188 Bet - Online
Sbo Hoki Online
Senior Bola - Agen Bola
Live Score Online
MPO Sport Online
Toto Alpha - Agen Bola   Togel Matrix
Fass Bet Online
9Club Situs Judi Online Terpercaya
Tahun QQ, Agen Bola   Premier 189 online
FifaQQ online   Bandar 855 online
Sport 855 online   Bandar 855 online
Sport 855 online   MSN Poker online
Gubuk Bola 88 online   Agen Togel Online (indoDingDong)
Asus Togel online   Sarana Cash online
Kartu Demen online   Happistar online
99 Cash online   Bandar 808 online
Jaya Gaming online   Bisa Buka online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us, bukan lewat WA / BBM / Line / Wechat / dll.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

DRAMA Finding Justice: Our Twenty War #OTW [UPDATE PART 14]

JuraganDelusi

Semprot Holic
Daftar
20 Aug 2017
Post
371
Like diterima
185
Maafin aku, Gre.
Kamu gak salah, aku yang salah.
Maafin aku yang gak mau ngertiin perasaan kamu, batinku sambil melihat kearah Gracia yang ternyata juga melihat ke arahku.
Mantap shani tak terkalahkan.

Btw kesian esge padahal keluargany udh mulai srek sama kak ads, namun sepertinya kak ads memilih untuk setia sama mamah sunni atau berpaling ke mamah yona(?) Ehehee..

Gunakan jurus alay mu greee luluh kan hati kak adsss wkwkwkk.

Nice apded huu. #TeamGreShan
 

Hanabi

Semprot Kecil
Daftar
25 Nov 2017
Post
60
Like diterima
24
Si gracia bukan nya cuman dijadiin oshi ya ? Bukan calon istri.
Tenang aja kak ads, si gre mengerti kok. Kecuali mami shani setuju poligami :D
 

H4n53n

Guru Semprot
Thread Starter
Daftar
5 Feb 2018
Post
714
Like diterima
1.512
Nunggu update selanjutnya
Tunggu aja
Waduh masih digantungin ajee tuh di gre :aduh::aduh:
Kasihan ya
Cerita yang menarik suhu, ane maraton dari season 1 selama 4 hari. Akhir2 ini jadi makin pengin nonton konser palagi yang ada Gre...
HEH?!!
Nice apdet gan
Makasih
Semangat hu :banzai::banzai::banzai:
Semangat kok
Si gracia bukan nya cuman dijadiin oshi ya ? Bukan calon istri.
Tenang aja kak ads, si gre mengerti kok. Kecuali mami shani setuju poligami :D
Ya, semoga aja Shani setuju (Lho kok?)
Makasih updatenya suhu... Episode ini ternyata ndak ad enaenanya
Gak ada dong
Wah, Belum nonggol Ci Shani :dansa:


Jadi Ads, cuman berani ngasih kenyamanan doang, gak berani ngasih komitmen:pusing:
Part selanjutnya nonggol kok
Mantap shani tak terkalahkan.

Btw kesian esge padahal keluargany udh mulai srek sama kak ads, namun sepertinya kak ads memilih untuk setia sama mamah sunni atau berpaling ke mamah yona(?) Ehehee..

Gunakan jurus alay mu greee luluh kan hati kak adsss wkwkwkk.

Nice apded huu. #TeamGreShan
Mamanya Gracia kan gak setuju
akhirnya update juga.
Akhirnya
Episode special baper nihh
Emang baper ya?
akhirnya update...
mantab suhu...

btw merah gimana ya? banned maksudnya?
Y
Banyak yang banned
Kak ads update juga akhirnya
Hehehe
Akhirnya update juga :asyik: moga moga tetep semangat buat update sampe cerita ini tamat ya suhu :klove::klove:
Semoga
uyeeeeee, komentator pertamaaaaa.
semangat Graciaqueeeee
Komentator JEMBRET!! JEMBRET!! JEMBRET!! ANJAAAYY
Kak ads ~
Update dong, kangen
Sabar
Kak ads update
Sabar ya
yg lg rame katanya ama stefi tuh kak adrian ya..? :matabelo:
EH??!!
Kak ads update dong
Sabar haduh
Kak ads, kangen kangen kangen :sendirian: kapan update nih kak 😥:sendirian::sendirian::sendirian:
Sabar WOI!!
Kak ads... Kangen....

Udah ganti bulan nih 😅
Terus?
Kak ads~~~
Hmm??
Kak ads, kangen kangen kangenn
Anen~~
Mana ni kak ads ?
Mana hayoo
Up aja deh
UP UP
Adriannnnnn menang banyak muluuu
Ya doooonngg
Sushi date gimana nih hu??
Percaya sama gituan?
Saking lamanya update, Shani sampe2 sushi date sm wota tuh :rolleyes::rolleyes:
Astaga, percaya sama itu?
Saking lamanya update, Shani sampe2 sushi date sm wota tuh :rolleyes::rolleyes:
Masa?
Yg ke 7 yupie yakk
Ke 7 itu,...... Hehehe
Mana ni adrian ?? Gracia dari kemaren lg gerr bgt padahal
Sabar
Fix the ke7 vivio
Apa'an nenek lampir
Best dah gak Melulu Ss nya doank
Ok sip
Suka ketawa sendiri klo baca cerita ini

Klo pas baca part nya gre sama kak ads
Lah kenapa?
Sama2 bro. Semoga apdetnya lancar terus.
.
.
.
.
.
Btw, cuman gitu? Kirain gimana. Kalo cuman sebut nama gitu bukannya di thread ini udah sering kesebut ya nama Yovie buat pansos? Ehehe

:hore::hore:
Mungkin nanti disebut lagi kok, tapi.....
Gak tau deh, liat nanti
Apdetannya selalu mantab hu :banzai::banzai::banzai::banzai:
Makasih
Ada apakah hubungan antara ads dan mahyon(?) hmmm..:baca:


Hiya hiya hiya, lemotmu mengalihkan duniaku..
Hmm.... ada apa ya?
Kangen shania & stefi nih.. :malu:
Ke theater sana kalo kangen
bgst memang adrian

Lah kok?
Wainii... Ketauan pun kalo ane sih tetep lanjut godain wkwkwkwk
Godain ibunya?
Kembalikan Gracia ku yang polos dan menyebalkan :hua::hua::hua::hua:
Gracia masih polos kok
Ggwp parss sipat adrian ke grasiyaaahh atopun sebaliknya top dahh macem romance comedy gimana gitu wkwkwk.

Kak Ads mulai tergoncang imannya untuk menodai gege hmmm...

Btw itu minta ijin ke yopi buat apaan huu?
yupi bakalan muncul lagi kah(?) apa cuma minjem nama doang pas ngerjain mahyon(?) ehehe

Nice apded huu..
2 kata "adrian kampretos"
Hmm.... Yupi pegel
Ini Yona minta dikasih pelajaran kayaknya hehehe
Pelajaran apa?
Matematika?
Bahasa inggris?
Bahasa Indonesia?
Atau IPA? Khususnya biologi
Gracia kenapa jadi nackal begini?
Dia sudah tidak suci lagi :(
Kalau tidak suci terus ditinggal gitu? Ya enggak lah, kan sayang
Wah update!

Ijin baca dulu hu
Hmmm...
Kak Ads panutaque :alamak:

Gre makin makin lucuk dipart ini :dansa:
Kampret kok dijadiin panutan
Mantap
Mantaap update
Btw gre nya kok ngeblowjob terus sih, ntar lama² bosen loh. Coba deh gre minta dianal sama kak ads. Kak ads nya mau ya klo gre nya minta dianal. Gpp yg depannya masi tetep perawan kok
Siapa yg setuju gre dianal??
Ehehehe
:pandaketawa::pandaketawa::pandaketawa:

Hmmm......
Logika macem apa ini??? 🤣
Adrian logic
Makasih suhu udah update :pantat::semangat:
Sama-sama
Yonanya kasih pelajaran dong kak ads
Pelajaran apa?
ayo update!
Sabang dor
Ini bagus, kampret emang

Anyway kelemahan Kapten Tsubasa itu cedera bahu kambuhan
O....
Asyiiik apdet. Makasih suhu :hore:
Sama-sama
Waaaa kak ads update ><
Y
 

H4n53n

Guru Semprot
Thread Starter
Daftar
5 Feb 2018
Post
714
Like diterima
1.512
Part 13: Cara Membahagiakan Pasangan



Pancaran sinar mentari pagi masuk dari celah tirai jendela dan langsung menerpa wajahku. Menyambutku di awal hari yang cerah ini.
Kulihat wajah dua orang gadis yang tidur dengan tenang di sebelah kanan dan kiriku, wajah mereka sungguh terlihat sangat cantik walau tanpa polesan make up dan juga terlihat sangat damai saat tertidur seperti sekarang ini.
Padahal semalam mereka ribut sekali.

"Nngggh~"

Gadis di sebelah kananku menggeliatkan tubuhnya seraya menguap pertanda dia telah terbangun dari mimpi indahnya.
Seperti biasa, walau hanya menguap saja, dia tetap terlihat sangat cantik.

"Eh, kamu udah bangun duluan?" tanyanya.

Aku hanya tersenyum semanis mungkin membalasnya.

"Hoaaamm~"

Dan sekarang giliran gadis yang di sebelah kiriku yang terbangun.
Sebaliknya, kalau gadis yang tadi terlihat sangat anggun saat bangun tidur. Gadis yang satu ini,...
Menguap saja dia tidak menutup mulutnya menggunakan tangan.
Tapi aku tetap menyukainya.

"Kak Ads, ci Shan, udah bangun duluan?" sapanya sambil mengucek sebelah matanya.

"Udah, Gre" jawab Shani. "Kamu gimana semalem? Nyenyak tidurnya?" tanyanya kemudian sambil merangkul lenganku manja.

"Nyenyak banget ji kalo tidur sama kak Ads" jawab Gracia. "Ci Shani sendiri gimana?" tanyanya balik sambil mengikuti Shani merangkul lenganku.

"Aku juga" balas Shani. "Aku.... Aku mau kok tiap hari kita kayak gini" tambahnya sambil menatapku.

Tentu saja aku langsung terkejut mendengarnya.

"Yakin ci?" tanya Gracia dengan nada menggoda.

"Nanti kalo udah nikah juga tiap hari kayak gini kan" balas Shani. "Kamu tuh,... harusnya jangan gangguin semalem" tambah Shani sambil menuding kearah Gracia.

Ya, memang dua orang gadis itulah yang tadi tidur sebelahku.
Kenapa? Cuma tidur lho.
Kalian jangan berfikir macam-macam dulu.
Akan kujelaskan, jadi...
.
.
.


Nanti aja deh.
Sabar ya.

"Tapi semalem emang seru ya kak Ads" kata Gracia.

Seru?
Memangnya semalam ada apa?

"Kamu kenapa diem aja sih?" tanya Shani sambil mengelus pipiku.

Aku tetap hanya dengan senyuman di wajahku untuk menanggapinya.

"Eh,... kamu..." kata-kata Shani menggantung.

Sepertinya dia sudah menyadarinya.

"Kamu masih ngantuk ya?" tanya Shani. "Ya udah, kamu tidur lagi aja"

"Sebenernya,..." aku mulai buka suara. "Sebenernya aku belum tidur dari semalem. Hehe" lanjutku.

"Eh, kenapa kak Ads?" tanya Gracia.

"Gara-gara Gracia ya? Kemaren dia udah bikin kamu capek ya?" tebak Shani.

"Eh, kok aku doang. Gara-gara ci Shan kali" bantah Gracia. "Ci Shan semalem ikutan sih"

"Kamu lah. Kamu udah bikin Adrian capek dari siang, pasti semalem kamu tidurnya rusuh juga. Jadinya Adrian gak bisa tidur" Shani tak mau mengalah. "Iya, kan"

Mulai lagi kan ributnya.
Dan sepertinya,....
Obrolan mereka membuat kalian semakin berfikir kemana-mana ya. Ya sudahlah, nikmati saja.

"Udah,.. Udah... Masih pagi, gak usah ribut" kataku yang pada akhirnya memang harus menengahi mereka. "Bukan salah kalian berdua kok. Aku emang sengaja gak tidur" tambahku.

"Eh, kenapa?" tanya mereka berdua kompak.

"Sayang aja kalo aku harus nutup mata terus kehilangan pemandangan wajah cantik kalian yang lagi tidur pules" jawabku sambil tersenyum.

Apakah memang itu alasanku?
Sebenarnya tidak juga sih. Aku tidak tidur karena terlalu sibuk memikirkan apa langkah selanjutnya untuk menyelesaikan masalahku dengan Gracia. Maksudku apa yang harus aku lakukan untuk memastikan perasaanku terhadapnya. Dan itu membuatku terjaga semalaman. Ehmm,... sebenarnya ada alasan lain lagi sih, ya gara-gara Gracia juga.

"Gombal..." balas Shani sambil mendorong wajahku seperti tidak suka, tapi ada sebuah senyuman di wajahnya.

"Kak Ads gak gombal ya,..." sahut Gracia membelaku. "Uuhhh kacian cini cini, cama akyu aja" tambahnya lalu memelukku yang memang sedang mengarah ke arahnya karena tadi didorong oleh Shani.

"Gracia... Gak usah peluk-peluk!!"

"Kenapa sih, ci?" tanya Gracia polos. "Kan ci Shani tadi yang dorong kak Ads kearah aku"

"Tapi kan,..."

"Kak Ads, akyu anen" kata Gracia sambil mengedipkan matanya memberikanku sebuah kode.

"Aku belum tidur, Gre" tolakku.

"Udah, ah. Ayok bangun! Biarin Adrian istirahat " ajak Shani pada Gracia, lalu dia menggerakkan kepalanya seperti hendak menciumku, tapi gerakannya seperti ragu atau malu untuk melakukannya.

Aku tersenyum kemudian mendekatkan pipiku hanya untuk sekedar menggodanya dan tentu saja Shani terkejut dengan tindakanku itu. Tapi ternyata Shani benar-benar menciumku, Shani mencium pipiku dan ciumannya itu dekaaaaaat sekali ke bibirku.
Baiklah sekarang aku yang terkejut.

"K-Kamu tidur yang nyenyak ya" tambah Shani dengan wajah yang memerah.

"I-Iya Shan" jawabku yang sepertinya wajahku juga memerah karena ciumannya tadi. "Oh iya, n-nanti bangunin aku ya" pintaku kemudian.

"Eh,... I-Iya kenapa?" tanyanya.

"Nanti bangunin aku ya" pintaku lagi.

"J-Jam..?" tanyanya.

"Kamu bakal tau kok harus bangunin aku jam berapa" jawabku.

"Ahh.. Oh, Iya. Aku pasti bangunin kamu" balas Shani sedikit bersemangat.

"Curang..!!" sahut Gracia.

Oh iya masih ada Gracia disini ya.

"Apa'an sih Gre?" tanya Shani.

"Aku juga mau bangunin kak Ads" tambah Gracia dengan sedikit merengek.

"Gre, cuma masalah bangunin doang" kataku menenangkannya.

"Iya, iihhh kamu ini apa'an sih" tambah Shani. "Kan cuma masalah bangunin orang tidur aja"

"Kak Ads minta dibangunin mau kemana sih emangnya?" tanya Gracia tanpa memperdulikan Shani.

"Rahasia" jawabku. "Ya, Shan ya" tambahku sambil menyandarkan kepalaku pada Shani hanya untuk memanas-manasi Gracia.

"Iya, rahasia" tambah Shani lalu mengelus-elus kepalaku.

"Iiihhh... Pake rahasia-rahasiaan" balas Gracia dengan wajah yang cemberut.

"Mau upacara, Gre" jawab Shani.

"Upacara? Upacara apa?" tanya Gracia lagi.

"Menurut lo upacara apa?" tanyaku balik.

"Ahhh,... ci Shan..!! Kak Ads...!!" teriak Gracia.

Ya, hadir, batinku.
Rasanya seperti sedang di absen.

"Jangan dulu dong. Kalian kan masih muda" tambah Gracia.

"Hei, lo mikir apa?" tanyaku lagi.

"K-Kal-Kalian nanti mau nikah?" tanya Gracia memastikan "Upacara itu maksudnya upacara pernikahan?"

"Iya. Emang bener kok" jawab Shani lagi sambil sedikit menahan tawa.

Aku jadi ikut tertawa melihat tingkah mereka berdua.

"Kalo gitu kak Ads gak usah dibangunin!!" kata Gracia tegas.

"Shani cuma bercanda, Gre" balasku sambil mengelus kepalanya. "Bukan nanti" aku mencoba untuk menenangkannya.

Gracia sedikit tersenyum saat aku melakukan hal tersebut.

"Tapi besok. Besok upacara pernikahannya" tambahku sekedar menggodanya.

"Ahhh... kak Ads mah, sama aja" balas Gracia lalu memanyunkan bibirnya.

"Nanti kamu juga tau, Gre" sahut Shani. "Udah, ayo. Biarin Adrian istirahat"

"Gak mau. Kasih tau dulu" kata Gracia bersikeras.

Shani terlihat mengambil nafas sebentar sebelum kemudian mendekat kepada Gracia dan membisikkan sesuatu di telinga Gracia.

Aku yang penasaran dan berusaha menguping ternyata sukses dihalangi oleh Shani dengan cara menahan wajahku dan mendorongnya.

"Beneran?" tanya Gracia seolah tak percaya setelah mendengar bisikkan Shani.

Shani membalasnya dengan anggukan kepala.

"Kalo gitu,... nanti aku aja yang bangunin kak Ads" kata Gracia tegas.

"Adrian minta tolong sama aku kok" balas Shani tak mau kalah.

"Eehhh... Ci Shan lupa ya? Aku kan tau gimana caranya cici buat bangunin kak Ads" kata Gracia sambil tersenyum kecil. "Ci Shan pikir aku gak tau alasan kenapa cici semangat banget kalor mau bangunin kak Ads" tambahnya.

"Gree.."

"Aku kasih tau kak Ads sekarang ya" ancam Gracia pada Shani.

"Graciaa,..."

"Kak Ads,... Jadi sebenernya-"

"Iya, iya. Nanti kita bangunin Adrian bareng bareng aja ya" potong Shani.

"Nah, gitu dong ci. Dari awal kek" balas Gracia sambil tersenyum penuh kemenangan.

"Aku sih terserah mau siapa juga yang bangunin" jawabku. "Tapi aku jadi agak penasaran sih. Emang cara kamu bangunin aku gimana, Shan?" tanyaku pada Shani.

"Jadi kak Adsmmpppphh" perkataan Gracia terpotong karena mulutnya langsung ditutup oleh Shani yang langsung menariknya keluar setelahnya.

Aku sedikit tertawa melihat tingkah mereka berdua.
Tapi aku juga sedikit penasaran dengan apa yang ingin dikatakan Gracia tadi.

"Bentar dong, ci" tolak Gracia yang tengah ditarik oleh Shani.

Kemudian Gracia melepaskan diri dan berlari ke arahku dan,....

"Muaacchh,... " Gracia dengan kecepatan yang luar biasa berhasil mencium pipiku tanpa sempat dihalangi oleh Shani.



" Hehe. Aku kasih ciuman selamat tidur dulu dong" kata Gracia senang.

"Kamu gak mau ngasih juga, Shan?" tanyaku.

"Mau?" tanya Shani balik.

"Gak boleh" protes Gracia. "Tadi kan udah"

"Itu kan beda, Gre" balas Shani.

"Tetep aja"

"Udah, udah. Sekarang aku tidur ya" kataku menghentikan debat mereka.

"Iya. Mimpiin aku ya" balas mereka berdua kompak lalu saling memandang sinis satu sama lain.

Setelah itu mereka berdua keluar dari kamarku dan menutup pintu.

Nah, karena sekarang aku mau tidur,...
Jadi bersambung saja ya.
Hah? Tidak?
Dasar merepotkan. Kalian ini egois sekali.
Ya sudahlah, akan kuceritakan apa yang sebenarnya terjadi.
Tapi kalau tiba-tiba aku tertidur di tengah cerita jangan salahkan aku, salahkan penulisnya.

(Yee... Si kampret pengen nyalahin gue)

Baiklah, sekarang karena penulisnya sudah protes, kita mulai saja.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Begitu sampai di rumah, Gracia langsung cepat-cepat turun dari motorku dan melepas helmnya lalu kemudian berlari masuk ke dalam rumah sambil menyapa Shani yang terheran-heran dengan tingkahnya.
Aku sendiri yang berjalan mengikuti Gracia dari belakang juga terheran-heran.

"Itu Gracia kenapa?" tanya Shani padaku.

Aku hanya mengangkat bahu sebagai tanda kalau aku pun juga tidak tahu. Lalu kemudian aku maju dan memeluk Shani.

"EHH?!" kaget Shani. "Sekarang kamu yang kenap-"

"Aku capek, Shan" jawabku singkat memotong pertanyaannya.

Shani masih diam tidak mengerti. Mungkin dia belum mengerti maksudku.

"Peluk aku, biar capek aku hilang ya" pintaku.

Tanpa perlu menjawabku, Shani langsung membalas memelukku.
Ya, aku hanya kehangatan pelukan Shani untuk menghilangkan semua keletihan di tubuhku.
Aku juga tidak tahu kenapa? Tapi,... aku hanya merasa pelukan dari Shani dapat menenangkanku. Itu saja.

"Aku juga capek!" sahut Gracia yang kemudian tiba-tiba ikut dalam pelukan antara diriku dan Shani.

Aku dan Shani yang sempat terkejut kemudian tertawa sebentar sebelum akhirnya membalas pelukan Gracia.

"Udah sana. Udah cukup kan, katanya tadi mau es krim" kataku padaku Gracia.

Ya, pada saat perjalanan pulang tadi, Gracia kembali menagih es krimnya. Memang ada-ada saja kelakuan bocah satu ini.

"Iihhh,... Kak Ads mah gitu. Tadi aja nempel-nempel terus sama aku, sekarang ada ci Shani, ci Shani yang ditempel terus" balas Gracia. "Aku mah apa, habis manis sepah dibuang" tambahnya.

Kemudian Gracia melepaskan pelukannya dan berjalan kearah kulkas kemudian membuka frezzer. Sedangkan aku dan Shani melanjutkan pelukan kami. Pelukan mulu kayak teletubbies ya.

"Gracia cuma bercand-"

"Aku tau" potong Shani sebelum aku menjelaskan apa-apa padanya.

"Jangan banyak-banyak ya, Gre" kataku mengingatkannya.

"Iya kak Ads!!!!" balasnya setengah berteriak.

"Kalian habis seneng-seneng ya?" tanya Shani padaku tiba-tiba. "Pantesan lama, aku nungguin daritadi"

"Gracia tuh minta mampir-mampir dulu tadi waktu pulang" jawabku membela diri.

"Eeehhh.... kan kak Ads tadi yang bilangnya pulangnya nanti dulu aja, nunggu gak macet" sahut Gracia.

Shani hanya menggeleng-gelengkan kepalanya melihat tingkah kami yang saling menyalahkan.

"Gitu dong, jangan bikin sahabat aku sedih ya" kata Shani sambil tersenyum. "Jangan kecewain aku juga ya"

Gak akan Shan!, batinku lalu membalas tersenyum ke arahnya.

"Shan, aku mau ngomong sesuatu sama kamu" kataku dengan nada serius.

Shani seketika bingung dan kaget karena aku tiba-tiba berubah menjadi lebih serius, tapi aku berhasil menenangkannya dengan memperlihatkan kembali senyuman diwajahku.
Aku menarik nafas cukup dalam sebelum kembali menghembuskannya.

"Aku mau jelasin soal hubungan aku sama Stefi" kataku lagi.

"Eehh,... itu..."

"Maaf, aku gak ceritain ini dari sebelum-sebelumnya. Tapi... sekarang aku mau cerita, Shan" kataku. "Sebenernya aku sama Stefi itu,..."

"Stt..." potong Shani sambil menempelkan jari telunjuknya didepan bibirku. "Nanti aja ya ceritanya, aku sekarang lagi buru-buru. Udah telat"

"Telat? Emangnya kamu mau kemana?" tanyaku.

"Ada On Air di TV" jawabnya. "Aku mau berangkat daritadi tapi nungguin kamu pulang dulu"

"Kalo mau berangkat, ya berangkat aja, Shan" balasku. "Kenapa kamu harus nungguin aku?" tanyaku kemudian.

Bukannya menjawab, Shani malah langsung menekuk wajahnya menanggapi pertanyaanku.
Tunggu kenapa aku bisa begitu bodoh?

"Kamu minta dianterin ya?" kataku menarik kesimpulan.

"Iihhh,... bukan itu" bantah Shani.

Bukan? Lalu apa?

"Kalo mau kemana-mana kan aku harus ijin sama kamu dulu" katanya menjelaskan.

"O..Ooohhh.... Ya Ya Ya, aku ngerti. Hehehe, maaf" balasku sambil sedikit tertawa. "Ya udah, ayo. Aku anterin" ajakku kemudian.

"Gak usah. Aku udah dijemput kok" balas Shani.

"Heh?! Sama siapa?" tanyaku penasaran.

"Sama manajer" jawab Shani cepat. "Gak usah cemburu gitu dong"

"Gak. Siapa yang cemburu? Aku gak cemburu kok" balasku cepat.

Shani terdiam seperti tidak percaya dengan apa yang baru saja kukatakan.

"Soalnya aku percaya sama kamu. Aku percaya kalo kamu gak akan ninggalin aku" tambahku. "Jadi aku gak perlu cemburu. Percuma. Itu rasanya sia-sia, buang-buang tenaga aja"

"Curang banget sih" balas Shani. "Padahal aku selalu cemburu lho kalo tau kamu punya hubungan sama cewek lain"

Cemburuin aku terus dong Shan, batinku.

"Apalagi sekarang kamu lebih sering sama Gracia daripada sama aku" tambahnya.

"Eeehh... Tapi itu kan kamu yang-"

"Cepet cari tau makanya" potong Shani.

Aku bingung harus menjawab apa. Shani benar, aku tidak bisa terus seperti itu. Aku harus mengambil keputusan yang tegas. Aku harus segera mencari tahu apa sebenarnya perasaan yang kumiliki pada Gracia.

"Udah ya, aku berangkat dulu" ijin Shani.

"Aku anterin sampe depan" balasku. "Gre, aku kedepan dulu ya nganterin Shani"

Tidak ada balasan dari Gracia. Saat kutengok, dia ternyata sedang fokus menikmati es krim nya.
Ya sudahlah, biarkan saja.

"Acara TV apa sih?" tanyaku.

"Liat aja sendiri nanti" jawab Shani. "Kalo kamu kangen aku, liat acara itu aja"

"Aku nonton TV kalo acaranya bagus, Shan. Bukan karna ada atau enggak adanya kamu di acara itu" balasku. "Lagian kalo kangen, ya aku datengin kamu lah" tambahku.

"Bisa aja sih" balasnya lalu mencubit pipiku gemas.

Bukannya mengeluh kesakitan, aku malah menawarkan Shani untuk mencubit pipiku yang satunya lagi yang disambut oleh senyuman manis darinya.

Ketika aku dan Shani sudah ada di pintu depan. Sudah terlihat pula satu mobil yang sepertinya menunggu seseorang, aku pun berinisiatif mengantar Shani sampai ke pagar. Tapi,...
Mungkin seharusnya aku tidak mengantar Shani sejauh itu, karena.... Sekarang Shani kelihatan kebingungan menjelaskan soal keberadaanku pada managernya. Ya, mau bagaimana lagi, hampir semua staff mengenalku sebagai laki-laki yang selama ini dekat dengan Shania. Jika tiba-tiba sekarang aku bersama dengan Shani,... itu pasti sedikit membuat kehebohan.
Aku lebih memilih diam karena Shani berkata kalau dia yang akan menjelaskan semuanya.
Apa itu artinya hubunganku dengan Shani sudah tidak bisa ditutup-tutupi lagi?

"Ya udah, aku berangkat ya" ijin Shani lalu mencium tanganku.

Aku melambaikan tanganku sampai mobil yang dinaiki oleh Shani hilang dari pandangan.
.
.
.
.
.
Aku sedikit menggerutu setelah mengetahui acara TV apa yang akan didatangi Shani nanti.
Itu adalah acara TV yang beberapa hari yang lalu aku kritik karena isi acaranya tidak sesuai dengan nama acaranya.
Apa nama acara tersebut? Ini Gimmick.

Menjadi bintang tamu di acara tersebut rasanya percuma saja.
Kenapa? Karena di acara tersebut, bintang tamu tidak akan diwawancarai dengan serius. Bahkan meskipun diberi pertanyaan, saat bintang tamunya menjawab, hostnya tidak akan terlalu memperhatikan apa jawaban dari sang bintang tamu. Yang penting saat sang bintang tamu selesai menjawab, host hanya perlu menyuruh penonton di studio untuk bertepuk tangan.
Ujung-ujungnya juga mungkin bintang tamu hanya akan diajak bermain game, tapi saat bermain tidak serius seakan tidak ada niat untuk memainkan game tersebut.

Huft~
Aku sedikit menghela nafas.

Acara seperti ini kenapa bisa bertahan begitu lama?

Kembali kutengok kearah meja makan dan Gracia masih terlihat memakan es krimnya dengan wajah yang bahagia.
Aku berjalan mendekat ke arahnya. Melihatnya makan dengan wajah bahagia membuatku gemas dan ingin sekali menciumnya.

"Iihhh... kak Ads cari kesempatan" protes Gracia saat aku berhasil mencium pipinya.

Lucunya, protesnya tadi dia lakukan sambil masih tetap menyendok es krim dan memasukkan ke dalam mulutnya.

"Aku bilangin ke ci Shani ya. Ci,.. Lho ci Shani mana?" tanyanya kemudian mencari keberadaan Shani sambil menengok kiri kanan.

"Makan terus sih. Shani udah berangkat ada ON Air di TV" jawabku.

"Oh, pantesan kak Ads berani nyium aku" balasnya santai lalu melanjutkan makannya.

"Jangan banyak-banyak, Gre" kataku mengingatkannya.

"Kak Ads mau?" tanya Gracia lalu menyendok es krim dan menyodorkan sendoknya seperti ingin menyuapiku. "Aaaa..."

Saat aku hendak membuka mulut dan menerima suapan darinya, Gracia malah menarik lagi tangannya dan memasukkan es krim ke mulutnya sendiri.
Langsung kubalas perbuatannya tersebut dengan menggerakkan jariku ke belakang lehernya.

"Iya, iya, kak" cegah Gracia. "Daritadi ngancemnya gitu mulu ih,.." tambahnya dengan menekuk wajahnya dan membuang muka.

"Aaa..." kataku tanpa memperdulikan protesnya.

Masih dengan membuang muka, Gracia tidak memperdulikanku.

"Aaaa..." kataku lagi. "Yakin nih gak mau nyuapin aku?" tanyaku.

"..." Gracia masih diam.

"Aku telfon Shania atau Stefi ah..." ancamku sedikit bercanda.

"Mereka kan ada jadwal theater" balas Gracia judes.

Oh, iya juga ya, batinku.

"Thacil atau Okta lagi sibuk gak ya" kataku memanas-manasinya.

"Iya, iya. Nih! Nih! Nih!" kata Gracia lalu menyendok es krim dan menyodorkannya ke arahku.

Dengan cepat aku langsung membuka mulutku dan menerima suapannya tersebut.

"Makasih ya" kataku sambil mengelus kepalanya.

"Mmm,.... K-Kak Ads,..." kata Gracia pelan dengan pipinya yang mulai memerah.

"Ya?"

"I-Itu artinya.... B-Barusan kita.... K-Kita habis... C-Ciuman ya?" tanya Gracia terbata-bata. "C-Ciuman gak langsung"

Eh, bener juga, batinku.

"Kita kan emang udah pernah ciuman sebelumnya" jawabku.

"Ta-Tapi... I-Itu kan beda.... " bantahnya. "Aku kan mau ciuman langsung yang pake kasih sayang bukan pake nafsu" tambahnya dengan suara pelan

"Mau minta ciuman langsung?" tanyaku menggodanya.

"KAK ADDDDSSS....."

"Hehe. Kalo ada apa-apa, gue ada dikamar ya" kataku sambil menaiki tangga.
.
.
.
.
.
Satu. Dua. Tiga. Empat. Semuanya?
Apa yang sudah terjadi pada kamarku? Semua jaketku bergelatakan dilantai dan beberapa ada yang ada di atas ranjang. Tidak hanya itu, pintu lemari pakaianku juga tidak tertutup.
Perbuatan siapa ini?

Tunggu, kenapa aku harus bertanya, sudah jelas ini perbuatan siapa.

"Gre!" panggilku setengah berteriak.

Tidak ada jawaban.

"Greeeee!!" panggilku lagi.

"Apa'an sih kak. Kok pake teriak-teriak?" tanya Gracia yang akhirnya muncul.

"Lo apain kamar gue?" tanyaku.

"Gak aku apa-apain?" jawab Gracia polos.

"Kok berantakan gini"

"Gak tau. Ci Shani kali" balas Gracia sambil memutar bola matanya ke samping dan menempel-nempelkan ujung telunjuknya satu sama lain. "Aku kan daritadi sama kak Ads"

"Malah nuduh Shani. Kan lo tadi masuk kamar gue buat ngambil jaket"

"Oh iya ya. Hehe, lupa kak"

"Lupa atau pura-pura lupa?" tanyaku.

"Eeehh... itu...."

"Beresin!" perintahku. "Rapihin!"

"Tapi aku laper kak Ads" kata Gracia memelas.

"Gak usah alesan, tadi kan udah makan banyak juga"

"Tapi-"

"Harus tanggung jawab, Gre. Lo yang berantakin kan"

"Tapi-"

"Lo beresin, gue kebawah nyiapin makanan" potongku lagi.

"Oke, kak. Siap laksanakan" balas Gracia lalu segera masuk ke dalam kamarku dan mulai merapikannya.
.
.
.
.
.
"Mana nih anak? Kok belum muncul juga?" gumamku karena Gracia belum juga turun untuk makan.

Akhirnya aku memutuskan untuk naik ke atas melihat keadaan Gracia. Kubuka pintu kamarku dan kudapati Gracia yang sedang tertidur, dia sudah selesai merapikan kamarku. Tapi karena dia sedang tertidur di atas ranjangku, dan tidurnya itu berantakan, sekarang ranjangku yang jadinya berantakan karenanya. Lah, sama aja dong. Dirapihin yang satu, diberantakin yang lain.

Kudekati Gracia yang sedang tertidur pulas. Kaos yang dipakainya sedikit tersingkap memperlihatkan perutnya yang putih mulus. Itu membuatku sedikit...

"Gak!! Gue gak boleh ngelakuin itu" gumamku.

Pasti dia kelelahan, mungkin seharusnya aku tidak menyuruhnya untuk membersihkan kamarku. Aku duduk disamping tubuhnya yang tertidur kemudian sedikit merapikan pakaiannya lalu dengan lembut kubelai wajahnya dan kupanggil namanya.

"Gre..."

"Kak Ads,... Kak Ads...." jawab Gracia pelan tapi dengan mata yang masih tertutup.

Tunggu, apa dia mengigau?
Dengan memanggil namaku?
Apa dia sedang bermimpi?
Memimpikanku?
Kira-kira bermimpi tentang apa dia?

Wajah polosnya saat tertidur sambil memanggil-manggil namaku itu membuatku gemas.

"Kak Ads.... Jangan,..." Gracia kembali mengigau. "Jangan,... Jangan tinggalin aku,..." wajah Gracia berubah menjadi seperti orang yang sedang ketakutan.

Apa dia kejadian tadi sore saat kami mendengarkan lagu bersama membuatnya pikirannya tidak tenang sampai terbawa ke dalam mimpi?

"Gre..." panggilku lagi karena mulai khawatir.

"Kak Ads,... Jangan...." Gracia masih mengingau.

Aku jadi merasa bersalah padanya.

"Jangan, kak Ads.... Jangan disitu... kak Ads nakal aahhh... "

Mimpi apa'an nih anak?!!, batinku.

CTAK!

Langsung kusentil keningnya agar dia segera bangun.

"Aduh!!" keluh Gracia yang akhirnya terbangun lalu mengusap-usap keningnya. "Kak Ads... Aku ketiduran ya?" tanya Gracia polos.

"Habis mimpi apa?" tanyaku datar.

"Mimpi apa?" tanya Gracia balik dengan wajah polos seperti tidak punya dosa.

Aku menatap tajam ke arahnya.

"Hehe... Aku ngigo ya?" tanya Gracia cengengesan.

"Jangan mimpiin gue yang aneh-aneh!" balasku dengan masih menatapnya tajam.

"Kakak mau tau gak aku tadi mimpi apa?" tanya Gracia polos.

"Udah lah. Ayo turun, makan" ajakku lalu berdiri dan mulai melangkah keluar.

"Aku mau kok nunjukin" katanya tiba-tiba.

Aku menoleh ke arahnya.

"Aku mau kok nunjukin kejadian dimimpi aku tadi" tambah Gracia sambil tersenyum menggoda. "Itu pun kalo kakak mau" tawarnya lagi sambil menarik kaosnya memperlihatkan pundaknya yang putih mulus. "Gimana kak?"

GLUP~
Aku sedikit menelan ludah mendengarnya.
.
.
.
.
.
Hening. Tidak ada kata yang terucap diantara kami berdua. Gracia masih menatapku tajam, dan aku hanya melanjutkan kegiatanku.

"Sok jual mahal!" ledek Gracia yang akhirnya berbicara lagi.

Aku hanya diam dan tetap melanjutkan makanku.

"Padahal sebenernya mau kan" kata Gracia lagi sambil memainkan makanannya menggunakan sendok.

Aku tetap mendiamkannya lalu kembali mengunyah makananku.

"Sok cuek" ledeknya.

Aku melirik ke arahnya sebentar lalu kembali memasukkan sesendok nasi kemulutku.

"Aaahhh.... kak Ads! Bales kek omongan aku" protes Gracia.

"Mau gue bales apa'an?" tanyaku akhirnya.

"Kak Ads gak sadar apa, kita cuma berdua lho dirumah ini" balas Gracia. "Gak mau ambil kesempatan apa?"

"Makan jangan sambil ngobrol" balasku cuek.

"Aaahhh,... kak Ads mah gitu" keluh Gracia sambil mengembungkan sebelah pipinya.

"Kalo gak lo makan gue ambil ya" balasku lalu mulai menarik piring dihadapannya.

"Aahhh... Iya Iya Aku makan, aku makan" cegah Gracia sambil menahan piringnya.

Kulepaskan tanganku dan membiarkannya kembali memakan makanannya.

"Kirain nyiapin makanan apa,... Eh, ternyata cuma manasin makanannya ci Shani"

Mendengarnya kembali mengeluh membuatku ingin menarik lagi piringnya.

"Iya.. Iya... kak. Ngambekan ihh...."

"Daripada lo,... Sangean!!" balasku.

Gracia sedikit terkejut dengan balasanku kemudian dia memutuskan untuk mengunyah makanannya dengan wajah yang ditekuk.

Aku yang sudah selesai makan berdiri dan meletakkan piringku di tempat cuci piring, membiarkan Gracia menyelesaikan makannya.

"Sendirinya juga sama. Cocok kan" kata Gracia pelan.

"Apa?!" tanyaku dengan nada sedikit tinggi agar membuatnya sedikit ketakutan.

Gracia tidak menjawabku dan melanjutkan makannya dengan perlahan.

"Oh iya, kak Ads. Mamsky tadi kemana kok tiba-tiba pergi?" tanya Gracia.

"Mamsky?" tanyaku tidak mengerti.

"Mamah Yona maksudnya" balas Gracia.

"Oh. Katanya sih buru-buru ada urusan" jawabku asal.

"Oh iya sih, mamah tadi juga bilang kalo udah liat siapa pacar aku, mau langsung pergi" balas Gracia lagi.

Kalo udah tau, kenapa nanya?, batinku.

Entah perasaanku saja atau memang hubunganku dengan Gracia sepertinya tidak direstui oleh oleh mamanya. Entah itu mama aslinya atau mamah-mamahannya alias Yona.

"Udah, lo ngomong mulu kapan selesainya?" tanyaku. "Biasanya juga kalo makan selesainya yang pertama"

Ini bukan kebiasaan Gracia. Sepertinya ada yang mengganggu pikirannya saat ini. Apa dia,...

Ah, aku punya ide.

"Katanya mau nunjukin mimpinya" kataku. "Cepetan dong makannya, biar ada tenaganya" tambahku.

Tanpa menjawab perkataanku, Gracia langsung mempercepat makannya.

"Ati-ati,..."

"Uhuk-uhuk"

",..keselek, Gre"

"Telat, kak" protes Gracia.

"Cepet itu gak berarti buru-buru" balasku.
.
.
.
.
.
Begitu aku selesai mencuci piring bekas kami berdua makan, aku menghampiri Gracia yang sedang asyik menonton TV yang tenyata adalah acara yang dihadiri Shani sebagai bintang tamu.

"Shani emang cantik banget ya" celetukku.

"Iya. Ci Shan emang,... Eh, kak Ads" Gracia yang menyadari keberadaanku langsung mengganti channel TV.

"Kok diganti?" tanyaku.

"Gak boleh!" jawab Gracia tegas. "Kak Ads Gak boleh liat!!" larangnya.

"Ya udah, gue ke atas aja kalo gitu" balasku lalu berjalan menuju tangga. "Lagian ada yang harus gue kerjain juga. Jangan gangguin ya"

"Eh, kak" cegah Gracia. "Katanya mau-"

"Itu tadi biar lo makannya agak cepetan aja" potongku.

Tentu aku tidak benar-benar berniat untuk melakukan apa yang ada di dalam mimpi Gracia, apapun mimpinya tadi.
.
.
.
.
.


"Kak Ads~"

Jariku bergerak di atas touchpad sambil mataku yang tetap memandang kearah layar laptop dengan sedikit serius.

"Kak Ads~"

"Ah?! I-Iya Gre?" jawabku.

Gracia terlihat hanya melongokkan kepalanya dari celah pintu kamarku yang dibuka sedikit olehnya.

"Lagi sibuk?" tanyanya.

"Enggak juga sih? Kenapa?" tanyaku.

"Aku buatin kopi, kak" kata Gracia kemudian melangkahkan kaki masuk ke dalam kamarku dan meletakkan secangkir kopi di sebelah laptopku.

Gracia memilih untuk duduk di sebelahku. Itu membuatku harus sedikit menurunkan layar laptopku karena tidak ingin Gracia mengetahui apa yang sedang kukerjakan.

"M-Makasih ya, Gre" kataku.

"Diminum kak" pinta Gracia. "Itu istimewa buatan aku lho, gak ada duanya"

"Ya,.... kan emang cuma satu ini" balasku.

"Iihh,.. kak Ads" keluh Gracia.

"Aku cobain ya" balasku kemudian sedikit meniup lalu mencicipi kopi buatan Gracia.

"Gimana kak?" tanyanya.

Bagaimana aku harus mengatakannya ya....
Kopi ini,...

"Kak,... Gimana? Gimana kopi bikinan aku?" tanya Gracia lagi. "Enak? Atau kemanisan gara-gara ada aku disini? Aku kan manis, apalagi kalor senyum" tambahnya sambil memasang senyuman diwajahnya.

"Udah lo Cobain sendiri tadi?" tanyaku.

Gracia hanya menggeleng cepat dengan tetap memasang senyuman semanis mungkin.

"Sekarang lo cobain sendiri deh" tawarku lalu menyodorkan cangkir kopi itu ke hadapannya.

"A-Aku gak terlalu suka minum kopi kak" tolaknya sambil mendorong cangkir kopi itu.

"Cobain dulu!" tawarku lagi, kali ini dengan sedikit memaksa.

Akhirnya Gracia mau juga untuk mencicipi kopi buatannya sendiri, dia mengangguk setuju.

"Ati-ati panas. Tiup dulu" kataku memperingatkannya.

Dan begitu Gracia selesai mencicipi kopi buatannya sendiri, senyuman di wajahnya seketika langsung menghilang.

"Gimana?" tanyaku.

Gracia tidak menjawabku, dia hanya memasang ekspresi memelas di wajahnya.

"Enak? Atau kurang manis?" tanyaku. "Kalo kurang manis, sana ngaca. Tadi lo bilang senyuman lo manis kan"

"Aku,... Aku lupa masukin gula ya" kara Gracia pelan.

Nah, sudah tahu jawabannya kan.
Sumpah! Ini kopi pahit banget!!
Mungkin lebih pahit dari kehidupan kalian.
Tapi sisi bagusnya, kopi ini benar-benar tidak akan membuat kalian gampang mengantuk.

Meskipun aku tahu tutorial cara membuat kopi agar tidak mengantuk.
Apa kalian mau tahu?
Tapi sebelum itu, aku harus memperingatkan kalian jangan menirukan ini ditengah jalan. (Ya ialah, nanti ketabrak)
Baiklah, inilah dia.
Yang pertama, kalian harus siapkan sebuah cangkir, panci untuk memanaskan air, kompor, air, dan tentu saja kopi lah. Kopinya yang masih berbentuk bubuk ya, jangan yang masih biji, repot harus digiling dulu. Jangan pakai kopi yang sudah siap diminum juga, buat apa tutorialnya kalau seperti itu.
Langkah kedua, masukkan air ke dalam panci lalu panaskan hingga mendidih. Caranya? Nyalakan kompor dulu lah. Pastikan ada gas nya ya. Atau kalian mau memanaskannya menggunakan kayu bakar? Terserah kalian sih. Kalau kalian mau direpotkan dengan harus mencari kayu bakar terlebih dahulu. Atau kalau perlu kata-katain saja airnya biar cepat panas.
Sembari menunggu air mendidih, kalian tuangkan kopi ke dalam cangkir. Mau kopi sachet kek mau kopu instan kek EH, itu sama saja ya. Ya terserah kalian lah.
Kemudian setelah air mendidih, tuangkan air tersebut ke dalam cangkir berisi bubuk kopi tadi lalu aduk menggunakan jari kalian.
Kenapa harus menggunakan jari? Itu salah satu cara agar mata kalian tetap terbuka.
Terakhir, jika sudah tercampur dengan rata, kopi pun siap untuk dinikmati.
Jangan diminum! Siram ke wajah kalian sendiri, dijamin kalian tidak akan mengantuk.
Baiklah, selamat mencoba.

Tunggu, ini cerita apa sih kok ada bagian kayak gini?
Bodo amatlah, tetap kalian baca juga kan.
Oke, kembali ke cerita ya.

"Kak,... Ngerjain apa sih?" tanya Gracia kemudian.

"Ada,... Tugas" jawabku sekenanya.

Kuharap Gracia tidak menaruh curiga karena sebenarnya saat ini masih masa libur kuliah jadi tidak mungkin rasanya kalau aku mengerjakan tugas kuliah. Kutengok wajah Gracia sebentar, sepertinya dia memikirkan sesuatu yang lain.

"Eemmmhh.... Gre, lo jangan ganggu gue dulu ya. Gue lagi sibuk nih" kataku memohon karena aku tidak bisa melanjutkan tugasku jika Gracia masih ada disebelahku.

"Tapi, kak. Aku,..." kata-kata Gracia sedikit menggantung. "Aku pengen makin disayang lagi"

Ingin semakin disayang?
Oh, itu maksudnya....

"Gak bisa, Gre" balasku. "Gue bukannya munafik, gue juga mau. Tapi jangan sekarang ya"

Gracia seperti kehilangan semangatnya setelah mendengar balasanku.

Sorry ya, Gre, batinku.

"Tapi aku boleh tetep disini kan, kak?" tanya Gracia.

"Ya udah, iya. Boleh" jawabku. "Tapi jangan ganggu ya"

Gracia tidak membalas perkataanku. Dia hanya memberikan senyumnya mengartikan sesuatu yang lain. Setelah itu Gracia bangkit dan naik ke atas ranjangku dan memasang pose yang menggoda. Sepertinya dia belum menyerah untuk menggodaku.

"Kak Ads~~" panggilnya. "Anen~"

Aku melirik ke arahnya sebentar.

"Anen~" tambahnya.

Aku kembali meliriknya sebentar,... Lalu... Kembali memfokuskan diriku pada layar laptopku.

Terdengar beberapa suara yang aneh. Kembali kulirik Gracia dan ternyata dia sekarang sedang,... Bertelanjang bulat di atas ranjangku!! Dengan pose yang menggoda tentunya. Lebih menggoda daripada yang sebelumnya.

"Kak Ads~~" panggilnya dengan manja untuk menggodaku.

Tapi,... sekarang aku harus fokus menyelesaikan tugasku dulu. Jadi aku tetap tidak memperdulikannya. Meskipun sebenarnya hal itu sulit jika keadaan dia sekarang seperti ini. Sebenarnya jika Gracia tidak langsung melepas semua pakaiannya mungkin aku akan menurutinya. Tapi jika dia langsung bertelanjang, itu tidak ada tantangannya menurutku.

"Kak Ads!!" teriak Gracia tiba-tiba.

"Apa'an sih Gre?!" tanyaku yang terkaget karena teriakannya.

"Jahat banget sih, aku udah telanjang gini masih dicuekin aja" rajuknya manja.

Sepertinya dia masih berusaha menggodaku dan membuatku merasa bersalah. Lebih baik tetap kubiarkan saja dia.

"Ya udah, aku mau mandi aja deh" katanya lalu berjalan pelan kearah kamar mandi.

Ya, Gracia memang masih menggodaku. Itu bisa terlihat dengan langkah kakinya yang sengaja dia lambat-lambatkan saat menuju kekamar mandi. Fokus. Fokus. Aku harus fokus. Dan akhirnya Gracia masuk ke dalam kamar mandi.

Huft~
Aku sedikit menghela nafas.

Kalau aku digoda terus seperti tadi. Bisa-bisa tugasku tidak akan selesai.

Beberapa menit sudah berlalu sejak Gracia masuk ke dalam kamar mandi. Tapi ada yang aneh, aku tidak mendengar suara gemericik air dari tadi. Dan,... kenapa aku merasa seperti diawasi? Aku menengok ke arah pintu kamar mandi dan terlihat disana Gracia sedang melongokkan kepalanya mengintipku. Dia yang katanya tadi ingin mandi, kenapa dia yang mengintip?

"Kak Ads kok gak nyusul sih?" tanyanya dengan wajah kesal.

"Heh?!"

Sama seperti tadi, aku tetap tidak memperdulikannya karena aku harus menyelesaikan tugas ini terlebih dahulu. Masalahnya aku sudah berkata akan menyelesaikannya dalam waktu tiga hari saja. Dan ini sudah hari kedua semenjak saat itu, tapi aku belum mengerjakan apapun. Jadi mau tidak mau aku harus menyelesaikannya dengan cepat.

Tapi...
Kenapa Gracia seperti itu?
Kenapa malam ini dia lebih agresif dari biasanya?
Apa dia tidak terganggu dengan kejadian tadi sore?
Atau Gracia memang tidak mempermasalahkannya?
Entahlah.

Ditengah kebingunganku, tiba-tiba terdengar suara gemericik air dari dalam kamar mandi tapi itu hanya berlangsung dalam waktu yang singkat saja, karena tak lama setelah itu terlihatlah Gracia yang berjalan keluar dari kamar mandi. Dan kalau diperhatikan baik-baik sepertinya dia memang tidak habis mandi. Tubuhnya memang basah, tapi sepertinya dia memang sengaja melakukannya hanya untuk menggodaku saja. Dan saat ini Gracia berada didepan lemariku dan membukanya.
Tunggu, apa dia bermaksud untuk...

"Aku pinjem bajunya ya, kak" kata Gracia tanpa melihat ke arahku lalu membuka lemariku.

Memang sesuai dugaan. Dia bermaksud untuk meminjam pakaianku.
Tapi kenapa?
Bukankah dia membawa baju ganti yang dia letakkan dikamar sebelah, dikamar Shani?
Kenapa dia ingin memakai pakaianku?
Lagipula kaos-kaosku tidak ada di lemari itu. Disana hanya ada jaket dan beberapa kemeja...

"Aku males kalo harus ngambil baju aku ke kamarnya ci Shani" terangnya.

Baiklah, itu langsung menjawab pertanyaanku.
Kemudian Gracia mengambil salah satu kemejaku dan langsung memakainya tanpa memakai kembali pakaian dalamnya. Pintarnya dia memilih kemeja putih lamaku yang mungkin jika dia memakainya akan sangat pas di tubuhnya.

Oke, itu sudah cukup. Aku menutup semua aplikasi di laptopku lalu mematikannya dan meletakkannya kembali di tempatnya.

Setelah itu aku menghampiri Gracia yang baru selesai mengancingkan kancing terakhir kemeja yang dipakainya. Kupegang kedua bahunya sambil menatapnya tajam.

"K-Kak?" tanyanya bingung.

Aku rasa aku tidak perlu menjawabnya, dan tanpa basi-basi lagi aku langsung menciumnya dengan lembut. Tak butuh waktu lama bagi Gracia untuk membalas ciumanku. Ya, aku yakin dia memang akan langsung membalas ciumanku karena memang ini yang dia inginkan daritadi.
Jika kalian bertanya kenapa sekarang aku mau melakukannya. Jawabannya bukan karena tugasku sudah selesai. Bukan. Bukan karena itu, tapi menurut coba kalian pikir saja sendiri, laki-laki mana yang biasa menahan nafsu jika melihat gadis seseksi Gracia hanya menggunakan kemeja tanpa ada pakaian dalam lagi dibaliknya ditambah dengan tubuhnya yang masih basah karena air tadi membuat lekukan tubuhnya tercetak jelas dibalik kemeja yang dia kenakan saat ini.

Kami terus berciuman sampai akhirnya kuturunkan ciumanku ke lehernya. Lalu tanganku bergerak menuju pantatnya yang sekal dan mulai meremasnya. Langsung terdengar suara desahan Gracia yang tertahan karena ciuman kami. Tangan Gracia juga tidak tinggal diam, dia mulai meremas penisku dari luar celana. Beberapa saat kemudian saat ciuman kami terlepas terlihat wajahnya yang tersenyum seperti dia menyatakan kalau dirinya lah yang menang karena tujuannya dalam menggodaku telah berhasil. Kemudian Gracia mengalungkan lengannya ke leherku dan mulai menciumiku lagi. Tapi ciuman kami kali ini tidak selama sebelumnya karena aku melepaskan diri darinya kemudian menuju ke ranjangku dan duduk di atasnya. Lalu kugerakkan jariku mengisyaratkan agar dirinya mendekat. Gracia dengan senang hati menurutinya dan langsung duduk di pangkuanku dengan menghadap ke arahku. Dan saat dia hendak menciumku lagi,...

"Balik badan!" perintahku.

"EH?"

"Udah, nurut aja"

Gracia mengangguk menuruti perintahku. Inilah yang aku inginkan, aku akan merangsang Gracia di atas pangkuanku dengan cara menciumi tengkuknya. Segera saja kuciumi bagian tengkuknya itu yang merupakan titik sensitifnya itu. Gracia yang duduk di pangkuanku membuat penisku yang mulai menegang tertekan oleh kekenyalan pantatnya. Tapi rasanya cukup nyaman bagiku.

"Aaahh... Kak...."

"Gak usah protes! Lo daritadi pengen gini kan"

"Hhmmm... Aaahhh.... A-Akhirnya.... kak Ads.... kak Ads mau juga kan...... kalo digodain terus..... Aaaahhhh......"

Tanpa memperdulikan perkataannya, aku terus menciuminya. Dan Gracia yang mengetahui ada sesuatu yang menonjol sedang menekan pantatnya malah menggerakkan pantatnya itu ke kiri dan ke kanan seperti sengaja menggodaku agar berbuat semakin jauh. Mulai kuciumi lagi tengkuknya. Gracia terus mendesah nikmat seiring ciumanku di bagian tengkuknya yang kian lama kian berubah menjadi semakin ganas. Tidak hanya menciuminya, tanganku juga tak tinggal diam. Kuremas-remas payudaranya dari balik kemejanya itu dengan lembut. Kurasakan puting Gracia semakin mengeras dan menonjol dibalik kemejanya. Kupilin putingnya sehingga menimbulkan desahan merdu yang keluar dari bibir Gracia.

"Aahhh,... Kak Ads~~"

"Ssstt,... Diem! Mau enak kan?"

"Hmmm... Hmmmm...." Gracia mengangguk.

Tidak cukup sampai di sana, saat tangan kiriku bermain-main dengan payudara Gracia. Tangan kananku kuturunkan untuk mulai mengerjai vaginanya. Kuusap-usap permukaan vaginanya dan kutekan-tekan klitorisnya. Kembali kulanjutkan rangsanganku padanya. Sementara tanganku mengerjai payudara dan vaginanya, ciumanku di tengkuknya juga tidak kuhentikan. Kali ini jariku mulai membuka beberapa kancing atas kemejanya dan tanganku masuk ke dalam lalu mulai meremas payudaranya tanpa halangan apapun. Vagina Gracia juga semakin basah, begitu pun erangan dan desahannya yang semakin nyaring terdengar. Sampai pada akhirnya,....

"Aaahhh....keluaaarr!! KAK ADRIIAAAANNN!!! Aahh,... aahhh...!!"

Dia keluar. Gracia orgasme. Tapi bukan orgasme biasa, vaginanya menyemburkan air hangat tanpa bisa ia tahan. Badannya mengejang-ngejang saat mencapai klimaks. Dia seperti sedang pipis tapi juga mendapatkan nikmat di saat bersamaan. Intinya, Gracia squirting.

"Haahh... Haahhh.... Haahh..." Gracia berusaha mengatur nafasnya yang berantakan.

"Nakal ya, pipis sembarangan" bisikku didekat telinganya. "Kasur gue jadi basah semua nih" ejekku.

"Kakhh... Kak Adsshh... Kak Ads yang nakal!" balasnya.

"Hah? Gue nakal?" tanyaku.

Gracia diam tidak menjawab pertanyaanku dan hanya berusaha mengatur nafasnya. Kubalik badannya dan kurebahkan dia di atas ranjangku. Lalu kulepaskan semua pakaian yang menempel di tubuhku sehingga sekarang aku telanjang bulat dengan Gracia yang telentang pasrah dihadapanku dengan hanya berbalut kemeja yang beberapa kancingnya sudah terlepas dan sedang memandangiku dengan tatapan yang sayu. Kepala penisku hanya tinggal berjarak beberapa senti saja dengan bibir vagina Gracia. Jika aku mau, aku bisa melakukannya sekarang. Tapi aku lebih memilih untuk,...

"Kak Ads~ Mau mimi cucu?" tanya Gracia menggoda.

Sepertinya Gracia tersadar kalau aku sedang memandangi payudaranya dengan bernafsu. Tanpa menjawabnya, aku langsung membenamkan wajahku ke payudaranya yang menggoda. Payudara yang kenyal dan empuk dengan puting coklat mudanya yang membuatku tak akan pernah bosan untuk menjamahnya. Kuciumi permukaan payudaranya dengan ganas. Tidak hanya itu, kuhisap dan kuberi gigitan kecil pada putingnya. Gracia mendesah kencang saat kuhisap kuat putingnya seakan aku benar-benar berharap ada susu yang keluar dari sana. Gracia membalas perlakuanku pada payudaranya dengan mengelus kepalaku lembut, tapi sesekali dia juga meremas dan menjambak rambutku saat aku menggigit-gigit putingnya sehingga dia mendapatkan kenikmatan. Merasa cukup puas dengan payudaranya, kuturunkan kepalaku menuju vaginanya yang sudah sangat basah karena baru saja orgasme. Kulihat dan kuperhatikan dengan seksama vaginanya yang mungil dan berwarna kemerahan. Pasti vagina ini menjadi sangat sensitif setelah semua perlakuanku tadi.
Dan tanpa menunggu lama lagi, kujilati vaginanya dengan rakus. Tak lupa pula kusentil-sentil klitorisnya menggunakan lidahku dan kuhisap bibir vaginanya dengan sekuat tenaga sehingga membuat badan Gracia menggeliat keenakan. Tanganku juga tak tinggal diam, kuremas kedua payudaranya bersamaan dan kupilin juga putingnya. Aku ingin membuat Gracia squirting sekali lagi. Di mataku, dia terlihat begitu seksi saat melakukannya.
Tiba-tiba Gracia memegang kepalaku seakan tidak ingin semua rangsangan yang kuberikan padanya hilang begitu saja. Sampai pada akhirnya kurasakan badan Gracia menegang dan akhirnya vaginanya menyemburkan air hangat yang tidak dapat ia tahan. Atau memang sengaja tidak ditahannya olehnya. Dan akhirnya,....

"AAAAHHHHH.... KAK ADRIIAAAANNN!!! AKU KELUAR LAGIIII!! Aahh,... aahhh...!!"



Semua cairannya langsung mengenai wajahku karena Gracia tetap menahan kepalaku bahkan dia juga menjepit kepalaku menggunakan pahanya agar tetap berada di depan vaginanya.

"Nakal ya" kataku sambil mengelap wajahku yang basah kusup karena cairan cintanya sesaat setelah Gracia melepaskan kepalaku.

"Hihihi" dia tertawa kecil menanggapinya.

Kemudian Gracia memandangku dengan tatapan sayu seakan pasrah dengan semua perlakuanku setelah ini. Kemeja yang dia kenakan tampak kusut dengan beberapa kancingnya yang terbuka, rambutnya berantakan, wajahnya berkeringat. Dan semua itu membuatnya semakin terlihat seksi di mataku.

"Titfuck ya, Gre" pintaku kemudian.

"Hah? A..Apa itu, kak?" tanya Gracia tidak mengerti dengan nafas yang berat.

"Kontol gue dijepit pake toket lo" jawabku menjelaskan.

Gracia tidak menjawabku. Entah tidak mendengarku karena masih lemas setelah dua kali orgasme atau memang dia tidak mengerti, dia hanya berusaha mengatur nafasnya yang masih terasa berat.
Akhirnya, kutarik tubuhnya turun dari atas ranjang dan kuposisikan agar berlutut dihadapanku sehingga dia sekarang menghadap kearah penisku. Tapi sebelum itu, kuminta pada Gracia untuk menjilat penisku agar licin.

"Sluuurrppp... Sluuurrppp... Sluuurrppp... Sluuurrppp..."

"Udah, udah Gre"

Gracia memang masih lemas, tapi jika kuminta untuk mengulum penisku dia akan kembali bersemangat. Aku memang menikmatinya, tapi merasakan titfuck darinya sepertinya akan jauh lebih nikmat. Lalu aku langsung meletakkan penisku di belahan payudaranya dan kuminta Gracia menekan payudaranya agar menjepit penisku. Gracia yang lemas tidak menolakku sama sekali saat aku mengaturnya sedemikian rupa. Ya, meskipun aku yakin jika dia tidak sedang lemas dia juga akan melakukan hal yang sama.
Kemudian tanpa menunggu lama lagi kupompa penisku. Sementara itu Gracia yang tenaganya perlahan pulih semakin menekankan tangannya agar payudaranya semakin menekan penisku dengan nikmat. Sehingga bisa kurasakan gesekan daging payudaranya memberikan rasa nikmat luar biasa pada penisku. Sesekali kepala penisku menyundul dagunya karena aku sangat bersemangat menggerakkan pinggulku.

"Panjang banget sih kak" kata Gracia mengomentari.

Tidak kuperdulikan ocehannya dan tetap menggerakkan pinggulku maju mundur. Tapi tak lama, aku merasakan kenikmatan yang lebih pada penisku. Saat kulihat ke bawah ternyata Gracia sedang membulatkan bibirnya sehingga saat aku menggerakkan pinggulku maju, kepala penisku langsung disambut kehangatan bibir dan sapuan lidah dari Gracia.

"Pinter banget sih" pujiku sambil mengelus kepalanya.

Gracia tidak menjawabku, dia tetap melanjutkan kegiatannya dalam memanjakan penisku. Dia sangat bersemangat dalam melakukannya. Mungkin dia ingin mengejar 'ketertinggalannya'.

Cukup lama juga kami melakukan ini, sampai akhirnya aku merasa sudah cukup dan menyuruhnya untuk kembali rebahan di atas ranjangku. Yang sekali lagi dituruti oleh Gracia.

Kubuka lebar pahanya dan kuposisikan penisku tepat di atas permukaan vaginanya. Apa aku akan melakukannya sekarang? Mungkin.
Tapi pada akhirnya aku tidak melakukannya, aku hanya menggesek-gesekkan penisku di atas vagina Gracia dan merapatkan pahanya agar menjepit penisku.

"AAAHHHH.... Kak Ads,... Kalo mau masukin, masukin aja. Gapapa kok" rengek Gracia. "Jangan... Jangan digesek-gesek aja,... aaaahhhh....."

Meskipun Gracia terus merengek, aku tetap hanya menggesek penisku di atas vaginanya.

"Atau,... Atau mau lewat.... Lewat belakang aja kak?" tawar Gracia.

"Nungging, Gre.." pintaku.

Gracia dengan cepat langsung menurutinya, dengan cepat dia menungging membelakangiku. Melihat pantatnya yang begitu padat ada didepan mataku langsung membuatku tidak tahan untuk tidak meremasnya. Kudekatkan pula wajahku kearah vagina Gracia dari belakang dan lalu kujilati kembali vagina tersebut.

"Kaaakk,...." rengek Gracia manja. "Yang dibasahi lubang yang satunya,..."

Akhirnya kubasahi lubangnya yang satu lagi sehingga dua lubang atas bawah Gracia penuh dengan air liurku.

"Masukin,... Ayo, kak masukin cepet!!" pinta Gracia yang sudah tidak sabaran.

Aku sedikit ragu untuk benar-benar memasukkannya entah karena apa. Entah itu karena aku takut Gracia akan merasa kesakitan karena Gracia yang terlihat terlalu tegang saat aku menempelkan kepala penisku tepat didepan lubang analnya atau karena hal lain.
Tapi yang pasti kurasakan adalah, seharusnya aku tidak melakukan hal ini.
Akhirnya kuputuskan untuk membalik badan Gracia agar kembali rebahan awalnya dia tersenyum senang saat aku memintanya untuk melakukan hal tersebut, mungkin dia pikir aku berubah pikiran dan memilih untuk memasukkan penisku ke dalam vaginanya saja. Tapi senyumannya itu berubah menjadi sebuah wajah cemberut saat aku meminta Gracia untuk kembali mengulum penisku saja. Dan entah karena dendam atau apa tapi kuluman Gracia kali ini terasa lebih ganas dan beringas daripada sebelum-sebelumnya, hingga pada akhirnya,...

CROOOTT!!
CROOOTT!!
CROOOTT!!
CROOOTT!!

"AKH,.. GREEEE...!!" lenguhku saat spermaku keluar dan membasahi perut dan payudaranya. Bahkan ada pula beberapa semburan spermaku yang mengenai dagunya.

Tak lupa Gracia juga membersihkan spermaku yang masih sedikit menetes di ujung penisku sehingga membuatku sedikit ngilu. Karena tak tahan, aku pun menarik penisku agar terlepas dari bibirnya.
Gracia terlihat kecewa saat penisku tidak lagi berada di mulutnya. Tapi itu bukan berarti aku akan menyudahi semuanya, sekarang aku hanya harus sedikit beristirahat sebentar.
Barulah setelah tenagaku pulih, aku langsung mengajak Gracia untuk melanjutkan kesenangan kami. Ya, aku akan mengajarkan Gracia variasi posisi yang lain. Posisi apa?

"69 yuk, Gre" ajakku.

Ya, aku akan mengajaknya untuk ber-69. Karena menurut apa yang pernah aku baca ada 70 cara membahagiakan wanita. Yang pertama adalah ditemani jalan-jalan, dan sisanya ada 69. Karena tadi siang aku menemani Gracia jalan-jalan, kurasa sekaranglah saat yang tepat untuk melakukannya 'sisanya'.

Gracia yang masih fokus memandangi penisku, sepertinya tidak mendengar apa yang baru saja kukatakan.

"Gre.." panggilku.

"I-Iya, kak?"

"Rebahan sana" perintahku.

Tanpa berkata lagi, Gracia dengan cepat langsung menurutinya. Kemudian aku juga segera mengangkangi wajahnya sehingga dia sekarang berhadapan langsung dengan penisku dan sebaliknya aku juga langsung menghadap pada vaginanya.
Dan tanpa diminta lagi, Gracia langsung melahap penisku masuk ke dalam mulutnya dan menggerak-gerakan lidahnya menyapu seluruh bagian penisku sehingga perlahan tapi pasti membuat penisku kembali tegang. Aku yang tak mau kalah juga langsung menjulurkan lidahku untuk mencicipi rasa dari vagina Gracia yang sudah dua kali mengalami orgasme. Dan jika aku berhasil membuatnya orgasme sekali lagi, maka bisa dibilang aku mencetak hattrick.

"Uuuuhhhhh,....." Gracia langsung menggelinjang begitu lidahku menyentuh permukaan vaginanya. "Aaaahhhh,.... geli, kak Ads~ T-Tapi,... Tapi enaaakkkhhh" Gracia merintih keenakan.

Terus kutusuk-tusukkan lidahku, aku tak peduli dengan Gracia yang berkelojotan tak karuan di bawah tubuhku. Aku sudah terlanjur enak. Meski sudah mengalami dua kali orgasme vagina Gracia begitu harum tanpa ada bau amis sama sekali, aku jadi semakin menyukainya. Kuteruskan menjilat dan menjilat. Lidahku terus bergerak liar, menjelajahi liang vagina Gracia, membuatnya jadi semakin basah.

"U-Udah, Kak.... Geli~~" Gracia kembali merintih.

Gracia berhenti sejenak mengulum penisku untuk sekedar menikmati setiap hisapanku di selangkangannya. Dia mendesah, sementara keringat dingin membanjiri seluruh tubuhnya, membuatnya makin kelihatan cantik dan seksi.
Kuseruput cairan kental yang mengalir keluar dari vagina Gracia dan menelannya tanpa ragu. Rasanya cukup gurih, membuatku jadi semakin bernafsu. Lidahku kembali bergerak dan menjilat dengan rakus, berusaha untuk mencari cairan itu dan menelannya lebih banyak lagi. Tindakanku membuat Gracia semakin menggelinjang hebat dan,...

"AAAHHHH.... KAK ADRIAAAANNNMMMPPPPPPHH!!" Gracia memekik tertahan karena pada saat itu juga aku melesakkan penisku masuk ke dalam mulutnya.

Kutarik kepalaku. Bibirku telah basah oleh air liur yang bercampur dengan cairan cinta dari vagina Gracia. Aku berbalik menghadap Gracia dan menunduk untuk menciumnya. Bibir kami bertemu, dan untuk sesaat, kami tidak melakukan apa-apa. Bibir kami cuma menempel begitu saja. Di bawah, tanganku bergerak untuk kembali meremas payudara Gracia yang cukup padat. Aku melakukannya dengan lembut sambil sesekali memijit dan memilin-milin putingnya yang mungilnya, membuat Gracia terpejam dan merintih keenakan.

"Uhh,....." tubuh Gracia sedikit bergetar.

Tak lama kemudian Gracia membuka matanya dan tersenyum kepadaku.

"Aku..... sayang.... sama... kak Ads~" kata Gracia lirih.

Aku tidak langsung menjawabnya, aku bangkit dari ranjang dan berjalan perlahan ke ujung tempat tidurku. Dan bagusnya, tanpa kuperintah Gracia mengikutiku dengan merangkak di atas ranjangku dengan mata yang tak pernah lepas dari menatap penisku. Sampai akhirnya Gracia menungging di atas ranjang menghadap ke arahku, atau lebih tepatnya ke arah penisku.

"Kalo sayang, bikin gue keluar lagi dong" kataku akhirnya saat aku berada di ujung tempat tidur dengan Gracia yang sekarang berada tepat menghadap penisku. "Masa lo udah keluar tiga kali, gue baru sekali"

Gracia mengacungkan dua jarinya kemudian menengok ke atas menatapku.

"Dua. Sama tadi siang, aku udah bikin kak Ads keluar dua kali. Hehe"

Oh iya, benar juga apa yang dia bilang. Tapi,...

"Tetep aja. Kurang sekali laaarggghh"

"Sluuurrppp... Sluuurrppp... Sluuurrppp..."

Aku tidak bisa melanjutkan kata-kataku karena Gracia langsung memberikan kenikmatan lagi pada penisku dengan menggunakan bibir dan lidahnya. Aku pun juga refleks menggerakkan pinggulku maju mundur seperti tadi seakan aku sedang menyetubuhi bibirnya.
Dengan tetap memaju mundurkan pinggulku, kugerakkan tanganku mengelus kepalanya dan kemudian membentuk ponytail rambutnya agar dia mengulum penisku semakin dalam. Tanganku yang satu lagi bergerak ke belakang menuju pantatnya, dan tanpa peringatan kutampar pantatnya yang sekal itu beberapa kali.

"Ggaaakkhh! Gggrrllgghh! Cllakk! Cllaakk! Uuummphh! Uummpphh!"

"Mmmpppphh...." lenguhan Gracia yang tertahan karena bibirnya masih tersumpal penisku itu terdengar begitu menggairahkan.

Dan dengan tetap menggerakkan lidahnya menyapu setiap bagian penisku, sesekali Gracia menatapku dengan tatapan memelas. Mungkin karena tamparanku pada pantatnya tadi. Tapi justru karena tatapannya itu membuatku ingin segera membasahi seluruh wajahnya dengan spermaku.
Kupegang kedua sisi kepalanya dengan kedua tanganku dan mulai menggenjot mulutnya sedikit cepat. Dan mungkin aku tidak sadar kalau itu sedikit kasar sehingga membuat Gracia tidak nyaman dan kemudian dia memukul-mukul pahaku. Pukulannya itu yang kemudian akhirnya menyadarkanku.
Kuhentikan gerakanku dan kulepaskan penisku dari bibirnya.

"S-Sorry Gre" aku yang merasa bersalah langsung meminta maaf padanya.

"Jahat banget sih, aku gak bisa nafas tadi" omelnya dengan mengembungkan sebelah pipinya.

"T-Terus gimana?" tanyaku. "Nanggung ini" tambahku sambil menunjuk penisku yang masih tegang.

Gracia tidak menjawabku dan tetap memasang ekspresi ngambek.

"Udahan ah" katanya tiba-tiba.

"J-Jangan dong" balasku. "Ayolah, Gre. Please" kataku memohon.

Tentu aku tidak mau menyudahinya seperti ini. Setidaknya aku harus keluar sekali lagi.

"Sekali lagi ya, Gre. Ya?" aku terus memohon padanya. "Sekali lagi,... Gracia" tambahku menggodanya.

Dia sedikit tersenyum kemudian memegang penisku dan mulai mengocoknya.

"Aahhh... Iya, Gre. Pinter banget sih" pujiku sambil mengelus kepalanya.

Tanpa menjawabku, Gracia kembali mengulum penisku dan kali ini semakin liar saja gerakan lidahnya menyapu penisku. Tidak hanya itu, Gracia kali ini juga memainkan buah zakarku. Dan karena sebenarnya tadi aku hampir keluar, jadi tidak perlu waktu lama aku sudah ingin mengeluarkan spermaku lagi untuk membasahi wajah Gracia.

"Gre... terus Gre,.... dikiiitt lagiiiihhh...." kataku menyemangatinya agar terus mengulum penisku dan memainkan buah zakarku.

Aku berencana untuk mencabut penisku dari kuluman bibirnya saat aku keluar nanti dan membasahi wajah cantiknya itu dengan semua spermaku.
Tapi ternyata,...

"Gre..?" tanyaku kaget.

Aku kaget karena ternyata Gracia menghentikan kulumannya dan penisku hanya digenggam di tangannya, tapi yang jadi masalah utama adalah,... jempolnya menutup lubang kencingku sedangkan tangan yang satunya tetap memainkan buah zakarku. Jika seperti ini terus aku tidak bisa mengeluarkan spermaku karena tertahan oleh jempolnya tadi.

"Gre,.. J-Jangan gini..." aku sedikit tergagap.

"Kak Ads mau keluar?" tanyanya menggoda.

"I-Iya, Greee..." jawabku.

"Kak Ads mau pejuhin Gracia?" tanyanya lagi.

Kali ini aku hanya menganggukkan kepalaku sebagai jawaban.

"Jawab dong kak. Kak Ads mau pejuhin Gracia? Mau bikin Gracia belepotan sama peju kakak? Mau bikin Gracia mandi peju?" tanyanya semakin menggoda.

"IYA, GRE!! IYAAA!! BIARIN GUE PEJUHIN LO!!!" teriakku.

"Ayo, kak! Pejuhin Gracia-mu ini!" pintanya lalu melepaskan jempolnya dan kembali mengocok penisku cepat.

Tidak hanya itu, Gracia juga membuka mulutnya seakan memang sengaja membiarkan wajahnya menjadi nampan spermaku. Hingga akhirnya,....

CROOOTT!!
CROOOTT!!
CROOOTT!!
CROOOTT!!
CROOOTT!!
CROOOTT!!
CROOOTT!!
CROOOTT!!



"AAAAHHHHHH!!!" kaget Gracia saat menerima semburan spermaku yang sedemikian banyaknya.

Akhirnya spermaku keluar juga dan membasahi wajahnya. Kali ini lebih banyak dari yang tadi. Semburan spermaku yang kental itu bertubi-tubi menerpa wajah cantiknya. Gracia hanya memejamkan matanya menerima semua semburan spermaku seakan memang menikmatinya. Menikmati saat-saat dimana spermaku membasahi seluruh bagian wajahnya, baik itu mata, hidung, pipi, dagu, bibir bahkan rambutnya juga.

"Banyak banget sih kak?" tanyanya dengan wajah berlumuran spermaku. "Perasaan tadi udah keluar banyak juga?"

Aku tidak menjawabnya, aku masih berusaha mengatur nafasku. Aku lalu mengelus-eluskan penisku ke wajah Gracia guna meratakan spermaku di wajahnya. Tidak ada omelan ataupun sekedar protes yang keluar dari mulutnya, Gracia justru tersenyum manis dan membantuku meratakan spermaku ke seluruh wajahnya. Kuelus-elus rambutnya sebagai ungkapan terimakasih.

"Aku suka peju kakak" puji Gracia. "Anget. Asin, gurih, tapi kayak ada manis-manisnya juga"

Bangga luar biasa yang kurasakan saat mendengarnya mengatakan hal tersebut.

"Bersihin, Gre" pintaku pada Gracia yang langsung dituruti olehnya. "Iyaaa... Telen semua, Gre" tambahku sambil mengelus kepalanya.

Telen yang banyak biar lo makin pinter, batinku.

Penisku yang mulai melemas dibersihkan dengan seksama oleh Gracia menggunakan lidahnya sebelum akhirnya memberi kecupan mesra pada kepala penisku.

"Aku harus mandi lagi deh" keluh Gracia manja kemudian bangkit dari turun dari tempat tidurku dan berjalan kerah kamar mandi.

Aku yang kemudian terduduk di pinggir tempat tidurku hanya memperhatikan pantatnya melenggak-lenggok menggoda saat dia berjalan sampai akhirnya dia masuk ke dalam kamar mandi. Aku sedikit kecewa setelah itu karena akhirnya aku kehilangan pemandangan pantatnya itu.

Tiba-tiba Gracia melongokkan kepalnya dari dalam kamar mandi.

"Sama tadi siang,... 3-3 ya kak" katanya menyimpulkan lalu kembali ke dalam kamar mandi.

Tak lama aku mendengar suara gemericik air dari dalam kamar mandi. Dan tanpa membuang waktu lagi, aku bangkit dan berjalan menyusul Gracia ke dalam kamar mandi dengan hati-hati agar tidak ketahuan olehnya.

Lo pikir, bakal gue biarin 3-3 Gre?, batinku.

Kulihat didalam kamar mandi Gracia sedang membasuh wajahnya yang tadi menjadi nampan spermaku. Langsung saja kudekati dia dan kudekap dia dari belakang.

"E-Ehh.. k-kak Ads?" kagetnya saat menyadari keberadaanku.

Kuciumi tengkuknya dan kuremas-remas payudaranya sambil menggesek-gesek penisku di pantatnya yang sekal menggoda.

"Kak,... Udah, dong..." tolak Gracia. "Nanti kalo aku hamil gimana? Kakak mau tanggung jawab emang?" tanyanya.

"HEH?!"

"Kalo aku hamil, kakak mau tanggung jawab kan?" tanyanya lagi.

"HEHH??!"

Tunggu, kenapa dia tiba-tiba menanyakan hal itu? Ada apa ini?

"M-Maksud lo apa, Gre?" tanyaku balik. "K-Kenapa lo nanya gitu?"

"Habis dari kemaren kan aku nelen,... 'itu' dari kak Ads... tadi juga banyak banget..."

Itu?
Itu apa'an?
Apa maksudnya?

"Lo gak bakal hamil gara-gara itu, Gre" kataku menenangkannya.

"Tapi, kan-"

"Masuknya itu ke pencernaan, Gre"

"Tapi kan sama-sama di perut..."

"Tapi beda, Gre"

Lama-lama kok jadi kesel ya.
Nih anak butuh asupan lagi kayaknya.
Mungkin yang tadi itu masih kurang.

"Hmm,... Jadi aman ya kak?" tanyanya.

"Lo waktu itu minta dimandiin kan" bisikku pelan didekat telinganya tanpa menjawab pertanyaannya. "Ayo, sekarang gue mandiin" tambahku.

"Iiihhh... kalo dimandiin kak Ads bisa-bisa bukan mandi air" balasnya. "Yang ada aku mandi keringet. Atau mandi peju kayak tadi" tambahnya lalu berbalik badan dan menatapku dengan tatapan yang menggoda.

Langsung kucium bibirnya agar dia tidak banyak berkata-kata lagi. Kemudian kuturunkan tanganku menuju vaginanya. Ronde selanjutnya pun dimulai.
.
.
.
Saat aku berjalan keluar dari kamar mandi sambil mengeringkan rambutku menggunakan handuk, terlihat Gracia dengan nafas masih tak beraturan masih duduk lemas di kloset dengan kaki yang terbuka lebar. Dapat terlihat jelas vaginanya yang tadi kukerjai habis-habisan sekarang benar-benar berwarna kemerahan.
Hasil akhirnya? 4-6.
Gracia memang berhasil membuatku keluar sekali lagi. Tapi aku membuatnya keluar tiga kali dan itu membuatnya benar-benar lemas. Dan juga entah kenapa saat dikamar mandi tadi, Gracia sepertinya senang sekali menelan spermaku. Sepertinya dia memang benar-benar menyukainya. Atau dia masih mengingat kata-kataku tadi.
.
.
.
Beberapa saat kemudian saat aku sudah mengganti sprei yang basah karena Gracia yang squirting tadi, sekarang aku bersantai tiduran di ranjangku sambil menunggu Gracia keluar dari kamar mandi. Tenang, meskipun keadaannya tadi seperti itu, tapi Gracia masih segel kok. Sepertinya memang belum waktunya untuk membuka segel tersebut. Ya, setidaknya aku harus benar-benar memastikan terlebih dahulu perasaanku padanya.
Begitu terlihat Gracia yang keluar dari dalam kamar mandi, aku langsung melemparkan salah satu kaosku ke arahnya sehingga langsung mengenai wajahnya dan menyuruhnya untuk segera mendekat.

"Iihhh,... Apa'an sih, kak Ads" protesnya.

"Pake" balasku singkat.

Tanpa protes lagi Gracia langsung memakainya. Setelah Gracia memakai kaos dengan gerakan jariku kuisyaratkan dia untuk mendekat padaku. Langsung saja Gracia menurutinya dengan mulai naik ke atas ranjang dan merangkak ke arahku. Tanpa basa-basi langsung kudekap tubuhnya ke dalam pelukanku.

"Malem ini lo tidur disini bareng gue ya" kataku pada Gracia yang sekarang berada dalam dekapanku.

"K-Kak?" tanyanya kebingungan.

"Mau ya" pintaku lagi.

"Kakak mau jadiin aku guling?" tanyanya lagi.

"Enggak juga" jawabku. "Setelah gue pikir, daripada meluk guling mendingan gue meluk lo sambil guling-guling"

"EHH?!"

"Gimana? Mau e-"

"Mau!" jawabnya cepat sebelum aku menyelesaikan pertanyaanku. "Mauuuu...."

Baguslah kalau begitu. Kemudian Gracia membenarkan posisi tubuhnya membelakangiku sehingga sekarang aku memeluknya dari belakang dan entah sengaja atau tidak Gracia menggerak-gerakkan pantatnya menggesek penisku.

"Gre,..." panggilku.

"Ya, kak?"

"Bukannya tadi siang lo ngajakin bikin bayi ya. Kok tadi dikamar manndi bilangnya takut kalo hamil?" tanyaku menggodanya.

"Ehmmm,... Sebenernya aku gak takut, asal..." jawaban Gracia sedikit menggantung.

"Asal?"

"Asal kakak mau tanggung jawab" tambahnya.

Aku jadi terdiam karena perkataan Gracia. Untung saja aku tadi tidak benar-benar melakukannya. Bukannya aku tidak mau untuk bertanggung jawab jika sampai hal itu benar-benar terjadi, aku mau saja bertanggung jawab. Tapi resikonya, dan efek kedepannya. Apakah aku dan Gracia siap dengan semua itu?

"Kak, kak" panggil Gracia.

"Ya?"

"Sekali lagi yuk" ajaknya tiba-tiba. "Sekali lagi, Grac-"

"Udah, Gre. Udah" potongku. "Jangan diterusin"

"Kenapa, kak?" tanyanya bingung.

Bagaimana aku menjawabnya ya, aku hanya takut kalau Gracia melanjutkan kata-katanya,... itu akan mengingatkanku pada kejadian tadi lagi. Masalahnya kalimat itu biasanya dia ucapkan saat akan jikoshoukai. Jika dia menggodaku dengan kalimat itu saat ini, aku takutnya saat dia melakukan jikoushoukai, aku akan merasa kalau dia juga sedang menggodaku disaat yang bersamaan.

"Kak.."

"Hm?"

"Kenapa sih, kakak tadi gak mau masukin?" tanya Gracia yang mungkin masih penasaran.

"Eehh... Itu,..."

"Aku belum siap ya?"

Mungkin gue yang belum siap Gre, batinku.

"Kak Ads~~"

"Hmm...?"

"Hubungan kita ini sebenernya apa sih?" tanya Gracia tiba-tiba.

"Gre..."

"Kakak masih gak mau nembak aku, tapi... kita udah kayak gini"

"Gue juga bingung, Gre" jawabku.

Bingung. Iya kau bingung. Tapi bukan bingung karena pertanyaan Gracia tadi, tapi aku masih bingung maksud dari Shani memintaku untuk berhubungan dengan Gracia?

"Secara teknis, gue ini udah punya tunangan. Dan lo itu sahabat dari tunangan gue" kataku pelan. "Kita ini kayak lagi selingkuh, tapi diijinin. Kan aneh" tambahku. "Ya udah lah, Gre. Kita jalanin dulu aja ya"

"Kak..?"

"Sebenernya, lo tau gak sih kenapa Shani nyuruh kita kayak gini?" tanyaku pada Gracia.

"A-Aku ngantuk, kak. Aku mau tidur dulu ya" balasnya gugup lalu kemudian menutup matanya.

Jelas sekali kalau Gracia menghindari pertanyaanku.
Apa Gracia juga menyembunyikan sesuatu?
Tentang apa? Tentang Shani? Atau tentang dirinya sendiri?




-Bersambung-
 
Terakhir diubah:

H4n53n

Guru Semprot
Thread Starter
Daftar
5 Feb 2018
Post
714
Like diterima
1.512
Catatan Penulis:


Tunggu, itu gak jelasin apa-apa soal kenapa Shani akhirnya ikut tidur bareng sama Adrian dan Gracia ya?
Bodo amatlah, kan masih ada part selanjutnya
Lagian kan tadi udah diingetin kalo ada kemungkinan ketiduran ditengah cerita
Di part selanjutnya (mungkin) dijelasin (itupun kalo inget)
Ya udah,...


Makasih
• TTD H4N53N
 
Terakhir diubah:
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys   Asia 303
Domino168 - Agen Bola   Bandar 808 online
Jaya Gaming online
Waspada, pin ini BUKAN pin Forum Semprot :
D005 0B6C

Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Current URL :