King 4D - Agen Bola   Poker Ace
9Club Situs Judi Online Terpercaya
Asus Togel online   Premier 189
Mandala Toto   Web Online
Web Online   Web Online
Web Online   Web Online
Web Online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

Falsafat bapak

Gadjual

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
3 Apr 2020
Post
412
Like diterima
5.655
Prolgo




[/URL]

Kenalin namaku Aryasatya Radhitya.
Gambaran tentangku, umurku baru 15thn baru lulus smp dan tinggi badan 165cm dengan tinggi segitu sudah di anggep bongsor di umurku, karena tinggi teman2ku cuma, sedaguku, badan kurus kulit yg sawot matang, bukan sawo busuhnya.. Hahahha..

kalau masalah tampang menurutku sih biasa2 ajah, alis agak tebel turunan bapaku, mata engga sipit, bulu mata lentik turinan ibuku, hidung mancung layaknya orang jawa pada umumnya turunan ibuku.
Menurut ibuku sih ganteng, tapi engga tau menurut cewe2 yg lain aku engga pernah nanya soal ini... Hahahhaha karena yg memuji dgn begitu tulus siapa lagi kalau bukan ortu kita. Bener engga?.

Aku Pemuda desa yg mengabdi pada kedua orang tuanya dan kebetulan anak semata wayang.

Sebagai orang jawa tulen bapakku selalu memberi wejang2 jawa kepadaku yg selalu beliau tanamkan ke bawah sadar falsafah jawa yaitu falsafah Hasta Brata, jika kalian mau tau silakan googling ajah.
Hidup dgn keadaan serba pas pasan, selalu berjuang untuk biasa makan pada esok harinya.

Nama kedua ortuku ibu marni dan bapak marno. Saya engga tau kenapa nama ortu ku begitu mirip, cuma beda satu huruf vokal ajah.. Kerja kedua ortuku buruh serabutan tani.

Awal
Setelah masuk ke jenjang SMP baru menginjak semester 2 kabar buruk menimpah keluargaku, yaitu bapaku meninggal dunia. Ini awal perjuanganku bersama ibuku...

Ibu marni



Ku : bu, bapak kenapa?..
Aku dengan bertanya kebingungan karena, di sekolah aku di suruh pulang oleh tetanggaku


Ibu : bapa... Bapa sudah engga ada nak... Bapa sudah meninggalkan kita nak semoga kmu yg tabahnya...nak
Ibuku yg coba menenangkanku, langsung air mata ini turun begitu jelas membasahi pipiku, aku menyesal kenapa aku tdk ada saat bapa butuh aku... Kenapa ini terjadi begitu cepat...


Setelah kepergian bapak untuk selamanya, aku mencoba untuk mencari uang untuk membantu ibuku dan untuk biaya aku sekolah.
Dengan cara mencarikan rumput untuk tetanggaku yg memilki kambing dan mencari kayu bakar untuk di jual. Setiap sehabis sekolah selalu begitu tiap hariku


Di sekolah tdk ada yg peristiwa yg menarik karena aku bukan anak yg pintar sekali dan juga bukan bodoh pisan...
Dan teman baik cuma sedikit, mungkin efek aku orang engga punya, yaitu tomo, umar dan yanto. Kata2 orang sih pertama kami ini sangat erat dan selalu banyak ngebantu orang
Sampai d sebut 4sekawan. Kaya grup lawak ajah hahahha...
Cuma 1 orang yg selalu ku perhatikan yaitu anaknya juragan karto yg namanya widari, karena dia cantik, pintar dan dia kembang desa dan kembang sekolah. Kebetulan kita satu kelas dari kelas 1 sampai kelas 3


Widari


Aku : wid kmu kenapa?...
Saat itu aku liat dia sendiri di kelas dengan wajah yg murung


Widari : engga papa ko dit...
Dia menjawab dengan sedikit senyum kepadaku


Aku : ko diem d kelas, biasanya langsung ke kantin. Kamu ada masalah wid?


Widari : engga papa dit, emang aku seperti apa, sampai kamu perhatian sma aku?..
Dia menatapku dgn tatapan tajamnya, yg membuatku jadi diam tdk bisa berbicara lagi aku jadi sungkan walaupun di hati berdebar.


Aku : ya udah kalau gitu, aku duluan ke kantinnya, kamu mau ikut?
Di dalam hatiku selalu berharap semoga dia mau ikut.


Widari : engga, aku mau di sini ajah...
Dengan nada judes dia menjawabnya


Setelah itu saya langsung bergegas ke kantin dan duduk bersama 4S (4sekawan)


Tomo : jancuk... Di tonggoni ra teka2.. Lapar kih..
Dia nanya dgn penuh curiga


Aku : biasa lurd tes ning wc..
Saya melihat ke anehan di mata meraka


Umar : iya lurd sampe ora pinter bohong! Wis aku weru sampe baru ngapai...
Sambil senyum dia menjawab


Yanto : sikat wae lurd si widari ayu tenan, ora ning sampe, yawis kanggo aku wae yo?
Dia tersenyum licik saat bicara itu


Aku : jancuk... Maksud sedulur opo iki aku ra ngerti..
Kenapa nih ko pada senyum licik sambil lihat ke aku


Umar : yawis lurd sampean masih ra ngerti wae, aduhh...
Sambil menunjukan wajah kecewanya


Yanto : lurd kita iki wis baturan wis suwe ojo ngelak wae, sampean seneng ning widari dari kelas 1 saiki wis kelas 3 masih wae koyo bocah ra ngaku...
Yanto dgn ceplas ceplosnya sambil ngeliat ke saya ekpresinya kaya wong pengen ngising abang ireng lurd


Aku : sorry yo... Aku masih ra wani lurd, sedulurkan weru widari anake sopo, lah aku sopo lurd beda kelas??...
Dengan sedikit malu saya mengakuinya. Kampret emang si yanto


Tomo : wis lurd ojo nesu... Kalau jodoh ra bakal ke mana. Yu kita pesen mangan wae...
Aku melihat tomo dengan isarat mengucapkan terima kasih


Setelah makan 4S langsung kembali ke kelas ada jam mata pelajaran sampe pulang sekolah. Setalah jam selesai kita pun pulang.
Aku liat widari masih diam saya dgn muka murungnya


Widari



Aku : wid kamu kenapa? Engga pulang? Ayo aku anter...
Entah kekuatan darimana sampe aku berani mengucapkan itu semua


Widari : iya, aku lg banyak pikiran dit, tentang keluargaku..
Sambil menunduk dia menjawab pertanyaanku


Aku : yaudah yu pulang bareng sama ku...
Dia mengangguk, di hatiku ber bunga2 saat dia setuju akan ajakan ku


Di jalan dia bercerita tentang bapaknya yg mau nikah lg dan ia tdk setuju karena ibunya juga tdk stuju.
Setau saya kata orang2 ibunya dulu kembang desa di desaku. Sekarang di gantikan oleh anaknya si widari. Di dalam hatiku berkata dasar tamak juragan karto udah punya istri cantik sama anak cantik tdk bersukur. Obrolan yg panjang ini pun harus berhenti karena sudah sampe rumahnya


Widari : ehh.. Udah sampe rumah terima kasih ya mau nganter aku sampe rumah..
Sambil tersenyum di mengatakan itu semua


Aku : sama wid..
Saya membalas dgn senyuma termanis ku


Widari : terima kasih juga mau denger curhatanku..


Aku : iya sama2 wid, aku pamit duluannya mau ngarit sama cari kayu bakar dulu..


Widari : iya ti ati..
Dengan senyuman yg melehkan hati ini ya tuhan


Saya pun bergegas pulang, sampe rumah langgung ganti baju, terus ngarit rumput buat kambing dan cari kayu bakar. Ya ini kegiatan sehari2.

Sampe mau magrib langsung buru pulang ke rumah, terus ngasih uang hasil jual rumput sama kayu bakar ke ibu dan di rumah sudah ada ibu sedang memasak untuk makan malam, saat makan malam ibu ngobrol dgnku


Ibu marni




Ibu : nak, kmu seharusnya itu fokus sekolah saja, jangan cari uang lg ya?..
Aku menangkap ada rasa kasih ibu terhadapku


Aku : ibu, aku anak laki2 bu, ya semestinya aku kaya gini bu. Setelah bapa meninggal aku adalah kepala keluarga, bu..


Ibu : iya nak, ibu tau kmu laki2 nak, tapi kmu anak ibu, jadi ibulah yg harus memenuhi kebutihan kmu nak..


Aku : bu, bukanya adit udah bahas ini beberapa kali tetep jawabannya sama ini tanggung jawab adit ibu..

Ibu : yaudah kalau itu mau kmu, cuma ibu titip nasehat yg selalu bapa kasih tau ke kamu ya, ibu percaya kalau kamu bertanggung jawab dan ibu peecaya kalau kmu akan jdi orang sukses nantinya...
Aku selalu ingat nasehan bapak, nasehat jawa yg selalu bapa ajarkan ke aku yaitu hasta barta. Aku akan pegang itu sebagai wasiat dari bapa dan ibu


Setelah perbincangan itu saya pun istirahat di kamar dan merenungi tentang nasehat bapa dan ibu tentang hasta brata. Falsafat yg sangat komplek mengenai kehidupan
 
Terakhir diubah:
Indosniper

Gadjual

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
3 Apr 2020
Post
412
Like diterima
5.655
  • Thread Starter Thread Starter
  • #9

Gadjual

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
3 Apr 2020
Post
412
Like diterima
5.655
  • Thread Starter Thread Starter
  • #20
Part 2


Aryasatya Radhitya
[/URL]


Ibu marni



Widari



" IBU "

Terlalu banyak nasihatmu yg ku bantah
Terlalu banyak perintahmu yg ku tunda
Terlalu banyak budi baik mu yg tak bisa ku balas
Terlalu banyak saya menuntut apapun itu kepadamu
Terlalu banyak salahku padamu dan membuat mu kecewa padaku.
Hanya satu do'a dari anakmu ini Bu.
Semoga ibu selalu di berikan nikmat sehat, nikmat rizki yg melimpah dan di mudahkan segala urusan oleh allah swt
AMIN....



Hari2 berjalan begitu cepat hubungan ku sama widari ya semakin dekat walaupun tdk ada status yg jelas, dan teman2 selalu mendorongku untuk menjadikan pacar, tapi aku minder dan tak ada nyaliku untuk itu.


Sampe akhirnya ujian nasional pun telah tiba
Dan peristiwa buruk pun terjadi lg di keluargaku ibu sakit dan meninggal dunia di saat 3 hari lg aku melaksanakan ujian nasional tingkat smp dan sebelum ibu meninggal ibu berbicara


Ibu : nak, semua manusia pasti akan meninggal, tapi harus meninggalkan hal baik saat semasa hidupnya. Dan hal baik itu bagi ibu itu kamu...
Beliau mengungkapkan dengan penuh usaha. Karena saya tahu ibu sedang merasakan rasa sakit yg di deritanya


Aku : iya ibu aku akan melakukan hal baik itu...
Aku dengan tatapan nanar, berasa bersalah karena tak sanggup berbuat apa2 saat melihat orang tercintanya sedang mengalami kesakitan karena dia sudah tak memiliki uang lg karena sudah berobat kesana kemari selama 2 minggu ini


Ibu : nak, masih ingatkan nasehat bapak dan ibu tentang hasta brata...


Di jawab dgn anggukan olehku


Ibu : sukurlah, ibu cuma titip itu nak, dan bapa sama ibu percaya kmu akan jadi orang sukses bagaimana pun cara nya itu rahasia ilahi. Kamu cuma bisa berusaha nak dan terus berusaha jangan pernah menyerah dan jangan lupa berdoa dan bersukur ya nak..


Aku : iya ibu, aku akan jadi orang sukse seperti kalian harapkan...
Tanpa terasa air mata ini turun begitu saja


Ibu: jangan pernah menyakiti seseorang ya nak, apalagi seorang perempuan. Lebih baik sayangi jangan di sakitin...
Dengan wajah sendu ibu mengucapkan kata itu


Aku : iya ibu, aku akan melaksanakan itu semua


Dan itulah kata2 terakhir ibu sebelum menghebuskan nafas terakhirnya. Aku pun langsung berteriak. Sampe tetangga mengerubuti rumahku dan langsung melaksanakan proses penguburan dan sebelumnya jenazah di solatkan terlebih dahulu.


Setelah itu 4S berkumpul d rumahku dgn maksud mau menghiburku


Umar : dit sing sabar yo..
Sambil tersenyum ia mengucapkan itu


Kubalas dgn anggukan


Yanto : ojo rumangsa dewekan ya lurd ono 4s...
Tatapan tajamnya menapa ke arahku


Kubalas dgn anggukan lg


Tomo : iya lurds kita iki sedulur selawae, sedih sam kita tanggung, senang sama kita tertawa dan galau yo dewek2 ojo gawa2 aku hahaha..
Dialah yg selalu mencairkan suasana


Akupun tertawa dan 4s pun tertawa


Kami kepalkan tangan dan saling menempelkan dan bersorak 4s sedulur selawas e hahhaa


Setelah proses ini saya lewati dengan lapang dada, walaupun ini sulit karena saya tak memiliki siapa2 lg bapak ibu sudah tenang di sang ilahi. Ini status baruku anak yatim piatu.


Bapak dan ibu meninggalkan harta yg tak banyak, rumah dan sawah yg tak luar cuma sekotak saja. Dan meninggal hutang ke pa karton sebesar 1jt buat pengobatan bapak sama ibu.


Setelah sudah melaksanakan ujian nasional aku berpikir untuk bekerja untuk membayar hutang dan melanjutkan pendidikanku. Saya harus menemui juragan karto.


Aku : assalammualaikum jurgan karto...
Walaupun dengan sedikit bimbang

Pak karto : waalaikumsalam, ehh adit. Ada apa dit?...
Ia membalas dengan sedikit acuh

Aku : ini pa saya mau minta tolong gan...
Dengan sedikit wajah memelas

Pak karto : minta tolong apa ya dit, asal jangan minjem duit ya. Kan yg kemaren belum di lunasi...
Ia langsung memasang wajah yg sedikit sinis terhadapku


Aku : engga gan saya kesini cuma minta kerjaan gan...


Pak karto : ohh itu dit, boleh kamu garap sawah saya, entar saya kasih upah dit...
Terlihatlah senyum liciknya itu


Aku : siap gan makasih atas kebaikan juragan
Dengan sedikit anggukan kepalaku

Pak karto : iya dit, sama2 mulai besok kamu langsung garap sawahnya
Langsung keluar ucapan tegas


Aku : siap juragan
Aku anggukan kepalaku lg

Setiap hari aku mulai berjibaku dengan pacul, arit dan golok. Pagi aku ke sawah sampe dzuhur terus istirahat dan sebelum ashar langsung ngarit dan cari kayu bakar.


Pada hari yg tak terduga, di siang hari. sebuah pertemuan yg membekas di ingatanku


Widari : dit?..
Di menatapku dan langsung menunduk


Aku : iya wid ada apa?..
Kujawab dgn sedikit ragu


Widari : kata bapak, kmu kerja sama bapak?..
Dgn Menampakkan wajah manisnya


Aku : iya wid, emang kenapa?..
Waduh ko aku jdi grogi gini


Widari : pantesan kmu engga keliatan lg d sekolah setelah ujian nasional...
Tatapannya matanya sangan tajam sekali


Aku : iya wid, aku kerja supaya bisa bayar hutang bapak sama ibu ke bapak kamu...
Aku jawab dgn ragu karena ada sedikit rasa malu


Widari : ohh... Ya udah ini makanan buat kami makan, aku mau pulang dulu...
Aku melihat ke anehan dlm dirinya


Aku : iya makasih ya wid, aduh jadi ngerepotin ini...
Aduh perasaanku jadi campur aduk nihh


Widari : iya engga papa dit, aku pulang ya?..
Dia malu2 menjawabnya


Aku : iya, ti ati ya wid...
Ko aku jadi canggung gini ahhh


Setelah pertemuan itu, ia selalu mengirimku makanan di siang hari dan selalu ngobrol kita berdua dan hari ke hari kita makin deket.

Kala langit sore sudah menampakan hujudnya tiba2 4S menghampiri saya


Tomo : lurd, sampean kemana?. ko ujian nasional rampung sampean ngilang?...
Ia bertanya dgn wajah penasarannya.


Yanto : iya lurd, sampean tapa ning endih?. Hahahaha..
Dgn tanpa dosa ni orang langsung motong saat aku mau menjawabnya.


Aku : lurd, aku ono ning uma wae ra mendih2. Jancuk sampean to.. Lah kira aku dukun...
Dgn sedikit rasa bersalah ku menjawabNya, emang aku tak Yg salah tak memberitahunya.


Yanto : salah sampean wedus, ngilang wae ra nongol ning sekolahan...
Aku melihat ada rasa sedikit jengkel Ia ke padaku.


Umar : iya lurd, si yanto jarene kangen karo sampean hahahhaah...
Dengan muka tanpa dosa layaknya bayi, ia menjawabnya


Aku : nopotoh dus... Aku masih normal... Masih seneng nong wong wedo cukk...


Yanto : umar kunyuk, penyebar fitnah... Aku masih normal lurd, masih seneng bokong motok susu gede hahahha...
Muka mesumnya kambuh lagi nihh anak.


Umar : asu.. otakmu kudu di cuci karo mesin cuci biar ra kudu di peres lang d jemur biar bersih ora ono bakteri bokep mu...
Kuliat ada rasa jengkel darinya ke si yanto


Tomo : lah iyo, aku setuju mar... Biar rada bener setitik hahahah...
Selalu ia yg menjadi penengah d saat si umar sama yanto sudah kelewat batasnya.


Kami pun tertawa semuanya dengan tdk ada rasa tersinggung sama sekali. Ya kaya gini persahabat kita selalu mampuh membuat suasana hangat dan semakin erat.


Aku : wis tohh lurd, iki pengen magrib yu kita mulih.. Ojo sape d culik wewe hahahha
Kubuat mereka menjadi ketakutan lalu aku lari ke rumah.

3 orang sahabatku ini langsung berteriak BACOT... Tapi pass ku lihat wajah mereka sedikit ada rasa takut.
 
Terakhir diubah:
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys
9 club   Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of PAGCOR