9Club Situs Judi Online Terpercaya
Asus Togel online   Mandala Toto
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

Sweettebu

Semprot Holic
Thread Starter
Daftar
31 Jul 2019
Post
343
Like diterima
3.670
Chapter 22 : Ujian Praktek (Part 1)
(POV : Echa)

*Krrriiiingggggggg...*

Suara alarm pagi ini begitu berisik sehingga membangunkanku dari tidur. Mataku langsung terbuka lebar.. Jam menunjukkan pukul 04.30 pagi. Jarang jarang aku bangun pagi seperti ini kalau tidak memang begitu penting.

Hari ini adalah hari pertama ujian praktek olahraga. Selama 2 hari kedepan adalah ujian praktek olahraga. Hari pertama dijadwalkan ujian praktek lari dan hari kedua adalah ujian renang. Kupandangi langit2 kamar, sesekali tanganku dengan nakal menggaruk area kewanitaanku yang memang terasa gatal.

"Aduh enak banget nih.. Ssshhh", desahku sambil terus kugaruk vaginaku hingga sedikit lembab

"Stop Echa.. Hari ini jaga stamina karena harus ujian olahraga!", kataku dalam hati

Akupun segera bangkit dari kasur dan kubuka handphone. Beberapa pesan WA masuk

"Cha, besok ujian olahraga. Kamu jangan ngentot aja", tulis pesan WA tersebut

*Sialan Anya*, batinku lalu kubalas

"Jangan2 kamu yang hari ini niatnya godain2 cowok cowok sekolah kita. Hihihi", jawabku

Lalu kuberanjak ke grup baruku. Grup berisi para lelaki yang juga teman2 pacarku. Beberapa chat aku terlewat membacanya. Kuscroll keatas agar kutahu pembicaraan apa yang terjadi disana

Andre : "Cha, fotoin lu tidur telanjang dong"

Wawan : "Anjir, dia itu cewek orang, lu suruh bugil bugil aja"

Andre : "Bodo amat, orang cowoknya udah kasih ijin kok. Wkwkwk"

Wawan : "Oiya ya... Gapapa dah kalau Echa mau share sendiri fotonya ke grup ini. Yang gak bro @rio"

Cayangku : "Biar Echa sendiri dah bro yang jawab. Gw kagak ikut2an"

Anto : "Mana nih @echa"

Andre : "Jangan2 lagi dikontolin dia ama cowok lain bro. Wkwkwkw"

Cayangku : "Nggaklah, Gw percaya dia kalau ada apa2 pasti cerita ke gw"

Wawan : " Yakin amat lu. Jadi ntar kalau Echa kita garap rame rame lagi dia pasti cerita ke lu?"

Cayangku : "Pastinya... Gw tau Echa bro"

Andre : "Hahaha... Ok kita liat aja apa Echa benar jujur seperti yang lu kira"

Aku terkejut ternyata Mas Rio begitu percaya kepadaku. Padahal banyak hal yang tidak kuceritakan kepadanya. Tanpa terasa dada terasa sesak, karena hatiku merasa bersalah kepadanya

*Maafkan Echa ya mas*, kataku dalam hati

Kemudian ku ikut membalas pesan di grup Biologi itu

"Selamat pagi mas, maaf semalam Echa udah tidur hari ini Echa mau ujian praktek lari. Mohon Doanya ya biar dapet nilai bagus. Sudah ya Echa mandi dulu", ketikku

Lalu akupun beranjak menuju kamar mandi dan mulai membersihkan tubuhku. Kusabun seluruh permukaan kulitku dengan lembut, sesekali kumainkan payudaraku dengan busa sabun yang menempel dibulatan putingku. Lalu kurapikan pula bulu pubisku yang tampak mulai lebat. Pelan2 kupotong bulu-bulu yang menutupi lubang kewanitaanku. Setelah cukup rapi barulah kubasuh dengan air sisa2 bulu yang masih menempel di dinding vaginaku

20 menit kemudian, akupun keluar dari kamar mandi dengan telanjang, kuyakin mama papaku jam segini masih tidur. Kuberjalan mengendap endap menyusuri ruang keluarga dan ruang makan lalu segera masuk ke dalam pintu kamar tidurku.

Kubuka handphone lagi ternyata udah ada balasan di grup Biologi, yang ternyata dari Mas Andre

*Wah, rajin juga jam segini udah bangun*

Andre : "Oh lu hari ini ujian praktek Cha? Ok gw doakan lancar ya. Mau tau tips dari aku biar nilainya bagus?"

Akupun membalas

Echa : "Gimana caranya mas?"

"Andre sedang mengetik.."

*Gilee cepet bener ni orang balasnya*, kataku dalam hati

Andre : "Lu ujian praktek sambil pamer pamer dikit

Echa : "Hah? maksud mas?"

Andre : Misalnya, lu lari tapi ga pakai BH. kan bakalan goyang tu toket lu. Dan guru Olahraga lu pasti bakalan sange berat liat tu toket goyang goyang.. Dikasih nilai bagus deh. Wkwkwkw"

Echa : "Aahh gak mau ah mas.. Gila aja.. Echa ga mau aneh2 di sekolah, cukup diluar aja aneh2nya"

Tiba2 kulihat Mas Rio mulai mengetik. Udah bangun ternyata dia

Cayangku: "Ada apa ini? Pagi2 sudah minta cewek gw pamer pamer aja

Andre : "Halo bro, ini gw cuma kasih saran ke cewek lu biar nilainya bagus

Echa : "Echa ga mau lah mas, masak Echa ga pakai BH waktu ujian olahraga. Nanti kalau ada yang nyadar gimana coba?"

Cayangku : "Kalau ada yang nyadar ya gapala yank. Kasih liat aja sekalian toketmu. Itung2 pagi2 sedekah toket ke temen2 sekolah. Wkwkwkw"

Andre : "Nah itu dia bro maksud Gw. Dijamin nilai Echa bakalan bagus. Selain dinilai larinya, juga nilai toketnya. Ada poin plusnya gitu

Echa : "Ihhh kalian ini Error ya.. Aku gak mau ah"

Cayangku : "coba aja yank saran Andre. Kayaknya manjur tuh

Echa : "Gak mau... Kalau Echa malah ditegur gimana?"

Andre : "Ajak janjian, lu layanin, selesai. Wkwkwk"

Cayangku : "Anjirrr.. cewek gw ngelayani guru olahraganya maksud lu? wkwkw"

Echa : "Iiihhhh.. Kalian ini sempruuuulll"

Tiba2 Mas Rio nge-video call aku. Akupun kembali sadar kalau saat ini aku masih telnanjang tanpa sebenangpun yang menutupi auratku.

*Ah.. gapapa lah klo cuma Mas Rio*, batinku lalu kuputuskan mengangkan VC tersebut

"Busyet, pagi2 cewekku udah bugil aja", katanya langsung

"Yee bukannya salam dulu malah langsung bilang gitu. Hihihi", jawabku

"Ya sapa coba yang gak sange liat body sexy kayak gitu yank.. Tunggu aku panggil Andre Juga", Kata Mas Rio

"Eh jangan mas...", Aku mendadak panik tetapi terlambat. Mas Andre sudah ikut bergabung di VC group ini

"Wooowwww... Pagi2 dikasih liat toket Mbak Echa yang seger", kata Mas Andre

"Aduh duh... Maaf mas. Echa ambil baju dulu", jawabku sambil mencoba kututupi payudaraku dengan lenganku

"Udah ga usah ditutupi lah Cha. Toh Gw udah nyicipin kenikmatan tubuh lu", Kata Mas Andre santai walau didengar Mas Rio

"Iya Yank, udah lu buka aja. Pokoknya klo kamu lagi sama aku dan temen2ku sebisa mungkin auratmu kamu buka aja.", imbuh Mas Rio

"Yeee.. maunya kalian aja", jawabku sambil mencoba nutupi area dadaku

"Duh klo berusaha ditutup gitu jadi gemas kepingin gw jilatin puting lu Cha", Kata Andre

"Issshhh.. Ga mau.....", jawabku

"Yank, arahin ke memekmu lah", pinta Mas Rio

"Gak mau mas... Malu tauuu.. Udah Yaa Echa mau siap2 biar ga telat nanti testnya", kataku

"Hahaha.. Ok, inget saran Andre. No Bra for today.. dan saran dari aku No Panties for Today", kata Mas Rio

"Hahaha... bagus bro, atas bakalan goncang goncang, bawah bakalan becek waktu lari", kata Mas Andre

"Iiihhh.. Kalian ini... Udah Aaahhh.. Bye bye", akupun menutup VC itu

Akupun duduk dikasur. Merebahkan sejenak tubuh telanjangku. Membayangkan apa yang akan terjadi jika benar aku lakuin permintaan mereka. Kubayangkan mata para lelaki sekolahku fokus ke arahku. Kubayangkan pula Pak Banu, Guru Olahragaku memandangiku penuh nafsu dan memberiku nilai sempurna. Tanpa sadar tanganku sudah meremasi payudaraku sendiri, sedangkan tangan kananku sudah menggosok area vaginaku.

"Ssshhhhh.. Aaahhhh... Sini liat ke arah Echa... Pandangilah tubuh Echaa... Aaahhh..", aku mulai tertipu oleh nafsuku sendiri. Membayangkan kenikmatan semu, libido yang semakin tinggi saat kubayangkan tubuhku yang biasanya kututup harus kuperlihatkan ke arah teman2 satu sekolahku

*Aaahhh... gila kamu Cha... gilaaa...*, kataku dalam hatiku

Kuhentikan seketika perkosaan terhadap tubuhku sendiri. Mengingat jam sudah menunjukkan pukul 05.45, waktunya aku harus bergegas ke sekolah. Segera kuambil pakaian olahraga sekolahku dari dalam lemari
Warnanya mayoritas Putih kombinasi dengan warna hitam, bahannya lembut agak tebal. Kucoba kukenakan langsung ke tubuhku tanpa memakai BH, begitu pula celananya yang langsung kupakai tanpa celana dalam. Rasanya hangat dan agak aneh saat kain itu langsung bersentuhan dengan vaginaku yang barusan kurapikan bulunya. Ada sensasi geli sedikit yang kurasa. Lalu kututup rambutku dengan kerudung berwarna hitam, kusibakkan ke belakang menampakkan tonjolan payudara dibalik seragam olahragaku. Kuperhatikan tubuhku didepan kaca besar kamarku. Sambil kutatap bagian dadaku dengan seksama memastikan putingku tidak tercetak dibalik kain putih itu

*Kayaknya Aman* kataku dalam hati lalu kufoto area tersebut dan gilanga malah kukirimkan ke grup Biologi berisi cowok2 penuh nafsu itu

Echa : "Aman kan mas? gak keliatan?" (sambil kukirim foto dadaku yang masih tertutup seragam olahraga)

Andre : "Gak keliatan apanya?"

Echa : "Dadaku mas"

Andre : "Ohhh... emang lu ga pake BH sekarang? Mana buktinya?"

Echa : "Eh? Gimana caraku buktiinnya mas?"

Andre : "Ya lu video, angkat baju lu, lalu kasih liat toket lu yang ga pake BH. Hahaha"

Echa : "Eh? Okee sebentar"

Akhirnya kujatuh ke nafsuku sendiri, menggoda teman pacarku sendiri dengan tubuhku dan dengan senang hati kukirimkan tubuhku ke mereka. Akupun berdiri, Kuarahkan hapeku ke arah kaca besar yang memperlihatkan seluruh postur tubuhku dari kepala hingga kaki. Kusingkap perlahan baju olahragaku keatas sampai payudaraku terbuka bebas. Kuhentikan beberapa saat rekaman itu dan kuakhiri lalu langsung kusend saja ke grup itu. Dalam sekejap saja Mas Andre sudah merespon

Andre : "Wow sexy banget Cha... Bikin sange liat lu pake baju olahraga gitu sambil kasih liat toket lu yang seger. Bagus kalo memang lu ga pake BH, memang sudah seharusnya begitu harusnya lonte jilbab.. Gw pakai buat bacol ya. Wkwkwkw"

Echa : "Aman ya mas?"

Andre : "Aman Cha, udah lu segwra berangkat. Nanti lu sharing disini ya gimana seharian ini. Wkwkw.. Gw mau coli dulu liatin video lu barusan"

Cayangku : "Anjir Lu main coli aja. Wkwkwk"

Echa : "Mas aku beeangkat dulu yaa"

Cayangku : "Ok Yank, semoga lancar ya. Eh kamu ga pakai celana dalam juga kan?

Echa : Rahasia. Wekkkk

Akupun segera memasukkan handphoneku ke dalam tas dan memaki jaket. Ternyata mama sudah asyik di dapur menyiapkan sarapan. Aromanya memang benar2 bikin perut semakin lapar.

"Lho pagi sekali anak cantik mama?", tanya mama

"Iya mah, hari ini Echa tes ujian praktek. Echa berangkat dulu ya mah", jawabku

"Lho ngga sarapan dulu? nanti kamu lemas lho", kata Mama

"Ngga mah, nanti terlambat", jawabku sambil ngeloyor keluar

Lalu akupun bergegas berangkat ke sekolah dengan motor. Pagi ini terasa begitu dingin. Bahkan jaketku yang cukup tebal tidak mampu membendung dinginnya suhu pagi ini. Apa karena aku tidak memakai BH? Entahlah.. Yang jelas sebentar saja aku sudah kedinginan sehingga terpaksa haris mengurangi kecepatan motorku.

Singkat cerita akhirnya aku sudah tiba di sekolah. Suasana ternyata masih sepi. Kuparkirkan motorku diparkiran sekolah lalu kuberjalan ke lantai 3 dimana ruang kelasku berada. Masih tidak ada yang datang sama sekali didalam kelas. Aku lalu duduk santai dibangkuku sambil sesekali membuka handphoneku ternyata Grup Biologi mulai ramai

Wawan : "Pagi2 Echa udah buka buka jadi pingin bukain bajunya beneran. Wkwkw"

Anto : "Wkwkw.. Dasar lu tu"

Wawan : "Lu gak sange apa? Jangan2 lu gay. wkwkw"

Anto : "Geblekkk.. Gw normal bro. Nih buktinya"

*Ya ampun. Hihihi* aku terkejut apa yang kulihat

Wawan : "Eh ****** ngapain lu kirim kontol ngaceng ke gw. Gay lu ya?

Anto : "Bloon, ini buat Echa lah. biar dia makin semangat kalau liat foto kontol gw"

Cayangku : "Faakkk. Hapus woiiii.."

Wawan : "Gw maunya foto memeknya Echa. bukan foto kontol lu. Wkwkwk"

Cayangku : "Yang kirim foto memekmu dong. Eneg liat foto tititnya Anto"

Echa : "Hihihi.. Kalian itu lucu"

Cayangku : "Ayo yank"

Akupun melihat ke sekitarku dan kulihat keluar sebentar, ternyata masih sepi. Lalu ku kembali ke bangkuku dan menurunkan celanaku hingga terlihat bulu2 vaginaku

*cekrik*

Echa : "nih" sambil mengirim foto

Wawan : "Foto apaan tu Cha gelap amat"

Echa : "Maaf yaa.. cuma itu yang bisa kukirim"

Cayangku : "Malah kirim foto jembut. Ga keliatan belahannya Yank

Echa : "Jangan lah yank. Gila aja aku foto2 gitu disekolah"

Echa : "Eh udahan dulu ya kayaknya mulai banyak yang datang"

Kembali ku naikkan celanaku keatas dan kurapikan seragam olahragaku.

*Duh, jadi basah dikit kan vaginaku* kataku dalam hati

Lalu aku kembali melihat ke arah handphone. Ternyata Anya WA aku

"Cha lu dimana? ayo kumpul dilapangan", kata Anya

"Hah? Langsung kumpul? Kirain ke kelas dulu", jawabku

"Iya lu ngapain ke kelas dulu, lu aja deh kayaknya yang belum hadir"

"Hah? Iya iya aku kesana", kataku sambil bergegas ke bawah

Akupun segera berlari ke arah lapangan sekolahku yang terletak di dekat gerbang utama. Benar saja ternyata sudah ramai sekali karena test ini serentak diadakan dari kelas IPA, IPS dan Bahasa. Suasananya benar2 ramai. Aku berlari mencari cari keberadaan teman2 sekelasku.

"Echa sini", teriak Anya

Akhirnya aku melihat sosok Anya. Akupun menghampirinya dengan berlari kecil. Kupandangi dadaku memastikan apakah benar2 terguncang guncang. Dan ternyata benar! dadaku berguncang guncang seirama dengan langkah kakinyang sedang berlari. Rasanya begitu malu! Seluruh mata dilapangan ini seperti memandangi ke arah dadaku yang seperti ingin meloncat keluar dari balik seragam olahragaku. Aku hanya mampu menunduk saja tak mampu memandang ke arah mereka

"Kamu kemana aja sih", tanya Anya

"Aku tadi di kelas. Kirain kesana dulu", jawabku

"Btw, tadi aku liat tetekmu Goyang goyang waktu lari. Kamu ga pakai lagi Cha?"

"Sssshhtttt... Jangan kenceng2 Anya... Iya permintaan cowokku", jawabku berbohong.. Padahal permintaan temen cowokku

"Busyet, gila kamu Cha? Gak malu apa?", tanya Anya sedikit keras membuat lelaki2 disekeliling kami memandang ke arah kami

"Anya! Jangan teriak2, Udah Yuk ga usah dibahas", kataku mencoba menenangkannya

"Gila kamu Cha, kalau bikin mereka semua sange gimana", tanya Anya pelan-pelan

"Ya kamu bantuin aku Nya. Hihihi..", jawabku ngasal

"Ogahhhh... Aku biarin aja kamu digangbang mereka. Hihihi", jawab Anya

"Husss.. Ngawur kamu.. Udah jangan dibahas nanti malah pada dengar", jawabku

"Iya dehhh.. Btw, Mana tasmu?", Tanya Anya tiba tiba

"Lho? Oiyaaa... aku tinggal dikelas Nya...", jawabku

"Kamu gimana sih Cha, ini kita olahraga langsung ke GOR, bukan disini", kata Anya

"Iya aku lupa... Aku ambil dulu ya", kataku

"Coba kamu ijin Pak Banu dulu", kata Anya

"Aduh sungkan Aku Nya, tadi paling telat sekarang bikin telat", jawabku

"Yaudah tinggal aja tasmu Cha. Yuk berangkat", kata Anya sambil menarik lenganku

"Eh tapiiii...", jawabku tak kuasa dengan tarikan Anya yang cukup kuat

***

Akhirnya kami sudah tiba di VOR tempat kami akan melaksanakan tes ujian lari. GORnya cukup luas dengan arena lari yang mengelilingi lapangan olah raga. Sepertinya tempat ini sudah dipesan oleh sekolah kami sehingga hanya ada siswa kelas 3 SMA kami yang ada disini.

"Ayo, baris dulu!", pekik Pak Banu

Kami langsung merapat membentuk barisan. Setiap kelas dibagi menjadi 3 barisan. Cukup sulit menemukan teman2 sekelasku diantara kerumunan orang orang ini dengan seragam olahraga yang sama persis pula.

"Cha sini.", teriak seorang lelaki ternyata Bayu, cowok terpintar disekolah yang juga teman sekelasku

"Eh itu Bayu, yuk kesana", kataku kepada Anya dan Anyapun mengangguk

"Udah pada ngumpul?", tanyaku

"Belum nih", jawab Bayu

"Kalian disini aja Ya, aku cari yang lain", kata Bayu kemudian

Selang 3 menit berikutnya, akhirnya teman sekelasku sudah terkumpul dan membentuk barisan rapi. Kemudian Pak Banu mulai memanggil satu persatu nama murid murid di sekolah ini dan mulai menyuruh kami untuk berlari serta mengukur catatan waktu kami mengelilingi lapangan 2x.

Aku memandangi takjub bagaimana teman2 laki di sekolahku bisa berlari kencang, dan stamina mereka cukup kuat. Begitu juga dengan Bayu, ternyata dia cukup cepat berlari dan catatan waktunya sangat baik.

"Ngelamun apa Cha?", tanya Anya mengagetkanku

"Ehhh.. Ngga kok Nya, deg2an aja nanti gimana", jawabku

"Kamu deg2an karena kamu gak pakai BH sekarang. Hihihi", Goda Anya

"Anya!", pekikku sambil mencubit pinggangnya

"Anya Marina", teriak Pak Banu tiba2

"Eh, giliranku tuh. Bentar ya", kata Anya sambil berlalu

Kupandangi sahabatku itu. Kuda2 dan startnya cukup baik. Bahkan sempat memimpin daripada siswi yang lain. Sayangnya lama lama stamina Anya habis dan mulai dilalui oleh siswa yang lain sampai akhirnya Anya pun finish.

"Huff huff huff.. Huaaahhh", teriak Anya melepas lelah

"Gimana Nya? payah banget staminamu. Hihihi", ejekku sambil menyerahkan sebotol air mineral ke sahabatku itu

"Ngawur kamu Cha.. Melelahkan sekali lari keliling lapangan sebesar itu.. Mana lagi semalam...", kata Anya tak meneruskan kata2nya

"semalam kenapa Nya?", tanyaku penasaran

"Hmm.. Biasalah, Mas Candra minta jatah.. Hihihi", jawab Anya santai

"Gila kamu, H-1 malah ML sama cowokmu?", aku terkejut

"Hehehe.. Iya Nya, habisnya Mas Candra ngancem aku kalau aku ga sanggup katanya dia bakal manggil kamu Cha", jawab Anya santai

"Enak aja, emang aku cewek panggilan apa!!!", kataku jutek sedikit kencang membuat seorang lelaki berwajah mengerikan melirikku

"Hei kenceng amat Cha. Kedengeran yang lain tuh. Sengaja ya. Hihihi" Goda Anya

Aku langsung sadar dan duduk merunduk menahan malu melihat ke sekeliling memang benar siswa siswa dari kelas lain banyak yang melihat ke arahku dengan tatapan mesum.

***

"Echa Fitria Karunia", panggil Pak Banu

"Eh.. Hadir pak!!! Nya giliranku", jawabku lalu segera pamitan ke Anya

"Wah ini dia bintangnya. Hihihi", goda Anya

"Apaan sih..", jawabku sambil berlalu

Aku lalu menghampiri Pak Banu.

"Ok aturannya simpel. Kalian cuma butuh berlari 2 putaran mengelilingi lapangan ini. Semakin cepat finish nilainya semakin baik. Sekali jalan ada 20 murid yang berangkat. Ga usah terlalu capek, jaga stamina, dan semoga berhasil", kata Pak Banu

"Siap pak", jawab kami bersamaan

Priiiittt...

Mulai lah aku berlari perlahan. Pelan pelan saja menjaga staminaku agar tidak langsung habis tengah jalan seperti Anya tadi. Kulirik kebawah ke arah dadaku. Benar saja dadaku berhoyang kekiri dan ke kanan mengikuti langkahku. Semakin kucoba kutahan semakin berguncang

*sialaaannnn* kataku dalam hati

Kupandangi ke arah teman2ku ternyata benar mereka memandangiku! Tatapan mereka benar lurus menuju ke arah payudaraku yang berguncang guncang dibalik seragam olahraga ini. Bahkan Anya sampai ketawa cekikikan. Keadaan diperparah dengan saat turunnya keringat deras dari pori2 kulitku, membasahi seluruh seragamku. Kulirik sejenak ke arah tonjolan payudaraku, putingku malah tercetak jelas, mengeras dibalik baju olahraga basah ini. Belum lagi kurasakan area kewanitaanku sudah terasa lembab sedari tadi.

*Masak aku terangsang sih saat seperti ini. Hah. hah. hah* pikirku dalam hati dengan nafas yang mulai tersengal sengal

"Woww....", kata Beberapa siswa kelas lain memandangi ke arah dadaku, sepertinya mereka menyadari "muncul"nya putingku

Tiba2 ada beberapa siswa berlari mengimbangi kecepatanku sengaja berlari di kiri dan kananku. Menggodaku sambil matanya terus jelalatan ke arah dadaku yang terus berguncang

"Widih... Ngga pakai BH Cha?", tanya lelaki itu yang aku kaget ternyata dia tau namaku walau aku tak tau namanya

"Ajibbb benerr... jadi semangat nih kalau gini liat bola yang berguncang guncang gini", ombuh siswa pria satunya

Aku mencoba tak menggubris mereka karena memang aku tidak kenal dan terus mencoba berlari sekuat tenaga yang tersisa. Mereka terus menempel ketat ke arahku, sesekali lengan mereka menyentuh lenganku yang kututup dengan manset berwarna hitam

"Putingmu nonjol tuh.. Duh jadi penasaran gw bentuknya hahaha", goda lelaki ini lagi

"Paan sih, aku laporin Pak Banu nih", jawabku

"Laporin aja, ntar kita laporin juga kalau lu ga pakai BH. hahaha... Lu tau kan Pak Banu itu suka pegang2 murid2 cewek?", katanya

*sial aku lupa kalau Pak Banu adalah salah satu guru mesum di sekolah ini*

"Cha, buka lah dikit, gw jadi penasaran nih. Lu napa ga pakai BH sih? Hahaha", kata lelaki satunya

"Mengurangi beban", jawabku ngasal

"Ooohhh... lari bugil kayaknya seru ya Cha, kan ga ada beban jadinya. Berani juga kamu padahal jilbaban tapi ga pakai BH", goda lelaki pertama

"Paan sih, udah ah", jawabku kesal dengan pria2 tak dikenal ini lalu memfokuskan tubuhku untuk terus berlari

"Gw jadi penasaran jangan2 lu ga pakai celana dalam juga ya? itu bagian v lu kayaknya basah banget. Heheheh", kata pria itu sambil menunjuk ke area bawahku

"Ga sopan kalian nanya2 kayak gitu", jawabku kesel

"Habisnya lu ga pakai daleman. Emang niat godain cowok2 ya?", katanya lagi

"Iya lah bro, gw tau nih dia lagi ngeksib nih bro, banyak sebenarnya yang suka gini cuma mereka masih ga berani tampil beneran", jawab lelaki satunya

"terserah kalian saja", jawabku sambil terus berlari

Akhirnya selesai...

Pak Banu memandangi tubuhku sambil tersenyum, lalu menulis catatan waktuku di buku penilaiannya. Entah apa maksud senyumnya aku masih penasaran. Baju Olahragaku sudah basah penuh dengan keringat. Aku tak peduli lagi orang orang disana memandang ke arahku. Karena aku cukup lelah dan staminaku sudah habis.

"Hebat kamu Cha", kata Anya sambil melempar sebotol minuman kearahku. Aku yang terkejut dan tak siap berusaha menangkap minuman itu dan

*Byooooorrrr* botol minuman itu ternyata tidak ditutup kencang sehingga isinya tumpah membasahi seluruh baju olahragaku

Alhasil pakaianku semakin basah dan bentuk payudaraku tercetak sempurna lekukannya. Kali ini bahkan lingkaran aerola pink kecokelatanku pun tercetak sangat jelas lengkap dengan tonjolan putingnya. Sontak orang sekitarku langsung melongo tak berkedip sedikitpun memandangiku.

"Anyaaaaaa....", pekikku sambil menutup tubuhku dengan duduk rapat tangan terlipat diatas lutut

"Maaf Cha beneran ga sengaja. Hihihi", kata Anya tak bersalah

***

Beberapa jam kemudian akhirnya test laripun selesai dan kami sudah kembali ke kelas lalu harus kembali mengikuti pelajaran walaupun hanya setengah hari saja. Syukurlah tasku masih ada di mejamu, dan kucoba mengecek isinya. Handphone, dompet, kunci, semuanya lengkap.

*Syukurlah* kataku dalam hati

"Masih ada kan Cha? Ngga ada yang hilang kan?", tanya Anya

"Iya Ngga ada kok ini sudah aku cek semua. Syukurlah", jawabku

"Baguslah kalau gitu, eh gimana tadi rasanya Cha diliatin hampir semua anak kelas 3 disekolah ini? Hihihi", tanya Anya penasaran

"Lebay kamu Nya.. Ngga sebanyak itu lah", jawabku

"Tapi horny kan", goda Anya

"Hihihi iyaa... ampe basah punyaku", kataku sambil mengelus area kewanitaanku

"Jangan2 kamu ga pakai celana dalam juga?", tanya Anya penasaran

"Iya.. Sensasinya Nya... Aduhh.. antara malu, tapi juga napsu pelan2 naik", timpalku

"Gila kamu Cha.. bener2 nekat. Next time lebih nekat lagi ya", kata Anya

"Hah? maksudmu Nya?", tanyaku

"Ada deh. Biar aku pikirin dulu. Udah yuk pulang. Apa lu mau disini dulu buat ngelayani cowok2 yang udah kamu bikin sange?", tanya Anya

"Huss.. Ngawur ah.. Aku juga pulang! Besok harus tes renang", kataku bergegas mengejar Anya

***

Malamnya seperti biasa aku harus meladeni betapa cabulnya kawan2 pacarku. Walau sebenarnya malas meladeninya, tetapi terkadang Mas Rio memintaku membalas chat mereka sehingga mau tak mau akupun ikutan nimbrung ke obrolan cabul mereka

Cayangku : "Gimana yang testnya? sudah berapa kontol yang udah kamu bikin ngaceng?"

Andre : "Wkwkwk.. Gak sempet ngitung lah bro. Echa sibuk eksib lah pastinya

Wawan : "Palingan mereka cuma sange aja ga berani ngapa ngapain. Anak sekolah sekarang kan kebanyakan cemen. Wkwkwkw"

Anto : "Ada yang nyadar ga Cha lu ga pake BH?"

Echa : "Hmmmm.. Banyak sih.. mana temenku kurang asem masak bajuku ditumpahin air. Jadinya malah keliatan jelas..."

Arif : "Wow makin panas dong suasananya"

Andre : "Terus lu buka baju ga Cha?"

Cayangku : "Ya gak lah bego. Wkwkw"

Echa : "Ngga lah mas, emang Echa segila itu ya sampai buka baju didepan teman2 sekolah?

Wawan : "Kalau buka baju di depan temen2 pacar lu boleh ya Cha? Wkwkwkw"

Cayangku : "Boleh dong, kan Udah gw kasih ijin"

Echa : "ih kamu tu mas. Kalau ngga demi kamu aku ga mau lah"

Cayangku : "yakin?"

Akupun tak langsung menjawabnya. Karena memang banyak pula kegilaan yang sudah kulakukan tanpa sepengetahuan pacarku

Echa : "Iya, yakin mas"

Andre : "Cha foto2 lagi dong malam ini, kontol gw kangen nih ama lu"

Wawan : "Boleh tuh Cha, kasih liat lah aurat lu malam ini. Udah lama banget kita2 ga menyalurkan hasrat. Wkwkwkw"

Echa : "Ngga mau ah, malu tau"

Cayangku : "mereka mau liat kamu kayak gini lho yank"

sambil mengirimkan fotoku saat asyik bermasturbasi dengan jari2 ku. Kulihat wajahku begitu terlihat dikuasai nafsu dan sangat nakal

Echa : "Mas kok dikirim kesini sih. Kamu kan janji itu buat kamu simpen aja"

Andre : "Wow... Mantab nih fotonya.. Muka lu nafsu banget tu cha pingin kontol"

Arif : "Bener bro, cantik banget kalau lagi masturbasi gini. Hahaha"

Cayangku : "Jadi kalau lagi biasa ga cantik maksud lu bro?"

Arif : "Bukan gitu, biasanya aja udah cantik banget. Kalau lagi masturbasi gini nambah cantiknya"

Echa : "Gombal kamu mas, udah ah Echa ngantuk. Besok harus tes renang nih"

Wawan : "Wah asyik nih, pakai swimsuit yang sexy Cha. Pasti dijamin nilaimu bakalan bagus

Echa : "Iya bagus, tapi habis itu temen2ku nafsu liat aku. Dasar!"

Wawan : "Tapi lu suka kan jadi obyek nafsu?"

Echa : "Kagaaaakkkk sama sekali"

Andre : "wkwkw.. Masih aja jaim.. Padahal kita aslinya udah tau kebinalan lu Cha. Gampang banget godain bapak2 komplek rumah gw"

Echa : "Eehh itu kan..."

Cayangku : " Ayo Yank, kirim fotomu sekarang ga pake baju dari kaca yang dikamarmu buruan! atau besok aku kirim kamu ke sana lagi biar dimangsa teman2ku habis2an kayak kemarin

Echa : "Tapi mas...."

Cayangku : "Ayo kita tunggu nih kamu buka2an lagi malam ini"

Echa : "Huh maunya"

Dengan malas akupun bangkit dari kasurku. Kulucuti satu persatu kaos serta celana hotpantku didepan cermin hingga telanjang bulat. Lalu kuposisikan tubuhku sebaik mungkin

*cekrik*

1 - 2 jepertam foto telanjangku kukirimkan ke grup cabul itu. Mencoba membiasakan nasibku yang harus menjadi objek nafsu pacarku serta teman2nya

Echa : "Nih.. puas kalian?"

Cayangku : "Gitu dong. Udah pokoknya kamu perbanyak buka aurat dan mengurangi memakai pakaian. Wkwkw.."

Echa : "Tega banget kamu mas"

Andre : "Nice pose... Sexy banget lu Cha. Bener apa yang cowok lu bilang. Lu emang pantasnya bugil aja. Biar lu bs jadi objek sex buat laki2"

Wawan : "Sekaligus sedekah aurat Cha. Wkwkwkw"

Anto : "ijin pamit mau coli liat body Echa. Wkwkw"

Arif : "Idem"

Echa : "Ah kalian ini, mangkanya cari pasangam biar ngga dilampiasin ke aku terus"

Andre : "Penawaran terbaik dari cowok lu Cha. Kapan lagi kita2 bisa nikmatin tubuh cewek gratis milik pacar temen sendiri. Wkwkw...

Cayangku : "Hahaha... Indahnya berbagi kawan. Milik gw, milik kalian juga"

Wawan : "Betul itu bro... setuju gw"

Echa : "Dasar kalian tu.. Udah Echa pamit dulu

Andre : "Pamit coli juga?"

Echa : "Kagaaaakkkkkk"

(Bersambung)
 

Link2

Senpai Semprot
Daftar
12 Aug 2018
Post
874
Like diterima
449
Makasih updatednya hu... makin nakal aj Echa... semoga sehat selalu biar lancar cerita selanjutnya
 
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys
9 club   Gaple Online Indonesia
9 club
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of PAGCOR