Agen Terpercaya
 
 
 
 
 
 
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

CERBUNG - TAMAT Lonely Adventure story

Balak 6

Tukang Semprot
Thread Starter
UG-FR
Daftar
21 Nov 2015
Post
1.452
Like diterima
4.579
Lokasi
Jakarta, Makassar
Bimabet
Nubie yang merah ini, mencoba menulis suatu cerita fiksi anak muda. Cerita ringan yang tidak berbobot dan ndeso.

Mohon maaf kelancangan nubie menulis. Juga mohon maaf jika ada kesamaan nama, lokasi dan situasi, itu adalah ketidaksengajaan.

Mohon kripik dan saran ya para reader, terlebih para subes semprot. Ini cerita perdana nubie. SALAM SEMPROT..

Story of...
Perjalanan (Lonely Adventure)


Aku Anto, seorang mahasiswa tingkat akhir di salah satu Universitas Swasta terkenal di Jakarta. Sedang duduk dikamar setelah habis melakukan olahraga ringan pada sore itu.

Aku saat ini memang sudah banyak waktu luang, sebab perkuliahan sudah habis, dan tinggal menuju sidang skripsi.

Aku anak sulung dari tiga bersaudara. Adik dua, cewek semua. Yang pertama selisih dua tahun dari ku saat ini masih kuliah semester tiga, yang bungsu selisih tujuh tahun. Masih sekolah kelas tiga SMP.

Aku memang sangat mudah bergaul, teman banyak, lelaki dan perempuan. Karena memang aku juga seorang mantan aktivis kampus, dan pernah menjabat wakil ketua BEM. Dimana aku juga mengasah jiwa berorganisasi dan berpolitik kampus.

Seperti sore itu, setelah olah raga dan melakukan pendinginan, berencana hendak mandi. Aku mengambil handuk, tiba tiba handphone berbunyi.

Terlihat nama yang kukenal :

Aku : "Hallo.. knapa neh? tumben nelpon kemana aja lo? masih idup lo?"

Ridwan : "Busyet, kasih salam kek apa
kek.. baik gue.. lo dimana? ketemuan yuk, gue mau cerita nih pengalaman gue sebulan terakhir. Gue mau ajak lo kalo lo mau itu juga."

Anto : "Kapan nyet, gue juga bete nih nganggur."

Ridwan : "Malam ini aja jing, di warung bubur nya kang Ujang aja deket kampus. Ditengah rumah lo ama rumah gue. Jam 7 yah ketemuan."

Aku : "Oke lah.."

Aku dan Ridwan memang teman dekat sejak awal kuliah. Dari semester satu kami satu kelas, jurusan yang sama. Kami pisah kelas setelah kami mulai mengambil jadwal perkuliahan dengan SKS yang berbeda. Tetapi kami tetap berteman dan kerap bertemu. Selain Ridwan, ada juga 6 teman sepermainan kami semua nya lelaki. Dan mereka selama ini juga semua aktivis mahasiswa.

Malam itu jam 7 lewat sedikit, Aku dan Ridwan sudah duduk di warung bubur kang Ujang. Di meja sudah ada 2 mangkok bubur kacang hijau dan 2 gelas es teh, disantap masing masing sambil melepas rindu, karena sudah lama tak bertemu akibat sudah sibuk masing masing sejak mulai menyusun skripsi 6 bulan lalu.

Ridwan : "To, lo gimana skripsi lo, dah
selesai?"

Aku : "Udah Wan, sudah acc semua. Tinggal nunggu jadwal sidang. Bulan depan jadwal gue. Tanggal 19 April."

Ridwan : "Wah masih sebulan lebih yah.. pantes bakalan bete lo."

Aku : "Iya. Kalo lo gimana? udah acc juga?"

Ridwan : "Belom nih, masih mentok gue di bab 4. Kemaren gue penelitian di kampung nyokap sukabumi selama sebulan. Ini baru balik. Tapi kayanya... skripsi gue mau gue tunda dulu deh.. Ada yang lebih penting lagi, hehehe.."

Anto melihat ada senyum lebar diwajah sahabat nya, seperti nya ini berbeda dengan senyum dalam pergaulan mereka selama ini. Ini senyum... entah lah.. seperti senyum orang yang sedang kasmaran.. jangan bilang dia kecantol perawan desa. Berita baik juga, maklum dia sama kaya Aku saat kami terakhir bertemu 7 bulan lalu, jomblo. Kita banyak temen, tapi giliran mau serius takut. Kita teori banyak, dari yang rumit dan panjang sampai yang pendek alias simpel. Tapi, hanya teori. Disuruh gebet cewek yang di demenin, langsung ciut dengan berbagai alasan.

Kita pernah memimpin rapat organisasi berjam jam dalam beberapa hari, kata sambutan dan bicara di depan rektor atau ketua yayasan juga sudah, sampai pada menjadi ketua sie keamanan acara besar kampus pun sudah dilakukan yang mana menuntut kerjasama sampai ke tingkat MABES POLRI. Tetaaapi.... disuruh mengamankan hati seorang gadis, langsung tergagap gagap panik.

Ini suatu kemajuan dalam hal per cewek an ditengah ke mandek an selama 4 tahun sejak Aku kenal Ridwan.


Aku : "Senyum lo gue tau, senyum selalu licik bro. Tapi senyum yang ini beda gue liat. Jangan bilang lo dah punya cewek."

Ridwan : "Ah, gue dah bosen tebar pesona man.. gue mau cari yang serius.."

Aku : "Dapet...?"

Ridwan : "Hampir, dikit lagi.. tinggal
nembak.."

Aku : "Jiahhh... justru itu yang penting. Dari dulu lo mentok disitu kan"

Ridwan : "Yang penting gue dah ada
sasaran pasti. Dari pada lo? lo kalo dah ada target pasti dah omong ke gue. Nyata nya?"

Tepat memang tebakan teman ku ini. Aku masih jomblo setidaknya sampai 7 bulan lalu. Bukan gak ada yang mau dengan ku, tapi selalu nggak matching. Aku suka cewek, cewek nya dah ada pacar nya dan baik baik saja. Giliran cewek suka aku, aku yang gak suka. Nah pernah ada ke dua nya sama available, eh sikon yang gak mendukung. Tiba tiba dia harus pindah kota yang jauh sebelum aku ngomong perasaan ku. Hadeuhhh..

Tapi ada satu alasan kuat yang membuat aku tidak mau sembarangan mendekati seorang gadis. Yang aku dekati adalah yang memang cocok dengan kondisiku. Dan itu tidak banyak, sangat sedikit.

Aku sebenarnya tidak benar benar menganggur, sudah setahun ini aku menggantikan ayahku.

Aku setahun terakhir menjadi pimpinan di perusahaan eksport import yang dirintis ayah sejak nol.

Perusahaan mengimport bahan baku, memproduksi disini ditambah dengan bahan lokal, dan mengeksport lagi hasil produk jadi nya. Aku masih terus dibimbing ayah, terutama dalam pengambilan keputusan krusial yang menyangkut deal kontrak skala besar. Tapi ayah sudah tidak aktif sepenuhnya, karena faktor usia dan kesehatannya. Karena ayah tergolong telat berumah tangga dengan ibu. Saat itu usia beliau sudah mendekati 40 tahun. Suatu usia yang sangat telat memang untuk menikah.

Dikarenakan ayah sangat sibuk dan fokus saat mendirikan dan mengembangkan perusahaan. Seluruh waktu dan perhatiannya tercurah kesana. Setelah perusahaan berkembang dan stabil, baru ayah berpikir untuk dirinya sendiri. Dan ayah bertemu ibu, ibu dulunya pernah bekerja di kantor ayah, sempat resign selama 3 tahun, lalu bertemu lagi, dan mulai menjalin hubungan sampai dengan menikah. Beda usia ayah dan ibu 8 tahun, dan memang ibu pun menikah dengan ayah sudah usia awal kepala 3. Suatu usia yang sangat matang bagi seorang wanita untuk menikah. Setahun kemudian lahir lah aku.

Sekarang umur ku 21 tahun. Ayah sudah berusia 62 tahun. Dan beliau memutuskan pensiun saat umur 60 tahun. Tapi tertunda satu tahun karena kuliah ku sedang padat padat nya. Akhir nya saat umurku 20 tahun, aku resmi menggantikan posisi ayah. Tapi ya itu, ayah tetap meng cover aku.

Kembali ke cerita...

Ridwan : "Woi nyuk.. malah bengong. Lo mau ikut gue ke kampung nyokap gue gak? Sepupu gebetan gue ada yang cakep noh. Baru lulus SMA tahun ini rencana mau nyari kerja. Tapi mendingan dia nikah katanya kalo ada yang lamar."

Aku :"Muke gile lo.. emang nikah gampang gitu nyet? Kagak ah.. gue mau main ke kampung nyokap lo, tapi bukan tujuan nya cari jodoh. Tapi karena memang gue seneng jalan. Lo emang ngapain aja di kampung?"

Ridwan :" Awal nya gue mau penelitian masalah laporan keuangan disalah satu koperasi simpan pinjam yang besar di sana. Karena pengaruh nenek dari nyokap, gue di kasih izin analisa laporan keuangan nya buat bahan skripsi gue. Ternyata staff keuangan koperasi nya cewek cantik dan bohay man. Lo tau kan tipe gue gimana?"

Aku : "Iya tau, inget gue. Chubby and big size kan? plus manjaaahhh.."

Ridwan : "Chubby iya, tp gak big size lah.. montok tepat nya. Klo manja, yah memang gitu deh."

Aku : "Dapet?"

Ridwan : "Kampret... dibilang hampir."

Aku : "Ini menghibur diri atau realita nih?"

Ridwan : "Dikit lagi man... gue betah disana man, asli. Udara nya enak, suasana nya damai dan tenang. Jauh beda ama Jakarta. Gue senen mau balik lagi kesono. Gue jadi tenaga freelance di koperasi nya. Gue mau ajak lo kesana, yah liburan lah."

Aku : "Ntar gue pikirin deh. Besok gue kabarin lo. Tapi menurut gue, jangan lo tunda kuliah lo man. Selesai in kalo lo bisa. Kasihan ortu lo udah biayain lo biar jadi sarjana. Giliran mau akhir jadi mandek. Sekalian aja garap skripsi lo disana kan bisa. Jangan gebet anak orang mulu, skripsi gak beres beres, kalo lo yakin, tuh cewek gak kemana. Lagian ini buat masa depan lo juga. Kalo lo dah resmi jadi sarjana, paling nggak tugas ke ortu lo yang udah sekolahin lo susah payah udah terbayar. Ya gue tau sih lo bukan dari keluarga biasa, tapi keluarga lumayan juga, tapi kan tetap tugas adalah tugas, yang di amanat kan ortu buat lo man."

Ridwan : "Iya To. Thanks yah atas nasehat lo. Lo memang dari dulu paling bisa nasehatin kita semua. Pantas lo dulu bisa jadi orang ke 2 di BEM. Sebenarnya lo bisa jadi no 1, tapi kenapa lo gak mau sih waktu itu? kita yakin betul lo pasti naik kok. Tapi malah lo larang buat menang. Aneh..."

Aku : "Nggak man, tidak perlu di top posisi untuk bisa lebih berguna. Gue melihat dengan gue hanya wakil, beban dan perhatian pihak luar jauh berkurang jika harus menjadi ketua. Gue lebih bisa langsung masuk ke bawah dan keatas dengan lebih leluasa. Biar si ketua, Ajie yang pegang posisi. Gue kerja silent.. tapi beres kan?"

Ridwan : "Iya man, banyak yang memuji keberhasilan kepengurusan kita. Baik alumni, senior, junior dan pihak luar. Kegiatan kita skala nasional itu sukses besar. Semua puas, hebat. Karena arahan dan strategi lo man. Bahkan si Ajie sampe di undang presentasi ke Universitas Tokyo. Mumet deh dia, selama ini kan dia tinggal terima laporan, otak nya kan di lo semua man. Gimana tuh presentasi nya, gak ada kabar yah? hilang gitu aja berita nya. Jangan jangan hancur hancuran.. dia kan... ah.. semua tau lah.."

Aku : "Presentasi nya gak hancur kok, sukses. Malah tahun depan Univ Tokyo mau ada kan kerjasama sama kampus kita buat follow up kegiatan kita kemarin. Kalo kemarin hanya sebatas teori seminar, tahun depan diimplementasikan ke masyarakat, sebagai tindakan nyata dan pengabdian akademisi terhadap masyarakat."

Ridwan : "Gila lo Ndro.. mantep bener. Wah sayang lo ama gue dah gak mahasiswa lagi ntar itu yah."

Aku : "Gak masalah gak ada kita juga. Organisasi yang bagus itu, gak hanya bagus satu saat aja, harus ada kaderisasi dan penerus yang lebih baik dari pendahulunya. Kalo itu mandek, organisasi rapuh man. Gak bagus organisasi itu kalau cuma bagus hanya satu masa. Makanya kemarin kita kader penerus kita dengan keras kan, karena mereka harus lebih baik dari kita Wan. Terserah mau dibilang kejam atau keras, sebab tugas mereka tahun depan itu berat. Berkaitan dengan kampus luar dan membawa nama kampus kita juga negara kita man."

Ridwan : "Salut gue.. kerja keras kita akhirnya berguna juga. Omong omong, kata lo presentasi Ajie itu sukses, kok lo tau? kalo sukses kenapa senyap gitu gak ada berita lanjutan nya? Pasti dia gagap di tanyakan para mahasiswa sana kan.."

Aku : "Iya sukses kok. Karena... lo bisa pegang rahasia? Ini sebenarnya bukan konsumsi umum, entah sudah berapa orang dari pihak kampus yang tau. Tapi kalo dari pihak Tokyo sih tau karena mereka yang menerima utusan kita."

Ridwan : "Iya apa man. Gue akan keep kok. Kan lo kenal gue man.. bukan 1 atau 2 tahun.. atau.. tunggu....tunggu..."

Ridwan menatap mataku dengan tajam tanpa berkedip, tiba tiba :

Ridwan : "Ha ha ha ha... anjing anjing lo man.. pinter amat lo simpen ini semua ke kita. Ngehe bener lo.."

Aku : "Iya gitu lah. Tapi waktu itu kita komit, yang tau hanya 3 orang dari kampus kita. Ajie, pak Hendy sebagai Pembantu Dekan III bagian kemahasiswaan, dan gue. Sekarang lo jadi orang ke 4."

Ridwan : "Lo musti cerita ma gue. Gue tagih terus lo kalo gak cerita."

Akhirnya aku bercerita ke Ridwan yang terjadi ketika itu. 7 Bulan lalu sebelum aku ambil skripsi, aku menyelesaikan satu tugas berat dari kampus, yaitu presentasi di depan civitas akademika Universitas Tokyo.

Dan, tanpa persiapan yang mendalam sama sekali. Aku hanya berdasarkan hal hal yang sudah aku dan teman teman panitia alami. Karena aku yang membuat konsep, juga team ku yang mengeksekusi nya, jadi aku tau betul secara rinci seluk beluk nya.

Bahkan bahan presentasi power point yang dibawa Ajie adalah Made in Anto, jadi ya aku yang menjelaskan semua. Dan semua puas dan standing aplaus yang aku terima, tapi segera aku katakan ini semua peran banyak pihak. Mulai ketua BEM, panitia, juga pihak kampus ku yang mendukung terlaksananya acara itu. Kalo dibuka website Univ Tokyo sih ada berita ini dalam bahasa mereka, dan disana jelas ditulis yang presentasi adalah aku sebagai perwakilan kampus ku.

Mengenai kenapa kok jadi aku yang presentasi bukan Ajie? dan kenapa berita nya menghilang begitu saja?

BERSAMBUNG...
 
Terakhir diubah:

Iwan_Vdw

Pendekar Semprot
Daftar
15 Mar 2017
Post
1.558
Like diterima
1.050
Lokasi
Sawah
Nunggu bagian yang ada panas2nya suhu
N selalu ditunggu updatenya
 

Balak 6

Tukang Semprot
Thread Starter
UG-FR
Daftar
21 Nov 2015
Post
1.452
Like diterima
4.579
Lokasi
Jakarta, Makassar
Bimabet
lanjut ah...


Tujuh bulan lalu...


Saat itu, pak Hendy dan Ajie berangkat ke Jepang. Mereka tiba pagi disana. Setelah tiba dihotel dan siap istirahat, tiba tiba Ajie berkata ke pak Hendy:

Ajie : "Pak, saya mau omong bisa? saya minta maaf sekali pak, saya sebenarnya tidak siap presentasi ini pak. Saya tidak menguasai keadaan dan situasinya pada saat itu pak..."

Hendy : "What? kamu omong apa Jie? kamu jangan main main, ini serius sekali. Kamu bikin malu semua kalo gini. Saya, kampus dan Indonesia. Jangan becanda Jie, gak ada waktu mundur. Kamu pasti becanda kan?"

Pak Hendy sempat terkejut, tapi mencoba mengatur emosi nya dan berharap yang di katakan Ajie hanya lelucon

Ajie : "Iya pak, saya gak becanda. Saya memang bawa soft copy presentasi nya, dan sudah saya pelajari berulang kali, tapi saya belum mengerti benar. Dan jika ada pertanyaan diluar slide presentasi ini, saya pasti gak tau pak. Kerena ini semua bukan konsep saya dan saya tidak terlibat saat pelaksanaan. Saya sibuk ada beberapa undangan study banding ke universitas lain pak."

Hendy : "Gila kamu... ini proyek besar
skala nasional, yang datang dari seluruh negeri, melibatkan banyak instansi swasta maupun pemerintahan. Bisa bisa nya kamu lepaskan begitu saja? Kamu bisa menugaskan kabid kamu yang lain untuk datang, tidak harus kamu kan? dan yang paling fatal, saat kita sudah disini, kamu baru bilang begitu? ini taruhannya harga diri dan nama baik Jie.. kamu sadar gak? Mati saya kalo ini gagal, saya musti omong apa ke Rektor? saya pikir kerjaan sukses kemarin karena kamu, ternyata saya salah. Saya salahhh..."

Emosi pak Hendy naik, dan sekarang cenderung panik dan stress. Ajie juga terlihat panik dan stress, keringat dingin mulai membasahi badan nya. Baru kali ini dia melihat pak Hendy demikian emosinya.

Ajie : "Maaf pak, selama ini memang saya percayakan aktifitas pada Anto pak. Dia yang menjalankan semua roda organisasi. Saya mengaku salah pak. Saya sibuk keluar dan studi banding atau undangan kegiatan kampus lain pak."

Hendy : "Dan kamu sibuk jalan jalan? senang senang? dan saat kamu dituntut tanggung jawab mu, kamu mundur? ketua macam apa kamu ini? kenapa gak dari dulu saja kamu mundur? biar Anto yang naik, saya merasa nyaman di pegang sama dia BEM ini. Saya pikir kamu ada di dalam itu semua, ternyata.. kamu benar benar sudah mengecewakan saya. Kalo sudah jadi begini apa way out kamu?"

Ajie : "Maaf pak, saya juga tidak terpikir sampai begini. Saya juga menyesal mengiyakan tawaran presentasi ke Jepang ini padahal saya tidak bisa. Saya hanya ingin untuk tidak mengecewakan undangan itu jadi waktu email itu masuk saya langsung mengiyakan tanpa berpikir panjang, waktu itu saya.."

Hendy : "DIAMM... saya pusing denger kamu. Saya lagi mikir.. satu satu nya orang yang bisa meyelamatkan KAMU, saya, kampus kita dan mungkin Indonesia, adalah Anto. Hanya dia.. berdoalah agar dia bisa menyelamatkan kamu dan nama baikmu besok hari."

Pak Hendy segera mengambil ponsel nya dan mencari nomor Anto. Dia tau ini agak mustahil, tapi mungkin Anto bisa memberikan solusi atau saran atas acara yang pernah di pimpinnya itu. Suatu usaha ditengah keputus asaan sebenarnya. Terdengar nada sambung pendek pendek dan rapat..

(Seperti sedang diluar negeri juga si Anto. Apa benarkah?) pak Hendy berpikir sambil tetap menghubungi ponsel Anto.

Aku : "Halo Anto disini pak. Apa kabar pak Hendy?"

Hendy : "Syukurlah.. halo Anto. Maaf
ganggu kamu. Bisa saya bicara, penting Anto?"

Aku :" Bisa sekali pak, apa yang bisa Anto bantu pak? seperti nya urgent sekali ya pak?"

Hendy : "Betul Anto, sangat urgent... Mengenai presentasi besok di Univ Tokyo."

Lalu pak Hendy menceritakan keadaan nya semua. Dan kemarahannya pada Ajie dan kekhawatiran mengenai bayang bayang kegagalan presentasi besok dan akibat akibat nya pada semua pihak. Nama baik Ajie, nama baik Pak Hendy, nama baik kampus dan seterusnya.
Dan akhirnya, maksud pak Hendy di utarakan, bisa kah aku membantu?

Aku : "Baik pak. Anto bantu. Besok acara nya jam berapa pak?"

Hendy : "Jam 11.00 waktu sini."

Aku : "Baik pak, Anto hanya minta izin sama ayah. Lagipula Anto hanya mendampingi ayah besok, bukan aktor utama. Masih ada pak Roy asisten ayah besok. Pasti Anto diizinin ke Tokyo besok pagi. Untung nya laptop Anto bawa juga. Disitu catatan nya semua pak. Nanti Anto pelajari lagi malam ini. Biar besok pagi lancar."

Hendy : "Jadi besok betul kamu bisa presentasi?"

Aku : "Iya pak, bisa. Kita ketemu di kampus sana jam 9.30 ya pak. Kereta Anto tiba di stasiun jam 9.00, perlu 30 menit dari stasiun kesana pak."

Aku : "Terima kasih Anto... terima kasih sekali, kamu lah penyelamat saya, Ajie, kampus kita.. saya berhutang nama sama kamu Anto."

Aku : "Tidak pak, tidak sama sekali. Bapak dan semua tidak berhutang apapun ke Anto. Itu tanggung jawab Anto selaku ketua panitia, dan juga sebagai mahasiswa kampus kita. Memang sewajarnya, jika ada pihak yang membutuhkan penjelasan atas kegiatan kemarin itu, Anto terpanggil untuk menjawab nya."

Hendy : "Buat saya, saya tetap berhutang pada mu. Tapi tunggu... tadi kamu bilang kamu tiba di stasiun? bukan bandara? Kamu jangan bilang di Jepang juga?"

Aku : "Tepat pak. Anto sedang di Nagoya saat ini. Sedang mendampingi ayah bisnis trip di Jepang sejak kemarin, sampai 5 hari ke depan."

Hendy : "Ya Tuhan... mukjizat Mu, sungguh nyata. Saya gak bisa ngomong lagi dengan hal ini semua."

Tampak mata pak Hendy sedikit berkaca kaca saking gembira nya. Sebuah jalan keluar indah terbuka di depannya di tengah penjara kebuntuan yang sebelumnya di hadapi nya beberapa menit yang lalu. Pak Hendy menarik nafas panjang kelegaan.

Aku : "Pak.. boleh Anto omong sesuatu?"

Hendy : "Boleh sekali.. apa To?"

Aku : "Sudah bapak jangan stress lagi. Dan juga jangan marahi Ajie lagi. Anto tau Ajie sangat stress karena hal ini. Ajie sudah menyadari kesalahan nya seperti bapak jelaskan tadi. Anto sedikit banyak tau sifat Ajie, dia anak yang baik pak, hanya memang sifat menganggap remeh nya harus segera di rubah. Tetapi dengan kejadian ini, semoga Ajie segera berubah."

Hendy : "Fiyuuhh.. karena kamu yang minta, oke saya setuju. Hanya saya tetap akan menasehati nya. Tidak selalu ada pertolongan seperti ini. Ini pelajaran sangat.. sangat.. sekali lagi sangaaat penting buat saya dan Ajie. Seharusnya saya memastikan dulu semua benar benar baik dan oke baru saya jalan ke sini. Tapi saya hanya percaya saja pada Ajie. Ternyata saya salah percaya, dan baru saya tau semuanya. Ternyata dibalik semua aktivitas BEM selama ini, kamu lah pilot nya."

Tidak lama kemudian pak Hendy segera mengakhiri hubungan telepon dengan Anto. Dan berpaling ke Ajie. Jika mengikuti kata hati nya, pak Hendy masih ingin marah ke Ajie. Tapi akhirnya sebuah senyum muncul di bibir nya. Ada rasa iba dan kasihan akhirnya timbul di hati pak Hendy. Ternyata sejak tadi Ajie duduk termenung di sudut sofa, memeluk kedua lututnya, dengan pandangan kosong seperti putus semangat. Memang sejak tadi Ajie tidak tahu apa yang di bicarakan pak Hendy dan Anto. Dia hanya sibuk dengan kekalutannya sendiri dan menyadari kebodohannya. Dan ada bekas air mata yang mulai mengering di pipinya. Nyatanya Ajie habis menangis.

Hendy : "Jie.. kamu gak apa apa? Bapak sangat lega sekarang. Besok biar Anto yang presentasi di Univ Tokyo. Kita berdua hanya bantu dia. Apapun yang besok Anto suruh, kita harus lakukan."

BERSAMBUNG YA SUHU...
 
Terakhir diubah:
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of LS Media Ltd