Agen Terpercaya   Advertise
 
 
 
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

CERBUNG Istri Kontraktor - Hijab [Real Story]

Status
Please reply by conversation.

aragonx

Suka Semprot
Daftar
1 Jan 2022
Post
22
Like diterima
1.598
Bimabet
Hallo suhu semua,

Ane mau berbagi cerita real petualangan sex ane dengan istri ane. Ini cerita real kehidupan ane berdua selama kurang lebih 2 tahun terakhir. Ada beberapa kejadian gila yang udah kami lakuin.
  • Cerita ini real dari ane dan istri ane
  • Photo real dari kehidupan sehari-hari (Ane dan istri termasuk jarang bergaul, jadi gak bakal resiko gede kalopun ada yang ngenalin) keluarga ane dan istri termasuk gaptek, jadi gak bakal maen semprot.
  • Percakapan agak diedit bahasanya, tapi gak mengurangi makna dari percakapannya.
  • Kalo photo sampe keluar forum, ane terpakasa tutup thread ini.

BACKGROUND
Kami berdua pasangan biasa pada umumnya. Ane kerja jadi karyawan di kantor konstruksi, dan kadang ane freelance buat ngerjain jasa kerjaan, lumayan masa pandemic jadi proyekan. Sedangkan istri sekarang udah resign dari kantornya sehabis punya anak. Ane udah pikirin mau nulis disini ato gak, tapi setelah ngobrol sama istri, akhirnya ya setuju buat dishare.

Ane sering baca2 pengalaman suhu2 disini, yg threesome, cuckold, orgy, gangbang. Tapi percaya sama ane, cerita yang di share di forum ini, cuma sebagian kecil dari apa yg bener2 kejadian di dunia nyata. Kasus ane juga salah satunya, kalo ane gak tulis disini, gak bakalan ada yang tau. Bahkan ane dan istri udah sampe ke tahap cuckold dan threesome, intens beberapa tahun yg lalu.

Ini foto yg istri ane, dan buat ini sebut aja namanya Dewi. Ane udah tanggung walopun ada PK yang bakalan ngenalin mukanya, ya semua ada resikonya, tapi ini fantasi ane yang mau ane bagi. Buat yang kenal silahkan PM aja, gak perlu bikin kerusuhan.
ME69651_o.jpg

Ane dulu kenal cikal bakal istri dari dari lingkungan rumah sendiri. Orang tua istri ane pindahan dari daerah di daerah Jawa Barat, terkenal lah, kota I*******u. Istri ane 2 tahun lebih tua dari ane, soalnya dulu baru kenal pas kelas 1 SMA, and istri kelas 3 SMA. Waktu itu lagi sering-seringnya minjem-minjem buku pelajaran. Belum ada jaman internet, handphone, wikipedia kayak sekarang. Kalo ane berangkat sekolah, ane selalu ngelewatin rumah doi, kadang ketemu papasan, tapi cuma sebatas kakak kelas sama ade kelas. Waktu itupun ane masih bego soal cewe, yg jelas ane tau kalo body doi udah bongsor dari awal.

Setelah dari itu, ane kuliah di kota laen, Mulai lah ane masuk dunia kerja, dan lumayan cepet karir ane. Dan disitulah ane mulai bandel, pacaran gak jelas, pijit, dugem dll udah ane lewatin, Jadi ane juga gak bersih-bersih banget. Ane pun udah keluar dari rumah orang tua, dari ngontrak, sampe nyicil rumah.


BERTEMU KEMBALI
Hampir 8 tahunan gak pernah ketemu, 4 tahun ane kuliah di luar kota, paling balik ke rumah ortu cuma beberapa hari, 4 tahun sisanya ane udah kerja dan keluar dari rumah, jadi ane udah gak bergaul lagi sama tetangga2, termasuk Dewi. akhirnya ane ngeliat dia pas ada acara nikahan di sekitaran rumah orang tua ane. Ane kebetulan lagi mampir, jadi ya ikut nimbrung sama anak2 seumuran ane yg rata2 udah pada nikah dan jadi bapak2.

Pas pertana kali ngeliat Dewi lagi, ane bener2 nelen ludah dan jantung langsung deg-degan. Yang jelas, toketnya mencolok banget pake kebaya. Pikiran ane agak kacau. Ane tanya tanya temen2 ane kalo itu Dewi and ternyata bener, Sekarang udah pake jilbab, tapi gak bakal bisa ngumpetin toketnya.

Walopun ane grogi, ane akhirnya samperin dia. Modal ane cuma dulu waktu jaman SMA pernah deket sama dia. Disini ane agak GR dia masih kenalin ane. Ane gas pelan2 obrolan. Ane gak terlalu inget detail pembicaraanya, ane cuma ngomong sekenanya apa yang bisa ane tanyain supaya obrolan tetep jalan. Ujung2nya ane minta nomor telepon, untungnya semudah itu, soalnya kita emang tetanggaan dulunya, jadi ane gampang cari alesan buat apa minta nomornya.

PACARAN
Akhirnya, setelah intens komunikasi, akhirnya kita jadian. Situasi ane sebenernya diatas angin, ane udah kerja, orang tua ane kenal sama orang tuanya, dan kita udah kenal dari lama. Jadi gak terlalu banyak drama. Setelah pacaran lumayan 3 bulanan, mulailah obrolan kita nyerempet2 mesum dan masa lalu, walopun pembicarannya cuma tipis, soalnya dia emang lebih mateng dan lebih tua, jadi ane juga gak bisa vulgar interogasi. Ane pus sampe sekarang masih hormat kalo ngomong sama dia.

Setelah ane kulik2, akhirnya ane tau dia udah gak virgin lagi. Nafas ane berat waktu denger itu, ane kira dia anak baik2. Ane pun udah gak perjaka lagi, tapi ane ngakunya ke dia kalo ane masih perjaka. Emang kita sebagai lagi2 egois, mau yang virgin tapi kita sendiri udah gak perjaka. Tapi logika ane ketutup waktu itu, ane bener2 marah ke diri sendiri. Ane gak bisa marahin dia, dia juga cuma bisa nangis ane uring2an sendiri.

TERBONGKAR
Jadi selama 8 tahun pisah, dia udah digarap 3 mantannya. Walopun jarak pacarannya yang paling lama cuma 1 tahun. Tapi ane bayangin apa yang udah dilakuin selama pacaran, berapa kali ML, berapa kali nyepong, keluarin sperma nya dimana bla bla bal, ahhhh, ane pengen banget teriak waktu itu.

Waktu ngobrol pembicaraan itu, sebenernya kita berdua lagi ada acara makan malem diluar. Jadi buyar lah malam yang tadinya indah itu. Ane gak berpikir jernih, asli suhu, kepala ane mau pecah, cemburu, marah dll. Dewi juga Cuma bisa nangis berlinang air mata doang, soalnya kita ada di tempat umu. Akhirnya kita mutusin buat pulang cepet. Di mobil kita gak terlalu banyak ngomong. Ane udah kepikiran mau ninggalin, mau ane putusin. Itu pikiran ane sembari ane nyetir nganterin doi pulang.

Sehabis itu, mungkin sekitaran satu minggu kita gak ketemu. Ane cuma chat dan teleponan doang. Ane orangnya gak tega-an, jadi masih ane rawat, dan seminggu itu ane mikirin gimana kelanjutannya. Ane tingalin cerita kelanjutannya disini, soalnya ini cerita masa lalu, nanti kalo ada waktu ane lanjutin. Skip dulu ya. Yang ane mau ceritain itu tentang kejadian di Pu*****rta.

OK, jadi dulu kantor ane perusahaan kontraktor, ada project di daerah ini. Kami semua nyari beberapa rumah jadi kontrakan sementara, daripada pegawai2 kantor pada bulak-balik ke jakarta, ,endingnya nyewa rumah aja buat beberapa bulan, bahkan ada yang sampe 1 tahun. Nah, disana ane kenal lah sama beberapa orang sekitaran kampung situ buat liat2 rumah yang kira2 layak buat dijadiin tempat tinggal, gak perlu bagus yang penting bisa buat tidur. Toh biasanaya 2 atau 3 hari kita bakal balik ke jakarta, gak jauh ini jaraknya. Disinilah ane kenal sama si mamang. Ane sebenernya gak terlalu deket sama mamang, tapi yang jelas, dia orangnya baik dan sopan, tipikal orang kampung sana. Ane juga pernah maen ke rumahnya buat sekedar mampir sama bagi2 makanan.

Project ane udah kelar lumayan lama, sekitaran 1 tahunan sebelum kejadian ini. Ini sebenernya di picu sama rasa cemburu ane ke istri. Lebih tepatnya cemburu ke masa lalu dia. Kadang selentingan, ane ngebayangin dulu istri ane diapain aja.
Kalo ane obrolin ini ke istri, dia cuma selalu sedih, dan nanya maunya ane gimana, secara kejadian masa lalu gak bakal pernah dirubah lagi.

Ane : "Aku mau liat kamu ML sama orang lain, toh dulu juga kamu pernah main sama mantan2 kamu"

Istri : "Kenapa kamu gak bisa ikhlas sama aku yang dulu, tapi kalo itu bisa ngilangin rasa marah papa sama mama, mama akan turutin"

Ane: "Aku ada kenalan, kamu tenang aja, aku antar kamu ketemu orangnya"

Ane udah bilang ke istri ane tentang profil si mamang, tapi belum pernah liat fotonya. Ane sengaja, mau liat istri ane sebinal apa, ML sama orang yang gak kenal, bahkan liat fotonya aja belum.
Si mamang juga udah ane kontak, janjian di hari kerja buat hindarin ramenya rumah2 disamping. Ane udah bilang ke mamang kalo ane bakalan bawa istri ane. Dia gak tau rencana tersembunyi ane dan istri ane.
Sebenermya rencanaya gini banyak resikonya, dan kemungkinan berhasilnya kecil. Ane gak tau si mamang bakal ke pancing apa gak. Apa justru kabur, atau justru ada kejahatan di rumah itu, siapa yang tau.
Tapi dengan segala pertimbagan, harusnya semua aman.

Jadi akhirnya kita berangkat naek mobil berdua, anak udah ditiipin sama orang tua. Perjalanan dari siang, sampe lokasi agak sore. Ane parkir di halaman rumah. Namanya rumah masih agak di perkampungan, jadi mobil agak jauh dari depan rumah. Ane kontak si mamang, dan ternyata dia udah ada di dalem rumah, lagi beres2, dan ane liat keluar dari pintu depan.

Gak tau kenapa ane jadi deg-degan, ngeliat laki2 yang ane rencanain bakal nge-garap istri ane. Bahkan disini otong ane tegang banget. Ane gak tau apa rencana ane bakal berhasil, atau si mamang malah kabur, atau bakal justru ada kejahatan, pemaksaan dll. Ane ambil resiko itu. Ane liat istri ane juga agak tegang, tapi istri lebih tenang dari ane, jangan2 istri ane emang udah pro jadi wanita panggilan, dalam hati ane. Ane tanya ke istri udah siap apa belum, dan dia bilang liat nanti. ini adalah pertemuan pertama istri ane sama mamang, jadi bener2 total stranger.

Pas ane keluar mobil bareng istri ane, ane jelas2 ngeliat si mamang agak terpaku sama istri ane. Kebetulan istri pake baju agak ketat, tapi masih ketutup. Ane kenalin istri ane dan ane bisa ngeliat banget si mamang agak gak konsen. Kita semua jalan bareng masuk ke dalam rumah, yg emang pura2 nya mau ane garap buat project, padahal ane punya rencana tersembunyi.

Ini foto candid yang ane ambil waktu jalan ke rumah, bisa liat emang kondisi rumahnya sederhana, dan kebetulan suasananya lagi sepi, pas karyawan lagi pada keluar kerja.
ME67O6H_o.jpg
Kami bertiga duduk di ruang tamu, dan ane ngeluarin laptop buat speak2 liatin gambar2 renovasi rumah yang ane udah kerjain da niat ane nyewa rumah ini lagi, sekalian di renovasi sedikit, walopun semuanya cuma bualan ane belaka. Sebenernya ane cuma mau cairin suasan antara istri ane sama si mamang. Kadang istri juga nanya2 selentingan tentang kondisi lingkunga, dll, lagi2 cuma basa-basi dan liat reaksi si mamang. Ane pikir si mamang target empuk, masih sopan, tapi ane bisa liat kalo dia juga mupeng.
Ada sekitaran 30 menitan kita ngobrol ngalor-ngidul, sambil istri ane nyiapin mental, liat gerak-gerik si mamang bakalan bisa sukses jadi target apa gak.

Wife : "Mang, ayo liat kamarnya" (sambil istri ane berdiri bawa laptop ke kamar, pura2 mau liat2 apa yang kira2 bisa di renovasi)

Mamang : "Oh, ayo bu..."

Lucunya, ane yang jadi kontraktor, tapi istri ane yang kayak bos kontraktor :)

Biar lebih kebayang, ane kasih denah secara garis besar, ini bukan denah aslinya. Jadi ane duduk di sofa ruang tamu (awal tanda panah). Dan dari situ, kamarnya cuma bisa liat kamar yg sejajar sama pintu, jadi gak seisi kamar bisa keliatan. Waktu awal mereka masuk, pintu masih kebuka lebar. Ya jelas kayak gitu, si mamang juga gak bakal berani nutup pintu. Ane udah bilang ke wife, kalo bisa moaning agak kenceng juga gak papa. Di rumah gak ada orang lain. Cerita dibawah ane dapet dari istri ane, apa aja obrolannya dan mereka ngapain aja. Sementara ane konak sendiri di sofa depan. Emang fantasi ginian aneh banget.
ME67O6G_o.jpg

Didalem kamar, istri ane duduk di atas kasur sambil laptop ada di pangkuan, soalnya gak ada meja di kamar. Ya emang kamar bukan di desain buat pegawai kantoran, lebih buat pegawai pabrik2 di sekitaran situ. Si mamang masih agak grogi, gelisah, bisa satu kamar sama wanita, toge, baju ketat pula. Dan si mamang masih berdiri, sementara istri udah duduk diatas kasur.

Istri : "Mang, ini contoh gambarnya"

Sambil ngasih gerakan tangan supaya si mamang duduk di samping istri ane. mamang pun duduk dikasur disamping istri ane. Suhu bisa ngebayanin gak cewe duduk mangku laptop, samping-sampingan dengan baju ketat, itu susu mustahil gak keliatan. Seinget ane mereka ngobrol 15 menitan. Selama 15 menit itu, istri ane mulai ngobrol ke pembicaraan menjurus. Ane udah ajarin ini sebelum berangkat.

Istri : “Mang, istrinya kemana?

Mamang : “Ada bu, lagi kerja juga” (istrinya si Mamang kerja di pabrik sekitaran)

Istri : “Enak ya, pasti romantis, kalo si bapak udah cuek, mainnya juga jarang, paling sebulan sekali, dia ada diabetes mang”

Jleg, kata istri ane, si mamang kayak freeze waktu istri ngomong yang jelas2 menjurus ke arah seks.

Mamang : “Kami masih sehat bu, saya masih kuat juga mainnya”

Disini si mamang juga udah mulai ngasih tanda2, tapi gak berani natap istri ane, masih ngeliatin laptop, sama matanya kemana2, ngeliatin isi kamar, sama ngeliat kearah pintu, mungkin takut ke gep sama ane. Padahal semua ini adalah rencana ane.

OK, disini istri ane mulai menjurus secara fisik lagi. Sambil si mamang liatin laptopnya, tangan kiri istri ane ke belakang si mamang (istri ane posisi di kanan, kearah tembok, sedang si mamang di kiri, ke arah pintu keluar). Istri terus ngasih liat gambar di laptop sambil susunya di tempelin ke bahu si mamang. Ini susu gesek2 ke bahu lumayan lama hu, ada kali 5 menitan, diselingin obrolan, sengol lagi, ngobrol, sengol lagi. Pas diceritain ini sama istri ane, emang bener2 binal nih cewe. Si mamang kata istri ane, mamang bener2 salah tingkah, tapi tetep diem aja. Tapi laki2 bego aja gak nangkep tanda2 kayak gini. Ane tau sebenernya si mamang juga mau, Cuma takut aja, soalnya ane kayak dianggep bos sama dia.

Dah disini final nya,

Istri : “Mang, mamang masih kuat kan kalo ngewe?” (disini bahasanya ngewe suhu, masih bahasa kampung, biar si mamang ngerti).

Manang : “Kenapa emang bu?”

Istri : “Kalo kata bapak, ibu boleh kok ngewe sama mamang, soalnya bapak gak bisa muasin” (Si mamang bener kaget, badannya kayak kebelakang gitu suhu)

Mamang : “Ini beneran bu, kata bapak gitu?”

Istri : “Kalo gak percaya, tanya aja di bapak, saya tanya ya”.

Mamang : “Eh jangan bu” (si mamang ngeloyor keluar, ke dapur, kayaknya ngambil minum, sambil mikir ini bener2 kejadian ato cuma khayalan dia aja. Waktu mamang keluar kamar, dia sempet ngeliat ane, ane kasih senyum doang sebagai tanda approval. Akhirnya si mamang balik lagi ke kamar, duduk di posisi yang sama.

Mamang : “Bu ini beneran boleh?” (ini pertanyaan yang kedua kalinya, kayaknya palkon si mamang udah menang dari pada pala atas)

Istri : “Paaa…” (si mamang kaget waktu tiba2 istri ane manggil ane"

Ane : (sambil ane jalan dan berdiri cuma di pintu kamar) “kenapa ma?”

Istri : “Ini si mamang nanya, boleh apa gak”

Ane : “Oh boleh mang, silakan dilanjut aja…” (sambil ane nutup pintu, tapi gak full, ada celah 20 cm kira2).

Dan…. mulai lah kejadiannya. Istri ane berdiri dan buka celana jeansnya, tanpa buka jilbab, tanpa buka baju. Dan istri ane ngasih isyarat buat buka celana si mamang, akhirnya dibuka juga tuh celana. Kejadiannya cepet banget, istri ane bilang cuma 1 gaya, missionary, alias man on top, sekitar 10 menitan. Ane cuma denger rintihan istri ane didalem tiap kalo di sodok sama si mamang.

Kalo ane bisa, ane bakalan coli di ruang tengah, ane beneran konak banget waktu itu. Ane Cuma bisa liat bayang2 dari celah pintu 20 centimeter, bayangan 2 orang naek turun di kasur. Ane gak tau ini sengaja apa gak, tapi moaning istri kenceng banget waktu itu, ane bisa denger dari tengah rumah. Mungkin si mamang waktu itu udah sampe tahap gak peduli, palkon udah bicara, semua gelap. Istri ane bilang si mamang ngengejot kayak gak ada hari esok, ngegenjot keras banget.

Dan, “ahhh”, akhirnya si mamang keluar juga, didalem. Btw, ini juga udah ane dan istri pikirin. Orang kampung biasanya gak bakal jajan kesana-kesini, dan mereka bener2 di kontrol sama istrinya, jadi ane dan istri ambil resiko no condom, si mamang emang lagi dapet durian runtuh.

Abis mereka selesai, istri ane ke kamar mandi, dan si mamang duduk di teras depan rumah, gak berani duduk bareng ane di tengah rumah.
Dari situ pun pembicaraan gak panjang. Ane bilang nanti kalo ada project lagi, ane bakal dateng lagi kalo kantor ane mau nyewa lagi rumahnya.
Ane cuma ninggalin bingkisan makanan sama amplop gak seberapa sebagai tanda makasih udah mau dateng ngenterin liat2 rumah.

Sehabis itu, beres2, ane dan istri balik lagi ke mobil. Kejadiannya jadi bener2 akward sama si mamang, ane gak bisa jelasin gimana, jadi intinya pengen misah aja.
Ane dan istri pamit pulang, dan kami ngeloyor ninggalin si mamang di rumah itu.

Kepala atas sama bawah ane bener pusing, n pusing berat, kayak udah di ujung. Akhirnya ane cuma minta BJ di mobil gara2 udah gak nahan. Nyari jalan yang sepi trus parkir sebentar.
Sambil di BJ istri sempetnya ngomong vulgar:
Istri : "Gimana pa, puas ngeliat aku di pake orang lain?"

Ane : "Iya puat mah, mama binal banget ternyata"

Istri : "Tapi papa suka?" (di tengah2 obrolan macem gini ane gak kuat, ane muncrat gak ke kontrol, gak ada 5 menit, parah)
Tapi baguslah cuma keluar di mulut, ane juga gak mau masih ada sisa2 sperma si mamang di meki istri, ane tunggu 2 harian kalo gak salah, baru mulai ML lagi.

Akhirnya, Istri cuma bisa ketawa doang liat ane begini, dan kita pulang ke rumah ortu buat jemput anak.
Bener2 hari yang mendebarkan.

Sekian buat Part ini.

Buat suhu-suhu yang mau diskusi soal wife, kita bisa ngobrol bareng, ane banyak banget ekperimen yang mau ane coba.
Ini dibawah ane share foto dewi, asal jangan sampe tembus ke burung biru ato sebagainya.

Ini adalah pengalaman pertama di 2 tahun selama pandemi ini. Ada cerita lain sama teman kontraktor apartemen lainnya, sama mahasiswa, dll,
Buat sekarang, sampai disini dulu.

UPDATE Page 15
UPDATE Page 34
UPDATE Page 54
UPDATE Page 72
 
Terakhir diubah:
Status
Please reply by conversation.
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Back
Top
We are now part of LS Media Ltd