9Club Situs Judi Online Terpercaya
Asus Togel online   Mandala Toto
RGO Online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

Waktu Aku Beranjak Nakal

Arty92

Semprot Baru
Thread Starter
Daftar
5 Nov 2020
Post
26
Like diterima
281
Waktu Aku Beranjak Nakal

Ini kisah waktu aku merantau kuliah ke Bandung, aku tadinya gadis polos apalagi dari kecil tinggal dekat masjid yang minimal seminggu 3x ada pengajian, aku pakai jilbab sejak haid pertama waktu smp,
ga pernah terbayang hal2 semacam pacaran karena aku diajari dari kecil pacaran itu ga boleh, bisa jadi jalan untuk berbuat dosa, aku yang masih polos ya nurut2 aja, meski namanya ABG namanya suka sama lawan jenis ya pasti ada.
Beranjak SMA badan aku yang lagi puber mulai berbentuk, badan aku agak curvy, tinggi 152/50, waktu SMA kelas 2 udah ga bisa lagi pake miniset, harus pake bra ukuran 34 keatas baru nyaman.
Pas SMA namanya puber aku pernah suka sama cowo, kemudian pacaran, tapi ya karena polos aku paling nakal ya hanya jalan bareng pegangan tangan, itu aja rasanya udah malu dan deg2an bgt,
pacar aku minta cium pipi aja ga aku kasih, berkali2 dia minta aku tetep ga mau sampe dia akhirnya mutusin aku..
yaudah aku mending putus, toh saat itu juga beberapa cowo masih ada yang berusaha deketin aku..
tapi aku akhirnya bertekad ga pacaran lagi selama SMA karena nganggep pacaran itu ga ada gunanya juga.
Tapi karena ga punya pacar jadi banyak yg deketin, godain, beberapa kali di kelas aku denger cowo2 di belakang pada bisik2 "si Arty toketnya gede ya.." "sst..pantat Arty liat tuh..pengen nabok wkwk"
Saat ngedenger ucapan gitu rasanya aneh..campur ada rasa malu, kaya dilecehin, tapi ada seneng, dan bangga juga.
Badan aku keliatan bentuknya mungkin karena seragam SMA yg bahannya agak tipis dan ga longgar, ditambah waktu sma kerudung aku diiket di leher jadi bagian dada ga ketutup kerudung.
Pernah kejadian aku kesekolah ga pake baju dalem, hanya bra aja, karena lagi musim hujan dan baju dalem aku pada kotor dan yg dicuci belum kering.
Bra aku yg warna peach jadi keliatan dari luar, belum kalo dari celah kancing ngebuka dada aku keliatan sedikit, hari itu ga dikelas, di koridor sama di kantin kayanya banyak cowo yg liatin,
malah ada anak kelas lain siul2 pas aku lewat mereka.
Rasanya deg2an, risih, malu, tapi ada seneng dan bangganya juga, sensasinya masih suka teringat sampai sekarang.

Tahun 2012 aku merantau ke Bandung karena aku keterima kuliah di salah satu PT di Bandung, pertama kalinya aku hidup jauh dari orang tua, orang tua aku nyariin kos2an muslimah, yang penghuninya ukhti-ukhti,
lokasinya juga ga jauh dari masjid, aku yang anak baru disitu pun nyesuain dengan kondisi disitu, aku mulai pakai jilbab lebar dan baju syar'i, atau minimal pakai atasan longgar, celana kulot, kerudung nutup dada, meski sebenernya ga ada aturan harus kaya gitu.
Pas kuliah aku punya temen deket namanya Gita, dari awal kuliah aku duduk deket Gita terus, obrolan kita nyambung, becandaan juga nyambung, dia kocak banget orangnya, tapi idup kita sebenernya beda bgt,
Gita anak gaul, cantik, banyak bgt yg deketin tapi dia udah punya pacar, pacarnya kuliah di beda kota, kadang Gita suka dugem, tapi meskipun dia punya kehidupan diluar kampus yg beda banget sama kehidupan aku,
pas di kampus dia bener2 baik sama aku, kadang ngingetin aku solat meski dia ga ikut solat juga, sempet ada sekelompok cewe2 di kelas yang ngomongin jelek tentang aku karena aku gaulnya sama Gita, dia dengan terang2an ngelabrak cewe2 itu,
"Kalo kalian ngomongin macem2 tentang gue, gue bodo amat, terserah kalian nganggep gue cewe nakal, cewe ga bener, tapi kalo kalian ngomongin aneh2 tentang Arty gue ga terima, karena dia temenan sama gue bukan berarti dia nakal ya!"
Kalo ada cowo2 nakal yang godain aku, Gita selalu ngelindungin, pokoknya dia dia kaya pelindung aku banget.
Dari sini aku belajar kita emang ga boleh ngejudge orang sembarangan, Gita yg bisa dibilang nakal tapi punya sifat baik juga.
Sementara sekelompok cewe2 yang keliatannya baik ternyata suka ngomongin aku dibelakang.

Suatu hari aku dateng ke kampus kepagian, kuliah jam 9 tapi jam 7.30 aku udah di kampus karena abis ada acara ngaji subuh di masjid deket kosan, kalo aku pulang ke kosan takut mager lagi dan malah tidur.
Karena kampus masih sepi dan ga ada temen aku jalan ke kosan Gita yang deket dari kampus, kosan Gita khusus cewe tapi agak bebas, aku udah sering mampir kalo pulang kuliah.
Kamar Gita di lantai dua, suasana sepi, aku ketok2 pintunya sambil manggil Gita.
"Gitaaa..Arty niih..."
ga ada yang nyaut, hanya kedenger suara TV
aku ketok agak keras masih ga ada yang nyaut, aku pikir Gita masih tidur, karena udah sering kesini aku coba buka aja pintunya dan ternyata ga dikunci..daaaan...aku KAGET SEKAGET2 NYA !!!
di depan aku Gita lagi having sex posisi Gita lagi dipangku / posisi WOT!!
saking kagetnya aku malah diem, Gita juga kaget noleh ke aku dan ga bisa ngomong, cuma ngelambain tangannya nyuruh tutup pintu.
aku pun sadar dan buru2 nutup pintu dan kedepan kosan Gita, kaki aku gemeteran, aku duduk di kios nasi kuning depan kosannya karena takut jatoh kalo kaki gemeteran gini.
kebetulan aku juga belum sarapan jadi sekalian makan disitu..aku makan sambil setengah ngelamun karena masih kaget.
ga kerasa udah sekitar 20 menit berlalu tau2 ada yang nepuk pundak aku, Gita udah ada disamping aku.

"Artyyy, sorry yaaa..kok ga bilang mau kesini?" tanya Gita dengan raut muka bersalah
"Eh, aku yang minta maaf Git..maaf bgt..aku kira kamu masih tidur..aku kepagian sampe kampus jadi mampir..maaf ga ngabarin dulu.."
"Gapapa Ty..Yaudah jalan yuk.."
"Ga sarapan dulu Git?"
"Ga deh tar aja abis kuliah pertama"
"Yaudah yuk" jawabku..

Dijalan hening, aku ingin ngajak ngobrol tapi otak ngeblank karena masih shock, aku belum pernah liat film porno tau2 malah liat live actionnya..

"Ty...kamu ga akan bilang siapa2 kan?" tanya Gita memecah keheningan
"Ga akan lah Git..." aku jawab buru2 dengan nada tegas
"Itu pacar kamu Git?"tanyaku
"Iya Ty, tau2 semalem dia dateng dari jakarta, kangen katanya hehe..udah 2 minggu ga ketemu soalnya"
"Oooh.." jawabku
"Pasti kaget banget ya Ty? duh sumpah aku ga enak jadinya sama kamu..maafin ya"
"iih gapapa Git, aku justru yang salah..aku cuma kaget aja jadi ga bisa ngomong" jawabku lagi..

Suasana lanjut hening beberapa saat, dan tau2 Gita cerita sendiri.

"Aku kaya gini soalnya pas perpisahan SMA diajak nginep di villa sama Pandu (pacarnya Gita), dan disitulah kita HS pertama kali..aku parah banget ya Ty?"
Aku bingung mau nanggepin gimana..
"Hmm aku gatau ya urusan kaya gitu, tapi yang jelas buat aku kamu temen baik aku Git, dan seterusnya aku ingin temenan sama kamu"
"Hehe makasih Arty kuuu" sambil dia nyubit pipi chubby aku
"AAhh sakit tau..!"
"Lebih sakit ilang prawan tau wkwk" Arty mulai becandaan yang suka rada jorok.
"Emang sakit bgt ya?" tanyaku datar
"Ya lumayan...tapi kesananya ntar jadi enak dan nagih..makanya Pandu aja sampe bela2in kesini..pokonya kamu jangan sampe kaya aku Ty, sekalinya kena ntar nagih loh.."
Hiih serem pikirku..inilah kenapa pacaran itu ga boleh batinku..

Setelah itu aku tau ternyata Pandu hampir tiap weekend nginep di kosan Gita, Gita kadang cerita seputar sexlifenya, aku dengerin karena aku ada rasa penasaran juga.

Minggu siang aku lagi bosen dan tiba2 keinget kemaren Gita bilang punya film baru banyak dari Pandu, aku sms Gita ngabarin aku mau ke kosan ngopi film.
Didepan pintu kamar Gita aku deg2 an keingetan kejadian beberapa hari yang lalu, tapi kali ini pintunya ngebuka sedikit..aman pikirku..
"Giiit.." panggil ku
"Masuk aja Ty.."jawab Gita dari dalem
Akupun masuk dan ternyata di dalem ada Pandu lagi duduk di kasur,
Gita lagi handukan baru abis mandi hanya pake tanktop sama hotpants.
"Beb, kenalin ini Arty temen baik aku yang suka aku ceritain" Gita ngenalin aku ke Pandu
"Ooh ini yang namanya Arty" ujar Pandu sambil mau nyodorin tangan tapi ditahan sama Gita, Gita ngelirik Pandu.
"EEh sorry2 lupa" ujar Pandu sambil tangannya posisi salaman tanpa sentuhan..ternyata Gita udah ngasi tau kalo aku ga salaman sama yang bukan muhrim.
suasana pun canggung aku cuma senyum sambil ngenalin diri, ngeliat aku yang ga nyaman Gita pun ngasihin HD Externalnya.
"Ty ini bawa aja dulu, kamu buru2 kan ya?"
Akupun ngeiyain..
"Oiya Git, aku bawa dulu ya besok aku kembaliin di kampus ya"
"Iya santai aja say.."jawab Gita.

Fiuuh selamat dari awkward situation pikirku..
sampe kosan aku langsung buka folder film di HD External Gita..aku pilih2 film dan mulai copy beberapa..ga sengaja aku liat ada folder [LUVVV]
aku kira ini kumpulan film tentang film percintaan..ternyata pas aku buka itu kumpulan film2 porno Gita..aku langsung deg-deg an karena thumnailnya udah keliatan..
tapi rasa penasaran aku ga terbendung..aku langsung ngunci kamar..pasang headset..dan coba play salah satu film porno..
rasanya deg-deg an..miss V aku kerasa anget..kaya ada yang gatel ingin dipegang..
saking deg-degannya hampir susah nafas dan beberapa kali aku stop filmnya dan nenangin diri..tapi rasa penasaran dan nagih ga bisa ditahan..
aku simpen laptop di meja kecil depan aku, aku tonton beberapa film porno..pas fase bagian foreplay betul2 ngerangsang banget..sebuah rasa yang baru aku rasain..
apalagi pas fase pemeran cowo masukin penisnya ke miss V pemeran cewenya..
karena miss V aku anget dan kaya gatel secara refleks aku pegang miss V aku, dan digesek2in paake tangan dari luar..
karena makin gerah dan miss V aku mulai basah aku lepas baju dan legging..celana dalam aku ternyata udah basah kena cairan dari miss V..akhirnya dilepas sekalian..
aku hanya pakai kaos aja saat itu..rasanya enak banget gesek2 in miss V pake tangan sambil nonton film bokep itu, sebuah rasa yang baru aku rasain..
ga kerasa aku nonton film2 itu sampe tengah malem..aku tidur dalam keadaan gelisah.

Sejak itu aku agak kecanduan nonton film bokep, beberapa kali aku pinjem HD Ext Gita cuma buat ngopi film2 bokep barunya aja tanpa sepengetahuan Gita.
Hasil dari nonton bokep itu aku jadi tau macem2 posisi HS, foreplay, dll.
Untuk ngelawan rasa berdosa aku bilang ke diri aku "Ini pelajaran buat nyenengin suami aku nanti"

Singkat cerita ini adalah tahun kedua aku kuliah, ada mahasiswa kaka tingkat 2 tahun diatas aku namanya Ferdy, dia asalnya dari Bekasi, orangnya supel dan kocak apalagi dengan logat ngapaknya,
aku yang sebenernya ga gampang akrab sama cowo bisa akrab dengan bang Ferdy (dia ingin dipanggil abang) dengan gampang, karena dia dengan supelnya ngajak ngobrol dan becanda.
Dia ada beberapa matkul sekelas sama aku karena dia ngulang matkul itu, sebenernya bang Ferdy pinter, cuma karena dia kerja sambil kuliah jadi beberapa matkul ada yang ga lulus dan harus ngulang.
Dia baik orangnya, bang Ferdy kaya Gita versi cowo, pernah suatu saat lagi kerja kelompok bareng bang Ferdy dan anak2 cowok yang pada ngerokok, bang Ferdy yang tau aku ga tahan sama asap rokok langsung nyuruh anak2 cowok matiin rokok, dan karena dia paling tua akhirnya pada nurut.
Pernah juga pas kita lagi ada kuliah lapangan yang harus ngunjungin sebuah pabrik di kota tetangga kita berangkat sekelompok pake Bis dari terminal.
Setelah kuliah lapangan beres waktu udah mau magrib, aku, bang Ferdy dan temen2 yang lain lagi nunggu Bis di terminal untuk balik lagi ke Bandung, Gita ga ikut karena dia kebagian kuliah lapangan ditempat lain.
Bis tujuan Bandung udah siap berangkat tapi aku ga tahan tiba2 kebelet pipis..aku turun lagi dari bis buat ke Toilet..setelah keluar dari Toilet ternyata bis tujuan Bandung tadi udah berangkat. Aku langsung cemas..
Tau2 ada yang nepuk bahu aku, aku kaget dan ternyata itu bang Ferdy.

"Kmane lu? jadi aja ditinggalin kita"
Aku yang sebenernya risih sentuhan sama cowok berusaha untuk santai
"Gue ke toilet bang..kebelet pipis soalnya, bang Ferdy kenapa ga naek Bis tadi?" tanyaku..Aku kalo ngomong sama bang Ferdy suka ikut2an pake Gue Elu biar akrab.. meski sebenernya ga nyaman.
"Tadi gue liat elu turun, jadi gue kejer, anak2 udah pada duluan, gue takut lu kenapa2 kan gue ketua kelompok tar disalahin dah" kata bang Ferdy dengan nada sedikit ngomel..
"Sorry bang, gatau knapa tadi tau2 kebelet" jawabku
"Yaudeh santai lah..gih magriban dulu tuh di musholla..udah adzan..bis berikutnya masih sejam lagi.."
"Abang ga Sholat?"
"Lagi halangan gue.." seloroh bang Ferdy
"Yee laki mana ada halangan bang!" kataku sambil ketawa
"Ada kalo gue..gue kan islamnya islam prosetan"
"Ngaco lu bang!!"
"Haha..udah buruan solat sono"

Setelah solat sambil nunggu bis kita makan indomie dulu di warung sambil ngobrol2, di perjalanan pulang pun aku jadi sebangku sama bang Ferdy, karena ga enak kalo nyuruh duduk beda kursi, lagipula kalo duduk sama orang asing lebih rawan lagi.
selama perjalanan bang Ferdy ngomong banyak hal dan cerita macem2 yang bikin ngakak, ditambah sama mukanya yang lucu dan logatnya yang kocak aku jadi ga risih sama sekali duduk sama bang Ferdy.

Selama 2 tahun di perantauan aku yang tadinya anak rumahan jadi sering main, main ke tempat wisata sekitar bandung, kulineran murah di pinggiran kadang sama temen kuliah kadang sama temen kos, seringnya motoran sama temen cewe juga, sekali-kali pake mobil tapi jarang.
Karena sering main, aku jadi gampang bosen kalo dikosan lama2, kalo udah bosen pelariannya nonton bokep yang berujung jadi panas dingin karena ga tersalurkan..aku belom bisa masturbasi sampe orgasme saat itu.

Suatu saat aku lagi libur UAS, aku ga mudik karena ortu lagi ke rumah nenek di kampung seminggu karena udah lama ga nengok kesana, adik2 juga ikut, aku kalo pulang gabut juga dirumah sendiri, jadi aku milih diem di Bandung dulu sampe orangtuaku pulang dari kampung.
Pas lagi gabut aku upload foto di IG pas lagi main ke Lembang sama temen2 cewe semua. Tau2 bang Ferdy yang udah lama ga kontakan nge DM:

F: Keliaran mulu si montok
A: Heh montok2 apaan -__- , foto lama itu..lagi gabut nih gue bang
F: Ooh kirain lagi maen, lu mudik ?
A: Kaga bang, lagi dikosan, ga mudik gue, bokap nyokap lagi mudik ke kampung, nunggu mereka balik baru gue mudik
F: Tiati jamuran di kosan mulu wkwk
A: Yee ga akan lah..banggg maen yukkk bosen nih gue :(
F: Maen kemane Tok? gabisa diem bgt jadi orang
A: Kmana ajalaah..ke Ciwidey yuk..belom pernah gue
F: Hayu aja gue sih, tapi kita berdua aja ya? Hahaha
A: Ayok laah bosen guee bang haha

Entah kenapa aku langsung ngeiyain aja padahal bang Ferdy jelas becanda ngajak main berdua, mungkin karena udah akrab aja aku ngeiyain tanpa pikir panjang, dan mungkin karena dikosan suntuk banget karena temen kos pada mudik juga.

F: Haha seriusan lu? ajakin si Gita sekalian lah biar pake mobil die juga, tar gue yang nyetir
A: Gita baru kemaren pulang ke jakarta bang
F: Yahh..pake motor gue aja kalo gitu..beneran gapapa lu?
A: Gapapa deh..sama lu ini..haha..
F: Yaude besok jam 8 aja ye ketemu depan kampus, males gue ke kosan lu jauh. Jangan kesiangan tar panas dijalannya.
A: Iyaa siap boss..gue ga ada helm tapi?
F: Gampang Helm mah, gue pinjem punya temen

Malem itu aku baru mikir..baru kali ini bakal pergi berduaan sama cowo setelah pacaran waktu SMA, dulu pun cuma jalan berdua yang ga jauh dari sekolahan, tapi bodo amat deh..udah bener2 bosen banget berhari-hari dikosan.

Besoknya jam 8 kita ketemu depan kampus, aku pake blouse longgar sepantat warna coklat muda, pake rok dan legging di dalemnya, kerudung nutup dada, dan sepatu sneakers biar enak untuk jalan2.
Bang Ferdy dateng dengan motornya, aku baru tau dia motornya model laki (Honda CBR kalo ga salah), pas aku naik dibelakangnya aku duduk nyamping.

"Eh lu duduknya jangan kaya gitu, bahaya ga seimbang tar motornya, madep depan aja" kata bang Ferdy
"Lah takut nempel ntar bang" jawabku malu
"Yee mending nempel ama gue daripada malaikat maut, udeh madep depan aja buruan"omel bang Ferdy
akupun nurut akhirnya, rok aku jadi agak kesingkap sebetis untungnya masih pake legging.

Di perjalanan sesekali kita ngobrol, banyak diemnya karena ga jelas ngobrol sambil naik motor.
beberapa kali dada aku jadi bersentuhan punggung bang Ferdy, selama kuliah aku udah 2x ganti ukuran bra sama yang lebih besar.
tangan aku hanya pegangan ke jaket bang Ferdy di sekitar pinggangnya, gamau meluk, dan itu bikin pegel karena posisi dibonceng dengan motor model gitu bikin aku mau bungkuk terus tapi aku tahan biar ga nempel bang Ferdy..
Kita main ke kawah putih, ranca upas, situ patenggang, foto2, selama main ga pernah sekalipun kita sentuhan.
Hari itu betul2 refresh dari kejenuhan aku di kosan.

Kita jalan pulang sekitar jam 6 sore dari Situ Patengang..Pas Magrib berenti solat dulu..seperti biasa bang Ferdy cuma nungguin ga ikut solat.
Abis solat kita lanjut jalan lagi..tapi sekitar jam setengah 8 tiba2 hujan gede banget, akhirnya kita neduh di warteg sekalian makan.
Bang Ferdy bawa jas hujan tapi cuma satu, jadi kita milih nunggu reda aja.
Sampai jam 9 hujan ga reda2..karena kecapean bang Ferdy sampai ketiduran di meja makan warteg itu,
aku juga sama udah ngantuk dan cape banget.

"Duh jam berapa nih? gile cape bgt gue" bang Ferdy terbangun
"jam 9.15 bang" jawabku lemas karena ngantuk juga
"Duh gimana nih masih deres aja hujannya, terobos aja kali yak? lu pake aja jas hujan gue"
"Sampe bandung berapa lama bang kira2?" tanyaku
"Kayanya kalo hujan deres gini bisa 2jam deh, jalannya kan harus pelan2 gue"
"Lu kuat ga bang?"
"Nah itu die gue juga ngantuk banget nih, tapi mau gimana lagi, udahlah terobos aja yuk"
"yaudah ayo" jawabku

Aku pake jas Hujan bang Ferdy, bagian celana jas hujannya aku pakai di dalem rok, rok jadi basah tapi seenganya kaki tetep kering
tadinya bang Ferdy nyuruh copot rok dan pake legging aja tapi aku ga mau, karena malu kalo keliatan pantat aku demplon.

Sekitar 30 menit kita nerobos hujan badan udah kedinginan banget, padahal udah pake jas hujan tapi masih ada rembes2 basah kedalem..
bang Ferdy berentiin motornya di mini market.

"Duh ga kuat gue ngantuk banget nih Ty? gimane ya?"
Aku liat muka bang Ferdy emang cape banget jadi kasian..mana dia ga pake jas hujan
"Duh gimana ya, mana udah basah kuyup"
Bang Ferdy ngeliat2 ke sekitar
"Ty ada penginepan tuh di depan sono, apa nginep aja yak? gue ga sanggup kayanya kalo nyetir sampe bandung" mukanya udah kasian banget.
Aku bingung, masalahnya uang aku di dompet cuma tinggal 70rb, aku ga yakin cukup buat bayar penginapan sendiri.
"Lu ada uang berapa bang? gue cuma ada 70rb"
"Gue ada 200ribu, gatau berapaan yak kamarnya, gue tanya dulu deh kesana"

Bang Ferdy pun pergi ke penginepan sementara aku nunggu di minimarket.
Gak lama bang Ferdy balik lagi,

"Ty kamarnya 150 ribu paling murah, nginep aja lah ya, gue ga kuat bgt nih ngantuk banget"
Aku bingung tapi ga ada solusi lain lagi
"Yaudah bang tapi gue takut nih.."
"Elah lu kaya ga kenal gue aja, udahlah ga kuat buat macem2 juga gue udah cape, bentar ya gue beli kaos dulu di minimarket buat ganti, trus ke penginepan"
Akhirnya aku ga ada pilihan lain selain nurut..
Aku deg-deg an pas masuk kamar..sedikit lega karena bed nya ada dua ukuran kecil jadi bisa tidur misah.
Aku duduk di kasur dan rebahan, baju aku agak absah karena rembes, rok aku terpaksa dibuka karena basah kuyup jadi cuma pake legging.
perut aku kembung karena masuk angin meski udah pake jas hujan.
Bang Ferdy lagi bilas di kamar mandi dan keluar pake kaos yang baru dibeli dan handukan di pinggang karena baju sama celananya basah kuyup.

"Ty dibalik handuk gue ga pake apa2 loh..haha" ujar bang Ferdy

"IIiiih paan si lu bang..!! meles banget gue!"

"Haha gih bilas dulu sana"

Akupun mandi pakai air hangat, di kamar mandi aku mikir, gila..bisa2nya aku terjebak harus nginep sama bang Ferdy,
dia gak akan macem2kan? pikirku..
Saat aku keluar bang Ferdy lagi rebahan sambil main HP

"Buruan tidur bang, besok kita langsung pergi ya pagi2"

"Iya bawel...Ty...pijetin gue dong..bentar aja..pegel banget ni gue..badan sakit2..masuk angin nih kayanya"

"Lah..ga bisa mijet gue bang" jawabku grogi

"Ah udah asal pencet2 aja biar ga pegel2 gue, lu perasaan suka bawa minyak kayu putih kan? asal olesin aja trus pencet2 punggung gue"

Lagi2 aku ga bisa nolak karena ngerasa bersalah ke bang Ferdy, akhirnya aku olesin minyak kayu putih di punggungnya dan mulai aku pijitin dari pundak kebawah..
sebenernya kadang-kadang di rumah aku suka mijitin orang tua aku, jadi kalo sekedar mijit biasa sih bisa. Tapi tetep aja aku deg2an karena yang dipijitin bang Ferdy.

"Aaah enak banget Ty..jago lu mijet..kenapa ga jadi terapis aja?"

"Ah ngaco lu bang..jangan ngada2"

"haha galak amat neng"

aku mijet bang Ferdy sekitar 15 menitan sebelum bang Ferdy nyuruh berenti.

"Udah Ty udah enakan gue, sini gantian lu gue pijetin"

"Aah apaan sih bang, ga usah, gue ga knp2"

Aku pun buru2 ke kasur aku dan tidur miring munggungin bang Ferdy dan pasang selimut.
Tau2 bang Ferdy duduk di kasur aku, ngebuka selimut aku, dan dari belakang dua tangannya megang pundak aku dan mulai mijitin pundak aku

"AAhh bang..ngapain sih..AAaahh..mhh"

"Udeh lu santai aja sama gue ini, lu keliatan pucet gitu pasti lu masuk angin nih"

Pijetan bang Ferdy keras agak sakit tapi emang enak, aku mau nolak sebenernya tapi udah ga ada tenaga juga, akhirnya aku pasrah dan posisi berubah tengkurap.

"Gue duduk di paha lu aja ya biar enak mijetinnya"

"Serah lu deh bang..jangan macem2 lu"

"Iyee santai aja napa"

Bang Ferdy pun duduk di paha aku sambil mijitin pundak aku, pijitannya turun ke punggung bawah dan kepinggang, baju blouse aku kerasa agak kesingkap, dan punggung bawah aku kayanya keliatan.
Tau2 bang Ferdy nyingkapin baju aku keatas hampir sampe ke pundak. Aku yang ga pake kaos dalem langsung keliatan punggung sama tali bra nya.

"Bang mau ngapain lu?? jangan dibuka segala aah" ucapku malu dan kesal

"Mau gue balurin kayu putih Ty, udah lu rileks aja, enakan pijetan gue?"

"Aaah malu gue bang"

"Santai aja sih Ty..ga akan macem2 gue"

aku merem dan ngebenamin muka aku ke bantal karena muka aku udah panas dan merah bgt diperlakuin kaya gini sama bang Ferdy.
Tapi pijetannya emang enak, aku ga bisa nahan buat ngerintih atau mendesah pas kena titik yang enak. sambil merem aku malah jadi keingetan adegan2 di film bokep yang ada adegan pijitnya.
Aku jadi deg2an dan agak kerangsang tapi berusaha nahan..
sekitar 10 menit aku dipijit udah 3x aku bersendawa karena masuk angin..

"Tuh kan gue bilang juga apa elu masuk angin Ty"

"Iyee udah ah bang pijitnya, lama2 sakit nih"

Tiba2 bang Ferdy mijit di deket tulang rusuk aku agak keras dan aku kesakitan sampai pantat aku agak keangkat tapi paha aku ketahan karena didudukin bang Ferdy.
posisi lagi nungging gitu tau2 bang Ferdy nampar pantat aku keras2..

PLAKKKKK...aku kaget banget saking kagetnya sampe buang angin dan suaranya kedengeran jelas bgt..malu bgt astagaaa...

"Awwwww...baaang...sakiiit..kenapa di tampar sihh??"

"Biar anginnya keluar Ty, tuh kan lu sampe kentut hahaha"

"Ah boong lu bang!! udah ah awas"

"Iyee haha...lagian punya pantat demplon banget sih, ga tahan kan gue wkwk" bang Ferdy agak ngelonggarin posisi duduknya

"Ahh..jahat lu bang udah ah minggir sana!" aku mau balik badan dan pantat aku agak keangkat lagi siap2 mau balik badan.

Tiba-tiba bang Ferdy duduk lagi di balik lutut aku dan aku jadi ga bisa balik badan, tangan bang Ferdy dengan cepat ke pinggang aku dan dia narik legging sekaligus celana dalem aku sampe ke paha..

"BAAANG KENAPA DILEPAAAS AHHH...!!!"

"Duh sorry Ty serius gue penasaran sama pantat demplon lu, lu dikampus pake baju syar'i aja masih keliatan bohaynya..gue pengen liat Ty hehe"

"BANG JANGAN GINI AHH.." Aku berusaha ngelawan

Aku panik tapi aku deg-degan juga persis kaya waktu pertama kali nonton bokep..

"Bentar doang kok Tyy..boleh yaa..kan gue udah baik sama elu" sambil bang Ferdy mulai remes2 dua bongkah pantat aku

"AAHH GATAU AHHH" ucapku malu sambil membenamkan wajah aku ke bantal

Tangan bang Ferdy remas2 pantat aku dan tiba2 ngebuka belahan pantat aku, aku kaget dan lagi2 keluar angin,Miss V aku jelas keliatan pastinya...

"Tyy..bisa2nya lu punya pantat udah demplon mulus pula..ngiler gue" goda bang Ferdy sambil ngelus2 pantat aku..

Aku bingung antara pasrah atau ngelawan..belum sempet aku ambil keputusan tau2 ada sesuatu yang basah nyentuh miss V anus aku..OMGGG ya ampun dia ngejilatin miss V sampai anus aku..!

"Bang ngapasin sih? ga jijik emang???"
bang Ferdy ga ngejawab malah ngejilatin makin liar...tiba2 aku refleks makin nungging karena campuran rasa geli dan nikmat..desahan pun ga tertahankan lagi..

"Baaang jangaaan Aww...Ahhhh"

PLAKKKK Tamaparan keras lagi2 mendarat di pantat aku

"Udeh lu diem aja Ty, Lu tau enak aja deh hehe"...

Bang Ferdy ngebuka baju dan handuknya..aku masih posisi nungging..deg2an..aku bisa balik badan dan kabur keluar kamar...tapi badan aku ga mau bergerak sama sekali..
badan aku sepertinya memang ga mau diajak pergi dari kamar ini..akal sehat akupun sudah tertidur lelap sepertinya..


[To be continued]

Update :

Part 2
Part 3
 
Terakhir diubah:
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys
Gaple Online Indonesia   9 club
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of PAGCOR