Agen Terpercaya
Mandala Toto   Jackpot 86
Balaksix   Messipoker
Agen 18   Dunia Jackpot
IBO Play   CMD Play
JP Dewa
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

CERBUNG Hamdan Penakluk Akhwat

badut16

Suka Semprot
Daftar
15 May 2018
Post
11
Like diterima
7
Terimakasih banyak atas ceritanya yang mantap punya ... suhu ...
Ditunggu apdetnya ... 😄😄😄 ...
 

rindasari

Kakak Semprot
Thread Starter
Daftar
2 Sep 2022
Post
197
Like diterima
1.738
Untuk kkak semua yang sudah lama berkecimpung di dunia Semprot..

Untuk info saja kalau cerita yang Rinda tulis berjudl "Hamdan Penakluk Akhwat" ini hanya repost dari web sebelah dimana Rinda biasa posting. Sudah banyak yang beri masukan untuk adanya perubahan disana-sini. Masukan yang sangat berarti bagi Rinda karena ini juga pengalaman pertama Rinda menulis genre seperti ini.
Tapi kalau harus diterapkan di kisah Hamdan kayaknya agak susah karena harus mengubah semua cerita dari awal. Tapi mungkin nanti kedepannya di judul cerita yang lain akan Rinda coba terapkan supaya cerita yang Rinda tulis lebih baik bagi pembaca sekalian.

Bagi yang pengen tau semua episode Hamdan yang sudah rilis bisa cek di penana.com dengan judul yang sama.

Terimakasih
 

Atho1928

Semprot Holic
Banned
Daftar
11 Feb 2021
Post
351
Like diterima
354
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

Atho1928

Semprot Holic
Banned
Daftar
11 Feb 2021
Post
351
Like diterima
354
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

Atho1928

Semprot Holic
Banned
Daftar
11 Feb 2021
Post
351
Like diterima
354
User di-banned, maka konten otomatis dihapus.
User is banned, content is deleted automatically.
 

Firdos66

Pertapa Semprot
Daftar
20 Jan 2018
Post
4.972
Like diterima
12.897
Cerita baru cobalah sesekali si tokoh akhwatnya di telanjangi termasuk hijabnya dilepas neng @rindasari
 

rindasari

Kakak Semprot
Thread Starter
Daftar
2 Sep 2022
Post
197
Like diterima
1.738


EPISODE 9 - SULWA DAN AMIN

Udara dingin mulai menyeruak masuk ke dalam kamarnya ketika Amin terbangun oleh adzan subuh dan hendak berangkat ke masjid. Ia teringat pesan ayahnya dimanapun ia berada jangan pernah tinggalkan sholat secara berjamaah di masjid.

Udara pagi Jogja memang terasa sejuk, berbeda dari kampung halamannya di Sumatra yang panas. Ini adalah hari ke 10 nya berada di Jogjakarta, kota yang sangat ia impikan selama ini. Karena di tempat inilah ia akan melanjutkan studinya di salah satu universitas terbaik di Indonesia. Amin hendak membuktikan pada keluarga besarnya kalau kuliah tidak selalu tentang uang, dan ia berhasil membuktikannya dengan mendapatkan beasiswa penuh hingga kelulusannya. Pagi ini jadwal untuk pendaftaran ospek dan stadium general, Amin pun bersiap-siap lebih pagi untuk ke kampus.

Amin : Oke.. udah siap semua.. tinggal jalan..

Namun waktu Amin hendak melangkahkan kakinya, tanpa sengaja kaki kirinya menginjak tali sepatu kaki kanannya. Amin langsung kehilangan keseimbangan dan ambruk ke depan. Tanpa ia sadari ternyata ada akhwat yang juga lewat di depannya membuatnya tak mampu menghindari tubrukan dengan si akhwat.

BRUKK!! AKHH!!

Si Akhwat yang juga tak menyadari ambruknya Amin akhirnya terduduk di jalan depan kos Amin. Ia mengenakan jilbab segi empat panjang dan cadar tali berwarna ungu muda, sementara gamisnya hitam dengan lis ungu muda. Wajahnya yang putih bersih terlihat indah dihias oleh mata lentiknya. Sementara punggung tangannya tertutup oleh handsock hitam polos.

Amin : Aduhh.. Afwan ukh.. ana gak sengaja..

Si Akhwat : Iyahh.. gapapa kok.. ana juga kurang hati-hati..

Amin : Ukhti gakpapa kan? Ada yang luka?.. sembari Amin berdiri dan merapikan pakaiannya.

Si Akhwat : emm.. gak ada luka kok.. si akhwat pun berdiri dan hendak melanjutkan jalannya.

Amin : Ehhh.. ukhti mau daftar ospek juga kah?

Si Akhwat : iya..

Amin : Emmm.. Boleh bareng? Soalnya ana ga tau harus kemana..

Si Akhwat : Boleh.. emang akhi belum baca pengumuman di web nya?

Amin : Naahh itu.. kemarin ana masih sibuk ngurus berkas-berkas dari Sumatra.. jadi gatau teknis pendaftaran.. Alhamdulillah kalau ukhti mau nemenin..

Si Akhwat : Ya sekalian juga.. ana juga malu kalo sendirian.. hihi..

Melihat si akhwat tertawa kecil membuat hati Amin serasa berbunga-bunga. Padahal juga baru pertama kali mereka bertemu, tapi entah kenapa Amin serasa tak ingin jauh-jauh darinya. Mata lentiknya yang indah ketika tertawa begitu membekas di hati Amin.

Amin : Bareng aja ya ukh.. ngomong-ngomong ukhti kuliah di fakultas apa?

Si Akhwat : He’emhh.. ohh.. ana di teknik.. kalo akhi sendiri?

Amin : Ohh sama dong.. ana juga teknik, Cuma ana di teknik Sipil.. mata Amin tak bisa lepas dari gerak-gerik si Akhwat yang begitu anggun dengan gamis dan jilbabnya yang selalu berkibar tertiup angin.

Si Akhwat : Ehh.. kok sama.. ana juga di teknik Sipil..

Amin : Ha? Wah Alhamdulillah.. paling nggak uda ada kenalan jadi gak canggung ntar.. ehh tapi kan blom ngenalin nama ya? Ahahahah.. nama ana Amin..

Si Akhwat : Iya ya.. ana juga malu kalau ga ada kenalan sebelumnya.. ehh iya juga yahh.. ana Sulwa..

Sulwa.. nama yang begitu manis semanis senyumnya ketika menyebutkan namanya yang tersirat dari matanya yang lentik. Pagi hari itu menjadi awal mula Amin berkenalan dengan Sulwa dan menjadi hari yang paling spesial untuknya di Jogja.

Amin : Mmm.. ukhti Sulwa darimana asalnya? Kalau ana dari Lampung.

Sulwa : Ohh sama pulau dong.. ana dari Riau..

Amin : ehh iya ya.. tapi tetep aja jauh.. naik pesawat aja juga kerasa jauh.. ahahah..

Sulwa : Hem? Emang mau ke rumah ana akhi?

Amin : Ng.. Nggak ukh.. Cuma ngukur jarak aja.. ehh udah nyampe.. kemana dulu nih ukh?

Sula : Ehh iya.. bentar ana cek di HP dulu..Jemari Sulwa yang lentik dibalut handsock hitam tak mampu menutupi indahnya kulit terawat miliknya. Henna merah marun yang melekat di kuku jarinya menambah kesan cantik seorang akhwat pada dirinya. Amin begitu terpana dengan Sulwa, meskipun tingginya hanya sekitar 160cm namun posisi berdirinya yang tegap mendatangkan kesan anggun.

Sulwa : Ohh.. kita langsung ke KPFT aja..

Amin : Ehh.. ahh.. apa ruh KPFT ukh?

Sulwa : Mmm.. Kantor Pusat Fakultas Teknik.. itu gedung yang paling tengah..

Amin : Ohh.. afwan jadi ngrepotin ukh..

UGM merupakan salah satu dari top 5 universitas di Indonesia. Dalam 1 angkatan bisa sampai 8000 lebih maba. Dan fakultas teknik adalah salah satu fakultas favorit di UGM yang menjadi target para maba baik dalam dan luar kota.

Sulwa : Kak.. kalau mau daftar ospek gimana ya?

Panitia : Ohh.. silakan ambil formulir ini nanti diisi sesuai identitas dan KTM wajib disertakan.

Jam menunjukkan pukul 10.00 ketika Amin dan Sulwa selesai melakukan registrasi untuk ospek. Hari itu lumayan banyak maba yang mendaftar, sehingga mereka harus antri lumayan lama. Fakultas teknik memiliki 8 Jurusan dan 12 prodi yang membuat setiap mahasiswa yang mendaftar memiliki banyak opsi program studi yang bisa mereka pilih.

Amin : emm.. Ukhti Sulwa mau makan kah? Atau ada agenda lain?

Sulwa : ohh.. afwan ana masih ads keperluan lain.. mungkin lain kali akhi..

Amin : Ohh.. Ok.. Syukron ukh udah mau repot-repot nemenin ana.. afwan juga buat yang tadi pagi..

Sulwa : Iya.. ga usah dipikirin akhi.. ana ikhlas kok.. assalamualaikum..

Sulwa pun berlalu pergi meninggalkan Amin yang masih belum bisa beranjak dari tempat ia berdiri. Amin tak ingin melewatkan kesempatan terakhirnya hari itu untuk melihat bidadari hatinya. Setiap kata-kata Sulwa melekat erat di hati Amin, senyum manisnya yang tersirat melalu matanya menembus jantung hatinya, kibar jilbabnya membelai lembut benih-benih cinta yang mulai bertunas di hatinya.

Sesampainya di kos, Amin segera merebahkan dirinya. Ia terus mengingat-ingat kejadian indah pagi itu bersama Sulwa. Berawal dari kecelakaan yang tak disengaja, hingga akhirnya hatinya dipenuhi dengan namanya.

Amin : Ohhh.. ukhti Sulwa.. kenapa waktu begitu cepat berlalu.. sambil Amin membayangkan tentang Salwa.

Amin : Naahhh tololnya.. kenapa ngga minta nomer dia tadi? Hadehhh..

Kemudian hari H ospek tiba. Amin bersiap dan langsung bersegera menuju kampusnya. Ospek fakultas berjalan sekitar 3hari mulai dari jam 6 pagi hingga 5 sore. Sesampainya di kampus, Amin segera mencari kelompok ospeknya. Ada sekitar 40an kelompok ospek yang terdiri dari bermacam jurusan sehingga Amin pun agak kesusahan mencari kelompoknya.

Sulwa : Amin!! Sini..!!

Amin pun terkejut senang mendengar suara akhwat idamannya memanggilnya. Tak disangka ternyata Amin dan Sulwa 1 kelompok ospek. Lagi-lagi ia ditolong oleh Sulwa setelah kemarin ia dibantu saat melakukan pendaftaran ospek.

Amin : Alhamdulillah.. untung ada ukhti Sulwa.. ana uda kebingungan tadi cari kelompoknya dimana..

Sulwa : Ahahah.. Mungkin udah takdirnya.. ehh buruan.. tuh kak pembina udah datang.

Hari pertama ospek pun berjalan dengan seru, karena ini kali pertama Amin melangkahkan kaki mengelilingi kampus impiannya, apalagi kini ia satu kelompok ospek dengan bidadari hatinya. Sulwa memang tidak mengenakan cadar tapi diganti dengan masker kain. Mungkin karena seragam ospek yang tak memungkinkan dia mengenakan cadar. Namun untuk Amin, meski mengenakan masker Sulwa tetap tampak cantik di matanya.

Aktifitas seharian membuat semua orang lelah dan bermandikan keringat. Meski lelah, Amin begitu menikmati ospek hari pertamanya. Dipandu kakak angkatan yang supel dan humoris. Salah satu pemandu akhwat juga cantik jelita dengan setelan baju hitam panitia, rok panjang hitam, dan jilbab segi empat lebar juga berwarna hitam. Membalut indah tubuh rampingnya yang berkulit kuning langsat. Wajahnya cantik berhidung sedikit mancung dengan bibir tipis dan rias simple menambah kecantikan akhwat pembina kelompok Amin. Sulwa pun tak kalah memikatnya meski tubuhnya bermandikan peluh, namun justru membuat wajahnya glowing. Seragam ospek yang berupa kaos pun membuat gunung kembar Sulwa sedikit menunjukkan bentuk aslinya. Amin memperkirakannya ukurannya sekitar 30an C cup.

Sulwa : Akhi.. Akhi Amin.. nglamunin apa? Nih diajakin kumpul di rumah ukhti Zahra buat bikin tugas kelompok bareng..

Amin : Ehh.. Ahh.. afwan ukh.. kepikiran aja impian ana buat bisa kuliah di kampus ini bisa terwujud..

Sulwa : Alhamdulillah.. syukur sama Allah ya akhi..

Amin : iyah ukh.. jazakillah sudah diingatkan.. btw jam berapa pada mau kesana? Ana belum tau rumahnya..

Sulwa : Kata yang lain sih abis ospek hari ini kelar pada mau kesana bareng-bareng..

Amin : Ohh iya.. oke lah kalau bareng-bareng.. ukhti ada motor? Mmm.. mau berangkat bareng?

Sulwa : Ohh Ana ntar bareng tuan rumah.. katanya dia ntar di jemput ortunya pakai mobil..

Amin : Ohh yasudah.. malah lebih aman gitu ukh..

Meski dalam hatinya Amin berharap bisa berboncengan bersama Sulwa, namun ia juga sadar kalau Sulwa termasuk akhwat yang menjaga dirinya dari ikhwan yang bukan mahramnya. Ia bisa menilai dari cara Sulwa berinteraksi dengan teman-teman barunya. Khas seorang akhwat yang jika berbicara dengan ikhwan akan terasa kaku, namun kalau berbicara dengan sesama wanita maka bisa lepas dan alami. Namun Amin sedikit merasakan perbedaan ketika Sulwa berbicara dengannya. Amin merasa Sulwa lebih banyak berbicara dengannya meskipun masih menahan diri. Namun Amin tak ingin terburu-buru menyimpulkan tentang perasaan Sulwa padanya.

Jam menunjukkan pukul 16.35 ketika panitia menutup ospek hari itu. Nampak raut wajah kelelahan pada semua peserta ospek. Ada yang berjalan seperti orang yang bertenaga, ada pula yang terduduk sambil mengembalikan tenaganya. Namun Amin dan kelompoknya tak ada waktu untuk istirahat. Ia pun segera berkumpul dengan kelompoknya dan berangkat bersama-sama menuju rumah ukhti Zahra. Amin segera menstarter motor Beat yang baru ia beli beberapa hari yang lalu. Memang tidak baru, bagi Amin yang penting bisa membantu keperluan transportasinya selama di Jogja maka itu sudah cukup.

Jarak antara kampus ke rumah ukhti Zahra lumayan jauh. Amin pun terkesan dengan suasana Jogja yang banyak orang di kampungnya bilang kalau sudah pernah ke jogja pasti sulit buat move on. Amin hanya tersenyum mendapati kenyataan itu, baru beberapa hari saja di Jogja ia sudah merasa nyaman dan tak ingin meninggalkan Jogja. Keramahan orang-orang jogja yang selalu tersenyum ketika berjumpa dengan siapapun baik yang mereka kenal atau tidak dan harga kebutuhan hidup yang tergolong murah menjadi penilaian utama Amin tentang Jogja yang Berhati Nyaman.

Adzan Maghrib berkumandang ketika Amin sampai di rumah ukhti Zahra. Rumahnya cukup luas dengan akses masuk yang memadai. Setelah selesai sholat Maghrib berjamaah, maka ketua kelompok mulai membagi tugas kelompok. Ada tiga tugas yang harus diselesaikan untuk besok pagi diantaranya membuat replika tugu teknik fakultas teknik UGM, mading kelompok ospek, dan drama. Setelah selesai pembagian, Amin ternyata menjadi satu divisi dengan Sulwa di pengerjaan tugas mading.

Amin : Hahahh.. kenapa ya ukh kok kita susah banget jauhan? Malah suruh ngerjain mading lagi..

Sulwa : Ga tau juga Akhi.. ahahah..

Untuk pengerjaan konten mading yang berisi artikel-artikel ataupun paper maka Sulwa lah yang paling memiliki keahlian. Ia dibantu beberapa temannya membuat artikel yang hendak dimasukkan ke dalam mading. Sementara untuk desain layout, Amin dibantu oleh Adam. Amin memang memiliki keahlian di bidan desain grafis, sementara Adam ahli dalam kreasi gambar manual. Aliran gambarnya lebih ke anime, sehingga mading mereka lebih mirip komik.

Amin : Dam.. keren lohh gambaranmu.. belajar dimana tuh? Gak bikin komik aja?

Adam : Ahh biasa aja Min.. ini aku otodidak yaa.. pengen sih tapi males aja, Cuma hobi.. btw desain judul kamu juga keren bisa gitu kamu dapet inspirasi gitu? Ahaha..

Amin : Ahahaha.. ntah juga.. kadang kan ide tuh datang nya pas lagi gak dicari-cari..

Adam : Nahh betul tuh.. pas lagi butuh ide malah nge-blank, giliran lagi di toilet malah ide nya tumpah ruah.. ahahahah..

Amin : Nahh.. sama dong.. ahahaha..

Mereka semua bekerja keras hingga jam menunjukkan pukul 00.10. Lelah mereka terbayarkan sudah ketika ketiga tugas mereka terselesaikan dengan baik. Nampak raut wajah lega dipenuhi dengan kepuasan meskipun masih ada tugas ospek individu yang harus mereka kerjakan, namun setidaknya ada penghibur bagi lelah mereka selama seharian.

Banu : Oke teman-teman sekalian, Alhamdulillah ketiga tugas udah kelar.. fuhhh.. capeknya.. sekarang boleh pulang.. istirahat yang cukup.. besok pagi kita akan tampilkan semua karya kita..

Kata-kata Banu sebagai ketua kelompok menutup pertemuan mereka malam itu. Satu per satu teman-teman kelompok Amin mulai pulang. Ada yang sendirian, namun banyak juga yang berboncengan. Karena rata-rata maba belum memiliki kendaraan pribadi jadi tadi keberangkatan mereka ke rumah ukhti Zahra banyak yang ikut dengan mobil ukhti Zahra.

Zahra : Yaa Allah.. Afwan ukh.. ana lupa kalau tadi ukhti Sulwa berangkat bareng ana.. gimana kalau ana antar?

Sulwa : Udah gak usah repot-repot ukh.. inshaaAllah ana bisa usahain..

Amin : Ehmm.. ana antar aja gimana ukh? Udah malem banget nih.. kalau jalan sama yang hak dikenal sama sekali malah bahaya ntar..

Zahra : Ehh iya.. afwan akhi.. gitu aja bagus ukh.. jogja kalau malam kurang aman, apalagi kalau perempuan sendiri..

Sulwa : Mmm.. gimana yaa??.. Nampak Sulwa ragu karena baginya itu termasuk khalwat yang dilarang agama.

Amin : inshaaAllah ini kondisi darurat ukh.. yuk dah langsung aja..

Sulwa : Mmm.. yasudah.. ana pamit dulu ya ukh.. Assalammu’alaykum..

Amin segera menuju motornya, tak lupa ukhti Zahra meminjamkan helmnya untuk dipakai Sulwa. Sulwa duduk dengan posisi menyamping di belakang Amin. Jantung Amin berdegup kencang, hatinya benar-benar bahagia karena bisa mewujudkan keinginannya untuk berboncengan dengan Sulwa hari ini. Selama perjalanan, Sulwa tak banyak berbicara, tangan kirinya berpegangan pada handle jok belakang motor, sementara tangan kanannya terlipat rapi di atas pahanya.

Amin : Ehmm.. Ukh.. ini lewat mana yaa?? Halo ukhh.. ukhti Sulwa..

Sulwa : Haahhh? Apa ya akhi? Gak kedengaran.. Suara angin yang menerpa mereka mengaburkan suara Amin.

Amin : Ini lewat mana lanjutannyaaa..???!!!.. Dengan sedikit berteriak Amin bertanya pada Sulwa.

Sulwa : Ohhh.. Kanan akhi.. afwan gak kedengaran.. ahahah..

Amin : Ohhh siap permaisuri..!!

Sulwa : ihhh.. apaan sih akhi.. biasa aja dongg..

Amin : Kan ukhti mirip permaisuri.. ana yang jadi pelayannya.. nganter kesana-sini..

Sulwa : Kan tadi bilangnya darurat.. gimana sih?

Amin : Ahahahah.. becanda loh ukh.. gak pegangan nih tangan kanannya? Ntar jatuh lohhh..

Sulwa : Belum jadi mahramnya akhi.. udah ga usah aneh-aneh..

Amin : Yaa kan safety itu pen..

Tiba-tiba kendaraan di depan Amin mengerem mendadak. Amin yang tak terlalu memperhatikan kondisi di depannya terkejut dan langsung mengerem mendadak.

CIIITTT!! SREEKKKK!!

Dengan respon cepat Amin motornya tidak sampai menabrak kendaraan di depannya. Namun Sulwa yang ada duduk di belakang secara respon memeluk Amin karena terkejut. Rasa kaget dan bahagia bercampur jadi satu. Kaget karena rem mendadak dan bahagia karena dipeluk oleh Sulwa.

Sulwa : Astaghfirullah..!! Hati-hati akhi.. sambil Sulwa kembali ke posisinya yang hampir terjatuh.

Amin : Ana udah hati-hati ukhh.. ya iya masa motor rem nya dibandingin sama ABS mobil.. hufft..

Sulwa : Yaa tetep hati-hati.. ana hampir jatuh tadi.. untung ajaa... Emm gak jadi..

Amin : Untung kenapa ukh? Kok gak jadi ngomong..??.. goda Amin.

Sulwa : Ngga.. gapapa.. btw ABS apa sih?.. Sulwa berusaha merubah tema perbincangan untuk menjaga imagenya sebagai seorang akhwat.

Amin : Ohh.. ABS itu Anti-Lock Brake System.. jadi meski mobil ngerem mendadak maka gak akan kepleset.. gitu lahh gambarannya..

Sulwa : Ohhh.. pantes.. enak yah..

Amin : Nahh makanya ukh.. ana tadi uda jaga jarak juga.. masih ga mau pegangan Ntar jatuh lohh..

Sulwa : iya dehh.. sekali ini aja lhooh akhi..

Sulwa pun akhirnya melingkarkan tangan kanannya di perut Amin. Sempurna sudah malam ini bagi Amin. Rasa senang, bahagia, dan gembira memenuhi seluruh ruang hatinya. Meski Sulwa bilang ini yang terakhir namun Amin tak memperdulikan apa yang Sulwa katakan. Meski hanya semalam, ia ingin menikmati perjalanan singkat menuju kos Sulwa malam itu.

Sementara di jok belakang, tertutup oleh helm dan masker, Sulwa tersenyum senang karena bisa diboncengkan oleh Ikhwan yang ia sukai. Sejak pertemuan pertamanya dengan Amin, Sulwa mulai merasa nyaman dekat dengannya. Kajian-kajian yang sering ia dengar dan ikuti membatasi setiap langkahnya agar tak terjerumus jauh dalam dosa. Meski begitu, malam ini ia merasa senang sekali karena bisa memeluk Amin meski hanya sekejap. Benih rasa suka mulai berubah menjadi rasa sayang di dalam hati Sulwa.

Amin : Nah udah sampai.. Amin mematikan motornya tepat di depan gerbang kos Sulwa.

Sulwa : Alhamdulillah.. syukron akhi.. sembari Sulwa bergegas turun dan masuk membuka gerbang.

Sulwa : Mmm.. Syukron katsir akhi.. hati-hati yaah.. sampai ketemu besok.. Assalamu’alaykum..

Amin : Iya.. wa’alaykumsalam..

Sulwa mulai berjalan masuk menuju kamar kosnya. Sementara Amin mulai berangkat menuju kosnya. Ia tak sadar jika Sulwa belum masuk sepenuhnya ke kamar kos. Sulwa berjalan kembali menuju gerbang menyaksikan motor Amin yang semakin menjauh. Ia tak ingin melepas malam itu tanpa melihat Amin yang berangsur-angsur menghilang di dalam kegelapan malam jogja. Sembari melepas masker kainnya dan dengan senyum bahagia ia melepas kepergian Amin.

Sulwa : Makasih yah Amin.. semoga ini awal dari kisah kita di jogja ini..

Sulwa pun mengunci gerbang dan segera menuju kamarnya. Sementara itu Amin seperti orang yang sedang dimabuk asmara. Ia bernyanyi sepanjang jalan dengan lagu-lagu percintaan yang sering dibawakan band-band ternama Indonesia. Malam hari itu serasa hanya miliknya, semua rasa lelah seharian yang ia rasakan terbayar sudah. Jarak kos Amin dengan Sulwa hanya berjarak 300an meter.

Hari kedua ospek, kelompok Amin dan Sulwa memainkan drama tentang kisah pertempuran antara TNI dan komplotan penculik yang dibungkus dengan komedi. Gelak tawa seluruh peserta ospek tak dapat terbendung ketika puncak adegan drama kelompok Amin menampilkan aksi bercampur komedi. Sulwa yang bertugas sebagai asisten direktor pun terlihat tertawa lepas melihat aksi konyol Amin dan yang lain. Di penghujung hari kedua, diumumkan tentang pemenang kontes tiga tugas kelompok yang diberikan. Kelompok ospek Amin memenangkan dua kategori di Mading dan Drama, sementara di kategori replika tugu teknik hanya menang di urutan 3. Pencapaian yang luar biasa itu membuat lelah di hari kedua seluruh anggota kelompok ospek Amin menguap seketika.

Hari kedua berakhir tanpa adanya tugas kelompok, maknanya Amin bisa pulang lebih awal. Tapi tetap saja masih banyak tugas individu yang harus mereka kerjakan. Termasuk membuat cerita pengalaman ospek mereka selama 2 hari.

Amin : Hooahhh.. leganyaaa.. kelar deh hari kedua..

Adam : Iya.. capek banget ehh.. besok hari terakhir.. katanya sih cuma seneng-seneng gitu..

Amin : ‘Cuma’ kaaann?? Ahahahahh..

Adam : ahahahah.. dont expect too much.. dah ah balik yok..

Amin : yukk..

Sulwa : Ehh.. afwan Amin.. boleh pinjem pulpen sebentar? Punya ana hilang nih..

Amin pun terkejut ketika Sulwa tergopoh-gopoh menghampirinya. Wajahnya yang tertutup masker kain tak mampu menyembunyikan kecantikan alaminya.

Amin : Ohh.. bentar.. nih Ukh..

Sulwa : Ana pinjam bentar yaa.. nanti ana kembaliin lagi.. Sulwa pun berlalu meninggalkan
Amin.

Adam : Lahh.. suruh nungguin dong? Ahahaha nasib..

Amin : Iya juga ya? Ahh udahlah Cuma pulpen.. beli lagi juga bisa..

Meskipun dalam hati Amin sangat menginginkan Sulwa kembali berlari menuju dirinya hanya untuk mengambalikan pulpen itu. Ia rela menantinya meskipun hingga malam, namun Amin harus memendam rasa rindunya pada Sulwa karena khawatir perasaannya akan diketahui oleh Adam. Karena bagi Adam, Sulwa merupakan akhwat yang selalu menjaga marwahnya pads setiap ikhwan yang bukan mahramnya. Bahkan kalau Sulwa berbicara pada Adam ia hanya berbicara seperlunya.

Setelah sholat maghrib, Amin merebahkan dirinya di kasur tipis di kamar kosnya yang kecil. Di kamarnya hanya ada lemari, kasur, kipas angin, dan meja kecil saja. Namun itu sudah cukup membuat Amin nyaman. Ia terbiasa dengan kehidupan sederhananya di rumah. Sembari tiduran, ia menyalakan laptop lawasnya dan mendengarkan kajian-kajian dari ustad-ustad favoritnya.

Amin : Ahhh.. Enaknya tiduran abis mandi.. hem?? Nomer baru? Siapa ya?

Sulwa : Assalamu’alaikum.. benar ini nomer akhi Amin? Ana Sulwa..

Mendapat pesan WhatsApp dari Sulwa, seketika rasa penat di tubuh Amin menghilang. Dengan semangatnya ia membalas chat dari Sulwa. Tak disangka Sulwa akan lebih dulu menghubunginya.

Amin : Wa’alaykumsalam.. benar ukh.. ada apa ya?

Sulwa : Afwan ganggu.. tadi mau balikin pulpen, cuma ana nyariin akhi ga ada jadi ana bawa pulang..

Amin : Ohh gakpapa.. buat ukhti aja.. toh Cuma pulpen..

Sulwa : Yaa gak bisa akhi.. kan akadnya pinjam tadi.. ana gak enak..

Amin : Ahahah.. yasudah.. ana hibahkan buat ukhti aja.. btw dapat nomor ana darimana ukh?

Sulwa : Beneran akhi? Jazakallah.. ohh.. kan ada di grup kelompok ospek..

]Amin : Ehh iya ya? Ahahah.. udah bikin tugasnya ukh?

Sulwa : Belum nih.. masih beres-beres.. bentar lagi mungkin.. akhi sendiri gimana?

Amin : Mau bikin.. tapi bingung mau mulai darimana.. soalnya yang ada semua tentang ukhti nih.. Amin pun mulai melancarkan gombalannya pada Sulwa.

Sulwa : hah? Maksudnya gimana akhi?

Amin : Yaa kan selama 2 hari ini yang paling berkesan buat ana bukan tentang ospeknya, tapi karena Allah pertemukan ana dengan ukhti..

Sulwa : Akhi apaan sih.. ngegombal yaa??

Amin : Yee.. seriusan.. Wallahi.. kan kata kakak pembina suruh bikin cerita tentang apa yang paling berkesan tentang ospek ini kan? Yaa ituu yang paking berkesan buat ana..

Sulwa : ishh.. akhi.. udah ahh.. becanda mulu.. yaudah lanjut besok lagi yah.. Assalammu’alaykum..

Amin : Lohh.. hemm.. wa’alaykumsalam..

Sulwa pun merebahkan dirinya, ia hanya mengenakan kaos pendek tipis dan celana hotpants malam itu. Rasa senang dan bahagia tak mampu ia bendung. Hatinya benar-benar dipenuhi dengan Amin. Setiap langkah, tawa, candaan, dan semuannya yang ia tahu ada pada diri Amin telah memenuhi seluruh sudut hatinya.

Sulwa : Yaa Allahh.. Terimakasih engkau pertemukan hamba mu ini dengan seorang ikhwan yang baik hati..

Sulwa tersenyum sendiri mengingat semua kejadian antara dirinya dan Amin. Meski ia tetap menjaga jarak dengan Amin, namun hatinya tak ingin terpisah dari Amin. Rasa ingin bersanding dan bersandar pada Amin begitu kuat dalam dirinya. Malam itu ia terus memandangi layar HPnya yang berisi chat Amin tentang kesan selama 2 hari Amin yang berisi tentangnya hingga tanpa sadar ia pun tertidur.

Hari terakhir ospek pun tiba. Hari yang ditunggu-tunggu oleh semua peserta ospek fakultas teknik Gajah Mada. Amin pun berangkat dengan semangat pagi itu hingga tiba di kampus lebih pagi. Nampak sudah banyak peserta yang berdatangan. 7menit kemudian nampak dikejauhan seorang akhwat yang menjadi bidadari hatinya. Amin tak dapat melepaskan pandangannya sedetikpun dari kedatangan Sulwa ke kelompoknya. Wajah cantik alaminya yang tertutup masker kain tetap terlihat jelas dan menjadi sarapan pagi hari bagi mata Amin.

Amin : Assalamualaikum ukh..

Sulwa : Wa’alaykumsalam akhi.. oh iyaa.. ini pulpen nya..

Amin : Ahh udahh.. kan semalam ana udah bilang itu untuk ukhti..

Sulwa : Beneran akhi? Jazakallah yaa.. btw udah bikin tugas cerpen nya?

Amin : Udah dongg.. ukhti sendiri gimana?

Sulwa : Alhamdulillah masih sempet kelar.. semalem ketiduran.. hahaha..

Amin : Ahahah.. untung banget yaa.. tawa Amin menimpali jawaban Sulwa sembari matanya menatap bahagia keberadaan Sulwa di depannya.

Sesuai janji dari panitia ospek, hari ketiga hanya berisi game-game yang menjadi kompetisi antar kelompok ospek. Selain itu juga diisi oleh perkenalan-perkenalan dari semua organisasi mahasiswa se-fakultas teknik. Mulai dari BEM hingga organisasi yang berhubungan dengan hobi. Amin nampak tertarik ketika ada perkenalan dari KMI ( Keluarga Mahasiswa Islam) Fakultas. Organisasi ini bertujuan untuk menjadi garda depan pembinaan islam di kalangan lingkungan fakultas teknik UGM. Selain itu juga mengkader mahasiswa-mahasiswa agar bisa menjadi da’i dan da’i yah yang bisa mengemban tugas dakwah ke pelosok negeri. Sepertinya Sulwa juga tertarik untuk bergabung dengan KMI.

Sore harinya setelah sekian banyak acara mereka lalui selama 3hari, maka pimpinan panitia ospek kampus menyatakan penutupan ospek yang kemudian dilanjut dengan penampilan marching band UGM. Semua peserta ospek dibuat terpukau oleh penampilan skill dari personel marching band UGM baik secara individu maupun tim. Kekompakan keseluruhan anggota tim menghasilkan harmoni suara dari masing-masing alat musik yang mereka bawa.

Amin : Ahhh.. kelar udaaahhh kerja rodi 3hari..

Adam : Iya.. ahahah.. capek doang nih..

Zahra : Ehh.. kan uda kelar nih ospeknya, nanti makan malam bareng gimana?

Amin : Boleh juga.. mumpung masih pada kumpul..

Zahra : Oke yang lain juga setuju.. ntar kumpul dulu, trus berangkat bareng..

Adam : Ntabs lahh.. tapi gratis kan?? Ahahahh..

Zahra : Tenang aja.. inshaaAllah ada donaturnya..

Selesai ospek hari ketiga, kelompok Amin pun berencana makan bersama di salah satu resto steak di Jogjakarta. Beberapa orang yang tidak ada kendaraan nebeng ke kendaraan temannya, termasuk Sulwa yang ikut bersama mobil ukhti Zahra

Zahra : Ehh Sulwa.. kemarin waktu diantar Amin gimana? Aman kan?

Sulwa : Hem? Emang kenapa sama Amin?

Zahra : Ya ana gak enak aja gitu, kan Sulwa termasuk akhwat yang menjaga diri gitu..

Rani : Loh.. Sulwa baliknya sama Amin? Beneran?

Zahra : Iyaa.. kan kalian uda pada balik duluan n aku baru inget kalo Sulwa berangkatnya nebeng aku..

Rani : Cieee.. Seneng dong Wa.. bisa pulang bareng ikhwan soleh gitu..

Erna : Haduhh.. Haduhh.. ada yang lagi berbunga-bunga nihh..

Sulwa : iihh.. apaan sih.. kemarin tuuh terpaksa.. kalian nih ahh..

Zahra : Nah dah nyampe.. nih Waroeng Steak..

Resto Waroeng Steak termasuk terkenal di Jogjakarta karena menyediakan menu steak yang ramah dengan kantong mahasiswa dan memang resto ini yang pertama kali menyajikan steak dengan harga murah. Ini menjadi pengalaman pertama Amin dan Sulwa menikmati steak, tapi bagi Amin mau makanan apapun selama ada Sulwa didekatnya maka semua terasa enak.

Ukhti Zahra pun mengatur bangku dan meja sedemikian rupa sehingga seluruh anggota kelompok ospeknya bisa duduk. Namun karena keterbatasan tempat duduk akhirnya ada beberapa orang yang duduk berdekatan dengan lawan jenisnya dan Amin yang beruntung bisa duduk bersanding dengan Sulwa.

Amin : Ehh.. kok malah deket sama ukhti..

Sulwa : Ssttt.. mau gimana lagi.. yang lain uda dipake..

Rani : Ehmm.. Uhukk.. Ehemm.. Ehemm... Sulwa.. Ehemm..

Erna : Uhukk.. ada yang lagi.. Uhuk.. Uhuk..

Rani dan Erna sengaja memanas-manasi Sulwa yang berdekatan dengan Amin. Amin dan Sulwa pun merasa malu karena diperlakukan seperti itu, namun di dalam hati mereka sama-sama ingin bisa lebih dekat satu sama lain.

Adam : Ooooooooooo.. jadi gitu yaaa Min.. emmmm.. pantessss..

Adam pun ikut meledek Amin dan Sulwa. Wajah Sulwa menjadi kemerahan menahan malu, sementara Amin masih tetap enjoy dengan tawanya meskipun menjadi bahan candaan di kalangan teman-teman nya. Beberapa menit berselang maka menu yang dipesan pun datang, semuanya menikmati hidangan yang disajikan. Amin yang berada di samping Sulwa memperhatikan cara makan Sulwa yang nampak kebingungan. Amin mengamati temannya yang lain dan akhirnya memahami cara pakai peralatan makan yang ada.

Amin : Sst.. ukh.. gini lhoo cara makannya.. udah tau belum?

Sulwa : Belum nih akhi.. bingung.. biasa langsung pake tangan aja..

Amin : Ana juga baru pertama kali.. coba deh liat temen-temen yang lain.

Setelah mengamati yang lain, Sulwa pun mulai terbiasa dengan cara makan menggunakan sendok, garpu, dan pisau. Begitu juga Amin, pengalaman ini adalah yang pertama baginya karena di desanya belum ada menu makanan seperti ini. Tapi ada hal lain yang membuat Amin penasaran, yaitu wajah Sulwa yang selama ini selalu tertutup masker kain. Dengan sengaja Amin memperlambat makannya berharap bisa mendapat momen untuk melihat kecantikan asli Sulwa. Ketika Sulwa hendak memasukkan makanan ke mulutnya, ia sedikit menoleh ke kanan kemudian baru sedikit membuka maskernya dan memasukkan makanan ke mulutnya. Raut wajah Amin menunjukkan kekecewaan karena gagal mendapatkan apa yang ia mau.

Sulwa : Mmmm.. Ingat yaa Akhi.. belum halal.. jadi gak boleh liat-liat.. sembari Sulwa memotong-motong steaknya.

Amin : Ehh.. ahh.. nggak kok.. ni lhoo lagi milihin sayurannya.. Amin berusaha menjaga image setelah ketahuan oleh Sulwa.

Jam 20.23 semua nya sudah selesai makan dan bersiap-siap untuk pulang ke kos masing-masing. Banu sempat memberikan ceramah terakhir untuk selalu menjaga silaturahmi antara anggota kelompok ospek mereka.

Semuanya beranjak pulang. Nampak wajah ceria dan canda gurau mereka saat menuju parkiran resto. Hampir semua teman-teman kelompok Amin pulang dengan berpasangan baik laki-laki maupun perempuan.

Zahra : Ran.. kamu balik sama siapa?

Rani : ohh aku sama si Doni.. sekalian mau beli kebutuhan kampus..

Zahra : kalo kamu Er?

Erna : aku sama Dion.. sejalur sihh..

Zahra : Yaudah.. Nasib kamu Wa.. sama Amin lagi.. hahahah..

Sulwa : Lah.. ga ada yang lain? Emang kamu sama ortu mau langsung balik?

Zahra : Iyaa.. soalnya besok pagi banget ortu mau luar kota..

Sulwa : Hemm yaudah deh mau gimana lagi..

Zahra : Min.. akhi Amin.. sini bentar deh..

Amin : Hem? Knapa Ra?

Zahra : Kamu kan ga ada yang nebeng kan? Nih bawa Sulwa balik.. biar makin akrab.. Hihih..

Amin : ya terserah sih.. gimana ukh? Gapapa kah?

Sulwa : emmm.. e’emhh..

Zahra : Oke deh.. ana duluan yaahh.. moga langgenngg.. hahahah..

Amin : Ooeee.. apa tuh maksudnya?

Amin merasa seperti sengaja dicomblangi dengan Sulwa. Meski agak jengkel dengan tingkah laku temannya, namun disisi lain ia juga senang karena malam ini bisa berdua lagi dengan Sulwa.

Amin : Yuk berangkat.. jadinya gak terakhir dong?

Sulwa : hem? Maksudnya?

Amin : Lhok kemarin malem bilangnya ‘ini yang terkahir’ gitu waktu boncengan.. hahahah..

Sulwa : ihhh.. apaan sihh.. dah lah yuk jalan..

Malam itu kembali Amin pulang berboncengan dengan Sulwa. Dalam hatinya ntah dia harus berterimakasih atau kesal dengan kelakuan temannya. Sepanjang perjalanan Amin dan Sulwa saling bertukar cerita tentang apa saja yang bisa mereka bahas. Sulwa pun merasa dirinya semakin dekat dengan Amin. Hatinya terasa sejuk dan tenang saat bersamanya. Meski dirinya tau hal ini dilarang oleh apa yang ia pelajari dari kajian yang ia ikuti selama ini, tapi hati berkata lain. Hatinya tak ingin lepas dari belaian rasa sayang ini. Begitu hangat dan nyaman. Tanpa terasa tangan kanan Sulwa mulai melingkar ke perut Amin. Amin pun tak mau melewatkan kesempatan ini. Dengan perlahan ia menggenggam tangan Sulwa yang putih mulus. Perlahan ia mulai menguatkan genggamannya pada tangan Sulwa. Tak ada gerakan menghindar dari Sulwa, bahkan kini jemarinya mulai membalas dengan menyilangkannya di antara jemari Amin. Amin yang tak menyangka bisa seperti ini merasa sangat bahagia meskipun hanya bisa menggenggam tangan Sulwa. Serasa malam itu hanya miliknya dan Sulwa. Hatinya begitu bahagia, berbunga-bunga merasakan lembutnya belaian rasa sayang yang mulai meluap di dalam hati Amin.

Amin : Afwan Ukhh.. apa kayak gi..

Sulwa : Ssst.. yaa akhii... Biarkan seperti ini sementara waktu yaahh..

Amin : Mmm.. na’am ukhh..

Sulwa semakin erat menggenggam tangan Amin, Amin pun menggenggam erat pula tangan Sulwa. Rasa nyaman yang tengah Sulwa rasakan, belaian benih cinta yang mulai tumbuh dalam hatinya malam itu, ia tak ingin rasa itu berlalu.

Sulwa : *Ya Allah.. maafkan hamba.. biarlah rasa ini hamba miliki untuk sementara.. begitu nyaman ya Allahh.. tak bisa hamba menginkarinya.. maafkan kekhilafan hamba* bisik Sulwa dalam hatinya. Meski hanya sebentar dan tak lama, namun kedua insan itu begitu menikmati malam terakhir di hari ketiga ospek mereka.

Amin : Ukhti.. afwan.. udah mau sampai..

Sulwa : Ahh.. Ohh iya.. seketika Sulwa menarik tangannya dari genggaman Amin.

Meskipun sedikit kecewa, perjalanan singkat ini telah terukir indah di hatinya. Amin berhenti di depan gerbang kos Sulwa. Sulwa turun dan segera berjalan menuju gerbang kos nya.

Sulwa : Akhii.. maaf yah.. tadi Sulwa yang salah.. inshaaAllah kedepannya gak terulang lagi..

Sulwa berbicara tanpa melihat ke arah Amin. Tangannya menggenggam erat gagang gerbang, wajahnya sedikit tertunduk karena merasa telah bersalah pada Amin. Amin yang mendengar nasa bicaranya pun tak tega melihat Sulwa menanggung kesalahannya sendiri. Mungkin bagi kebanyakan orang hal seperti tadi biasa dianggap remeh, tapi bagi Sulwa ia telah merasa mengkhianati Allah dan Rosul-Nya dengan mudahnya ia menggenggam tangan ikhwan yang bukan mahram dirinya.

Amin : Hemmh.. Ukhtii gak salah kok.. Kan tadi ana yang pertama pegang tangan ukhti.. maafin ana ya ukhh..

Sulwa : Emmm.. sampai jumpa lagi akhi.. Assalamu’alaikum..

Sulwa pun berlalu meninggalkan Amin yang masih terdiam di atas motornya. Rasa bahagianya malam itu seperti ternoda karena kesalahannya sendiri. Ia begitu takut nantinya Sulwa akan menjauhi dirinya. Akhirnya Amin pulang ke kos dengan perasaan hampa.

Brukk..!! Sulwa melemparkan tubuhnya tengkurap di atas kasur tanpa melepas pakaiannya. Ia membenamkan kepalanya sedalam mungkin di bantal, hatinya berkecamuk antara rasa salah dan rasa sayang pada Amin. Ini hal yang baru ia rasakan pertama kalinya. 3 hari ini begitu berkesan karena ada kehadiran Amin dalam kehidupan barunya di Jogjakarta. Bahkan dalam cerpen tugas hari ke-2 ospek ia banyak menceritakan tentang Amin yang membuat kakak pembina tertawa tertahan dan memberikan komentar di cerpennya.

Selama beberapa saat ia terus menyalahkan dirinya. Kenapa dengan mudahnya ia melakukan dosa yang justru ia juga menikmatinya. Padahal kajian-kajian yang ia ikuti begitu kuat mengingat akan bahaya jalan-jalan zina. Hingga notifikasi WA menyadarkannya.

Ting.. Ting..

Sulwa : *hemm? Dari akhi Amin?? Ada apa ya?* Gumam Sulwa dalam hati sembari membuka WA dari Amin.

Amin : Afwan ukh.. besok ada waktu kah? Ana pengen ketemu sebentar..

Sulwa : Mau ngapain akhi?

Amin : Ada yang mau ana bicarakan..

Sulwa : Ohh.. kapan ya?

Amin : inshaaAllah ba’da Ashar.. nanti di Gazebo utara kampus ya..

Sulwa : Sebentar aja ya akhi.. kan termasuk khalwat..

Amin : Iya.. inshaaAllah..

Sulwa : inshaaAllah ana usahakan.

Esok harinya, sesuai janji Amin menunggu datangnya Sulwa di gazebo utara kampus teknik Sipil. Di utara gedung teknik Sipil ada gedung teknik Arsitektur dan memang di sana banyak gazebo-gazebo desain dari mahasiswa arsitektur. Jam menunjukkan pukul 16.45 namun tak ada tanda-tanda kedatangan Sulwa ke sana. Amin masih bersabar sambil duduk menanti entah pesan dari Sulwa atau datangnya Sulwa mana yang lebih dulu. Dalam hatinya ia penuh dengan kecemasan jangan-jangan Sulwa tak mau bertemu lagi dengannya. Perasaan itu terus menghantuinya. Amin begitu takut akan jauh dari Sulwa, hari ini pun ia tak melihat Sulwa di kampus meskipun mereka 1 jurusan tapi berbeda kelas. Kini jam sudah menunjukkan pukul 17.15 dan hujan pun mulai turun , satu setengah jam sudah ia menanti. Harapannya mulai memudar, ketika tiba-tiba dari kejauhan ia mendengar derap langkah yang tak asing bagi Amin. Seorang akhwat yang telah merubah hatinya kini tengah berlari menembus derasnya hujan. Gamis dan jilbabnya yang berwarna mocca nampak mulai basah oleh butiran hujan, sementara wajah putihnya tertutup sebagian oleh cadar tali yang senada dengan gamis yang ia kenakan.

Sulwa : Hhhh.. Hhh.. Afwan Akhii.. udah lama yaah nungguin?

Amin : Ahh nggak kok.. ana juga baru aja nyampe?

Sulwa : Hemm.. kalo mau boong jangan polos banget akhi.. ujan daritadi gimana gak basah?

Amin : Ahhahah.. ketauan yah? Sok atuh duduk sini ukh..

Sulwa : Tadi soalnya ada kumpul sama temen kelas dulu, jadinya lama.. sembari Sulwa duduk agak jauh dari Amin.

Amin : Ohhh.. iya gapapa.. yang penting semua beres..

Sulwa : Akhi sendiri gimana hari pertama? Canggung kah?.. tanya Sulwa sembari ia merapihkan pakaian dan cadarnya.

Amin : Alhamdulillah.. yaa agak canggung juga sih.. soalnya kenal cuma sama Adam sekelas tuh.. yang lain baru hari itu ana ketemu.. Ukhti Sulwa sendiri gimana?

Sulwa : Alhamdulillah juga akhi.. karena sekelas Sulwa akhwat cuma ada 6 orang jadi ya cepet akrab..

Amin : wahh.. jadi rebutan sekelas dong?

Sulwa : Ahh.. nggak juga sih akhi.. Sulwa lagi menjaga hati buat seseorang..

Mendengar jawaban Sulwa, Amin pun terguncang. Ia mengira Sulwa sudah memiliki ikhwan yang lain yang ada di hatinya. Tapi kenapa semalam ia mau menggenggam tangannya kalau memang sudah sda ikhwan lain yang ada di hatinya. Hati Amin terus berkecamuk menyebabkan perih mulai menghampiri nya.

Amin : Oohhh.. jawab Amin dengan nada kecewa. Wajahnya nampak lesu dan menunduk ke bawah.

Amin : Afwan ukh.. kalau boleh tau siapa ya?

Sulwa : mmm.. ada.. seseorang.. yaah meskipun ana juga belum tau perasaannya ke ana..

Amin : oohhh.. kalau bagi ukhti.. salah nggak sih kalau kita seneng dengan lawan jenis?

Sulwa : Bukannya akhi udah tau ya? Atau pura-pura ga tau?

Amin : Mm.. ana ingin tau pendapat pribadi Sulwa sendiri..

Sulwa : Hmmhh.. buat Sulwa kita hanya manusia yang Allah beri rasa sayang, cinta, dan akal dalam diri kita.. layaknya hewan mereka mencintai anaknya, namun mereka tidak dibekali akal.. manusia dibekali akal sehingga bisa menimbang apakah cintanya sesuai yang Allah kehendaki atau tidak.. dan kalau seneng sama lawan jenis itu normal aja buat Sulwa.. hanya nanti aplikasi rasa senang itu yang harus di kendalikan..

Amin : Ohh.. kalau ada ikhwan yang suka sama ukhti Sulwa gimana?

Sulwa : Hihihi.. Setau Sulwa cuma akhi yang selama ini pendekatan terus ke Sulwa.. iya nggak sih?

Amin : Ehhh.. Ngg.. Nggak kookk.. emang ana kayak gitu kah? Kayaknya biasa aja..

Sulwa : Hmmhh.. Sulwa menghela nafas sembari menatap air hujan yang terus mengguyur.

Amin : Yaaahh.. memang ukh.. ana.. suka sama ukhti.. sejak pertama kali kita ketemu.. sampai saat ini.. rasa itu masih melekat kuat di dalam diri ana ukh..

Sulwa hanya terdiam menundukkan kepalanya mendengarkan curhat Amin. Namun dalam hati Sulwa ia begitu senang dan bahagia karena akhirnya ia tau orang yang ia sukai pun memiliki rasa yang sama.

Amin : Dan Ana juga tau ini sesuatu yang dilarang oleh agama.. hanya saja.. susah untuk jauh dari ukhti.. Amin menatap Sulwa yang masih tertunduk.

Sulwa : Iyaah.. ana tau kok akhi.. sejujurnya ana juga suka sama akhi.. orang yang sedang ana jaga hati hanya untuk akhi Amin.. tapi.. ana juga bingung akhi..

Amin : benarkah itu ukhti?

Sulwa : E’emm..

Tiba-tiba Amin mendekat dan menggenggam tangan kiri ukhti Sulwa. Amin sudah siap dengan segala konsekuensi yang terjadi. Baginya malam ini adalah waktu yang tepat untuk mengetahui semuanya. Meski hatinya berkata untuk tidak buru-buru, namun Amin tak ingin kedepannya Sulwa tidak tau akan perasaan sesungguhnya.

Sulwa pun terkejut namun ia tidak juga menarik tangannya dari genggaman Amin. Rasa dalam hatinya berkecamuk, ia masih ingat benar dengan rasa bersalahnya semalam. Ia juga telah berjanji pada Allah untuk tak mengulanginya, tapi hal itu terlalu berat baginya saat ini. Meski hanya menarik tangan pun terasa berat. Sulwa tak ingin rasa yang ada di hatinya menghilang, ia ingin meski hanya sebentar untuk merasakan hangatnya genggaman Amin di tangannya.

Hujan yang semakin deras mengaburkan suara adzan maghrib dan juga menjadi penyejuk suasana diantar kedua insan aktifis dakwah itu. Seorang akhwat bercadar yang tengah berduaan dengan seorang ikhwan yang ia sukai. Keduanya tak ada yang
ingin melepaskan satu sama lain. Gelapnya suasana sekitar gazebo membuat suasana di antara keduanya semakin mendalam.

Jantung Amin berdegup kencang. Ingin rasanya ia memeluk Sulwa, ingin sekali dalam pelukannya ia membisikkan rasa yang telah mengakar di hatinya pada Sulwa. Jantung Sulwa pun sama halnya dengan Amin, berdegup kencang karena rasa bahagia yang ia rasakan. Amin mulai meraih dagu Sulwa dan dihadapkan ke wajahnya, sementara Sulwa hanya terdiam dan terpejam. Hatinya masih berkecamuk antara membiarkan semua terjadi atau menolaknya. Terlalu berat rasa yang ia pertaruhkan, sudah terlalu dalam rasa yang ia berikan untuk Amin.

Melihat tak ada perlawanan dari Sulwa, Amin memberanikan diri untuk mendekatkan bibirnya ke arah cadar yang di pakai Sulwa. Ketika wajah mereka begitu dekat satu sama lain bahkan Amin bisa merasakan deru nafas Sulwa, dengan perlahan Amin membuka cadar Sulwa yang menutupi kecantikan wajahnya.

PLAKKK!!!

Tamparan keras tangan Sulwa mendarat di pipi kiri Amin yang membuatnya terkejut dan langsung menghentikan tangannya. Sedetik sebelum Amin menciumnya, tiba-tiba Sulwa teringat akan pesan dari ayahnya agar jangan mudah dekat dengan lelaki. Pesan itu begitu dalam merasuki jiwanya dan membuatnya tersadar akan dirinya sendiri. Dengan refleks tangan lembut Sulwa menampar pipi Amin.

Hancur sudah perasaan Amin melihat ekspresi wajah Sulwa. Nampak mata Sulwa berlinangan air mata melihat ikhwan yang ia sukai hendak berbuat dosa pada dirinya.

Sulwa : Sudah akhii.. cukup!!

Sulwa pun berlari meninggalkan Amin sendirian di Gazebo. Ia berlari menembus derasnya hujan, sementara Amin masih terdiam terpaku merasakan hatinya yang hancur lebur. Kembali kesalahan fatal ia perbuat, kali ini kesalahan yang ia buat sudah benar-benar fatal. Bagi Sulwa apa yang dilakukan oleh Amin dianggap sebagai bentuk pelecehan untuk akhwat.

Waktu pun bergulir, derai hujan mulai menghilang, waktu isya pun datang. Amin pun segera menuju masjid Fakultas. Dalam kesendirian ia sholat dengan hati yang berkeping-keping. Ingin sekali rasanya ia memutar waktu, kembali ke waktu di mana ia melakukan tindakan bodohnya. Dari area akhwat terdengar suara isak tangis. Amin mengenal suara itu namun ia memilih untuk diam. Ia telah mengecewakan harapan Sulwa akan seorang ikhwan yang soleh pada diri Amin.

Malam pun semakin larut, seperti halnya Amin yang semakin larut dalam sedih dan kecewa. Ia mengendarai motor seperti tanpa arah dan tujuan. Hingga ia dikejutkan dengan teriakan seorang akhwat yang dikenalnya. Benar saja itu suara Sulwa yang tengah direbut tas nya oleh klithih.

Sulwa : AKHH!! TOLONGG!! RAMPOKK!!

Dua orang yang tak dikenal langsung merebut paksa tas Sulwa. Mereka segera melaju dengan kecepatan tinggi menuju Amin. Semua warga disekitar tempat itu berusaha mengejar namun apa daya lari lawan sepeda motor. Tanpa pikir panjang, Amin segera mengarahkan motornya dan..

BRUAKKKKK!!!

Motor Amin adu banteng dengan motor klitih. Amin terhempas dan tersungkur di jalanan yang terbuat dari paving blok. Sementara kedua pelaku ikut terpental beberapa meter dari kendaraannya. Tubuh Amin mengalami luka lecet di beberapa bagian, namun ia tak lagi mempedulikan kondisi dirinya. Ia langsung berlari menuju salah satu anggota klithih dan langsung mendekap tas Sulwa. Merasa terancam, pelaku klithih melepaskan beberapa pukulan dan tendangan ke arah Amin yang membuatnya tersungkur dengan tas Sulwa dalam dekapannya. Warga yang sudah mendekat membuat para klithih berlari meninggalkan Amin. Pada akhirnya warga mampu menangkap mereka berdua dan langsung menghujani mereka berdua dengan pukulan dan tendangan. Sementara Amin masih tergeletak tak berdaya merasakan pedih di sekujur tubuhnya.

Sulwa : Ya Allahh.. akhii.. tolong pak.. tolongin teman saya..

Warga 1 : Ehh bantu oi.. kasihan ini anak.. mas.. tunggu yaa saya carikan mobil buat angkut mas..

Warga 2 : Nih ada driver Go-Car..

Driver : Duh parah ini.. bantu pak bawa ke mobil saya.. nanti saya bawa ke Sarjito..

Warga 1 & 2 : Hitungan 3 yaa.. 1 2 3.. pelan-pelan.. awas kaki..

Warga 3 : Mbak nya ikut saja.. nanti bantu-bantu administrasi di sarjito.. motornya titip sini saja, besok atau kapan datang kalau udah mendingan..

Driver : ayok mbak.. buruan..

Sulwa : Makasih banget pak..

Sulwa pun masuk dalam mobil di kursi depan, sementara Amin hanya bisa meringis merasakan pedih di sekujur tubuhnya. Sesampainya di RS. Sarjito, ia langsung dibawa ke IGD.

Dokter : Mbaknya siapa nya ya?

Driver : ini temennya dok.. sekaligus korban jambret klithih..

Dokter : Ohh.. ini mas nya gakpapa, Cuma lecet-lecet aja, nanti mbak nya bantu administrasi yaa.. rawat inap semalam cukup.. besok pagi bisa langsung pulang..

Sulwa : Ohh iya dok.. makasih dok.. mas Go-jek juga makasih banyak mass..

Driver : iya mbak.. santai aja.. saya langsungan ya..

Setelah mengurus beberapa berkas, Sulwa segera menuju ruangan inap Amin. Di salam satu kamar ada sekitar 6 tempat tidur. Mungkin dikarenakan hanya rawat malam sebentar sehingga pihak RS menempatkannya di kelas III. Sulwa duduk di sebelah bed Amin sambil meletakkan tasnya yang masih dibawa oleh Amin.

Sulwa : Ya Allahh akhii.. nampak raut wajah sedih dari mata Sulwa.

Amin : Kenapa ukh? Kok ga balik kos? Udah malam lhoo..

Sulwa : Masa iya ana tega gitu.. akhi ini lhoo.. segitunya Cuma buat tas Sulwa.. kan kalau kenapa-kenapa lebih dari ini gimana??

nampak mata lentik Sulwa mulai berkaca-kaca membayangkan hal lebih buruk yang mungkin bisa terjadi pada Amin. Memang klitih di Jogaj terkenal dengan keganasannya menggunakan senjata tajam, jadi wajar jika Sulwa begitu khawatir pada Amin.

Amin : Alhamdulillah Allah masih jaga ana.. buat ana ukh.. bukan masalah tasnya.. tapi pemilik tasnya yang begitu penting bagi ana.. buat ana ini gak seberapa daripada sakit kalau ditinggal ukhti..

Sulwa : Akhii.. Hiks.. Hikss.. Afwan Sulwa udah buat susah akhi..

Sulwa pun tak mampu lagi menahan haru. Kata-kata Amin menembus hingga ruang hatinya yang terdalam. Ia tak menyangka Amin akan sejauh ini berkorban untuknya. Ia juga merasa bersalah karena membuat Amin sakit hati.

Amin : Hem? Kapan sih ukhti buat ana susah? Nggak pernah kok..

Sulwa : Hikss.. Hikss.. tapi kan tadi ana udah nampar akhi.. hiks.. afwan akhii..

Amin : iya gak papa kok ukh.. salah ana yang terburu-buru.. ana juga tau itu sesuatu yang gak pantas dilakukan oleh seorang muslim.. tapi yaahh.. ana terlanjur sayang sama ukhti.. hahah..

Sulwa terkejut mendengarnya, tangisannya semakin kuat, ia benar-benar merasa bersalah pada Amin yang ternyata masih mau membuka hatinya meski telah beberapa kali ia sakiti. Meski dalam kondisi tubuh yang penuh luka, Amin tak menyalahkan Sulwa atas keteledorannya. Hati Sulwa semakin tak ingin jauh dari Amin apapun yang terjadi. Ia telah memutuskan untuk bisa selalu berada disamping Amin hingga nanti Allah persatukan mereka di pelaminan.

Sulwa menggenggam telapak kiri Amin dengan kedua tangannya kemudian meletakkannya di pipinya yang masih tertutup cadar dan jilbab moccanya.

Sulwa : Akhi.. untuk kali ini.. bolehkah ana panggil akhi ‘mas’??

Amin : Silakan.. ukh.. boleh.. Amin tersenyum sambil menahan perih. Senyum bahagia nampak jelas tergambarkan di wajah Amin.

Malam itu Sulwa tidur disisi bed Amin dengan ia mendekap tangan kiri Amin seolah-olah tak ingin kehilangan Amin meskipun hanya sekejap mata .

Hari-hari berikutnya Amin memang belum sembuh benar. Teman-teman kelompok ospeknya silih berganti menjenguknya. Hubungan antara Amin dan Sulwa kini menjadi rahasia umum di antars teman-teman kelompok ospeknya. Hampir setiap waktu Sulwa mengirim pesan WhatsApp pada Amin. Ia juga sering datang ke kos Amin. Kadang membawa makanan, kadang juga hanya datang untuk memandang wajah Amin.

Amin : Sulwa.. udahlah.. tugasmu gimana nanti kalau terus-terusan kesini? Mas juga gak enak sama bapak kos nih..

Sulwa : Gapapa.. kan Sulwa uda ijin sama bapak kos juga.. Sulwa uda bilang kalau mas Amin tuh kkak sepupu Sulwa.. weeeeekkk.. ledek Sulwa ke Amin.

Amin : Diihh.. udah brani bo’ong yaa ukhtii??

Sulwa : Biarin dong.. sesekali.. yang penting bisa ketemu mas.. hihihi..

Matahari terasa begitu menyejukkan, begitupun waktu, terasa bergulir lambat saat Amin dan Sulwa berduaan. Dunia serasa hanya milik mereka berdua. Amin dan Sulwa kini lebih banyak menghabskan waktu berdua mulai dari nugas, makan, belanja, dan lain-lain Sulwa tanpa malu berjalan bersama Amin meskipun mereka tidak bergandengan tangan. Kini Sulwa pun tak malu lagi mengungkapkan perasaan hatinya pada Amin, begitu pula Amin yang semakin hari semakin sayang pada Sulwa.

Ketika berangkat ke kampus atau pulangnya, Amin selalu mengantar Sulwa. Perlahan seiring bergantinya hari, Sulwa mulai membuka diri. Mulai saling bergandengan tangan, bahkan cipika-cipiki saat malam hari Amin mengantar Sulwa pulang ke kos.

Rasa cinta yang tumbuh di antara kedua insan itu semakin dalam. Hingga suatu saat ada tugas kampus yang menyebabkan kelas mereka pulang hingga menjelang isya.

Amin : Pulang bareng lagi nih?

Sulwa : Masih nanya mas? Masak iya tega sih Sulwa suruh jalan sendiri?

Amin : Mau nanya deh.. kok Sulwa pengen banget dibonceng mas?

Sulwa : ihhh.. mas sendiri kok mau Sulwa nebeng terus?

Amin : Gimana mau nolak? Udah terlanjur nyaman n sayang.. sambil tangan Amin menarik tangan Sulwa.

Sulwa yang ditarik secara tiba-tiba oleh Amin secara refleks ia pun tertarik juga menuju Amin, namun tanpa sengaj ia tersandung oleh gamisnya sendiri hingga akhirnya ia jatuh dalam dekapan Amin.

Sulwa : Ahhh..

Keduanya hanya terdiam saling menatap satu sama lain. Tatapan keduanya saling menunggu akan sesuatu yang lebih. Amin dengan perlahan mendekatkan wajahnya ke wajah Sulwa yang tertutup cadar tali marun. Sulwa pun hanya menutup mata sambil menghadapkan wajahnya ke wajah Amin. Tangan kanan Sulwa pun dengan sendirinya membuka tabir cadar yang menutupi wajah putih cantiknya. Jarak antara bibir keduanya pun sudah terlalu dekat untuk menghindar dari dosa.

Cuphh.. Amin mendaratkan ciuman pertamanya di bibir tipis merah Sulwa. Sulwa terdiam menikmati ciuman pertamanya. Beberapa saat bibir mereka bersatu tanpa adanya gerakan. Amin kembali memandangi wajah Sulwa yang kembali tertutup cadar. Nampak tak ada tanda penolakan dari ekspresi mata Sulwa.

Parkiran tempat mereka berdiri malam itu memang cukup gelap, namun cukup terang untuk mengetahui area sekitar satu meter. Sulwa pun melempar senyuman pada Amin melalu siratan matanya. Amin pun kembali mendaratkan ciumannya yang kedua, kali ini Sulwa membalas ciuman Amin. Bibir mereka saling membelai satu dengan yang lain. Nafas Sulwa menunjukkan ia sangat menikmati ciuman yang sedang mereka lakukan. Sekitar 5 menit mereka memadu kasih melalui bibir mereka. Sulwa pun memeluk erat Amin ketika mereka memutuskan untuk pulang. Selama perjalanan Sulwa mendekap Amin dengan eratnya hingga akhirnya mereka tiba di kos Sulwa.

Sulwa : Makasih ya mas.. Sulwa sayang mas Amin banget..

Amin : Iyahh.. mas juga sayang banget sama Sulwa.. cup.. cupp..

Amin kembali memberikan ciuman penutup ke bibir Sulwa yang tertutup cadar sebelum ia pulang menuju kosnya.

Keesokannya seperti biasa bangun lumayan pagi, namun karena hari itu hari Sabtu, ia sedikit bermalas-malasan.

Ting.. ting..

Amin : Ehh Sulwa udah ngechat aja pagi-pagi gini..

Sulwa : Assalamu’alaikum mass.. udah bangun blom?

Amin : Udahh sayang..

Sulwa : uhh.. sayang sama siapa mass?

Amin : Sama Sulwa nya mass dong.. :*

Sulwa : uwww.. Sulwa juga sayang banget sama mas Amin.. :* ehh ya mas, tau gak kalau hari ini ada acara makrab KMI?

Amin : Lhah.. iyakah? Mas malah baru tau.. kapan tuh?

Sulwa : ntar sore mas di Kaliurang.. mas ikutan ngga?

Amin : Kalau mas mah ngikut Sulwa aja..

Sulwa : Yaudah mas.. berangkat bareng yaahh.. biar bisa malming sekalian..

Amin : ahahah.. iya deh sayangkuhh..

Sulwa dan Amin beberapa hari yang lalu mendaftar sebagai anggota KMi, dan telah resmi diterima menjadi kader KMI oleh ukhti Hafshah. Namun karena beberapa kesibukan di kampus mereka tidak sempat menghadiri agenda-agenda awal KMI.

Sore harinya Amin berangkat menuju kos Sulwa sekitar jam 15.30. Dari kejauhan nampak bidadari hatinya melambaikan tangan ke arah Amin. Jilbab instan jumbo warna hijau tosca pupus dan gamis panjang warna abu-abu muda menambah keanggunan Sulwa yang mengenakan cadar tali senada dengan jilbabnya. Tangannya yang lembut terbalut handsock hitam pita khas akhwat-akhwat hijrah.

Amin : Assalamu’alaykum.. ada yang bisa saya bantu ukhtii?

Sulwa : wa’alaykumsalam.. iyah.. tolong bantu jaga hati ini yaahh.. jawab Sulwa dengan senyum canda.

Amin : inshaaAllah pasti sayaangg.. yuk berangkat..

Perjalanan yang mereka tempuh cukup jauh sehingga Sulwa bisa dengan leluasa memeluk Amin dari belakang. Sementara Amin sendiri berkendara tidak terlalu cepat membuat mereka bisa menikmati kebersamaan mereka.

Amin : Lewat mana lagi dek Sulwa? Coba cek di googlemap..

Sulwa : Ohh iya mas Amin.. ehhh.. kok sekarang pakai dek juga? Emang Sulwa adeknya mas Amin kaaahh??

Amin : hahaha.. biar kedengaran akrab sayaang..

Sulwa : uwwww~ ini mas Amin lurus aja, bentar lagi nyampe kok.. nah yang catnya abu-abu..

Sampai di sana, ukhti Hafshah langsung menyambut kedatangan mereka berdua. Sulwa berjalan sedikit di belakang Amin, supaya menjaga dari kecurigaan teman-temannya yang lain meskipun sebenarnya ukhti Hafshah juga sudah tau kedekatan mereka berdua.

Hafshah : Akhi Amin ya? Silakan untuk yang ikhwan di sebelah kanan.. ukhti Sulwa? Untuk yang akhwat di sebelah kiri..

Amin duduk bersama beberapa orang ikhwan yang sudah hadir terlebih dulu. Ia sempat berkenalan dan saling ngobrol dengan beberapa ikhwan di sana. Ketika acara sudah mau di mulai, datang pasangan terakhir yang membuat Amin terkejut.

Amin : Oee Dan.. lah antum ikutan juga? Kirain antum orang introvert..

Hamdan : Lhah.. antum juga ikutan min? Alhamdulillah ada temen yang ane kenal..

Sudah lama sekali Amin tak bertemu Hamdan, dan hari itu ia akhirnya bisa melepas rindu dengan teman dekatnya semasa SMA itu. Akhirnya acara makrab pun dimulai hingga menjelang maghrib. Setelah maghrib acara dilanjutkan dengan istirahat dan makan-makan. Selama acara berlangsung, Amin tidak fokus mengikutinya, rasa rindu dengan Sulwa yang hanya terbatas oleh tabir pembatas tengah begitu kuat di hatinya. Namun apalah daya, ia hanya bisa memendam dan mengirim chat WhatsApp ke Sulwa, yang juga dibalas dengan emot love dari Sulwa.

Setelah isya, maka ukhti Nadia meminta setiap yang hadir untuk duduk dengan pasangan ketika mereka datang. Pembatas tengah pun disingkirkan oleh ikhwan-ikhwan, sementara nampak para akhwat menanti didatangi oleh ikhwan yang mereka sukai. Nampak Sulwa tak bisa melepaskan pandangannya dari Amin yang kini tengah berjalan mendekat padanya. Senyum bahagia Sulwa nampak tersirat dari mata lentiknya yang membuat Amin pun tersenyum padanya.

Sulwa : Akhirnya.. duduk yuk mass..

Amin : Ehh..panggilnya biasa aja disini, ntar yang lain jadi tau lohh..

Sulwa : Ahhhh.. emang mereka uda pada tau kan? Hihih..

Amin : Ahahah.. dasar dek Sulwa sayaangg.. sambil Amin mencubit gemas lengan Sulwa.

Acara kemudian berlanjut oleh penerangan dari ukhti Nadia tentang pentingnya saling mengetahui tanggungjawab masing-masing baik ikhwan dan akhwat dalam berumah tangga. Penjelasan ukhti Nadia begitu mendetail apalagi saat membahas tentang urusan ranjang. Sulwa yang mendengar penjelasan ukhti Nadia menunduk malu karena baginya itu hal yang masih sangat tabu. Tapi disisi lain ada rasa penasaran yang mulai datang untuk mengetahui bagaimana cara ‘melayani’ suami yang baik. Meski menunduk, Sulwa tetap konsentrasi terhadap penyampaian ukhti Nadia.

Sulwa : Masss.. Masss Aminn.. Mass.. sembari Sulwa menarik-narik baju Amin.

Amin : Hmmm..? Kenapa sayangku?

Sulwa : Emm.. badan Sulwa kok anget yaahh.. rasanya kayak gimana gitu.. trus kok Sulwa jadi pengen nempel-nempel sama mas Amin yaa..??

Amin : Lohh.. bukannya dari kemarin emang gitu ya? Hihihi..

Sulwa : Nggak mas.. ini beda.. ahhh~ .. shhh... Mmmhhh..

Semua aktifis yang hadir dikejutkan dengan apa yang tampil di layar projector kali ini. Adegan persetubuhan antara pria dan wanita dengan jelas terpampang di hadapan semua kader KMI di ruangan itu. Nampak semua yang hadir terpana, beberapa Akhwat menunduk malu, namun tak ada yang beranjak pergi meninggalkan tempat. Begitu panas dan erotis adegan yang tengah ditunjukkan oleh ukhti Nadia di layar projector. Para kader pun mulai terbawa suasana birahi yang mulai menyelidiki seluruh ruangan. Erangan, desahan, dan rintihan aktor dalam video itu begitu natural yang membuat setiap akhwat kader aktifis KMI langsung tak kuasa menahan syahwatnya. Efek dari obat perangsang yang ukhti Hafshah campurkan di minuman yang mereka hidangkan ba’da maghrib tadi pun mulai bekerja.

Sulwa : Ahh.. mass Aminn.. peluk Sulwaaahh.. mmmhh..

Amin : Iyahh sayang..

Amin pun mendekap erat Sulwa yang mulai terengah-engah. Tangannya kanannya mulai aktif membelai lembut wajah Amin. Sulwa yang ingin merasakan kenyamanan lebih dari Amin pun berpindah posisi dan duduk di pangkuan Amin. Sulwa sedikit dikejutkan dengan benda keras yang mengganjal di belahan pantatnya.

Sulwa : Uhhh.. maaass.. ngganjal nih.. hhh.. hhh..

Amin : Iyah sayangghh.. nanti itu buat kamuhh.. sembari Amin memeluk Sulwa dari belakang.

Sulwa semakin terbakar birahi ketika adegan di layar menunjukkan si wanita tengah menikmati sodokan kontol si pria di anusnya. Entah kenapa tubuh Sulwa begitu terangsang ketika melihat adegan itu. Amin yang merasakan Sulwa sudah terangsang hebat segera memalingkan wajah Sulwa ke kanan sehingga berhadapan dengan wajah Amin. Amin secara perlahan melepas cadar Sulwa sehingga kini ia bisa melihat kecantikan sesungguhnya wajah Sulwa. Begitu putih bersih dengan mata yang lentik dan alis yang indah. Mata lentiknya begiitu mempesona, semakin nampak sempurna dengan adanya bibir tipis merah Sulwa yang memikat. Sulwa yang tak bisa lagi menahan syahwatnya langsung melumat bibir Amin.

Sulwa : Mmhhh.. sruuppp.. mchh.. mchhh.. srupp.. mmmhhhhh..

Amin membalas pagutan Sulwa sembari tangan kirinya menjelajah bagian belakang tubuh Sulwa, sementara tangan kanannya membelai paha Sulwa dari luar gamis. Ciuman keduanya semakin liar saat Amin mulai melesakkan lidahnya ke dalam mulut Sulwa. Lidah Sulwa secara spontab membalas dengan melilit lidah Amin yang berusaha menelusuri setiap bagian mulut Sulwa.

Semua kader kini tengah berpacu dengan nafsunya masing-masing. Semua sudah lupa akan marwah mereka sebagai garda depan pembela agama di kampus. Kini yang ada hanyalah para aktifis nafsu syahwat yang tengah mengumbar syahwatnya dengan pasangan sesama kader KMI. Nampak Hamdan tengah asik menikmati seorang akhwat bercadar yang cantik berkulit putih. Sementara ukht Hafshah tengah bercumbu dengan akhi Farid.

Permainan Amin kini mulai turun ke arah toket Sulwa. Sulwa pun hanya merem melek menikmati setiap rangsangan yang diberikan Amin pada dirinya. Kini ia duduk
dengan tangan kirinya menjadi penahan tubuhnya. Amin yang sudah terasuki setan syahwat langsung meremas kedua toket Sulwa yang berukuran 40C.

Sulwa : Aahhhh.. masss.. shhh ouuhhh.. mmhh..

Sulwa mendesah merasakan nikmatnya di jamah oleh ikhwan yang bukan mahramnya apalagi di kedua bukti kembarnya. Sulwa yang semakin memuncak birahinya langsung menarik kepala Amin dengan tangan kanannya ke toketnya. Dengan semangatnya Amin membenamkan wajahnya di belahan toket Sulwa. Dengan liar Amin meremas-remas toket Sulwa yang membuat Sulwa semakin blingsatan.

Sulwa : Ouuhh.. masss Aminn.. ahhh.. enaknyahh.. masss pindahh yuuu.. biar lebih nyaman berduahhh..

Mendengar permintaan Sulwa yang tak biasa, Amin dengan senang hati menggandengnya menuju kamar tamu di ruang depan. Ruang depan sebenarnya menjadi 1 ruangan dengan ruang utama, yang membedakan hanyalah karena banyaknya sofa di sana, dan kamar yang Amin gunakan tepat bersebelahan dengan ruang depan.

Sulwa : Mmhh.. mass tutup duluhh pintunyahh... Mfhhhh...

Belum sempat Sulwa menyelesaikan kata-katanya, Amin kembali melumat bibir merah Sulwa yang kini tak terhalang lagi oleh cadarnya.

Mereka berdua berciuman dengan berdiri. Amin sedikit membungkuk karena postur tubuh Sulwa yang tidak terlalu tinggi, sementara Sulwa menengadahkan kepalanya menyambut ciuman syahwat dari Amin. Tangan Sulwa memegang lengan Amin, sementara tangan amin dengan nakal meremas-remas toket Sulwa dari luar gamis dan jilbabnya.

Sulwa : Mmhh.. mfffhhh.. Mmphh.. srrupp.. mmfhfh..

Sulwa semakin tak sabar menahan gelora birahi yang meluap-luap. Semua pesan-pesan dari ustad kajian yang ia ikuti ia singkirkan jauh-jauh. Dirinya sudah tak peduli lagi dengan jati dirinya. Yang ia inginkan kini hanyalah memilik Amin seutuhnya. Dengan lincah tangan Sulwa mulai melepas kancing baju Amin satu per satu, Amin membantu Sulwa dengan melepas bajunya tanpa melepas ciumannya di mulut mungil Sulwa.

Sulwa pun menghentikan ciumannya dan berlutut di depan selakangan Amin. Dengan nafas yang menderu, tangan kanan Sulwa mulai meraba-raba batang Amin yang mengeras dibalik sirwalnya.

Sulwa : Mmhhh.. iniih kok kerashh banget masshh..?? Ufff~

Amin : Penasaran sayaangh?? Itu khusus buat Sulwaku sayangh..

Sulwa : Ahhh.. bener mas..?? Makasih yaahh..

Perlahan Sulwa melepas ikatan tali sirwal Amin. Dengan kedua tangan lembutnya, ia menarik turun CD dan Sirwal Amin secara bersamaan. Plop.. kontol Amin yang sudah keras mengacung kini berdiri tegak tepat dihadapan wajah Sulwa. Wajah Sulwa nampak memerah karena ini pertama kalinya ia melihat secara langsung kontol seorang ikhwan. Dengan panjang 22cm dan diameter 4,5cm kontol Amin nampak sangar terhias urat-urat besar di sekitar kontolnya. Sulwa semakin tersengal-sengal setelah aroma khas lelaki membelai hidung kenyalnya. Bak disetrum aliran listrik, tubuh Sulwa bergidik membayangkan kontol Amin nantinya.

Sulwa : Ouhhh.. Mmmhhhh.. gede banget massshh.. kekar lagihh.. kayak yang di video tadiihh..

Amin : Sulwa suka kan?

Sulwa : He’emhh mass Amin kuhh.. tapi ini gede bangett buat Sulwaah..

Amin : Sulwa sayang tau kan harus gimana?

Sulwa : Mmm.. maksudnya gimana mass?? Sulwa gatau.. nampak wajah Sulwa yang bingung harus bagaimana dengan kontol Amin.

Amin : hahah.. gini Sayang.. pertama Sulwa cium dulu ujungnya, trus Sulwa jilat deh dari pangkal sampe ujung..

Perlahan Sulwa mulai mendekatkan wajahnya ke kontol Amin. Ia pun mencoba untuk mencium ujung kontol Amin. Cairan pre-cum Amin yang muncul pun tak sengaja dilahap oleh Sulwa. Kini Sulwa mulai turun ke arah pangkal kontol Amin dan mulai menjilat kontol Amin dari pangkal hingga ujung.

Amin : Ouuhhhh.. mantabhh sayaaangg.. ssshhh..

Sulwa : Hihihh.. enak kah mas Amin jilatan Sulwa??

Amin : iyah banget sayang.. dipegangin dong biar gak goyang-goyang kontolnya..

Sulwa : Kontol apa mass?

Amin : Iya itu yang daritadi Sulwa jilatin.. namanya Kontoll..

Sulwa : Ohhh.. Sulwa baru tau mass..

Dengan tangan kanannya Sulwa memberanikan diri menggenggam kontol kekar Amin. Kembali Sulwa mendaratkan jilatan demi jilatan pada batang kontol Amin yang membuat Amin tak kuasa menahan nikmat. Bukan hanya ini pertama kalinya Amin mendapat servis blowjob, namun juga karena yang melakukannya adalah Sulwa, akhwat yang begitu ia sayangi dan selalu menjaga auratnya tertutup untuk lelaki yang bukan mahramnya. Tapi sore ini, ia dengan rela melepas itu semua dan melakukan oral servis pada kontol Amin.

Tangan Amin membelai lembut kepala Sulwa yang masih tertutup jilbab. Di luar kamar, Amin melihat Hamdan tengah menikmati ukhti Nadia yang ternyata juga tak kalah cantiknya dengan Sulwa. Sementara di samping ukhti Nadia ada seorang akhwat yang datang bersama Hamdan tengah bermasturbasi melihat Hamdan yang sedang menggarap ukhti Nadia. Kecantikan akhwat itu tak bisa diungkapkan dengan kata-kata. Kulit putih sempurna tanpa cela, hidung yang agak mancung, serta bibir tipis kemerahan membuatnya menjadi primadona bagi setiap ikhwan yang melihatnya.

Tiba-tiba Amin merasakan sensasi hangat yang menjalar mulai dari kepala kontolnya dan terus menelusuri batang kontolnya. Ternyata Sulwa mulai memasukkan kontol besar Amin ke dalam mulut mungilnya. Kenikmatan yang luar biasa dari kuluman Sulwa menghantarkan Amin menaiki tangga syahwat birahinya. Terkadang Amin meringis ketika gigi Sulwa menyentuh kontolnya.

Sulwa : Mmmhhh.. Mmfffhh.. ssruuppp.. mmmhh..mmffhh.. ogkk.. ogkk..mmhhh..

Amin : Ouhhh.. yeshhh.. sayaaang.. mmmhh.. enaknyaahh.. ohhhh.. sshhh.. telen semuaahh Sulwakuuhh..

Sulwa : E’emmhh.. ogkkkk.. oggkkk... Uhukk.. uhukk.. ogkkk..

Suara kerongkongan Sulwa yang tersumpal kontol Amin terdengar erotis. Sulwa pun mengganti gaya oralnya menjadi deepthroat. Sensasi deepthroat Sulwa begitu memanjakan kontol Amin hingga tanpa sadar Amin menahan kepala Sulwa ketika kontolnya terpendam seluruhnya di mulut Sulwa hingga ke pangkalnya. Sulwa terbatuk-batuk ketika kepalanya ditekan hingga mentok ke pinggul Amin. Sensasi diperlakukan Amin seperti itu membuat Sulwa terangsang hebat. Ia merasakan memeknya berdenyut hebat dan basah sekali. Putingnya terasa keras dan geli sekali karena tergesek oleh BH yang ia kenakan.

Amin yang sudah kesurupan nafsu birahi, langsung mengangkat Sulwa dan ia gendong diposisi depan. Sulwa yang sedang asyik menikmati kontol Amin pun langsung terangkat dan ia dengan sigap mendekap kepala Amin sementara kakinya melingkar di pinggang Amin. Tangan kekar amin mencengkram kuat bongkahan pantat Sulwa dari luar gamisnya.

Sulwa : Ouuhh.. ehh.. mass Aminn.. kaget Sulwa..

Amin : Duhh.. Sulwakuhh.. bikin mas makin cinta aja nih.. udah cantik, pinter pula bikin mas gelagapan..

Sulwa : Masa sih mass?? Padahal Sulwa masih belajar loohh..

Amin : Seriuss.. sinih coba cium lagi..

Tanpa malu-malu Sulwa melahap bibir Amin. Lidah mereka saling mendekap satu sama lain berusaha untuk memberikan rangsangan birahi maksimal ke pasangannya. Beberapa menit Amin melancarkan frenchkiss nya pada bibir tipis Sulwa sementara tangannya aktif meremas-remas bokong bulat Sulwa. Perlahan Amin mulai menidurkan Sulwa di ranjang dan kini mereka melanjutkan saling berpagutan di atas ranjang dengan Amin berada di atas Sulwa.

Sulwa : Mmffhh.. mmmchh.. maashh.. emmhh..

Amin : Mmcchh.. Mmfhh.. mas buka yah bajunya sayang..

Sulwa : e’emhh.. mmffhh.. terserah mas Aminnhh.. sruupp.. mmmchh..

Kedua tangan Amin menyibakkan jilbab hijau tosca pupus milik Sulwa, sahingga leher putih mulusnya nampak menggairahkan bagi Amin untuk mencupanginya. Tanpa basa-basi Amin langsung mencupangi dan menjilati leher jenjang Sulwa hingga kemerahan. Tangannya dengan cekatan melepas resleting gamis Sulwa dan menariknya turun hingga perut.

Sulwa : Ouhhhh.. Shhhh.. Sayaanghh.. maassshh.. Aahhh.. mmffhhh.. Ssshhh..

Desahan dan rintihan Sulwa menandakan dirinya telah tenggelam dalam lautan birahi. Sulwa hanya terdiam pasrah menikmati setiap cupangan dan jilatan yang Amin lancarkan ke tubuhnya yang selalu ia jaga. Dalam hati kecilnya ada bisikan untuk menghentikan apa yang ia lakukan, namun Sulwa lebih menuruti hawa nafsu syahwatnya. Baginya ini adalah kesempatan satu-satunya untuk bisa memadu kasih dengan Amin dan ia tak ingin melepaskan momen ini.

Tangan Amin kini menyusup ke punggung Sulwa dan melepas pengait BH Sulwa. Dengan cepat Amin melepas BH Sulwa dan melemparkannya. Toket 40C Sulwa nampak seperti tumpah setelah terbebas dari jeratan BHnya.

Amin : MashaaAllah.. Cantiknya toket Sulwaku ini.. bikin mas jadi pengen mainin..

Sulwa : Ahh.. mass.. malu ahh.. jangan diliatin teruss..

Toket Sulwa begitu kenyal berisi dengan puting pink muda yang sudah mencuat menandakan Sulwa sudah terangsang berat. Amin dengan lihainya melanjutkan cupangan dan jilatannya ke tubuh mulus Sulwa. Dimulai dari lembah antara kedua gunung Sulwa kemudian berputar mengelilingi toketnya hingga mendekati puting Sulwa. Dengan sengaja Amin menghentikan jilatannya sessat sebelum menyentuh pucuk gunung kembar Sulwa.

Sulwa : Oohhhh.. SSSHHH... Mmmhhhh.. iyaahh ouuhhh.. enak masss.. aahhhh.. yaaaaahh kok berhenti?

Nampak wajah kecewa Sulwa karena dipermainkan oleh Amin. Amin hanya tersenyum nakal dan mulai menggarap toket Sulwa yang lain. Ia mengulanginya lagi membuat Sulwa semakin tak sabar.

Sulwa : Aihhh.. masss.. kok gitu sihhh.. ituuhh.. ituhh nyaaa.. plisss..

Amin : pengen banget kah sayang? Kalo pengen mintak dong.. ehh iya, ini namanya puting sayang.. sambil Amin menyentil puting Sulwa yang sudah sangat terangsang.

Sulwa : Ahhhh.. mmhhh.. mau masss.. isep putinghh Sulwaa.. tolonghh.. sulwa ga tahann mass.. isephh..

Dengan secepat kilat Amin langsung melahap habis puting Sulwa seluruhnya. Sementara kedua tangannya sibuk meremas-remas toket Sulwa dengan kuat. Sapuan dan tarian lidah Amin di puting Sulwa membuat Sulwa terbang ke langit pertama kenikmatan zina.

Sulwa : OOOUUHHHHHHH.. SSSHHH.. MAASSS.. OHHHH.. MMFFHHH.. SSSSHHH.. TERUSSSHHH..

Lenguhan Sulwa begitu kuat merasakan sensasi rangsangan dari lidah liar Amin. Tangan kirinya mencakar-cakar punggung Amin sementara tangan kanannya menjambak-jambak rambut Amin. Sulwa blingsatan seperti cacing kepanasan. Kepalanya ia banting kiri kanan, sementara bibir bawahnya ia gigit kuat-kuat karena menahan kenikmatan yang belum pernah ia rasakan.

Sulwa : OUUHHHH.. OUHHHH.. NGHHH.. SHHH... MMMHHH.. MASSSSSHHH.. OOHHHH..

Hilang sudah ke-akhwatan dalam diri Sulwa. Ia yang tadinya seorang akhwat yang selalu mentaati perintah Allah dan Rosul-Nya, malam itu telah berubah menjadi akhwat binal pencari kenikmatan duniawi yang sesaat. Amin kemudian menyatukan toket 40C Sulwa dan melumat habis kedua putingnya secara bersamaan. Lidah Amin semakin liar menari di dalam mulutnya, hisapan-hisapan Amin di kedua puting Sulwa menyebabkan Sulwa tak lagi berfikir nalar. Desahan dan rintihannya semakin kuat hingga puncaknya saat tiba-tiba Amin menggigit lembut kedua puting Sulwa secara bersamaan.

Sulwa : OOOUHHH.. MASSHH.. AAKHHH.. NNGGGGHHHHHHH..!!!

Sulwa mendekap erat kepala Amin dan membenamkannya di belahan gunungnya. Ia melengkungkan tubuhnya, sementara tubuhnya mengejang hebat dengan lenguhan panjang merasakan orgasme pertamanya.

Memeknya berkedut kencang dan menyemburkan cairan surgawi yang membasahi CDnya juga gamisnya bahkan tembus hingga ranjang yang mereka gunakan untuk memadu kasih

Sulwa : Mmhhh.. hhh.. hh.. duuhh mass.. enak bangetthh.. baru sekarang Sulwa ngrasain kayak gini..

Amin : Enak kan sayang? Mas lanjutin lagi yaahh..

Sulwa : E’emhh..

Amin melanjutkan lagi menikmati setiap detil tubuh Sulwa. Kali ini dengan perlahan Amin menarik turun CD dan gamis Sulwa secara bersamaan. Amin hanya terpana melihat keindahan tubuh Sulwa. Putih, mulus tanpa cela, dengan toket membusung 40C nya dan memek yang masih seperti garis tanpa bulu sedikitpun. Kedua belah pahanya nampak menggiurkan untuk setiap lelaki menjilatnya. Kakinya yang jenjang mulus putih terbalut kaos kaki hitam selutut. Perutnya yang datar dengan pusar yang tertali rapih membuat Amin menelan ludah.

Sulwa hanya menatap penasaran dengan apa yang akan Amin lakukan selanjutnya. Ia masih mengumpulkan tenaganya setelah orgasme hebat pertamanya. Amin kali ini memulai menciumi ujung kaki Sulwa yang masih terbalut kaos kaki overknee hitam. Ketika sampai lutut ia menggunakan lidahnya untuk merangsang bagian dalam paha Sulwa yang sedikit ia angkat sehingga memudahkan Amin untuk menjelajahi setiap detil paha mulus Sulwa hingga akhirnya ia berhenti tepat sebelum menyetuh memek
Sulwa.

Sulwa : SSSHHHH.. OUUHHH MASSS.. OUHHH.. MMHH.. DIKIT LAGIIHH.. IYAAHH DISITUHH.. AHHH.. yaah kok berhenti lagi? Uwww~

Amin tak menghiraukan rengekan Sulwa yang kecewa. Ia beralih ke kaki Sulwa yang lain dan mempermainkannya sama seperti sebelumnya. Sulwa semakin tak tahan diperlakukan seperti itu, namun semua itu sirna saat tiba-tiba Sulwa merasakan jilatan penuh Amin di garis kemaluannya mulai dari anus hingga kelentitnya.

Sulwa : isshh.. apaan sih ma.. AHHHHHH.. OUHHHHH.. SSSSHHHH.. MMFFHHH.. IYAAAHHH..

Amin : Kenapah sayangg.. mmfhh SRupptt.. enak kannhh?? Sruupptt.. sruupptt..

Sulwa : AHH IYAHHH.. ADUHHH MASSS.. ENAK BANGETHH.. OUHHH.. JANGAN BERHENTI..

Sulwa terus saja menolehkan wajahnya ke kanan kiri merasakan kenikmatan yang jauh berbeda daripada saat Amin bermain dengan putingnya. Amin semakin berani mempermainkan memek Sulwa yang sudab basah kuyup oleh liur dan lendir birahinya. Kini Amin membuka sedikit memek Sulwa dan melesakkan lidahnya menyusuri liang surgawi Sulwa.

Sulwa : AAAKKHHH.. HHIIIHHHHH.. MMMHHH.. SSHHHHH.. OOUHHHH MASS...

Lenguhan panjang Sulwa menyambut lidah Amin yang mulai menyusuri dinding dalam memek Sulwa. Tanpa henti Amin menggarap bagian kewanitaan Sulwa yang selalu ia rawat tiap hari dengan sabun kewanitaan. Amin yang terbius oleh aroma khas kewanitaan Sulwa, semakin liar mengobok-obok memek Sulwa dengan lidahnya. Sulwa kembali pasrah dan menyerah meledakkan orgasmenya saat tiba-tiba Amin menyapu kelentitnya yang mencuat dari liangnya.

Sulwa : AAAAAAHHHHHHH.. OOUUNGGGHHHHHH..!!!

SERRRRRRRRRRR.. SERRRRRRRRRRR..

Semburan dahsyat cairan surgawi Sulwa membasahi seluruh wajah dan badan Amin. Bahkan tanpa sadar Sulwa mengangkat pinggulnya tinggi-tinggi hingga cairan surgawinya menyebar ke seluruh ruangan. Matanya terbelalak dengan bibir bawahnya ia gigit kuat-kuat. Kedua tangannya mencengkram erat ranjang merasakan kenikmatan orgasme keduanya.

Amin : Fuuhhh.. luarbiasa ini Sulwaku.. puas banget kah sayang? Enak yah memeknya dicocol lidah mas..?

Sulwa : E’emhh mass.. banget mass.. hhh.. hhh.. memek.. apaan mas?

Amin : ini nih namanya memek sayangkuhh.. sambil Amin menggesek memek Sulwa yang masih basah kuyup.

Sulwa : Ohhh.. iyahh.. enak banget maass.. memek Sulwaa..

Amin : Mas kasi yang lebih enak lagi mau??

Sulwa : Ahhh terserahh mass Amin ajahh.. Sulwa milik mass..

Amin kini membuka kedua paha Sulwa. Ia menempelkan ujung kontolnya ke memek perawan Sulwa dan menggesek-gesekkan kontolnya supaya cukup licin. Sulwa kembali merasakan datangnya syahwat pada dirinya saat Amin melumasi kontolnya di bibir memek Sulwa.

Amin : Mass.. masukin yah sayang.. tahan yaahh.. mungkin akan sakit dikit.. tapi entar mesti Sulwa ketahihan..

Sulwa : Emmhhh.. pelan-pelan ya mass.. Sulwa takut..

Amin : Tenang aja Sulwaku sayang.. Amin mendaratkan ciuman ke bibir Sulwa.

Tangan kanan Amin menggenggam pangkal kontolnya untuk memastikan lokasinya sudah pas. Dengan perlahan Amin mulai menekan masuk kontonya ke memek super sempit milik Sulwa yang hanya berupa garis. Begitu seret dan peret meskipun memek Sulwa sudah penuh dengan lendir ke-akhwatan. Amin berupaya sedikit demi sedikit membenamkan kontolnya, sementara Sulwa nampak menahan nyeri yang datang akibat penetrasi Amin. Hingga akhirnya Amin merasakan ada penghalang diujung kontolnya, ia kemudian melumat bibir Sulwa supaya Sulwa merasa nyaman yang juga dibalas dengan pagutan nafsu Sulwa. Di selakangan Sulwa, Amin kembali menekan kontolnya lebih dalam menembus selaput dara Sulwa.

Sulwa : O.. O.. OHH.. AKHHH!!! SSSAAKITT MAASS!!.. SSSHHHH..

Amin telah berhasil membenamkan seluruh kontolnya di memek perawan Sulwa. Memek Sulwa berdenyut-denyut memijat kontol keras Amin di dalam liang surgawinya. Nampak buliran air mata mengalir dari sudut mata Sulwa. Amin terus melayangkan ciuman liarnya sambil kedua tangannya meremas toket dan memilin-milin puting pink muda Sulwa. Beberapa saat ia membiarkan kontolnya supaya memek Sulwa terbiasa.

Sulwa : Mmhhh.. Shhh.. Ouhhh mass.. lanjutthh.. ahhh..ngganjel.. tapi enakk...

Seperti mendapat lampu hijau, Amin segera kembali ke posisinya dan mulai menggerakkan pinggulnya maju-mundur. Nampak darah perawan Sulwa mengalir di antara sela-sela memeknya. Rintihan Sulwa kini berganti desahan meraskan sensasi di entot untuk pertama kalinya.

Sulwa : OUUHH.. MASSS.. KONTOLL.. ENAAAKK YAAA ALLAAHH.. AHHH.. AHHH.. MMHH.. AHHH..

Amin meningkatkan tempo genjotan pinggulnya. Suara hantaman pinggul Amin ke paha Sulwa memenuhi seluruh ruangan kamar itu. Sulwa yang tadinya hanya pasif, kini mulai aktif menggerakkan pinggulnya mengikuti ritme sodokan Amin.

PLAKK.. PLAKKK..PLAKK..

Sulwa : AGHHH.. AGHHH.. OHHH... SHHH. DUHH. ENAKNYAAHH.. MASSS.. AHHH.. SULWA MAU PIPIS LAGIHHH.. AHHHHH..

Sulwa mulai melingkarkan kakinya ke pinggul Amin, tak ingin Amin mencabut kontolnya dari memek sempit Sulwa. Amin meningkatkan tempo genjotnya. Kontolnya semakin hebat mengobok-obok liang surgawi Sulwa.

Sulwa : AKHHHH MASSS... OOUUUHHHHHHH..!!!!

SERRRRRRRRRRR.. SEEERRRR.. SERRRRRRRRRRR..

Amin segera mencabut kontolnya dan disambut dengan semburan cairan surgawi Sulwa yang samgat deras. Nampak kepuasan di wajah Sulwa. Jilbabnya kusut tak karuan. Selirih tubuhnya bermandikan peluh yang membuatnya tampak mengkilat.

Sulwa : hhh.. hhh.. capekk masss.. duhhh..

Amin : tapi enakkan sayaang??

Sulwa : iyaah mass.. enak bangetthh.. ahhh..

Amin : Sayang.. mas belum keliar nih gimana? Boleh gak mas nikmatin tubuh Sulwa lebih lama?

Sulwa : Hhh.. hhh.. terserah mas ajah.. Sulwa mah pasrah..

Amin kemudian memposisikan Sulwa dengan posisi doggy. Sulwa sudah tak lagi memperdulikan keperawanannya. Kajian-kajian keislaman yang ia ikuti telah ia abaikan dan lupakan. Malam itu telah menyerahkan tubuhnya untuk dinikmati seluruhnya oleh Amin.

Dengan sisa-sisa tenaganya, Sulwa menyangga tubuhnya. Amin mengelap kontolnya dan memek Sulwa yang masih ada darah segar keperawanan Sulwa. Amin kembali menggesek-gesekkan kontolnya ke memek Sulwa yang membuat memeknya kembali berlendir. Perlahan Amin kembali melesakkan kontolnya menembus sempitnya jepitan memek Sulwa. Sensasi luar biasa di kontol Amin membuatnya melayang ke langit ketujuh.

Sulwa : OOOUHHHHHHH...

Sulwa melenguh lagi merasakan bagian bawah tubuhnya disumpal kontol ikhwan yang bukan mahramnya. Bahkan dengan bebasnya si ikhwan ini menikmati bagian tubuhnya yang paling utama itu tanpa henti. Namun Sulwa tak menyesal, bahkan ia begitu menikmati disetubuhi Amin yang merupakan ikhwan yang ia cintai.

PLAKK!! PLAKK!! PLAKK!!

Sulwa : OOUHHHH.. MAASSS.. TERUSSSHHH.. AHHH.. AHHH.. MMFHH.. AKKHHH..

Amin mencengkram erat bokong bulat putih mulus Sulwa dan menghantamkan kontolnya hingga mentok ke rahim Sulwa. Desahan dan erangan Sulwa terdengar erotis melihat Sulwa adalah seorang aktifis dakwah kampus yang malam ini tengah menikmati dosa yang seharusnya tidak ia lakukan. Amin menoleh ke arah ruang depan dan mendapati Hamdan tengah ber-threesome dengan ukhti Nadia dan seorang Akhwat lagi. Secara bergantian, Hamdan memasukkan kontolnya ke memek ukhti Nadia dan mulut si Akhwat. Melihat Hamdan membuat Amin semakin kuat menggenjot Sulwa. Sulwa yang kelelahan kepalanya tersungkur di bantal sehingga hanya tersisa bokongnya yang menjulang dihantam habis-habisan oleh Amin. Rintihan Sulwa makin keras merasakan sodokan kontol Amin yang terlalu dalam hingga menyodok rahimnya tanpa henti. Ranjang mereka berdecit keras mengikuti irama sodokan Amin.

Sulwa : AKHH!! AKHH!! MASS AMINNHH!! PELANH-PELANHH!! OOUUHHHHHH..!!!

SERRRRRRRRRRR.. SERRRRRRRRRRR.. SERRRRRRRRRRR..

Amin kembali mencabut kontolnya dan kembali disambut semburan orgasme Sulwa yang membuat becek ranjang mereka.

Amin yang merasa sedikit kesal karena ia sedikit lagi klimaks ternyata harus menundanya karena Sulwa telah mencapai orgasmenya terlebih dulu. Dengan kasar, Amin merubah posisi Sulwa menjadi terlentang kembali. Kontol Amin masih tegak mengacung siap kembali menggagahi liang surgawi peret Sulwa. Posisi Men on Top menjadi serangan terakhir Amin. Ia mengangkat kaki Sulwa dan menyangganya di pundak Amin. Dengan satu hentakan kuat kontol Amin melesak cepat dan menghantam rahim Sulwa.

Sulwa : AAAAUHHHHHH.. NGGHHHHH..

Amin tak lagi menghiraukan Sulwa yang sudah sangat kelelahan. Jilbab jumbonya pun tak berbentuk lagi. Rambut indah Sulwa nampak menyembul dari jilbabnya. Amin terus menggenjot memek Sulwa seperti orang push up. Dengan sisa-sisa tenaganya ia membombardir memek Sulwa yang kini mulai menggembung.

Sulw : AKHH!! AKHH!! OGGHHH!! AKHH!! MASSHHH..!!

Sulwa merasakan kelelahan yang luar biasa. Bahkan ia merasa akan pingsan. Namun kenikmatan sodokan di memeknya membuatnya sedikit sadar. Dengan hantaman kuat, Amin melesakkan kontolnya sedalam mungkin dan langsung menyemburkan benih kenikmatan ke rahim Sulwa.

Amin : AAARRGHHHHHH!!!

Sulwa : AAAAAKKKK!!!!!

CROOTTTT.. CROOTTTTT... CROOTTTT.. selama beberaoa detik kontol Amin terus memompa spermanya hingga luber dari sela-sela memek Sulwa.

Lelah dan nikmat yang Amin rasakan membuatnya langsung terkulai lemas di lembah antara kedua gunung Sulwa. Nampak wajah lelah Sulwa tersenyum melihat ikhwan yang ia sayangi terkulai lemah di dalam pelukannya. Tangannya membelai lembut rambut Amin yang acak-acakan.

Amin : Hhh.. Hhhh.. makasih banget sayanghh.. mas puas banget.. fuuhh.. makin sayang sama Sulwa nihh..

Sulwa : Iyaahh.. Sulwa juga sayang mas Aminn..

Amin pun mengecup bibir merah Sulwa sebelum akhirnya mereka tertidur karena lelah sementara kontol Amin masih menancap di liang surgawi Sulwa.​
 
Terakhir diubah:
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of LS Media Ltd