Agen Terpercaya   Advertise
 
 
 
 
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

DRAMA Cinta dan Kebohongan

link_error

Adik Semprot
Daftar
17 Jan 2022
Post
100
Like diterima
3.205
Bimabet
Halo para suhu izinkan newbie yg selama ini cuma menjadi reader setia untuk membagikan sebuan khayalan newbie, semoga ceritanya gak mandek dan gak mengecewakan para suhu semuanya πŸ™πŸ™

-----_------

Cerita tentang seorang pemuda bernama Arga Sanjaya yg di selingkuhi oleh pacar dan di khianati ibunya sendiri yang berselingkuh dengan sahabatnya

---__------

Cerita ini hanya fiksi & khyalan tidak ada unsur real, murni dari fantasy newbie
 
Perkenalkan nama gua Arga Sanjaya tinggi badan yg porposional 180 dengan bb 70 di tunjang dengan wajah yg ganteng kata mami gua dan mantan2 gua dulu dengan tongkrongan yg keren pastinya, gua tinggal dengan ibu yg seorang single mom semenjak di tinggal ayah Kirana larasati Sanjaya namanya,tinggi kira2 165 bb 50 cup bra 34 b yg begitu poposional di tubuhnya yg kurus di tunjang dengan bokong yg menonjol.

CH 1

Pindah Sekolah

Hari ini pertama kalinya gua masuk sekolah karena pindah dari sekolah yg lama, Tok..Tok..tok suara ketukan pintu yg mengalihkanku dari cermin untuk sementara. "Arga sarapanya udah jadi buruan ntar telat lagi!" suara ibuku dari balik pintu walaupun kami punya pembantu tapi ibu selalu bikin sarapan sebelum pergi ke butik. " yaa mi." jawabku sambil ngambil tas tak lupa sama hp di atas kasur sambil nutup pintu aku berjalan ke meja makan. "sekolahnya yg bener jangan berantem lagi ntar di D O !" sambil tanganya nyendokin nasi ke piring. "hmm." jawabku sambil ngambil lauk dan mulai mengunyah.

selesai aku buru2 pamit ke mami karna dah hampir telat masa hari pertama telat kan g enak hehe. "berangkat mi." sambil cium tangan dan pipi mami, mami ini memang cantik dan sexy apalagi pas habis masak pake daster beuhh damage g ngotak, akupun kerap curi2 pandang ke mami jika mami pake daster.

di garasi berdiri sebuah motor supra tahun 2002 supra pala geter buat jemputin cabe2an enak kyknya hehe

motor supra ini punyanya pak butet yg di beliin mami tentunya buat keperluan pak butet orangnya tinggi gempal kulit sawo matang orang sangar tapi kalem mami udah percaya sama pak butet karna udah kerja dengan keluargaku sebelum aku lahir orangnya g neko2 walaupun tampangnya sangar.

aku berjalan mendekat ke sebuah mobil warna putih bertuliskan pajero di bagian depan tentu saja itu punyaku hehe anak horang kaya bersanding dengan mobil honda brio warna merah punya mami, hari ini aku ke sekolah naik motor aja g enak hari pertama langsung bawa mobil, motor ini selalu menemaniku kemana2 motor dengan merek yamaha r1 hadiah ulang tahun berdiri gagah di garasiku ini, karna aku yg ngebet minta buat di beliin dengan ancaman g mau sekolah, mami memang nggak pelit, apapun mauku selalu di turutin mami itupun g bikin aku jadi anak manja dan sombong.

dijalan aku membetot gas motor dengan kecepatan sedang 100km/jam( biar g telat) tiba di pertigaan jalan ada mobil warna hitam mogok akupun tak begitu peduli sampe aku lihat ada cewek cantik, cantik banget malahan dengan pakaian seragam menggunakan atasan jaket warna kuning terlihat badanya yg tinggi dan bongkahan pantatnya enak buat di tampar di tunjang dengan bemper depan yg cukup menonjol walaupun ketutup sama jaketnya bagian samping,

akupun g tega terpaksa berhenti sebentar sapa tau bisa kenalan dan lanjut grepe2, eh sial bukan begitu maksudku bisa kena pasal tentang pelecehan di jalan raya kalo lanjut grepein cewek gak di kenal.

"sial banget sih pake kempes segala ini ban mana udah telat." gerutu si cewek cantik sambil ngeliat jam tangan, tiba2.. "mobilnya knp mb" sambil noleh ke sumber suara si cewekpun ngeliat ada cowok turun dari motor sambil jalan mendekat. "ini mas banya kempes".
"oh kirain mogok yaudah kalo gitu." si cowokpun mau pergi. "whattt!!". batin si cewek bukanya nolongin malah pergi gitu aja. "mb nya butuh tumpangan?".

"pegangan ya mb nanti jatuh,mau ngebut gua soalnya udah telat banget!" sambil nyetarter motor." maaf gua g ada helm mb g pa2 kan." sambungnya. "g pa2 mas." jawab cewek sambil naik boncengan dia. " mb sekolah di mana." "di SMA 06 ***** mas."jawab cewek "oke aku antar sampe tujuan dengan selamat."jawab si cowok.

di jalan g ada lagi perbincangan. "makasih mas udah di anterin, maaf gua duluan ya udah telat!"

tiba2 "Arga" sambil nyodorin tangan "Arga Sanjaya",reflek si cewekpun nyalamin "Zoe, Feby Zahira Zoegh, panggil aja Zoe" sambil melangkah ke gerbang sekolah "aku duluan ya mas Arga,makasih!".

Sambil melihat cewek cantik itu masuk kegerbang seklh "gak di sangka kita satu sekolah ternyata." batin arga


argapun masuk melangkah ke dalam sambil clingak clinguk kayak maling lalu ia melihat sekeliling bangunan, argapun melihat ada pos satpam di dekat gerbang. "pak saya mau nanya ruangan kantor disebelah mana pak." sambil mendekat ke satpam sekolah. "mas lurus ke depan nanti ada lorong mas belok kiri ada tulisan ruang guru, di situ kantornya." sambil nunjuk arah. "makasih pak." pamit si arga melangkah sesuai arah yg di tunjukin satpam, Tok.. tok..tok arga mengetuk pintu. "ini kyknya ruanganya, permisi saya Arga Sanjaya yg hari ini pindah ke sekolah ini."ucap arga dengan sopan di dalam ruangan ada 2 guru yg sedang mengobrol arga pun melangkah ke dalam "masuk silahkan duduk nama kamu Arga Sanjaya." tanya guru yg berwajah cantik umur sekitar 35 an dengan badan yg berisi tapi g gendut, ini sih body2 milf impian para pengocok handal batin arga mesum. "nanti kamu ikut bu Dina, biar bu dina yg nganterin kamu ke kelas." kata pria bertubuh gempal umur sekitar 50 an "kyaknya Kepsek si bpk."batin si arga



Arga mengikuti langkah guru dari belakangnya sambil celingak celinguk kayak munyuk ngeliat sekeliling bangunan yg gak begitu luas beda sama sekolahnya yg dulu yg merupakan sekolah unggulan terdapat lapangan futsal dan basket di tengah yg di apit ruangan kelas khas sekolah2 pada umumnya, Arga tiba di depan kelas dengan tulisan 2-C. tok..tok..tok "permisi pak maaf mengganggu sebentar." si ibu guru melangkah ke dalam di susul si arga melangkah dengan pasti "maaf pak saya membawa murid pindahan yg akan mulai mengikuti pelajaran di sekolah kita hari ini, Arga sini!!" panggil si ibu "aku tinggal dulu pak, permisi pak Prapto." sambil melangkah ninggalin kelas "silahkan bu Dina." jawab pak Prapto sambil ngeliatin si ibu Dina "emang montok sih ibu Dina dada dan bemper belakangnya bikin sesak si joni,pantes ni guru g kedip ngeliatin bemper bu dina" batin arga "oke anak2 perkenalkan ini ada murid pindahan semoga kalian bisa akrab dan saling membantu, silahkan nak Arga perkenalkan dirimu." pak prapto kembali duduk "nama saya Arga Sanjaya panggil saja Arga." sambil melihat ke arah bangku mata arga bertatapan dengan cewek manis, manis banget berjilbab matanya indah bulat di hiasi dengan alis tebal mata keduanya saling bertatapan, tiba2 ada yg nyeletuk. "panggil sayang boleh." ucap si cewek yg duduk di sebelah cewek yg di tatap arga, seketika ruangan kelas jadi riuhh penuh dengan suara ciwi2 yg kesurupan ngeliat tampang si arga, "norak lu pada kaya g pernah liat cowok," ucap temen cowok di sebelah cewek yg nyeletuk tadi. "biarin weekk." sambil meletin lidah ke arah cowok " tak cipok jg tuh lidah lama2". ucapnya sambil monyongin bibir si cewekpun jijik ngeliatnya, "sudah tenang semuanya!, kamu arga duduk di sebelah lukman," ucap pak prapto sambil nunjuk ke arah bangku cowok yg bilang norak tadi


dari arah bangku ada cewek yg diem2 merhatiin arga, "eh win jangan lama2 liatnya ntar naksir." ucap temenya yg heboh tadi "apasih bila, g mungkin ahh." jawabnya malu2 karna ketahuan lagi ngeliatin arga. "yakinn g mau, ganteng lo si anak baru kalo g mau aku ambil ya?" ejek temenya sambil nyikut lengan winda. ya cewek yg diam2 terpesona itu namanya winda orangnya cantik kulitnya putih tinggi 168 bb 53 cup bra 34 b ukuran yg montok buat anak sma


segini dulu ch1 belom selesai lanjutanya besok maaf belum ada adegan ena2 karna masih mau membangun ceritaπŸ™πŸ™
 
lanjutan dari atas



cewek yg terus ngegoda si winda namanya nabila anaknya cantik imut2 periang suka bergaul sama siapapun, tinggi 160 bb 45 kyknya dadanya rada rata tapi masih sexy di balut tubuh mungilnya kalo di peluk ato di bolak balik enak nih cewek hehe


"ambil aja si anak baru, kenapa harus ijin ke aku, emangnya aku pawangnya?" ucap winda ketus sambil tanganya menjauh dari siku sahabatnya yg di gerak2kin,

"kalian bahas apasih kog bisik2?" ucap temanya dibelakang winda dan nabila, "gak kog" jawab winda gugup takut temen sebelahnya ember,

"ini nih si winda lagi merhatiin anak baru sampe gak kedip matanya!" celetuk nabila "aww sakit ayy!" nabila memegang lengan yg di cubit winda sambil meniup2 lenganya, "rasain ember sih mulutnya!" ucap winda malu karna ketahuan.

"emang mau di kemanain tuh si kakel yg ganteng win?" ucap teman di belakang namanya wulan "emang si winda udah nerima cinta yg gak berbalas ya dari si rendi?"goda teman sebelah si wulan yg bernama ayu, ayu puspita namanya anaknya cantik cuek tapi perhatian dan bijak sama sahabat2nya dia di anggap kakak oleh ketiga sahabatnya karena sifatnya yg tenang dalam situasi apapun g kayak si wulan yg suka panikan plus agak lemot dikit

"apaan sih ayu siapa yg nerima cinta si rendi amit2!" jawab winda sambil nyentuh keningnya dengan tangan, terus benturin tanganya ke bangku mengetuk2 meja, temen2nya pun ketawa ngeliat tingkah jijik si winda

arga melangkah ke bangku yg di tunjukin pa Prapto, arga menghempaskan bokongnya di kursi belum sempat menoleh tiba2.. "lukman" sambil nyodorin tangan ngajakin arga kenalan

"lukman saputra, ini dion cahyono walaupun mukanya pas2san dia jg agak norak."celetuk lukman sambil tertawa "sialan lo" jawab dion sambil mau njabat tangan arga, arga menyalami lukman yg lebih dulu ngajak kenalan "arga", lanjut ke dion "arga", "kenalin ni temen gua ganteng sih tapi masih gantengan gua," kata dion yg kepedean dari dulu soal muka yg pas2san sambil nunjuk temen sampingnya

arga reflek nyodorin tangan ke dia "arga!!", "brian!" jawab brian sambil salaman dengan arga,

emang ganteng nih bocah agak2 dingin ato pemalu g kaya si lukman sama dion nih yg heboh walaupun muka pas2 tapi mereka pd dengan apa yg ada pada dirinya.

"eh ga loe harus tau di kelas kita ada 4 bidadari walaupun yg satu agak stress sih." kata si lukman sambil jari telunjuknya nunjuk ke si cewek yg tadi ribut dengan dia, emang dari dulu si lukman ini suka ribut sama nabila efek temen yg kenal dari SMP,

"si cewek stress namanya nabila, yg duduk di sebelahnya, cewek idola di sekolahan kita namanya winda, terus yg belakang wulan sama ayu mereka berempat sahabatan, tapi hati2 loe bro jangan ngedeketin si winda, dia udah jadi inceran si kakel populer di sini jadi ati2 kalo kena damprat hehe." ucap lukman sambil pelotot2tan sama nabila.

"oh jadi namanya winda, cewek manis berhijab dengan idung mancung da alis yg tebal samar2 di lenganya ada bulu2 halus, katanya sih cewek dengan bulu tipis di lengan orangnya sangean

arga pun merhatiin tubuhnya winda yg g bisa nyembunyiin kemontokan dua gunung kembarnya apa terlalu gede sampe nyembul keluar begitu kira2 empuk g ya kalo di remes2 tuh?"batin arga mesum. kelaspun di mulai


Bel istirahat berbunyi. "eh ga ke kantin yok," ajak si dion argapun beranjak dari tempat duduk sambil tetep liatin layar hape "dari tadi cuek mulu lo ga, liatin hp mulu chat2tan sama pacar loe ya?"kata lukman sambil ngelirik hp arga brian ikutan beranjak dari duduknya sambil liatin arga,

"eh dia udah punya pacar ya." batin winda kecewa g sengaja nguping pembicaraan mereka winda buru2 pergi karena udah di tinggal sahabatnya.

arga dan temennya pergi ke kantin sekolah yg terletak di ujung belakang dari arah kelas arga, tiba di kantin arga melihat suasana kantin yg tampak g begitu baik di banding kantin sekolahnya dulu "eh duduk loe ga bengong aja!" kata si lukman sambil berjalan ke ibu penjual buat mesen, argapun duduk,

gak jauh dari arga dan temenya nongkrong, gengnya winda cs ada di kantin duduk g jauh dari mejanya arga


"eh bu rini makin cantik aja dan sexy lagi," ucap lukman ngegoda ibu kantin sambil matanya jelalatan ngeliat dada montok ibu kantin yg lagi sibuk buatin pesanan, sambil noleh si ibu kantin bilang "nak lukman bisa aja orang sudah tua gini jg," jawab ibu sambil nganterin pesanan

si lukman terus merhatiin ibu kantin yg masih sexy di usianya, kulitnya putih dengan body montok khas milf usia 40 an yg paling g nahan dadanya montok enak kalo di peres batin si lukman mesum.

"anak ibu si kinan kemana kog akhir2 ini g pernah keliatan."tanya si lukman sesampainya ibu kantin datang. "oh si kinan lg sibuk les buat persiapan ujian kelulusan, kan tinggal 3 bulan lagi!",

"oh" jawab lukman sambil tetep mantengin dada yg kaya mau loncat dari balik kaos ketat. "bu rini saya pesen mie goreng 2 sama mie kuahnya satu minumya es teh 3" kata lukman, dia pun teringat arga belom bilang mau pesen apa, "eh si arga mesen apa ya"batin lukman,

lukmanpun teriak ke tempat arga duduk "ga loe mesen apaan!!" teriak lukman kenceng, arga menjawab dengan cuek "samain aja sama loe" jawabnya sambil tetep mainin hpnya. "ya udah bu mie gorengnya tambah 1 sama es tehnya satu" ucap lukman sambil menuju ke arah temenya "ya udah nak lukman tunggu ya ibu siapin dulu" jawab si ibu kantin.


dari kejauhan ada cewek yg dari tadi merhatiin arga "bukanya dia cowok yg nganterin aku tadi, dia sekolah disini jg ternyata?" batin cewek itu terkejut karena ketemu dengan cowok yg nolongin dia pagi tadi.

di bangku winda cs... "eh anak baru itu ganteng banget ya badanya bagus ototnya gede, tipe aku banget sihh sorot matanya tajam bisa2 langsung basah kalo di tatap dia lama2." celetuk nabilah heboh dan langsung di jitak oleh winda "aww ayy sakiitt." kata nabila mengelus2 palanya yg di jitak, "sukuri pagi2 dah mesum sih!" jawab winda, diam2 si winda merhatiin arga emang ganteng sih banget malahan tapi dia kan udah ad cewek." batin winda sedikit kecewa

"hufft" winda menghembuskan nafas. "eh knp loe win" tanya ayu ngeliat tingkah winda yg aneh "g knp2" jawab winda datar. "palingan jg mikirin tuh anak baru"celetuk nabila. "g pa2 kan mikirin si arga diakan emang ganteng!" wulan ikutan nimbrung dengan polosnya yg dari tadi sibuk ngaca di kamera benahin poninya. tiba2 ada orang yg mendekat..


"eh winda udah makan ya?,kog aku g ditungguin!" ucap laki2 yg ikutan nimbrung
laki2 itu si kakak kelas rendi yg selama ini naksir winda tapi winda g pernah ngerespon karna tau si rendi itu playboy suka gonta ganti cewek orangnya tinggi cakep kapten tim basket sekolah,

"udah kog kak." jawab nabila datar dan langsung di sambar oleh nabila,"ngapain kita2 nungguin loe, bisa2 kita kelaparan harus nungguin loe dulu!" celetuk nabila kesel karna emang g suka sama rendi yg sok kecakepan

rendi terlihat marah ke nabila raut wajahnya berubah yg ia tutup2pin karna ada winda, ayu dan wulan masih sibuk makan snack sambil cuek dengan kedatangan rendi, "win nanti jalan yuk pulangnya aku anterin" kata rendi yang langsung to the point pengen ngajak winda keluar

si rendi langsung di tatap oleh nabila dengan tatapan yg kurang suka, "maaf kak aku g bisa udah ada janji sama temen2." jawab winda berbohong karena dia g mau jalan sama rendi,
"oh ya udah deh win kalo ada janji,aku duluan ya"

rendipun pergi karena usahanya ngajak winda jalan gagal, untuk kesekian kalinya rendi di tolak "sok jual mahal tuh cewek padahal gua g beneran suka gua cuma penasaran sama yg ada di balik seragamnya" batin rendi kesal karena gagal ngedeketin winda.

"hus hus sana pergi yg jauh!" kata nabila setelah rendi pergi seperti gerakan mengusir hama, "sok kegantengan tuh orang" celetuk nabila. "emang ganteng kog!" ucap wulan dengan polos yg g tau situasi "idih, apaan wulan" kata nabila sambil mengacak2 poninya wulan,
"nabilaa... kan jadi acak2kan!!" jawab wulan sambil ngebenahin poninya lagi,

"kamu kog kayak jijik banget sama rendi bil" kata ayu sambil ngemil snack winda pun ikut penasaran kog nabila segitu g sukanya sama rendi "sok kegantengan tuh si rendi" jawab nabila sambil nyedot minuman yg tampak imut. bukan tanpa sebab nabila jijik sama rendi karena dulu pernah di deketin rendi jg yg saat itu rendi sudah punya pacar.

ternyata dari tadi si arga terus merhatiin winda dan gengnya arga ngeliat winda g suka di deketin si cowok tadi arga pun geleng2 .

"dasar kunyuk udah tau ceweknya g suka tetep maksa, apa g malu tuh" celetuk dion yg jg merhatiin si rendi "kalo aku sih mending g punya cewek dari pada kaya si rendi yg g tau diri" jawab lukman " emang loe kan dari dulu jomblo akut" ejek dion "sialan kayak loe laku aja" jawab lukman sambil ngelempar tisu ke muka dion merekapun berantem lempar2 tisu bekas mereka makan

si brian tetep diem sambil lanjut makan mie kuah yg belum habis " eh ga loe udah punya cewek" tanya lukman penasaran karna ega diem dari tadi" deg arga pun kaget di tanya jadi teringat sama pacar yg nyelingkuhin dirinya dulu "g punya cewek gua, gua udah g percaya sama yg namanya cewek!!." jawab arga cuek

"widih keren lu kaya arjuna yg busur panahnya patah," kata lukman sambil ngambil tisu mau di lemparkan ke dion lagi "kayak orang habis patah hati lu ga, g mungkinkan orang modelan kayak lo gini patah hati, ibarat tinggal nunjuk tuh cewek2 klepek2 sama loe" lanjut lukman lagi

diam2 brian merhatiin sikap arga kaya ada rasa kecewa tersirat di raut muka arga. "ke kelas yuk udah kan makanya?" ajak dion merekapun patungan dan beranjak mau membayar, "biar aku yg traktir itung2 perkenalan kita!" kata arga sambil nyodorin uang ratusan ribu selembar
yg langsung di sambar si lukman "makasih ga loe ternyata peka banget kalo masalah duit" ucap lukman sambil terkekeh dan langsung pergi ke meja kasir.


ch 1 belum selesai masih ada lanjutanya di tunggu aja moga berkenan dengan cerita newbie πŸ™πŸ™
 
lanjutan dari atas


arga pamit mau ke toilet di lorong dia melihat si kunyuk rendi ngobrol sama sama cewek sambil megang tangan tuh cewek "anjing kunyuk yg satu ini emang semua cewek di sekolah mau di embat" batin arga melihat tingkah si rendi.arga yg fokus melihat ke arah rendi g sengaja nabrak,

Bruakkk!!! dengan sigap arga megangin orang yg menabraknya, g sengaja tanganya megangin suatu benda yg gak familiar denganya,
kenyal kenyal di rasakan di telapak tanganya reflek tangan arga meremas benda tersebut pelan meresapi kelembutanya "ehh" lenguh arga tersadar dan membantu dia berdiri

"maaf kak aku buru2" kata seseorang yg ditabraknya, arga pun melihat benda yg tadi sempat diremasnya "gede cuk empuk lagi" batin arga setelah mendongak keatas ternyata cewek cantik berjilbab si winda yg menabraknya "kamu g pa2"
tanya arga yg melihat winda masih meringis winda mendongak ke atas melihat wajah orang yg di tabraknya Deg! winda terbengong sebentar

ternyata arga yg di tabraknya, arga menatapnya dengan sorot mata yg tajam namun terasa teduh winda terpesona dengan ketampanan arga sorot matanya yg tajam dan garis rahang yg kuat serta genggamaman tanganya yg berotot membuat winda gugup,

pipi winda langsung memerah "ehh i-iya g pa2 kog, terimakasih!" ucap winda gagap, arga melepaskan genggaman tanganya, saat arga mau melangkah pergi tiba2 winda nyodorin tanganya "Winda, Winda maharani kita kan belum sempat kenalan." ucap winda sambil nunduk, "Arga, Arga sanjaya." jawab arga sambil menyalami winda " ya udah aku ke kelas dula ya ga" ucap winda sambil berlari kecil karena masih gugup dan ngin cepat2 pergi dari situ

arga melihat winda berlalu "wuihhh gede bemper depanya kenyal2 kayak jeli" batin arga sambil ngeliat winda yg sudah jauh "dari luarnya aja gitu rasanya apalagi kalo pegang langsung" batin arga semakin penasaran
arga lanjut ke toilet sambil ngeliat telapak tanganya yg tadi menggenggam sesuatu milik winda,

di perjalanan ke kelas winda ngeliat si kunyuk rendi berduaan sama cewek "dasar buaya sok kegantengan" batin winda merasa jengah dengan tingkah sang kakel.

Kringgg..kringgg !!! bel tanda pulang sekolah berbunyi "gua duluan ya sob" ucap arga sambil berdiri "eh barengan kita" jawab lukman yg tiba2 merangkul pundak arga yg lebih tinggi darinya dion pun mengikuti di belakang dan brian yg pamit dengan dingin dan langsung pulang ke arah parkiran mobil


di parkiran sekolah "wuihh motor siapa tuh" ucap dion, serempak mereka ngelihat ke sebuah moge merek yamaha yg tak lain punyanya si arga yg berdiri gagah di apit motor2 matik dan bebek yg kelihatan kayak kurcaci,

lukman dan dion melihat arga melangkah mendekat ke motor tersebut "gila lu ga keren tongkrongan lu, udah brp cewek yg antri buat nangkring di situ"kata lukman sambil mendekat megangin tangki motor dan mengelusnya

arga cuek dan melihat ke arah lain terlihat si winda pulang di boncengin ayu sementara nabila berboncengan dengan wulan, g sengaja mata arga dan winda bertemu reflek winda tersenyum dan mengangguk winda memalingkan muka masih merasa gugup kalo di tatap arga "ya udah gua duluan sob" ucap arga sambil tanganya mengepal menyalami kedua temenya.

dari kejauhan zoe melihat arga di parkiran antara ragu untuk menghampiri arga atau enggak, zoe pun akhirnya pulang dan g jadi nyamperin arga

di depan pagar rumah yg g terlalu besar tapi masih tergolong mewah, ayu berpamitan dengan winda

setelah temanya udah g terlihat winda melangkah masuk kedalam "assalamualaikum" ucap winda sambil ngebanting bokongnya di kursi sofa "waalaikum salam, dateng2 kog manyun sih bibirnya" jawab wanita umur sekitar 38 th sambil duduk di dekat winda dan mencium keningnya reflek winda memeluk pinggang sang ibu "udah makan?" tanya ibu dan dijawab dengan gelengan putri kesayanganya di dadanya yg montok, winda merupakan anak ke dua dari dua bersaudara abangnya umurnya 5 tahun lebih tua dari winda, ayah winda Muhammad Adam berbisnis di bidang properti sewa ruko di kota ini sedangkan ibunya dian rahayu adalah ibu rumah tangga yg sangat sayang sama keluarganya di usianya yg berkepala empat tampak bu dian masih cantik dan sexy

"ya udah sana ganti pakainya ibu siapin makanya." si ibu pun ninggalin winda dan pergi kebelakang, winda berjalan kekamarnya dan menutup pintu,

kamar yg cukup luas dengan cat warna pink serta banyak boneka yg terjejer rapi di kasur serta sebuah meja belajar di pojokan,

winda melepaskan jilbabnya dan lanjut melepaskan kancing kemeja satu persatu dan terpampang lah dua bukit kembar yg montok di balut bra warna hitam yg keliatan g mampu menampung beban berat gunung kembarnya,

sambil melihat kaca dan memegang dua bukitnya sebentar, kemudian lanjut melepaskan rok abu2nya winda kini hanya menyisakan cd dan bh yg melekat di tubuhnya kulit putih mulus dengan bokong yg padat berisi terlihat begitu menggairahkan

sambil melamun winda menghempaskan tubuhnya ke kasur "kenapa kog aku deg deg kan saat dekat dengan arga" batin winda bingung dengan keadaanya winda adalah jenis cewek yg g begitu tertarik dengan hubungan pacaran tentunya sebelum ketemu cowok bernama arga, ada ketertarikan kuat yg g di pahami oleh winda,

di rumah arga
arga merebahkan tubuhnya di kasur sambil membayangkan cewek yg di boncengin tadi pagi"kog kayak g asing sama tuh cewek" batin arga mengingat ingat wajah cewek itu.

tok..tok..tok suara pintu kamar arga di ketuk, masuklah kirana dengan menggunakan setelan baju gamis warna biru muda di padukan dengan jilbab senada tampak anggun kirana berjalan mendekati arga

di umurnya yg sudah berkepala tiga tidak menyurutkan kecantikan serta kemolekan tubuhnya walaupun tertutup gamis arga masih bisa melihat tonjolan di bagian tubuh maminya

"tumben mami kog di rumah?" tanya arga heran "iya tadi mami ngurus nota dulu di rumah belum sempat ke butik, kamu udah makan belum, udah mami siapin" kata kirana sambil nyium pipi arga "ya udah ya, mami berangkat dulu, mungkin nanti mami pulangnya telat" kata kirana sambil keluar dari kamar arga,

arga melihat maminya begitu cantik dan terpesona sesaat "mami kog makin cantik dan menggairahkan sih" batin arga bingung


arga tampak merenungkan nasib yg harus pindah ke kota ini walaupun tinggal di rumah yg mewah arga masih belum nyaman dan belajar di sekolah yg biasa aja menurutnya, bila di bandingkan dengan sekolahnya dulu yg merupakan sekolah elit di kota yg dulu di tinggali.



arga mengingat kejadian yg g mengenakkan beberapa bulan lalu saat dirinya di keluarkan dari sekolah dia ingat cewek yg selingkuh darinya dengan kakak kelas yg membuat arga di keluarkan dari sekolahnya arga sudah membuang jauh2 ingatanya "kenapa kau tega bel". kata arga lirih penuh kekecewaan


end chapter 1 semoga berkenan dengan ceritanya, harap suhu sabar karena belum ada adegan enak2 nyaπŸ™πŸ™
 
Go
lanjutan dari atas


arga pamit mau ke toilet di lorong dia melihat si kunyuk rendi ngobrol sama sama cewek sambil megang tangan tuh cewek "anjing kunyuk yg satu ini emang semua cewek di sekolah mau di embat" batin arga melihat tingkah si rendi.arga yg fokus melihat ke arah rendi g sengaja nabrak,

Bruakkk!!! dengan sigap arga megangin orang yg menabraknya, g sengaja tanganya megangin suatu benda yg gak familiar denganya,
kenyal kenyal di rasakan di telapak tanganya reflek tangan arga meremas benda tersebut pelan meresapi kelembutanya "ehh" lenguh arga tersadar dan membantu dia berdiri

"maaf kak aku buru2" kata seseorang yg ditabraknya, arga pun melihat benda yg tadi sempat diremasnya "gede cuk empuk lagi" batin arga setelah mendongak keatas ternyata cewek cantik berjilbab si winda yg menabraknya "kamu g pa2"
tanya arga yg melihat winda masih meringis winda mendongak ke atas melihat wajah orang yg di tabraknya Deg! winda terbengong sebentar

ternyata arga yg di tabraknya, arga menatapnya dengan sorot mata yg tajam namun terasa teduh winda terpesona dengan ketampanan arga sorot matanya yg tajam dan garis rahang yg kuat serta genggamaman tanganya yg berotot membuat winda gugup,

pipi winda langsung memerah "ehh i-iya g pa2 kog, terimakasih!" ucap winda gagap, arga melepaskan genggaman tanganya, saat arga mau melangkah pergi tiba2 winda nyodorin tanganya "Winda, Winda maharani kita kan belum sempat kenalan." ucap winda sambil nunduk, "Arga, Arga sanjaya." jawab arga sambil menyalami winda " ya udah aku ke kelas dula ya ga" ucap winda sambil berlari kecil karena masih gugup dan ngin cepat2 pergi dari situ

arga melihat winda berlalu "wuihhh gede bemper depanya kenyal2 kayak jeli" batin arga sambil ngeliat winda yg sudah jauh "dari luarnya aja gitu rasanya apalagi kalo pegang langsung" batin arga semakin penasaran
arga lanjut ke toilet sambil ngeliat telapak tanganya yg tadi menggenggam sesuatu milik winda,

di perjalanan ke kelas winda ngeliat si kunyuk rendi berduaan sama cewek "dasar buaya sok kegantengan" batin winda merasa jengah dengan tingkah sang kakel.

Kringgg..kringgg !!! bel tanda pulang sekolah berbunyi "gua duluan ya sob" ucap arga sambil berdiri "eh barengan kita" jawab lukman yg tiba2 merangkul pundak arga yg lebih tinggi darinya dion pun mengikuti di belakang dan brian yg pamit dengan dingin dan langsung pulang ke arah parkiran mobil


di parkiran sekolah "wuihh motor siapa tuh" ucap dion, serempak mereka ngelihat ke sebuah moge merek yamaha yg tak lain punyanya si arga yg berdiri gagah di apit motor2 matik dan bebek yg kelihatan kayak kurcaci,

lukman dan dion melihat arga melangkah mendekat ke motor tersebut "gila lu ga keren tongkrongan lu, udah brp cewek yg antri buat nangkring di situ"kata lukman sambil mendekat megangin tangki motor dan mengelusnya

arga cuek dan melihat ke arah lain terlihat si winda pulang di boncengin ayu sementara nabila berboncengan dengan wulan, g sengaja mata arga dan winda bertemu reflek winda tersenyum dan mengangguk winda memalingkan muka masih merasa gugup kalo di tatap arga "ya udah gua duluan sob" ucap arga sambil tanganya mengepal menyalami kedua temenya.

dari kejauhan zoe melihat arga di parkiran antara ragu untuk menghampiri arga atau enggak, zoe pun akhirnya pulang dan g jadi nyamperin arga

di depan pagar rumah yg g terlalu besar tapi masih tergolong mewah, ayu berpamitan dengan winda

setelah temanya udah g terlihat winda melangkah masuk kedalam "assalamualaikum" ucap winda sambil ngebanting bokongnya di kursi sofa "waalaikum salam, dateng2 kog manyun sih bibirnya" jawab wanita umur sekitar 38 th sambil duduk di dekat winda dan mencium keningnya reflek winda memeluk pinggang sang ibu "udah makan?" tanya ibu dan dijawab dengan gelengan putri kesayanganya di dadanya yg montok, winda merupakan anak ke dua dari dua bersaudara abangnya umurnya 5 tahun lebih tua dari winda, ayah winda Muhammad Adam berbisnis di bidang properti sewa ruko di kota ini sedangkan ibunya dian rahayu adalah ibu rumah tangga yg sangat sayang sama keluarganya di usianya yg berkepala empat tampak bu dian masih cantik dan sexy

"ya udah sana ganti pakainya ibu siapin makanya." si ibu pun ninggalin winda dan pergi kebelakang, winda berjalan kekamarnya dan menutup pintu,

kamar yg cukup luas dengan cat warna pink serta banyak boneka yg terjejer rapi di kasur serta sebuah meja belajar di pojokan,

winda melepaskan jilbabnya dan lanjut melepaskan kancing kemeja satu persatu dan terpampang lah dua bukit kembar yg montok di balut bra warna hitam yg keliatan g mampu menampung beban berat gunung kembarnya,

sambil melihat kaca dan memegang dua bukitnya sebentar, kemudian lanjut melepaskan rok abu2nya winda kini hanya menyisakan cd dan bh yg melekat di tubuhnya kulit putih mulus dengan bokong yg padat berisi terlihat begitu menggairahkan

sambil melamun winda menghempaskan tubuhnya ke kasur "kenapa kog aku deg deg kan saat dekat dengan arga" batin winda bingung dengan keadaanya winda adalah jenis cewek yg g begitu tertarik dengan hubungan pacaran tentunya sebelum ketemu cowok bernama arga, ada ketertarikan kuat yg g di pahami oleh winda,

di rumah arga
arga merebahkan tubuhnya di kasur sambil membayangkan cewek yg di boncengin tadi pagi"kog kayak g asing sama tuh cewek" batin arga mengingat ingat wajah cewek itu.

tok..tok..tok suara pintu kamar arga di ketuk, masuklah kirana dengan menggunakan setelan baju gamis warna biru muda di padukan dengan jilbab senada tampak anggun kirana berjalan mendekati arga

di umurnya yg sudah berkepala tiga tidak menyurutkan kecantikan serta kemolekan tubuhnya walaupun tertutup gamis arga masih bisa melihat tonjolan di bagian tubuh maminya

"tumben mami kog di rumah?" tanya arga heran "iya tadi mami ngurus nota dulu di rumah belum sempat ke butik, kamu udah makan belum, udah mami siapin" kata kirana sambil nyium pipi arga "ya udah ya, mami berangkat dulu, mungkin nanti mami pulangnya telat" kata kirana sambil keluar dari kamar arga,

arga melihat maminya begitu cantik dan terpesona sesaat "mami kog makin cantik dan menggairahkan sih" batin arga bingung


arga tampak merenungkan nasib yg harus pindah ke kota ini walaupun tinggal di rumah yg mewah arga masih belum nyaman dan belajar di sekolah yg biasa aja menurutnya, bila di bandingkan dengan sekolahnya dulu yg merupakan sekolah elit di kota yg dulu di tinggali.



arga mengingat kejadian yg g mengenakkan beberapa bulan lalu saat dirinya di keluarkan dari sekolah dia ingat cewek yg selingkuh darinya dengan kakak kelas yg membuat arga di keluarkan dari sekolahnya arga sudah membuang jauh2 ingatanya "kenapa kau tega bel". kata arga lirih penuh kekecewaan


end chapter 1 semoga berkenan dengan ceritanya, harap suhu sabar karena belum ada adegan enak2 nyaπŸ™πŸ™
Mantul lanjutkan bang
 
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Back
Top
We are now part of LS Media Ltd