9Club Situs Judi Online Terpercaya
Asus Togel online   Mandala Toto
RGO Online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

istri jatuh hati kembali

Mamoru Ady

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
28 Nov 2010
Post
409
Like diterima
236
dear ladies

sy seorang suami yg baru akhir2 ini menemukan kenyataan kl istri telah menaruh perasaan nya dengan rekan kerja nya. keduanya sama2 memiliki pasangan resmi. mereka satu kantor, hubungan atasan dan bawahan (istri). sehingga kontak dalam sehari full 8jam baik personal dan chat sehari,6 hari kerja. sy menemukan chat mesra nya, saling ngengatakan cinta, dan itu penuh kesadaran saat sy konfirmasi dengan istri. istri beralasan kl itu hanya sebatas penyemangat,mengsuport saat kerja(beban pikiran kerja), tempat berbagi curhat. belum ada kontak fisik. saat pulang ke rumah,istri kembali menjadi sosok yg dirumah melayani sy. ia hanya membawa aura senang dan bahagia, sy merasakan.

yg menjadi pertanyaan nya, menurut ladies... apa ia sanggup untuk menghapus perasaan nya? bisa melupakan nya? menahan perasaan nya karena selepas libur pasti bertemu kembali, sy tau ia saat kemarin ini ia berada di puncak2 sayangnya. sy minta Pendapat nya soalnya sy belum pernah membagi hati dan perasaan, jadi sy blm tau beban mental istri kedepan nya.
sy membaca chat secara real-time, soalnya ia langsung menghapus. istri sudah mengakui kl ia salah, laki2nya juga sudah meminta maaf, dan berjanji ga kan mengulangi kembali. sejauh ini hanya sebatas chat, ngobrol singkat sj karna banyak rekan2 yg lainnya.
mohon pendapat nya...
 

Mamoru Ady

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
28 Nov 2010
Post
409
Like diterima
236
maaf kl kata2nya aga kaku, baru2 ini kejadiannya
 

Valkyrie_Freya

Pertapa Semprot
Daftar
3 Jan 2019
Post
5.540
Like diterima
28.204
Apalah arti sebuah maaf tapi kalau masih seringkali bersua dan berkontak?

Ga ngefek Gan, trust me deh.
Kapok itu ga kelar karena soal cuma dari maaf doang.

Janji nikah buat keep setia aja ga dapat istri jalani dan pegang, apalagi ini cuma janji yg semacam tobat sambel?


Istri suruh resign dan pindah aja.
Atau sekalian minta untuk berhenti.
Karena sekali nyoba akan ketagihan..

pengalaman kayak gini bukan sekali dua kali saya dapati sih di dalam ruanglingkup saya.


Istri akan nangis2?
Balikin aja, itu resiko yg harus dia tanggung.



Tapi karena hal ini udah terjadi di rumahtangga kalian, Agan juga harus mawas dan sadar diri.

Maksudnya... koreksi diri apa2 yg salah dan kurang dari Agan sampai2 istri melakukan hal tsb.

Karena suami istri itu saling berkesinambungan.

Ga bisa nyalahin dia ataupun oranglain,
Semuanya klo udah di dunia pernikahan, apa2 dibalikin ke diri sendiri dulu, koreksi sampe puyeng dan dapet jawab diatas segala tendencies jawaban baru deh.. mari bicara.
 

Mamoru Ady

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
28 Nov 2010
Post
409
Like diterima
236
Apalah arti sebuah maaf tapi kalau masih seringkali bersua dan berkontak?

Ga ngefek Gan, trust me deh.
Kapok itu ga kelar karena soal cuma dari maaf doang.

Janji nikah buat keep setia aja ga dapat istri jalani dan pegang, apalagi ini cuma janji yg semacam tobat sambel?


Istri suruh resign dan pindah aja.
Atau sekalian minta untuk berhenti.
Karena sekali nyoba akan ketagihan..

pengalaman kayak gini bukan sekali dua kali saya dapati sih di dalam ruanglingkup saya.


Istri akan nangis2?
Balikin aja, itu resiko yg harus dia tanggung.



Tapi karena hal ini udah terjadi di rumahtangga kalian, Agan juga harus mawas dan sadar diri.

Maksudnya... koreksi diri apa2 yg salah dan kurang dari Agan sampai2 istri melakukan hal tsb.

Karena suami istri itu saling berkesinambungan.

Ga bisa nyalahin dia ataupun oranglain,
Semuanya klo udah di dunia pernikahan, apa2 dibalikin ke diri sendiri dulu, koreksi sampe puyeng dan dapet jawab diatas segala tendencies jawaban baru deh.. mari bicara.
istri beralasan kl dia terbiasa "dimanja" oleh perhatian sy. disaat sy lengah dan lalai walau sekali, ia limbung. hingga ia menerima perhatin orang lain. terimakasih mba atas saranya, sy masih mencoba untuk memaafkan karna baru kl ini ia melakukan kesalahan selama 16th pernikahan.
 

the dreamer

Semprot Holic
Daftar
5 May 2016
Post
353
Like diterima
299
Lokasi
magical forrest
Turut peihatin ya gan...mungkin mmang bgitu ujian/cobaan hidup..(konon katanya orang yg lebih tua,stiap kluarga yg akan naik derajat nya pasti akan diuji)yg laki nya lempeng ujian dteng di bini nya..
Yg bini n laki nya lurus eeh..ada aja msalah di anggota kluarga yg lain..
Nebi ijin nyimak n pantau perkembngan nya ya gan...nebi jg bru ngalamin yg"hmpir mirip"sma agan,n sampai dtik ini jg nebi blm bsa 100% bsa mnerima knyataan .
Ibarat gelas yg pech mungkin gkan bsa kmbali utuh sperti smula...
Btw semangat bt agan..semoga lekas selesai msalah nya...
 

Aadalah

Adik Semprot
Daftar
25 Oct 2019
Post
120
Like diterima
85
Sori gan ini dari sisi maskulin...kok ya bisa selemah itu tergoda dengan lain. Okelah yg lain bs jd lbh ganteng, perhatian, dll...tp kan kita sudah berkomitmen untuk bersama.kalau sudah ga komit lagi buat apa jalan bersama
 

yunita a

Semprot Lover
Female
Daftar
16 Jan 2013
Post
290
Like diterima
768
Lokasi
Bumi Datar
Cinlok sering terjadi, apa lagi hari hari ketemu. Solusinya ya keluar dari tempat kerja. Kalo masi juga kejadian. Nah itu berarti sudah dalam perasaan mereka.
 

onge sinaiya

Semprot Addict
Daftar
3 Mar 2014
Post
425
Like diterima
239
Gue cuma modal chat vc udah pernah bikin binor jatuh cinta sama ane bro.
Putus nyambung 3 x.. tiap gue waras/lelah/bersalah ke mantan istri....gue ngilang..kalau gue udah ga kuat nahan kangen(setahunan/ 6bulanan) gue rayu lagi terus diterima lagi.
Urusan ngewek, itu binor udah mau ngangkang buat gue. VCS sampe dia orgasme hampir tiap minggu sebelum dia berangkat kerja.Suaminya kaku dan binor gue pun udah ga cinta lagi sama lakinya.
Mending suruh istri ente pindah kerja..ganti nomor hp..semua akun socmed istri ente pegang.

Gue ngomong begini sebagai masukan karena gue pernah jadi penjahat yg hampir bikin bubar rumah tangga orang.
 

Valkyrie_Freya

Pertapa Semprot
Daftar
3 Jan 2019
Post
5.540
Like diterima
28.204
istri beralasan kl dia terbiasa "dimanja" oleh perhatian sy. disaat sy lengah dan lalai walau sekali, ia limbung. hingga ia menerima perhatin orang lain. terimakasih mba atas saranya, sy masih mencoba untuk memaafkan karna baru kl ini ia melakukan kesalahan selama 16th pernikahan.

Maaf Gan, klo boleh tau lebih dalam soal yg ini..

"istri beralasan kl dia terbiasa "dimanja" oleh perhatian sy. disaat sy lengah dan lalai walau sekali, ia limbung. hingga ia menerima perhatin orang lain."


Ini kenapa?
Kenapa Agan bisa lalai?
 

Mamoru Ady

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
28 Nov 2010
Post
409
Like diterima
236
Turut peihatin ya gan...mungkin mmang bgitu ujian/cobaan hidup..(konon katanya orang yg lebih tua,stiap kluarga yg akan naik derajat nya pasti akan diuji)yg laki nya lempeng ujian dteng di bini nya..
Yg bini n laki nya lurus eeh..ada aja msalah di anggota kluarga yg lain..
Nebi ijin nyimak n pantau perkembngan nya ya gan...nebi jg bru ngalamin yg"hmpir mirip"sma agan,n sampai dtik ini jg nebi blm bsa 100% bsa mnerima knyataan .
Ibarat gelas yg pech mungkin gkan bsa kmbali utuh sperti smula...
Btw semangat bt agan..semoga lekas selesai msalah nya...
terimakasih hu , ini sedang membangun kembali kepercayaan dengan istri
 

Mamoru Ady

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
28 Nov 2010
Post
409
Like diterima
236
Sori gan ini dari sisi maskulin...kok ya bisa selemah itu tergoda dengan lain. Okelah yg lain bs jd lbh ganteng, perhatian, dll...tp kan kita sudah berkomitmen untuk bersama.kalau sudah ga komit lagi buat apa jalan bersama
pengakuan istri ,ia masih berkomitmen dalam berumah tangga ko hu. ia hanya bersalah karena telah membagi perasaannya dengan laki2 lain di dua tempat berbeda. rumah dan pekerjaan
 

Mamoru Ady

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
28 Nov 2010
Post
409
Like diterima
236
Gue cuma modal chat vc udah pernah bikin binor jatuh cinta sama ane bro.
Putus nyambung 3 x.. tiap gue waras/lelah/bersalah ke mantan istri....gue ngilang..kalau gue udah ga kuat nahan kangen(setahunan/ 6bulanan) gue rayu lagi terus diterima lagi.
Urusan ngewek, itu binor udah mau ngangkang buat gue. VCS sampe dia orgasme hampir tiap minggu sebelum dia berangkat kerja.Suaminya kaku dan binor gue pun udah ga cinta lagi sama lakinya.
Mending suruh istri ente pindah kerja..ganti nomor hp..semua akun socmed istri ente pegang.

Gue ngomong begini sebagai masukan karena gue pernah jadi penjahat yg hampir bikin bubar rumah tangga orang.
seperti nya istri dan laki2 tsb ,tidak mengarah ke sana ko hu. dari pembicaraan sy dan isty, ia hanya merasa diperhatikan/disayang merasa ada dan terlindungi.
Maaf Gan, klo boleh tau lebih dalam soal yg ini..

"istri beralasan kl dia terbiasa "dimanja" oleh perhatian sy. disaat sy lengah dan lalai walau sekali, ia limbung. hingga ia menerima perhatin orang lain."


Ini kenapa?
Kenapa Agan bisa lalai?
istri menganggap kl saat itu ,sya kurang memperhatikan beliau. ada suatu waktu masing2 anggota keluarga mengalami musibah, istri adik sy mengalami pendarahan dan mesti operasi dan tidak mempunyai biaya dan keluarga istri,adik nya mengalami KDRT dengan memar2 dan luka sobek bibir. waktu nya hampir berdekatan, padahal menurut sy ,ga cuek juga synya ikut mengikuti perkembangan kabar adiknya. mungkin laki2 tersebut bisa melihat kl istri perlu sebuah bahu untuk bersandar, hingga akhirnya banyak komunikasi diluar pekerjaan disaat bekerja. ada sebuah quote yg laki2 itu katakan, "perempuan itu memiliki 20.000 kata sedangkan pria hanya 5.000 kata, cukup dengarkan apa yg wanita katakan dan itu akan membuatnya senang" ini yg membuat istri luluh, kebetulan istri pasti akan suka dengan pria yg "pintar" bukan fisik dan penampilan.
kembali ke pertanyaan.. kira2 istri sanggup ya melupakan perasaan nya,dengan kondisi pasti bertemu dan berkomunikasi (hal pekerjaan) Kembali?
 

Valkyrie_Freya

Pertapa Semprot
Daftar
3 Jan 2019
Post
5.540
Like diterima
28.204
seperti nya istri dan laki2 tsb ,tidak mengarah ke sana ko hu. dari pembicaraan sy dan isty, ia hanya merasa diperhatikan/disayang merasa ada dan terlindungi.

istri menganggap kl saat itu ,sya kurang memperhatikan beliau. ada suatu waktu masing2 anggota keluarga mengalami musibah, istri adik sy mengalami pendarahan dan mesti operasi dan tidak mempunyai biaya dan keluarga istri,adik nya mengalami KDRT dengan memar2 dan luka sobek bibir. waktu nya hampir berdekatan, padahal menurut sy ,ga cuek juga synya ikut mengikuti perkembangan kabar adiknya. mungkin laki2 tersebut bisa melihat kl istri perlu sebuah bahu untuk bersandar, hingga akhirnya banyak komunikasi diluar pekerjaan disaat bekerja. ada sebuah quote yg laki2 itu katakan, "perempuan itu memiliki 20.000 kata sedangkan pria hanya 5.000 kata, cukup dengarkan apa yg wanita katakan dan itu akan membuatnya senang" ini yg membuat istri luluh, kebetulan istri pasti akan suka dengan pria yg "pintar" bukan fisik dan penampilan.
kembali ke pertanyaan.. kira2 istri sanggup ya melupakan perasaan nya,dengan kondisi pasti bertemu dan berkomunikasi (hal pekerjaan) Kembali?


Oh ok, thanks udah dijelaskan detail ya Gan..


Menurut saya tetap.. No excuse Gan soal itu.

Untuk mempermudah penalaran saya akan share realita yg terjadi di diri saya juga kehidupan pernikahan saya..



Saya dulu bekerja, dengan 30 orang pria dan saya sendirian wanita dalam rig ditengah lautan pulang 3 bulan sekali.

Ada sih 2 wanita lainnya di Lab dan 1 lagi seorang dokter, tapi kami jarang banget bersua dalam 1 kesempatan schedule.

Dalam artian klo di samakan opportunitynya, masa iya dalam 30 orang itu saya ga bisa tertarik sama 1 orang pun.

Dan jawabnnya exactly, ga tuh.. ga sama sekali.

Mau saya pernah juga dalam beberapa kasus pun, saya 1 kamar sama 3 orang pria juga dan pernah kedapatan 1 room berdua sama seorang partner kerja cowo juga ga ada rasa ataupun keinginan untuk masuk ke zona romansa atau keliaran sementara dengan alih2 untuk menghilang rasa penat dan rasa rindu akan hangatnya bonding bersama pasangan dalam pergulatan esek2.


Klo dibilang dalam skala opportunity tsb, sal kasus saya justru lebih berbahaya drpd istri Agan.

Bayangin aja, saya dikelilingi bahkan pernah selamat dengan beberapa cowo yg setahun bahkan sebulan pun ga dapet jatah batiniah dari pasangan mereka masing2.


Saya juga seringkali telponan dengan beberapa rekan kerja terdahulu saat masih bekerja ataupun sekarang tidak bekerja hingga sama orang forum ini.

Ngobrol ngalor ngidul, skala telponan juga intense kayak anak sekolah bimbel..
Cuma ya ga ada untuk tertarik, karena saya tau tujuan saya dan apa yg saya mau capai dalam tiap kontakan dengan orang2 tsb terutama yg lawan jenis.



Klo soal tolak ukur mindset profesionalitas, ya memang seharusnya begitu..baik dalam bekerja ataupun tidak.

Alias, ketika kita bekerja ya kita harus profesional terhadap pekerjaan kita juga tapi tetep rasa profesionalisme kita untuk menjaga mahligai rumahtangga-pernikahan itu juga mesti bersinergi.

Begitu juga sebaliknya, ketika kita masih bekerja sedangkan sekrnag istri dan suaminya adalah seorang pekerja.


Ga bisa profesionalnya dipake cuma ketika bekerja aja, yg ada jomplang.
Banyak orang yg berasumsi,
"loh profesional cuma dikerjaan aja kali, di rumahtangga-Pernikahan ah ga perlu. Kaku amat jadi orang."


Ya justru ga kaku, kaku pun itu untuk mengakukan hati agar tetap kuat pada prinsipnya komitmen dan hati+pikiran yg terjaga dengan optimal.

Agar ga melakukan kebodohan juga kekonyolan yg mengatasnamakan kurang perhatian, lalu sah sah aja jika ada yg berhasil mengisi dan sah juga merasakan kemudian menjalankan hubungan yg ga seharusnya berlaku untuk skala profesional hingga non profesional.



Contoh jomplangnya apa?

Ya yg ada seperti banyaknya kasus perselingkuhan ditempat kerja dengan teman sejawat kerjaan atau antar atasan bawahan.



Memang benar jika pasangan kita sendiri ga LAGI GA BISA ngasih porsi perhatian dan kepeduliannya dalam beberapa case keteteran ngurus ini itu, kita bisa inisiatif sendiri untuk mencari dari orang lain.

NAMUN... BUKAN ORANG KETIGA yg nomaden lalu jadi permanent.
Cukuplah dianggap dan dinamakan Orang Lain ga perlu naik pangkat jadi orang ketiga.
Maksud lebih detailnya Orang Lain lagi yaitu cukuplah dianggap teman, sahabat atau memang stranger yg ga lebih jadi pengganti Agan sebagai seorang pasangan hidup.



Memangnya kenapa gitu harus ga bisa untuk ga memakai porsi sisi hati yg harusnya porsi untuk Agan seorang malah dipakai buat di isi orang lain?


Memangnya kenapa boleh gitu pakai alibi sah sah saja karena merasa kekurangan terus kita boleh mensahkan tameng ketidakmampuan dan kekurangan kita??

Padahal diri kita itu sadar dan tahu benar klo pasangan lagi ga bisa dulu.. Walaupun sekalinya pasangan ga bisa tetap ga ada kata sah untuk membagi hati yg porsinya untuk yg jelas2 permanent malah dikasih ke yg non permanent.
Memangnya hati itu kontrakan?

Ini bukan soal udah biasa dikasih hati terus ga dikasih hati lagi, ngelunjak merasa kurang terus malah milih nyari hati sama jeroan di tempat lain biar ngenyangin.

Tapi ini soal prinsip, kesadaran kerjasama dan rasa syukur.



Don't be so naive Gan.
Aku ga bermaksud untuk ngeracunin sikap Agan dari keputusan yg sudah diambil yaitu memaafkan, itu udah bagus banget ko..

Malah saya turut senang dan salut Agan melakukan itu.

Sayangnya klo Agan terka lagi dengan hati Agan.. Itu belum terlalu benar wlwpn sudah baik.
Karena masing2 dari saya dan Agan ataupun mungkin orang2 disini yg akal sehatnya tanpa pakai ego itu masih dipake..
dalam hal kasus ini itu ga berlaku ya, no excuse buat begitu.


Ini udah masalah soal komitmen,
dimana ini tentang kesadaran sebuah pemilahan kepentingan dan hal penting yg harus dijaga.


Bukan cuma hitam diatas putih aja dalam buku merah hijau doang.
Dan bukan hanya janji antar 2 manusia aja, tapi juga dengan Tuhan.

Istri Agan dan Atasannya sudah membodohin Agan, Tuhan (wlwpn Tuhan ga bisa dibohongin), diri mereka sendiri juga pasangan mereka.

Istri Agan sendiri pun juga sudah mengkhianati janji suci dengan Tuhan dan dengan Agan.


Istri Agan sendiri pun juga sudah ga ada rasa respect dan kepeduliannya kepada Agan,
untuk mengerti peristiwa yg intense terjadi pada ruanglingkup keluarga yg Agan sampaikan barusan.

Bukannya prihatin, bantu dan respect sama usaha Agan untuk handel dengan apa2 yg terjadi malah melarikan diri + hatinya dengan cara seperti itu dari yg Seharusnya juga Waktunya adalah bagian tanggungjawab dia sebagai seorang Istri dan bagian dari keluarga.





".... cukup dengarkan apa yg wanita katakan dan itu akan membuatnya senang" ini yg membuat istri luluh,"

Sorry ini tuh yg luluh seharusnya rasa emosional yg kayak nano2 itu ya, bukan hatinya. Klo seluruh hatinya sampai luluh udah bablas namanya.

Disini aja udah ga tepat guna, ga bisa memilah dan ga tau tujuannya apa yg dicapai.




"... kebetulan istri pasti akan suka dengan pria yg "pintar" bukan fisik dan penampilan."

But your wife isn't smart enough to be receive and get a smart person in the smart colony living.

So sorry.. Kontradiktif banget sama gambaran kisah personalitynya.


Ya sama Gan, saya juga tipikal yg begitu ko.
Klo dibilang ruanglingkup profesional saya kurang pintar apa? (bagi yg udah tau saya dekat ya)


Jangankan ruanglingkup saya, ruanglingkup setiap orang kalau sudah di bidang pekerjaan ya itu pintar semua. Karena orang yg bekerja itu orang2 yg terpilih sekalipun dia ga kerja dikantoran atau cuma supir atau tukang jualan atau pengangkut sampah atau kurir sekalipun.

Mereka pandai dalam ability mereka.
Klo soal standarisasi kemampuan otak, ga usah diomongin lah.. Kecuali klo emang tiap manusia di dunia ini jadi member Mensa.

Makanya disini kita pakai standarisasi logika akal sehat.

Klo standard akal sehat aja ga berjalan dengan baik, mau make hawa nafsu lagi yg terdepan?

Lantas jika itu terjadi, manusia mau disamakan dengan apa yg katanya di sebagian besar kitab manusia adalah makhluk yang memiliki akal?

Dan dalam Kitab selalu ditekankan..
sebaik2nya manusia itu yg berpikir.





"kembali ke pertanyaan.. kira2 istri sanggup ya melupakan perasaan nya,dengan kondisi pasti bertemu dan berkomunikasi (hal pekerjaan) Kembali?"


Sepertinya ini sudah gamblang saya jawab dari penjelasan saya sebelumnya.

Apalah arti sebuah maaf tapi kalau masih seringkali bersua dan berkontak?

Ga ngefek Gan, trust me deh.
Kapok itu ga kelar karena soal cuma dari maaf doang.

Janji nikah buat keep setia aja ga dapat istri jalani dan pegang, apalagi ini cuma janji yg semacam tobat sambel?


Istri suruh resign dan pindah aja.
Atau sekalian minta untuk berhenti.
Karena sekali nyoba akan ketagihan..

pengalaman kayak gini bukan sekali dua kali saya dapati sih di dalam ruanglingkup saya.


Istri akan nangis2?
Balikin aja, itu resiko yg harus dia tanggung.
 
Terakhir diubah:

Mamoru Ady

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
28 Nov 2010
Post
409
Like diterima
236
Oh ok, thanks udah dijelaskan detail ya Gan..


Menurut saya tetap.. No excuse Gan soal itu.

Untuk mempermudah penalaran saya akan share realita yg terjadi di diri saya juga kehidupan pernikahan saya..



Saya dulu bekerja, dengan 30 orang pria dan saya sendirian wanita dalam rig ditengah lautan pulang 3 bulan sekali.

Ada sih 2 wanita lainnya di Lab dan 1 lagi seorang dokter, tapi kami jarang banget bersua dalam 1 kesempatan schedule.

Dalam artian klo di samakan opportunitynya, masa iya dalam 30 orang itu saya ga bisa tertarik sama 1 orang pun.

Dan jawabnnya exactly, ga tuh.. ga sama sekali.

Mau saya pernah juga dalam beberapa kasus pun, saya 1 kamar sama 3 orang pria juga dan pernah kedapatan 1 room berdua sama seorang partner kerja cowo juga ga ada rasa ataupun keinginan untuk masuk ke zona romansa atau keliaran sementara dengan alih2 untuk menghilang rasa penat dan rasa rindu akan hangatnya bonding bersama pasangan dalam pergulatan esek2.


Klo dibilang dalam skala opportunity tsb, sal kasus saya justru lebih berbahaya drpd istri Agan.

Bayangin aja, saya dikelilingi bahkan pernah selamat dengan beberapa cowo yg setahun bahkan sebulan pun ga dapet jatah batiniah dari pasangan mereka masing2.


Saya juga seringkali telponan dengan beberapa rekan kerja terdahulu saat masih bekerja ataupun sekarang tidak bekerja hingga sama orang forum ini.

Ngobrol ngalor ngidul, skala telponan juga intense kayak anak sekolah bimbel..
Cuma ya ga ada untuk tertarik, karena saya tau tujuan saya dan apa yg saya mau capai dalam tiap kontakan dengan orang2 tsb terutama yg lawan jenis.



Klo soal tolak ukur mindset profesionalitas, ya memang seharusnya begitu..baik dalam bekerja ataupun tidak.

Alias, ketika kita bekerja ya kita harus profesional terhadap pekerjaan kita juga tapi tetep rasa profesionalisme kita untuk menjaga mahligai rumahtangga-pernikahan itu juga mesti bersinergi.

Begitu juga sebaliknya, ketika kita masih bekerja sedangkan sekrnag istri dan suaminya adalah seorang pekerja.


Ga bisa profesionalnya dipake cuma ketika bekerja aja, yg ada jomplang.
Banyak orang yg berasumsi,
"loh profesional cuma dikerjaan aja kali, di rumahtangga-Pernikahan ah ga perlu. Kaku amat jadi orang."


Ya justru ga kaku, kaku pun itu untuk mengakukan hati agar tetap kuat pada prinsipnya komitmen dan hati+pikiran yg terjaga dengan optimal.

Agar ga melakukan kebodohan juga kekonyolan yg mengatasnamakan kurang perhatian, lalu sah sah aja jika ada yg berhasil mengisi dan sah juga merasakan kemudian menjalankan hubungan yg ga seharusnya berlaku untuk skala profesional hingga non profesional.



Contoh jomplangnya apa?

Ya yg ada seperti banyaknya kasus perselingkuhan ditempat kerja dengan teman sejawat kerjaan atau antar atasan bawahan.



Memang benar jika pasangan kita sendiri ga LAGI GA BISA ngasih porsi perhatian dan kepeduliannya dalam beberapa case keteteran ngurus ini itu, kita bisa inisiatif sendiri untuk mencari dari orang lain.

NAMUN... BUKAN ORANG KETIGA yg nomaden lalu jadi permanent.
Cukuplah dianggap dan dinamakan Orang Lain ga perlu naik pangkat jadi orang ketiga.
Maksud lebih detailnya Orang Lain lagi yaitu cukuplah dianggap teman, sahabat atau memang stranger yg ga lebih jadi pengganti Agan sebagai seorang pasangan hidup.



Memangnya kenapa gitu harus ga bisa untuk ga memakai porsi sisi hati yg harusnya porsi untuk Agan seorang malah dipakai buat di isi orang lain?


Memangnya kenapa boleh gitu pakai alibi sah sah saja karena merasa kekurangan terus kita boleh mensahkan tameng ketidakmampuan dan kekurangan kita??

Padahal diri kita itu sadar dan tahu benar klo pasangan lagi ga bisa dulu.. Walaupun sekalinya pasangan ga bisa tetap ga ada kata sah untuk membagi hati yg porsinya untuk yg jelas2 permanent malah dikasih ke yg non permanent.
Memangnya hati itu kontrakan?

Ini bukan soal udah biasa dikasih hati terus ga dikasih hati lagi, ngelunjak merasa kurang terus malah milih nyari hati sama jeroan di tempat lain biar ngenyangin.

Tapi ini soal prinsip, kesadaran kerjasama dan rasa syukur.



Don't be so naive Gan.
Aku ga bermaksud untuk ngeracunin sikap Agan dari keputusan yg sudah diambil yaitu memaafkan, itu udah bagus banget ko..

Malah saya turut senang dan salut Agan melakukan itu.

Sayangnya klo Agan terka lagi dengan hati Agan.. Itu belum terlalu benar wlwpn sudah baik.
Karena masing2 dari saya dan Agan ataupun mungkin orang2 disini yg akal sehatnya tanpa pakai ego itu masih dipake..
dalam hal kasus ini itu ga berlaku ya, no excuse buat begitu.


Ini udah masalah soal komitmen,
dimana ini tentang kesadaran sebuah pemilahan kepentingan dan hal penting yg harus dijaga.


Bukan cuma hitam diatas putih aja dalam buku merah hijau doang.
Dan bukan hanya janji antar 2 manusia aja, tapi juga dengan Tuhan.

Istri Agan dan Atasannya sudah membodohin Agan, Tuhan (wlwpn Tuhan ga bisa dibohongin), diri mereka sendiri juga pasangan mereka.

Istri Agan sendiri pun juga sudah mengkhianati janji suci dengan Tuhan dan dengan Agan.


Istri Agan sendiri pun juga sudah ga ada rasa respect dan kepeduliannya kepada Agan,
untuk mengerti peristiwa yg intense terjadi pada ruanglingkup keluarga yg Agan sampaikan barusan.

Bukannya prihatin, bantu dan respect sama usaha Agan untuk handel dengan apa2 yg terjadi malah melarikan diri + hatinya dengan cara seperti itu dari yg Seharusnya juga Waktunya adalah bagian tanggungjawab dia sebagai seorang Istri dan bagian dari keluarga.





".... cukup dengarkan apa yg wanita katakan dan itu akan membuatnya senang" ini yg membuat istri luluh,"

Sorry ini tuh yg luluh seharusnya rasa emosional yg kayak nano2 itu ya, bukan hatinya. Klo seluruh hatinya sampai luluh udah bablas namanya.

Disini aja udah ga tepat guna, ga bisa memilah dan ga tau tujuannya apa yg dicapai.




"... kebetulan istri pasti akan suka dengan pria yg "pintar" bukan fisik dan penampilan."

But your wife isn't smart enough to be receive and get a smart person in the smart colony living.

So sorry.. Kontradiktif banget sama gambaran kisah personalitynya.


Ya sama Gan, saya juga tipikal yg begitu ko.
Klo dibilang ruanglingkup profesional saya kurang pintar apa? (bagi yg udah tau saya dekat ya)


Jangankan ruanglingkup saya, ruanglingkup setiap orang kalau sudah di bidang pekerjaan ya itu pintar semua. Karena orang yg bekerja itu orang2 yg terpilih sekalipun dia ga kerja dikantoran atau cuma supir atau tukang jualan atau pengangkut sampah atau kurir sekalipun.

Mereka pandai dalam ability mereka.
Klo soal standarisasi kemampuan otak, ga usah diomongin lah.. Kecuali klo emang tiap manusia di dunia ini jadi member Mensa.

Makanya disini kita pakai standarisasi logika akal sehat.

Klo standard akal sehat aja ga berjalan dengan baik, mau make hawa nafsu lagi yg terdepan?

Lantas jika itu terjadi, manusia mau disamakan dengan apa yg katanya di sebagian besar kitab manusia adalah makhluk yang memiliki akal?

Dan dalam Kitab selalu ditekankan..
sebaik2nya manusia itu yg berpikir.





"kembali ke pertanyaan.. kira2 istri sanggup ya melupakan perasaan nya,dengan kondisi pasti bertemu dan berkomunikasi (hal pekerjaan) Kembali?"


Sepertinya ini sudah gamblang saya jawab dari penjelasan saya sebelumnya.
terimakasih atas pandangan sis , ini untuk bahan pertimbangan sy kedepan nya. saat ini sy masih memberikan pertimbangan kl manusia itu bisa berubah, istri sy bisa berubah. hanya sy masih menakar rasa sayang istri terhadap lelaki tersebut sebesar apa,apa benar telah mengganti posisi sy di hatinya. dari pengakuan istri sih tidak, mereka sadar kl hubungan tidak mungkin berlanjut jauh hanya sebatas saling memberi perhatian. tp...nalar sy masih menerka2
terimakasih kembali atas pendangan nya
 

Mamoru Ady

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
28 Nov 2010
Post
409
Like diterima
236
ini awalnya semenjak korona, dengan hampir 70% pengurangan tenaga kerja. pekerjaan istri menjadi sangat berat, segalanya harus cepat dikuasai. mulai lah komunikasi menjadi lbh intens dari sebelumnya. dari yg awalnya sebatas pembahasan pekerjaan,mulai ada ungkapan dari perasaan atasan. yg merasa sangat terbantu oleh istri. komunikasi menjadi lbh intens di sela2 jam kerja via wa atau saat pembahasan pekerjaan (singkat). dirumah, sama sekali tidak ada komunikasi karena komitmen mereka kl hubungan hanya di tempat kerja. dari chat2 yg baca lebih ke gaya orang pacaran,hanya kata2 manis tanpa ada kata2 vulgar atau mengarah ke seks. hanya kata2 sayang dan love semata.
 

Mamoru Ady

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
28 Nov 2010
Post
409
Like diterima
236
sebetulnya opsi untuk keluar kerja merupakan opsi terbaik, tp saya ragu. karna keluarga masing2 sangat tergantung ekonomi nya dengan kami. melepas istri juga masih terasa berat karna 16th itu bukan waktu yg pendek, banyak hal manis yg sy terima. saat ini mulut sy bisa tersenyum, tp hati sy menangis saat istri mengatakan i love u untuk laki2 tsb
 

kabinet

Semprot Kecil
Daftar
1 Jan 2019
Post
72
Like diterima
42
Sepertinya TS sayang bngt ke wf yah.
Tpi hati" om rasa syang yg berlebih bisa jdi kelemhan & bisa dimanfaatin.

Rasa percaya TS ke wf juga sangat tinggi. TS percaya klo wf & rekannya blum kontak fisik & TS msih menaruh hrpan klo wf bisa berubah melupakan cintanya ke rekan kerjanya.

Sebelumnya ane minta maaf klo sok tahu karena ane hanya menilai dri komen" yg TS posting disini.
Disini ane cmn mau ngsih masukan ke TS:

1. Dri pnglmn memaafkan orang tanpa ada efek jera cendrung orng trsbut bakalan mengulangi kesalahan yg sama.

2. Alasan "kurang perhatian" ane rasa ini bisa dibilang "playing victim". TS juga bisa pke alasan ini buat selingkuh buat bales dendam.
Biasanya bila pengen diperhatiin curhatnya ke pasangan bukan ke orng lain.
Fakta klo wf merespond perhatian dri rekan kerja itu salah & gk ada pembenaran disini.
Terkecuali klo wf sudah ngomong tpi TSnya yg cuek.

3. Keputusan sudah dibuat, TS memaafkan wf.
Tpi menurut ane hrus da yg berubah dri TS selain memberi perhatian kembali (klo ini mslhnya).
TS hrus mengawasi wf, ribet memang tpi lebih baik tau di awal dri pada di akhir.
Dan yg pling penting mnurut nubi langkah yg hrus diambil oleh TS hrus menunjukkan sikap laki" nya TS, klo wf sudah ada yg pnya.
Mungkin bisa dimulai dri anter-jemput kerja atau bisa silatuhrahmi ke rumah rekan kerjanya wf lebaran nanti 😈.
 
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys
Gaple Online Indonesia   9 club
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of PAGCOR