Agen Terpercaya   Advertise
 
 
 
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

DRAMA Tubuhku untuk bayar hutang suamiku - jak4loh

jak4loh

Suka Semprot
Daftar
14 May 2017
Post
19
Like diterima
96
Bimabet
Asli karangan ane sendiri hu. Mohon masukannya ya hu. Ane siap perbaiki agar bisa buat cerita yang lebih baik kedepannya.

Siap update kalau sempat.



"Dasar setan! Balikin duit gua"
"Belum ada Pak"
BUG
"Kalo besok belum ada juga, gua bakar rumah lu!"

Aku mendengar makian Pak Joko dari balik bilik kayu rumahku. Tidak pantas disebut rumah sebenarnya, karena cuma sekedar bilik kayu di kolong jembatan. Kuintip dari lubang kecil yang ada di bilik, Pak Joko dan dua orang anak buahnya meninggalkan suamiku yang tersimpuh sambil memegangi perutnya. Terlihat jelas bekas pukulan di muka suamiku, bibirnya berdarah. Ini sudah kedua kalinya Pak Joko datang, dan baru dua kali saja dia sudah membawa anak buahnya. Kejam.

Kuhampiri suamiku kemudian merangkulnya. Suamiku meringis dan melirik padaku dengan tatapan kosong. Hatiku seperti teriris. Dia kemudian menyeret tubuhnya ke kursi kayu di depan "rumah" kami.

"Mas gapapa? Mau Indri bikinin teh?" kataku.
"Kalau rumah kita dibakar kita tidur dimana 'ndri?", Mas Eko tidak menjawab pertanyaanku. Aku memegang tangannya.
"Badai pasti berlalu mas".

Mas Eko terdiam lalu memejamkan matanya. Aku masuk ke dapur dan mulai masak air. Mataku terasa panas. Tanpa sadar air mataku mengalir perlahan dan aku mulai melamun. Aku ingat beberapa bulan lalu Mas Eko meminjam sejumlah uang kepada Pak Joko untuk berjualan aksesoris perempuan keliling. Usaha Mas Eko terbilang cukup lumayan, karena setiap hari Mas Eko selalu membawa hasil, yang walaupun hanya cukup untuk makan sehari-hari dan bayar ini itu. Hutang kepada Pak Joko hanya bisa dibayar bunganya saja setiap minggu. Semua terasa baik-baik saja, awalnya.

Sampai beberapa minggu lalu Mas Eko mulai sakit-sakitan. Mas Eko mengalami demam yang tidak kunjung sembuh. Aku pernah dengar kalau demam lebih dari seminggu, berarti penyakit yang dialami cukup parah. Kami tidak ke puskesmas, apalagi ke dokter, karena kami tidak memiliki biaya. Mas Eko kehilangan nafsu makan dan sering muntah, kondisi badannya semakin buruk sehingga tidak mampu berjualan lagi. Aku beberapa kali meminta untuk menggantikannya berkeliling berjualan, tapi Mas Eko selalu melarangku. Yah mungkin aku harus jadi istri yang baik dan mengurus suamiku yang sedang sakit ini.

Kulihat cermin kecil yang menempel di dinding kayu. Aku menyeka air mataku dan merapikan rambutku. Banyak yang bilang Mas Eko beruntung bisa mendapatkan istri sepertiku. Lebih banyak lagi yang bilang aku bodoh karena aku mau diperistri oleh Mas Eko. Kusisir rambutku yang sedikit bergelombang dengan jari, kurapikan seadanya. Banyak yang bilang aku mirip Alyssa Soebandono. Aku juga sebenarnya kurang ingat seperti apa wajahnya, karena sudah lama sekali aku tidak menonton televisi. Aku memaksakan diri untuk tersenyum. Aku harus cari jalan keluar.



Terbesit di kepalaku sebuah rencana, yang mungkin bisa jadi jalan keluar.

****

Ramai suara kendaraan dan binatang malam di luar sana, tapi suasana di dalam rumahku terasa sangat sunyi. Aku duduk tertegun di tikar sambil menunggu Mas Eko tidur. Kepalaku berkecamuk. Aku tidak merasa yakin melakukan hal ini, tapi aku yakin hal ini bisa jadi jalan keluar dari permasalahanku. Walaupun kami hidup susah, Mas Eko selalu berusaha sekuat tenaga untukku. Mas Eko sudah terlalu baik padaku, aku ingin jadi istri yang berbakti padanya.

Mas Eko yang sedari tadi mencari buku nikah kami akhirnya menyerah. Buku nikah itu adalah satu-satunya yang kami bawa ke kota ini selain pakaian seadanya dan kartu identitas. Terusir dari keluarga membuat kami memutuskan harus merantau. Perkara agama memang sesuatu yang sulit.

Mas Eko merebahkan tubuhnya di dipan dan menegurku.
"Kamu ngga mau tidur?"
"Belum mas"
"Kenapa?"
"Indri mau cari angin ya, siapa tahu ada uang jatuh dari langit", kelakarku.
"Yang bener kamu"
"Indri mau cari angin mas"
Mas Eko terdiam sejenak. Mungkin dia berpikir bahwa aku memang butuh angin malam untuk menyegarkan kepalaku.
"Yaudah, jangan pulang lewat tengah malam ya"
"Iya mas", jawabku. Mas Eko kemudian berbalik badan memunggungiku.

Aku kemudian mandi, sambil menangis. Aku mencoba meneguhkan kembali niatku untuk menolong Mas Eko. Kucukur bulu kemaluanku, dan kusabuni tubuhku sampai wangi sekali. Kupakai gamis terlembut yang kumiliki. Kupakai jilbab terbaik yang kumiliki, kado dari temanku waktu di kampung dulu. Lalu aku mulai berjalan lunglai ke arah rumah Pak Joko yang tidak begitu jauh.

Setibanya di depan pintu rumah Pak Joko, aku mengetuk pintu perlahan. Aku tahu Pak Joko tinggal sendirian di kota ini, istrinya tinggal di kampung, jadi aku tidak khawatir harus menawarkan diri untuk membayar hutang Mas Eko. Pak Joko tidak kunjung keluar, lalu kuketuk lagi pintu rumah Pak Joko yang kedua kalinya dengan agak keras.

"Ada apa bu?" suara Pak Joko mengagetkanku dari belakang.
"Eh, iya, ada..yang mau saya... bicarakan pak", jawabku terbata.
"Maaf saya habis beli rokok tadi. Mari masuk bu", Pak Joko membuka pintu rumahnya dan menyuruhku masuk.

Aku dengan gugup masuk ke dalam rumah Pak Joko dan duduk di sofa hijau di ruangan itu. Sofa ini empuk sekali, sesuatu yang sudah lama tidak kurasakan sejak menikah dengan Mas Eko. Aku dan Mas Eko hanya punya kursi kayu bekas warung tetangga.

"Mau minum apa bu?" Terdengar suara Pak Joko dari arah dapur.
"Air putih saja pak, gausah repot-repot" Jawabku.

Pak Joko kemudian datang membawakan segelas air putih. Jantungku berdegup keras. Aku merasa seperti akan jatuh. Aku terdiam tegang sekali, rasanya seperti ayam yang hendak disembelih.

"Jadi ada apa bu?" Pak Joko berkata lembut sambil duduk di sofa sebrang. Beda sekali dengan bentakannya kepada Mas Eko tadi siang.
"Anu pak, hutang Mas Eko"
"Iya, saya juga tahu ibu mau ngomongin itu kok."
"..." aku terdiam.
"Sebenarnya saya tidak mau seperti itu bu, tapi saya juga punya peraturan. Kalau tidak begitu, nanti banyak yang seenaknya. Saya juga kan belum lama usaha seperti ini bu, jadi biar orang lain juga tau" Pak Joko seolah tahu kalau aku tegang sekali.
"Jadi gimana Pak?"
"Ya gimana apanya, paling tidak bayar bunganya saja"
"Mas Eko kan sudah beberapa minggu sakit parah Pak, kami tidak punya uang sama sekali" Air mataku tertahan.
"Saya bayar pakai saya ya pak" Kusanggupkan diri untuk mengatakannya.
"Maksud ibu?" Tanya Pak Joko
"Bapak gituan sama saya ya buat bayar hutang Mas Eko"

Pak Joko terdiam dan melihatku bingung. Aku berjalan ke arah pintu rumah Pak Joko dan menutupnya, lalu aku duduk di sebelah Pak Joko yang masih juga terlihat bingung. Tanganku gemetar ketika kuarahkan ke selangkangan Pak Joko, kuelus perlahan kemaluannya dari balik celana dengan tegang sambil menunduk. Kurasakan kemaluannya mulai membesar dan mengeras. Lalu tiba tiba Pak Joko memegang tanganku dan menghentikan yang kulakukan.

"Kenapa pak? Bapak tidak mau?" Tanyaku
"Bukan saya yang tidak mau, kamu yang tidak mau."
"..." aku terdiam, malu.
"Sini bu"

Pak Joko berdiri di pinggir sofa sambil menarik tanganku. Aku menurut mengikuti. Lalu dia memeluk tubuhku. Aku yang awalnya berontak akhirnya menerima, meski dengan menahan kedua tanganku di dadaku agar tidak menempel. Pak Joko wangi sekali, beda dengan Mas Eko yang bau ketiaknya legit setiap kami bersetubuh.

"Nah, liat, kamu yang ga mau. Coba kamu peluk saya sekarang" Kata Pak Joko sambil meletakkan kedua tangannya di pundakku.

Aku menunduk lalu kubentangkan tanganku dan kupeluk tubuh Pak Joko yang tegap. Kubenamkan kepalaku ke dadanya sambil menarik nafas panjang. Kupeluk erat Pak joko yang kemudian balik memelukku. Kudengar detak jantung Pak Joko yang berdegup keras. Lama kelamaan aku juga ikut berdegup. Nafasku mulai memburu. Aku bisa merasakan kemaluan Pak Joko yang mengeras menempel di bawah pusarku. Entah sengaja atau tidak, dia menggesek gesekkan burungnya ke kiri dan kekanan. Tangan Pak Joko mulai menggerayangi pantatku dari balik gamisku dengan lembut. Sial, aku mendadak ingin. Tanpa sadar pinggangku bergerak mengikuti irama kemaluannya.

Pak Joko mendorongku agar melepaskan pelukanku lalu menatapku sambil tersenyum.
"Ibu cantik loh"
Aku tersipu malu sambil kuarahkan pandanganku kebawah. Pak Joko memegang daguku lalu menciumku dengan lembut. Aku yang memang sudah ingin membuka mulutku. Kami berpagutan. Lidah kami saling membelit. Aku mulai basah. Kalian tahu kan kalau beberapa wanita bisa basah hanya dengan berciuman? Aku salah satunya.

Entah setan apa yang merasukiku, tanganku meraih tongkol Pak Joko yang sudah keras dari balik celana trainingnya. Kuelus elus kemaluannya, Pak Joko seperti tidak merasakan apa apa. Dia masih menciumku, lidahnya membelit lidahku dengan ganas. Aku sudah ingin sekali, tapi aku malu mengatakannya.

Pak Joko memelukku erat lalu mengangkat tubuhku dan merebahkanku di sofa hijau yang lembut ini. Dia menindihku, lalu menciumku lagi dengan lebih ganas. Pipiku, keningku, leherku, hidungku, tidak ada yang luput dari ciumannya. Dia mengecup tepian bibirku. Aku mulai tidak waras. Kuraih kepala Pak Joko dan kucium bibirnya, kucari lidahnya dan kubelit dengan lidahku. Ciumanku berhenti ketika kurasakan tangan kekar Pak Joko meraba kemaluanku. Aku mendesah tertahan "Nnnggh". Tubuhku melengkung otomatis, rasanya seperti disetrum ketika kurasakan jari Pak Joko di kemaluanku.

Dengan sigap Pak Joko menyibakkan gamis yang kukenakan sampai ke perut. Celana dalamku yang sudah basah dilepaskannya. Dia kemudian berdiri menghadapku dan melepaskan celananya. Duh, tongkolnya besar sekali seperti pisang tanduk. Aku bergidik dan menutup mukaku karena malu. Pak Joko membuka tanganku lalu mencium keningku. Dia tersenyum menatapku. Aku juga ikut tersenyum. Dia melakukan hal yang tidak kusangka-sangka, Pak Joko membenamkan wajahnya di selangkanganku. Mas Eko tidak pernah lakukan hal ini padaku. Dia mencium lembut bibir kemaluanku dan memasukkan lidahnya. Duh enaknya. Itilku dihisap dan digelitiki. Vaginaku banjir. Tubuhku membusur, aku menutup bibirku dengan tanganku agar tidak mendesah keenakan. Rasanya seperti setiap gatal di kemaluanku dipuaskan oleh lidahnya. Aku tidak tahan lagi

"Pak masukin pak mmmh aahh hhh" Aku menjerit kecil. Tubuhku menggelinjang. Aku sampai, aku orgasme, aku merasakan hal yang tidak pernah kurasakan selama ini. Aku merasa diperlakukan seperti wanita seutuhnya. Rasanya merdeka sekali. Aku merasa lunglai, nafasku memburu.

Pak Joko kemudian menindihku dan mengarahkan kepala kemaluannya ke lubang vaginaku. Aku memeluk badannya yang masih memakai kaus. Aku bersiap dimasuki. Aku menggigit bibirku ketika kurasakan kepala jamur tongkolnya membuka jalan di bibir vaginaku, lalu ditariknya kembali. Duh, please, aku ingin cepat dientot Pak, kataku dalam hati. Pak Joko menarik tongkolnya dan menempelkannya di pusarku, panas rasanya. Kubenamkan wajahku di dadanya. Pak Joko menggesek tongkolnya di atas vaginaku seperti meledek. Dia kemudian duduk dan membuka kausnya, dan kemudian mengangkat gamisku. Kubantu Pak Joko membuka baju dan behaku dengan cepat. Ketika akan membuka kerudungku, dia menahan tanganku lalu kembali menindihku. Kakiku sudah mengangkang lebar sekali. Dia memelukku dan menempelkan ujung kemaluannya lagi. Pinggangku menyambutnya dengan sukacita, tapi sial, Pak Joko hanya menyelipkan ujung kemaluannya ke bibir vaginaku dan menggerakkan kemaluannya menelusuri bibir vaginaku.

"Pak masukkin pak please tolong saya pak entot saya sekar..." keluar juga omongan itu dari mulutku. Aku kemudian tersadar dan langsung mengatupkan bibirku rapat rapat. Malu sekali rasanya, aku merasa hina sekali. Tapi duh, birahi ini sudah tidak tertahankan lagi, inilah reaksi fisiologis yang dibicarakan banyak orang. Kugerakkan pinggangku menjemput kontol Pak Joko. Pak Joko akhirnya mengerti, dia mendorong kontolnya yang seperti pisang tanduk itu ke liang vaginaku. Kurasakan kepala kontolnya menyeruak masuk bibir vaginaku. Tubuhku seperti dibobol rasanya, tapi dibobol dengan enak. Kurasakan batang kontol Pak Joko yang panas itu menarik bibir vaginaku kedalam. Vaginaku yang sudah banjir membuat kontol Pak Joko dengan nyaman merangsek masuk. Aku menggigit bibir, tapi reaksi tubuhku tidak bisa bohong. Aku melenguh keenakan tanpa sadar, jari jariku mencengkram punggung Pak Joko.

Akhirnya masuk juga kontol Pak Joko di tubuhku. Dinding vaginaku berkedut, Pak Joko mendiamkan sejenak kontolnya di dalam vaginaku. Aku bisa merasakan kontolnya panasnya manggut manggut di dalam vaginaku. Pak Joko mendongakkan wajahku dan menciumku. Lidah kami bertaut. Pak Joko memundurkan kontolnya, itilku rasanya terpijit karena gedenya kontol Pak Joko, bibir vaginaku tertarik keluar seolah tidak rela kontolnya ditarik. Bibirku terbuka, mataku terpejam dan aku mulai terengah engah "Ohhh Ahhh Ahhhh". Pak Joko menciumi tepi bibirku sambil memaju mundurkan kontolnya. Pinggangku meliuk menyambut persetubuhan ini dengan sukacita mengikuti irama kontol Pak Joko.

Beberapa tusukan kemudian, badanku mulai tegang, tanganku semakin keras mencengkram punggung Pak Joko. Pak Joko mempercepat hujaman kontolnya. Aku merasakan badan Pak Joko mulai tegang, tampaknya dia sudah mau keluar, aku juga. Kakiku menahan pantat Pak Joko, kulekatkan erat erat tubuhku ke tubuhnya. Aku merasakan setiap senti kulit Pak Joko yang bersentuhan dengan kulitku, lalu "Ahhhhhhhhhhhh" kepalaku mendongak, aku seperti terbang, aku orgasme lagi. Pak Joko menghujamkan kontolnya dalam dalam, kurasakan kontolnya berkedut dan menyemprotkan cairan panas ke rahimku. Duh enaknya.

...to be continued...

Update sesempatnya ya, tergantung kesibukan. Memang niat update kok, jadi gaperlu ditarget sampai page berapanya :rolleyes:

Update
Part 2. Tamu Tak Diundang (page 2)
Part 3. Piston Mesin (page 3)
Part 4. Sandwich (page 4, tamat)
 
Terakhir diubah:
Pertamax ...

Lanjuuut suhu ..

Mulustrasinya g kelihatan ..

Tolong di perbaiki hu ..

Thanks suhu ..
 
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 
Makasih yang sudah mampir :)
Mohon saran dan masukannya ya

Malam ini sy update hu + perbaiki mulustrasi
 
Leuh .... jgn buat Mamang digembrong nyamuk atuh ..... kapan lanjutannya ?
 
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Back
Top
We are now part of LS Media Ltd