Agen Terpercaya
Mandala Toto   Jackpot 86
Balaksix   Messipoker
Agen 18   Dunia Jackpot
IBO Play   CMD Play
JP Dewa   Hero Bola
Warung Vegas
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

Pasangan beda ras atau religion ? Why not

Status
Please reply by conversation.

pasutrijogja

Semprot Kecil
Daftar
5 May 2013
Post
81
Like diterima
57
Bimabet
ane cuma punya pengalaman nikah beda suku sama beda jenis kelamin bro. aman-aman saja :D

tapi anaknya ibu kos (jawa) dulu nikah sama kakak kelasnya waktu kuliah, chinesse. ini anaknya ibu kos padahal sebenernya ane juga minat. sayang dulu gak berani nekat. padahal doi sering maen ke kamar kost ane, minta diajarin ngerjain PR. anaknya imut, putih mulus, toketnya lumayan. hrrrgh.. bikin nepsong kalo inget :tegang:

nah dulu sebelum nikah udah pernah ane ingetin, soalnya waktu pacaran dia sering banget dibikin nangis sama pacarnya yang super posesif. tapi setelah ane gak ngekos lagi di situ, jarang kontak, tau-tau dia kasih kabar ngundang ane ke nikahannya sama pacarnya itu. ane yang sakit hati nyesel karena dulu gak nekat ambil kesempatan ngicipin bodi doi, jelas saja males datang.

menikah sekian bulan, doi curhat ke ane kalo suaminya gak bisa muasin nafsu dia. katanya, suaminya hobi nonton bokep. jadi kalo mau ML harus nonton bokep dulu. doi dianggurin waktu suaminya nonton bokep buat bangkitin libidonya. barangkali suaminya ngebayangin cewek lain kalo bercinta sama doi. katanya lagi, suaminya sering pergi sama temen-temennya sesama chinesse. banyakan temen-temennya cewek. nah lo, ane bilang ane gak yakin suami doi setia. tapi doi tetep setia. buset ini anak emang polos banget dari dulu. ane nyesel kenapa dulu gak berani nubruk doi waktu kita cuma berduaan di kamarnya, waktu ane diminta benerin komputernya. aaaarrggh...

singkat kata, lama gak kontak, doi kontak lagi waktu doi keguguran. trus lama gak kontak lagi, eh kontak lagi waktu doi keguguran lagi, bahkan lagi. jadi doi keguguran sampai tiga kali. waktu dia konsultasi ke romonya, katanya janinnya belom mau tinggal di rahimnya. ya iyalah. bapaknya aja gak ada tanggungjawabnya.

lama gak kontak lagi, doi kontak lagi waktu doi bilang doi mau cerai. ane cuma bisa dukung apa yang menurutnya terbaik. ane pernah minta foto bugil doi, tapi cuma dikasih fotonya waktu lagi nyambel :D

sekarang doi sudah menjanda, tapi sejak itu malah kariernya maju. sudah beli rumah sendiri malah. sayang doi jadi tambah religius, ane jadi ragu ngajakin nakal :D

intinya, kalau perbedaan suku masih bisa lah diakal-akalin biar baik. tapi kalau udah beda ras dan agama, konfliknya jauh lebih banyak. kalau nekat ya gpp, tapi jelas resiko ditanggung penumpang. om ane udah nikah beda agama selama 20an tahun, tapi akurnya tetep beda sama yang gak beda agama. tapi ras dan agama sama juga gak menjamin bakal akur dan adem ayem. karena semuanya lebih ke soal kedewasaan hidup ketimbang sekedar ras dan agama.
 

BwhaJiroet

Pendekar Semprot
UG-FR+
Daftar
5 Sep 2010
Post
1.817
Like diterima
75
Lokasi
-Mana Aja Boleh-
Pernah menjalani hubungan beda suku dan agama, yang menjadi persoalan bukan pada suku.. Pada akhirnya ya pada agama :) tidak hanya 1 kali juga..

Ga disesali juga, ane cuma ambil itu sebagai bagian dari perjalanan hidup yang dilewati, bagi yang merasa beragama hal semacam ini terkadang menjadi suatu pilihan, pilihan di mana anda akan lebih mencintai Sang Pencipta atau yang diciptakannya..

Sharing some opinion semata.. :ngeteh: :shakehand
 

metopen

Semprot Holic
Banned
UG-FR
Daftar
6 Oct 2015
Post
367
Like diterima
1
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

Jheben1

Adik Semprot
Daftar
8 Jul 2015
Post
111
Like diterima
8
Dalam hal ini ikut pendapat,,
Kalo beda agama pasti berkaitan dengan hal akhirat dan ada pepatah mengatakan sebaik-baiknya pasangan itu adalah masih satu se iman,, Ane kalo tu kalo mau mualaf syukurlah kalo mau murtad amat di sayangkan.

Kalo untuk beda suku ini pasti masih bisa di pertimbangkan..
Toh sah nya pasangan walaupun cintanya sebesar apapun di balik itu ada do'a restu mengiringi....
 

telorpastigantungmasosis

Senpai Semprot
Daftar
30 Oct 2015
Post
764
Like diterima
358
Lokasi
Raccoon City!
emmmmmmm
kalo soal kenyamanan ,
menurutku cuma masalah kebiasaan.
menurut pengalaman ane sih,
awal ane deket sama seseorang awalnya biasa aja.
lama2 ya nyaman sendiri.
apalagi kebahagiaan.
sebenarnya jiwa ini kok yg memutuskan
ingin berbahagia atau tidak.
kita bisa berbahagia dengan siapa saja.
jadi kalo saran ane sih
mending membuka hati.. jangan mentok disitu.
sayang, lho.


Setuju ma suhu ini.
 

Frank21

Tukang Semprot
UG-FR+
Daftar
7 Jan 2015
Post
1.092
Like diterima
118
Lokasi
Land of Oz
Sedikit saran dari nubie, menurut nubie, restu orang tua itu yang terpenting. Orang tua kita cuma dua, dan di dunia ini ga ada yang namanya mantan orang tua, atau mantan anak, yang ada itu mantan istri atau mantan suami.
Ingat loh mbak, Anda dilahirkan, diasuh dari kecil sampai besar, waktu sakit dirawat, waktu mulai merangkak, berjalan, waktu belajar berbicara, lupakah Anda akan saat saat itu? Waktu Anda mulai bersekolah, waktu ambil rapor dan kenaikan kelas, waktu Anda melihat kedua orang tua Anda bersusah payah membesarkan Anda dan saudara saudara Anda? Lupakah Anda akan hal itu? Waktu yang ada dan berkumpul bersama sekian puluh tahun bersama orang tua, lupakah Anda?
Lihat kembali semua itu, lihat kembali berapa usia orang tua Anda? Apakah di usia mereka yang tersisa itu, Anda ingin mengecewakan mereka demi yang namanya cinta?
Ya, jika Anda mengatakan anda cinta mati dan ingin memaksakan kehendak Anda dan memaksa mereka menerima dan memberi restu, tapi ingat, apakah restu itu tulus dan bertanya lah kembali, apakah hati kecil kedua orang tua Anda kecewa atau senang?
Bayangkan lah kondisi kedua orang tua Anda, betapa hancurnya hati mereka.
Ingat, dalam agama apapun, selalu ditekankan, " hormatilah kedua orang tuamu", karena merekalah Anda ada, melalui merekalah Anda bisa hidup.
Janganlah karena kata "cinta" Anda melukai perasaan kedua orang tua Anda.
Pertimbangkan dan renungkan lah baik baik.
Saran dari banyak suhu di atas ada yang pro dan ada yang kontra, semua itu menurut pandangan masing masing.
Nubie di sini hanya memberi sedikit pandangan dari sudut orang tua, yang kerap tidak dihiraukan oleh anak yang sedang kasmaran.
Semoga bisa bermanfaat.
 

ssao

Adik Semprot
Daftar
19 Feb 2014
Post
146
Like diterima
4
Nggak tahulah, takdir kali ya kalo bisa beda ras dan beda agama, cuma dari cerita orang tua mendingan kalo nikah cari yang dekat rumah dan seiman biar happy. Dan ternyata banyak juga terjadi setelah gw liat data di kantor KUA. Soalnya dari fakta lapangan kayak bu boss di kantor ane yg buat nengok cucunya aja kudu pake airplane, sementara tetangga sebelahnya kalo nengok cucu tinggal naek motor.
 

pasturbasi

Guru Besar Semprot
UG-FR+
Daftar
20 Dec 2011
Post
2.210
Like diterima
64
Lokasi
indonesia
Ane malah mikir, bukankah sesuatu dipasangkan karena berbeda. Contoh mur dan baut.

Justru perbedaan itulah yg layak dipasangkan.

Ah...
 

marco kentza

Semprot Baru
Daftar
15 Sep 2012
Post
44
Like diterima
5
Boss Melisa yang baik..

Aku krg paham hubungan model apa yg dimaksud boss Mel di trit ini..pertemanan, pacaran atau pernikahan.

Kalo hubungan yg serius, aku jg kurang paham apakah dia pernah dateng ke rumah ortu Melisa ato belum. Sudah ketemu orangtua & sodara apa belun. Jadi agak bingung mau kasik pertimbangan model gimana.
Mmm..tapi saya mau nimbrung yg paling serius sj..

Maaf, aku gak suka pake batik krn terlihat formal tp kawan2 blg aku gak nasionalis. Baguku nasionalis gk diliad dr pake batik ataupun menangis saat cium bendera merah putih (spt bbrp atlet saat pamit ke Presiden & Ketua KONI sebelum brgkat ke ajang internasional..tp kemudian malah main gajah..bahh)

Bagiku rasa nasionalis paaaalling gampang diliad & dibuktikan saat memilih pasangan hidup, dengan tidak membrdakan suku, pun demikian pandangan keluarga kita.
Maaf aku kurang paham agama, tp agama resmi mana di Indonesia yg melarang menikah beda suku?? Malah jujur sebenere aku pingin nikah dg wanita Jepang (gk bedain ras, lbh dari suku).

Jadi mhon maaf ya, sebenare kalo ngaku beragama (agama resmi) hendaknya gak pilih2 menjalankan perintah Tuhan (termasuk menjalankan ibadah horisontal) namun malah sibuk pilih & menjalankan dosa favorit..hadeew..pasti paham yg saya maksud..
Hehe..jd menurutku sih boss Melisa sdh bagus ibadah horisontalnya namun jgn sampai pilih dosa favorit ya..
Karena agama resmi gak pernah mengajarkan yg abu2..Maaf, jujur sj aku pribadi bukan orang yg suci kok..

Beda religion (agama) bisa jd lbh rumit. Dari yg saya liad2 & pengalaman kawan nikah beda religion, kalo gak cerai ya biasanya keimanannya berangsur luntur. Misalnya, gaya busana atau dulu gk judi & minum miras jadi ketularan krn terbawa kebiasaan tradisi pasangan. Maaf, tlg tny ke semua pemuka agama (resmi) di Indonesia, apakah ajarannya membolehkan mabuk, judi, zina..??

Dan maaf, menurutku jangan pindah agama hanya krn cinta pasangan atau supaya sah, meski hidayah (petunjuk) bisa datang dr mana & kapan pun (termasuk dr pernikahan). Kecuali kita benar2 paham makna "hijrah" (pindah) serta belajar dg tekun & tulus tanpa merendahkan agama sebelymnya. Menurutku itu berlaku utk semua agama resmi apapun itu..
Mhon maaf mungkib beda kalo boss Mel menganut agama lain spt agama cinta, sepakbola, kemanusiaan, keindahan, otomotif dsb. Saya malah lebih awam ttg itu..

Maaf lagi ya..bener kenyamanan dlm hubungam lbh penting drpd SARA, tp bagiku pribadi 'tanggungjawab' berada diatasnya lagi, apapun bentuk hubungannya (apalagi kl melegalkan hubungan badan saat pacaran). Kalau kenyamanan (cucok dpt chemistry) hanya utk boss Mel & pasangan sj, saya kok jd berasa kurang nyaman. Itu egois menurutku. Ingat pesan adik saya di testimoni, menikah bukan hanya bersatunya 2 manusia, namun lebih dr itu yaitu 2 keluarga, adat, kebiasaan, kebudayaan dsb. Jadi yang harus nyaman brp orang?

Di keluargaku ya...kl sdg liburan anak skolah, pada rame2 ngumpul bareng ortu, besan, anak & cucu. Keluarga kami gk mengenal istilah anak mantu dan mertua. Indaaahh bgt..semua merasa nyaman..

Lanjut ya...Karena bagiku semua di dunia ini ada sebab (pemicu) & akibat (konsekuensi)...haeus berani tanggung jawab thd apa yg akan kita lakukan. Kalo mau nikah artinya kita sdh dewasa & mampu berpikir scr dewasa pula. Jangan mengatasnamakan cinta lalu nekad nikah lari, tp pas butuh duit balik ke ortu. Juga nanti pas bumbu rumah rangga mulai muncul.

Kalo hubungan yg dimaksud adl oertemanan ataupun pacaran sih gk perlu dukungan keluarga gpp..lanjut aja..tapi harus "cermat"..

Maaf aku hanya kasik pendapat, setelah sebelumnya kasik testimoni. Kisah asmaraku selaluuuu beda ras & religion, juga pastinya beda kelamin, namun bukam brmaksud menggurui ya.. Mhon maaf kl ada yg salah ato krg berkenan & kepanjangan..krn aku nimbrung ttg hubungan jangka panjang..saya ada caranya sih sebenere tp blom jelas spt pertanyaan2 saya diatas..

Saat ini pun aku sdg merajut keakraban dg seorang wanita hakka kalbar (beda ras & religion) utk jenjang serius. Lagi proses mengakrabi anak & cecenya.

Boss Mel... Pilih & lakukan pendapatmu bukan pendaoat org lain. Tentunya setelah dipikir & ditimbang scr bijak, dewasa & tanggung jawab. Lakukan dg yakin & tersenyum untuk kebahagian semuanya.

"Jangan pilih2 tapi wajib utk cermat"

Malas utas awij ya boss Melisa..

(Maaf boss Mel..sebenere saya gak biasa mampir ato ninggal jejak di trit orang lbh dr sekali..tp kisahmu menyentuhku)
 

mbotho

Moderator
Staff member
Moderator
Daftar
27 Jan 2011
Post
9311524211
Like diterima
120
Lokasi
Sulawesi-Maluku-Papua
om :mbotho:,, aduh makasih pisan om kiriman nya, :dance: :ampun: salam kenal yah om :mbotho: :beer: <<---- sementara teh tawar dulu om hehehe

Melisa,, semangat yah Mel,,, sukses yah Mel,,
aku padamu Mel :o

Sami-sami Mang Dokter, sawangsulna.:teman: Salam kenal balik ti abdi Mang.:beer: Untuk Melisa, selalu semangat ya Mel, sudah banyak wejangan dan nasihat yang telah diberikan para sesepuh disini untuk Melisa, semoga semuanya lancar. :semangat:
 

Melisa_Stefani

Semprot Baru
Thread Starter
Daftar
23 Jun 2015
Post
38
Like diterima
0
Lokasi
Palembang
Mohon maaf baru respon suhu, sibuk beberapa tugas kuliah dan kerjaan numpuk hihihi

Terima kasih banget buat semua saran, masukan, dan pengalaman yang suhu share di trit saya ini :D

Mau berbagi dikit aja ya tentang masalah saya ini perkembangannya kek gimana sekarang
Jadi setelah beberapa kali negoisasi sama kedua ortu saya tentang hubungan saya dan pacar saya, hasilnya tetap ditolak sama ortu. Padahal hubungan pacaran saya sudah mau jalan 3 tahun ini dengan kondisi seperti yang saya ulas di atas. Menyerah ? Oh nggak dong... Ada semacam lampu nempel di kepala saya, OK saya coba cerita masalah ini ke paman saya (kakak kandung dari mama) dengan maksud biar di support paling nggak lewat pencerahan. Setelah cerita bla bla bla, paman saya minta ketemu sama pacar saya. Tiga harinya saya ngajak pacar saya ketemu sama paman di sebuah kafe kecil daerah kota Malang. Paman saya ini bijak banget orangnya, Wikipedia-nya solusi dah hehe... Paman minta 4 mata aja sama pacar saya dan oke saya ngalah pergi sekalian mau cari baju di mall deket kafe itu. Hampir 1 jam berlalu, pacar saya udah telp kalo udah kelar ngobrolnya sama paman dan saya bisa balik nemui mereka. Ga tau obat apaan yang dikasih paman saya smpe pacar saya berubah raut mukanya dari cemberut gugup atau bingung sebelum ketemu tadi, sekarang seolah agak sumringah gitu. 'Wah sinyal baik iki' dalam hatiku hahaha
Setelah hari itu esoknya paman datang ke rumahku sendirian katanya mau ngobrolin masalah hobby burung kicauan sama papa. Anak yang baik sekaligus udah agak berbunga hatinya seperti saya langsung pergi ke dapur menuang teh dan membawa makanan ringan untuk menemani mereka ngobrol. Yaah alhasil dari dapur bawa minum sambil senyum senyum gajelas gitu suhu wkakakakak
Setelah menyuguhkan saya pun pamit mau berangkat kuliah dan ekspresi wajah paman melirik pasang wajah ngeledek hahaha
*Skip*
Satu minggu setelah paman dateng ke rumah, mama dan papa mulai sering tanya tanya pacar saya ini, dari awalnya mereka ga mau denger saya sebut nama pacar saya, sekarang mereka mau tanya 'anak ke berapa' - 'di daerahnya bagus buat usaha apa' dan papa mulai getol tanya tentang hobby pacar saya.
Walaupun masih belum diundang ke rumah, paling tidak mama papa udah bisa sedikit perhatian ke dia :)
Seneng banget loh suhu wkwkwk
 

Melisa_Stefani

Semprot Baru
Thread Starter
Daftar
23 Jun 2015
Post
38
Like diterima
0
Lokasi
Palembang
Sami-sami Mang Dokter, sawangsulna.:teman: Salam kenal balik ti abdi Mang.:beer: Untuk Melisa, selalu semangat ya Mel, sudah banyak wejangan dan nasihat yang telah diberikan para sesepuh disini untuk Melisa, semoga semuanya lancar. :semangat:

Sangat menginspirasi suhu... Semua sarannya memotivasi... Bisa dijadiin bahan juga buat kasih solusi ke temen temen saya yang kebetulan juga mengalami hal kek saya hehe :D
 

Melisa_Stefani

Semprot Baru
Thread Starter
Daftar
23 Jun 2015
Post
38
Like diterima
0
Lokasi
Palembang
Boss Melisa yang baik..

Aku krg paham hubungan model apa yg dimaksud boss Mel di trit ini..pertemanan, pacaran atau pernikahan.

Kalo hubungan yg serius, aku jg kurang paham apakah dia pernah dateng ke rumah ortu Melisa ato belum. Sudah ketemu orangtua & sodara apa belun. Jadi agak bingung mau kasik pertimbangan model gimana.
Mmm..tapi saya mau nimbrung yg paling serius sj..

Maaf, aku gak suka pake batik krn terlihat formal tp kawan2 blg aku gak nasionalis. Baguku nasionalis gk diliad dr pake batik ataupun menangis saat cium bendera merah putih (spt bbrp atlet saat pamit ke Presiden & Ketua KONI sebelum brgkat ke ajang internasional..tp kemudian malah main gajah..bahh)

Bagiku rasa nasionalis paaaalling gampang diliad & dibuktikan saat memilih pasangan hidup, dengan tidak membrdakan suku, pun demikian pandangan keluarga kita.
Maaf aku kurang paham agama, tp agama resmi mana di Indonesia yg melarang menikah beda suku?? Malah jujur sebenere aku pingin nikah dg wanita Jepang (gk bedain ras, lbh dari suku).

Jadi mhon maaf ya, sebenare kalo ngaku beragama (agama resmi) hendaknya gak pilih2 menjalankan perintah Tuhan (termasuk menjalankan ibadah horisontal) namun malah sibuk pilih & menjalankan dosa favorit..hadeew..pasti paham yg saya maksud..
Hehe..jd menurutku sih boss Melisa sdh bagus ibadah horisontalnya namun jgn sampai pilih dosa favorit ya..
Karena agama resmi gak pernah mengajarkan yg abu2..Maaf, jujur sj aku pribadi bukan orang yg suci kok..

Beda religion (agama) bisa jd lbh rumit. Dari yg saya liad2 & pengalaman kawan nikah beda religion, kalo gak cerai ya biasanya keimanannya berangsur luntur. Misalnya, gaya busana atau dulu gk judi & minum miras jadi ketularan krn terbawa kebiasaan tradisi pasangan. Maaf, tlg tny ke semua pemuka agama (resmi) di Indonesia, apakah ajarannya membolehkan mabuk, judi, zina..??

Dan maaf, menurutku jangan pindah agama hanya krn cinta pasangan atau supaya sah, meski hidayah (petunjuk) bisa datang dr mana & kapan pun (termasuk dr pernikahan). Kecuali kita benar2 paham makna "hijrah" (pindah) serta belajar dg tekun & tulus tanpa merendahkan agama sebelymnya. Menurutku itu berlaku utk semua agama resmi apapun itu..
Mhon maaf mungkib beda kalo boss Mel menganut agama lain spt agama cinta, sepakbola, kemanusiaan, keindahan, otomotif dsb. Saya malah lebih awam ttg itu..

Maaf lagi ya..bener kenyamanan dlm hubungam lbh penting drpd SARA, tp bagiku pribadi 'tanggungjawab' berada diatasnya lagi, apapun bentuk hubungannya (apalagi kl melegalkan hubungan badan saat pacaran). Kalau kenyamanan (cucok dpt chemistry) hanya utk boss Mel & pasangan sj, saya kok jd berasa kurang nyaman. Itu egois menurutku. Ingat pesan adik saya di testimoni, menikah bukan hanya bersatunya 2 manusia, namun lebih dr itu yaitu 2 keluarga, adat, kebiasaan, kebudayaan dsb. Jadi yang harus nyaman brp orang?

Di keluargaku ya...kl sdg liburan anak skolah, pada rame2 ngumpul bareng ortu, besan, anak & cucu. Keluarga kami gk mengenal istilah anak mantu dan mertua. Indaaahh bgt..semua merasa nyaman..

Lanjut ya...Karena bagiku semua di dunia ini ada sebab (pemicu) & akibat (konsekuensi)...haeus berani tanggung jawab thd apa yg akan kita lakukan. Kalo mau nikah artinya kita sdh dewasa & mampu berpikir scr dewasa pula. Jangan mengatasnamakan cinta lalu nekad nikah lari, tp pas butuh duit balik ke ortu. Juga nanti pas bumbu rumah rangga mulai muncul.

Kalo hubungan yg dimaksud adl oertemanan ataupun pacaran sih gk perlu dukungan keluarga gpp..lanjut aja..tapi harus "cermat"..

Maaf aku hanya kasik pendapat, setelah sebelumnya kasik testimoni. Kisah asmaraku selaluuuu beda ras & religion, juga pastinya beda kelamin, namun bukam brmaksud menggurui ya.. Mhon maaf kl ada yg salah ato krg berkenan & kepanjangan..krn aku nimbrung ttg hubungan jangka panjang..saya ada caranya sih sebenere tp blom jelas spt pertanyaan2 saya diatas..

Saat ini pun aku sdg merajut keakraban dg seorang wanita hakka kalbar (beda ras & religion) utk jenjang serius. Lagi proses mengakrabi anak & cecenya.

Boss Mel... Pilih & lakukan pendapatmu bukan pendaoat org lain. Tentunya setelah dipikir & ditimbang scr bijak, dewasa & tanggung jawab. Lakukan dg yakin & tersenyum untuk kebahagian semuanya.

"Jangan pilih2 tapi wajib utk cermat"

Malas utas awij ya boss Melisa..

(Maaf boss Mel..sebenere saya gak biasa mampir ato ninggal jejak di trit orang lbh dr sekali..tp kisahmu menyentuhku)

Thanks suhu :D
Btw hub saya ini masih sebatas pacaran sehat kok hehe udah hampir 3 tahun lho
Dulu hubungan sama cwok yang 'satu rumpun' malah cuma 6 bulan paling lama hahaha
 

Melisa_Stefani

Semprot Baru
Thread Starter
Daftar
23 Jun 2015
Post
38
Like diterima
0
Lokasi
Palembang
Pernah menjalani hubungan beda suku dan agama, yang menjadi persoalan bukan pada suku.. Pada akhirnya ya pada agama :) tidak hanya 1 kali juga..

Ga disesali juga, ane cuma ambil itu sebagai bagian dari perjalanan hidup yang dilewati, bagi yang merasa beragama hal semacam ini terkadang menjadi suatu pilihan, pilihan di mana anda akan lebih mencintai Sang Pencipta atau yang diciptakannya..

Sharing some opinion semata.. :ngeteh: :shakehand

Mencintai sang Pencipta pastinya, tapi selama bisa diusahakan agar mutualisme boleh dong dua duanya ? Hehe :D
Thanks suhu udah sudi mampir dimari :p
 

Melisa_Stefani

Semprot Baru
Thread Starter
Daftar
23 Jun 2015
Post
38
Like diterima
0
Lokasi
Palembang
Sedikit saran dari nubie, menurut nubie, restu orang tua itu yang terpenting. Orang tua kita cuma dua, dan di dunia ini ga ada yang namanya mantan orang tua, atau mantan anak, yang ada itu mantan istri atau mantan suami.
Ingat loh mbak, Anda dilahirkan, diasuh dari kecil sampai besar, waktu sakit dirawat, waktu mulai merangkak, berjalan, waktu belajar berbicara, lupakah Anda akan saat saat itu? Waktu Anda mulai bersekolah, waktu ambil rapor dan kenaikan kelas, waktu Anda melihat kedua orang tua Anda bersusah payah membesarkan Anda dan saudara saudara Anda? Lupakah Anda akan hal itu? Waktu yang ada dan berkumpul bersama sekian puluh tahun bersama orang tua, lupakah Anda?
Lihat kembali semua itu, lihat kembali berapa usia orang tua Anda? Apakah di usia mereka yang tersisa itu, Anda ingin mengecewakan mereka demi yang namanya cinta?
Ya, jika Anda mengatakan anda cinta mati dan ingin memaksakan kehendak Anda dan memaksa mereka menerima dan memberi restu, tapi ingat, apakah restu itu tulus dan bertanya lah kembali, apakah hati kecil kedua orang tua Anda kecewa atau senang?
Bayangkan lah kondisi kedua orang tua Anda, betapa hancurnya hati mereka.
Ingat, dalam agama apapun, selalu ditekankan, " hormatilah kedua orang tuamu", karena merekalah Anda ada, melalui merekalah Anda bisa hidup.
Janganlah karena kata "cinta" Anda melukai perasaan kedua orang tua Anda.
Pertimbangkan dan renungkan lah baik baik.
Saran dari banyak suhu di atas ada yang pro dan ada yang kontra, semua itu menurut pandangan masing masing.
Nubie di sini hanya memberi sedikit pandangan dari sudut orang tua, yang kerap tidak dihiraukan oleh anak yang sedang kasmaran.
Semoga bisa bermanfaat.

Ngena banget suhu :( thanks ya
Btw saya anak penurut sama ortu kok, cuman saya juga butuh buat nentukan langkah saya selanjutnya, saya juga ndak selamanya jadi anak kecil hihi :p
 

perutbulet

Calon Pertapa Semprot
UG-FR
Daftar
25 Sep 2014
Post
3.506
Like diterima
5.056
Lokasi
WASIS
Nah, om GF perlu baca dimari.
 

perutbulet

Calon Pertapa Semprot
UG-FR
Daftar
25 Sep 2014
Post
3.506
Like diterima
5.056
Lokasi
WASIS
Siap, makasih om. Boleh gak ya thread ane, ane copy ke mari?

coba aja om, tapi dibaca dulu tiap page siapa tau ada yang masuk om.
dan..
Kalo udah dapet pencerahan disini, tritnya yang itu minta di close aja. Bukan melanggar sih, tapi alangkah nyaman kalo forum ini tertata dengan rapi.
 

penyukasegala

Adik Semprot
Daftar
2 Jul 2010
Post
117
Like diterima
22
Lokasi
Sby
Situ muslim bukan ? Kalau bukan silahkan saja, tapi kalau situ muslim, atau pasangan muslim, lebih baik salah satu ngalah, kalau dipaksakan dan walaupun anda telah menikah dan berhubungan badan, maka hukumnya zina. Dan akan mendapat ganjaran di neraka.
 

-noname-

Senpai Semprot
UG-FR+
Daftar
26 Jul 2015
Post
933
Like diterima
23
Lokasi
In Your Mind
Bimabet
Ane hampir 4 tahun mengalami hal yg sama dan tak mungkin ada yg mengalah akhirnya si dia menikah dengan orang lain karena dijodohin ortunya :sendirian:

Semangat buat TS semoga bisa menemukan jalan yang terbaik :beer:
 
Status
Please reply by conversation.
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of LS Media Ltd