9Club Situs Judi Online Terpercaya
Asus Togel online   Mandala Toto
RGO Online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

cerita hantu pengalaman semproters.

mboelmboel

Semprot Lover
Daftar
5 May 2016
Post
260
Like diterima
184
Lanjut lagi ya hu, "Wewe gombel semarang"

Ini cerita sudah agak lama sekitar tahun 2007, yg terjadi sama saya sendiri.
Waktu masih kuliah dan hobi maen pulang dini hari.
Seperti biasa saya sering maen ke tempat teman saya yg berada di kawasan kampus ternama di daerah tembalang.

Menghabiskan waktu maen di game center. Dan saat itu saya berangkat naek motor kira2 jam 7 malem dari semarang bawah bersama teman saya. Ketika berhenti di traffic light sebelum naek ke gombel baru. Dari atas pohon ada yg lempar bunga, kayak melati warna putih. Padahal disana pohon2nya pohon akasia. Yg setahu saya bunganya warna kuning. Dan bunga putih tersebut yg dilempar jatuh persis di antara celah antara saya dan teman saya.
Disaat itu firasat uda ngga enak... tp tetep aja jalan sampe ke kos tmn.

Setelah sampe tujuan, dan beraktivitas maen brg ke game center terdekat dan akhirnya waktunya pulang tiba. Jam menunjukkan sekitar jam 2 mlm, saat itu tmn saya memutuskan tidur di kos tmn. Dan saya lanjut plg sendiri..
Perjalanan keluar kos ngga ada yg aneh. Kejadian aneh terjadi saat di pertigaan gombel lama dan gombel baru.

Jalan sudah sepi banget, dari jauh saya melihat ada cewek yg sedang melambaikan tangan di jalan masuk gombel lama. Wujudnya seperti manusia biasa.. mencoba cari tumpangan tapi saya ngerasa aneh, jam segini di tempat yg sepi , gelap daerah gombel lama lagi yg terkenal angker ada org yg cari tumpangan. Untung saya lewat jalan gombel baru, karena saya juga takut lewat daerah gombel lama. Takut kena begal dan jalan turunannya agak curam.
Akhirnya saya cuekin tuh cewek trus plg ke rumah. Dlm perjalanan memang sedikit aneh rasa2nya ada yg bonceng tp liat spion ngg ada org di blkng.
Ketika sampe rumah, barulah tau ada kejadian aneh. Bokap yg masih melek tau saya pulang langsung bukain pintu... ketika saya masuk, bokap nyletuk "temennya kog ga diajak masuk sekalian". Lahh auto kaget, saya bilang klo saya sendirian ngga ada temen. Dan bulu kuduk saya langsung merinding disko. Bokap langsung nyuruh saya cumuk, cuki, cutang trus disuruh tidur. Ketika saya tanya itu yg bonceng siapa pak,? bokap cuman bilang besok aja, sana tidur.

Keesokam harinya saya tanya lg, bokap cuman jawab mending pulang siang atau pagi klo maen. Daripada ada apa2 di jln...
Dan saya dpt bocoranya dr nyokap, klo kmrn saya diikuti cewek yg rambutnya acak2 kan. Bokap crita ke nyokap ada cewek yg ngikut ke anaknya semalem. Awal2 wujudnya manusia setelah pergi dr depan rumah berubah ke wanita yg rambutnya acak2an ...
Dan selanjutnya saya slalu pulang siang tidur dtmpt kos tmn.🤣🤣🤣

Next penunggu kawasan industri daerah semarang yg super cantik.
 

Pazza

Adik Semprot
Daftar
11 Oct 2020
Post
120
Like diterima
808
Dulu waktu ikut PMR (Pengantar Minum Racun Palang Merah Remaja) kelas 1 SMA ada kegiatan nginep dipuncak selama 3 hari 2 malam, salah satu malam ada acara wajib jurit malam dibagi menjadi 5 orang setiap regu nah dijurit malam itu kami ditakut2i dengan berbagai macam hantu sampe ternangis-nangis diri ini. Setelah team kami selesai dan balik ke villa team kami ditanya ketemu setan apa aja diperjalanan dan ada berapa jumlahnya. Yg saya inget banget kami kompak menyebutkan setan pocong ada 4. Dan setelah sesi tanya jawab selesai kami mendengar bisik-bisik tetangga kakak senior bahwa katanya pocongnya seharusnya cuma ada 3.

Sampe sekarang saya ga tau apakah pocong tersebut hantu asli yang tersesat ingin bertanya jalan kepada 3 pocong palsu atau hanya omongan para senior untuk menakut-nakuti juniornya??

Jawabannya sendiri masih misteri sampai sekarang buat saya :ampun:
 

NucleoArmatoBianconero

Suka Semprot
Daftar
9 Apr 2020
Post
22
Like diterima
42
Kalo ane pernah tidur bareng pocong gan..
Pocongnya gede, kain kafannya putih bersih tapi cuma bisa liat sampe tangan yang saling bertumpukan di dada..
 

S.Y.N

ASU sudah ada pawangnya
Donatur
UG-FR+
Daftar
24 Feb 2017
Post
NOL
Like diterima
3.411
Nubi beberapa hari yg lalu ngeliat sosok hantu menyeramkan hu bukan cuma ngeliat sih tapi juga sempet ngopi + ngudud bareng, bentuknya mirip banget kayak TS trit ini :pandaketawa:

:ngacir:
 

RayMantic

Lurah Kandang ASU
Donatur
UG-FR+
Daftar
18 Apr 2014
Post
10 lebih
Like diterima
21.682
Lokasi
Mahesa Jenar
Siapa yg Pernah ngusilin mbak kunti ?
Jujur ... Pasti yg pernah dan bisa liat pernah ....

Tepat di belakang kamar mandi .. Di sebelah kanan dari sumur yg ada di rumah nubi ...
Ada mbak kunti .emang udah lama..sejak Smp sudah lihat dia disitu ...mungkin juga sudah sejak dulu cm nubi baru bisa lihat itu saat smp...

Waktu nimpa sumur wakakak ... Mbak kunti lihatin nubi ... Maghrib maghrib mau mandi nubi ... Nubi sengaja in waktu nimoa biasa aja sambil nubi biarin dia di belakang..mungkin batinnya nubi ga tahu ...akhirnya saat air yg di timbak nubi tuang ke bak mandi...saat mau nimpa lagi nubi tiba tiba turunin ember timba wusssssbyar rr bunyinya karena benturan sama air di sumur sambil nubi teriak "kuntiiiiiiiiiii" langsung ngadep ke arah belakang tepat dimana mbak kunti liatin ane nimba trus mbak kunti kaget..wuusssss terbang tembus atap plafon...wakaaaa

Ini nyata ...

Ada byk nubi ngusilin mbak kunti ...
Lucu lucuan ...
ntar tak critain lg yang lain ...
Ada yg minta nomer wa juga ...
"Hii minta nomer wa" isengku
Liat wajah mbak kunti kebingungan ...
Katanya dia jwb
"Itu manusia yg punya"
Lalu nubi tanya lagi
"km manusia bukan"
Dia jawab
"Bukan"
Trus ane bilang
Km itu manusia sebenernya ..kl bukan manusia masa aku bisa lihat ...ngaku km itu manusia ....
Dianya bingung ... Trus pergi ...wus terbang ... 🤣
 
Terakhir diubah:

Mamang Oding

Pertapa Semprot
Daftar
22 Apr 2014
Post
5.501
Like diterima
7.566
Suatu ketika, Mamang sedang sendirian di rumah, isteri dan anak Mamang sedang menginap di rumah keluarga yang nikahan.
Malam itu hujan agak gerimis sehingga Mamang memilih mengerjakan tugas di depan komputer daripada nonton televisi.
Tiba-tiba anjing piaraan tetangga Mamang bersuara ribut dan menyalak panjang ..... dan terasa bulu kuduk Mamang agak berdiri
tapi tidak Mamang acuhkan, terus saja Mamang kerja.
Tiba-tiba .....
" Assalamu'alaikum ........ " ada suara di pintu depan tapi tidak disertai ketukan. Mamang dengar lagi .....
" Assalamualaikuuuummmm " ah benar, ada yang mengucap salam meski agak lirih lalu Mamang ke ruang depan membuka pintu, ternyata tamu yang mengucap salam itu Pa Bardi, tetangga Mamang beda RT tapi masih satu RW.
Mamang persilahkan dia masuk untuk duduk dan setelah dia duduk, Mamang kembali ke ruang kerja untuk mengambil rokok ( Mamang sudah yakin, kalau ngobrol dengan Pa Bardi, pasti bakal lama ).
Sempat Mamang lihat jam dinding, waktu menunjukkan pukul 23.10
Sekalian pula Mamang ke dapur untuk buat 2 gelas kopi untuk teman ngobrol dan saat ke dapur Mamang teriak " Sebentar Pak, saya bikin kopi dulu ..... "
Ketika kopi sudah siap, Mamang bawa pakai baki ke ruang depan tapi ..... lho, Pak Bardi tidak ada. Pintu masuk sudah tertutup ......
Lalu Mamang simpan kopi di meja tamu, Mamang ngelongok keluar .... Pak Bardi tetap tidak ada dan yang bikin Mamang kaget adalah pintu gerbang dalam posisi terkunci/digembok ..... lho, masa Pak Bardi meloncati pintu yang tingginya 2 meter ?
Anjing piaraan tetangga masih ribut mengaung lalu ya sudah, Mamang balik kanan sambil merasa heran atas kedatangan Pa Bardi yang membawa teka-teki serta pertanyaan dari mana dia bisa masuk.

Setelah menutup pintu, membawa kopi ke ruang kerja untk Mamang minum, kembali Mamang kerja tetapi baru saja memulai tiba-tiba terdengar suara di pengeras suara di mesjid .....

"Assalamu'alaikum, warahmatullahi wabarokattuh
Telah berpulang ke Rahmatulloh
Bapak Bardi bin Sukanta tadi pada pukul 22.45
Saat ini jenasah berada di rumah duka dan rencananya akan dimakamkan pada
hari besok pukul 10.00 setelah di shalatkan di Masjid Jami.
Wassalamu'alaikum, warahmatullahi wabarokattuh "


Mamang terkejut mendengar pengumuman itu dan kembali bulu kuduk Mamang berdiri ...... tadi Pa Bardi menyapa dan datang ke rumah Mamang pukul 23.05.
Langsung saja Mamang matikan komputer, ambil jaket lalu keluar rumah dan pergi ke rumah Pa Bardi.
Tiba disana, sudah ada beberapa tetangga yang sudah datang. Ada yg sedang membereskan kursi, memasang tempat mandi jenasah dan ada pula yang duduk-duduk sambil ngobrol.
" Assalamu'alaikum ...... " sapa Mamang
" Wa'alaikumsalam " jawab mereka " Ah Pak RW ....mangga lebet Pak " sambut Pak Jajang, ketua RT tempat Pa Bardi tinggal
Mamang tidak berhenti dulu untuk ngobrol, Mamang terus saja masuk ke rumah duka.
Benar saja, di tengah ruangan terbujur jenasah yang tertutup kain dan saat Mamang buka bagian atas, ternyata benar jenasah itu Pa Bardi.
Masih dalam kondisi kaget, Mamang kemudian membacakan beberapa surat-surat pada Al Qur'an baru setelah itu Mamang temui isteri Almarhum, menyampaikan turut bela sungkawa .... kemudian Mamang keluar untuk bergabung dengan bapak-bapak yang ada disana.
" Sakit apa Pa Bardi koq semendadak begini ? " tanya Mamang pada Pa Agus.
" Jantung, Pa RW .... terasanya tadi jam 10, dia mengeluh sakit dada ke isterinya minta digosok dadanya sama minyak kayu putih. Setelah digosok, terus tidur tapi isterinya penasaran .... digoyang-goyang badannya supaya bangun, malah goyang semuanya " terang Pa Agus.
Mamang kemudian merenung mengingat kejadian tadi lalu tiba-tiba Mamang ingat bahwa beberapa waktu yang lalu, saat kegiatan kerja bakti, Pa Bardi pernah berbicara begini .......
" Pa RW, kalau saya nanti mati mendahului Bapa, saya ingin jenasah saya dimandikan oleh Bapa "
Mamang jawab " Ah, apa sih Bapa ini, ngomong-ngomong seperti itu ...... heureuy wae, hayulah, kerja lagi .... tuh sampah angkuteun "
" Beneran Pa, saya tidak bercanda,saya ingin dimandikan sama Bapak "
Mamang tidak tanggapi, hanya menatap dia sejenak lalu menganggukan kepala sekilas terus kembali kerja bakti .....
Setelah ingatan itu muncul, langsung saja Mamang berdiri lalu berkata
" Tempat memandikan sudah beres ? Yuk kita mandikan Almarhum, saya yang mimpin "
Jenasah kemudian dibawa dari ruang tengah ke tempat memandikan, kemudian setelah baju Almarhum dibuka semua, Mamanglah yang pertama menuangkan air ke tubuhnya ...... di sela-sela bisikan doa dari yang memandikan, Mamang dekatkan bibir Mamang ke telinga Almarhum sambil berbisik :
" Saya penuhi permintaan Bapak untuk memandikan jenasah Bapak "
 

asby

Tukang Semprot
Daftar
1 Feb 2013
Post
1.137
Like diterima
678
Suatu ketika, Mamang sedang sendirian di rumah, isteri dan anak Mamang sedang menginap di rumah keluarga yang nikahan.
Malam itu hujan agak gerimis sehingga Mamang memilih mengerjakan tugas di depan komputer daripada nonton televisi.
Tiba-tiba anjing piaraan tetangga Mamang bersuara ribut dan menyalak panjang ..... dan terasa bulu kuduk Mamang agak berdiri
tapi tidak Mamang acuhkan, terus saja Mamang kerja.
Tiba-tiba .....
" Assalamu'alaikum ........ " ada suara di pintu depan tapi tidak disertai ketukan. Mamang dengar lagi .....
" Assalamualaikuuuummmm " ah benar, ada yang mengucap salam meski agak lirih lalu Mamang ke ruang depan membuka pintu, ternyata tamu yang mengucap salam itu Pa Bardi, tetangga Mamang beda RT tapi masih satu RW.
Mamang persilahkan dia masuk untuk duduk dan setelah dia duduk, Mamang kembali ke ruang kerja untuk mengambil rokok ( Mamang sudah yakin, kalau ngobrol dengan Pa Bardi, pasti bakal lama ).
Sempat Mamang lihat jam dinding, waktu menunjukkan pukul 23.10
Sekalian pula Mamang ke dapur untuk buat 2 gelas kopi untuk teman ngobrol dan saat ke dapur Mamang teriak " Sebentar Pak, saya bikin kopi dulu ..... "
Ketika kopi sudah siap, Mamang bawa pakai baki ke ruang depan tapi ..... lho, Pak Bardi tidak ada. Pintu masuk sudah tertutup ......
Lalu Mamang simpan kopi di meja tamu, Mamang ngelongok keluar .... Pak Bardi tetap tidak ada dan yang bikin Mamang kaget adalah pintu gerbang dalam posisi terkunci/digembok ..... lho, masa Pak Bardi meloncati pintu yang tingginya 2 meter ?
Anjing piaraan tetangga masih ribut mengaung lalu ya sudah, Mamang balik kanan sambil merasa heran atas kedatangan Pa Bardi yang membawa teka-teki serta pertanyaan dari mana dia bisa masuk.

Setelah menutup pintu, membawa kopi ke ruang kerja untk Mamang minum, kembali Mamang kerja tetapi baru saja memulai tiba-tiba terdengar suara di pengeras suara di mesjid .....

"Assalamu'alaikum, warahmatullahi wabarokattuh
Telah berpulang ke Rahmatulloh
Bapak Bardi bin Sukanta tadi pada pukul 22.45
Saat ini jenasah berada di rumah duka dan rencananya akan dimakamkan pada
hari besok pukul 10.00 setelah di shalatkan di Masjid Jami.
Wassalamu'alaikum, warahmatullahi wabarokattuh "


Mamang terkejut mendengar pengumuman itu dan kembali bulu kuduk Mamang berdiri ...... tadi Pa Bardi menyapa dan datang ke rumah Mamang pukul 23.05.
Langsung saja Mamang matikan komputer, ambil jaket lalu keluar rumah dan pergi ke rumah Pa Bardi.
Tiba disana, sudah ada beberapa tetangga yang sudah datang. Ada yg sedang membereskan kursi, memasang tempat mandi jenasah dan ada pula yang duduk-duduk sambil ngobrol.
" Assalamu'alaikum ...... " sapa Mamang
" Wa'alaikumsalam " jawab mereka " Ah Pak RW ....mangga lebet Pak " sambut Pak Jajang, ketua RT tempat Pa Bardi tinggal
Mamang tidak berhenti dulu untuk ngobrol, Mamang terus saja masuk ke rumah duka.
Benar saja, di tengah ruangan terbujur jenasah yang tertutup kain dan saat Mamang buka bagian atas, ternyata benar jenasah itu Pa Bardi.
Masih dalam kondisi kaget, Mamang kemudian membacakan beberapa surat-surat pada Al Qur'an baru setelah itu Mamang temui isteri Almarhum, menyampaikan turut bela sungkawa .... kemudian Mamang keluar untuk bergabung dengan bapak-bapak yang ada disana.
" Sakit apa Pa Bardi koq semendadak begini ? " tanya Mamang pada Pa Agus.
" Jantung, Pa RW .... terasanya tadi jam 10, dia mengeluh sakit dada ke isterinya minta digosok dadanya sama minyak kayu putih. Setelah digosok, terus tidur tapi isterinya penasaran .... digoyang-goyang badannya supaya bangun, malah goyang semuanya " terang Pa Agus.
Mamang kemudian merenung mengingat kejadian tadi lalu tiba-tiba Mamang ingat bahwa beberapa waktu yang lalu, saat kegiatan kerja bakti, Pa Bardi pernah berbicara begini .......
" Pa RW, kalau saya nanti mati mendahului Bapa, saya ingin jenasah saya dimandikan oleh Bapa "
Mamang jawab " Ah, apa sih Bapa ini, ngomong-ngomong seperti itu ...... heureuy wae, hayulah, kerja lagi .... tuh sampah angkuteun "
" Beneran Pa, saya tidak bercanda,saya ingin dimandikan sama Bapak "
Mamang tidak tanggapi, hanya menatap dia sejenak lalu menganggukan kepala sekilas terus kembali kerja bakti .....
Setelah ingatan itu muncul, langsung saja Mamang berdiri lalu berkata
" Tempat memandikan sudah beres ? Yuk kita mandikan Almarhum, saya yang mimpin "
Jenasah kemudian dibawa dari ruang tengah ke tempat memandikan, kemudian setelah baju Almarhum dibuka semua, Mamanglah yang pertama menuangkan air ke tubuhnya ...... di sela-sela bisikan doa dari yang memandikan, Mamang dekatkan bibir Mamang ke telinga Almarhum sambil berbisik :
" Saya penuhi permintaan Bapak untuk memandikan jenasah Bapak "
Wiu...wiu.....wiu....pak Bardi datang sekaligus mengingatkan kale...hu...barang kali pak Er We luffa
Baidewe ceritanya gak ngeri lebih ke unsur moral.....monggo gas ken lagi hu
 

Mamang Oding

Pertapa Semprot
Daftar
22 Apr 2014
Post
5.501
Like diterima
7.566
Wiu...wiu.....wiu....pak Bardi datang sekaligus mengingatkan kale...hu...barang kali pak Er We luffa
Baidewe ceritanya gak ngeri lebih ke unsur moral.....monggo gas ken lagi hu
Betul, mungkin itu yaa, Mamang sendiri hanya merasa seramnya saat pertama Almarhum menjelang datang, kesananya memang tidak ada yang nyeremin.
 
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys
Gaple Online Indonesia   9 club
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of PAGCOR