9Club Situs Judi Online Terpercaya
Asus Togel online   Mandala Toto
RGO Online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.
Status
Thread ini sudah dikunci moderator, dan tidak bisa dibalas lagi.

darboven

Adik Semprot
Thread Starter
Daftar
13 Feb 2011
Post
124
Like diterima
1.661
Lokasi
Disini aja
Q: Lho kok ada cerita Mas Jaya lagi?!
A: Karena mas jaya punya banyak cerita

Q: cerita
Mika (click here) gimana, kentang nih!
A: bodo, suka-suka gue mau update yang mana

Bercanda Bro. Makin banyak cerita kan makin asyik...

Anyway, gue akhirnya putuskan buat share cerita ini (juga) bersamaan dengan nulis cerita Mika. Kenapa? Karena tokoh utama cerita ini ngga sengaja baru-baru ini muncul lagi dihidup gue....so yeah. Silahkan dibaca dan dicaci.

Cerita ini berdasarkan pengalaman pribadi gue, sedikit gue tambahkan/rubah sana-sini buat menyamarkan identitas gue dan tokoh wanita.

Mulustrasi ada untuk membantu imajinasi kalian, biar bisa semakin menikmati ceritanya.

Kalo kalian kenal/tahu siapa yang gue jadiin mulustrasi, silahkan PM gue dan please gausah share dikomen. Gue sangat apresiasi kerjasama kalian

September 2011

"Jay, kerja ngga?" suara seorang wanita yang agak serak namun seksi terdengar dari seberang telepon.

"halo dulu kek, langsung todong aja"

"bawel ih, ga kerja ya lo?"

"ngga, siapa sih ini?" tanya gue pura-pura nggak tahu. Walaupun caller ID dia hide, gue udah hafal suara sang penelpon.

"anjir nomer gue ga di save?!" hardiknya kecewa

"ini elu hide caller ID lu cumi, habis nelpon nyokapnya mantan deh pasti" jawab gue sedikit teruak balik. Dari jawaban gue barusan harusnya dia udah tahu, kalo gue barusan cuma pura-pura ga tahu. Gue tahu banget dia barusan telpon nyokap mantannya. Seorang ibu yang masih pengen mantan anaknya ini balikan sama anaknya.
Aneh, tapi nyata. Gue juga tahu kalo si cewek ini sebetulnya ngga tega putus, karena nyokap mantannya baik banget.

"enak aja gue cumi, elu tuh cumi! Pasti tadi lu pura-pura gatahu deh ini gue...pasti bohong caller IDnya di-hide" hardiknya balik. Yha, begitulah, saling teriak saling ngatain tapi hafal seluk beluk tingkah dan gelagat satu sama lain. Relationship gue sama cewek satu ini emang agak aneh. (Hayo siapa ini hayoo?)

"haha. Enggak, gue ga kerja, lagi mau jalan keluar tapi. Kenapa?"

"gua ikut dong Jay. Bosen dirumah...sekalian gua bawa hiro jalan-jalan ya?"

"hemm, tapi gue mau nyari sepatu dll, hiro ntar ngegeratak enggak di toko?" tanya gue agak was-was.

"entar gue bawain snack dia, atau enggak gue tunggu diluar deh..."

"yaudah bebas sih kalo gitumah"

"okay, ketemuan di stasiun subway yang biasanya ya?"

"okay.."

"..awas lo bikin gua nunggu. Tut." dia memotong omongan gue dan memutus teleponnya. Anying.

Yaudahlah gapapa, gue juga gabisa marah sama dia. I mean, bisa marah, tapi paling cuma bentar. Gue sama dia udah bisa dibilang kayak adek kakak...ada apa-apa dia bakalan minta tolong ke gue. Bahkan udah ngga sungkan bahas segala urusan milih pakaian dalem, bahas sex dll. Udah sering banget gue dijebak nemenin dia beli daleman, walaupun gue menikmati sih saat dia berdiri depan gue cuma pake daleman... Cuma buat nanya "bagus ngga?"

Digosipin temen-temen kalo gue pacaran sama dia? Lel~ kitamah ketawain aja.

...

"halo! Eh cumi manalu, gue udah sampe?!"

"santai siih, tadi hiro diajak main orang dijalan, jadinya kita lama" jawabnya manja. Syit emang, suaranya serak-serak basah kalo ngomongnya dimanja-manjain gini gue gakuat.

"yaudah dimana buru bilang!" gue mencecar...

"dua stasiun lagi kita nyampe. Tut"

Anying lagi-lagi telepon gue diputis duluan.

...

Ngga lama berselang, datanglah seorang wanita yang tingginya sekitar 160an bersama anjingnya, yang kalo berdiri mungkin lebih tinggi dari tuannya..hahaha.

"ayok jay jalan" ajaknya memulai perjalanan.

...

Beberapa toko kita masukin, gue ngga nemu apapun yang menarik. Malah si cewek ini yang kadang lama nyangkut di toko pakaian...apalagi kalo udah nemu bikini atau daleman-daleman.. Yah udah deh....
Syukur kalo toko bajunya kayak yang sekarang kita masukin, ada tempat buat nitipin anjing didepan.

But hey, lihat positifnya ajalah...cuci mata itung-itung. Dikasih lihat body semok masa ditolak sih Jay, batin gue sendiri.

"Jay, ini bagus ngga?" tanyanya membuyarkan konsentrasi gue baca artikel di majalah.

"bagus sih overall, tapi itu bagian atasan, kayak udah mau putus talinya nahan toketlo" jawab gue santai. Tenang aja, ngga bakalan ada yang ngerti juga gue ngomong bahasa disini.

"ah iyasih ini, dipakenya juga enak, tapi gue sebenernya was-was tiba-tiba tali bikininya putus trus gue topless dipantai kan ga lucu." sungutnya manja.

"yaudah gausah gue beli ya?" tanyanya minta persetujuan gue.

"terserah elu lah..gue sih demen-demen aja liatnya kalo putus"

"kok bangke sih lo" ketusnya sambil menutup tirai.

"bercanda siih. Lu ngapain sih lagian beli bikini, kan udah mau winter gitu?" tabya gue penasaran.

"kan disini winter, di indomah ngga keleus hahaha" jawabnya disambung tawa.

"ooh, lu mau balik lagi?"

"iya, minggu depan"

"yah ga ada yang muré (murah) bisa gua ajakin makan randomly dong" protes gue.

"ah bacotlu, kan ada banyak stok dede gemez."

"sotoy gilllaaaa" jawab gue sekenanya.

"ih beneran tapikan?! Kan sekarang ada Dev..."

INANG MAKJANG SEGERA GUE LOMPAT DARI DUDUK DAN MEMBUKA TIRAI RUANG GANTINYA...

"woi woi woi...PSSSST!!!!" ntar kalo ada yang denger gimanaaa?!" panik gue berbisik.

Sementara itu dia masih dengan tenangnya melanjutkan mencoba mengikatkan tali atasan two pieces bikini yang sedang dia coba. Dari cermin dia melihat kearah gue dan ekspresi wajahnya seolah berkata "bener kan?". Asem ketebak. Semoga ga ada yang denger.

"tuh kan lu panik, berarti gue bener. Hahaha" tawanya penuh kemenangan.

DZoiBabm_o.jpg


"iya udah tapi gausah teriak juga keleeus" syuuut..sambil menjawab omongannya, gue tarik tali atasan bikininya yang udah terikat. Lalu gue tinggalkan dia lagi sendirian dalam bilik ruang ganti.

"Jay bangke lu yaa, susah tahu ngiketnya!" protesnya dari dalam.

Tahu kok gue kalo itu susah. Gimana ngga susah berusaha nutupin toket segede gitu. Dua potongan kain segitiga tadi terlihat jelas tidak mampu menampung toket segede gitu.

"tahu kok susah, itu kayaknya kekecilan deh" jawab gue sekenanya.

"inituh emang gini modelnya, dan ini sizenya paling mendekati ukuran Bra gue... Makanya talinya panjang gini."

"makanya toket jangan kegedean..susah sendiri kan"

"emangnya gue bisa milih! Gede juga lu demen kan kalo ditawarin?"

Wah nantang, pikir gue.

"nawarin nih?" tanya gue bercanda.

"You wish!" ketusnya sambil membuka tirai.

"woi! Bagus ngga? malah bengong!" lanjutnya lagi.

"eh bagus..kok, sok gih bayar. Kasihan hiro pasti udah cemas nunggu didepan" jawab gue berusaha menyudahi acara belanja ini.

...

Setelah Joanne bayar belanjaanya, kita lanjut jalan ke taman. Hiro kelihatannya happy banget diajak main lempar tangkep di taman gini. Kebalikan sama majikannya yang kelihatan banget kalo suntuk.

"woi, kenapa lu?" teriak gue menbuyarkan lamunannya.

"eh, gapapa"

"percaya gapapa, mukelu bengong gitu Joo" protes gue sangsi.

"ah elah lu palingan juga tahu kenapa..."

"apaan? David?" todong gue menyebut nama mantannya.

"iya gitudeh"

"katanya udah move on..." ledek gue sambil masih main sama hiro.

"..."

"balik aja yuk kerumahlo" ajak gue, gatega lihat dia murung gitu, padahal biasanya cablak dan berisik. Ga ada jawaban apapun keluar dari mulutnya. Tapi dia terlihat mulai bersiap lanjut jalan lagi. Melihat itu gue memasangkan tali ke badan hiro. Hiro kayaknya tahu majikannya sedih...

Gue anterin joanne sampai rumahnya, dia menawarkan gue masuk tapi gue tolak. Laper bro mau cari makan dulu..dia vegan, mau makan apaan gue dirumahnya..haha.

...

"Jo, masih galau ga lo?" beres makan gue telpon Joanne.

"mayan sih Jay, ini udah mulai buka wine..haha"

"ck, yaudah gue kesono deh. Tut" kali ini gue yang matiin telpon. Bodo amat dia kasih izin engga, I will go there.

Selama perjalanan ga ada chat atau telpon masuk dari Joanne. Ah syit kenceng nih jangan-jangan dia minum wine, prasangka buruk gue bekerja.

...

"Jooo, gue didepan nih, buka dong!" teriak gue dari depan apartemennya. Kebetulan tadi gue ketemu tetangganya Joanne pas dibawah, dia yang bukain gue pintu masuk utama.

Ceklek...

"paan?" mukanya terlihat sayu dan manyun.

"elu galau gitu, yakali gue biarin"

"yaudah sini masuk...ih elu bau bawang sama bau daging! Makan apasih lu?!" protesnya saat gue jalan masuk.

"bawel, ini gue mau sikat gigi dulu. Ngga lo buang kan sikat gigi gue?" tanya gue sambil menyelonong masuk kamar mandi. Ga ada suara hiro, kayaknya dia udah tidur anteng dibalkon.

Untuk kasih kalian gambaran, tipe rumah/apartemen Joanne ini mirip kayak devina punya. Mereka tinggal di komplek yang sama, cuma beda tower...

Beres sikat gigi dan bersih-bersih ala kadarnya, gue keluar kamar mandi cuma pake t-shirt dan boxer.

"eh si gelo udah begitu aja" komentar Joanne sambil menenggak entah gelas ke berapanya.

"siah, ngewine udah berapa gelas lu itu botol udah tinggal separo?!" gue bertanya sedikit cemas.

"bawel. Ini kemaren gua udah minum sama ocha, suudzon aja deh lu" jawabnya menjelaskan.

"ooh, udahan yah tetep minumnya gue udah disini nih" ujar gue sambil merebut gelas dan botol dari tangannya.

"iya...iya..." tanpa perlawanan dia malah bergerak menuju kamarnya.

Segera gue susul kekamar. Ngga dikunci. Saat gue masuk, dia lagi menunduk berusaha mengambil sesuatu dari atas karpet. Kaos kebesaran yang dia kenakan jadi terangkat, membuat bongkahan pantatnya terekspose jelas. Hanya ada segaris pink celana dalam yang terlihat terjepit diantara dua bongkahan itu.

"Jo, diem gitu deh..merem" perintah gue.

"iih ada apaannih?!" panik dia menuruti kata-kata gue dan segera memejamkan matanya.

"diem dulu yaa..." pelan gue bergerak mendekat...lalu gue turunkan celana dalam yang dipakai Joanne.

"ah sialan, ngapain luuu?!" protesnya tapi tanpa perlawanan.

"dih protes tapi diem aja, mau juga kan?" ledek gue.

"..." tanpa jawaban dia malah mengangkat satu kakinya, benar-benar melepaskan celana dari tubuhnya. Sekarang dia hanya tinggal mengenakan kaos, kaos yang karena gerakan ayunan kakinya tadi jadi melorot kedepan, menutupi wajahnya dan membiarkan toketnya yang sudah ngga dibungkus bra mengayun bebas.

"sok geh boleh melek lagi"

"bangsat, ga bisa liat apa-apa juga gue sekarang ketutupan kaos ginnnniiiiihhhh....aaahh" jawaban Joanne menjadi sebuah lenguhan saat lidah gue menyapu bibir tembem mekinya.

"sshhh Jay...shhh...aahh..lo tahu..ajaah" Joanne meracau-racau tidak jelas.

Masih dalam posisinya berdiri membungkuk, gue cengkeram pantatnya dan lidah gue bergerak aktif menjilat-jilat menyeruak masuk kedalam liang nikmatnya.

Jari jemari gue juga aktif, meremas kasar dua toket Joanne. Sang pemiliknya hanya bisa meracau-racau keenakan.

"ssh ah, Jay, teerruuus...enak ituu" racaunya saat lidah gue mulai menjilati klitorisnya. Kakinya mulai bergetar-getar keenakan. Capek posisi begini, gue minta dia bangun dan tiduran di atas kasur. Seolah tahu apa yang mau gue lakukan, segera dia memposisikan pantatnya ditepian kasur dan kakinya diangkat keatas,membentuk huruf M, memamerkan vagina yang merah merekah kehadapan gue.

Jaya yang dulu pasti tidak akan menyangka. Joanne yang terlihat binal ini sekarang bisa pasrah saja dia kerjain, padahalmah pacar juga bukan.

Jari tengah kanan gue masukkan kedalam vaginanya, gue pengen cari G spotnya. Gotcha, ngga pake lama langsung ketemu. Emang jari gue udah hafal banget sama isi meki Joanne...

"oohh...gooottt...." joanne melenguh dan tubuhnya melenting. Dengan sigap tangan kiri gue segera naik dan meremas toketnya, sambil sedikit menekan lentingan tubunhnya. Gue diamkan sejenak jari gue didalam. Liang vagina Joanne terasa hangat dan berkedut.

"Jo, gue baru mulai lho...gue bakalan bikin lo menjerit" bisik gue. Joanne hanya tersenyum simpul, wajahnya sayu dan nafasnya sudah tersenggal-senggal.

Disaat bersamaan gue kobel vaginanya, gue remes toketnya dan gue jilat klitorisnya. Tiga rangsangan yang bersamaan tidak dapat dihandle tubuh mungil Joanne.

"Jaayyy aaakkhhh keluu...aaaaarrr" jilatan kedua membuatnya menjerit dan disusul dengan badannya menyentak-nyentak seolah diberi aliran setrum. Gue cabut jari keluar dari mekinya yang sekarang banjir.

Segera gue sibakkan meki tembemnya supaya gue bisa leluasa meminum dan menjilati habis cairan orgasme Joanne. Vaginya masih terus terlihat berkedut dan menyemburkan cairan untuk kesekian kalinya.

Gue biarkan dia istirahat sejenak, sambil mulai mengocok penis gue biar ngga lemes.

Beginilah relationship aneh yang ada antara gue sama joanne. Dia bebas minta tolong sebatas temen sama gue dan gue bebas ngapa-ngapain sama dia. Well sebaliknya juga sama sih, tapi gue nyaris ngga pernah minta tolong sama dia, kecuali urusan seks. Kita berdua hanya samar-samar ingat apa yang membuat relationship kita jadi seperti ini. But definitely, no, kita ngga pacaran. Buktinya dia aja sekarang galau soal mantannya. Dan saat-saat seperti inilah yang menurut gue saat paling tepat buat having sex with Joanne. Gue tadi sempet khawatir dia minum terlalu banyak, karena gue ga mau having sex kalo dia lagi teler...

bersambung


Q: kenapa judulnya size?
A: random sih. Gue jelek ngasih judul. Sedikit terinspirasi dari fakta beda tinggi badan gue dan Joanne, juga terinspirasi dari masalah Joanne yang sering kali kesulotan nyari baju..karena kegedean toket.
 
Terakhir diubah:

kotib

Semprot Awal
Banned
Daftar
21 Aug 2017
Post
7
Like diterima
4
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

kotib

Semprot Awal
Banned
Daftar
21 Aug 2017
Post
7
Like diterima
4
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

kotib

Semprot Awal
Banned
Daftar
21 Aug 2017
Post
7
Like diterima
4
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

kotib

Semprot Awal
Banned
Daftar
21 Aug 2017
Post
7
Like diterima
4
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

oppay13

Kakak Semprot
Daftar
5 Jun 2017
Post
162
Like diterima
141
nongkrong dulu di page one :adek: semoga lancar sampai tamat hu ceritanya
 

kichokicho

Guru Semprot
Daftar
12 Dec 2012
Post
571
Like diterima
158
Lokasi
YK City
hehe dari baca soal toket joanne dah bisa nebak si mas bikin judul size karena toket nya joanne yang jumbo
 

batmanaov99

Semprot Kecil
Banned
Daftar
3 Jan 2018
Post
79
Like diterima
16
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

diokurniawan69

Tukang Semprot
Daftar
5 Jul 2016
Post
1.061
Like diterima
1.352
ilustrasinya pake model favorit ane nih hu, kalo joanne seperti itu, wah ente beruntung sekali hu, salute
 

Yoed

Guru Semprot
Daftar
27 Sep 2017
Post
620
Like diterima
1.238
Izin ikut meramaikan threads suhu. :banzai: :banzai::banzai:
 

darboven

Adik Semprot
Thread Starter
Daftar
13 Feb 2011
Post
124
Like diterima
1.661
Lokasi
Disini aja
hehe dari baca soal toket joanne dah bisa nebak si mas bikin judul size karena toket nya joanne yang jumbo
Hebat menebaknya nih

Nice story...
Ga sabar tunggu aksi selanjutnya... hihihi
Thank youuu

Turut meramaikan hu...moga moga selamat sampai tamat
Aamiin tamat, pendek inimah ceritanya. Gampang eksenya..dikit dramanya..haha

ilustrasinya pake model favorit ane nih hu, kalo joanne seperti itu, wah ente beruntung sekali hu, salute
Beneran mirip kayak mulustrasi, kecil-kecil bohay gitu deh.
Itu yang lu pajang di profile juga yahud Brooh :beer:

Satu lagi dari suhu ganteng Darboven idola gw nih... Hahaha
Thank youu thank youu
 
Status
Thread ini sudah dikunci moderator, dan tidak bisa dibalas lagi.
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys
Gaple Online Indonesia   9 club
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of PAGCOR