Agen Terpercaya
Mandala Toto   Jackpot 86
Balaksix   Messipoker
Agen 18   Dunia Jackpot
IBO Play   CMD Play
JP Dewa   Hero Bola
Warung Vegas
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

CERBUNG [Real Story] Teman Sekantor Dari Bahan Coli Sampai Bantuin Coli

shakermaker

Semprot Baru
Thread Starter
Daftar
20 Aug 2017
Post
28
Like diterima
1.863
Bimabet
Part 1

Nama saya Randy (Nama Samaran), umur saya pada saat itu 29 tahun, saya bekerja di sebuah perusahaan swasta di Jakarta dan jabatan saya sebagai manajer. Saya perantau yang berasal dari salah satu daerah di Jawa Tengah, saya memiliki pacar yang juga perantau dari Jawa Tengah dan kami tinggal bersama di satu apartmen di Bekasi. Di sini saya tidak akan menceritakan tentang kehidupan sex saya dengan pacar saya. Saya akan menceritakan bagaimana saya melakukan pendekatan dengan salah satu karyawati di perusahaan saya yang bernama Bu Ria (nama samaran). Bu Ria berumur 39 tahun dan sudah memiliki suami dan 2 orang anak. Cerita ini real apa adanya, hanya nama yang saya samarkan untuk kepentingan privasi. Dan disini saya tidak akan detail menceritakan proses berhubungan sex, melainkan cerita PDKT dan keseharian kami di kantor hingga kami melakukan hubungan badan. Jika anda mengharapkan cerita detail proses berhubungan sex silahkan di skip saja.

Saya sudah bekerja di perusahaan tersebut selama 10 tahun, perusahaan tempat saya bekerja tidak terlalu besar, hanya memiliki karyawan sebanyak 54 orang dan hanya 2 orang wanita saja yang bekerja di perusahaan ini, bernama Bu Ria (39 tahun) dan Bu Juli (40 Tahun – saat ini sedang saya SSI dan akan saya ceritakan setelah cerita Bu Ria selesai). Bu Juli baru bergabung sekitar 4 tahun yang lalu sedangkan Bu Ria sudah bekerja selama 16 tahun di perusahaan ini.

Awal saya bekerja, posisi masih menjadi staf kantoran biasa dan hanya ada 2 orang wanita Bu Ria dan Bu Anis (sudah resign), tetapi awal saya bertemu mereka tatapan saya tertuju pada sosok Bu Ria yang sat itu masih berumur 29 tahun dan belum berhijab. Memiliki paras cantik, body yang cukup menarik dan pantat yang besar membuat saya selalu memikirkan tubuh beliau. Kekurangan dari Bu Ria hanya di ukuran payudaranya 34B (confirm setelah saya membelikan lingerie 2 pieces), tetapi itu tidak membuat saya berhenti berfantasi dengan tubuhnya.

Selama hampir 10 tahun bekerja kami hanya ngobrol mengenai pekerjaan dan sedikit basa basi beliau menayakan tentang pacar saya pada saat itu dan saya bertanya mengenai pekerjaannya. Singkat cerita 10 tahun berlalu saya diangkat menjadi manajer dan pandemic covid-19 terjadi. Selama bekerja Bu Ria sehari – hari berangkat dan pulang bersama Bu Juli mengguanakan KRL. Saat terjadi pandemic kantor kami sama sekali tidak ada kebijakan work from home, semua aktivitas pekerjaan dilakukan di kantor dan workshop. Saya disitu juga masih terheran-heran kenapa tidak terkena sidak oleh p*m*r*nt*h, memang pada saat itu kami bekerja secara tertutup dan kendaraan kami parkir di dalam workshop. Dan selama kebijakan PPKM mereka pulang dan berangkat kerja menggunakan jasa G*car dengan biaya di tanggung perusahaan. Satu waktu saat musim hujan dengan iseng saya tawarkan kepada kedua ibu-ibu tersebut untuk pulang bareng dengan saya semobil.

Saya : Bu, mau pulang bareng saya?

Bu Ria : Lah seriusan, kamu ga kejauhan?

Saya : Gpp Bu, asal tarifnya disesuaikan sama G*car. .hehe (iseng)

Bu Juli : Lah oke ga masalah, asal sampe depan rumah ya.

Saya : hehe.. becanda bu, gpp saya anter sekali – sekali.

Bu Ria : Bener loh ya, jam 5 teng kita pulang.

Saya : oke siap bu

Rumah kita memang sama – sama di Bekasi, hanya saja jika saya mengantar mereka pulang, saya harus lewat jalan biasa, sedangkan saya biasa lewat jalan tol dan lebih cepat karena apartment saya di dekat pintu keluar tol. Jam 5 kita akhirnya pulang bersama, selama perjalanan kita hanya ngobrolin masalah pekerjaan dan sekali – sekali ghibah bahas karyawan lain. Akhirnya sampai juga di pemberhentian pertama, Bu Juli turun dari mobil di depan pom bensin dan disana dia sudah ditunggu oleh suaminya, selanjutnya saya antarkan bu Ria sampai depan gang rumahnya. Jarak antara rumah Bu Ria dan Bu Juli cukup jauh sekitar 30 mnt perjalanan menggunakan mobil jika lancar. Hari pertama kami berdua di dalam mobil masih membicarakan hal – hal yang formal. Tidak setiap hari kami pulang bersama – sama karena saya masih cukup sering kerja lembur. Setelah beberapa kali kami pulang bersama obrolan menjadi cukup intens saat tiba – tiba Bu Ria menanyakan soal pasangan saya dan saya ceritakan hanya hal – hal yang wajar saja. Entah kenapa tiba – tiba beliau menayakan hal yang membuat saya cukup kaget :

Bu Ria : Ran, kamu kan tinggal di apartment dan pacar kami disini kan?

Saya : iya betul Bu

Bu Ria : kamu pacaran udah ngapain aja?

Disitu saya mulai tidak bisa berkata apa – apa lagi dan bingung mau jawab apa.

Bu Ria : udah cerita aja, sama saya aman kok, saya juga pernah muda kaya kalian..haha

Saya : ya pacaran sewajarnya bu

Bu Ria : yaelah, masih aja jaim, emang pacar kamu ga pernah nginep di apart kamu?

Saya : hehe.. menurut ibu?

Bu Ria : Tiap minggu ML berapa kali?

Saya : Lah bu kok tanyanya gitu?

Bu Ria : kenapa kalian ga nikah, umur kalian udah hampir 30 tahun lho.

Saya : doain saja bu, mudah-mudahan dipercepat

Bu Ria : Amin..ini kamu nganter saya emang pacar kamu ga curiga.

Saya : enggak lah bu, kan saya juga cerita. Berisiko tertular virus kalau naik kendaraan umum.

Bu Ria : Bagus deh, jadi saya ada temen ngobrol kalo Bu Juli udah turun. Eh itu pertanyaan saya belum kamu jawab.

Saya : pertanyaan apa Bu?

Bu Ria : itu kamu kalau ML berapa kali seminggu?

Saya : lah masih dibahas aja bu

Bu Ria : saya penasaran sama kalian

Saya : haha..tergantung bu

Bu Ria : tergantung apaan?

Saya : tergantung siapa yang horni duluan

Bu Ria : anak muda,.ckckck

Saya : ya paham lah bu..hehe kalau Bu Ria, seminggu berapa kali?

Bu Ria : kalau saya tergantung suami saya Ran

Saya : maksudnya bu?

Bu Ria : ya kalau dia minta saya kasih

Saya : emang ibu ga pernah minta?

Bu Ria : udah capek ran, pulang kerja masih harus gituan

Saya : lah berarti Bu Ria ga pernah keluar dong (orgasm)

Bu Ria : ya kadang – kadang kalau lagi bener – bener sange ya bisa itu,

Saya : semalem bisa keluar berapa kali bu?

Bu Ria : buset, sekali aja rasanya udah kaya ga punya tulang ran..

Saya : haha..udah capek ya bu?

Bu Ria : iyalah, kadang kalau lagi bener – bener capek saya bilang sama suami saya, saya ngangkang aja ya, ga usah pake gaya aneh-aneh..

Saya : hahahaha…

Bu Ria : ketawa Lu.. rasain aja ntar kalau umur udah mau 40

Saya hanya tertawa mendengar cerita dari Bu Ria selama perjalanan dan tidak terasa sudah hampir sampai di depan gang rumah Bu Ria.

Bu Ria : makasih ya ran tebengannya

Saya : iya bu sama – sama

Bu Ria : besok nebeng lagi yak, biar bisa ngobrol – ngobrol lagi..hehe

Saya : siap bu..hehe



akan ada update lagi di part selanjutnya..harap maklum ngetiknya di sela - sela kerja..hehe


Update :
Part 2
Part 3
Part 4
Part 5
Part 6
Part 7
Part 8
Part 9
 
Terakhir diubah:
Jav Toys
Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of LS Media Ltd