Agen Terpercaya
Mandala Toto   Jackpot 86
Balaksix   Messipoker
Agen 18   Dunia Jackpot
IBO Play   CMD Play
JP Dewa
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

Corona Bencana atau Rencana

Assassins8080

Suka Semprot
Daftar
24 Nov 2018
Post
3
Like diterima
6
ngeri sih corona di indo ya. awal awal muncul corona pemerintah santai dan malah mengolok. pas angkanya meningkat pesat, pemerintah malah cm memberlakukan psbb. panjang pula 3 bulan. setelah psbb grafiknya bukannya turun malah tetep naik bukti psbb tidak efektif. dan malah memberlakukan new normal. menurut ane coba aja pemerintah lockdown 2 minggu atau sebulan pas awal2 ada corona. ane yakin corona hilang d indo. emang lockdown itu merugikan negara krn harus menanggung hajat hidup rakyat. tp kalau d bandingkan psbb? lihat sekarang selama 3 bulan ekonomi tetep anjlok tp corona tetap meningkat. klo lockdown 1 bulan aja. ekonomi anjlok tp corona hilang. itu sih opini ane
 

jombloh123

Suka Semprot
Daftar
3 Jan 2014
Post
12
Like diterima
17
Berdasarkan pengalaman pribadi yang abis kena corona ya.

Orang yang hasil rapid test nya reaktif , langsung dianggap ODP. Langsung didatengin Puskesmas dll.

Padahal hasil Igg dan Igm reaktif itu belum tentu corona.

Kalo mau akurat ya foto rontgen thorax dan swab test.

Soalnya kalo foto rontgen thorax pasti keliatan banget ada flek putih pada penderita covid.

Dan yang ga covid ya normal aja paru parunya.

Setelah swab test 2 kali negatif baru dianggap tidak covid.

Tapi rapid test reaktif aja udah cukup banyak orang grudukan ke rumah 🤣 telepon berdering terus dan tamu datang terus dari Puskesmas , lurah , RT , dll.

Pokoknya ga nyaman banget.

Trus ente swabnya negatif apa positif?
 

jombloh123

Suka Semprot
Daftar
3 Jan 2014
Post
12
Like diterima
17
Nah itu masalahnya, pemerintah pake rapid test jadi "gateway"buat tes swab padahal rapid test itu akurasinya cuman 30%. Akibatnya jadi gini banyak yg false positif, tp yg parah kalo false negatif. Udah sok2an negatif trus keluyuran nularin org2 lain :(
 

angeline

Semprot Sejati
Daftar
20 Nov 2013
Post
13.348
Like diterima
24.345
Lokasi
@Kleopatra
Lo awalnya aku positif , aku beneran sakit.

Abis gitu baru swab kedua negatif
.

Tapi adikku rapid reaktif. Swab 2 kali negatif.
Nah itu masalahnya, pemerintah pake rapid test jadi "gateway"buat tes swab padahal rapid test itu akurasinya cuman 30%. Akibatnya jadi gini banyak yg false positif, tp yg parah kalo false negatif. Udah sok2an negatif trus keluyuran nularin org2 lain :(
 

pramesti

Guru Semprot
Daftar
2 Oct 2019
Post
680
Like diterima
1.831
Lokasi
Jepang
Menyumbang info sedikit ya.

ーRapid Testー

Kelemahan :
• Tidak akurat. (Ada kriteria positif palsu dan negatif palsu)
• Tidak bisa spesifik untuk satu infeksi. Semua infeksi pasti akan memicu produksi antibodi. (Positif belum tentu Covid-19, mungkin saja si penderita terkena infeksi lain saat dilakukan pengetesan)
• Tidak mungkin ada masa berlaku pasti. Bila negatif pada hari ini, mungkin saja besok menjadi positif karena mungkin reaksi infeksinya baru mulai besok. (Idealnya Rapid Test haruslah dilaksanakan setiap hari ke setiap orang)

Kelebihan :
• Murah. (Inilah yang dicari oleh pemerintah)
 
Terakhir diubah:

Ganis SEXY

Semprot Baru
Daftar
15 May 2012
Post
31
Like diterima
40
Lokasi
Mojosari
Kemungkinan Covid-19 ini g ajan pernah ilang, seperti Flu dan TBC

Jaman dulu, Flu dan TBC sangat ditakuti krn mudah menyebar. Skrng, toh g masalah kumpul dgn org Flu dan TBC. Artinya, g ada masalah dgn Covid-19 jg nantinya. Kitanya aja yg terlalu hiperbolis.
 

Vibrazto

Semprot Kecil
Daftar
10 Aug 2020
Post
73
Like diterima
406
Lokasi
akupadamu
Ane jd pengen Flashback deh :

2005-2009

Pada tahun 2005-2009 lalu, Menteri Kesehatan Siti Fadilah Supari (59) membuat gerah World Health Organization (WHO) dan Pemerintah Amerika Serikat (AS). Fadilah berhasil menguak konspirasi AS dan badan kesehatan dunia itu dalam mengembangkan senjata biologi dari virus flu burung, Avian influenza (H5N1). Setelah virus itu menyebar dan menghantui dunia, perusahaan-perusahaan dari negara maju memproduksi vaksin lalu dijual ke pasaran dengan harga mahal di negara berkembang, termasuk Indonesia.

Fadilah menuangkannya dalam bukunya berjudul Saatnya Dunia Berubah! Tangan Tuhan di Balik Virus Flu Burung dan dikutip oleh Situs berita Australia, The Age. Karena itu pula, bukunya dalam versi bahasa Inggris menuai protes dari petinggi WHO. Pemerintah AS dikabarkan menjanjikan imbalan peralatan militer berupa senjata berat atau tank jika Pemerintah SBY saat itu bersedia menarik buku setebal 182 halaman itu.

The Economist, seperti ditulis Asro Kamal Rokan di Republika edisi Maret 2008 lalu, mengurai, Fadilah mulai curiga saat Indonesia juga terkena endemik flu burung 2005 silam. Ia kelabakan. Obat tamiflu harus ada. Namun aneh, obat tersebut justru diborong negara-negara kaya yang tak terkena kasus flu burung.

Di tengah upayanya mencari obat flu burung, dengan alasan penentuan diagnosis, WHO melalui WHO Collaborating Center (WHO CC) di Hongkong memerintahkannya untuk menyerahkan sampel spesimen. Mulanya, perintah itu diikuti Fadilah. Namun, ia juga meminta laboratorium litbangkes melakukan penelitian. Hasilnya ternyata sama. Tapi, mengapa WHO meminta sampel dikirim ke Hongkong?

Fadilah merasa ada suatu yang aneh. Ia terbayang korban flu burung di Vietnam. Sampel virus orang Vietnam yang telah meninggal itu diambil dan dikirim ke WHO untuk dilakukan risk assessment, diagnosis, dan kemudian dibuat bibit virus. Dari bibit virus inilah dibuat vaksin. Dari sinilah, ia menemukan fakta, pembuat vaksin itu adalah perusahaan-perusahaan besar dari negara maju, negara kaya, yang tak terkena flu burung. Mereka mengambilnya dari Vietnam, negara korban, kemudian menjualnya ke seluruh dunia tanpa izin. Tanpa kompensasi.

Fadilah marah. Ia merasa kedaulatan, harga diri, hak, dan martabat negara-negara tak mampu telah dipermainkan atas dalih Global Influenza Surveilance Network (GISN) WHO. Badan ini sangat berkuasa dan telah menjalani praktik selama 50 tahun. Mereka telah memerintahkan lebih dari 110 negara untuk mengirim spesimen virus flu ke GISN tanpa bisa menolak. Virus itu menjadi milik mereka, dan mereka berhak memprosesnya menjadi vaksin!

Di saat keraguan atas WHO, Fadilah kembali menemukan fakta bahwa para ilmuwan tidak dapat mengakses data sequencing DNA H5N1 yang disimpan WHO. Data itu, uniknya, disimpan di Los Alamos National Laboratoty di New Mexico, AS. Di sini, dari 15 grup peneliti hanya ada empat orang dari WHO, selebihnya tak diketahui. Ternyata ini berada di bawah Kementerian Energi AS. Di lab inilah duhulu dirancang bom atom Hiroshima. Lalu untuk apa data itu? Untuk vaksin atau senjata kimia?

Pada 8 Agustus 2006, WHO mengirim data itu. Ilmuwan dunia yang selama ini gagal mendobrak ketertutupan Los Alamos, telah memujinya! Majalah The Economist menyebut peristiwa ini sebagai revolusi bagi transparansi. Tidak berhenti di situ. Siti Fadilah terus mengejar WHO agar mengembalikan 58 virus asal Indonesia, yang konon telah ditempatkan di Bio Health Security, lembaga penelitian senjata biologi Pentagon. Ia juga terus melawan dengan cara tidak lagi mau mengirim spesimen virus yang diminta WHO, selama mekanisme itu mengikuti GISN, yang imperialistik dan membahayakan dunia.

Dan, perlawanan itu tidak sia-sia. Meski Fadilah dikecam WHO dan dianggap menghambat penelitian, namun pada akhirnya dalam sidang Pertemuan Kesehatan Sedunia di Jenewa Mei 2007, International Government Meeting (IGM) WHO akhirnya menyetujui segala tuntutan Fadilah, yaitu sharing virus disetujui dan GISN dihapuskan.

Pada 12 Mei 2009 Supari menyatakan ketidakpuasannya melihat banyak mahasiswa kedokteran asing di Indonesia. Dia meminta Rektor Universitas Padjadjaran, Bandung untuk mengurangi asupan mahasiswa asing secara bertahap, terutama dari Malaysia saat mengunjungi Rumah Sakit Mata Cicendo, Bandung. Supari juga berperan penting dalam penghentian kehadiran Unit Riset Medis Angkatan Laut Amerika Serikat Dua di Jakarta, dan NAMRU-2 yang akhirnya meninggalkan Indonesia pada tahun 2010.

Sebuah memo tahun 2008 yang diungkapkan oleh WikiLeaks menunjukkan kecurigaan pribadinya terhadap “laboratorium militer Amerika” di Indonesia yang tidak berada di bawah kontrolnya, Kementerian Kesehatan.


2009-2014

Rekam jejak karir mantan Menteri Kesehatan periode 2009–2014, Endang Rahayu Sedyaningsih dalam Kabinet Indonesia Bersatu jilid II banyak menuai kontroversi. Endang yang dikenal dekat dengan Amerika Serikat (AS), menggantikan Siti Fadillah Supari atas permintaan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) pada 21 Oktober 2009.

Selama menjadi pegawai Depkes, Endang dikenal dekat dengan AS melalui NAMRU Unit 2 (The US Naval Medical Reseach Unit Two) atau “Unit 2 Pelayanan Medis Angkatan Laut Amerika”. Atas kedekatannya itulah, banyak pihak yang menudingnya sebagai antek AS di Indonesia. Untuk diketahui bahwa Endang pernah menjabat sebagai Kepala Laboratorium di Namru dan Badan Kesehatan Dunia (WHO) di Jenewa, Swiss, bidang penanganan penyakit menular, pada Juli-Desember 2001.

Proyek Namru 2 berhenti beroperasi sejak 16 Oktober 2009, karena menuai banyak demonstrasi kecaman. Sebagai mantan pegawai Namru dan pegawai Depkes, Endang diduga keras mempertahankan keberadaan Namru-2. Hal itulah yang membuat mantan Menteri Kesehatan Siti Fadillah Supari berang dan menuding Endang menjual virus flu burung ke luar negeri tanpa seizinnya!

Namru-2 adalah sebuah laboratorium penelitian biomedis yang meneliti penyakit menular demi kepentingan bersama AS, Departemen Kesehatan RI, dan komunitas kesehatan umum internasional. Kecurigaan Namru-2 sebagai alat kepentingan intelijen AS guna melanggengkan bisnis kesehatan AS di Indonesia itu dibenarkan pakar intelijen Laksamana Muda (Purn) Subardo. Hal itu diketahuinya setelah 30 tahun bekerja di bidang intelijen, serta pernah menjabat sebagai Kepala Lembaga Sandi Negara (Lemsaneg) tahun 1986-1998.

Laboratorium Namru 2 berada di kompleks Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan Departemen Kesehatan di Jalan Percetakan Negara, Jakarta >> Lihat peta ini

Namru- 2 kini pun berganti nama menjadi Indonesia United States Center for Medical Research (UIUC).

Kerja sama Indonesia-Amerika semasa Pemerintahan SBY cukup luas, salah satunya adalah laboratorium biomedis untuk pengembangan vaksin, alat diagnostik, identifikasi virus, bakteri, dan lain-lain.

Setelah setahun menjabat Menteri Kesehatan Kabinet Indonesia Bersatu (KIB) II. , Endang divonis mengidap kanker oleh RSPAD Gatot Subroto. Masyarakat melihat, banyak terjadi kejanggalan. Hal ini inilah yang menjadi polemik. Seperti diketahui, Endang meninggal dunia pada hari Rabu (2/5/2012) lalu sekira pukul 11.41 WIB di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta, setelah berjuang melawan penyakit kanker yang dideritanya sejak 1,5 tahun lamanya. Endang meninggal dalam usia 57 tahun.

Kontroversi selanjutnya adalah terhadap mantan menkes sebelum Endang, yaitu Siti Fadilah yang paling gencar melakukan kritik dan anti kebijaksanaan AS dan Badan Kesehatan Dunia WHO kini "Disikat & Dipenjara" karena dijerat pasal dugaan tindak pidana korupsi.

Inilah sedikit jejak fakta bio medis di negara kita, belum lagi fakta-fakta di negara-negara lain. Semoga ini bisa menjawab pertanyaan kita apakah CORONA/Covid19 itu Bencana atau Rencana.?

Ya, jika seorang pengecut tak berani mengungkapkan kebenaran maka berarti ia ada diseberangnya, pembela ketidak benaran… dan tetaplah kau bersembunyi didalam sana. “The thuth is out there, just keep inside”. Maka… biarlah sejarah dan waktu yang akan mengungkapkannya, itupun jika mungkin.

Rasa-rasanya betul ini bah
 

kebomupeng

Kakak Semprot
Daftar
9 Sep 2015
Post
176
Like diterima
51
Saya mau nanya hu, kalau corona mudah menyebar.
Yg paling riskan itu, pemulung, petugas kereta, transportasi umum, pedagang, pasar, penjaga spbu, dan lain2.
Tp kenapa semuanya seperti biasa apa ada yg rasa gejala tp gak berani lapor karna tak punya duit? Atau knp
 

boxboybaby

Suka Semprot
Daftar
10 Jul 2020
Post
4
Like diterima
1
klo menurut gw jelas2 ini rencana terutama chinaatau USa tp makin kesini makin menjurus ke china ya
 

akun_warez

Adik Semprot
Daftar
7 Dec 2012
Post
144
Like diterima
31
China jg awalnya ngk percaya dengan korona, malah ada dokter yang memperingatkan otoritas setempat ngk di gubris sama sekali.
Doi melihat pasien dia yg kena pneumonia gejalanya beda dengan gejala yg dia tahu.
Kalo ane sih mikirnya ini memang pandemi global, apalagi kita udah tahu kalo di wuhan china, ada pasar satwa yg bisa makan makanan mentah.
Dari makanan mentah itu, ada kelelawar yg keinfeksi virus korona, masuk ke tubuh manusia, bermutasilah dia.
Setahu saya, virus korona ada banyak variannya.
Sars kan satu sodara dengan korona.
Kalo memang ini merupakan konspirasi US agar china jatuh atau senjata biologis, kok kedua negara itu kelabakan cenderung ngk siap.
Kadang yg disayangkan, banyak orang dimari yg ngk jelas status profesi nakesnya, bermedsos aneh2, malah cnederung ngeyel dan merasa benar.
Udah ngeyel, folowernya tanpa kroschek membabi buta membela sang idola.
 

tititkugede

Kakak Semprot
Daftar
4 Sep 2020
Post
159
Like diterima
98
Maaf huu sedikit tentang pengetahuan ane tentang beginian, ane setuju klo ini adalah bagian agenda elite global yg berjudul "depopulation"
Dan beberapa hari lalu bagi yg tau "chemtrails" ( nih ane kasih link nya) Pesawat ini melewati bogor karna ane lihat sendiri(pada saat itu ane buru" balik dan mandi)
dan ga tau kebetulan atau memang betul beberapa hari lalu diberitakan orang jawabarat meninggal tepatnya dibogor.
🥺

Maaf hu bila ane salah kaprah ane cuman sharing aja, ini murni pengetahuan ane yg minim:ampun:
Kalau chemtrails sih jauh sdh ada sblm wabah corona bro..it's a Cancer Spread.
 

tititkugede

Kakak Semprot
Daftar
4 Sep 2020
Post
159
Like diterima
98
Itu baru berdampak ke ekonom dunia, mungkin masih banyak lagi dampak lainya, apa suhu" tau atau pernah denger agenda elite global ini melebarkan sayapnya yg dimaksud disini adalah israel mencaplok daerah" palestina/ melebarkan wilayahnya perlahan demi merebut masjid al-aqsah yg dibawah konon katanya ada gunung emas. Mungkin masih ada lagi kah?
Btw ini hanya sekedar opini ane yg wara wiri, referensi yg ane kulik dari Sekali lagi mohon maaf suhu ga bermaksud menyimpulkan atau memaksa sudut pandang ane.
Tapi ini balik lagi ke kepercayaan masing"
Dan pesan yg ane pengen sampein, adalah yg paling mendasar aja ga jauh dari pancasila, semoga kita selalu dalam perlindungannya, dan semoga dari sini kita sadar siapa kita sebenar benar nya
Sekali lagi mohon maaf sebesar" nya hu bila ada salah kata:ampun:
Terlalu jauh dan tidak ada sasarannya..yg jelas it's a money point and depopulation.
 

kemproet

Semprot Baru
Daftar
13 Jan 2021
Post
44
Like diterima
10
nyimak niih, sudah setahun berselang, dan indonesia masih nanjak terus positif corona. testing yang makin minim, persebaran orang yang makin tidak terkendali...
 
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of LS Media Ltd