Agen Terpercaya
 
 
 
 
 
 
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

KISAH CINTA : CINTA PERTAMA (21+)

Martincorp69

Kakak Semprot
Thread Starter
Daftar
29 Dec 2022
Post
156
Like diterima
847
Loh ternyata yg disana udah tamat ya hu :adek:

Apakah suatu hari mitha & dodo bakal kembali reuni? Atau ada side story mitha yg jadi nakal diperantauan :nenen:
Iih jangan sepoiler atuh om kalo udah tau mah wkwkwkwk

Nanti di tahun 2014 Dodo akan reuni sama Mitha dan Gema sekaligus di acara reuni akbar SMAN 69
 

Martincorp69

Kakak Semprot
Thread Starter
Daftar
29 Dec 2022
Post
156
Like diterima
847
Ruang UKS
Semenjak ke gep sama Pak Enjang, ane gak pernah pacaran lagi sama Mitha di gudang GOR. Tempat itu udah bener bener tertutup buat ane dan Mitha. Pak Enjang memasang kunci gembok baru di pintu ruang itu biar gak disalah gunain lagi.

Ane jadi susah lagi untuk sekedar menyalurkan rasa rindu sama Mitha. Setiap hari ane cuman bisa liat cewek kesayangan ane dari kejauhan. Dia selalu dikerubutin sama temen temennya.

Mitha juga sekarang akrab sama Dimas sang ketua OSIS yang juga cowok paling ganteng dan populer di sekolah. Banyak dari siswa di sekolah doain mereka pacaran karena sama sama good looking dan populer.


Salah satu dari siswa yang mendoakan mereka jadian adalah temen temen ane sendiri, termasuk Lita. Ketika kita lagi kongkow seperti biasa di kelas setelah bubar, tiba tiba aja Livi memimpin doa.

"Tuhan, semoga Dimas bisa menanklukan hati Mitha, semoga mereka menjadi pasangan kekasih yang langgeng" Livi berdoa dan diamini para pengikutnya kecuali ane dan Donnie.

"TIDAK AMIIN!!" teriak ane dan Donnie bersamaan.

"Anjing Dodon!! Kalian kenapa?" bentak Livi.

"Gue gak setuju sama doa elu! Mitha harus jadi milik gue!" balas Donnie sambil melotot.


Livi balas membentak Donnie sehingga mereka cekcok. Ane cuman merhatiin mereka. Ane gak berusaha bantuin Donnie karena ane tau kalo Livi sebenernya naksir sama dia. Justru ane malah menikmati pertengkaran mereka sebagai hiburan.

"Woy! Dodo! Kenapa kamu ikut ikutan Donnie sih?" protes Lita.

"Sebagai sohib, aku harus setia kawan dan mendukung Donnie" jawab ane.

"Tapi kamu gak ada alasan buat gitu Do! Kamu udah jadi milikku tau"

"Hadeuh, iya iya, aku milikmu dan kamu milikmu!!" Ane ngegas.

"Nah gitu atuh, hehehe"

Yesi ngetawain kelakuan Lita yang sangat menyebalkan. Ane cuman bisa cengar-cengir untuk menanggapinya.

Suatu siang, pas jam istirahat, ane sama temen temen nongkrong di koridor sekolah. Kita ngabisin waktu istirahat di sana.

Ane duduk sendiri di pojokan. Ane lagi fokus nonton Livi yang memulai kampanye mendekati Donnie. Udah sepuluh menit mereka ngobrol di deket pintu kelas 11 IPA 7. Livi dengan sangat berani nemuin Donnie di kelasnya. Sontak aksinya itu mengundang sorak sorai dari mahluk mahluk penghuni kelas itu.

Dari semua mahluk yang heboh itu, ada sesosok mahluk yang diem termenung liat Donnie didatengin Livi. Dia adalah temen geng ukhti ane yang naksir sama Donnie, Fera.

Ane liat matanya berkaca kaca pas liat Donnie ngobrol akrab sama Livi. Ane kasihan juga sama dia Gan/Sis. Secara dia suka ngobrol ke ane dan kawan ukhti nya yang lain tentang Donnie. Apalagi dia juga suka minta bantuan ke ane buat bisa deketan sama Donnie.

Ane jadi bingung Gan/Sis. Ada dua cewek yang minta bantuan ane buat deketin Donnie. Mereka adalah Fera dan Livi. Mereka sama sama cantik dengan gayanya masing masing.

Fera, seorang gadis muslimah yang solehah. Dia rajin ibadah dan juga belajar. Hidupnya lurus dan jarang melakukan dosa. Ilmu agamanya juga cukup tinggi karena dia lulusan tsanawiyah. Ane sebenarnya baru kenal sama Fera, jadi ane gak terlalu banyak tau tentang dia.

Di sisi lain, ada Livi yang merupakan saingan utama buat dapetin Donnie. Livi atau nama lengkapnya Liviana Suprapto, dia adalah gadis tionghoa yang selalu ceria. Berbeda dengan Fera, Livi ini anak gaul banget. Gayanya selalu modis dan sangat memperhatikan penampilan. Dia juga supel dan mudah bergaul.

Ane udah kenal lama sama cewek ini, sebab kita pernah sekelas selama SMP. Bahkan ane juga pernah naksir sama dia, tapi ane gak berani ngungkapinnya.

Selagi ane fokus sama Donnie dan Livi yang lagi ngobrol, tiba tiba aja ada orang yang nampol pipi ane. Ane nengok ke arah orang itu, ternyata dia Gema.

"Ngelamun aja Do!" sapa Gema sambil duduk di sebelah ane.

"Elu, gangguin aja!"

"Lamunin apa Do?"

"Gue kangen sama kakak lu"

"Ke gue gak kangen lu?"

"Kagak"

"Njir!! Jahaaaaaaaat"

"Elu bukan pacar gue kali"

"Tapi gue calon pacar lu"

"Terserah deh, elu mau apa kesini?"

"Hmmmm... gue mau ngasih ini" Gema ngasih ane selembar kertas.

"Apa ini?"

"Dari kakak gue"

"Alhamdulilah"

Tiba tiba Gema ngerebut kertas itu lagi dari tangan ane.

"Woy, balikin atuh!"

"Bayar dulu Do! Hahaha"

"Anjir, lu mau malak?"

"Bukan, ini mah pajak kencan"

Ane merogoh saku dalem dalem. Gema dikasih duit 5000 perak. Dia langsung girang banget.

"Tengkiyu yah Do"

"Iya"

"Gue balik ke kelas ya, dadah!"

"Dah"

Gema pun akhirnya pergi dari hadapan ane. Ane gak sadar selama Gema berada di sebelah ane tadi, temen temen sekelas ane ternyata pada ngeliatin. Pas ane sadar, mereka langsung cengcengin ane sama sorak sorai.

Ane malu banget Gan/Sis. Denger teriakan 'cie cie' dari satu kelas. Ane pun langsung cabut dari koridor menuju toilet. Ane mau baca pesan dari Mitha sayang.


Do, aku kangen sama kamu
Kita ketemuan yuk!
Aku tunggu kamu di ruang UKS Rabu pulang sekolah

Aku sekarang piket di sana
Ingat ya! Kamu harus dateng!


Demikian pesan singkat dari Mitha yang bikin hati ane ceria. Ane langsung semangat menghadapi hari hari di sekolah. Ane gak sabar nih pengen segera hari Rabu.

Dua hari kemudian, ane pun pergi ke ruang UKS setelah jam sekolah selesai. Ruang UKS berada di gedung depan. Deketan sama ruang piket guru. Di sana keadaannya
cukup sepi karena berada di pojok.

Ane ngetok pintu ruang UKS. Gak ada respon dari dalem. Ane pun inisiatif membuka pintu. Ane masuk ke dalam. Ane jalan pelan menuju ruang periksa yang ditutupi gorden.

Perlahan ane buka gorden itu, ternyata di atas ranjang pasien terdapat orang yang berbaring seperti mayat. Orang itu ditutupi selimut sampai muka.

"Gobloooook!!! Ada mayat!!" teriak ane yang panik.

Tiba tiba aja mayat itu bangun dan nyamperin ane. Ane kaget luar biasa saat mayat itu memeluk ane dengan erat. Ane berusaha melepas mayat itu, namun susah banget. Ane akhirnya ngambil sebuah alat peraga tengkorak yang ada di atas meja. Ane getok kepala mayat itu.

Seketika dia langsung terkapar sambil memegangi kepalanya. Mayat itu kemudian menangis. Ane pun kaget dan heran sama mayat itu. Kok bisa mayat menangis?

Ane kemudian jongkok, lalu membuka selimut yang nutupin mayat itu. Ternyata dia adalah Mitha.

"Mitha?"

"Kamu jahat Do! Kamu jahaaaaat!" bentak Mitha dengan berlinang air mata.

"Aduh... maaf... maaf banget"

Ane langsung mengangkat tubuh Mitha dari lantai, lalu ane baringkan dia di atas ranjang. Ane merasa sangat bersalah sama Mitha. Ane pun langsung menciumi wajah Mitha.

Seketika tangisan Mitha pun berhenti. Dia langsung peluk kepala ane sambil menyosor bibir ane. Kita pun ciuman di atas ranjang periksa.

"Kenapa sih kamu mukul aku? Sakit tauuuk!!"

"Ya maaf Mit, aku kira kamu zombie"

"Dasar bego! Kamu percaya aja! Ihh! Mana mungkin zombie ada?"

"Lagian ngapain sih kamu pake nakutin aku kayak zombie? Udah tau aku itu penakut"

"Ya aku pengen bikin kejutan buat kamu Do, kan biar romantis"

"Kalo pengen romantis bukan gitu caranya atuh!" kata ane sambil nyubit hidung Mitha saking gemesnya.

"Gimana caranya?"

"Gini nih!" Ane sosor lagi tuh bibir manis Mitha. Terus ane remes remes toketnya yang gede dan empuk. Mitha kemudian mendesah.

"Aku sayang kamu" bisik Mitha ditengah desahannya.

"Aku juga sayang kamu Mit" balas ane.

Ane berbaring di sebelah Mitha, kita berbagi ranjang. Walaupun sempit, tapi ranjang itu terasa nyaman.

"Kamu gak takut kita pacaran di sini Mit?"

"Enggak Do, soalnya ruang UKS adalah daerah kekuasaanku"

"Pantes atuh, emang kok bisa?"

"Aku kepilih jadi ketua PMR, jadi aku punya kuasa penuh buat ngelola ruangan ini, kuatur jadwal piket para anggota di sini biar aku bisa punya tempat dan waktu buat pacaran sama kamu"

"Wanjay! Hebat banget euy, kamu sekarang jadi pejabat di sekolah ini"

"Biasa aja kali Do, aku tetep miskin kali hahaha"

"Njir! Emang gak digaji Mit?"

"Ya enggak lah Do, emang aku ini PNS kayak bapakmu?"

"Hehehe"

Mitha memiringkan tubuhnya jadi menghadap ane.

"Do, kayaknya aku pengen ikutin saran kamu untuk kerja, aku pengen nambah penghasilan buat keluarga sekalian untuk diriku sendiri"

"Kamu mau kerja apa Mit? Jadi kasir toko atau guru?"

"Ya jadi guru lah, masa kasir toko atuh?"

"Hehehe, bercanda... kamu ngajar dimana?"

"Aku mau ngajar privat Do, bapakku kan suka ngajar privat juga, jadi dia mau ngasih pekerjaannya buat aku"

"Bapakmu suka ngajar privat juga?"

"Iya kadang sih, kalo ada yang manggil, kalo enggak mah ya ngojek, tapi kan di sekolah tempat bapakku ngajar suka banyak yang minta les privat, jadi semoga aja ada yang mau"

"Amiiin, semoga banyak siswa yang mau kamu ajarin, BTW, kamu mau ngajar apa?"

"Ya semua ilmu Do, aku bisa nerima murid SD, SMP dan SMA juga"

"Njiiir!! Kamu nerima ngajar SMA? Kamu sendiri kan masih SMA? Emang kamu ngerti pelajaran SMA kelas 12?"

"Do, aku itu udah mempelajari pelajaran kelas 12 dari aku ikutan olimpiade, jadi aku udah tau semuanya"

"Widiih hebat euy, kamu emang pacarku yang sempurna"

"Enggak lah, aku gak sesempurna itu Do"

"Hehehe... kamu dibayar berapa?"

"Gak mahal sih Do, aku minta 20 ribu untuk sekali pertemuan"

"Waw lumayan atuh segitu mah, kalo 10 pertemuan berarti 200 ribu"

"Iya Do, dan aku bisa ngajarin maksimal 10 siswa dalam seminggu"

"Kamu kuat ngajar segitu banyak?"

"Ya kuat lah Do, paling mereka anak anak SMP dan SD, kalo SMA mah jarang"

"Kalo bapakmu bayarannya sama?"

"Lebih mahal Do, dia mah minta 50 ribu, soalnya kan bapakku kerjaannya emang guru sekolah"

"Okeh... cukup masuk akal kok"

"Do, nanti misal ini mah, kalo kita udah kuliah bareng dan ngekost bareng, kita kerja yuk! Nanti uangnya buat kebutuhan rumah tangga kita"

"Rumah tangga? Emang kita mau nikah?"

"Ya enggak atuh! Kita pacaran tapi kita kan satu kostan"

"Okeh, tapi gak kumpul kebo kan?"

"Ya enggak atuh, kita paling tetanggaan aja"

"Aku setuju, kamu mau kerja jadi guru privat lagi?"

"Errrrhhh... bisa privat, bisa juga ngajar bimbel... kalo kamu kerja apa?"

"Aduh! Bingung euy, aku mah gak punya keahlian"

"Kamu jagonya di bidang apa sih?"

"Hmmmm... aku jagonya muasin birahi kamu, hahahahaha" ane cubit lagi hidung Mitha saking gemesnya.

"Iiiih!! Serius atuh ah" Mitha balas mencubit hidung ane sampe merah.

"Gak tau yah, paling ngojek"

"Kerenan dikit atuh"

"Jadi kasir aja deh"

"Kasir harus pinter ngitung tau! Emang kamu jago?"

"Yaaaaah, nilai matematikaku lumayan baik"

"Kenapa kamu gak jadi guru ngaji aja Do, kamu kan anak ROHIS, pasti kamu pinter ngajinya"

"Malu ah Mit jadi guru ngaji mah"

"Kenapa Malu?"

"Iya kan guru ngaji mah selain pinter ngaji harus berahlak baik, bertakwa dan beriman"

"Kamu kan begitu Do?"

"Enggak ah, aku sebenernya orang bejat Mit, buktinya aku sering ciuman sama kamu, terus jilatin memek kamu dan paling aku suka, petting sama kamu"

"Iiiiiiihhh ya jangan dikasih tau atuh ! Itu mah rahasia"

Suasana pacaran di ruang UKS sangat menyenangkan. Selain tempatnya sepi, di sana nyaman juga karena ada kasur. Abis ngobrol asik, kita selalu melakukan ritual kemesraan. Ane dan Mitha saling cumbu di atas ranjang pasien. Perlahan tangan kita saling menggerayangi bagian bagian sensitif.


Kondisi ruang UKS yang super sepi membuat kita semakin nyaman bermesraan. Ane buka kancing seragam Mitha saru persatu, lalu membukanya. Tampaklah toket kolosal Mitha menyambut ane. Dia pake BH warna merah dan terlihat sangat sempit. Ane pun membuka tali BH nya untuk membebaskan gumpalan lemak yang menggoda itu.

"Waw cantik banget Mit"

"Ini milik kamu Do, kenyot dong!"


Ane meremas remas buah dadanya yang bulat dan empuk, abis itu ane pelintir putingnya. Mitha pun langsung mendesah ketika toketnya ane maenin. Ane liat bekas cupang yang ane kasih pas camping MOS beberapa hari yang lalu.

"Do... remes terus Do! Ahhh"

"Bekas cupang aku masih ada nih? Mit?'

"Iya, gara gara ini aku dimarahin sama Gema, katanya dia iri"

"Hahaha... Gema mah mana bisa diginiin Mit, susunya rata"

"Ya makanya"

Setelah meremas, ane langsung menghisap toket Mitha. Dia menggelinjang pas ane gigit putingnya. Lama lama baju kita terbuka. Ane dan Mitha udah dalam keadaan bugil. Aktivitas oral seks pun dimulai dengan posisi 69. Mitha ngasihin pantat montoknya di depan muka ane. Aroma pantatnya yang bau bikin ane makin nafsu. Meki cantiknya udah basah parah sama lendir. Dia ini udah bener bener sange berat.

Ane langsung jilatin aja tuh meki, sampe Mitha merasa geli. Ane maenin klitorisnya pake lidah, lalu ane minum lendir yang keluar dari mekinya. Tak lupa ane juga maenin jari untuk mencolek colek liang senggamanya. Mitha makin menggila ketika jari jari ane masuk ke dalam lubang mekinya. Dia gak mau kalah, Mitha ngocokin monster shukaku piaraan ane dengan kencang, lalu memasukannya ke dalam mulut. Anjiiir!! Sensasi yang luar biasa ketika Mitha nyepongin monster shukaku piaraan ane. Kepalanya terus bergerak menghisap tubuh sang monster dengan penuh hirahi. Tak lupa kantong bijinya juga ia hisap sekuat tenaga sampe ane ngerasa ngilu luar biasa.

Kita udah dalam kondisi sange berat dan udah gak ketolong lagi. Mitha pun berputar posisi. Ia menduduki monster shukaku piaraan ane biar bersentuhan sama mekinya yang super becek. Perlahan Mitha menggesekan mekinya ke alat kelamin ane. Sambil petting, ia membungkuk mendekati muka ane. Kita pun kembali berciuman.

"Ahh... Mit... enak banget Mit.. ahhh... ahhh... gesek terus Mit" lenguh ane.

Mitha makin ganas, dia menggesekan terus mekinya ke tubuh monster shukaku. Saking kencengnya gerakan Mitha, ranjang yang kita tiduri sampe berderit. Mungkin hal itu menimbulkan suara berisik. Sambil menikmati gesekan meki Mitha, ane juga maenin toketnya yang luar biasa. Ane lagi lagi nyupangin toketnya yang menggemaskan sampe berwarna merah.

"Hmmmphhh...hmppph... ahhh... ahh... ahhh"

"Susu kamu enak Mit... ahh... ahh... ahh...ahh"

"Nenen terus Do... nikmat Do kamu nenenin susuku"


Makin lama Mitha makin brutal, lendir terus menerus keluar dari mekinya hingga membasahi selangkangan ane, lalu gak sengaja batang monster shukaku piaraan ane masuk ke dalam liang meki Mitha. Ane pun terkejut dan merasakan kalo monster shukaku memasuki sebuah celah sempit. Rasanya enak parah Gan/Sis, mungkin inilah nikmat hidup yang paling besar yang pernah ane rasakan.

Akan tetapi Mitha seakan akan gak nyadar kalo monster shukaku piaraan ane udah masuk ke dalam mekinya. Dia malah terus gerakin pinggulnya makin kenceng.

"Aahhh... Mitha... udah masuk ini... aahh.... ahhh.... ahhh....Mit"

"Ahhh.... enak.... ahhh ... kamu jangan berisik... ahh... ahh... ahhh"

Mitha malah nyosorin mulut ane supaya dia, Dia terus genjotin monster shukaku sambil mencium. Ane makin gak karuan Gan/Sis, rasa nikmat ini sungguh luar biasa. Meki Mitha yang sempit ternyata sangat enak. Beginilah rasanya ngentot sama cewek, ane berasa di surga.

"Kamu diem Do... jangan ribut... ahh... ahhh... hmmmph... hmmmph... hmmpph" bentak Mitha sambil mendesah.

Dasar cewek! Dia nyuruh ane diem, tapi dia sendiri mendesah makin keras. Kayaknya dia udah gak peduli lagi kalo ada orang yang bakalan denger, yang penting baginya adalah hasrat seksualnya tersalurkan.

"Ahh... ahh... Mitha... setop Mit!!"

"Ahhh... hmmmpph.. ahhh.... eehhmm... ahhh... bentar Do"

"Aku udah gakuat"

"Bentar lagi Do!!!"

"Mitha... Mitha... Mithaaaaaaa"

"Arrrrgrhhhhh aku keluar Do"


Baik ane maupun Mitha orgasme bersama. Monster shukaku menyemburkan cairan putih pekat di dalem mekinya. Entah sadar atau enggak, ane udah ngecrot di dalem. Mitha pun mendadak lemas. Tubuhnya terkulai di atas tubuh ane, napasnya ngos-ngosan dan tubuhnya basah penuh keringat. Monster shukaku ane masih menancap di lubang mekinya yang berlendir. Ane lalu menciumi Mitha kembali.

"Sumpah demi apapun, ngewe itu enak banget Do"

"Iya Mit, apalagi memek perawanmu yang ngejepit titit aku"

"Hmmm... maafin aku Do"

"Maaf kenapa Mit?"

"Sebenernya aku udah gak perawan lagi"

Ane langsung kaget bukan kepalang denger pengakuan itu. Pantes aja, pas monster shukaku masuk ke dalam mekinya, dia gak merasakan sakit.

"Apaaaaah!!! Kamu udah ngewe sama cowok lain?" bentak ane.

"Enggak Do, aku pecahin sendiri"

"Maksudmu gimana?"

"Aku colokin memek aku pake timun"

"Anjirr!!"

Ane berusha bergerak melepas monster shukaku dari mekinya Mitha, namun cewek itu mencegah ane. Dia gak mau ane bergerak sedikitpun. Dia suka kalo monster shukaku piaraan ane masih menancap.

"Kenapa kamu lakuin itu Mit? Bahaya lho"

"Gaga-gara kamu tauuk!"

"Lho kok salah aku?"

"Kamu gak mau petting wae sama aku, kamu pengennya pacaran normal, aku tuh udah normal kali Do, aku pengen sesuatu yang bikin aku bahagia"

"Hadeeeuh... aku takut Mit"

"Aku juga sama, tapi aku kesiksa Do"

"Kok bisa sih pake timun?"

"Aku denger obrolan ibu-ibu di warung, mereka suka pake timun buat nyenengin diri sendiri pas lagi ditinggal suami, aku jadi penasaran Do... aku awalnya coba-coba, tapi lama lama jadi enak"

"Hmmm... pantes kalo aku ke rumah kamu, aku liat banyak timun di meja belajar kamu"

"Hahaha... tapi lebih enak maen sama titit kamu Dodo sayang"

Dia nyiumin ane lagi sambil tersenyum. Ane seneng banget waktu itu Gan/Sis, akhirnya ane bisa ngentot juga sama cewek yang paling ane cintai dan sayangi. Mana cakep dan seksi lagi bodynya. Perlahan, monster shukaku melemas, dia keluar dari lubang meki Mitha dengan sendirinya. Kita pun segera bangun untuk membersihkan lendir-lendir yang nempel di tubuh kita.


"Mitha, tadi aku crot di dalem lho, apa bisa hamil?" tanya ane sambil pake baju kembali.

"Kamu tenang aja Do, kalo sekali crot mah gak bakalan hamil, lagian bentar lagi aku mau mens" jawab Mitha sambil make BH dan celana dalam.

"Aku takut Mit"

"Bisa dicegah kok Do, aku mau beli kondom, tapi aku gak punya duit, minta dong!"

"Hmmm... ujung-ujungnya duit! Kamu sama aja kayak adikmu"

"Ihhh... beda dong, aku mah kan buat kepentingan bersama, kalo Gema kan buat dia sendiri"

"Yaudah deh, yang penting kita bisa tetap aman"

"Iya Do"

Ane ngeluarin dompet, lalu ane nyabut duit kertas satu satunya yang ada dalam dompet itu kepada Mitha.

"Segini cukup?" tanya ane sambil ngasih duit 50 ribu.

"Cukup Do" Mitha langsung menyambar duit itu, lalu menyimpannya dalam saku.


Kita akhirnya berpelukan mesra sebagai penutup rangkaian pengentotan di siang itu. Walaupun ane kecewa gagal merawanin Mitha dan dikalahkan oleh timun, tapi ane seneng bisa ngentot dengan Mitha untuk pertama kalinya.


Minggu-minggu berikutnya ane selalu bertemu Mitha di ruang UKS. Selain pacaran dan ngentot, kita juga belajar bareng di sana. Mitha selalu bimbing ane kalo lagi ngerjain tugas. Kalo buat yang lain Mitha masang tarif buat ngasih pelajaran, tapi tidak buat ane, Mitha ngasih ilmunya gratis. Tapi kadang dia suka pengen dibayar dengan traktir baso atau beli kondom.

Dari kegiatan belajar yang kita lakukan di ruang UKS, praktik biologi adalah kegiatan yang paling asyik sangat ane senangi. Mitha menjelaskan anatomi tubuh manusia langsung pake alat peraga manusia, yaitu tubuhnya sendiri. Dia juga kadang pake tubuh ane sebagai alat peraga dan ujung-ujungnya kita ngentot brutal sampe tiga ronde.

Mitha ngambil jadwal tugas piket di ruang UKS tiap hari rabu siang. Hari itu dipilih karena suasana sekolah bebas. Gak ada kegiatan ekskul di hari rabu siang, jadi ruang UKS pun kosong. Ane pun tiap pulang sekolah selalu mendatangi Mitha di sana. Ane langsung masuk ke ruang UKS dan menguncinya dari dalam. Kita menikmati kebersamaan di sana sampe sore.

...

Suatu hari, tepatnya hari Selasa. Ane ikutan main bola sepulang sekolah. Waktu itu ada pertandingan persahabatan sama kelas 10-4 . Pas di tengah pertandingan, ane ngalamin cedera. Kaki ane ditekel sama lawan sampe keseleo. Ane pun akhirnya diganti sama pemain lain. Untuk ngobatin keseleo kaki, ane berinisiatif dateng ke ruang UKS.

Ane tau kalo hari itu jadwal orang yang jaga di sana adalah Livi. Ane pengen kesana karena Livi salah satu sohib terdekat ane. Jadi ane ngerasa gak canggung dan malu sama dia. Ane bisa tau Livi piket di sana karena ane baca jadwal piket yang dibikin Mitha pada papan pengumuman di dalam ruang UKS .

Livi aktif di ekskul PMR. Dia emang bercita cita pengen jadi dokter, jadinya dia seneng hal hal tentang medis. Tapi prestasi akademisnya kayaknya gak mendukung dia untuk jadi dokter. Dia masuk kelas IPS yang gak mempelajari ilmu alam yang merupakan dasar-dasar ilmu kedokteran.

Begitu nyampe, ane langsung masuk ke dalam ruang UKS sambil manggil nama Livi. Tiba tiba muncul Opik dari balik gorden yang nutupin ranjang periksa.

Dia tampak sibuk memasukkan seragam ke dalam celananya sambil berjalan menghampiri ane.

"Woy Do! Ngapain lu kesini?"

"Ini kang, kaki gue keseleo, abis maen bola"

"Mesti diurut itu mah"

"Iya kang, makanya kesini, Livi nya ada?"

"Ada tuh di dalem, gue juga sakit perut Do, tadi minta obat sama Livi"

"Iya Kang"

"Gue cabut dulu ya"

"Okeh Kang"

Opik langsung melengos pergi keluar dari ruang UKS. Ane kemudian nyamperin Livi yang ada di balik gorden yang nutupin ranjang pasien.

Pas dibuka, ane liat Livi cuman pake celana dalam doang. Dia tampak lagi mau pake BH. Baik ane maupun Livi sama sama kaget. Ane langsung nutup gorden kembali.

"Arrrrghhhh Dodo!!"

"Sorry sorry! Gue kira elu gak lagi ganti baju, tadi si Opik bilang kalo elu ada didalem"

"Lu mau apa sih kemari Do?"

"Kaki gue keseleo Liv, gue pengen diurut"

"Oh gitu, okeh atuh, tunggu gue pake baju ya"

"Sip"

Ane duduk di kursi sambil nunggu Livi pake baju. Mendadak otak kotor ane travelling setelah liat Livi yang dalam keadaan telanjang. Sebelumnya dari balik gorden itu kan Opik keluar sambil ngerapiin bajunya.

Apakah mereka ganti baju bareng di sana? Atau mereka tuker tukeran baju di balik gorden itu? Atau kemungkinan terakhir, Livi dan Opik udah praktek pelajaran biologi bab reproduksi seperti yang sering ane lakuin sama Mitha di ruang UKS?

Tentunya pertanyaan pertanyaan itu berseliweran di benak ane. Lagian gak aneh juga liat Livi begitu sama Opik. Secara si Opik itu kan salah satu cowok terpopuler di sekolah, cewek mana yang mau nolak ajakan Opik untuk pacaran atau sekedar ngeseks.

Saking belibetnya pikiran ane, sampe sampe Livi yang udah beres pake baju ngegampar muka ane buat nyadarin ane dari lamunan.

"Anjing!! Sakit Liv!" protes ane

"Elu sih ngelamunnya parah, gue panggil gak nyaut" bentak Livi.

"Dasar!"

"Ayo elu naik ke ranjang!"

"Iyeeeee"

Ane langsung naik ke ranjang, lalu nunjukin kaki yang keseleo. Livi ngolesin balsem ke pergelangan kaki ane, lalu dia mengurut nya. Ane beberapa kali meringis ketika Livi membetulkan urat dan otot di pergelangan kaki ane.

Abis selesai ngurut pergelangan kaki, Livi duduk di sebelah ane. Dia membalut pergelangan kaki ane pake torniket.

"Liv?"

"Apa?"

"Lu pacaran sama Opik ya?"

"Enggak lah, emang kenapa elu berpikir begitu?"

"Ya gue liat elu berduaan sama Opik di sini tadi, gue jadi curiga kalo kalian abis ngewe, terus pas MOS kemarin, elu dan Opik ada di pabrik teh malem malem"

"Anjing Dodo! Elu suuzon aja ama gue!" bentak Livi sambil gampar pipi ane lagi.

"Ya gimana lagi atuh, kalian berdua di balik gorden, terus gue mergokin elu cuman pake cangcut"

"Kita gak ada apa apa kali, emang tadi gue ganti baju sesaat setelah si Opik keluar, kan dia tadi ngobrol dulu sama elu diluar?"

"Iya kali Liv, sorry yah hehehe, gue cuman gak suka aja elu deket sama Opik"

"Kenapa lu gak suka? Emang elu pacar gue?"

"Bukan sih, tapi gak tau aja hati gue ngerasa gak enak kalo elu deket sama cowok lain"

"Cie cie, elu cemburu sama gue? Hahahaha"

"Njiiir!! Udah ah! Jadi ngelantur kemana wae!"

"Elu sendiri yang ngelantur"

"Ah iya yah hehe"

"Kata cewek lu bilang, kalo elu dulu naksir sama gue ya?"

"Aduh malu euy haha"

"Si anjing! Pake malu segala, ngaku hayoo"

"Iya sih Liv, tapi gue juga naksir sama si Erna"

"Huh!! Dasar maruk lu!! Masa dua cewek langsung digebet?"

"Abisnya kalian pada cakep cakep sih, jadi gue gebet aja hahaha, lagian kita dulu sekelas"

"Gue udah lama gak ketemu si Erna, apa kabarnya ya?"

"Gak tau, dia kan sekolah di SMA Gunung Kelud bareng sama Nia"

"Mereka anak badung, jadi sekolahnya di sana"

"Elu juga badung Liv!"

"Kita semua badung kali, kecuali si Iman"

"Anjiir!! Dia mah anak paling culun"


"Culun sih culun, tapi dia mah orangnya jinak jinak merpati"

"Masa sih?"

"Elu tau cerita itu gak? Itu yang pas nginep di rumah Lita, yang kerja kelompok Bahasa Indo?"

"Elu tau juga cerita itu?"

"Iya Do"

"Kok gak ngasih tau gue sih?"

"Itu permintaan Lita sih Do, baginya kejadian itu aib, dia gak mau elu tau"

"Tapi kan Lita gak ikutan pesta seks? Dia dan Ririn malah pindah kamar pas Erna dan Nia diewe sama anak anak cowok"

"Dia bilang gitu sama elu?"

"Iya"

Livi mengernyitkan dahinya seakan terkejut denger pernyataan ane. Dia lalu ngangguk ngangguk gak jelas.

"Bener Do, omongan Lita bener, dia itu itu udah suka sama elu dari dulu, jadi gue bersyukur akhirnya dia jadian juga sama elu"

Ane memandang wajah Livi. Mata sipitnya tampak berkaca kaca. Ane jadi heran sama dia.

"Lu kok kayak mau nangis Liv?"

"Enggak, ngarang aja lu"

"Itu mata lu berkaca kaca"

"Gue kelilipan, banyak debu di ruangan ini"

Tiba tiba aja ane menyentuh pipi Livi yang putih kemerahan. Ane menyeka air mata yang keluar dari matanya. Seketika dia pun kaget.

"Tuh kan nangis?"

"Gue bilang enggak!"

"Ini mata lu ngeluarin air mata"

"Itu dari kelilipan Do!"

Kita mendadak terdiam. Ane jadi ngerasa canggung sama Livi. Dia kayaknya nyimpen rahasia gitu dari ane. Kenapa pas dia nyebut bersyukur kalo ane jadian sama Lita, tiba tiba mata dia berkaca kaca? Ane kemudian megang tangan kirinya, lalu ane tempatin tepat di dada ane.

"Elu ngapain?"

"Rasain detak jantung gue?"

"Emang kenapa?"

"Kenceng kan?"

"Iya?"

"Ujug ujug aja gue deg degan kayak gini Liv"

"Gue gak ngerti"

"Gue juga sama"


Ane melepas tangan Livi, tapi dia langsung megang tangan ane lagi dan meremasnya.

"Kenapa di lepas Do?"

"Kan udah beres cek jantungnya?"

"Tapi gue masih pengen pegangan tangan sama elu"

"Hmmm... aneh? Yaudah deh sekalian aja lu bersandar di bahu gue"

Livi langsung nurut, dia nyandarin kepalanya di bahu ane.

"Liv, elu masih jomblo?"

"Iya"

"Kenapa ya cewek secakep elu masih jomblo?"

"Gak tau Do, gak laku kali"

"Ah gak mungkin, dulu aja banyak cowok yang naksir sama elu, ya termasuk gue"

"Gue mah gak mau sembarangan punya pacar, harus cowok yang baik"

"Kenapa gak sama si Opik?"

"Opik cowok gak bener, dia suka permainkan cewek, mentang mentang ganteng dia"

"Terus progres elu sama Donnie gimana?"

"Lancar Do, tapi kayaknya ada saingan deh, si Fera"

"Iya sih, dia minta bantuan gue juga buat deketin Donnie"

"Berat euy lawan dia mah, udah cakep, baik, pake jilbab, taat agama lagi, lah gue malah sebaliknya! Ditambah gue itu kafir"

"Hey, jangan ngomong gitu Liv! Mau kafir atau muslim, semua orang itu sama, yang penting hatinya tulus... lagian gue mah dukung elu kok Liv, gue udah kenal lu lama, jadi gue tau luar dalam elu"

"Elu belum tau semua daleman gue kayak gimana?"

"Tau lah, tadi elu pake daleman warna ungu kan?"

"Bukan itu gobl*k!"

"Hahahahaha"


Lama lama bahu ane pegel juga disandarin sama Livi. Akhirnya ane berbaring di atas ranjang. Livi malah ikutan berbaring di sebelah ane. Dia berbaring dengan nempatin kepalanya di dada ane sambil meluk tubuh ane.

Ane bener bener gak nyangka bisa tidur dengan posisi kayak gini sama Livi. Padahal biasanya ane suka gini bareng Mitha di ruangan yang sama.

Livi ngusapin dada ane, terkadang dia nyubitin perut ane yang bergelambir. Ane pun secara tak sengaja meluk dia sambil ngelusin kepalanya.

"Do, gue ngantuk"

"Tidur atuh!"

"Elu juga tidur!"

"Iya"

Kita pun akhirnya tidur pulas. Kita terbangun jam 5 sore ketika ada orang yang ngetukin pintu ruang UKS. Orang itu adalah Pak Enjang. Untungnya dia gak masuk ke ruang UKS jadi ane bisa selamat.

Begitu Livi nyamperin Pak Enjang, ane kabur lewat jendela samping biar gak keliatan sama Pak Enjang. Setelah keluar, ane langsung cabut menuju tempat parkir untuk bawa motor sambil nungguin Livi keluar.

Sore itu kita pulang bareng. Ane nganterin Livi pulang ke rumahnya yang searah sama rumah ane.

...
 
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of LS Media Ltd