Agen Terpercaya
Mandala Toto   Jackpot 86
Balaksix   Messipoker
Agen 18   Dunia Jackpot
IBO Play   CMD Play
JP Dewa
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

Evelyn, adik kelas yang jadi budak seks Gue

simplisio

Semprot Kecil
Thread Starter
Daftar
23 Jul 2017
Post
64
Like diterima
597
Lokasi
Jakarta
Sebelumnya gue ijin bikin cerita lagi. Semoga aja suka dan bisa diterima. Maaf kalau misal ini aga SARA, gue ga bermaksud itu. Cuma menyalurkan ide yang kepikirkan aja. Semoga aja kalau banyak yang suka bisa lanjut. Ga lupa minta kritik sarannya biar kedepannya gue bikin cerita lebih baik lagi.


“Aargghh… Sepongan lo makin enak aja Lyn. Ga salah gue pilih lo buat jadi budak sex gue”

Gue menikmati setiap sapuan lidah dan hisapan Evelyn di kontol gue. Baru 2 minggu dia jadi buak seks gue karena gue jebak. Dan sekarang sepongan dia bener bener bisa disetarain sama sepongan pecun yang haus kontol.

Sebelumnya kenalin gue Rizal. Gue mahasiswa jurusan manajemen semester 4 di salah satu universitas di Bandung yang ada cewek Chinesenya. Sengaja gue milih kuliah disini karena emang gue punya fantasi tersendiri sama cewek Chinese. Mohon ijin ga bermaksud sara, cuma gue berpedoman kalau cewek Chinese emang cuma buat jadi wadah peju aja. Badan mereka yang putih, mulus, harus di liatih ke semua orang.

Karakteristik gue ga perlu dijelasin, gue asli pribumi. Udah gue jelasin sebelumnya, gue yang punya fantasi ke cewek Chinese sengaja milih jurusan dan universitas yang mahasiswinya banyak dari keturunan Chinese. Fantasi gue muncul pertama kali pas SMP pas kenal bokep pertama kali. Video bokep pertama yang gue liat nampilih cewek Chinese yang lagi di entot, dan dari video itu sisi fantasi gue akhirnya keluar.

Sayangnya temen temen SMP gue ga ada yang Chinese, begitu pula sama temen gue pas SMA. Pas SMA gue pernah pacaran dan udah sampe ngentot. Cuma itu masih sama cewek pribumi juga, dan tetep ga bisa nutupin fantasi gue buat ngentotin cewek Chinese. Kelas 2 SMA udah harus mulai mikirin mau kuliah dimana, disitu gue langsung nyari universitas mana aja yang banyak cewek chinesenya. Akhirnya ketemu salah satu universitas di Bandung yang jurusannya banyak cewek Chinese yang kuliah disitu.

Manajemen jadi jadi jurusan yang gue pilih dengan pertimbangan diatas tadi. Karena fantasi itu gue jadi lebih giat lagi belajar, biar lulus SMA dengan bagus, bisa masuk ke universitas itu dengan jalur prestasi. Karena gue yakin kalau lewat SNMPT gue bakal ga lolos. Seenggaknya fantasi sex gue berpengaruh positif ke hasil, dapet predikat lulusan terbaik di SMA dan lolos di universitas yang gue pengen.

Semester 1 di universitas, gue langsung nyari temen temen Chinese gue yang kira kira bisa gue jadiin pacar. Ya, mindset pertama kali itu gue beneran pengen punya pacar biar lebih bebas buat ngexplore sisi fantasi gue. Dapet? Kaga.

Temen cewek Chinese yang gue kenal susah banget gue deketin buat lebih deket. Mereka lebih membatasi diri dan jadi sebagai temen doang. Ga bisa jadi lebih spesial lagi. Mindset mereka udah kebentuk kalau buat pacaran jangan sama pribumi, harus dengan sesama dengan mempertimbangkan ras yang harus dijaga. Apalagi semenjak tahun yang kalian tau, orang Chinese di hancurin sama pribumi. Bangsat juga gue pikir, gara gara itu penyaluran fantasi gue jadi terhambat.

Cuma usaha gue jalan terus. Selain emang gue usaha buat lulus kuliah juga dengan baik, gue kaga nyerah juga buat dapetin cita cita gue selama ini. 6 tahun gue ga bisa kecapai, pokoknya gue udah punya tujuan harus tercapai. Sampe akhirnya pas penerimaan mahasiswa baru, gue langsung ngeliat satu cewek yang secara tampilan adalah kriteria gue.

Namanya Evelyn, dia dari Jakarta masuk kuliah di jurusan yang sama kaya gue. Di awal gue udah incer ini cewek dari mulai intens ngehubungi, bantuin tugas dan lainnya. Gue jelasin tentang Evelyn dulu deh sekarang.

Dia keturunan Chinese, bokap nyokap juga Chinese. Neneknya asli Taiwan, kakeknya Manado. Hasilnya ga salah emang dengan tampilan dia yang gue suka. Karakteristik cewek Chinese yang gue suka sebenrnya cukup standar, tampilannya asal langsing, putih dan muka oriental khas Chinese. Urusan toket ga jadi masalah mau kecil, karena itu emang khasnya. Malah gue sendiri sebenernya kurang suka sama toket yang kegedan. Di lingkar dada ukuran 34 udah cukup, sementara ukuran cup sendiri maksimal di c.

Evelyn sendiri punya karakter yang gue idamkan. Tinggi badan 160cm dan berat badan di 45kg, cukup ideal bagi gue sendiri. Sementara ukuran bra dia di 34b dan ukuran celana dalam S atau ukuran celana di 27.

Biar lebih enak, gue kasih mulustrasi Evelyn. Bayangin aja punya budak seks kaya dia gimana rasanya.

Kenalan pertama dengan Evelyn pas kita selift bareng, gue udah sengaja ngeliatin rutinitas dia dari mulai pertama masuk universitas. Waktu itu gue sendiri masih semester 3, dan dia masih mahasiswi baru yang baru beres pengenalan kampus atau bisa disebut ospek. Gue sendiri sebenernya jadi panitia dokumentasi, tau sendiri lah kenapa gue masuk panitia dan di dokumentasi. Jadi pas kita satu lift bareng, ilmu speak speak iblis gue keluar.

“Eh kak, ada kelas?”

Tanya Evelyn pas papasan dengan gue di lift. OOTD Evelyn saat itu standar mahasiswi baru pada umumnya, kaos dan celana jeans. Evelyn itu badannya emang bagus, ga harus pake pakaian ketat, cukup pas tapi bikin kontol gue langsung ngaceng ngebayangin isi dibalik pakaian yang dia pake.

“Udah beres sih kalau kelas, ini free sampe jam 2 mau hunting foto dulu. Lo sendiri sih ada kelas?”

“Ada kak nanti kelas Pa Roni. Eh iya kakak jadi dokumentasi ya pas kemarin ospek?”

“Pa Roni enak tuh ngajarnya, mau materinya ga? Iya kenapa?”

“Boleh kak, ntar sekalian minta foto fotonya dong kak”

“Oke, eh gue pergi dulu ya, udah sampe lantai 1. Bisa minta wa ga? Buat ngabarin pas kirim materi sama foto”
Langsung gue sodorin hp gue ke dia. Dan dia langsung ngasih nomernya.

Malem harinya gue kontak Evelyn buat nanyain emailnya buat ngirim materi sama hasil foto foto pas ospek. Dan yang pasti, foto Evelyn lumayan banyak yang gue kirim. Awalnya kaget juga Evelyn ngeliat hasil foto yang gue kirim. Tenang foto yang gue kirim aman, karena cuma sekedar candic doang.

Chat dengan Evelyn malem itu lancar lancar aja, ga ada sangkut paut dengan ngomongin tentang kehidupan pribadinya dia. Semua cuma sekedar humor dan ngomongin perkuliahan. Sebenarnya poin pertama SSI itu adalah yang penting ngalir dulu aja buat komunikasi biar target nyaman, mirip kaya PDKT lah. Terkadang orang orang keburu mupeng, keburu sangean. Makanya kadang sering gagal karena target belum ngerasa nyaman, udah dimintain foto, minta macem macem.

Hampir 1 bulan gue lumayan intens ngehubungi Evelyn. Dan udah sampe cerita tentang hidupnya dia, baik di rumahnya maupun hubungan percintaannya. Ga lupa gue tarik ulur dalam komunikasi dengan dia, pernah juga hampir 3 hari gue ga hubungin sampe Evelyn sendiri yang langsung ngehubungin nanya kabar, dan gue pun hanya jawab seadanya. Tapi ga lama gue hubungin lagi, bilang lagi ada kerjaan sampingan jadi fotografer buat prawed.

“Kapan kapan mau dong kak di foto kakak”

Malem itu langsung seger dengan pesan singkat dari Evelyn. Emang enak ini cewek, chat ngalir. Di ulur narik sendiri. Udah kena kaya gini bisa langsung level SSI selanjutnya.

“Boleh boleh, ntar harga temen deh. Eh harga adik kelas. Wkwkwkwk. Kenapa ga sekarang aja coba video call, ntar gue screenshoot. Kan jadi berasa difotoin”

“Masa pake harga sih, ya udah ntar aku traktir di kantin aja ya. Hehehehe. Yee kakak, itu sih sama aja kaya selfie dong kak. Bukan di fotoiin…”

“Ya udah selfie Lyn sekarang, abis selfie terus diliat fotonya, pasti fotonya sedih”

“Kenapa emangnya kak?”

“Insecure soalnya yang aslinya lebih cakep dari fotonya”

“Yeeee kakak ngegombalin akuu..”


Ga lama Evelyn ngirim foto selfienya, udah pake baju tidur dengan model tanktop. Dari situ udah keliatan kalau bra udah dia lepas buat siap tidur.

“Baru jam segini udah siap tidur. Bukan mahasiswi nih. Wkwkwk”

“Hahaha ko tau sih kak? Ini udah ngantuk kak, udah cuci muka juga siap tidur.”

“Gimana ga tau, itu bra nya udah dicopot. Wkwkwkwk”

“Yee kakak malah fokus ke bra. Hahaha iya kak udah dicopot”

“Wkwkwk gpp lebih sehat juga. Gih tidur sana. Sweet dream”

“Sweet dream kak”


Cukup deh malem ini, Evelyn udah masuk ke kenyaman komunikasi sama gue. Dan sampe proses ini belum ada halangan sedikitpun. Foto Evelyn yang dikirim langsung gue save di harddisk external gue. Gue udah sampe niat beli harddisk buat nyimpen segala dokumentasi hubungan gue sama Evelyn. Dimulai dari informasi data dia kayak nomor handphone, alamat email, dan foto foto yang gue dokumentasikan pas ospek, terakhir foto selfie yang dikirim.

Beberapa hari sejak pengiriman foto selfie, kita udah mulai deket. Sekarang udah sering berangkat bareng ke kampus, makan bareng, sampe ngerjain tugas bareng. Gue juga udah pernah masuk ke kost dia, kostnya cukup elit, dan dia bawa mobil sendiri buat balik ke Jakarta pas weekend. Sementara dia juga udah sering ke kost gue buat sekedar suntuk di kampus dan nemenin gue bikin tugas. Kedekatan kita udah mirip orang pacaran aja, cuma belum jauh.

Contohnya hari ini Evelyn sebenernya ga ada kelas, dia lebih milih ke kost gue buat nemenin gue ngolah foto prawed. OOTD dia sekarang cuma celana pendek sepangkal paha sama hoodie. Dalemannya sendiri gue bisa nebak tanktop. Gue bisa nebak karena Evelyn sendiri pernah bilang kalau dia suka sama pakaian model kebuka, sejenis tanktop, dress pake tali atau sabrina. Karena menurut dia, bagian pundak dan punggungnya tuh yang dia suka, makanya dia seneng kalau dia bisa liat bagian itu.

“Kak, aku baru inget katanya mau fotoin aku. Sampe sekarang belum pernah tuh difoto kakak.”

“Oh iya ya, gue kelupaan saking lagi banyak jobnya. Maklum buat tambahan jajan. Wkwkwk. Ya udah mau kapan? Biar gue siapin waktunya deh spesial buat lo.”

“Kapan ya kak? Kan kakak yang susah, jadwal kuliah aku kan kakak juga tau. Jadi mending kakak yang nentuin.”

“Hmmm… bener sih, eh gimana kalau sekarang? Kan lagi ga ada kelas nih”


Gue langsung to the point biar dia ga keburu ga mau foto. Mumpung gue sendiri lagi ga terlalu sibuk dan dia lagi ga da kelas.

“Oh iya, boleh kak. Mau dimana? Disini?”

“Disini jelek kali Lyn, kost lo aja mendingan deh. Mau? Kan malah lebih enak karena lo bisa dandan, sama ganti baju juga kan.”

“Kost aku lagi banyak orang kak, makanya aku mendingan ke kost kakak soalnya di sana lagi berisik banget. Ga ada rekomendasi tempat foto kak? Kan kakak yang suka foto foto pasti hapal dimana yang enak.”

“Kalau diliat sih, sekarang mau jam 12 siang, udah ga bagus outdoor. Soalnya cahaya mataharinya tajem banget. Lo suka cityview ga? Gue ada 1 tempat foto indoor yang punya cityview bagus.”

“Boleh kak, aku ngikut kakak aja deh. Bebas dimana aja juga”

“Kalau gitu mending sekarang ke kost lo dulu aja, lo siapin makeup sama bawa baju ganti.”


Ajak gue yang langsung dibales anggukan kepala dia. Dia ga tau kalau hari ini selain foto dia yang bakal gue ambil, gue bakal ambil perawannya.

Gue sama Evelyn langsung ke kost Evelyn, gue nyetir mobilnya sementara dia disamping gue sambil buka hp. Nyampe kost dia, kita langsung naik ke kamarnya di lantai 2. Gue minta ijin buat milihin baju yang bakal diapake, terus gue minta buat dia bawa makeup yang perlu dia pake.

Evelyn ngeiyain, gue langsung buka lemarinya buat milihin bajunya. Pas milih baju, gue juga ga lupa liatin ke dia dulu, tapi gue diem diem masukin beberapa bra dan cd seksinya, terus baju baju seksi lain kaya tanktop, crop top, kemben baju tidurnya, sampe bikini dia.

Evelyn kaget juga liat gue bawa baju dia setas jinjing gede. Mungkin dia ngerasa baju yang diliat ke dia sedikit. Sempet nanya kenapa banyak banget, gue cuma bilang kalau tadi pas cek baju ada yang gue rasa bagus buat di foto, jadi langsung masukin aja.

Dari kost Evelyn, kita langsung menuju daerah dan masuk ke hotel. Evelyn kaget dan nanya kenapa ke hotel. Gue yakinin kalau dia ga akan kecewa sama tempatnya, dan karena emang dia yakin sama gue. Akhirnya setelah checkin, gue sama Evelyn langsung ke kamar di lantai 15.

“Waahhh bagus kak. Ga nyangka kakak pinter milih buat fotonya”

“Jelas lah, ga nyesel kan gue bawa kesini. Siap siap dulu sana, dandan dulu.”


Evelyn terus pergi ke kamar mandi buat siap siap. Dia ganti baju sama baju yang gue pilihin, sementara gue setting buat foto. Jam 5 sore break, batre kamera gue juga udah ada yang abis. Jadi gue sama Evelyn milih istirahat dulu. Gue bilang ke dia kalau misal balik malem gimana, gue mau ambil foto dia pas malem, dia setuju aja, soalnya dia ngerasa puas liat hasil fotonya juga.

Pengorbanan gue buat hari ini cukup gede juga, hotel bintang 5 suite, makan siang pun gue pesen dari hotel, kamera buat kerjaan, dan lain lain. Dan itu menghasilkan hampir 1,000 lebih foto dia dengan berbagai pose dan pakaian.

“Lyn, lebih seksi berani ga? Bagus juga soalnya pas cahayanya segini.”

Tanya gue mancing lebih jauh berharap dia bakal kena.

“Seksi gimana kak?”

“Pake baju tidur aja sih ga gimana gimana”

“Emang bawa baju tidur aku kak tadi?”

“Iya bawa ko, nih udah gue siapin”


Ucap gue sambil gue beri baju tidur dia, model tanktop panjang setengah paha tanpa bawahan. Gue minta dia pake tanpa bra biar lebih bagus tanpa ada tali bra di pundaknya. Awalnya dia nolak karena ga berani foto pake baju seterbuka itu dan ga pake bra. Tapi gue yakinin kalau hasilnya bagus dan ga menunjukan dia seksi tapi lebih ke elegan.

FYI muka Evelyn itu ga binal, terkesan kalem dan pendiam. Makanya gue yakin kalau dia telanjang pun ga akan ngebuat dia terkesan nakal atau binal. Muka kaya gitu yang gue suka, kesannya kalem pas gue lagi ngentotin dia.

Evelyn yang awalnya ragu akhirnya luluh juga, dia ga enak juga karena dia yang minta difoto tapi malah nolak permintaan gue, dia pikir gue cuma mau bikin foto dia lebih bagus aja ga lebih. Walaupun gue mau ngeabadiin dia pas pake baju yang terbuka. Akhirnya sambil senyum dia ambil baju yang gue kasih dan minta ijin ke kamar mandi dulu buat pake bajunya. Lama sih pas dia ganti, mungkin di kamar mandi dia masih ragu mau lanjut atau ga.

Ga lama dia keluar udah pake baju tidur yang gue kasih, bra dan pakaian sebelumnya dia tenteng udah terlipat rapih. Oke dari pake baju lengkap, sekarang yang dipake cuma 2 hal, luaran sama celana dalam doang. Pelan pelan dulu lah jangan langsung minta telanjang, biarin dia rilek dulu dan nyaman pas sesi fotonya.

Sebelum mulai, gue kordinasiin dulu pose pose dan dimana aja gue mau ambil fotonya. Kebanyakan di atas kasur dan di bawah samping kasur. Enaknya Evelyn itu luwes dan ga kaku, cocok sebenernya kalau dia jadi model atau tukang endorse di instagram. Sesekali gue ngintip di balik baju tidurnya, kulitnya putih dan toketnya yang ga terlalu gede aga kelihat. Ga menerawang,dan ga akan keliatan juga kalau dia ga pake bra.

Sesi foto ini ga banyak gue ambil, gue emang ga mau banyak banyak karena gue mau bikin dia lebih menggoda lagi. Sesekali gue arahin pose yang sedikit menggoda, kaya tali dressnya di turunkan, baju disingkap, dan sampai Evelyn terbiasa sampe pose yang ngeliatin celana dalam putihnya. Gue sedikit komentar buat ganti celana dalam yang lebih sesuai sama luarannya, karena udah mulai nyaman dengan sesi fotonya, ga ragu dia ke kamar mandi buat ganti. Dia masih kaget juga kalau gue udah masukin gstring yang dia punya.

Setelah Evelyn ganti celana dalam, pose yang gue arahin lebih sensual lagi. Awalnya Evelyn masih ragu buat nurunin tali baju tidurnya, cuma karena gue bujuk terus akhirnya sampe juga dimana Evelyn berani sampe ngelepas baju tidurnya. Muka dia udah merah nahan malu karena dia di foto cuma pake celana dalem aja. Baju tidurnya udah entah dimana gue lempar pas dia buka.

Jam 9 malem akhirnya selesai juga sesi foto. Masih topless diatas kasur, gue deketin Evelyn dan ngasih liat hasil fotonya ke dia tanpa ngasih kesempatan dia buat pake baju dulu. Sengaja gue bikin biar dia harus nyaman telanjang terus sama gue. Sempet minta ijin buat pake bajunya, tapi gue tahan biar ga dipake bajunya.

“Ga usah pake bajunya, badan lo bagus banget Lyn. Sayang kalau ditutupin. Udah gini aja ga apa apa ko”

“Ih kakak... baru kakak aja yang udah sampe liat aku ga pake baju tau”

“Iya ga kenapa kenapa, bagus ini ko badannya. Celana dalemnya buka aja deh yu, sekali lagi foto full telanjang”

“Cape kak, sama dingin tau ini udah ga pake baju. ACnya di gedein kak suhunya”

“Ga usah, ntar juga anget lama lama ko. Nih liat foto foto tadi. Udah beres mindahin ke iPad”


Gue serahin iPad ke dia yang lagi duduk diatas kasur. Biar dia liatin dulu fotonya, sementara gue duduk disebelahnya. Gue profesional aja, sambil nunjukin gue kasih saran gue kasih mana yang menurut gue bagus dari segi komposisi dan lain lain. Terus jangan lupa buat bercanda, buat mencairkan suasana aja. Gue coba iseng sentuh pundaknya, kadang gue taro tangan gue di paha dia, dan dia ga ada perlawanan berarti tandanya emang udah nyaman sama gue, udah kejalin kepercayaan.

Pas bagian foto dia yang topless, dia agak narik nafas dan gue rasa dia lebih deg-degan dari sebelumnya, karena sekarang dia lagi ngeliatin fotonya yang topless bareng sama seorang cowok. Saran dan komentar gue lebih vulgar lagi, dengan ngezoom bagian bagian sensitif kaya puting dia, gue komentarin kalau putingnya lebih tegang lebih bagus. Gue coba pegang pinggang dia, dan ga melawan. Fix ini udah horny dan nyaman. Gue tarik dagu dia ke arah gue, dan bibir Evelyn yang lembut mulai gue cium.


Bersambung ke : Part 2
 
Terakhir diubah:

MamadGo

Tukang Semprot
Daftar
22 Oct 2019
Post
1.351
Like diterima
1.723
Kayanya mantab nih cerita... Ijin memantau suhu,, mumpung ada yg baru dab bagus
:Peace: :Peace:
 
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of LS Media Ltd