King 4D - Agen Bola   Poker Ace
9Club Situs Judi Online Terpercaya
Asus Togel online   Premier 189
Mandala Toto   Web Online
Web Online   Web Online
Web Online   Web Online
Web Online
Pasang iklan, hanya lewat Contact Us.
Waspada penipuan iklan. Klik di sini untuk melihat daftar penipu.

CERBUNG Big Slice of My Heart

Indosniper

aristo1974

Semprot Addict
Thread Starter
Daftar
22 Jan 2011
Post
483
Like diterima
8.864
Pagi ini aku sarapan dengan marissa menemani didepanku.

“sayang, semalem aku cerita apa aja?”

“mana ada kamu cerita, lha kamu tidur koq…”

“Ish beneran tau… aku kan kamu hipnotis..”

“nggak sayang… kamu semalem REMS”

“maksudnya apa?”

“kamu itu tidur tapi kayak mimpi gitu, cuma kamu mimpi apa, bisa aku minta.”

“oh ya..? emang sih… semalem tuh kayak aku banyak banget mimpi macem-macem”

“Trus gimana rasanya?”

“bangun tidur rasanya aku capek banget sih el…”

“karena semalam, aku minta kamu panggil banyak memori yang udah dulu-dulu banget, jadi otakmu kerja keras”

“trus hasilnya… ?”

“ada beberapa sih, aku sempet notice dalam memori aku”

“hhhmmm.. contohnya?”

“Bentar… aku catat kamu itu..”

“Pagi Pak Andre..” suara seorang wanita merdu terdengar dan memotong obrolanku bersama marissa.

“Ya..” kataku sambil menengok ke arah asal suara itu.


Sosok perempuan chinese, langsing, semampai, dada rata dengan tinggi tak lebih dari 160, imut-imut, rambut lurus sepunggung, dan berkacamata ini sudah ada di samping meja kami, wajahnya seperti artis korea IU. Usianya sekitar 30 lebih sedikit.

“Maaf mengganggu bapak ya?”

“Ohh.. gak papa koq..”

“saya Gladys pak.. asisstennya bu Lidia” suaranya agak bergetar, wajahnya memerah.

“Oh.. biasanya yang menghubungi saya, Jenny”

“betul Pak. Bu Jenny lagi sakit, jadi saya sementara gantikan”

“saya mau sampaikan pesan bu Lidia, beliau sudah ada di kamar Suite pak”

“Ooh okey, nanti setelah sarapan saya ke sana.”

“Terima kasih ya Pak Andre.”

“sama-sama Gladys”

“saya kembali dulu ya pak”

“Silakan..”

Setelah Gladys berlalu, aku kembali menengok ke Marissa yang sudah memasang wajah gk enak.

“kenapa?”

“itu tadi siapa?”

“Gladys, aku baru ketemu. dia assistennya bu Lidia”

“Iya aku tau dia siapa kan barusan dia juga ngomong.. kamu tau gk?”

“tau apa?”

“kan kamu disini duluan.. trus aku datang kan.. aku sempet lewat tempat dia duduk”

“okey..”

“trus dia kayaknya lagi teleponan sama orang gitu, awalnya sih biasa aja tapi aku sempet denger dia ngomongin kamu”

“masak sih.. emang apa katanya?”

“dia bilang kamu maskulin banget, suaranya sambil kayak gemes banget gitu”

“hahahahahahaha…. Trus kamu cemburu?”

“ya iya lah…”

“katanya kamu rela berbagi aku.. hehehehehe”

“Eh.,.. aku rela berbagi sama istrimu, kalau sama yang lain gk akan pernah rela tau!”

“Oh gitu ya hehehehehe”

“trus Lidia itu siapa?”

“dia cucunya pak AA yang kemarin ngobrol sama aku.”

“oh.. ada hubungan apa kamu dengan si lidia itu?”

“dia mau konsul..”

“Koq kamu gk update aku soal yang beginian?”

“ups.. sorry aku gk merasa perlu update ke kamu..”

“oh.. gitu, okey fine!!”

Marissa meletakkan sendoknya dan berdiri, saat lewat disampingku, aku sempat menahan tangannya.

“kalau kamu tinggalin aku kayak gini, ntar yang duduk di depan aku si Gladys itu loh..hehehehe”

“biarin!” kata marissa ketus sambil berbisik.

“Okey then.. hehehehehe”

Dan benar saja, gk sampai lima menit marissa pergi Gladys menghampiriku...

“pagi Pak Andre.. perlu saya ambilkan kopi?”

“ooh.. Gladys, hhhmmm.. boleh juga sih..”

Kemudian Gladys menuju meja kopi dimana marissa masih berdiri memandangiku dengan tatapan gk bersahabat. Aku geli sendiri dengan tingkahnya. Sempat kuperhatikan ketika Gladys mengambil kopi, marissa memandangnya dengan tatapan menusuk.

Hahahaha.. drama pagi ini sungguh indah… kataku dalam hati

Gladys kembali dengan waitress dan meminta untuk membersihkan sisa makanan marissa. Setelah bersih, Gladys meletakkan gelas kopiku dan duduk di depanku. Point plus buat Gladys.

“Thanks ya Gladys”

“sama-sama pak. Saya diminta bu Lidia nemenin Pak Andre sarapan trus kalau udah selesai kita ke kamarnya bu Lidia”

“Oh gitu… hehehehehe”

“ya begitulah Pak.”

“hhhmmm kamu udah berapa lama kerja di AAA Group?”

“baru juga setahun pak, habis dari state langsung kerja di sana”

“Oh gitu…?”

“Iya pak.. bapak katanya juga kasih pelatihan buat para GM kami ya?”

“iya betul.. koq kamu tahu?”

“Bu Jenny info saya pak”

“OOhh.. kamu apa hubungannya dengan Jenny?”

“Bu Jenny atasan saya pak, kami di Corsec”

“Beneran Corsec?”

“hhhmmm lebih ke PA (personal assistant) sih pak, tapi di group AAA, PA masuk di Corsec”

“Btw kenapa dari tadi muka kamu merah sih?”

“hhhmmm.. Pak Andre koq notice sih… ?” Gladys makin merah mukanya

“saya kan psikolog… “

“hhhmm boleh terus terang gk pak.?”

“go ahead..”

“Pak Andre kayak pacar saya waktu di state” kata Gladys makin malu-malu dan tambah lucu

“oh ya..?”

“Dia afroamerican”

“oooh… jadi maksud kamu saya item gitu? hahahahaha. Ya udah, saya sudah selesai, kita jalan yuks..”

Gladys jalan duluan dan aku mengikuti dari belakang. Kami sempat melewati marissa yang masih memasang wajah jutek, dan aku menatapnya dan menepuk jidatku, dibalas marissa dengan mendelik dan tampang tambah jutek.

Sampai di kamar Lidia...

“Hi Ndre…” Lidia menyambutku dengan ceria. Rambutnya kali ini berwarna kemerahan, atasannya blus dengan belahan dada rendah yang mempertontonkan sebagian toketnya yang aku yakin tanpa bra. Bawahannya celana kulot lebar dengan belahan samping sampai ke pangkal paha.

“Hi Li..” kataku sambil menyambut cipika cipiki lidia.

“Gladys, kamu tunggu yang saya pesan kemarin di resto ya,” kata lidia memerintah dengan nada lembut

“Siap bu”

“nah.. ndre.. gimana kakek wa kemarin?”

“eh iya.. loe kasih tau apa aja ma dia?”

“ya banyak lah, yang kita omongin itu plus wa tambahin sendiri hasil wa browsing2.”

“Dia mau gw presentasi hari rabu jam 10”

“Serius?”

“Lah.. gw pikir loe tau”

“dia gk ngomong apa apa ma wa”

“lah gimana sih, kirain emang loe ma dia udah janjian”

“hhhmm.. apapun itu, klo loe diundang presentasi ma kakek wa berarti sesuatu positif akan terjadi”

“hhhmmm… gw nggak ngerti maksud loe”

“loe mo di hijack”

“hahahahaha…. Yakin?”

“yah.. lo gw kasih tau gk percaya. Lagian loe bisa ngasih training kayak sekarang ini di hari kerja tiap minggu lagi, emang perusahaan loe nggak nyariin?”

“Kan gw cuti”

“berarti kan udah gk banyak kerjaan lagi, all things already set”

“bener sih..”

“dan jangan loe kira kakek wa gk tau situasi loe disana ya… dia mata-matanya banyak”

“termasuk loe ya…”

“Iya hahahahaha… tau aja loe..”

“jadi ini konsul pa preliminary interview?”

“konsul plus…”

“hahahahahaha…. Ya udah, klo gitu bahas laki loe dulu”

“nah itu dia kenapa loe harus masuk tempat wa”

“kenapa tuh..”

“bener yang loe curigain, kebiasaan laki gw berubah, lumayan noticeable.”

“bisa ceritain?”

“tidur malemnya susah, waktu biologis dia berubah, makannya tambah banyak, gk mau fitness lagi, berangkat kantor telat mulu, dia gk boker dirumah lagi.”

“hhhmmm.. jelas dia stress, tapi apa stressnya?”

“kayaknya soal kantor, tapi wa juga gk bisa tau. Dia kan pegang papanya punya bisnis”

“Trus kenapa gw harus masuk tempat loe?”

“kita mau merger sama bisnis papanya laki wa”

“what itu kabar gede loh, klo bocor ke media gawat”

“berarti asalnya dari loe, karena direktur2 wa juga gk ada yang tau, baru wa, laki wa, papanya dan kakek”

“sama gw ya..”

“Yups..”

“okey, kayaknya ada masalah di kantornya yang menyebabkan dia stress. Salah satunya soal merger ini pastinya”

“kenapa dia stress, kan kita emang merit buat tujuan merger ini”

“gw gk tau, tapi.. gw concernnya kenapa larinya ke masokisme ya?”

“That’s why you need to be there”

“hhhmmm… maksudnya gw nonton loe ngewe sambil dipukulin gitu? hahahaha”

“hahahaha sekalian aja loe ngewein wa, lebih enak kali gk pake dipukulin hahahahaha”

“ntar gantian dong, gw yang dipukulin bodyguard laki loe hahahahaha”

“hahahahaha..”

“gini li, pelaku sadistic itu banyak dipengaruhi oleh masa kecil dia, awalnya dia mengalami inferiority syndrome yang kemudian manifesnya adalah perilaku sadistic, kalau pengalaman sadistic nya dalam hal seksual, maka akan jadi masokisme. tapi kalau loe bilang ini baru-baru aja terjadi, bisa jadi dia pernah punya pengalaman itu sebentar, kemudian dia lupakan.
Nah dalam kasus laki loe, ada situasi yang membangkitkan inferiority syndrome nya, dan dia mencoba melawan sesuai pengalaman masa lalunya dalam manifestasi perilaku masokisme.”

“hhhmmm… Bahasa loe agak susah wa ngerti tuh ndre..” kata Lidia sambil menunduk mencatat-catat membuatku leluasa melihat utuh toketnya karena blus kendornya jatuh agak ke bawah. Gk pake bra.

“Li.. maaf…”

“maaf apa ndre..” katanya masih sibuk mencatat informasiku barusan tanpa menengok

“toket loe kemana-mana tuh..” kataku mengingatkan

“klo mo lihat gpp, sih.. tanggung nih keburu wa lupa hehehehehe” katanya ringan tanpa beban

“hadeh, kita kan lagi konsul li..”

“iya bentar lagi, tadi apa aja istilah loe, sebutin”

“masokisme, lnferiority syndrome, manifestasi”

“Yang itu udah semua.. ada lagi..”

“Sadistic”

“ya betul.. dah…” kemudian Lidia kembari menegakkan badannya

“nah gini better”

“hahahaha dasar cowok, klo lihat toket langsung panas dingin”

“ya iya lah, ngapa juga lagi loe pake baju kayak gitu pas mau konsul ma gw”

“bukan buat loe.. wa lagi mau, tapi laki wa kan gitu, ya udah sekalian ke sini sekalian wa nyewa laki lah..”

“njirrr…ciyusan loe dapet dimana?

“yah.. mahasiswa yang butuh duit kan banyak ndre…”

“tante-tante banget sih loe.. hahahahaha”

“yang penting kan dia gk tau siapa gw..”

“yakin bersih gk loe?”

“gw udah minta bantuin si Gladys check background ma kebersihannya”

“ooohh.. pantesan loe ajak Gladys, emang jenny kemana?”

“jenny tuh tugas yang bersih-bersih, yang banyak dosa kayak gini urusannya Gladys”
Next Update Page 66
 
Terakhir diubah:
Sbo Hoki Online   Senior Bola Online
Jav Toys
9 club   Gaple Online Indonesia
Pasang iklan hanya lewat CONTACT US
Top
Semprot is now part of PAGCOR