrik terdengar samar di telinga gw, walopun posisi mereka hanya berjarak 4 meter disamping gw, tapi karna kesadaran gw lagi ga stabil hasilnya hanya terdengar samar.


Lalu serasa ada hempasan hebat masuk ke dalam tubuh yang membuat kesadaran gw kembali, pandangan gw seketika tajam menatap seorang wanita berjalan cepat menghampiri kita, tatapan sinis gw tujukan ketika melihat bude sudah berdiri didekat kita.

Seketika emosi merundung fikiran gw, asumsi-asumsi tak nalar logika gw lontarkan ketika melihat bude. Fikiran gw menuduh bude lah penyebab semua ini, setelah gw mendengar cerita miring tentang dia membuat gw harus kesampingkan alasan-alasan dan bukti yang mengacu pada perbuatannya.


Raut wajahnya begitu tenang, tak ada ekspresi gelisah ato kuatir akan kejadian ini. Sebegitu parahkah keserakahan yang ada dihidupnya? Nyawa manusia sudah seperti mainan bagi dirinya hanya demi mengejar harta.

Untaian kalimat dari mulut bude keluar rapih nan pelan seolah menghipnotis pak hendrik dan raka. Entah apa yang mereka bicarakan, hanya suasana serius yang bisa gw perhatikan dari sini. Muak dengan situasi yang begitu ganjil gw mulai bangkit dan menghampiri mereka. Gw coba tenang tuk kendalikan situasi, beruntung akal sehat gw masih bisa dikendalikan saat itu.


“bude” sapa gw

“ehh do.. gitu aja ya pak” bude memotong obrolan dengan pak hendrik

“abis darimana bu?” tanya gw

“dari rumah, tadi aku kaget aja pas dapet telepon dari pak hendrik makanya langsung kesini.. maaf ya do atas kejadian yang menimpa temen kamu, aku turut berduka” jawab bude tenang


CIHHHH.. rasa iba palsu, masih sempet dia berkata seperti itu di depan kita.


“eh iya do.. aku tungguin kabar dari kamu ga ada, katanya mau mampir ke kantor” ujar bude sambil menepuk pelan bahu gw

“belum ada waktu bu” jawab singkat gw


Sialan.. masih sempet aja ngebahas hal lain ditengah situasi kaya gini, lagian ngarep banget gw dateng ke kantornya, biar apa? Biar gw bisa dijadiin tumbal? Ucap gw kesal dalam hati.


“sempetin dong, ada hal yang mau aku obrolin tentang kerjaan” senyumnya ayu

“iya bu, nanti saya kabarin”

“oke.. aku tunggu loh” hangat bude berlalu melewati gw lalu dia berbisik pelan di telinga gw

“hati-hati kamu jangan sampe lengah”



Tubuh gw kaku ketika mendengar itu, apakah itu sebuah nasihat? Ato sebuah ancaman?

Tangan gw sudah mengepal keras melihat gelagat bude, tapi dibalik itu gw belum punya alasan kuat tuk menyalahkannya.


“do.. aldo” suara lemah olga memanggil

“ga..” gw pegang tubuhnya yang masih lemah

“anter aku ke kamar” olga berusaha bangkit

“iya yuk, pelan ga” gw angkat tubuh olga

“ke kamar kamu aja do, aku gamau diatas” ucap olga


Gw pun memapah olga menuju kamar, tak ada fikiran apapun kenapa olga pengen istirahat di kamar gw, mungkin dia takut kalo sendirian diatas setelah kejadian ini.

Gw rebahkan tubuh lemah seorang wanita ramping itu ditempat tidurku, matanya begitu sembab dan sayu.


“do.. aku takut” ucap pelan olga memegang kencang tangan gw

“gpp ga, itu cuman kecelakaan kok.. kamu istirahat aja ya, aku ada diluar ya” balas gw belai kepalanya


Gw tinggalkan olga dikamar tuk istirahat, gw kembali keluar kamar dan melihat raka sedang membersihkan bekas darah sharah yang tergenang dilantai. Pak hendrik sibuk menelepon seseorang disofa, dan bude? Dia terlihat santai duduk di sofa sambil memandangi layar hp nya.


Bangsat.. sesadis itukah wanita itu? Ucap gw dalam hati


~DAY 27~

-Rumah 20.00-


Malam ini rumah terasa mencekam dan sepi, gw hanya berdua sama olga.. sedangkan pak hendrik dan raka masih di lokasi. Bagus? Lepas sore tadi dia berangkat ke bandara tuk jemput roni. Dan pak heru berangkat bersama ari ke Jakarta tuk mengurus pemakaman sharah.


“udah jam 8 kok yang lain belum pada dateng sih” ucap olga kuatir

“macet mungkin” jawab gw dengan mata masih tertuju ke tv

“jadi sepi gini rumah, hhufff…” keluh olga

“hhhh.. iya ga, aku juga ngerasa sepi banget, berasa ga ada warna gini idup” timpal gw

“setelah aku perhatiin semua orang yang tinggal disini jadi pada serius, ga ada becandanya banget.. biasanya pada tertawa dan ceria, tapi kok sekarang berasa kaku” papar olga cemas

“yaa mungkin lagi pada stress ga, aku juga ngerasa mumet banget akhir-akhir ini” tegas gw

“semoga aja ga ada kejadian apapun didepan”

“yahh kita berdoa aja buat yang terbaik ga”


Ckleekkk… pintu depan terbuka

ALDO GOBLOOKKKKK!!! keras suara pria dari arah pintu


Gw memalingkan pandangan dan siaallll… SRAAKKKKKKK..


“ehh ****** maen sambit aja” kesal gw ketika dilempar tas sama roni

“ahh lu parah do.. ahh ga asik lo” nada roni kesal

“apaan sih ahh, untung gw bisa tahan tas lo.. kalo kagak udah memar muka gw” balas gw kesal

“ehh kampret ngapain lu nyuruh pak sam kirim gw kesini?” tambah roni lalu duduk disamping gw

“yeee.. ya buat kerja lah.. pake nanya” jawab gw yang masih kesal

“ehh onta.. gw tuh males kesini, jauh.. lah elu malah punya ide buat kirim gw kesini”

“ya biar lu rasain aja gimana ada disini” cuek gw jawab

“lu balas dendam ya? Sialan banget kan”

“udah udah ahh berisik banget lu ron” potong olga

“hahaha.. telinga gw udah bising daritadi di mobil, enek sama ni anak.. untung kagak gw buang juga ni anak di jalan” tambah bagus menghampiri

“eyyy ada beb olga.. kok barusan ga keliatan ya sama aku?” rayu manja roni ke olga

“mata lo tuh.. burem” timpal olga

“beb.. aus.. ambilin minum dong” genit roni

“sialan.. lo kira gw pembantu? Ambil sendiri sana di dapur” ketus olga

“iye kampret.. rusuh banget sih lo jadi orang.. ambil sendiri sana noh dibelakang”


Plaakkkk!!!! gw tepuk kenceng bahu roni


“ihhh.. kalian darah tinggi ya? Sensitif banget sih” ucap roni berjalan ke dapur

“hhhh.. setidaknya ada yang bikin rame lah dirumah, daripada sepi banget” spontan olga

“anggap aja radio ga.. lumayan biar anget dirumah” tambah gw

“ron.. ambilin gw sekalian” lantang bagus

“ogahh.. mawa we sorangan (bawa aja sendiri)” jawab roni dari dapur

“ihh anjink ni anak nyebelin juga ya padahal baru dateng” ujar bagus kesal

“yahhh mau gimana lagi gus, gw cuman butuh otaknya.. bukan kelakuannya” jawab gw

“iya.. tu anak emang pinter.. asli pinter, cuman kelakuannya itu loh… haduuhhh bikin geger satu kantor” tambah olga


“gus koper gw mana?” tanya roni dengan sepotong roti ditangannya

“ya di mobil lah” jawab bagus

“emhh.. padahal mah kalo mau berbuat baik jangan tanggung gus” berlalu roni menuju mobil

“eh kampret gw bukan supir lo” bagus lempar bantal ke arah roni


Sejenak gw megang kepala ketika melihat kelakuan roni, haduhh gw tinggalin masih aja nyebelin ni anak.


Dukk.. srakkk.. srakkk.. dukkk..

“gus.. do.. duhh.. bantuin gw napa.. aduhh gimana sih ini pake nyangkut segala ahhh” heboh roni didepan pintu


Dan gw lihat roni… lahhhh dia bawa 3 koper sekaligus.


“ehh kampret.. lo mau kerja apa abis diusir dari rumah?” teriak gw

“bawa we sorangan” lantang bagus

“hahahaha.. parah banget sih lo.. hahaa” tawa olga

“bawa satu-satu lah peak, ribet banget sih idup lo” tambah gw

“ahh.. goblokk ini semua gara-gara lu do, jadi brabe kan.. terus kamar gw dimana? Ujung sana ya?” roni ngesot menuju kamar gw

“eh ehh ehh itu kamar gw nyet, kamar lo di atas” jawab gw

“anjirr serius? Terus gw mesti bawa koper ini keatas? Ah tega banget, gw dibawah aja deh” paksa roni

“anjing roniiiii.. kamar lu diatasss.. naek tangga ke kiri, kamar yang pertama” tambah bagus dengan tangan yang menjelaskan posisi kamar roni


Mau ga mau roni harus pake kamar atas bekas olga & sharah, karena olga pindah kamar kebawah disamping kamar gw.

Kita cuekin aja roni yang sibuk bolak balik angkut kopernya keatas. Bodo amat suruh siapa nybelin.


“ada makanan ga sih? Gw laper” ucap roni menghampiri

“lahh.. kan barusan lu nemu roti di dapur” jawab olga


“eh pak hendrik sama raka belum dateng? Padahal udah hampir jam 9 ini” tanya bagus

“belom, kayanya mereka masih sibuk di lokasi” jawab olga

“iya, bisa dibilang pak hendrik kan yang bertanggung jawab penuh di lapangan” tambah gw

“hhh.. kasian pak hendrik, terus-terusan dibikin sibuk sama proyek ini” ucap bagus


“eh ehh ehh bro, itu kemaren gimana sih kejadiannya?” tanya roni nyedekin gw di sofa

“kejadian apa?” ucap bagus

“iya sharah” timpal roni


Kita pun membahas kejadian kemarin dan semua kejadian yang terjadi selama proyek berjalan. Roni mengerutkan dahi ketika mendengar cerita-cerita itu. Saling timpal kita mencoba menutup kejadian ini dengan fikiran positif, tapi nyatanya emang susah toh kejadiannya emang ga nalar logika.


“eh bro.. kalo gw bilang sih ini pure kecelakaan & human error” cuek roni sambil ngemil kripik

“ahh so tau lu” timpal bagus

“gini ya.. kapan kalian pernah denger ada orang mati ama setan? Terus mana ada setan bisa bunuh manusia? Orang alam aja udah beda, mana bisa setan nyentuh manusia” jawab roni tenang

“tumben fikiran lo bener ron” ucap gw

“yeee.. gini-gini juga gw mah ga percaya sama gituan, logika ajalah ga usah berlebihan” jawab roni

“iya sih, tapi masa iya ampe sering banget.. terus ampe banyak korban meninggal, secara tim kita kan paling detail kalo masalah human error, apalagi pak hendrik & pak heru.. wuhhh perfeksionis banget” tambah olga

“trus kalo gossip tentang bude gimana tuh? Apa ada hubungannya?” ucap bagus

“bude? Bude yang tadi lo certain gus?” timpal roni

“iya.. kan bisa aja tuh ada hubungannya” jawab bagus

“ada bukti ga? Jangan nuduh gitu aja, yang namanya gossip kan bukan fakta” terang roni


Tumben-tumbenan fikiran ni anak aga lurus dan positif, heran gw biasanya dia paling demen mojokin keadaan. Tapi kayanya dia berubah serius sama hal ini karena menyangkut nyawa, apalagi temennya udah jadi korban.


Ngobrol panjang lebar memaksa waktu tuk berjalan cepat, udah hampir tengah malam saatnya kita istirahat di kamar kasing-masing. Dan dengan datangnya roni bisa bikin fikiran gw sedikit jernih dengan asumsi-asumsi positifnya, yahh semoga saja ini hanya human eror yang bisa kita perbaiki.


Tapi dikamar pun gw blm bisa tidur, fikiran gw masih mikirin ini itu.. hanya untaian music di headset bisa mengalihkan suasana hati gw.


Clinggg.. sebuah pesan WA masuk ke hp



Do udah tidur belum?

Belum, knapa ga?

Aku gabisa tidur

Tidur lah udah lewat tengah malam ini ga, besok kita kerja

Iya tapi susah, temenin aku ngobrol ya

Ohh oke


Tapi gw tungguin chat olga ga muncul lagi, malah read doang.. apa langsung tidur ni anak?


Do.. aku depan pintu ih, buka



Seketika gw kaget, ngapain dia depan pintu? Gw pun beranjak dan membuka pintu, gw lihat olga yang mengenakan piyama berdiri tersenyum didepan gw.


“lahh ngapain kamu diluar?” heran gw

“katanya mau temenin aku ngobrol” ucap olga lalu masuk ke kamar

“yaa iya sih, tapi kirain ngobrol di WA” jawab gw menutup pintu

“aku ketuk pintu daritadi ga dibuka-buka” timpal olga duduk di kasur

“haha.. maaf aku pake headset, kiran ga akan kesini” ucap gw duduk di kursi

“aku takut do” lemah olga berkata


Untaian kekhawatiran keluar dari mulut olga, begitu takutnya olga atas kejadian yang terjadi selama proyek ini berjalan, bahkan air matanya masih menetes ketika membahas tentang sharah.

Merasa ga tega gw mendekati olga lalu mengusap punggungnya tuk sekedar memberikan rasa tenang.


“aku takut do..” risau olga menyenderkan kepalanya ke dada gw

“udah ga, gpp ko.. itu Cuma kecelakaan biasa, intinya kita harus lebih hati-hati aja mulai dari sekarang, dan aku nitip kamu jangan keliaran di area. Yaa” ucap gw tenang

“iya do, kamu juga hati-hati ya” lembut olga berkata

“iya iya aku pasti hati-hati kok, kamu kuatir ya?” pnasaran gw tanya

“iya do, aku gamau terjadi lagi hal aneh yang menimpa temen-temen aku.. apalagi kamu” tegas olga


Kok gw jadi melted ya ketika olga berkata seperti itu, berasa nyaman banget masuk ke telinga, apakah olga?


“iya iya udah, sekarang kita bahas hal lain aja jangan obrolin tentang kejadian-kejadian kemaren” gw pegang kedua bahu olga lalu menatap matanya

“hhhihi..” tawa olga samar

“knapa ga?” heran gw

“ngga.. kok berasa jadi aneh ya” wajah olga merah

“aneh? Maksudnya?”

“aku ngomongnya ngelantur ya barusan? maaf ya do”

“ngelantur gimana?”

“engga lupain ah” olga berdiri seperti salah tingkah

“yee.. justru kamu yang aneh” ucap gw penasaran

“hahaa.. ehh do aku pengen nanya sesuatu deh” gelagat olga kaku

“apaan?”

“emang kamu sedingin itu ya kalo sama cewe?”

“dingin gimana maksudnya?”

“yaaa.. dingin, cuek gitu.. kamu pernah pacaran ga sih?” tanya olga neken

“pernah lahh... kamu juga kan tau aku pernah punya pacar”

“hahaa.. oiya ya lupa aku, tapi kayanya cewe itu ga betah ya sama kamu sampe kamu ditinggalin.. haha” ledek olga

“yee.. malah ngeledek”

“iyalah, orang sikap kamu dingin gitu sama cewe, ga peka kamu jadi cowo” matanya serius

“ga peka gimana maksudnya? Sebenernya arah obrolan kamu kemana sih ga?” pnasaran gw

“hahaa.. ahh kamu ga ngerti apa pura-pura sih do?” mata olga runcing

“aku ga ngerti arah obrolan kamu”

“gini.. kamu ga bisa ngerasain ya ketika ada cewe yang suka sama kamu?”

“wait wait wait.. emang ada cewe yang lagi suka sama ak.. ku?” seketika gw baru nyadar


Ahh ****** aldo.. lu cupu banget sih jadi cowo, terlalu focus sama hal lain jadinya lupa kalo ternyata olga suka sama gw.


“kamu.. nyimpen.. perasaan sama.. aku?” ucap gw hati-hati

“hahaa.. ahh lupain.. dasar kamu ga peka.. haha”

“ehh kok” makin bingung gw

“ssttt udah udah.. lupain, aku bcanda kok” ucap olga

“yeeee.. kirain beneran” kesal gw

“hahaha.. emang kalo beneran gimana? Terus.. kalo becanda gimana? Hahaa.. udah ah aku mau tidur” olga berbalik menuju pintu


Kan.. gini nih kalo cewe, teka tekinya kaga pernah beres. Jadi berasa manju mundur gw kalo digituin.


“kalo beneran aku pengen kamu diem disini, kalo becanda kamu boleh keluar kamar” ucap gw tegas


Seketika olga menghentikan langkahnya sebelum mencapai pintu, wajahnya pelan menoleh lalu menatap gw serius. 5 detik kita bertatap mata hingga gw memberanikan diri tuk mendekatinya.


“kalo beneran, aku pengen kamu ada disini sekarang” perlahan gw meraih pinggang sintalnya


Olga tak berani mengeluarkan kata, matanya terus menatap tajam kedalam fikiran gw.


Cleppttt… bibir kita mulai menempel, gw lihat mata olga perlahan tertutup diikuti bibirnya bergerak menikmati sentuhan bibir gw. tubuhnya masih diam tak bereaksi, gw peluk tubuhnya pelan lalu mengusap punggungnya. Nafas olga mulai cepat dan terasa hembusan hangat menutupi kulit wajah gw.

Gw ga berani bersikap lebih, hingga akhirnya kedua tangan olga melingkar dibahu gw, ternyata olga mulai menikmati ciuman yang gw berikan. Semakin lama nafsu gw semakin terpancing ketika melihat raut senyumannya. Tubuh olga tersentak ketika tangan gw berada dipantatnya, pijatan lembut gw berikan ketumpukan daging yang padat itu.

Semakin lama gerakan bibir olga semakin terasa liar, sepertinya sudah lama dia tidak merasakan sentuhan hangat dari seorang pria, lidahnya kini begitu nakal. Lenguhan nafas khas seorang wanita horny mulai terdengar, birahi gw kian terpacu dan tangan gw mulai masuk kebalik celananya, tekstur kulit yang kenyal dan lembut langsung terasa di permukaan tangan gw, ternyata olga tidak memakai CD dan bra.

Semakin liar nafsu gw, gw remas pantat olga lalu menarik tubuhnya tuk menempel erat ke bagian vital gw. olga menggigit, seakan dia meminta gw tuk lebih menjamah seluruh tubuhnya.


Memandang mata sayu menantang yang dipancarkan olga, gw langsung menarik tubuhnya dan merentangkannya di kasur, tatapan pasrah penuh nafsu memancing gw tuk membuka satu persatu kancing piyamanya, perlahan dada yang indah mengintip dari balik kain berwarna krem itu. Gw singkabkan piyamanya dan mulai melahap putting mungilnya.


Ouwhhh… lenguh olga meremas kepala gw


Jilatan dan hisapan penuh rindu memuat olga semakin liar, desahan lembut memacu konti gw tuk terus mengeras. Gw tindih tubuh olga yang semakin pasrah, gw gesekan perlahan tuk merangsang birahinyanaik. Matanya kini kian menantang, tanpa melepas pandangan dia berusaha membuka celana tipisnya, begitu pun gw, dengan cepat gw membuka celana dan baju gw hingga tak berbusana.


Kembali gw tindih tubuh olga dan semakin gw liar menjamah leher dan dadanya, getaran-getaran tubuhnya semakin memuncak. Lalu tangan olga meraih pantat gw dan menuntun gw tuk cepat memasukan konti kedalam liang mekinya.


Gw pegang batang konti gw yang sudah mengeras dan aa aahhhhhHHH.. olga mengerang ketika konti gw menyusup dalam kedalam liang mekinya, pinggul olga naik turun, sepertinya dia sangat bernafsu tuk bersetubuh.


Ahhh.. ahhh.. Ahhh.. ssshhh.. emmhhh yank… owhhh.. bertubi kiasan kenikmatan terus terdengar, bahkan jeritannya tertahan tangannya yang jentik ketika mencapai orgasme.

Matanya berulang menatap dan terpejam, gw tak menyangka ternyata bisa meniduri olga, olga yang terkesan galak kini pasrah tuk dihujam liang kewanitaannya.


Begitu dalam lubang meki olga, hingga konti gw leluasa maju mundur menggesek dinding lembut vaginanya, desahan keras diiringi tangan yang tak kuasa menahan nikmat membuat seprai tak beraturan.


Owhhh.. ahhh.. Ahhh.. jangan berhenti do, aa.. ahh.. emhhh..


Pinggul gw terus bergerak mengikuti alur lenguhan olga, tangannya sudah tak karuan mencakar lembut punggung gw yang kian berkeringat. Gigitan nafsu menjalar dileher dan telinga gw, hingga nafas hangat dari hidungnya cukup untuk mendorong birahi gw tuk terus naik.

Gw angkat kedua kakinya, kembali gw genjot sedalam-dalamnya hingga tubuh olga bergerak bebas, toketnya yang cukup padat bergoyang mengikuti irama konti gw.


Ahhhh.. wanita favorit di kantor ini begitu mengagumkan, gw tidak menyangka nafsunya sebesar ini, setiap konti gw menusuk.. jeritan nafsunya selalu membuat gw terpacu, gw enggan mengganti gaya, gw betah pada posisi ini, gw bisa melihat dengan jelas mimic wajah pasrah olga yang cantik ketika gw koyak lubang intimnya.


“Ahhh.. emmhhh ga.. aa.. aku.. mau nyampe.. arghhh..” erat gw memegang pinggulnya

“diluar yank.. diluar.. emhhh..” balas olga terengah


Gw sodok tanpa henti hingga tubuh olga menggelinjang hebat, gw menanti sang kenikmatan menjalar mencuat dari liang konti gw. cucuran keringat gw membasahi perut olga yang ramping, tak kuat menahan rasa, olga mengigit bantal yang ada didekatnya dan mendesah hebat.


Aaa.. aa.. aa.. aaAAAAA.. AAAHHHHHH!!!!!!!!!


Pprrttt…. Prrrttt… prrtttt….


Semprotan cairan putih kental menyembur hebat memenuhi perut olga, tubuh olga masih bergetar merasakan sensasi yang masih tersisa disendi mekinya.

Hingga dia membuka mata dan tersenyum.

Sebuah pelukan kepuasan mengiringi kita malam ini

Hingga kita tertidur lelap

Tanpa busana

Sampai pagi menjelang


~DAY 30~


Kebingungan dan rasa penasaran udah menghiasi fikiran gw pagi ini, gw liat semua orang dirumah terlihat sibuk dan panik. Apakah gw ketinggalan sesuatu pagi ini?


“bro.. bro.. ada apaan si?” tanya gw penasaran

“ada korban lagi di lokasi, gw mau kesana sekarang” jawab bagus

“korban? Korban apa? Gus.. heh baguss..”pertanyaan belum selesai karna bagus terburu-buru menuju lokasi

“eh korban apaan lagi sih ini?” makin penasaran gw bertanya ke ari yang terlihat cuek di dapur bersama olga

“ada mayat terkubur di area kolam” ucap ari santai

“hah? Mayat?” tubuh gw terasa kaku ketika mendengar itu

“liat aja sana kalo penasaran” tambah ari

“udah diem aja dulu do, jangan dulu kesana” potong olga

“terus yang lain pada kemana? Kok kalian tinggal berdua?” timpal gw

“udah pada ke lokasi daritadi, si bagus aja yang telat karna baru bangun” jawab ari

“roni mana roni?” cemas gw

“duluan tadi bareng pak hendrik sama raka” jawab olga


Gila kirain udah berhenti, ternyata kejadian aneh masih aja terjadi. Dan gw lihat ari jadi pemurung banget setelah pulang dari pemakaman sharah, ya gw ngerti dia pasti terpukul banget udah kehilangan wanita yang disayanginya.

Setelah selesai sarapan dan packing gw bersiap untuk pergi ke lokasi, walopun olga menahan gw untuk jangan dulu berangkat karena pasti gw ga bakalan kuat ketika melihat mayat. Ya ya ya gw bisa ngerti kekhawatiran olga yang kini udah jadi pacar gw. tapi gw ke lokasi kan buat kerja bukan liat mayat.


Al hasil gw berangkat bareng olga ke lokasi dan meninggalkan ari dirumah, karna dia lebih memilih untuk beresin kerjaannya dirumah aja. Ok fine.. gw harap ga terjadi apa-apa ketika dia sendirian dirumah.


“bro.. ah telat lu, gila tadi ada orang kekubur di..” spontan roni ketika melihat gw memasuki office

“ron.. uda deh ga usah dibahas!”potong olga ketus

“yee sensi banget sih ga” timpal roni

“udah udah gpp ko ga” ucap gw

“tapi kan do” kuatir olga

“terus emang kejadiannya gimana ron?” pnasaran gw tanya

“gini, tadi pagi pekerja kebingungan.. ko tanah bekas galian kolam bisa amblas? Otomatis dikeruk lagi lah tuh tanah, ehh taunya malah nemu mayat.. heboh lah tuh” papar roni

“tapi kan tanah galian ga deket banget sama bibir kolam” bingung gw

“ya makanya.. kan aneh” tegas roni

“hhh.. makin aneh aja kejadiannya” cemas gw

“noh lagi dicari tau sekarang juga sama pak hendrik dan pak heru”ucap roni


Belum beres penjelasan dari roni, terdengar ada perdebatan 2 orang mendekati kita di dalam office.


“ko bisa sih sampe kejadian lagi hal kaya gini?!” nada bude tinggi

“iya maaf bude, tapi kita lagi cari penyebabnya apa” jawab pak heru lemah

“masalahnya kenapa kebanyakan pekerja aku yang jadi korban?!” amarah bude semakin naik

“iya iya bude, tenang dulu ya.. kita sedang berusaha mencari kesalahannya dimana” kembali pak heru berusaha meyakinkan

“liat kerugian aku her?! Apa harus tiap minggu aku mengganti kerugian materil sama keluarga yang jadi korban? Terus.. apa harus aku yang turun tangan untuk mencari letak kesalahannya dimana? Aku tau pola kerja karyawan aku seperti apa, mana mungkin mereka teledor dalam bekerja!!” mata bude tajam


Untaian emosi keluar dari mulut bude, suasana di office begitu panas kali ini. Gw, roni & olga hanya bisa menonton perdebatan antara bude dan pak heru.

Tapi dibalik perdebatan itu, batin gw tidak memihak kepada bude.. karna pandangan gw masih tetap menyalahkan bude atas semua kejadian ini, toh gw melihat amarah bude hanyalah sekedar alibi semata untuk menutupi kebenarannya. Kebenaran yang menguntungkan untuk dirinya sendiri. Yaa.. fikiran gw berkata “kamu udah meminta tumbal lagi masih aja ngotot membuat pembelaan diri? Ga salah?”


Otomatis suasana proyek kali ini menjadi tak kondusif, kekhawatiran semua orang termasuk para pekerja membuat kata focus seakan hilang. Terutama buat para pekerja, ada kecemasan yang merundung fikirannya ketika bekerja dilapangan. Siapapun tidak bisa mengendalikan mood para pekerja, bahkan pak heru & pak hendrik pun mulai kewalahan mencari jalan keluarnya. Bahkan ada selintingan obrolan dari para pekerja yang sudah mulai enggan meneruskan proyek ini.

Perdebatan di internal tim pun mulai mencuat, bertubi asumsi dan pendapat saling bertabrakan hanya tuk mencari solusi. Mimic kecemasan dan ketakutan terlukis ditiap wajah internal tim, termasuk gw.


-Rumah 21.30-


Sekedar tuk melepas penat.. gw, bagus, olga dan ari berkumpul di ruang tv sambil menunggu rekan yang lainnya.


“huaaahhhh.. gila capek bangetttt” lantang roni menghampiri kita diikuti pak hendrik dan raka yang bergegas masuk ke kamarnya masing-masing

“abis ngapain lu?” tanya gw sambil tiduran di karpet

“jadi detektif bro” cuek roni

“hahhh laga lu kaya beneran aja” potong bagus

“minggir lo, giliran gw tiduran.. sana sana” iseng roni menarik bagus disofa

“ehh kampret.. ehh.. lo ganggu banget sih jadi orang” kesal bagus

“udeehh awas ahh, gw capek nih pengen rebahan” ucap roni berhasil mengambil alih sofa nyaman itu

“bener-bener dah ni anak.. knapa ga ke kamar aja sih” tambah olga

“males naik tangga”


Seperti biasa, kelakuan roni selalu berhasil membuat kesal orang-orang disekitarnya. Dan syukurlah kekesalan kita tidak mencapai puncak pada malam itu, karna tidak butuh waktu lama roni sudah tertidur pulas di sofa. Jadi kita bisa aman menonton tv tanpa harus mendengar ocehan ga penting yang keluar dari mulutnya.


Sampai tak terasa jam di dinding sudah menunjukan pukul 11 malam, waktunya kita kembali ke kamar masing-masing.


“hwaamm.. tidur yuk, ngantuk nih” ucap olga meregangkan tubuh rampingnya

“bangunin si roni gus, kasian biar dia pindah ke kamar” gw perhatiin roni yang masih pulas

“hahaa.. udah diemin ajalah disini” iseng bagus


“engg.. eng.. eeenggg.. eung.. emm..” gumam roni dalam tidurnya


“ehh knapa tu anak?” bingung gw

“tauk”

“ngigo kali ya?” tambah olga


“emmhh.. emhh… emhhh… ennggg..” semakin cepat roni menggumam


“ngigo apa kesurupan dia?” ucap gw

“BHAHAHAHAAA…” tiba-tiba bagus ketawa lantang

“knapa gus?” tanya gw heran

“hahahaa.. liat celana si roni.. hahahaa” ngakak bagus sampe ngeluarin air mata

“celana? Loh ko.. loh lohhh” kaget gw ketika melihat celana roni yang tiba-tiba basah

“ihhh itu knapa sih si roni? Ihh ihhh.. pipis?” polos olga

“hah? Pipis?”ucap ari ikut penasaran

“bhahahahaa.. anjir si roni mah mimpi basah.. bhahahaha” lantang bagus

“ihhhh amit-amit.. jorok banget sihhhh!!!” ketus olga berlari ke kamarnya

“ehh ehh.. dia ngecrot? Bhahahaa..” sambung gw diikuti ari yang ikut ketawa


Mendengar kita tertawa kencang membuat roni terbangun seketika, kita makin terbahak ketika melihat mimic muka roni yang kebingungan.


“kalian ngetawain apaan si, berisik banget” kesal roni dengan matanya yang masih sayu

“eh goblokk liat celana lo.. bhahahaha” jawab bagus

“ya yaa yaahhh.. anjink bucat tea ieu mah (ngecrot juga ini).. ahhh pantesan berasa licin banget selangkangan gw” polos roni sambil memegang celananya

“bhahahaa.. ehh onta emang lu mimpi ML sama siapa ampe basah gitu? Hahaha” tanya gw

“ahh paling juga mimpi coli dia mah..hahaha” tambah bagus

“ehh ******.. seneng lu ya pada ngetawain gw” ucap roni kesal

“lagian.. ngeres banget sih otak lu”

“kalian pada berisik sih, padahal gw lagi enak mimpiin bude” papar roni

“hah? Bude? Bhahahaha” makin lantang bagus ketawa

“hahaha.. imajinasi lo ketinggian ron” ledek ari

“abisnya gw ga tahan ngeliat bude, bodynya anjirrr… berani lah gw jadi pemuas nafsunya” polos roni

“what? Ehh onta.. lu punya kontol segede apa? Baru nempel ke paha aja udah ngecrot lu.. hahaha” ledek bagus

“gegabah banget, sialan lo.. apa perlu gw tunjukin nih?” kesal roni berdiri hendak membuka kancing celananya

“hahaha.. ga usah lah, gw udah tau ko kalo kontol lu kecil.. terbukti dari cerita yang katanya lo ML sama cewe tapi cewenya malah cuek maenin hp” potong gw

“serius do? Bahaha parah banget.. ampe ga berasa di lobang tu cewe saking kecilnya” lantang ari

“ehh nyet, bukan kontol gw yang kecil, tapi lobang cewe itu yang kegedean” jawan roni

“ahhh.. kecil mah kecil aja ga usah ngeles” potong bagus

“lo sibuk ngentot ampe keringetan.. lah tu cewe malah asyik aja mantengin hp kek ga berasa lagi di entot.. bhahaha” ledek gw

“ah sialan lu do malah buka kartu gw.. ga asik lo ahh” lemah roni

“bhahaha sory sory abisnya ga kuat gw pengen ngomong” jawab gw

“tapi asli emang nyebelin banget tu cewe, ga ada ekspresi apapun pas gw entot.. malahan gw yang heboh sendiri uh ah uh ah” papar roni

“iya berarti itu tandanya kalo kontol lu KECIL! Bwahahaha” lantang bagus berkata

“ehh kampret asli nih gw liatin.. sini lu.. liat kontol gw segede apa” kesal roni


Mendengar itu kita merasa terancam, ogah banget kalo harus liat otongnya roni. Mending kita bubar ke kamar masing-masing.


~DAY 37~

-Café 23.00-



Stres dengan kerjaan yang begitu pelik, gw sama roni memutuskan tuk refresh diluar selepas bekerja, hanya sekedar ngopi tuk melepas lelah di otak sambil cuci mata disebuah café. Beruntung gw ajak roni malam ini, gw bisa sedikit terhibur dengan kelakuannya yang kadang konyol.


“cabut yuk, jadi ngantuk nih” ajak roni

“oke yuk.. udah hampir jam 11 juga ini” jawab gw sambil ngeliat jam di tangan

“eh bro.. ahh kan, lupa” ucap roni menggaruk kepalanya

“apaan?”

“ke office dulu ya bentaran, laptop gw ketinggal dilaci”

“lahh.. besok aja napa sih, kaya yang ga ada besok aja” jawab gw males

“ada kerjaan yang blm beres bro, tadinya gw mau beresin malem ini terus di email ke pak sam” papar roni

“udah malem ron, besok aja lah, males gw kalo kesana malem-malem”

“bentar do.. kalo ga di email hari ini gw bisa kena semprot pak sam besok pagi, lagian lu juga yang tadi buru-buru ngajak kesini jadi aja lupa”

“yaudah ahh, dasar lu pelupa” ketus gw


Mau ga mau kita kembali ke lokasi, karna gw kasian liat roni kalo kena semprot pak sam yang lumayan galak. Sempat ada kecemasan juga sih ketika malem-malem ke lokasi, gw takut. Belum lagi si bagus sering banget bilang kalo tempat itu angker.


Tubuh gw sempet merinding ketika melewati area perbukitan, jalan ini sih yang paling serem menurut gw ketika menuju lokasi, kiri kanan udah kaya hutan, mana gelap. Udah gitu jarang banget mobil yang lewat kalo malem hari, apalagi ini tengah malem.


“ahhh anjing seraaabbb… (silau)”


Gw denger roni mengumpat ketika ada sebuah mobil dari arah depan dengan lampu yang begitu menusuk mata.


“****** ga kira-kira pake lampu panjang teh”

“terang banget lampu mobil apaan sih ini” tanya gw mengerutkan mata


kepala gw bergerak mengikuti mobil itu melintas dan seketika gw heran, mobil range rover hitam..


“itu kan mobilnya bude ron”

“hah bude? Yakin lo?” jawab roni

“iya.. range rover velar item”

“lu kira yang punya velar disini cuman bude?” tenang roni menikmati rokok sambil nyetir

“gw tau mobil bude, ada cutting nama perusahaannya di kaca belakang” tegas gw

“lahh.. ngapain tu emak-emak jam segini masih keluyuran?” timpal roni

“tauk, abis darimana ya dia?”


Suasana lokasi proyek yang mencekam pada malam hari membuat tubuh gw kaku, udah kaya mau masuk ke rumah hantu aja.


“alahhh kmana sih ni satpam depan, masa iya gw ga dibukain gerbang” umpat roni

“coba klakson aja” ucap gw


Tiddd.. tiddd.. tidddd..


“ahh kmana sih”

“gw aja yang buka, bentar” gw keluar dari mobil hendak membuka gerbang


Sreeekkkkk…


“itu kan mobil raka, ngapain dia tengah malam masih di lokasi?” ucap gw


Roni pun memasukan mobil dan parkir di deket office.


“itu mobil si raka?” tanya roni

“iya, coba sekalian liat di office.. kali aja si raka didalem”


Gw sama roni kebingungan, ga ada siapa-siapa di dalem office.


“udah ada laptopnya ron?”

“udah nih”

“yaudah cabut yok” ajak gw keluar office

“ni orang pada kmana ya, 2 orang satpam pun kagak ada” ucap roni sambil mengunci pintu

“terus raka dimana ya? Coba deh lu cek di mobilnya, kali aja dia ketiduran di mobil”


Roni pun menghampiri mobil raka di sebrang, terlihat roni menerawang kaca mobilnya.


“DOOO… SINII.. CEPETTTT!!!” keras roni memanggil

“apaaaa” jawab gw cuek

“CEPET SINI.. RAKA!!!”


Gw berlari menuju sebrang, terlihat roni membuka pintu mobil belakang sambil memanggil nama raka.


“kenapa ron?” penasaran gw mendekati dan melihat ke dalam mobil


Gw menarik nafas panjang ketika melihat tubuh raka terlentang tanpa busana di jok belakang mobil, lehernya sobek disayat benda tajam, darah terurai menggenangi jok dan isi mobil, mata raka melotot dan mulutnya menganga seakan dia berusaha melawan dan berteriak sedetik sebelum dibunuh.


Gw keluarin hp di saku lalu gw telpon pak heru dan pak hendrik. Sementara roni terlihat shock ketika melihat raka sudah tidak bernyawa, fikiran gw semakin ga karuan.. apalagi ini? Raka kenapa? Terus kenapa dia mati dalam keadaan tanpa busana?


“ron.. jangan-jangan tadi bude habis darisini” ucap gw dengan tatapan kosong

“bude? Anjing.. ternyata beneran dia dibalik semua ini” kesal roni


Ketika gw dan roni berusaha memecahkan teka teki ini lalu datanglah 2 orang satpam proyek dengan memakai motor, mereka terlihat kebingungan ketika melihat ekspresi gw dan raka.


“kalian habis darimana?!!” lantang gw bertanya

“beli makan pak” jawab sang satpam

“goblokk!! Bisa-bisanya kalian ninggalin tempat ini, kalian tuh satpam.. yang punya tanggung jawab keamanan disini!!!”

“maa maaf pak, tadi kita disuruh beli makan sama pak raka” jelas satpam yang memegang kresek

“terus kenapa lama banget?” tambah roni

“ma maaf pak, pak raka nyuruh beli burger juga makanya kita harus ke pusat kota” papar sang satpam

“goblokk!! Sekarang liat raka?!!” tunjuk gw kedalam mobil


Sontak kedua satpam itu merinding ketika melihat raka sudah bersimpuh darah tak bernyawa, berulang permintaan maaf keluar dari mulutnya. Bertubi amarah gw luapin pada kedua satpam ini.

Dan menurut keterangan dari satpam itu, tadi raka hanya sendirian disini, ga ada siapapun, bahkan gw mengira satpam itu melihat kehadiran bude disini. tapi ternyata tidak.. sial.. alibi apa lagi yang mau dibuat oleh wanita tua itu.


Sekitar 15 menit kemudian pak heru, pak hendrik dan bagus datang. Kita semua semakin lemah kali ini, fikiran kita semakin kacau, bahkan pak hendrik terlihat sangat terpukul atas kejadian ini. Dimana raka adalah orang yang sangat dia percaya dan bisa diandalkan selama 6 tahun kebelakang. Raut emosi bercampur sedih terlukis di wajah pak hendrik.


Dan tak lama ambulan pun datang, kembali pak hendrik berusaha membungkan mulut para petugas ambulan itu, bahkan ketika polisi datang.. giliran pak heru yang menghadapinya.


Sementara para atasan sibuk mengurus kejadian ini, gw dan roni hanya bisa duduk termenung disamping mobil raka, kita tak percaya raka meninggal secara tragis.


“do.. gw yakin kalo ini perbuatan bude” ucap roni

“iya ron, siapa lagi.. tapi kita belum punya bukti” jawab gw kosong

“kita jelasin aja ke pak heru do”

“kalo sekarang ga mungkin ron, nanti aja dirumah”


Brrttt… hp gw berdering


“hallo ga”

“kamu gpp? Kamu dimana sekarang?”

“gpp, aku masih di lokasi sama yang lain”

“terus raka?”

“dia udah ga ada ga, nanti aja aku jelasinnya dirumah”

“kamu cepet pulang, jangan kemana-mana lagi ya.. plisss”

“iya kalo disini udah beres aku langsung pulang ko”

“pokonya langsung pulang, pliss yank aku kuatir banget”

“iya iya sayang.. tunggu ya”


Kekhawatiran olga semakin bertambah kali ini, setelah satu persatu temannya jadi korban, giliran dia yang takut kehilangan gw.


“ron kunci mobil mana?” ucap bagus menghampiri

“mau kmana lu?” jawab roni

“ke RS sama pak heru, pinjem mobil lo aja, ntar lo balik bareng mobil pak hendrik”


Bagus berangkat bersama pak heru, sedangkan kini pak hendrik masih sibuk ngobrol dengan 2 polisi di depan office. Selang beberapa menit, pak hendrik mengambil sebuah tas di mobilnya lalu menghampiri kita.


“kalian kalo mau pulang duluan aja, pake nih mobil” pak hendrik menyodorkan kunci mobilnya

“terus nanti bapak gimana?” tanya roni

“gampang.. bisa dianterin sama satpam, kasian kalian perlu istirahat.. biar saya saja yang beresin disini” ujar pak hendrik


Tanpa lama kita berdua memutuskan tuk pulang, karna tubuh dan fikiran kita udah kacau abis hari ini.


“ahh ga enak banget sih ni mobil” ucap roni ketika nyetir

“knapa ron?”

“stirnya jagreug (kaku) banget”

“pelan aja bawanya ron”


Sepanjang jalan kita membahas kemungkinan apa saja atas kejadian ini, sasaran kita masih tertuju ke bude, kita mencari alasan dan bukti yang kuat tuk memojokan bude. Seperti sebuah teka teki, kita saling bertukar fikiran masing-masing.


“ron pelan ron.. tikungan tuh di depan” cemas gw ketika merasakan mobil melaju kencang

“tau nih berasa kabur gas nya do” gelagat roni panic

“ron rem ron.. RONIIII!!!” jantung gw seketika berdegup kencang

“UDAH DO.. GA KETAHAN JALANNYA TURUN” nada roni naik saking paniknya

“RONNN AAAAA!!!!”


Terasa banget ketika mobil menikung kencang lalu tergelincir ke bahu jalan, lalu…


SRAAAKK… BRUGGG.. BRUGGG.. BRUUGGG.. BRUGGGG…



Kesadaran gw seakan menurun diikuti teriakan lantang yang keluar dari gw dan roni, terlihat jelas dari mata gw kalo mobil yang kita tumpangi sedang berguling hebat entah kemana karna kita berada di area perbukitan yang gelap.


SRAAKKK.. BRUKKK.. AAA.. AAAA!!!!


Benturan benturan keras membuat kesadaran gw hilang.. dan tiba-tiba.. gelap..


~DAY 38~

-Rumah Sakit 13.00-



Pelan mata gw terbuka dan atap ruangan putih terasa samar di pandangan gw, tubuh gw kaku dan terbatas tuk bergerak.


“do.. aldo.. kamu udah sadar sayang” suara wanita samar terdengar disamping gw

“ga” lemah gw menjawab

“sukurlah” terdengar tangisan olga pecah

“aku dimana? Kenapa aku.. aahhhh” rasa sakit masih bertitik diseluruh tubuh gw


Balutan perban melingkar di kepala, kaki dan tangan?


“taa tangan.. aa aku?” panic gw ketika tidak bisa menggerakan tangan yang memakai arm sling

“udah sayang, jangan banyak gerak” jawab olga terisak

“arhhh.. aku.. kecelakaan.. ahh”

“ii.. iyaa.. hkk hkk” nada olga terbata bata

“roni.. terus roni mana.. roni ga.. dimana dia?” nafas gw seketika cepat

“udaahhh.. udaah do.. udahhh” semakin pecah tangisan olga

“roni ga.. dimana dia.. roni.. roni..?” gw mencoba bangun

“udahhh do.. roni udah.. hkk.. ga adaa.. aaa.. aaa” olga menundukan kepalanya disamping gw

“ro.. roni..”


Air mata gw mulai menetes ketika mendengar roni sudah ga ada, seorang sahabat yang selalu bisa membuat gw tertawa.. kini hilang.. dan tak akan pernah bertemu lagi tuk selamanya. Rasa penyesalan merundung benak gw, rasa bersalah kenapa gw memanggil roni ke Kalimantan.


“roni.. kenapa aku harus bawa dia kesini, kenapaaa.. aa.. aa..” kesal gw menyalahkan diri

“udahhh do udahh..”


“selamat jalan.. sahabat..”


~DAY 40~

-Rumah Sakit 20.00-



Tokk tokk tokk.. cklekkk..


“malem pak sam” sapa olga ke pak sam yang dateng bersama pak heru

“ga.. gimana keadan aldo?” ucap pak sam mendekati gw

“ee ehhh pak.. kapan nyampe kalimantan?” gw berusaha bangun

“tadi sore, udah udah kamu istirahat aja”

“maaf pak proyeknya jadi..”

“udah jangan difikirin, sekarang focus aja untuk kepulihan kamu, pak heru sudah menjelaskan semuanya kok, tenang aja.. dan iya do, baiknya dalam beberapa hari ini kamu pulang aja dulu ke Jakarta, istirahat secukupnya disana, untuk urusan disini nanti saya fikirin dulu sama pak heru dan pak hendrik” papar pak sam


~DAYS 60~

-Rumah, Jakarta 10.00-



Jauh dari suasana proyek yang begitu pelik bisa membuat kesehatan gw berangsur pulih, dan fikiran gw pun perlahan bisa tenang walopun masih ada kesedihan ketika mengingat roni. Penyesalan masih ada di benak gw dan pemintaan maaf gw untuk roni masih sering terlintas di fikiran.


Brrttt.. brttt…


“hallo ri” jawab gw di telepon

“do.. gimana kondisi lo sekarang?” tanya ari lemah

“baik ri, udah mendingan.. gimana gimana.. ada kabar apa ri?”

“ehh.. ngga do, gw cuma pengen tau aja kondisi lo”

“terus gimana situasi disana? Apa proyek udah dimulai lagi?” tanya gw

“kayanya beberapa hari lagi do.. terus.. emm.. do..”

“yoo apaan?”

“hhhh.. gimana ya gw bingung ngomongnya”

“apaan? bilang aja kali santei”

“sebenernya.. semua kejadian diproyek, bukan salah bude” kaku ari menjelaskan

“maksudnya? Lo ngomong apaan si?”

“iya.. semua kecelakaan yang terjadi, bukan ulahnya bude.. tapi..” ari semakin kaku

“tapi? Ngomong yang bener lah ri” nada gw sedikit naik ketika mendengar hal tentang peristiwa di proyek

“pak hendrik.. semuanya ulah pak hendrik do”

“ehh lu kalo ngomong hati-hati ya, lo punya bukti apa ampe fitnah pak hendri kaya gitu?”

“gw buktinya do.. gw yang bantuin siasat pak hendrik selain raka”

“maksudnya? Coba lu jelasin yang bener, DARI AWAL!”

“pak hendrik mengiming-imingi gw dan raka dengan uang yang besar dari proyek ini, masalah RAB iya gw sendiri yang rubah.. dan itu perintah dari pak hendrik, terus masalah kecelakaan yang terjadi disana, itu ulah raka atas perintah pak hendrik juga, intinya pak hendrik sudah hilang akal karna keserakahannya do” papar ari begitu meyakinkan


Secara detail ari menjelaskan semuanya lewat telpon, amarah gw mulai tak tertahan ketika mendengar semuanya.


“anjing ari.. anjing anjing anjinggggg.. liat siapa aja sekarang yang udah jadi korban? Lo tuh… anjingg banget tau ga.. anjingg.. biadab lo ri” umpat gw berusaha meluapkan amarah yang begitu hebat ketika mendengar penjelasan ari

“maaf do.. gw ga nyangka kalo ternyata bakalan kaya gini kejadiannya” ari mulai terisak

“hhhhh… hhhh.. lo tunggu di Kalimantan, dalam beberapa hari gw kesana terus gw pengen lo jelasin lagi semuanya tanpa ada yang kelewat!!!” paham?!!”


Cklekkk…


Baru kali ini gw merasakan tubuh yang penuh amarah, bergetar dan begitu panas, aliran darah gw terasa mendidih dan keberanian yang ada di dalam diri gw seolah mencuat kepermukaan. Entah apa yang bakalan terjadi ketika gw sudah mengetahui semuanya dari cerita ari nanti. Apakah gw akan jadi seorang pembunuh juga tuk membalaskan dendam sharah dan roni?


~DAYS 68~

Hotel di Kalimantan 20.00



Tok tok tok.. cklekkk..


“eyy bro.. ngapain lu di Kalimantan? Ampe minta dirahasiain segala?” tanya bagus penasaran memasuki kamar diikuti pak heru dan ari

“do.. ada apa ini? Kayanya ada hal penting?” tambah pak heru


Tanpa menjawab gw menutup pintu dan mata gw tertuju terus ke ari yang tampak kaku penuh rasa bersalah.


BUGGG.. AAAA.. BRUAKKK..

Tak kuat menahan emosi, gw reflek menghantam ari sampe tersungkur ke meja.


“DO… HEHH HEHH.. LO NGAPAIN!!!” lantang bagus mendorong tubuh gw

“do.. sorry do..” ucap ari menundukan kepalanya

“do.. aldo.. APA-APAAN INI?!” tambah pak heru

“TANYA AJA SAMA ORANG INI” lurus jari gw menunjuk ke muka ari dibawah

“LU UDAH GILA YA?!” marah bagus

“HEH BANGSAT.. JELASIN.. JELASIN SEMUANYA DISINI.. ANJING!!!” semakin naik emosi gw

“ii iya do.. iya.. sorry do jangan pukul gw lagi do, gw nyesel” wajah ari semakin tak karuan

“ri.. ada apa? Apa maksud aldo? Jelaskan” tanya pak heru tenang

“NGOMONG ANJING.. CEPET!!!” teriak gw dengan tubuh yg semakin bergetar

“pa.. pak hendrik.. semuanya berawal dari ide pak hendrik” ucap ari yang sedang berlutut

“pak hendrik? Maksudnya?” pak heru terlihat bingung

“iya.. si hendrik anjing, sama dia nih.. kecoak bangsat ga tau malu” potong gw

“do.. do.. tenang dulu do, coba jelasin baik-baik” bagus meraih tubuh gw yg penuh amarah

“se.. semua kejadian di.. di proyek ulahnya pak hendrik, penggelapan RAB, mengganti spek bahan sa.. sampai kecelakaan yang terjadi.. ii itu semua idenya pak hendrik” papar ari terbata-bata

“RAB? Maksudnya? Coba jelasin yang bener ri” ujar pak heru

“ii iya pak, pak hendrik ingin mendapat uang yang banyak dari proyek ini, jadi dia menyuruhku untuk revisi RAB agar dia bisa mendapat uang lebih dari anggaran pembelian, da.. dan spek nya ada yang diganti juga sama spek yang lebih murah tanpa sepengetahuan siapapun”

“jadi kamu?” pak heru mulai gelisah

“iya betul, kecoak ini bersekongkol dengan pak hendrik demi UANG.. dasar anjing!!!” potong gw

“terus maksudnya dengan kecelakaan?” tambah bagus

“semua kecelakaan disana diseting sama pak hendrik, da.. dan raka adalah eksekutornya” jelas ari

“jadi semuanya itu ulah pak hendrik? Terus maksudnya apa sampai harus membuat sebuah kecelakaan hingga memakan korban?” mata bagus mulai memerah

“ii.. iya.. itu hanya sekedar tuk menyingkirkan orang yang menghalangi siasat liciknya, se.. seperti pak budi dulu, raka yang menyeting kecelakaan pak budi.. padahal raka lah yang ada di dalam truk yang menabrak pak budi”

“pak budi? Jadi?” gusar pak heru

“iya.. pak budi sempat mengetahui kelicikan pak hendrik, malah sempat berdebat tentang masalah RAB, ta.. tapi saya ga menyangka ternyata pak budi bakalan dibunuh”

“jadi sharah? Roni? Aldo?” bagus terkejut mendengar penjelasan ari

“ii.. iya.. harusnya gw ga cerita tentang semua ke sharah gus, kayanya pak hendrik tau kalo rahasianya sudah melebar, ja.. jadi.. sharah.. hkk hkkk” isakan ari mulai terdengar

“hhh.. anjing.. bener-bener parah, ini sih udh kelewatan” bagus mulai gelisah

“terus apa hubungannya dengan korban yang menimpa para pekerja?” pak heru semakin penasaran

“itu hanya sekedar pengalih situasi aja, pak hendrik & raka sengaja menyeting kecelakaan para pekerja dengan maksud menyingkirkan bude.. itu yang saya tau pak, karna pak hendrik sadar siasatnya tidak bisa berjalan jika kontraktornya bude, makanya pak hendrik perlahan membunuh para pekerja bude tuk menakut-nakuti para pekerja lain hingga tidak mau bekerja lagi dan akhirnya bude mundur lalu kontraktor yang berada di pihaknya menjadi kontraktor inti.. ii.. itu yang saya tau pak”

“terus gossip bude yang pakai ilmu dan pesugihan? Itu..” ucap bagus

“itu cuman akal-akalan para bajingan ini aja gus, biar suasana menjadi lebih panas dan siasat licik mereka tidak tersentuh” potong gw

“terus kenapa kamu baru mengakuinya sekarang? Apa ini salah satu trik juga buat memanipulasi fikiran kita?” gusar pak heru

“ti.. tidak pak, semenjak sharah jadi korban saya pengen lepas dari pak hendrik, tapi saya ragu karna takut jadi korban selanjutnya, ta.. tapi setelah raka, roni dan aldo menjadi korban, saya tidak bisa menahannya lagi, saya harus segera mengungkapkan kejahatannya”

“terus raka? Siapa yang membunuhnya? Terus kenapa dia dibunuh?” tambah bagus

“gw ga tau gus, bisa jadi raka terlalu berlebihan dalam bertindak dan membahayakan siasat pak hendrik dan mungkin saja pak hendrik menyuruh orang tuk menghabisi raka” papar ari

“tapi gw bingung.. kenapa polisi tidak memperpanjang setiap kejadian yang udah terjadi?” ucap gw yang masih kebingungan

“bude.. karna bude..” potong pak heru

“bude? Maksudnya?” tanya bagus heran

“bude mempunyai kekuasaan di kota ini, siapapun bisa dia bungkam dengan uang, bahkan pihak rumah sakit dan polisi. Hhh.. awalnya saya meminta bantuan bude tuk menutup semua kejadian ini agar tidak muncul ke permukaan, tapi saya ga habis fikir hendrik bisa memanfaatkan situasi ini.. sial” pak heru terlihat begitu kesal

“terus sekarang gimana? Apa kita harus diem aja setelah tau ketamakan pak hendrik?” tanya bagus dengan nada emosi

“kita harus mengumpulkan bukti lain tuk menjebloskan hendrik ke penjara” jawab pak heru berusaha mencari cara

“gimana do?” tanya bagus

“hhhh.. gatau gus, tapi kayanya besok gw bakalan nemuin dulu bude, gw harus minta maaf sama bude.. gw terlalu menyalahkan dia atas kejadian kemarin dan juga gw bakalan minta bude tuk mencari bukti otopsi dari korban-korban kemarin” jawab gw

“oke oke kalo gitu kita ketemu lagi besok ya, kita ketemu kalo udah punya cukup bukti” ujar pak heru

“eh terus pak hendrik sekarang ada dimana?” tanya gw

“ada di proyek, kan proyek sudah mulai berjalan lagi do” jawab pak heru


Sebenernya gw pengen hajar ari sampe habis kala itu, tapi gw butuh ari tuk membuka kejahatan pak hendrik. Dan langkah selanjutnya? Tinggal nunggu hari esok apakah kita bisa mendapat cukup bukti ato belum.


~DAYS 69~

-Kantor Bude 09.00-


Gw menunggu bude di sebuah sofa didekat ruangannya. Sebuah bangunan berlantai 3 yang penuh dengan hiruk pikuk para karyawan yang terlihat rapih. Wow.. penampilan bude berbanding lurus dengan kantornya yang serba elegan dan rapih.


“udah nunggu lama do? Ayo masuk” ucap bude berjalan menuju ruangannya


Tuk beberapa detik gw hanya terdiam ketika melihat seorang wanita yang penuh wibawa berjalan melewati gw, aroma parfumnya yang khas menambah pesonanya kian anggun.


“akhirnya kamu dateng juga, ada angin apa nih tiba-tiba kamu mampir kesini?” bibir merah bude begitu merona

“ee ehh ngga bude, ada perlu aja” jawab gw kaku ketika mata gw terus ditatapnya tajam

“ohhh.. apa, coba, penting ga? Masalah kerjaan?” bertubi bude bertanya dengan wajah penuh perhatian

“emm.. gimana ya, bingung mulainya darimana”

“mulai dari nol do.. haha” tawanya diikuti tubuh yang centil

“tentang proyek resort itu bude”

“ohh.. iya kenapa?”


Gw pun mulai menceritakannya dari A – Z tanpa ada yang terlewat, tak ada pertanyaan ato apapun yang keluar dari mulut bude, dia hanya mendengarkannya dengan seksama dan menatap penuh perhatian ke mata gw. Bude hanya mengangguk dan menggelengkan kepalanya ketika ada hal yang menarik perhatiannya.


“hhhh.. jadi ternyata selama ini tuh pak hendrik ya dalangnya?” bude menghela nafas panjang

“iya bude, makanya aku datang kesini tuh buat minta bantuan” jawab gw

“oke oke.. gini aja do, nanti malam jam 9 kita ketemu disini, kita meeting.. ajak juga pak heru, bagus sama ari” ucap bude santei

“meeting?”

“iya kita beresin masalah ini disini” ujar bude tegas

“oo oke bude siap”


Entah apa yang ada difikiran bude setelah mendengar cerita dari gw, tapi gw harap sih kita bisa menyelesaikan masalah ini hari ini juga.


-Kantor Bude 21.00-



Dengan diantar seorang petugas keamanan, gw, bagus, pak heru dan ari diarahkan menuju ruang meeting dilantai 3. Dan katanya bude sudah menunggu di ruangan.

Kantor sudah sepi, jam kerja sudah lewat, tak ada siapapun disini kecuali petugas keamanan.


“ahh silahkan masuk masuk” sapa hangat bude menghampiri kita ketika di ruangan


Lalu bude mengarahkan kita tuk duduk di meja meeting dengan 6 kursi, kita pun duduk bersebelahan agar obrolan kita terdengar jelas.

Tanpa lama kita langsung membahas inti pertemuan ini, saling sanggah saling bertukar fikiran kita coba demi mendapat jalan keluar atas masalah ini. Argument-argumen berwibawa seorang direktur terpapar jelas dari mulut seorang wanita cantik disebelah gw, begitu simple dan tegas jalan fikirannya.

Sedangkan ari hanya bisa diam, dia gabisa berkata apapun karna dia sudah mengakui semua hal yang telah dilakukannya.


“oke pada intinya, saya akan membantu kalian untuk membereskan masalah ini.. kalian jangan kuatir” begitu tenang dan penuh senyum bude berkata


Hampir 1 jam kita terus mencoba mencari solusi, dan tiba-tiba..


Tok.. tok.. tok..


“ya masuk” ucap bude


Cklekk…


Sontak kita berempat kaget ketika melihat pak hendrik berdiri dibalik pintu itu, begitupun sebaliknya.. pak hendrik terlihat tak percaya dan mukanya sedikit pucat.


“masuk pak hen, silahkan duduk” sapa bude mengarahkan pak hendrik tuk duduk di kursi didepannya

“ee ehh.. kalian? Lagi apa disini?” kaku pak hendrik bertanya

“kita lagi ada meeting dadakan, nunggu pak hendrik lama nih kemana dulu” santai bude menjawab


Terlihat pak hendrik penuh ragu memasuki ruangan, bahkan duduk pun terasa tidak nyaman bagi dirinya, pasti dia bertanya-tanya kenapa kita semua ada disini? dan yang menambah suasana menjadi lebih kaku adalah ketika bude mulai memaparkan pemabahasan tentang semua kejadian yang terjadi di proyek. Bertubi-tubi bude melontarkan kalimat dengan menyisipkan sindiran tajam yang tertuju kepada pak hendrik, semakin tidak nyaman gelagat pak hendrik ketika duduk di kursi itu, wajahnya semakin pucat dan mulai berkeringat.


“so.. saya akan mulai mencari bukti dari kejadian yang ada di proyek itu, saya akan turun langsung untuk cek hasil otopsi dan bila perlu saya minta bantuan kepolisian untuk mencari tau penyebab kecelakaan yang terjadi disana, karna saya fikir kejadian disana sangatlah tidak masuk di akal” papar bude dengan tenang

“ta.. tapi akan sangat bahaya untuk proyek ini jika sampai muncul ke permukaan bude” tepis pak hendrik


Pedebatan hebat terjadi antar bude dan pak hendrik, saling tepis saling memojokan terjadi dimeja ini. Mendengar suara pak hendrik pun sudah cukup membuat emosi gw naik, apalagi ketika dia berusaha mencoba mengelak dan membela diri. Hingga pak heru pun tidak bisa menahan dan mulai ikut berdebat hebat, terlihat sorot mata pak heru begitu tajam, emosinya sudah memuncak malam ini. Seakan dia ingin menelan pak hendrik secara utuh.


“BRAAKKKK... SUDAH CUKUP!!! Bukan hanya kalian saja yang merasa kehilangan, saya pun sama, setelah sharah, roni dan terakhir raka, itu sangat membuat saya terpukul, kenapa kalian seolah menuduh saya dibalik semua kejadian yang terjadi?!!!” lantang pak hendrik sambil menggebrak meja

“HENDRIK!!!” tajam mata bude menatap pak hendrik di depannya

“APA? KAMU MAU NGOMONG APA LAGI HAH?!”

“CUKUP!!!” semakin naik nada bude

“DIAM KAU!!! DASAR WANITA BAJI…”


DUARRRR!!!!



Seketika suasana menjadi hening, kita terdiam tanpa kata ketika melihat situasi yang sangat tidak kita harapkan malam ini.. sebuah peluru yang melesat menembus dahi pak hendrik membuatnya terpaku dikursi. Asap tipis masih terlihat dari ujung pistol yang dipegang bude, begitu tenang bude menembak kepala pak hendrik layaknya seorang pembunuh berdarah dingin. Darah segar mencuat dari lubang di tengkorak pak hendrik.


TRAKKK.. bude meletakan pistolnya di meja


“jangan sekali-sekali membentak dan melawanku, apalagi.. berani mempermainkanku..” ucap bude dengan raut wajah yang begitu tenang tetapi sorot matanya begitu tajam


Kita masih tidak bisa berkata, kita tidak percaya dengan apa yang telah dilakukan bude dihadapan kita barusan. Begitu dingin, begitu berani dan begitu sadis, dengan mudahnya dia mengambil nyawa seseorang tanpa berfikir panjang. Apakah bude akan berubah menjadi sesadis itu jika ada orang yang berani mempermainkannya?


Keesokan harinya 20.00


“do.. bisa ke kantorku sekarang? Ada yang harus aku bicarakan”


Setelah menerima pesan itu gw langsung menuju kantor bude, sepanjang perjalanan gw bertanya-tanya, ada apa bude pengen nemuin gw? apakah tentang masalah kemarin? Ato kerjaan?


Suasana kantor begitu sepi seperti hari kemarin, banyak pertanyaan terlintas difikiran gw, ada pula perasaan ragu dan takut ketika kaki gw mulai menginjak bangunan yang sepi ini.


Tok.. tokk.. tokk..

Masuk…

Cklekk…


“aldo.. duduk silahkan” ramah bude menyapa

“bude.. belum pulang?” tanya gw lalu duduk di hadapan bude

“hhh.. tadi abis beresin laporan dulu do” jawab bude dengan senyum menawannya

“emm.. ada apa ya bude? Kok tiba-tiba nyuruh aku dateng kesini?” tanya gw sedikit kaku

“ohh engga, gini do.. yang pasti nanti aku butuh kamu untuk beberapa kerjaan didepan, ya.. itu juga kalo kamu siap” ucap bude sambil memutar ballpoint emas ditangannya

“siap bude, kirim saja dokumennya biar nanti saya pelajari dulu” jawab gw lega

“okey.. ehh terus do, tolong jangan bilang siapapun ya kejadian kemarin” ucap bude lalu berdiri dan berjalan mendekati, kemeja putih bergaris dengan rok diatas lutut membuat gw menarik nafas panjang ketika melihatnya

“oh itu ii iya bude.. saya pasti merahasiakannya, justru saya yang berterima kasih bude sudah membantu tuk melenyapkan pak hendrik” jawab gw mulai kaku

“hhh.. abisnya aku emosi banget kemarin do, aku ga tahan aja.. jadi aja” ujar bude yang kini berdiri menyender dimeja persis dihadapan gw

“ii..iya bude, saya bisa ngerti kok” tatapan gw mulai kacau ketika dengan jelas bisa melihat seluruh tubuh bude didepan mata gw, pesonanya membuat batin gw merinding

“do.. jangan kaku dong, biasa aja jangan terlalu formal, ini kan bukan jam kantor.. terus sepertinya ada yang pengen kamu omongin?” papar bude dengan tenang

“oo ohh iya bude maaf, aku gugup aja kalo deket bude”

“terus? Mau ngomong apa? Apa ada yang mau ditanyain? Ko gelisah gitu?” bude semakin memojokan

“kemarin bude.. emang kemarin gpp? Bude kan.. nembak pak hendrik?” tanya gw ga berani menatap wajahnya

“ohhh itu, santei aja do.. aku udah beresin semuanya ko, kamu jangan kuatir” ucap bude lalu menepuk bahu kiri gw

“ee ehh sukurlah kalo gitu”

“terus? Ada lagi?” mata bude mencari tatapan gw

“eh itu bude, kalo tentang gossip diluaran sana tuh.. gimana ya?”

“aldo.. itu kan gossip.. bukan fakta.. mungkin orang diluar sana hanya membuat statement menurut apa yang dilihatnya saja tanpa mengetahui kebenarannya.. dan yang harus kamu tau do, buat seorang wanita penampilan itu penting, apalagi buat aku.. aku bisa dibilang orang penting, otomatis aku harus memperhatikan penampilanku demi cerminan perusahaanku”

“betul bude.. hhh.. ada-ada aja ya gossip diluaran” tambah gw

“jangan dengerin gossip do, pake susuk lah, ilmu lah, pesugihan lah.. duhh kuno banget, ini kan tahun 2018, teknologi sudah modern, banyak juga dokter yang lebih pintar sekarang, apalagi diluar negri”

“wah bude sampe harus keluar negri juga ya?” tanya gw iseng

“hahaa.. iya lah do, aku pengen lah dapet hasil yang maksimal, karna aku emang butuh.. dengan modal penampilan dan keahlianku dalam berbicara aku bisa dengan mudah mendapat apa yang aku pengen.. haha”

“haha.. iya iya betul bu..”

“karna cantik itu mahal do” bisiknya di telinga gw


Nafas gw beralih menjadi cepat ketika bude berdiri dibelakang gw, kedua tangannya tepat menempel di bahu gw. dan gw merinding ketika bude memanggil nama gw lembut tepat disamping telinga gw.


“aku perhatiin kamu selalu memperhatikan tubuh aku do, kamu penasaran?” bisiknya lembut


Gw hanya bisa mengangguk tanpa mengeluarkan kata, tubuh gw kaku akan pesona yang dipancarkan oleh wanita ini.


Clepttt… bude mengecup telinga kanan gw dan membuat tubuh gw lemas seketika


“lepasin aja sayang, kalo kamu pengen menikmati tubuhku, lakukan sekarang...” lirihnya erotis


Bude melenggok dan berada disamping gw.. dan seperti terhipnotis oleh nafsu, gw tak berdaya ketika bude mulai menempelkan bibirnya di bibir gw, begitu lembut bude menghisap bibir bawah gw, jilatan lembut mulai terasa dipermukaan bibir gw. clepttt.. clepptt.. cleppttt..


“ayo do..” pancing bude duduk dimeja sambil membuka sedikit kedua kakinya


Pandangan gw menyusuri paha mulusnya menuju ujung selangkangannya yang gelap tertutup roknya, detak jantung gw semakin kencang ketika melihat bude melepaskan satu persatu kancing kemejanya. Belahan dadanya terpampang dan menambah rasa penasaran, bra merah yang ia kenakan menantang nafsu gw tuk menuju ke ujung kepala. Lalu gw sibakan kemeja putih itu hingga gunung kembarnya terbuka, rasa greget gw bertambah ketika melihat toket besar bulat terlihat mencuat dari balik branya.

Bude melepas kemejanya, dengan tatapan tajam penuh nafsu ia menarik kepala gw tuk menggerayangi dadanya yang putih. Cleptt.. cleptt.. kecupan lembut gw sisirkan disekitar area dadanya, lidah gw memijat belahan dadanya yang dalam. Dan tanpa ragu tangan kanan gw mulai meraih toketnya, gw remas pelan gundukan daging yang terasa kenyal itu, walopun tangan gw gabisa menggenggam semua ukuran toketnya yang begitu besar.


“buka aja go.. hhhhh… emmmhh..” desah bude

“gpp aku buka bude?” tanya gw dengan nafas terengah

“gpp sayang.. dan jangan panggil aku bude, cukup dewi saja.. clepptt..” yakin dewi lalu mengecup bibir gw


Gw lepasin ikatan branya lalu perlahan gw buka bra yang mengurung toket besar itu, luar biasa.. toketnya benar-benar besar dan bulat sempurna, gw yakin toket ini implant. Tapi gw ga terpengaruh dengan toket implantnya, kedua tangan gw mulai meraih toketnya lalu meremasnya pelan, desahan lembut dewi semakin memancing, tangannya menarik kepala gw tuk segera melumat toketnya.

Kini jilatan-jilatan lembut mulai gw sarangkan di putingnya yang coklat sambil meremas-remas lembut, isapan nafsu gw titikan bergantian diputingnya yang menggoda. Lenguhan tubuh yang sintal berulang memanjakan birahi gw.

Gw tekan putingnya dengan mulut sambil menghisapnya dan gw peluk erat pinggangnya yang mulus ramping.


“uwhh.. sayang.. iya terus.. emhh..” tangannya semakin liar menjalar kepala gw


Seketika kepala gw ia jauhkan dari toketnya, lalu bibir gw dijilat basah oleh lidahnya yang nakal. Nafsunya sudah terpancing, dewi menjadi semakin binal kali ini. Tatapannya penuh nafsu memburu kenikmatan. Merasa tak tahan, dia menarik roknya keatas dan membuka lebar kedua pahanya hingga celana dalam merahnya yang berenda terlihat jelas, gundukan kewanitaannya menyembul memanggil birahi gw.


“isep sayang.. hhh… hh.. cepet isep..” nada dewi penuh nafsu


Gw tarik celana dalamnya lalu melemparnya, kembali gw kaget ketika melihat vagina plontos bersih tanpa bulu. Seperti lelaki kesurupan gw langsung menebas belahan vagina yang sangat menggoda itu, gw hisap dan gw jilati klitorisnya penuh nafsu.


“aaaa.. aahhhh.. emmhh.. terus sayang.. owhh.. aarrghhh.. enngghhhh..” erangannya begitu kencang menggema


Tubuh dewi tak karuan menahan rasa geli dan nikmat yang gw berikan. Tanpa henti gw mengobrak abrik liang mekinya yang sensual hingga tubuhnya bergetar hebat dan berteriak.


“hhh… hh.. pinter juga kamu muasin wanita” ucap dewi dengan tatapan binalnya


Lalu ia menarik tubuh gw menuju sofa, ia lepaskan roknya lalu berdiri percaya diri di hadapan gw, huffff.. gw menghela nafas panjang ketika melihat tubuh dewi tanpa tertutup sehelai kain. Sempurna.. hanya itu kata yang ada difikiran gw, badannya begitu terawat dan berbentuk, padat, tegap sintal. Luar biasa..

Seperti macan betina yang sedang lapar dia membuka celana gw hingga konti gw mencuat didepan wajah menornya, tanpa kata dia melumat konti gw dan mengulumnya hebat, kepalanya naik turun dengan cepat tanpa lelah. Clokk.. clokkk.. clokkk.. awhhh.. permainannya begitu professional, kaki gw bergetar tak kuat menahan rasa nikmat dari isapan mulut dewi.


“awhhh.. emmhh.. clokkk clokkk clokkk… emmhhh… argghhh”


Senyuman merayu terus menerus ia tampilkan tuk memancing birahi gw.

Kini dewi menuntun tubuh gw tuk terlentang di sofa, lalu ia menindih gw dengan posisi 69. Melihat meki yang mulai merekah di hadapan gw, gw lumat lagi dengan lidah yang nakal, gw raih pantat bulatnya sambil meremasnya keras. Terasa batang konti gw mulai hangat dan basah pertanda sudah berada di dalam mulut dewi. Awhhh.. kita saling memanjakan pada posisi 69. Cairan kenikmatan dari dalam mekinya pun mulai terasa di lidah gw.


“masukin.. masukin cepet.. aku udh ga kuat.. hhh.. hh..”


Dewi berbalik dan mengangkangi konti gw, dengan cepat dia menusukan konti gw ke liang nikmatnya.. aarrghhh.. meki yang seret ia paksakan dihujam batang konti gw yang keras, gw sempet mengerang ketika dewi mulai menggerakan pinggulnya yang ramping. Aghhh.. gila.. berasa ML sama wanita muda, mekinya begitu mencengkram, aghhh…


“ahh ahhh ahh arghhh.. ya ya yaa.. aawhhh…” erang dewi dengan brutal menggoyangkan pinggulnya


Nafsunya begitu hebat, sepertinya wanita tua ini hypersex.. terlihat dari caranya bercinta bergitu brutal. Dan ga ada lelah dia terus menerus membombardir konti gw didalam sana, teriakan orgasme ia lantangkan diruangan ini tanpa ragu.


“sodok aku do.. sodok….” Matanya tajam menatap


Dewi berdiri lalu berbalik dan nungging, ia buka pantat yang menutup lubang kewanitaannya.. bleshhh.. aaahhh.. genjot do.. genjot cepet… ahh ahh ahh aaahh arrghhh..


Plakkk.. plakk.. plakkk.. Gw genjot cepat pada posisi DS, toketnya yang besar bergerak hebat akibat hujaman keras yang gw kasih. Erangan-erangan tak henti menggema diruangan.


Hahh.. hahh.. stamina gw tak bisa menandingi nafsu wanita ini, keringat gw mulai bercucuran membasahi kulit mulusnya dewi. Entah dia sudah orgasme berapa kali, yang pasti konti gw sudah terasa licin di dalam liang mekinya.


“Ahh ahh ahh.. aku mau nya..mpee.. aahhh..” racau gw merasakan aliran kenikmatan menjalar diseluruh tubuh

“di dalem aja.. ahh.. ahhh.. emhhh.. sini..”


Dewi berbalik dan duduk menyender lalu mengangkang, gw tusuk kembali liang mekinya.. awhhhh


“Keluarin di dalem do… cepet.. arghghhh” erang dewi menatap tajam


Semakin cepat gw menggenjot dewi, gw peluk erat tubuhnya.


“ahh ahh ahh aa aa aa AAHHHHHHH!!!” aahhh sebuah kepuasan luar biasa menyembur kencang dari liang konti gw menembus dinding meki wanita tua yang cantik ini


Wajah dewi sayu dan menunjukan rasa puas ketika sperma gw menembus rahimnya.


“do.. hh… hhh.. aku puas..” ucap dewi lemah

“iya aku juga wi..” jawab gw belum mencabut konti

“lain kali kalo aku pengen lagi, kamu ga boleh nolak ketika aku panggil” tatap dewi serius

“pasti sayang.. clepttt..” gw kecup bibirnya


--------------------------------------------FIN--------------------------------------------



-1 Minggu kemudian . Kantor Dewi-

~POV DEWI~



“alangkah lucunya dunia ini, dunia yang penuh akan kemunafikan dan keserakahan..”

“tapi itu semua tidak berlaku padaku.. dengan kecantikan dan kepintaranku.. aku bisa mengendalikan dunia ini.. dan tentu saja.. aku selalu bisa mendapatkan apa yang aku inginkan.. termasuk kamu.. aldo.. begitu mudahnya aku bisa mendapatkan kamu dan perhatian kamu, hingga kamu tidak sadar akan apa yang sebenarnya terjadi..”

“dan hendrik? Dia hanyalah manusia serakah yang bisa aku jadikan sebuah boneka..”

“haha.. iyaaa.. cantik itu mahal, itulah mengapa.. uang tidak bisa membeli kecantikanku.. karna.. bukan uang yang bisa membeli kecantikanku.. tapi.. nyawa..”

“dan sekarang.. aku mempunyai rencana lain dan aku juga sudah mendapatkan apa yang aku inginkan..”

“ya..”

“itu kamu..”

“ALDO”

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Yoyoyo Marlboro666 presenta, finally story untuk LKTCP2018 has been release ditengah kesibukan dan deadline. Hihii..

But.. as always special thx untuk para panitia, juri, para senior, para suhu dan para readers semua..

I hope I give the best story for your eyes and brain

Sangkiyuuu.. KALIAN BIASA DILUARRRRR!!!!
 
Terakhir diubah:

mew

Guru Semprot
UG-FR
Daftar
10 Dec 2011
Post
679
Like diterima
477
Lokasi
plat D
cerita mantaapp

beres lktcp boleh juga nih di lanjut ke cerbung hehe
 

deqwo

Aku sih nubie
Banned
Permintaan Sendiri
Daftar
7 Sep 2017
Post
2.185
Like diterima
20.484
Lokasi
entahlah
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

pojokidul

Semprot Lover
Daftar
14 Nov 2015
Post
268
Like diterima
116
mantap.. seremm, serasa nonton final destination adrenalin naik terus

andai adegan adegan lolos dari maut ditambahin pasti makin seru

tapi tetep #saveocha
 

deqwo

Aku sih nubie
Banned
Permintaan Sendiri
Daftar
7 Sep 2017
Post
2.185
Like diterima
20.484
Lokasi
entahlah
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

marlboro666

Semprot Holic
Thread Starter
Daftar
21 Nov 2017
Post
396
Like diterima
47.919
Lokasi
BUMI
mantap.. seremm, serasa nonton final destination adrenalin naik terus

andai adegan adegan lolos dari maut ditambahin pasti makin seru

tapi tetep #saveocha

noted, maybe dicoba untuk part 2 .. hihii
 

haribahagia

Semprot Awal
Daftar
30 Jul 2015
Post
2
Like diterima
0
Yg cerbung dilanjut dong om. Uda lama nunggunya. BTW setiap ceritanya enak dibaca, mending ente jadi penulis sekalian (?)
 

marlboro666

Semprot Holic
Thread Starter
Daftar
21 Nov 2017
Post
396
Like diterima
47.919
Lokasi
BUMI
Yg cerbung dilanjut dong om. Uda lama nunggunya. BTW setiap ceritanya enak dibaca, mending ente jadi penulis sekalian (?)

On progress bosku, kmaren keburu sibuk + beresin dulu story ini. Sowy sowy sowy.. Hhe

Ahaa.. Jadi penulis ya? Duhh blm saatnya kali, masih harus banyak belajar dulu
 

Eusoem

Semprot Baru
Daftar
18 Dec 2016
Post
28
Like diterima
9
Selalu dengan tatanan cerita yang nyaman untuk di baca, mantap hu!
 

zhoeloe

Senpai Semprot
Daftar
6 Nov 2010
Post
886
Like diterima
717
~POV DEWI~



“alangkah lucunya dunia ini, dunia yang penuh akan kemunafikan dan keserakahan..”

“tapi itu semua tidak berlaku padaku.. dengan kecantikan dan kepintaranku.. aku bisa mengendalikan dunia ini.. dan tentu saja.. aku selalu bisa mendapatkan apa yang aku inginkan.. termasuk kamu.. aldo.. begitu mudahnya aku bisa mendapatkan kamu dan perhatian kamu, hingga kamu tidak sadar akan apa yang sebenarnya terjadi..”

“dan hendrik? Dia hanyalah manusia serakah yang bisa aku jadikan sebuah boneka..”

“haha.. iyaaa.. cantik itu mahal, itulah mengapa.. uang tidak bisa membeli kecantikanku.. karna.. bukan uang yang bisa membeli kecantikanku.. tapi.. nyawa..”

“dan sekarang.. aku mempunyai rencana lain dan aku juga sudah mendapatkan apa yang aku inginkan..”

“ya..”

“itu kamu..”

“ALDO”

sepertinya lebih menggigit klo ari yang jadi sekutunya bukan hendrik. plot hendrik hanya sebagai korban fitnah bukan pelaku pendamping
 

slayer69

Kakak Semprot
Daftar
12 Jul 2017
Post
156
Like diterima
52
Lokasi
bali
Cerita yg menarik mampu membuat emosi pembaca campur aduk antara sange,takut, dan penasaran. Semoga ada sekuelnya
 

they

Semprot Awal
Daftar
7 Mar 2018
Post
3
Like diterima
4
ba
~DAY 20~

-Lokasi Proyek 14.00-


Gw penasaran tuk memastikan para korban kecelakaan yang terjadi, gw duduk didepan computer server data. Satu persatu gw buka file proyek, gw mencari database pekerja berikut kejadian yang telah memakan korban.

Butuh waktu sekitar 1 jam tuk mendapat hasilnya, ffuuhhhh.. ternyata emang bener, 5 orang pekerja bude jadi korban, lainnya luka. 2 orang lagi korban tewas dari kontraktor lain.


“do” suara pak heru memanggil

“iya pak” cepat gw menutup hasil pencarian gw

“desain interior udah disiapin?” ucap pak heru

“emmm.. udah pak, ada di laptop saya tinggal di print” jawab gw menuju meja kerja gw

“good.. ehh do.. tolong keep kejadian yang ada disini jangan sampe pihak luar tau, pak sam gamau proyek ini gagal” bisik pak heru

“ii iya pak siap”

“apalagi kalo klien tau, bisa brabe.. bisa gagal proyek 200M ini”

“iya iya pak saya ngerti”


Hari sudah mulai sore, sebagian pekerja sudah bersiap mengemasi barang dan menanggalkan alat perangnya. Sore ini angin cukup terasa sejuk tak seperti biasanya, dimana mendorong tim untuk berada di area sebelum berangkat pulang. Gw jalan bersama bagus melihat sekeliling sementara sharah berjalan didepan kita, ari sibuk mengangkut barang ke mobil bersama olga dan terlihat raka masih berada di atas rangka bangunan restoran berlantai 3.


“bro.. pemandangan disini keren banget” lantang raka berada diatas


Gw hanya tersenyum melihat ekspresi raka, gw emang tempatin bangunan restoran di tempat strategis di area depan, biar para pengunjung ga kejauhan ketika kelaperan setelah perjalanan menuju kesini.

Bangunan restoran itu belum beres sih, baru kerangka pondasi aja.. terlihat ikatan-ikatan tali dan katrol besar masih menempel diatas bangunan.


“pak” sapa seorang pekerja

“oh iya mas ada apa?” santun gw

“untuk pengerjaan kolam bisa eksekusi besok, tapi materialnya disimpen dimana ya? Soalnya udah penuh banget di area kolam” tanya pekerja

“jam berapa kira-kira datengnya?” balik gw tanya

“mungkin aga siang”

“ya udah besok pagi angkut dulu tanah hasil kerukan disana, simpen aja dulu di truk. Itu kan yang bikin sempit?” jawab gw

“oh iya pak”

“gpp gitu aja dulu yang penting materialnya bisa masuk”


KRIIEEKKKK.. CPRUTT CPRUTTT.. WUUUUWWSSHHHHH..


“SHAR !!!!” suara bagus lantang

Gw lihat bagus berlari menuju sharah yang berdiri cukup jauh didepannya, mata gw terbelalak ketika melihat katrol besar terlepas dan mengayun bertumpu pada tali beton besar yang mengikatnya. Bisa jadi katrol itu menimpa tubuh sharah yang hanya berjarak beberapa meter dari bangunan restoran.


“AAAAAA !!!!” sharah berteriak keras ketika melihat katrol baja mengayun kearahnya

“AWAS SHARRR !! AWASSSS !!!” sekuat tenaga bagus ingin meraih tubuh sharah


WUUSS WUUSS WUUSSSS… CRAKKKK.. GBRUKKKKKKK.. SREEEEEEEEEEEKKKKK… BRUAAKKKKK !!!


Suasana hening ketika bagus berhasil lompat meraih tubuh sharah.

Sontak gw berlari kearah mereka.


“gus.. shar.. lo gpp? Hhh..hhh..hhh” ngosngosan gw meraih tubuh mereka berdua

“guss.. guss… shar sharahh”


Bagus masih memeluk tubuh sharah ditanah, pakean mereka cukup lusuh terkena debu dan gesekan tanah.


“ii iyaa do” sharah mencoba bangun

“guss.. lo gpp?” panic gw

“aaa amann do” jawab bagus lemah

“shar sharahhh” suara panic ari meraih tubuh sharah

“kalian gpp?” datang raka dengan wajah kaget

“lo abis ngapain sih diatas?!!” gw bentak raka

“apa? Gw ga ngapa-ngapain” jawab tinggi raka

“terus knapa katrol itu bisa lepas?” mata gw tajam menatap raka

“gw ga ngapa-ngapain, gw gatau kenapa katrol itu bisa lepas!!” nada raka semakin naik

“uu udahh do, gw gpp” bagus mencoba bangun sambil tangan kanannya memegang bahu kirinya

“gus, bahu lo?”


Ahh sial bahu kiri bagus kebentur batu, untung ga kena kepalanya.


“kenapa ini? Hah? Kalian kenapa lagi?” kuatir olga menghampiri

“udah kita balik aja” gw memapah bagus sementara ari memapah sharah pacarnya.


“do.. bukan gw do, sumpah gw ga ngapa-ngapain diatas, gw Cuma…” papar raka

“iya iya udah ka, sory gw panic tadi” ucap gw


Terdengar umpatan raka lantang dibelakang, dia marah akan kecelakaan barusan yang menimpa temannya. Dia berusaha mencari siapa orang yang bertanggung jawab di bangunan itu.


~DAY 24~

-Rumah 07.00-


“sharah masih murung ga?” tanya gw ke olga ketika di dapur

“iya masih, dia masih shock banget do, kasian” jawab olga


Pastinya gw bakalan merasakan hal yang sama kalo itu terjadi sama gw, apalagi sharah tuh cewe.. pasti mental dia bakalan drop banget.

Selesai mengambil segelas minum didapur gw menghampiri ari yang lagi ngobrol bersama pak heru diruang tamu, diikuti pak hendrik menuruni tangga.

Pagi ini cukup senyap dan penuh emosi.. entah kenapa, psikologi kita seolah tak beraturan hari ini.


“gimana pak? Udah ga akan bener kalo sharah mau lanjutin proyek ini, mental dia udah drop banget” ucap ari meyakinkan pak heru

“ari.. kita butuh sharah, gpp dia ga usah ke lokasi.. cukup ngerjain dirumah aja, dia kan bukan bagian lapangan” jawab pak heru

“ada apa ini?” tanya pak hendrik

“ini pak, ari meminta izin agar sharah pulang aja ke Jakarta” jawab pak heru

“pulang? Proyek ini kan belum beres” timpal pak hendrik lalu duduk

“sharah mau pulang ri?” tambah gw mendekat

“iya do, dia udah ngedrop banget.. dia ketakutan pengen pulang” papar ari

“terus? Pak heru izinin?” tatap gw ke pak heru

“gatau juga do, kita butuh sharah di proyek ini” ucap pak heru

“kita butuh sharah untuk desain interior, kita ga ada orang interior lagi disini” nada pak heru gelisah

“iya tapi gimana pak, sharah murung terus dia ga mood kerja setelah kejadian kemarin” nada ari kuatir

“baiknya saya bicara dulu sama pak sam” terang pak heru

“lahh pak.. nanti siapa yang ngerjain interior kalo bukan sharah?” potong pak hendrik dengan dahi yang mengerut


Perdebatan tak kunjung selesai, profesionalisme kerja bertabrakan dengan pribadi. Emang gw butuh sharah sih, dia desain interior terbaik di tim gw. tapi kalo gini caranya mau gimana? Udah 4 hari sharah murung dan ngelamun.


“emm pak.. maaf, saya ada usul” ucap gw

“iya gimana pak aldo?” sanggah pak heru

“gimana kalo kita izinin sharah pulang ke Jakarta, karena saya rasa udah ga akan bener juga kalo sharah ada disini dengan mental yang seperti itu, yang ada kerjaan kita jadi terhambat” papar gw

“tapi pak aldo, nanti siapa yang mau kerjain interior?” nada pak hendrik sedikit menekan

“maaf pak, saya belum selesai.. begini loh pak, kita izinkan sharah pulang dan sebagai gantinya kita minta pak sam untuk mengirim roni menggantikan kerjaan sharah disini” ucap gw tenang

“roni? Roni drafter pak aldo maksudnya?” alis pak heru turun

“iya betul pak”

“mana bisa?? memangnya ini proyek kecil pake ganti orang semudah itu, terus apakah roni bisa menggantikan peran sharah dibidang interior?” timpal pak hendrik

“bisa pak, saya tau kapasitas roni seperti apa.. dan saya yakin dia bisa memaksimalkan desain interior nanti” tegas gw

“yakin?” ragu pak heru

“yakin banget pak, toh roni yang bantuin saya ketika bikin konsep resort ini, jadi dia ga akan ketinggal jauh ketika eksekusi dilapangan” ucap gw percaya diri

“oke oke.. kalo gitu nanti saya coba ngobrol dulu sama pak sam” jawab pak heru


Finally gw bisa yakinin pak heru tuk izinin sharah pulang, karna gw kasian liat sharah. Gpp lah gw gantiin sharah sama roni disini, tapi pasti gw ga bakalan tenang kalo ada si roni, bisa nambah pusing kepala gw sama kelakuan ni anak. -_-

Dan setelah dapat izin dari pak sam, pak heru memberi waktu 3 hari tuk sharah beresin laporan sebelum dia pulang ke Jakarta. Begitupun roni, dia akan berangkat ke Kalimantan 3 hari lagi.


~DAY 26~

-Rumah 06.30-


AAAAAAAAAAAAA!!!!!!

Teriakan keras seorang wanita terdengar dari luar kamar, gw bergegas berpakaian lalu keluar kamar.


“ada apaan sih pagi-pagi udah ribut” lantang raka dari lantai atas


Gw melihat olga duduk dilantai menutupi wajah dengan kedua tangannya, dia tersedu menangis menghadap sesuatu.


“SHARR SHARAAHHH!!!” begitu keras ari memanggil nama sharah


Nafas gw tiba-tiba tersengal mendengar itu, langkah kaki semakin cepat menuju riungan olga, ari dan bagus di sekitaran tangga.

aa.. aa apaa?? Shaa shaarahhh.. jantung gw berdegup kencang ketika melihat tubuh sharah tak bergerak dilantai dengan darah menggenangi kepalanya.


“panggil ambulaannnn!!!!” teriak bagus


Gw menahan ari yang mencoba meraih tubuh sharah, gw bisa mengerti perasaan ari sebagai pacarnya.. tapi akan tidak baik jika ari memegang sharah yang sudah tidak bernyawa disana, biarlah kita menunggu dulu ambulan.

Begitu keras tubuh ari menahan shock bercampur kesedihan atas kehilangan orang yang ia sayangi, deburan airmata keluar begitu deras. Lalu dia lemah dan terkulai dipangkuan gw, ari yang gw kenal kuat terasa begitu lembek kali ini, tatapan matanya kosong mencari kebenaran akan kejadian ini.

Ari terpukul.. terpukul melihat kekasihnya terbujur tak bernyawa bersimpuh darah didepannya. Dia sadar tidak akan pernah bertemu lagi dengan kekasihnya itu, suara dan sosok sharah yang ia cintai akan hilang dari hidupnya mulai detik ini.

Sementara olga, dia pun menangis hebat dan tak bergerak.

Lalu raka datang membawa selembar kain lalu menutup tubuh sharah.

Pak heru dan pak hendrik terdiam tak percaya setelah melihat tubuh sharah bersimpuh darah, tatapan mereka pun begitu kosong.


Sekitar 10 menit kemudian ambulan pun datang, para petugas ambulan mulai memeriksa tubuh sharah lalu membawanya ke ambulan.

Untuk beberapa puluh menit gw ngerasa hidup pada mode slow motion, dimana gw melihat kegaduhan dan kepanikan begitu hebat, lalu lalang dan isak tangis manusia membuat otak gw lemah. Terlihat pak hendrik berbicara dengan salah satu petugas ambulan, mungkin dia mencoba membungkam kejadian ini untuk tidak terlalu terekspos keluar.

Ari mengikuti troli yang membawa tubuh sharah lalu ia ikut memasuki ambulan menuju RS, diikuti pak heru berlalu bersama bagus tuk menyusulnya.

Gw masih terdiam di anak tangga paling bawah, gw duduk termenung didepan olga yang masih pada posisinya menangis. Jangankan tuk membuat olga tenang, batin gw masih shock akan kejadian yang menimpa teman gw.


Sharah.. maaf.. terima kasih.. dan selamat jalan..



“kayanya sharah jatuh dari atas.. tapi kalo jatuh ga sengaja pasti sharah bisa menahan tubuhnya pake tangan.. soalnya lurus banget sama lantai atas..”


Obrolan raka dan pak hendrik terdengar samar di telinga gw, walopun posisi mereka hanya berjarak 4 meter disamping gw, tapi karna kesadaran gw lagi ga stabil hasilnya hanya terdengar samar.


Lalu serasa ada hempasan hebat masuk ke dalam tubuh yang membuat kesadaran gw kembali, pandangan gw seketika tajam menatap seorang wanita berjalan cepat menghampiri kita, tatapan sinis gw tujukan ketika melihat bude sudah berdiri didekat kita.

Seketika emosi merundung fikiran gw, asumsi-asumsi tak nalar logika gw lontarkan ketika melihat bude. Fikiran gw menuduh bude lah penyebab semua ini, setelah gw mendengar cerita miring tentang dia membuat gw harus kesampingkan alasan-alasan dan bukti yang mengacu pada perbuatannya.


Raut wajahnya begitu tenang, tak ada ekspresi gelisah ato kuatir akan kejadian ini. Sebegitu parahkah keserakahan yang ada dihidupnya? Nyawa manusia sudah seperti mainan bagi dirinya hanya demi mengejar harta.

Untaian kalimat dari mulut bude keluar rapih nan pelan seolah menghipnotis pak hendrik dan raka. Entah apa yang mereka bicarakan, hanya suasana serius yang bisa gw perhatikan dari sini. Muak dengan situasi yang begitu ganjil gw mulai bangkit dan menghampiri mereka. Gw coba tenang tuk kendalikan situasi, beruntung akal sehat gw masih bisa dikendalikan saat itu.


“bude” sapa gw

“ehh do.. gitu aja ya pak” bude memotong obrolan dengan pak hendrik

“abis darimana bu?” tanya gw

“dari rumah, tadi aku kaget aja pas dapet telepon dari pak hendrik makanya langsung kesini.. maaf ya do atas kejadian yang menimpa temen kamu, aku turut berduka” jawab bude tenang


CIHHHH.. rasa iba palsu, masih sempet dia berkata seperti itu di depan kita.


“eh iya do.. aku tungguin kabar dari kamu ga ada, katanya mau mampir ke kantor” ujar bude sambil menepuk pelan bahu gw

“belum ada waktu bu” jawab singkat gw


Sialan.. masih sempet aja ngebahas hal lain ditengah situasi kaya gini, lagian ngarep banget gw dateng ke kantornya, biar apa? Biar gw bisa dijadiin tumbal? Ucap gw kesal dalam hati.


“sempetin dong, ada hal yang mau aku obrolin tentang kerjaan” senyumnya ayu

“iya bu, nanti saya kabarin”

“oke.. aku tunggu loh” hangat bude berlalu melewati gw lalu dia berbisik pelan di telinga gw

“hati-hati kamu jangan sampe lengah”



Tubuh gw kaku ketika mendengar itu, apakah itu sebuah nasihat? Ato sebuah ancaman?

Tangan gw sudah mengepal keras melihat gelagat bude, tapi dibalik itu gw belum punya alasan kuat tuk menyalahkannya.


“do.. aldo” suara lemah olga memanggil

“ga..” gw pegang tubuhnya yang masih lemah

“anter aku ke kamar” olga berusaha bangkit

“iya yuk, pelan ga” gw angkat tubuh olga

“ke kamar kamu aja do, aku gamau diatas” ucap olga


Gw pun memapah olga menuju kamar, tak ada fikiran apapun kenapa olga pengen istirahat di kamar gw, mungkin dia takut kalo sendirian diatas setelah kejadian ini.

Gw rebahkan tubuh lemah seorang wanita ramping itu ditempat tidurku, matanya begitu sembab dan sayu.


“do.. aku takut” ucap pelan olga memegang kencang tangan gw

“gpp ga, itu cuman kecelakaan kok.. kamu istirahat aja ya, aku ada diluar ya” balas gw belai kepalanya


Gw tinggalkan olga dikamar tuk istirahat, gw kembali keluar kamar dan melihat raka sedang membersihkan bekas darah sharah yang tergenang dilantai. Pak hendrik sibuk menelepon seseorang disofa, dan bude? Dia terlihat santai duduk di sofa sambil memandangi layar hp nya.


Bangsat.. sesadis itukah wanita itu? Ucap gw dalam hati


~DAY 27~

-Rumah 20.00-


Malam ini rumah terasa mencekam dan sepi, gw hanya berdua sama olga.. sedangkan pak hendrik dan raka masih di lokasi. Bagus? Lepas sore tadi dia berangkat ke bandara tuk jemput roni. Dan pak heru berangkat bersama ari ke Jakarta tuk mengurus pemakaman sharah.


“udah jam 8 kok yang lain belum pada dateng sih” ucap olga kuatir

“macet mungkin” jawab gw dengan mata masih tertuju ke tv

“jadi sepi gini rumah, hhufff…” keluh olga

“hhhh.. iya ga, aku juga ngerasa sepi banget, berasa ga ada warna gini idup” timpal gw

“setelah aku perhatiin semua orang yang tinggal disini jadi pada serius, ga ada becandanya banget.. biasanya pada tertawa dan ceria, tapi kok sekarang berasa kaku” papar olga cemas

“yaa mungkin lagi pada stress ga, aku juga ngerasa mumet banget akhir-akhir ini” tegas gw

“semoga aja ga ada kejadian apapun didepan”

“yahh kita berdoa aja buat yang terbaik ga”


Ckleekkk… pintu depan terbuka

ALDO GOBLOOKKKKK!!! keras suara pria dari arah pintu


Gw memalingkan pandangan dan siaallll… SRAAKKKKKKK..


“ehh ****** maen sambit aja” kesal gw ketika dilempar tas sama roni

“ahh lu parah do.. ahh ga asik lo” nada roni kesal

“apaan sih ahh, untung gw bisa tahan tas lo.. kalo kagak udah memar muka gw” balas gw kesal

“ehh kampret ngapain lu nyuruh pak sam kirim gw kesini?” tambah roni lalu duduk disamping gw

“yeee.. ya buat kerja lah.. pake nanya” jawab gw yang masih kesal

“ehh onta.. gw tuh males kesini, jauh.. lah elu malah punya ide buat kirim gw kesini”

“ya biar lu rasain aja gimana ada disini” cuek gw jawab

“lu balas dendam ya? Sialan banget kan”

“udah udah ahh berisik banget lu ron” potong olga

“hahaha.. telinga gw udah bising daritadi di mobil, enek sama ni anak.. untung kagak gw buang juga ni anak di jalan” tambah bagus menghampiri

“eyyy ada beb olga.. kok barusan ga keliatan ya sama aku?” rayu manja roni ke olga

“mata lo tuh.. burem” timpal olga

“beb.. aus.. ambilin minum dong” genit roni

“sialan.. lo kira gw pembantu? Ambil sendiri sana di dapur” ketus olga

“iye kampret.. rusuh banget sih lo jadi orang.. ambil sendiri sana noh dibelakang”


Plaakkkk!!!! gw tepuk kenceng bahu roni


“ihhh.. kalian darah tinggi ya? Sensitif banget sih” ucap roni berjalan ke dapur

“hhhh.. setidaknya ada yang bikin rame lah dirumah, daripada sepi banget” spontan olga

“anggap aja radio ga.. lumayan biar anget dirumah” tambah gw

“ron.. ambilin gw sekalian” lantang bagus

“ogahh.. mawa we sorangan (bawa aja sendiri)” jawab roni dari dapur

“ihh anjink ni anak nyebelin juga ya padahal baru dateng” ujar bagus kesal

“yahhh mau gimana lagi gus, gw cuman butuh otaknya.. bukan kelakuannya” jawab gw

“iya.. tu anak emang pinter.. asli pinter, cuman kelakuannya itu loh… haduuhhh bikin geger satu kantor” tambah olga


“gus koper gw mana?” tanya roni dengan sepotong roti ditangannya

“ya di mobil lah” jawab bagus

“emhh.. padahal mah kalo mau berbuat baik jangan tanggung gus” berlalu roni menuju mobil

“eh kampret gw bukan supir lo” bagus lempar bantal ke arah roni


Sejenak gw megang kepala ketika melihat kelakuan roni, haduhh gw tinggalin masih aja nyebelin ni anak.


Dukk.. srakkk.. srakkk.. dukkk..

“gus.. do.. duhh.. bantuin gw napa.. aduhh gimana sih ini pake nyangkut segala ahhh” heboh roni didepan pintu


Dan gw lihat roni… lahhhh dia bawa 3 koper sekaligus.


“ehh kampret.. lo mau kerja apa abis diusir dari rumah?” teriak gw

“bawa we sorangan” lantang bagus

“hahahaha.. parah banget sih lo.. hahaa” tawa olga

“bawa satu-satu lah peak, ribet banget sih idup lo” tambah gw

“ahh.. goblokk ini semua gara-gara lu do, jadi brabe kan.. terus kamar gw dimana? Ujung sana ya?” roni ngesot menuju kamar gw

“eh ehh ehh itu kamar gw nyet, kamar lo di atas” jawab gw

“anjirr serius? Terus gw mesti bawa koper ini keatas? Ah tega banget, gw dibawah aja deh” paksa roni

“anjing roniiiii.. kamar lu diatasss.. naek tangga ke kiri, kamar yang pertama” tambah bagus dengan tangan yang menjelaskan posisi kamar roni


Mau ga mau roni harus pake kamar atas bekas olga & sharah, karena olga pindah kamar kebawah disamping kamar gw.

Kita cuekin aja roni yang sibuk bolak balik angkut kopernya keatas. Bodo amat suruh siapa nybelin.


“ada makanan ga sih? Gw laper” ucap roni menghampiri

“lahh.. kan barusan lu nemu roti di dapur” jawab olga


“eh pak hendrik sama raka belum dateng? Padahal udah hampir jam 9 ini” tanya bagus

“belom, kayanya mereka masih sibuk di lokasi” jawab olga

“iya, bisa dibilang pak hendrik kan yang bertanggung jawab penuh di lapangan” tambah gw

“hhh.. kasian pak hendrik, terus-terusan dibikin sibuk sama proyek ini” ucap bagus


“eh ehh ehh bro, itu kemaren gimana sih kejadiannya?” tanya roni nyedekin gw di sofa

“kejadian apa?” ucap bagus

“iya sharah” timpal roni


Kita pun membahas kejadian kemarin dan semua kejadian yang terjadi selama proyek berjalan. Roni mengerutkan dahi ketika mendengar cerita-cerita itu. Saling timpal kita mencoba menutup kejadian ini dengan fikiran positif, tapi nyatanya emang susah toh kejadiannya emang ga nalar logika.


“eh bro.. kalo gw bilang sih ini pure kecelakaan & human error” cuek roni sambil ngemil kripik

“ahh so tau lu” timpal bagus

“gini ya.. kapan kalian pernah denger ada orang mati ama setan? Terus mana ada setan bisa bunuh manusia? Orang alam aja udah beda, mana bisa setan nyentuh manusia” jawab roni tenang

“tumben fikiran lo bener ron” ucap gw

“yeee.. gini-gini juga gw mah ga percaya sama gituan, logika ajalah ga usah berlebihan” jawab roni

“iya sih, tapi masa iya ampe sering banget.. terus ampe banyak korban meninggal, secara tim kita kan paling detail kalo masalah human error, apalagi pak hendrik & pak heru.. wuhhh perfeksionis banget” tambah olga

“trus kalo gossip tentang bude gimana tuh? Apa ada hubungannya?” ucap bagus

“bude? Bude yang tadi lo certain gus?” timpal roni

“iya.. kan bisa aja tuh ada hubungannya” jawab bagus

“ada bukti ga? Jangan nuduh gitu aja, yang namanya gossip kan bukan fakta” terang roni


Tumben-tumbenan fikiran ni anak aga lurus dan positif, heran gw biasanya dia paling demen mojokin keadaan. Tapi kayanya dia berubah serius sama hal ini karena menyangkut nyawa, apalagi temennya udah jadi korban.


Ngobrol panjang lebar memaksa waktu tuk berjalan cepat, udah hampir tengah malam saatnya kita istirahat di kamar kasing-masing. Dan dengan datangnya roni bisa bikin fikiran gw sedikit jernih dengan asumsi-asumsi positifnya, yahh semoga saja ini hanya human eror yang bisa kita perbaiki.


Tapi dikamar pun gw blm bisa tidur, fikiran gw masih mikirin ini itu.. hanya untaian music di headset bisa mengalihkan suasana hati gw.


Clinggg.. sebuah pesan WA masuk ke hp



Do udah tidur belum?

Belum, knapa ga?

Aku gabisa tidur

Tidur lah udah lewat tengah malam ini ga, besok kita kerja

Iya tapi susah, temenin aku ngobrol ya

Ohh oke


Tapi gw tungguin chat olga ga muncul lagi, malah read doang.. apa langsung tidur ni anak?


Do.. aku depan pintu ih, buka



Seketika gw kaget, ngapain dia depan pintu? Gw pun beranjak dan membuka pintu, gw lihat olga yang mengenakan piyama berdiri tersenyum didepan gw.


“lahh ngapain kamu diluar?” heran gw

“katanya mau temenin aku ngobrol” ucap olga lalu masuk ke kamar

“yaa iya sih, tapi kirain ngobrol di WA” jawab gw menutup pintu

“aku ketuk pintu daritadi ga dibuka-buka” timpal olga duduk di kasur

“haha.. maaf aku pake headset, kiran ga akan kesini” ucap gw duduk di kursi

“aku takut do” lemah olga berkata


Untaian kekhawatiran keluar dari mulut olga, begitu takutnya olga atas kejadian yang terjadi selama proyek ini berjalan, bahkan air matanya masih menetes ketika membahas tentang sharah.

Merasa ga tega gw mendekati olga lalu mengusap punggungnya tuk sekedar memberikan rasa tenang.


“aku takut do..” risau olga menyenderkan kepalanya ke dada gw

“udah ga, gpp ko.. itu Cuma kecelakaan biasa, intinya kita harus lebih hati-hati aja mulai dari sekarang, dan aku nitip kamu jangan keliaran di area. Yaa” ucap gw tenang

“iya do, kamu juga hati-hati ya” lembut olga berkata

“iya iya aku pasti hati-hati kok, kamu kuatir ya?” pnasaran gw tanya

“iya do, aku gamau terjadi lagi hal aneh yang menimpa temen-temen aku.. apalagi kamu” tegas olga


Kok gw jadi melted ya ketika olga berkata seperti itu, berasa nyaman banget masuk ke telinga, apakah olga?


“iya iya udah, sekarang kita bahas hal lain aja jangan obrolin tentang kejadian-kejadian kemaren” gw pegang kedua bahu olga lalu menatap matanya

“hhhihi..” tawa olga samar

“knapa ga?” heran gw

“ngga.. kok berasa jadi aneh ya” wajah olga merah

“aneh? Maksudnya?”

“aku ngomongnya ngelantur ya barusan? maaf ya do”

“ngelantur gimana?”

“engga lupain ah” olga berdiri seperti salah tingkah

“yee.. justru kamu yang aneh” ucap gw penasaran

“hahaa.. ehh do aku pengen nanya sesuatu deh” gelagat olga kaku

“apaan?”

“emang kamu sedingin itu ya kalo sama cewe?”

“dingin gimana maksudnya?”

“yaaa.. dingin, cuek gitu.. kamu pernah pacaran ga sih?” tanya olga neken

“pernah lahh... kamu juga kan tau aku pernah punya pacar”

“hahaa.. oiya ya lupa aku, tapi kayanya cewe itu ga betah ya sama kamu sampe kamu ditinggalin.. haha” ledek olga

“yee.. malah ngeledek”

“iyalah, orang sikap kamu dingin gitu sama cewe, ga peka kamu jadi cowo” matanya serius

“ga peka gimana maksudnya? Sebenernya arah obrolan kamu kemana sih ga?” pnasaran gw

“hahaa.. ahh kamu ga ngerti apa pura-pura sih do?” mata olga runcing

“aku ga ngerti arah obrolan kamu”

“gini.. kamu ga bisa ngerasain ya ketika ada cewe yang suka sama kamu?”

“wait wait wait.. emang ada cewe yang lagi suka sama ak.. ku?” seketika gw baru nyadar


Ahh ****** aldo.. lu cupu banget sih jadi cowo, terlalu focus sama hal lain jadinya lupa kalo ternyata olga suka sama gw.


“kamu.. nyimpen.. perasaan sama.. aku?” ucap gw hati-hati

“hahaa.. ahh lupain.. dasar kamu ga peka.. haha”

“ehh kok” makin bingung gw

“ssttt udah udah.. lupain, aku bcanda kok” ucap olga

“yeeee.. kirain beneran” kesal gw

“hahaha.. emang kalo beneran gimana? Terus.. kalo becanda gimana? Hahaa.. udah ah aku mau tidur” olga berbalik menuju pintu


Kan.. gini nih kalo cewe, teka tekinya kaga pernah beres. Jadi berasa manju mundur gw kalo digituin.


“kalo beneran aku pengen kamu diem disini, kalo becanda kamu boleh keluar kamar” ucap gw tegas


Seketika olga menghentikan langkahnya sebelum mencapai pintu, wajahnya pelan menoleh lalu menatap gw serius. 5 detik kita bertatap mata hingga gw memberanikan diri tuk mendekatinya.


“kalo beneran, aku pengen kamu ada disini sekarang” perlahan gw meraih pinggang sintalnya


Olga tak berani mengeluarkan kata, matanya terus menatap tajam kedalam fikiran gw.


Cleppttt… bibir kita mulai menempel, gw lihat mata olga perlahan tertutup diikuti bibirnya bergerak menikmati sentuhan bibir gw. tubuhnya masih diam tak bereaksi, gw peluk tubuhnya pelan lalu mengusap punggungnya. Nafas olga mulai cepat dan terasa hembusan hangat menutupi kulit wajah gw.

Gw ga berani bersikap lebih, hingga akhirnya kedua tangan olga melingkar dibahu gw, ternyata olga mulai menikmati ciuman yang gw berikan. Semakin lama nafsu gw semakin terpancing ketika melihat raut senyumannya. Tubuh olga tersentak ketika tangan gw berada dipantatnya, pijatan lembut gw berikan ketumpukan daging yang padat itu.

Semakin lama gerakan bibir olga semakin terasa liar, sepertinya sudah lama dia tidak merasakan sentuhan hangat dari seorang pria, lidahnya kini begitu nakal. Lenguhan nafas khas seorang wanita horny mulai terdengar, birahi gw kian terpacu dan tangan gw mulai masuk kebalik celananya, tekstur kulit yang kenyal dan lembut langsung terasa di permukaan tangan gw, ternyata olga tidak memakai CD dan bra.

Semakin liar nafsu gw, gw remas pantat olga lalu menarik tubuhnya tuk menempel erat ke bagian vital gw. olga menggigit, seakan dia meminta gw tuk lebih menjamah seluruh tubuhnya.


Memandang mata sayu menantang yang dipancarkan olga, gw langsung menarik tubuhnya dan merentangkannya di kasur, tatapan pasrah penuh nafsu memancing gw tuk membuka satu persatu kancing piyamanya, perlahan dada yang indah mengintip dari balik kain berwarna krem itu. Gw singkabkan piyamanya dan mulai melahap putting mungilnya.


Ouwhhh… lenguh olga meremas kepala gw


Jilatan dan hisapan penuh rindu memuat olga semakin liar, desahan lembut memacu konti gw tuk terus mengeras. Gw tindih tubuh olga yang semakin pasrah, gw gesekan perlahan tuk merangsang birahinyanaik. Matanya kini kian menantang, tanpa melepas pandangan dia berusaha membuka celana tipisnya, begitu pun gw, dengan cepat gw membuka celana dan baju gw hingga tak berbusana.


Kembali gw tindih tubuh olga dan semakin gw liar menjamah leher dan dadanya, getaran-getaran tubuhnya semakin memuncak. Lalu tangan olga meraih pantat gw dan menuntun gw tuk cepat memasukan konti kedalam liang mekinya.


Gw pegang batang konti gw yang sudah mengeras dan aa aahhhhhHHH.. olga mengerang ketika konti gw menyusup dalam kedalam liang mekinya, pinggul olga naik turun, sepertinya dia sangat bernafsu tuk bersetubuh.


Ahhh.. ahhh.. Ahhh.. ssshhh.. emmhhh yank… owhhh.. bertubi kiasan kenikmatan terus terdengar, bahkan jeritannya tertahan tangannya yang jentik ketika mencapai orgasme.

Matanya berulang menatap dan terpejam, gw tak menyangka ternyata bisa meniduri olga, olga yang terkesan galak kini pasrah tuk dihujam liang kewanitaannya.


Begitu dalam lubang meki olga, hingga konti gw leluasa maju mundur menggesek dinding lembut vaginanya, desahan keras diiringi tangan yang tak kuasa menahan nikmat membuat seprai tak beraturan.


Owhhh.. ahhh.. Ahhh.. jangan berhenti do, aa.. ahh.. emhhh..


Pinggul gw terus bergerak mengikuti alur lenguhan olga, tangannya sudah tak karuan mencakar lembut punggung gw yang kian berkeringat. Gigitan nafsu menjalar dileher dan telinga gw, hingga nafas hangat dari hidungnya cukup untuk mendorong birahi gw tuk terus naik.

Gw angkat kedua kakinya, kembali gw genjot sedalam-dalamnya hingga tubuh olga bergerak bebas, toketnya yang cukup padat bergoyang mengikuti irama konti gw.


Ahhhh.. wanita favorit di kantor ini begitu mengagumkan, gw tidak menyangka nafsunya sebesar ini, setiap konti gw menusuk.. jeritan nafsunya selalu membuat gw terpacu, gw enggan mengganti gaya, gw betah pada posisi ini, gw bisa melihat dengan jelas mimic wajah pasrah olga yang cantik ketika gw koyak lubang intimnya.


“Ahhh.. emmhhh ga.. aa.. aku.. mau nyampe.. arghhh..” erat gw memegang pinggulnya

“diluar yank.. diluar.. emhhh..” balas olga terengah


Gw sodok tanpa henti hingga tubuh olga menggelinjang hebat, gw menanti sang kenikmatan menjalar mencuat dari liang konti gw. cucuran keringat gw membasahi perut olga yang ramping, tak kuat menahan rasa, olga mengigit bantal yang ada didekatnya dan mendesah hebat.


Aaa.. aa.. aa.. aaAAAAA.. AAAHHHHHH!!!!!!!!!


Pprrttt…. Prrrttt… prrtttt….


Semprotan cairan putih kental menyembur hebat memenuhi perut olga, tubuh olga masih bergetar merasakan sensasi yang masih tersisa disendi mekinya.

Hingga dia membuka mata dan tersenyum.

Sebuah pelukan kepuasan mengiringi kita malam ini

Hingga kita tertidur lelap

Tanpa busana

Sampai pagi menjelang


~DAY 30~


Kebingungan dan rasa penasaran udah menghiasi fikiran gw pagi ini, gw liat semua orang dirumah terlihat sibuk dan panik. Apakah gw ketinggalan sesuatu pagi ini?


“bro.. bro.. ada apaan si?” tanya gw penasaran

“ada korban lagi di lokasi, gw mau kesana sekarang” jawab bagus

“korban? Korban apa? Gus.. heh baguss..”pertanyaan belum selesai karna bagus terburu-buru menuju lokasi

“eh korban apaan lagi sih ini?” makin penasaran gw bertanya ke ari yang terlihat cuek di dapur bersama olga

“ada mayat terkubur di area kolam” ucap ari santai

“hah? Mayat?” tubuh gw terasa kaku ketika mendengar itu

“liat aja sana kalo penasaran” tambah ari

“udah diem aja dulu do, jangan dulu kesana” potong olga

“terus yang lain pada kemana? Kok kalian tinggal berdua?” timpal gw

“udah pada ke lokasi daritadi, si bagus aja yang telat karna baru bangun” jawab ari

“roni mana roni?” cemas gw

“duluan tadi bareng pak hendrik sama raka” jawab olga


Gila kirain udah berhenti, ternyata kejadian aneh masih aja terjadi. Dan gw lihat ari jadi pemurung banget setelah pulang dari pemakaman sharah, ya gw ngerti dia pasti terpukul banget udah kehilangan wanita yang disayanginya.

Setelah selesai sarapan dan packing gw bersiap untuk pergi ke lokasi, walopun olga menahan gw untuk jangan dulu berangkat karena pasti gw ga bakalan kuat ketika melihat mayat. Ya ya ya gw bisa ngerti kekhawatiran olga yang kini udah jadi pacar gw. tapi gw ke lokasi kan buat kerja bukan liat mayat.


Al hasil gw berangkat bareng olga ke lokasi dan meninggalkan ari dirumah, karna dia lebih memilih untuk beresin kerjaannya dirumah aja. Ok fine.. gw harap ga terjadi apa-apa ketika dia sendirian dirumah.


“bro.. ah telat lu, gila tadi ada orang kekubur di..” spontan roni ketika melihat gw memasuki office

“ron.. uda deh ga usah dibahas!”potong olga ketus

“yee sensi banget sih ga” timpal roni

“udah udah gpp ko ga” ucap gw

“tapi kan do” kuatir olga

“terus emang kejadiannya gimana ron?” pnasaran gw tanya

“gini, tadi pagi pekerja kebingungan.. ko tanah bekas galian kolam bisa amblas? Otomatis dikeruk lagi lah tuh tanah, ehh taunya malah nemu mayat.. heboh lah tuh” papar roni

“tapi kan tanah galian ga deket banget sama bibir kolam” bingung gw

“ya makanya.. kan aneh” tegas roni

“hhh.. makin aneh aja kejadiannya” cemas gw

“noh lagi dicari tau sekarang juga sama pak hendrik dan pak heru”ucap roni


Belum beres penjelasan dari roni, terdengar ada perdebatan 2 orang mendekati kita di dalam office.


“ko bisa sih sampe kejadian lagi hal kaya gini?!” nada bude tinggi

“iya maaf bude, tapi kita lagi cari penyebabnya apa” jawab pak heru lemah

“masalahnya kenapa kebanyakan pekerja aku yang jadi korban?!” amarah bude semakin naik

“iya iya bude, tenang dulu ya.. kita sedang berusaha mencari kesalahannya dimana” kembali pak heru berusaha meyakinkan

“liat kerugian aku her?! Apa harus tiap minggu aku mengganti kerugian materil sama keluarga yang jadi korban? Terus.. apa harus aku yang turun tangan untuk mencari letak kesalahannya dimana? Aku tau pola kerja karyawan aku seperti apa, mana mungkin mereka teledor dalam bekerja!!” mata bude tajam


Untaian emosi keluar dari mulut bude, suasana di office begitu panas kali ini. Gw, roni & olga hanya bisa menonton perdebatan antara bude dan pak heru.

Tapi dibalik perdebatan itu, batin gw tidak memihak kepada bude.. karna pandangan gw masih tetap menyalahkan bude atas semua kejadian ini, toh gw melihat amarah bude hanyalah sekedar alibi semata untuk menutupi kebenarannya. Kebenaran yang menguntungkan untuk dirinya sendiri. Yaa.. fikiran gw berkata “kamu udah meminta tumbal lagi masih aja ngotot membuat pembelaan diri? Ga salah?”


Otomatis suasana proyek kali ini menjadi tak kondusif, kekhawatiran semua orang termasuk para pekerja membuat kata focus seakan hilang. Terutama buat para pekerja, ada kecemasan yang merundung fikirannya ketika bekerja dilapangan. Siapapun tidak bisa mengendalikan mood para pekerja, bahkan pak heru & pak hendrik pun mulai kewalahan mencari jalan keluarnya. Bahkan ada selintingan obrolan dari para pekerja yang sudah mulai enggan meneruskan proyek ini.

Perdebatan di internal tim pun mulai mencuat, bertubi asumsi dan pendapat saling bertabrakan hanya tuk mencari solusi. Mimic kecemasan dan ketakutan terlukis ditiap wajah internal tim, termasuk gw.


-Rumah 21.30-


Sekedar tuk melepas penat.. gw, bagus, olga dan ari berkumpul di ruang tv sambil menunggu rekan yang lainnya.


“huaaahhhh.. gila capek bangetttt” lantang roni menghampiri kita diikuti pak hendrik dan raka yang bergegas masuk ke kamarnya masing-masing

“abis ngapain lu?” tanya gw sambil tiduran di karpet

“jadi detektif bro” cuek roni

“hahhh laga lu kaya beneran aja” potong bagus

“minggir lo, giliran gw tiduran.. sana sana” iseng roni menarik bagus disofa

“ehh kampret.. ehh.. lo ganggu banget sih jadi orang” kesal bagus

“udeehh awas ahh, gw capek nih pengen rebahan” ucap roni berhasil mengambil alih sofa nyaman itu

“bener-bener dah ni anak.. knapa ga ke kamar aja sih” tambah olga

“males naik tangga”


Seperti biasa, kelakuan roni selalu berhasil membuat kesal orang-orang disekitarnya. Dan syukurlah kekesalan kita tidak mencapai puncak pada malam itu, karna tidak butuh waktu lama roni sudah tertidur pulas di sofa. Jadi kita bisa aman menonton tv tanpa harus mendengar ocehan ga penting yang keluar dari mulutnya.


Sampai tak terasa jam di dinding sudah menunjukan pukul 11 malam, waktunya kita kembali ke kamar masing-masing.


“hwaamm.. tidur yuk, ngantuk nih” ucap olga meregangkan tubuh rampingnya

“bangunin si roni gus, kasian biar dia pindah ke kamar” gw perhatiin roni yang masih pulas

“hahaa.. udah diemin ajalah disini” iseng bagus


“engg.. eng.. eeenggg.. eung.. emm..” gumam roni dalam tidurnya


“ehh knapa tu anak?” bingung gw

“tauk”

“ngigo kali ya?” tambah olga


“emmhh.. emhh… emhhh… ennggg..” semakin cepat roni menggumam


“ngigo apa kesurupan dia?” ucap gw

“BHAHAHAHAAA…” tiba-tiba bagus ketawa lantang

“knapa gus?” tanya gw heran

“hahahaa.. liat celana si roni.. hahahaa” ngakak bagus sampe ngeluarin air mata

“celana? Loh ko.. loh lohhh” kaget gw ketika melihat celana roni yang tiba-tiba basah

“ihhh itu knapa sih si roni? Ihh ihhh.. pipis?” polos olga

“hah? Pipis?”ucap ari ikut penasaran

“bhahahahaa.. anjir si roni mah mimpi basah.. bhahahaha” lantang bagus

“ihhhh amit-amit.. jorok banget sihhhh!!!” ketus olga berlari ke kamarnya

“ehh ehh.. dia ngecrot? Bhahahaa..” sambung gw diikuti ari yang ikut ketawa


Mendengar kita tertawa kencang membuat roni terbangun seketika, kita makin terbahak ketika melihat mimic muka roni yang kebingungan.


“kalian ngetawain apaan si, berisik banget” kesal roni dengan matanya yang masih sayu

“eh goblokk liat celana lo.. bhahahaha” jawab bagus

“ya yaa yaahhh.. anjink bucat tea ieu mah (ngecrot juga ini).. ahhh pantesan berasa licin banget selangkangan gw” polos roni sambil memegang celananya

“bhahahaa.. ehh onta emang lu mimpi ML sama siapa ampe basah gitu? Hahaha” tanya gw

“ahh paling juga mimpi coli dia mah..hahaha” tambah bagus

“ehh ******.. seneng lu ya pada ngetawain gw” ucap roni kesal

“lagian.. ngeres banget sih otak lu”

“kalian pada berisik sih, padahal gw lagi enak mimpiin bude” papar roni

“hah? Bude? Bhahahaha” makin lantang bagus ketawa

“hahaha.. imajinasi lo ketinggian ron” ledek ari

“abisnya gw ga tahan ngeliat bude, bodynya anjirrr… berani lah gw jadi pemuas nafsunya” polos roni

“what? Ehh onta.. lu punya kontol segede apa? Baru nempel ke paha aja udah ngecrot lu.. hahaha” ledek bagus

“gegabah banget, sialan lo.. apa perlu gw tunjukin nih?” kesal roni berdiri hendak membuka kancing celananya

“hahaha.. ga usah lah, gw udah tau ko kalo kontol lu kecil.. terbukti dari cerita yang katanya lo ML sama cewe tapi cewenya malah cuek maenin hp” potong gw

“serius do? Bahaha parah banget.. ampe ga berasa di lobang tu cewe saking kecilnya” lantang ari

“ehh nyet, bukan kontol gw yang kecil, tapi lobang cewe itu yang kegedean” jawan roni

“ahhh.. kecil mah kecil aja ga usah ngeles” potong bagus

“lo sibuk ngentot ampe keringetan.. lah tu cewe malah asyik aja mantengin hp kek ga berasa lagi di entot.. bhahaha” ledek gw

“ah sialan lu do malah buka kartu gw.. ga asik lo ahh” lemah roni

“bhahaha sory sory abisnya ga kuat gw pengen ngomong” jawab gw

“tapi asli emang nyebelin banget tu cewe, ga ada ekspresi apapun pas gw entot.. malahan gw yang heboh sendiri uh ah uh ah” papar roni

“iya berarti itu tandanya kalo kontol lu KECIL! Bwahahaha” lantang bagus berkata

“ehh kampret asli nih gw liatin.. sini lu.. liat kontol gw segede apa” kesal roni


Mendengar itu kita merasa terancam, ogah banget kalo harus liat otongnya roni. Mending kita bubar ke kamar masing-masing.


~DAY 37~

-Café 23.00-



Stres dengan kerjaan yang begitu pelik, gw sama roni memutuskan tuk refresh diluar selepas bekerja, hanya sekedar ngopi tuk melepas lelah di otak sambil cuci mata disebuah café. Beruntung gw ajak roni malam ini, gw bisa sedikit terhibur dengan kelakuannya yang kadang konyol.


“cabut yuk, jadi ngantuk nih” ajak roni

“oke yuk.. udah hampir jam 11 juga ini” jawab gw sambil ngeliat jam di tangan

“eh bro.. ahh kan, lupa” ucap roni menggaruk kepalanya

“apaan?”

“ke office dulu ya bentaran, laptop gw ketinggal dilaci”

“lahh.. besok aja napa sih, kaya yang ga ada besok aja” jawab gw males

“ada kerjaan yang blm beres bro, tadinya gw mau beresin malem ini terus di email ke pak sam” papar roni

“udah malem ron, besok aja lah, males gw kalo kesana malem-malem”

“bentar do.. kalo ga di email hari ini gw bisa kena semprot pak sam besok pagi, lagian lu juga yang tadi buru-buru ngajak kesini jadi aja lupa”

“yaudah ahh, dasar lu pelupa” ketus gw


Mau ga mau kita kembali ke lokasi, karna gw kasian liat roni kalo kena semprot pak sam yang lumayan galak. Sempat ada kecemasan juga sih ketika malem-malem ke lokasi, gw takut. Belum lagi si bagus sering banget bilang kalo tempat itu angker.


Tubuh gw sempet merinding ketika melewati area perbukitan, jalan ini sih yang paling serem menurut gw ketika menuju lokasi, kiri kanan udah kaya hutan, mana gelap. Udah gitu jarang banget mobil yang lewat kalo malem hari, apalagi ini tengah malem.


“ahhh anjing seraaabbb… (silau)”


Gw denger roni mengumpat ketika ada sebuah mobil dari arah depan dengan lampu yang begitu menusuk mata.


“****** ga kira-kira pake lampu panjang teh”

“terang banget lampu mobil apaan sih ini” tanya gw mengerutkan mata


kepala gw bergerak mengikuti mobil itu melintas dan seketika gw heran, mobil range rover hitam..


“itu kan mobilnya bude ron”

“hah bude? Yakin lo?” jawab roni

“iya.. range rover velar item”

“lu kira yang punya velar disini cuman bude?” tenang roni menikmati rokok sambil nyetir

“gw tau mobil bude, ada cutting nama perusahaannya di kaca belakang” tegas gw

“lahh.. ngapain tu emak-emak jam segini masih keluyuran?” timpal roni

“tauk, abis darimana ya dia?”


Suasana lokasi proyek yang mencekam pada malam hari membuat tubuh gw kaku, udah kaya mau masuk ke rumah hantu aja.


“alahhh kmana sih ni satpam depan, masa iya gw ga dibukain gerbang” umpat roni

“coba klakson aja” ucap gw


Tiddd.. tiddd.. tidddd..


“ahh kmana sih”

“gw aja yang buka, bentar” gw keluar dari mobil hendak membuka gerbang


Sreeekkkkk…


“itu kan mobil raka, ngapain dia tengah malam masih di lokasi?” ucap gw


Roni pun memasukan mobil dan parkir di deket office.


“itu mobil si raka?” tanya roni

“iya, coba sekalian liat di office.. kali aja si raka didalem”


Gw sama roni kebingungan, ga ada siapa-siapa di dalem office.


“udah ada laptopnya ron?”

“udah nih”

“yaudah cabut yok” ajak gw keluar office

“ni orang pada kmana ya, 2 orang satpam pun kagak ada” ucap roni sambil mengunci pintu

“terus raka dimana ya? Coba deh lu cek di mobilnya, kali aja dia ketiduran di mobil”


Roni pun menghampiri mobil raka di sebrang, terlihat roni menerawang kaca mobilnya.


“DOOO… SINII.. CEPETTTT!!!” keras roni memanggil

“apaaaa” jawab gw cuek

“CEPET SINI.. RAKA!!!”


Gw berlari menuju sebrang, terlihat roni membuka pintu mobil belakang sambil memanggil nama raka.


“kenapa ron?” penasaran gw mendekati dan melihat ke dalam mobil


Gw menarik nafas panjang ketika melihat tubuh raka terlentang tanpa busana di jok belakang mobil, lehernya sobek disayat benda tajam, darah terurai menggenangi jok dan isi mobil, mata raka melotot dan mulutnya menganga seakan dia berusaha melawan dan berteriak sedetik sebelum dibunuh.


Gw keluarin hp di saku lalu gw telpon pak heru dan pak hendrik. Sementara roni terlihat shock ketika melihat raka sudah tidak bernyawa, fikiran gw semakin ga karuan.. apalagi ini? Raka kenapa? Terus kenapa dia mati dalam keadaan tanpa busana?


“ron.. jangan-jangan tadi bude habis darisini” ucap gw dengan tatapan kosong

“bude? Anjing.. ternyata beneran dia dibalik semua ini” kesal roni


Ketika gw dan roni berusaha memecahkan teka teki ini lalu datanglah 2 orang satpam proyek dengan memakai motor, mereka terlihat kebingungan ketika melihat ekspresi gw dan raka.


“kalian habis darimana?!!” lantang gw bertanya

“beli makan pak” jawab sang satpam

“goblokk!! Bisa-bisanya kalian ninggalin tempat ini, kalian tuh satpam.. yang punya tanggung jawab keamanan disini!!!”

“maa maaf pak, tadi kita disuruh beli makan sama pak raka” jelas satpam yang memegang kresek

“terus kenapa lama banget?” tambah roni

“ma maaf pak, pak raka nyuruh beli burger juga makanya kita harus ke pusat kota” papar sang satpam

“goblokk!! Sekarang liat raka?!!” tunjuk gw kedalam mobil


Sontak kedua satpam itu merinding ketika melihat raka sudah bersimpuh darah tak bernyawa, berulang permintaan maaf keluar dari mulutnya. Bertubi amarah gw luapin pada kedua satpam ini.

Dan menurut keterangan dari satpam itu, tadi raka hanya sendirian disini, ga ada siapapun, bahkan gw mengira satpam itu melihat kehadiran bude disini. tapi ternyata tidak.. sial.. alibi apa lagi yang mau dibuat oleh wanita tua itu.


Sekitar 15 menit kemudian pak heru, pak hendrik dan bagus datang. Kita semua semakin lemah kali ini, fikiran kita semakin kacau, bahkan pak hendrik terlihat sangat terpukul atas kejadian ini. Dimana raka adalah orang yang sangat dia percaya dan bisa diandalkan selama 6 tahun kebelakang. Raut emosi bercampur sedih terlukis di wajah pak hendrik.


Dan tak lama ambulan pun datang, kembali pak hendrik berusaha membungkan mulut para petugas ambulan itu, bahkan ketika polisi datang.. giliran pak heru yang menghadapinya.


Sementara para atasan sibuk mengurus kejadian ini, gw dan roni hanya bisa duduk termenung disamping mobil raka, kita tak percaya raka meninggal secara tragis.


“do.. gw yakin kalo ini perbuatan bude” ucap roni

“iya ron, siapa lagi.. tapi kita belum punya bukti” jawab gw kosong

“kita jelasin aja ke pak heru do”

“kalo sekarang ga mungkin ron, nanti aja dirumah”


Brrttt… hp gw berdering


“hallo ga”

“kamu gpp? Kamu dimana sekarang?”

“gpp, aku masih di lokasi sama yang lain”

“terus raka?”

“dia udah ga ada ga, nanti aja aku jelasinnya dirumah”

“kamu cepet pulang, jangan kemana-mana lagi ya.. plisss”

“iya kalo disini udah beres aku langsung pulang ko”

“pokonya langsung pulang, pliss yank aku kuatir banget”

“iya iya sayang.. tunggu ya”


Kekhawatiran olga semakin bertambah kali ini, setelah satu persatu temannya jadi korban, giliran dia yang takut kehilangan gw.


“ron kunci mobil mana?” ucap bagus menghampiri

“mau kmana lu?” jawab roni

“ke RS sama pak heru, pinjem mobil lo aja, ntar lo balik bareng mobil pak hendrik”


Bagus berangkat bersama pak heru, sedangkan kini pak hendrik masih sibuk ngobrol dengan 2 polisi di depan office. Selang beberapa menit, pak hendrik mengambil sebuah tas di mobilnya lalu menghampiri kita.


“kalian kalo mau pulang duluan aja, pake nih mobil” pak hendrik menyodorkan kunci mobilnya

“terus nanti bapak gimana?” tanya roni

“gampang.. bisa dianterin sama satpam, kasian kalian perlu istirahat.. biar saya saja yang beresin disini” ujar pak hendrik


Tanpa lama kita berdua memutuskan tuk pulang, karna tubuh dan fikiran kita udah kacau abis hari ini.


“ahh ga enak banget sih ni mobil” ucap roni ketika nyetir

“knapa ron?”

“stirnya jagreug (kaku) banget”

“pelan aja bawanya ron”


Sepanjang jalan kita membahas kemungkinan apa saja atas kejadian ini, sasaran kita masih tertuju ke bude, kita mencari alasan dan bukti yang kuat tuk memojokan bude. Seperti sebuah teka teki, kita saling bertukar fikiran masing-masing.


“ron pelan ron.. tikungan tuh di depan” cemas gw ketika merasakan mobil melaju kencang

“tau nih berasa kabur gas nya do” gelagat roni panic

“ron rem ron.. RONIIII!!!” jantung gw seketika berdegup kencang

“UDAH DO.. GA KETAHAN JALANNYA TURUN” nada roni naik saking paniknya

“RONNN AAAAA!!!!”


Terasa banget ketika mobil menikung kencang lalu tergelincir ke bahu jalan, lalu…


SRAAAKK… BRUGGG.. BRUGGG.. BRUUGGG.. BRUGGGG…



Kesadaran gw seakan menurun diikuti teriakan lantang yang keluar dari gw dan roni, terlihat jelas dari mata gw kalo mobil yang kita tumpangi sedang berguling hebat entah kemana karna kita berada di area perbukitan yang gelap.


SRAAKKK.. BRUKKK.. AAA.. AAAA!!!!


Benturan benturan keras membuat kesadaran gw hilang.. dan tiba-tiba.. gelap..


~DAY 38~

-Rumah Sakit 13.00-



Pelan mata gw terbuka dan atap ruangan putih terasa samar di pandangan gw, tubuh gw kaku dan terbatas tuk bergerak.


“do.. aldo.. kamu udah sadar sayang” suara wanita samar terdengar disamping gw

“ga” lemah gw menjawab

“sukurlah” terdengar tangisan olga pecah

“aku dimana? Kenapa aku.. aahhhh” rasa sakit masih bertitik diseluruh tubuh gw


Balutan perban melingkar di kepala, kaki dan tangan?


“taa tangan.. aa aku?” panic gw ketika tidak bisa menggerakan tangan yang memakai arm sling

“udah sayang, jangan banyak gerak” jawab olga terisak

“arhhh.. aku.. kecelakaan.. ahh”

“ii.. iyaa.. hkk hkk” nada olga terbata bata

“roni.. terus roni mana.. roni ga.. dimana dia?” nafas gw seketika cepat

“udaahhh.. udaah do.. udahhh” semakin pecah tangisan olga

“roni ga.. dimana dia.. roni.. roni..?” gw mencoba bangun

“udahhh do.. roni udah.. hkk.. ga adaa.. aaa.. aaa” olga menundukan kepalanya disamping gw

“ro.. roni..”


Air mata gw mulai menetes ketika mendengar roni sudah ga ada, seorang sahabat yang selalu bisa membuat gw tertawa.. kini hilang.. dan tak akan pernah bertemu lagi tuk selamanya. Rasa penyesalan merundung benak gw, rasa bersalah kenapa gw memanggil roni ke Kalimantan.


“roni.. kenapa aku harus bawa dia kesini, kenapaaa.. aa.. aa..” kesal gw menyalahkan diri

“udahhh do udahh..”


“selamat jalan.. sahabat..”


~DAY 40~

-Rumah Sakit 20.00-



Tokk tokk tokk.. cklekkk..


“malem pak sam” sapa olga ke pak sam yang dateng bersama pak heru

“ga.. gimana keadan aldo?” ucap pak sam mendekati gw

“ee ehhh pak.. kapan nyampe kalimantan?” gw berusaha bangun

“tadi sore, udah udah kamu istirahat aja”

“maaf pak proyeknya jadi..”

“udah jangan difikirin, sekarang focus aja untuk kepulihan kamu, pak heru sudah menjelaskan semuanya kok, tenang aja.. dan iya do, baiknya dalam beberapa hari ini kamu pulang aja dulu ke Jakarta, istirahat secukupnya disana, untuk urusan disini nanti saya fikirin dulu sama pak heru dan pak hendrik” papar pak sam


~DAYS 60~

-Rumah, Jakarta 10.00-



Jauh dari suasana proyek yang begitu pelik bisa membuat kesehatan gw berangsur pulih, dan fikiran gw pun perlahan bisa tenang walopun masih ada kesedihan ketika mengingat roni. Penyesalan masih ada di benak gw dan pemintaan maaf gw untuk roni masih sering terlintas di fikiran.


Brrttt.. brttt…


“hallo ri” jawab gw di telepon

“do.. gimana kondisi lo sekarang?” tanya ari lemah

“baik ri, udah mendingan.. gimana gimana.. ada kabar apa ri?”

“ehh.. ngga do, gw cuma pengen tau aja kondisi lo”

“terus gimana situasi disana? Apa proyek udah dimulai lagi?” tanya gw

“kayanya beberapa hari lagi do.. terus.. emm.. do..”

“yoo apaan?”

“hhhh.. gimana ya gw bingung ngomongnya”

“apaan? bilang aja kali santei”

“sebenernya.. semua kejadian diproyek, bukan salah bude” kaku ari menjelaskan

“maksudnya? Lo ngomong apaan si?”

“iya.. semua kecelakaan yang terjadi, bukan ulahnya bude.. tapi..” ari semakin kaku

“tapi? Ngomong yang bener lah ri” nada gw sedikit naik ketika mendengar hal tentang peristiwa di proyek

“pak hendrik.. semuanya ulah pak hendrik do”

“ehh lu kalo ngomong hati-hati ya, lo punya bukti apa ampe fitnah pak hendri kaya gitu?”

“gw buktinya do.. gw yang bantuin siasat pak hendrik selain raka”

“maksudnya? Coba lu jelasin yang bener, DARI AWAL!”

“pak hendrik mengiming-imingi gw dan raka dengan uang yang besar dari proyek ini, masalah RAB iya gw sendiri yang rubah.. dan itu perintah dari pak hendrik, terus masalah kecelakaan yang terjadi disana, itu ulah raka atas perintah pak hendrik juga, intinya pak hendrik sudah hilang akal karna keserakahannya do” papar ari begitu meyakinkan


Secara detail ari menjelaskan semuanya lewat telpon, amarah gw mulai tak tertahan ketika mendengar semuanya.


“anjing ari.. anjing anjing anjinggggg.. liat siapa aja sekarang yang udah jadi korban? Lo tuh… anjingg banget tau ga.. anjingg.. biadab lo ri” umpat gw berusaha meluapkan amarah yang begitu hebat ketika mendengar penjelasan ari

“maaf do.. gw ga nyangka kalo ternyata bakalan kaya gini kejadiannya” ari mulai terisak

“hhhhh… hhhh.. lo tunggu di Kalimantan, dalam beberapa hari gw kesana terus gw pengen lo jelasin lagi semuanya tanpa ada yang kelewat!!!” paham?!!”


Cklekkk…


Baru kali ini gw merasakan tubuh yang penuh amarah, bergetar dan begitu panas, aliran darah gw terasa mendidih dan keberanian yang ada di dalam diri gw seolah mencuat kepermukaan. Entah apa yang bakalan terjadi ketika gw sudah mengetahui semuanya dari cerita ari nanti. Apakah gw akan jadi seorang pembunuh juga tuk membalaskan dendam sharah dan roni?


~DAYS 68~

Hotel di Kalimantan 20.00



Tok tok tok.. cklekkk..


“eyy bro.. ngapain lu di Kalimantan? Ampe minta dirahasiain segala?” tanya bagus penasaran memasuki kamar diikuti pak heru dan ari

“do.. ada apa ini? Kayanya ada hal penting?” tambah pak heru


Tanpa menjawab gw menutup pintu dan mata gw tertuju terus ke ari yang tampak kaku penuh rasa bersalah.


BUGGG.. AAAA.. BRUAKKK..

Tak kuat menahan emosi, gw reflek menghantam ari sampe tersungkur ke meja.


“DO… HEHH HEHH.. LO NGAPAIN!!!” lantang bagus mendorong tubuh gw

“do.. sorry do..” ucap ari menundukan kepalanya

“do.. aldo.. APA-APAAN INI?!” tambah pak heru

“TANYA AJA SAMA ORANG INI” lurus jari gw menunjuk ke muka ari dibawah

“LU UDAH GILA YA?!” marah bagus

“HEH BANGSAT.. JELASIN.. JELASIN SEMUANYA DISINI.. ANJING!!!” semakin naik emosi gw

“ii iya do.. iya.. sorry do jangan pukul gw lagi do, gw nyesel” wajah ari semakin tak karuan

“ri.. ada apa? Apa maksud aldo? Jelaskan” tanya pak heru tenang

“NGOMONG ANJING.. CEPET!!!” teriak gw dengan tubuh yg semakin bergetar

“pa.. pak hendrik.. semuanya berawal dari ide pak hendrik” ucap ari yang sedang berlutut

“pak hendrik? Maksudnya?” pak heru terlihat bingung

“iya.. si hendrik anjing, sama dia nih.. kecoak bangsat ga tau malu” potong gw

“do.. do.. tenang dulu do, coba jelasin baik-baik” bagus meraih tubuh gw yg penuh amarah

“se.. semua kejadian di.. di proyek ulahnya pak hendrik, penggelapan RAB, mengganti spek bahan sa.. sampai kecelakaan yang terjadi.. ii itu semua idenya pak hendrik” papar ari terbata-bata

“RAB? Maksudnya? Coba jelasin yang bener ri” ujar pak heru

“ii iya pak, pak hendrik ingin mendapat uang yang banyak dari proyek ini, jadi dia menyuruhku untuk revisi RAB agar dia bisa mendapat uang lebih dari anggaran pembelian, da.. dan spek nya ada yang diganti juga sama spek yang lebih murah tanpa sepengetahuan siapapun”

“jadi kamu?” pak heru mulai gelisah

“iya betul, kecoak ini bersekongkol dengan pak hendrik demi UANG.. dasar anjing!!!” potong gw

“terus maksudnya dengan kecelakaan?” tambah bagus

“semua kecelakaan disana diseting sama pak hendrik, da.. dan raka adalah eksekutornya” jelas ari

“jadi semuanya itu ulah pak hendrik? Terus maksudnya apa sampai harus membuat sebuah kecelakaan hingga memakan korban?” mata bagus mulai memerah

“ii.. iya.. itu hanya sekedar tuk menyingkirkan orang yang menghalangi siasat liciknya, se.. seperti pak budi dulu, raka yang menyeting kecelakaan pak budi.. padahal raka lah yang ada di dalam truk yang menabrak pak budi”

“pak budi? Jadi?” gusar pak heru

“iya.. pak budi sempat mengetahui kelicikan pak hendrik, malah sempat berdebat tentang masalah RAB, ta.. tapi saya ga menyangka ternyata pak budi bakalan dibunuh”

“jadi sharah? Roni? Aldo?” bagus terkejut mendengar penjelasan ari

“ii.. iya.. harusnya gw ga cerita tentang semua ke sharah gus, kayanya pak hendrik tau kalo rahasianya sudah melebar, ja.. jadi.. sharah.. hkk hkkk” isakan ari mulai terdengar

“hhh.. anjing.. bener-bener parah, ini sih udh kelewatan” bagus mulai gelisah

“terus apa hubungannya dengan korban yang menimpa para pekerja?” pak heru semakin penasaran

“itu hanya sekedar pengalih situasi aja, pak hendrik & raka sengaja menyeting kecelakaan para pekerja dengan maksud menyingkirkan bude.. itu yang saya tau pak, karna pak hendrik sadar siasatnya tidak bisa berjalan jika kontraktornya bude, makanya pak hendrik perlahan membunuh para pekerja bude tuk menakut-nakuti para pekerja lain hingga tidak mau bekerja lagi dan akhirnya bude mundur lalu kontraktor yang berada di pihaknya menjadi kontraktor inti.. ii.. itu yang saya tau pak”

“terus gossip bude yang pakai ilmu dan pesugihan? Itu..” ucap bagus

“itu cuman akal-akalan para bajingan ini aja gus, biar suasana menjadi lebih panas dan siasat licik mereka tidak tersentuh” potong gw

“terus kenapa kamu baru mengakuinya sekarang? Apa ini salah satu trik juga buat memanipulasi fikiran kita?” gusar pak heru

“ti.. tidak pak, semenjak sharah jadi korban saya pengen lepas dari pak hendrik, tapi saya ragu karna takut jadi korban selanjutnya, ta.. tapi setelah raka, roni dan aldo menjadi korban, saya tidak bisa menahannya lagi, saya harus segera mengungkapkan kejahatannya”

“terus raka? Siapa yang membunuhnya? Terus kenapa dia dibunuh?” tambah bagus

“gw ga tau gus, bisa jadi raka terlalu berlebihan dalam bertindak dan membahayakan siasat pak hendrik dan mungkin saja pak hendrik menyuruh orang tuk menghabisi raka” papar ari

“tapi gw bingung.. kenapa polisi tidak memperpanjang setiap kejadian yang udah terjadi?” ucap gw yang masih kebingungan

“bude.. karna bude..” potong pak heru

“bude? Maksudnya?” tanya bagus heran

“bude mempunyai kekuasaan di kota ini, siapapun bisa dia bungkam dengan uang, bahkan pihak rumah sakit dan polisi. Hhh.. awalnya saya meminta bantuan bude tuk menutup semua kejadian ini agar tidak muncul ke permukaan, tapi saya ga habis fikir hendrik bisa memanfaatkan situasi ini.. sial” pak heru terlihat begitu kesal

“terus sekarang gimana? Apa kita harus diem aja setelah tau ketamakan pak hendrik?” tanya bagus dengan nada emosi

“kita harus mengumpulkan bukti lain tuk menjebloskan hendrik ke penjara” jawab pak heru berusaha mencari cara

“gimana do?” tanya bagus

“hhhh.. gatau gus, tapi kayanya besok gw bakalan nemuin dulu bude, gw harus minta maaf sama bude.. gw terlalu menyalahkan dia atas kejadian kemarin dan juga gw bakalan minta bude tuk mencari bukti otopsi dari korban-korban kemarin” jawab gw

“oke oke kalo gitu kita ketemu lagi besok ya, kita ketemu kalo udah punya cukup bukti” ujar pak heru

“eh terus pak hendrik sekarang ada dimana?” tanya gw

“ada di proyek, kan proyek sudah mulai berjalan lagi do” jawab pak heru


Sebenernya gw pengen hajar ari sampe habis kala itu, tapi gw butuh ari tuk membuka kejahatan pak hendrik. Dan langkah selanjutnya? Tinggal nunggu hari esok apakah kita bisa mendapat cukup bukti ato belum.


~DAYS 69~

-Kantor Bude 09.00-


Gw menunggu bude di sebuah sofa didekat ruangannya. Sebuah bangunan berlantai 3 yang penuh dengan hiruk pikuk para karyawan yang terlihat rapih. Wow.. penampilan bude berbanding lurus dengan kantornya yang serba elegan dan rapih.


“udah nunggu lama do? Ayo masuk” ucap bude berjalan menuju ruangannya


Tuk beberapa detik gw hanya terdiam ketika melihat seorang wanita yang penuh wibawa berjalan melewati gw, aroma parfumnya yang khas menambah pesonanya kian anggun.


“akhirnya kamu dateng juga, ada angin apa nih tiba-tiba kamu mampir kesini?” bibir merah bude begitu merona

“ee ehh ngga bude, ada perlu aja” jawab gw kaku ketika mata gw terus ditatapnya tajam

“ohhh.. apa, coba, penting ga? Masalah kerjaan?” bertubi bude bertanya dengan wajah penuh perhatian

“emm.. gimana ya, bingung mulainya darimana”

“mulai dari nol do.. haha” tawanya diikuti tubuh yang centil

“tentang proyek resort itu bude”

“ohh.. iya kenapa?”


Gw pun mulai menceritakannya dari A – Z tanpa ada yang terlewat, tak ada pertanyaan ato apapun yang keluar dari mulut bude, dia hanya mendengarkannya dengan seksama dan menatap penuh perhatian ke mata gw. Bude hanya mengangguk dan menggelengkan kepalanya ketika ada hal yang menarik perhatiannya.


“hhhh.. jadi ternyata selama ini tuh pak hendrik ya dalangnya?” bude menghela nafas panjang

“iya bude, makanya aku datang kesini tuh buat minta bantuan” jawab gw

“oke oke.. gini aja do, nanti malam jam 9 kita ketemu disini, kita meeting.. ajak juga pak heru, bagus sama ari” ucap bude santei

“meeting?”

“iya kita beresin masalah ini disini” ujar bude tegas

“oo oke bude siap”


Entah apa yang ada difikiran bude setelah mendengar cerita dari gw, tapi gw harap sih kita bisa menyelesaikan masalah ini hari ini juga.


-Kantor Bude 21.00-



Dengan diantar seorang petugas keamanan, gw, bagus, pak heru dan ari diarahkan menuju ruang meeting dilantai 3. Dan katanya bude sudah menunggu di ruangan.

Kantor sudah sepi, jam kerja sudah lewat, tak ada siapapun disini kecuali petugas keamanan.


“ahh silahkan masuk masuk” sapa hangat bude menghampiri kita ketika di ruangan


Lalu bude mengarahkan kita tuk duduk di meja meeting dengan 6 kursi, kita pun duduk bersebelahan agar obrolan kita terdengar jelas.

Tanpa lama kita langsung membahas inti pertemuan ini, saling sanggah saling bertukar fikiran kita coba demi mendapat jalan keluar atas masalah ini. Argument-argumen berwibawa seorang direktur terpapar jelas dari mulut seorang wanita cantik disebelah gw, begitu simple dan tegas jalan fikirannya.

Sedangkan ari hanya bisa diam, dia gabisa berkata apapun karna dia sudah mengakui semua hal yang telah dilakukannya.


“oke pada intinya, saya akan membantu kalian untuk membereskan masalah ini.. kalian jangan kuatir” begitu tenang dan penuh senyum bude berkata


Hampir 1 jam kita terus mencoba mencari solusi, dan tiba-tiba..


Tok.. tok.. tok..


“ya masuk” ucap bude


Cklekk…


Sontak kita berempat kaget ketika melihat pak hendrik berdiri dibalik pintu itu, begitupun sebaliknya.. pak hendrik terlihat tak percaya dan mukanya sedikit pucat.


“masuk pak hen, silahkan duduk” sapa bude mengarahkan pak hendrik tuk duduk di kursi didepannya

“ee ehh.. kalian? Lagi apa disini?” kaku pak hendrik bertanya

“kita lagi ada meeting dadakan, nunggu pak hendrik lama nih kemana dulu” santai bude menjawab


Terlihat pak hendrik penuh ragu memasuki ruangan, bahkan duduk pun terasa tidak nyaman bagi dirinya, pasti dia bertanya-tanya kenapa kita semua ada disini? dan yang menambah suasana menjadi lebih kaku adalah ketika bude mulai memaparkan pemabahasan tentang semua kejadian yang terjadi di proyek. Bertubi-tubi bude melontarkan kalimat dengan menyisipkan sindiran tajam yang tertuju kepada pak hendrik, semakin tidak nyaman gelagat pak hendrik ketika duduk di kursi itu, wajahnya semakin pucat dan mulai berkeringat.


“so.. saya akan mulai mencari bukti dari kejadian yang ada di proyek itu, saya akan turun langsung untuk cek hasil otopsi dan bila perlu saya minta bantuan kepolisian untuk mencari tau penyebab kecelakaan yang terjadi disana, karna saya fikir kejadian disana sangatlah tidak masuk di akal” papar bude dengan tenang

“ta.. tapi akan sangat bahaya untuk proyek ini jika sampai muncul ke permukaan bude” tepis pak hendrik


Pedebatan hebat terjadi antar bude dan pak hendrik, saling tepis saling memojokan terjadi dimeja ini. Mendengar suara pak hendrik pun sudah cukup membuat emosi gw naik, apalagi ketika dia berusaha mencoba mengelak dan membela diri. Hingga pak heru pun tidak bisa menahan dan mulai ikut berdebat hebat, terlihat sorot mata pak heru begitu tajam, emosinya sudah memuncak malam ini. Seakan dia ingin menelan pak hendrik secara utuh.


“BRAAKKKK... SUDAH CUKUP!!! Bukan hanya kalian saja yang merasa kehilangan, saya pun sama, setelah sharah, roni dan terakhir raka, itu sangat membuat saya terpukul, kenapa kalian seolah menuduh saya dibalik semua kejadian yang terjadi?!!!” lantang pak hendrik sambil menggebrak meja

“HENDRIK!!!” tajam mata bude menatap pak hendrik di depannya

“APA? KAMU MAU NGOMONG APA LAGI HAH?!”

“CUKUP!!!” semakin naik nada bude

“DIAM KAU!!! DASAR WANITA BAJI…”


DUARRRR!!!!



Seketika suasana menjadi hening, kita terdiam tanpa kata ketika melihat situasi yang sangat tidak kita harapkan malam ini.. sebuah peluru yang melesat menembus dahi pak hendrik membuatnya terpaku dikursi. Asap tipis masih terlihat dari ujung pistol yang dipegang bude, begitu tenang bude menembak kepala pak hendrik layaknya seorang pembunuh berdarah dingin. Darah segar mencuat dari lubang di tengkorak pak hendrik.


TRAKKK.. bude meletakan pistolnya di meja


“jangan sekali-sekali membentak dan melawanku, apalagi.. berani mempermainkanku..” ucap bude dengan raut wajah yang begitu tenang tetapi sorot matanya begitu tajam


Kita masih tidak bisa berkata, kita tidak percaya dengan apa yang telah dilakukan bude dihadapan kita barusan. Begitu dingin, begitu berani dan begitu sadis, dengan mudahnya dia mengambil nyawa seseorang tanpa berfikir panjang. Apakah bude akan berubah menjadi sesadis itu jika ada orang yang berani mempermainkannya?


Keesokan harinya 20.00


“do.. bisa ke kantorku sekarang? Ada yang harus aku bicarakan”


Setelah menerima pesan itu gw langsung menuju kantor bude, sepanjang perjalanan gw bertanya-tanya, ada apa bude pengen nemuin gw? apakah tentang masalah kemarin? Ato kerjaan?


Suasana kantor begitu sepi seperti hari kemarin, banyak pertanyaan terlintas difikiran gw, ada pula perasaan ragu dan takut ketika kaki gw mulai menginjak bangunan yang sepi ini.


Tok.. tokk.. tokk..

Masuk…

Cklekk…


“aldo.. duduk silahkan” ramah bude menyapa

“bude.. belum pulang?” tanya gw lalu duduk di hadapan bude

“hhh.. tadi abis beresin laporan dulu do” jawab bude dengan senyum menawannya

“emm.. ada apa ya bude? Kok tiba-tiba nyuruh aku dateng kesini?” tanya gw sedikit kaku

“ohh engga, gini do.. yang pasti nanti aku butuh kamu untuk beberapa kerjaan didepan, ya.. itu juga kalo kamu siap” ucap bude sambil memutar ballpoint emas ditangannya

“siap bude, kirim saja dokumennya biar nanti saya pelajari dulu” jawab gw lega

“okey.. ehh terus do, tolong jangan bilang siapapun ya kejadian kemarin” ucap bude lalu berdiri dan berjalan mendekati, kemeja putih bergaris dengan rok diatas lutut membuat gw menarik nafas panjang ketika melihatnya

“oh itu ii iya bude.. saya pasti merahasiakannya, justru saya yang berterima kasih bude sudah membantu tuk melenyapkan pak hendrik” jawab gw mulai kaku

“hhh.. abisnya aku emosi banget kemarin do, aku ga tahan aja.. jadi aja” ujar bude yang kini berdiri menyender dimeja persis dihadapan gw

“ii..iya bude, saya bisa ngerti kok” tatapan gw mulai kacau ketika dengan jelas bisa melihat seluruh tubuh bude didepan mata gw, pesonanya membuat batin gw merinding

“do.. jangan kaku dong, biasa aja jangan terlalu formal, ini kan bukan jam kantor.. terus sepertinya ada yang pengen kamu omongin?” papar bude dengan tenang

“oo ohh iya bude maaf, aku gugup aja kalo deket bude”

“terus? Mau ngomong apa? Apa ada yang mau ditanyain? Ko gelisah gitu?” bude semakin memojokan

“kemarin bude.. emang kemarin gpp? Bude kan.. nembak pak hendrik?” tanya gw ga berani menatap wajahnya

“ohhh itu, santei aja do.. aku udah beresin semuanya ko, kamu jangan kuatir” ucap bude lalu menepuk bahu kiri gw

“ee ehh sukurlah kalo gitu”

“terus? Ada lagi?” mata bude mencari tatapan gw

“eh itu bude, kalo tentang gossip diluaran sana tuh.. gimana ya?”

“aldo.. itu kan gossip.. bukan fakta.. mungkin orang diluar sana hanya membuat statement menurut apa yang dilihatnya saja tanpa mengetahui kebenarannya.. dan yang harus kamu tau do, buat seorang wanita penampilan itu penting, apalagi buat aku.. aku bisa dibilang orang penting, otomatis aku harus memperhatikan penampilanku demi cerminan perusahaanku”

“betul bude.. hhh.. ada-ada aja ya gossip diluaran” tambah gw

“jangan dengerin gossip do, pake susuk lah, ilmu lah, pesugihan lah.. duhh kuno banget, ini kan tahun 2018, teknologi sudah modern, banyak juga dokter yang lebih pintar sekarang, apalagi diluar negri”

“wah bude sampe harus keluar negri juga ya?” tanya gw iseng

“hahaa.. iya lah do, aku pengen lah dapet hasil yang maksimal, karna aku emang butuh.. dengan modal penampilan dan keahlianku dalam berbicara aku bisa dengan mudah mendapat apa yang aku pengen.. haha”

“haha.. iya iya betul bu..”

“karna cantik itu mahal do” bisiknya di telinga gw


Nafas gw beralih menjadi cepat ketika bude berdiri dibelakang gw, kedua tangannya tepat menempel di bahu gw. dan gw merinding ketika bude memanggil nama gw lembut tepat disamping telinga gw.


“aku perhatiin kamu selalu memperhatikan tubuh aku do, kamu penasaran?” bisiknya lembut


Gw hanya bisa mengangguk tanpa mengeluarkan kata, tubuh gw kaku akan pesona yang dipancarkan oleh wanita ini.


Clepttt… bude mengecup telinga kanan gw dan membuat tubuh gw lemas seketika


“lepasin aja sayang, kalo kamu pengen menikmati tubuhku, lakukan sekarang...” lirihnya erotis


Bude melenggok dan berada disamping gw.. dan seperti terhipnotis oleh nafsu, gw tak berdaya ketika bude mulai menempelkan bibirnya di bibir gw, begitu lembut bude menghisap bibir bawah gw, jilatan lembut mulai terasa dipermukaan bibir gw. clepttt.. clepptt.. cleppttt..


“ayo do..” pancing bude duduk dimeja sambil membuka sedikit kedua kakinya


Pandangan gw menyusuri paha mulusnya menuju ujung selangkangannya yang gelap tertutup roknya, detak jantung gw semakin kencang ketika melihat bude melepaskan satu persatu kancing kemejanya. Belahan dadanya terpampang dan menambah rasa penasaran, bra merah yang ia kenakan menantang nafsu gw tuk menuju ke ujung kepala. Lalu gw sibakan kemeja putih itu hingga gunung kembarnya terbuka, rasa greget gw bertambah ketika melihat toket besar bulat terlihat mencuat dari balik branya.

Bude melepas kemejanya, dengan tatapan tajam penuh nafsu ia menarik kepala gw tuk menggerayangi dadanya yang putih. Cleptt.. cleptt.. kecupan lembut gw sisirkan disekitar area dadanya, lidah gw memijat belahan dadanya yang dalam. Dan tanpa ragu tangan kanan gw mulai meraih toketnya, gw remas pelan gundukan daging yang terasa kenyal itu, walopun tangan gw gabisa menggenggam semua ukuran toketnya yang begitu besar.


“buka aja go.. hhhhh… emmmhh..” desah bude

“gpp aku buka bude?” tanya gw dengan nafas terengah

“gpp sayang.. dan jangan panggil aku bude, cukup dewi saja.. clepptt..” yakin dewi lalu mengecup bibir gw


Gw lepasin ikatan branya lalu perlahan gw buka bra yang mengurung toket besar itu, luar biasa.. toketnya benar-benar besar dan bulat sempurna, gw yakin toket ini implant. Tapi gw ga terpengaruh dengan toket implantnya, kedua tangan gw mulai meraih toketnya lalu meremasnya pelan, desahan lembut dewi semakin memancing, tangannya menarik kepala gw tuk segera melumat toketnya.

Kini jilatan-jilatan lembut mulai gw sarangkan di putingnya yang coklat sambil meremas-remas lembut, isapan nafsu gw titikan bergantian diputingnya yang menggoda. Lenguhan tubuh yang sintal berulang memanjakan birahi gw.

Gw tekan putingnya dengan mulut sambil menghisapnya dan gw peluk erat pinggangnya yang mulus ramping.


“uwhh.. sayang.. iya terus.. emhh..” tangannya semakin liar menjalar kepala gw


Seketika kepala gw ia jauhkan dari toketnya, lalu bibir gw dijilat basah oleh lidahnya yang nakal. Nafsunya sudah terpancing, dewi menjadi semakin binal kali ini. Tatapannya penuh nafsu memburu kenikmatan. Merasa tak tahan, dia menarik roknya keatas dan membuka lebar kedua pahanya hingga celana dalam merahnya yang berenda terlihat jelas, gundukan kewanitaannya menyembul memanggil birahi gw.


“isep sayang.. hhh… hh.. cepet isep..” nada dewi penuh nafsu


Gw tarik celana dalamnya lalu melemparnya, kembali gw kaget ketika melihat vagina plontos bersih tanpa bulu. Seperti lelaki kesurupan gw langsung menebas belahan vagina yang sangat menggoda itu, gw hisap dan gw jilati klitorisnya penuh nafsu.


“aaaa.. aahhhh.. emmhh.. terus sayang.. owhh.. aarrghhh.. enngghhhh..” erangannya begitu kencang menggema


Tubuh dewi tak karuan menahan rasa geli dan nikmat yang gw berikan. Tanpa henti gw mengobrak abrik liang mekinya yang sensual hingga tubuhnya bergetar hebat dan berteriak.


“hhh… hh.. pinter juga kamu muasin wanita” ucap dewi dengan tatapan binalnya


Lalu ia menarik tubuh gw menuju sofa, ia lepaskan roknya lalu berdiri percaya diri di hadapan gw, huffff.. gw menghela nafas panjang ketika melihat tubuh dewi tanpa tertutup sehelai kain. Sempurna.. hanya itu kata yang ada difikiran gw, badannya begitu terawat dan berbentuk, padat, tegap sintal. Luar biasa..

Seperti macan betina yang sedang lapar dia membuka celana gw hingga konti gw mencuat didepan wajah menornya, tanpa kata dia melumat konti gw dan mengulumnya hebat, kepalanya naik turun dengan cepat tanpa lelah. Clokk.. clokkk.. clokkk.. awhhh.. permainannya begitu professional, kaki gw bergetar tak kuat menahan rasa nikmat dari isapan mulut dewi.


“awhhh.. emmhh.. clokkk clokkk clokkk… emmhhh… argghhh”


Senyuman merayu terus menerus ia tampilkan tuk memancing birahi gw.

Kini dewi menuntun tubuh gw tuk terlentang di sofa, lalu ia menindih gw dengan posisi 69. Melihat meki yang mulai merekah di hadapan gw, gw lumat lagi dengan lidah yang nakal, gw raih pantat bulatnya sambil meremasnya keras. Terasa batang konti gw mulai hangat dan basah pertanda sudah berada di dalam mulut dewi. Awhhh.. kita saling memanjakan pada posisi 69. Cairan kenikmatan dari dalam mekinya pun mulai terasa di lidah gw.


“masukin.. masukin cepet.. aku udh ga kuat.. hhh.. hh..”


Dewi berbalik dan mengangkangi konti gw, dengan cepat dia menusukan konti gw ke liang nikmatnya.. aarrghhh.. meki yang seret ia paksakan dihujam batang konti gw yang keras, gw sempet mengerang ketika dewi mulai menggerakan pinggulnya yang ramping. Aghhh.. gila.. berasa ML sama wanita muda, mekinya begitu mencengkram, aghhh…


“ahh ahhh ahh arghhh.. ya ya yaa.. aawhhh…” erang dewi dengan brutal menggoyangkan pinggulnya


Nafsunya begitu hebat, sepertinya wanita tua ini hypersex.. terlihat dari caranya bercinta bergitu brutal. Dan ga ada lelah dia terus menerus membombardir konti gw didalam sana, teriakan orgasme ia lantangkan diruangan ini tanpa ragu.


“sodok aku do.. sodok….” Matanya tajam menatap


Dewi berdiri lalu berbalik dan nungging, ia buka pantat yang menutup lubang kewanitaannya.. bleshhh.. aaahhh.. genjot do.. genjot cepet… ahh ahh ahh aaahh arrghhh..


Plakkk.. plakk.. plakkk.. Gw genjot cepat pada posisi DS, toketnya yang besar bergerak hebat akibat hujaman keras yang gw kasih. Erangan-erangan tak henti menggema diruangan.


Hahh.. hahh.. stamina gw tak bisa menandingi nafsu wanita ini, keringat gw mulai bercucuran membasahi kulit mulusnya dewi. Entah dia sudah orgasme berapa kali, yang pasti konti gw sudah terasa licin di dalam liang mekinya.


“Ahh ahh ahh.. aku mau nya..mpee.. aahhh..” racau gw merasakan aliran kenikmatan menjalar diseluruh tubuh

“di dalem aja.. ahh.. ahhh.. emhhh.. sini..”


Dewi berbalik dan duduk menyender lalu mengangkang, gw tusuk kembali liang mekinya.. awhhhh


“Keluarin di dalem do… cepet.. arghghhh” erang dewi menatap tajam


Semakin cepat gw menggenjot dewi, gw peluk erat tubuhnya.


“ahh ahh ahh aa aa aa AAHHHHHHH!!!” aahhh sebuah kepuasan luar biasa menyembur kencang dari liang konti gw menembus dinding meki wanita tua yang cantik ini


Wajah dewi sayu dan menunjukan rasa puas ketika sperma gw menembus rahimnya.


“do.. hh… hhh.. aku puas..” ucap dewi lemah

“iya aku juga wi..” jawab gw belum mencabut konti

“lain kali kalo aku pengen lagi, kamu ga boleh nolak ketika aku panggil” tatap dewi serius

“pasti sayang.. clepttt..” gw kecup bibirnya


--------------------------------------------FIN--------------------------------------------



-1 Minggu kemudian . Kantor Dewi-

~POV DEWI~



“alangkah lucunya dunia ini, dunia yang penuh akan kemunafikan dan keserakahan..”

“tapi itu semua tidak berlaku padaku.. dengan kecantikan dan kepintaranku.. aku bisa mengendalikan dunia ini.. dan tentu saja.. aku selalu bisa mendapatkan apa yang aku inginkan.. termasuk kamu.. aldo.. begitu mudahnya aku bisa mendapatkan kamu dan perhatian kamu, hingga kamu tidak sadar akan apa yang sebenarnya terjadi..”

“dan hendrik? Dia hanyalah manusia serakah yang bisa aku jadikan sebuah boneka..”

“haha.. iyaaa.. cantik itu mahal, itulah mengapa.. uang tidak bisa membeli kecantikanku.. karna.. bukan uang yang bisa membeli kecantikanku.. tapi.. nyawa..”

“dan sekarang.. aku mempunyai rencana lain dan aku juga sudah mendapatkan apa yang aku inginkan..”

“ya..”

“itu kamu..”

“ALDO”

---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------


Yoyoyo Marlboro666 presenta, finally story untuk LKTCP2018 has been release ditengah kesibukan dan deadline. Hihii..

But.. as always special thx untuk para panitia, juri, para senior, para suhu dan para readers semua..

I hope I give the best story for your eyes and brain

Sangkiyuuu.. KALIAN BIASA DILUARRRRR!!!!



ASEM....... :mantap:
 
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of PAGCOR